Tanda-tanda mendapat pecah limpa dan pertolongan cemas untuk kecederaan

Pecahnya limpa adalah akibat trauma yang teruk ke kawasan perut. Terdapat jurang dengan pukulan kuat ke hipokondrium kiri atau ke dada di sebelah kiri. Setelah cedera, pendarahan meluas berlaku, pesakit mungkin mengalami kejutan kesakitan. Selalunya, pecahnya limpa akibat hentaman digabungkan dengan kecederaan organ dalaman yang lain. Pesakit mesti segera dimasukkan ke hospital di unit trauma. Rawatan pembedahan.

Klasifikasi pecah limpa

Kerosakan organ boleh dikelaskan mengikut pelbagai kriteria. Klasifikasi yang paling berjaya diakui oleh American Association of Trauma Surgeons. Menurut klasifikasi ini, lima darjah keparahan pecah organ dibezakan:

  • tahap kerosakan pertama - hematoma subkapsular didiagnosis, luasnya kurang dari sepuluh peratus daripada jumlah keseluruhan organ, sekiranya pecah kapsul kedalamannya kurang dari satu sentimeter;
  • trauma tahap kedua - hematoma subkapsular menempati 10 hingga 50 peratus kawasan organ, diameter kurang dari lima sentimeter, pecahnya parenkim organ dari satu hingga tiga sentimeter, dan saluran trabekular mengekalkan integriti mereka;
  • dengan tahap kerosakan ketiga, hematoma melebihi 50 peratus kawasan, dan terdapat kecenderungan untuk meningkatkan jumlah pendarahan, hematoma boleh menjadi subkapsular atau intraparenchymal. Hematoma intra-parenkim tidak lebih dari 5 cm kedalaman;
  • tahap keempat kerosakan adalah pelanggaran integriti organ, di mana terdapat pecahnya saluran darah, tahap devascularization (penamatan bekalan darah ke organ) lebih dari 25 persen;
  • pemusnahan organ sepenuhnya dengan pemberhentian bekalan darahnya.

Etiologi

Kerosakan pada limpa agak mudah, kerana organ ini bertindak balas sangat kuat terhadap kecederaan bertenaga tinggi. Biasanya, kerosakan berlaku pada orang usia bekerja yang, dengan alasan apa pun, berakhir dalam situasi yang mengancam nyawa. Ini boleh menjadi kecederaan profesional, misalnya, jatuh dari ketinggian di tapak pembinaan, dan kemalangan jalan raya juga menyebabkan kerosakan pada limpa. Punca kecederaan itu juga mungkin berlaku - memukul orang, memukul dengan sengaja, dll. Selalunya limpa cedera pada kanak-kanak - kecederaan kerana pergerakan rufers (berjalan di atas bumbung) menjadi lebih kerap, ia berlaku semasa permainan, jika peraturan tidak dipatuhi semasa kelas pendidikan jasmani, dll..

Oleh kerana limpa banyak dibekalkan dengan darah, pendarahan yang banyak berlaku semasa trauma, yang berbahaya bagi kehidupan pesakit secara keseluruhan dan untuk fungsi organ secara prinsip. Memulihkan bekalan darah semasa pecahnya limpa beberapa tahun yang lalu hampir mustahil, dan oleh kerana itulah organ yang rosak dikeluarkan. Pada masa ini, doktor berusaha menjalankan operasi pemeliharaan organ.

Dalam banyak kes, pecahnya limpa adalah sebahagian daripada polytrauma yang diterima oleh mangsa akibat kejadian tersebut. Selalunya, bersama dengan limpa, hati, tulang belakang, paru-paru, tulang rusuk, mesentery, dan usus rosak. Terdapat patah tulang pelvis, kecederaan kepala. Ini sangat merumitkan keadaan pesakit, mereka mungkin tidak sedarkan diri, mengalami kejutan kesakitan.

Limpa dalam tubuh manusia melakukan fungsi penting, ia mengambil bahagian dalam pengeluaran sel darah putih dan merupakan sejenis depot untuk darah. Organ mempunyai kapsul nipis yang mudah rosak, tetapi kedudukan limpa di dalam badan ketika dilindungi oleh tulang rusuk membuat organ tidak begitu rentan. Kebarangkalian pecahnya limpa meningkat jika ia rosak oleh proses patologi dan parenkim organ menjadi longgar. Perlu juga dipertimbangkan bahawa organ mempunyai pergerakan, walaupun kecil, jadi pada saat kecederaan, lokasi organ adalah penting, yang bergantung pada bekalan darahnya, kenyang perut dan usus, dan fasa pernafasan.

Gejala yang berkaitan

Tanda-tanda kecederaan sangat pelbagai. Keterukan mereka bergantung pada tahap pecah dan kehadiran kerosakan cagaran. Kadang-kadang kecederaan yang lebih serius dapat menutupi tanda-tanda pecahnya organ, dan ini sudah dapat dikesan semasa pembedahan.

Biasanya, sejurus selepas kecederaan, keadaan mangsa bertambah buruk, dan gambaran kehilangan darah yang meluas semakin bertambah. Pesakit mungkin mengadu sakit di bahagian atas abdomen, di kawasan hipokondrium kiri, di beberapa kesakitan ini dirasakan di bawah bilah bahu, dan dapat diberikan ke bahu kiri. Apabila cedera, mangsa menyelamatkan diri, cuba berbaring, kaki disilangkan. Oleh kerana pernafasan menyebabkan sakit yang tajam, pesakit bernafas dengan dada, dan dinding perut dikeluarkan dari proses tersebut.

Tahap ketegangan dinding perut boleh berbeza, bergantung pada tahap kecederaan, kehadiran atau ketiadaan kejutan traumatik. Dengan kehilangan darah yang meluas, suara semasa perkusi menjadi kusam. Selepas kecederaan, setelah beberapa jam, paresis usus berlaku - organ menahan gas, tidak ada pergerakan usus, pesakit mengalami kembung.

Gejala tempatan bertambah teruk dan umum. Tanda pecah limpa disertai dengan pemutihan kulit, peluh sejuk yang menonjol di wajah. Pada pesakit, tekanan darah menurun, nadi meningkat, keadaan kelemahan meningkat, pening, mual dan muntah mungkin, keadaan hampir kehilangan kesedaran. Dengan gejala ini, mustahil untuk menentukan lokalisasi kerosakan, kerana kompleks gejala ini menampakkan diri dengan kerosakan serius pada organ perut.

Walau bagaimanapun, gejala ini tidak dapat diabaikan - mereka menunjukkan perlunya konsultasi segera dan campur tangan pembedahan segera..

Diagnostik

Adalah mustahil untuk menentukan patologi dengan ujian darah, kerana dalam beberapa jam analisis tidak akan memberikan hasil ciri. Semua petunjuk akan berada dalam had normal, kerana kemampuan kompensasi badan dalam kecederaan serius termasuk dalam kerja.

Adalah mungkin untuk mendiagnosis kecederaan ketika melakukan pemeriksaan perkakasan organ perut - pemeriksaan sinar-X pada perut dan dada, ultrasound. Pada pesakit, kubah kiri diafragma terhad dalam pergerakan, bayangan seragam ditentukan pada radiograf, perut mengembang, dan sebahagian usus besar diganti.

Pecah subkapsular hematoma limpa dan organ tengah memberikan gejala yang sangat sedikit, oleh itu, pemeriksaan sinar-X dalam kes ini digantikan oleh laparoskopi. Dengan teknik ini, diagnosis pembezaan tidak diperlukan - doktor dengan jelas melihat organ mana yang rosak dan sejauh mana.

Pertolongan cemas

Oleh kerana pukulan menimbulkan pecahnya organ atau air mata yang tidak lengkap, keadaannya sangat kritikal dan hanya memerlukan campur tangan perubatan. Mustahil untuk menolong pesakit sendiri, dan kelewatan menyebabkan kemerosotan keadaannya, yang boleh mengancam nyawa.

Sekiranya mangsa yang mengalami kecederaan seperti itu dijumpai, perlu segera menghubungi ambulans, sehingga doktor tiba, tempat sakit tidak boleh dihangatkan, jika boleh, sesuatu yang sejuk dapat dimasukkan ke kawasan limpa. Jangan brek mangsa, bawa jarak jauh. Anda boleh meletakkan seseorang di permukaan yang keras. Akibatnya bergantung pada kepantasan rawatan pembedahan..

Doktor lebih suka merawat secepat mungkin, dalam waktu yang singkat, kerana dengan kehilangan darah yang luas, prognosis kemungkinan pemeliharaan organ bertambah buruk, tetapi dengan campur tangan tepat pada masanya, adalah mungkin untuk melakukan pembedahan pemeliharaan organ.

Kaedah rawatan

Sebelum memulakan operasi, doktor berusaha untuk menstabilkan keadaan mangsa sebanyak mungkin, transfusi darah dan pengganti darah, mengembalikan tekanan darah ke tahap yang diperlukan. Sekiranya mustahil untuk melakukan ini, operasi dilakukan dalam apa jua keadaan, tetapi kemudian tubuh pesakit disokong oleh alat khas.

Menginap di unit rawatan intensif boleh memakan masa sehingga 10 hari, dan pemulihan sepenuhnya akan memakan masa dari satu hingga dua bulan.

Sekiranya sebelumnya limpa dikeluarkan, sekarang mungkin untuk menjahit parenkim dan memulihkan bekalan darah ke organ. Sayangnya, operasi yang berjaya dilakukan hanya dalam satu persen kes, dan dengan kerosakan yang besar, tidak masuk akal untuk menjahit parenkim, kerana tepi organ menyimpang kerana tekanan yang signifikan di dalamnya.

Oleh itu, dengan kecederaan besar, mereka memerlukan splenektomi - penyingkiran limpa. Selepas operasi, infusi pengganti darah atau darah berterusan untuk beberapa waktu, sehingga mencapai keadaan pesakit yang stabil.

Rawatan konservatif jarang digunakan..

Pecahnya limpa adalah kecederaan berbahaya, dan teknik yang dipilih dengan tidak betul dapat menyebabkan kehilangan darah yang ketara..

Oleh itu, risiko rawatan konservatif tinggi, dan komplikasi boleh ditunggu di mana sahaja. Rawat kecederaan secara konservatif hanya jika patologi tidak berkembang, jumlah darah stabil selama dua hari, tidak perlu melakukan transfusi, dan pesakitnya cukup muda (sehingga 55 tahun). Pesakit ini dipantau dengan berhati-hati..

Kemungkinan komplikasi

Salah satu komplikasi yang paling berbahaya adalah pendarahan sekunder. Kadang kala limpa yang dijahit dapat menyebabkan pendarahan, kerana tekanan darah di organ terlalu tinggi. Kadang-kadang dengan beban yang besar, limpa seperti itu meletup.

Selepas pembedahan, komplikasi seperti kekurangan imuniti sekunder, terutama pada kanak-kanak, dan sepsis pasca-splenektomi juga dapat berkembang..

Apa yang perlu dilakukan jika anda perlu mengeluarkan limpa pada waktu rehat? Adakah mungkin hidup tanpa dia?

Limpa lebam

Sebilangan besar pesakit jatuh ke trauma dengan semua jenis kecederaan tisu dan organ dalaman dan luaran dipindahkan ke bahagian pembedahan kerana doktor mendapati terdapat gejala lebam limpa di dalamnya. Biasanya, tidak mungkin membuat diagnosis yang tepat dengan segera, kerana kecederaan limpa ditutup, tidak muncul secara luaran, dan mangsa tidak segera mendapatkan bantuan perubatan untuk mendapatkan bantuan.

Kadang-kadang ini membawa kepada akibat yang tidak dapat dipulihkan, dan tidak mungkin lagi menyelamatkan organ, jadi berguna untuk mengetahui gejala kerosakan tersebut untuk mendapatkan bantuan yang tepat pada waktunya.

Kod kecederaan ICD 10

Bergantung pada waktu yang berlalu dari saat kecederaan diterima ketika masuk pesakit ke hospital, kecederaan limpa dapat dianggap sebagai kecederaan sederhana, dan sangat parah. Oleh itu, untuk menyelamatkan mangsa dan merawatnya dengan lebih berkesan, sangat penting untuk membantunya pada jam-jam pertama selepas kecederaan..

Menurut klasifikasi penyakit ICD 10 antarabangsa, diagnosis dan rawatan kecederaan limpa dibahas secara terperinci di bahagian "Kecederaan perut", bab 53. Kod untuk kecederaan organ-organ perut menurut ICD adalah S36, kecederaan limpa menurut pengklasifikasinya adalah S36.0.

Punca

Kecederaan limpa biasanya dibahagikan kepada terbuka - diperoleh akibat luka tembak atau cedera dari objek pemotong tikaman, dan ditutup (tidak dapat dilihat dengan mata kasar).

Keadaan berikut boleh menyebabkan pecahnya organ:

  • kejatuhan yang tidak berjaya dari ketinggian atau semasa ais;
  • mengalami kemalangan kereta;
  • tamparan kuat yang diterima dalam pertarungan;
  • kerosakan isi rumah.

Sekiranya mangsa mempunyai penyakit seperti hepatitis virus fulminant (bentuk hepatitis akut akibat nekrosis sel hati), maka kerosakan sedikit pun pada limpa dapat menyebabkan pecahnya. Lebih-lebih lagi, air mata dapat diungkapkan dalam bentuk kerusakan kecil pada kapsul, yang ditandai dengan penampilan hematoma, dan beberapa luka yang mendalam, yang dinyatakan dengan menghancurkan dan memisahkan organ dari kaki.

Gejala

Gejala limpa lebam dapat dinyatakan dengan manifestasi yang jelas dan sekunder. Tanda utama manifestasi jelas dapat dianggap sebagai kesakitan yang teruk, yang dapat menyebabkan kejutan kesakitan dan kehilangan kesadaran kepada mangsa. Sensasi menyakitkan yang tidak dapat ditoleransi muncul di hipokondrium kiri dan diberikan di sebelah kiri lengan bawah dan di bawah bilah bahu.

Untuk menghentikannya, pesakit secara naluriah berjongkok dan cuba mengelompokkan ke dalam pose embrio. Akibat duduk dalam posisi ini, dia mulai merasa sakit dan muntah mungkin terbuka, yang membuat seseorang bangkit berdiri, setelah itu serangan diulang.

Tanda kerosakan ketara pada limpa akibat pendarahan dalaman, di mana lebih dari 2 liter darah dapat mengalir ke kawasan perut, adalah kembung dan hidemia. Akibat kejutan kesakitan dan kehilangan darah yang banyak, penyejukan dan kebas pada bahagian ekstremitas, gangguan otot otot muka, pucat dan kebiruan kulit berlaku.

Akibat kecederaan limpa terbuka, hematoma terbentuk di tempat lebam, secara langsung menunjukkan kerosakan organ. Apabila ditutup - lebam terletak pada organ itu sendiri dan tidak kelihatan secara visual.

Tanda sekunder limpa lebam adalah kembung yang kuat dan kurang dorongan untuk membuang air besar.

Akibat limpa lebam dapat dibahagikan kepada bentuk keparahan berikut:

  • Bentuk yang teruk, di mana pendarahan berlaku di rongga perut, dicirikan oleh beberapa pecahnya organ, penurunan tekanan intrakranial, akibatnya nadi kurang dirasakan. Mangsa berada dalam keadaan terminal. Dalam kes ini, hanya rawatan pembedahan yang dapat menyelamatkan seseorang.
  • Keparahan lesi yang sederhana mengakibatkan kehilangan darah yang lebih sedikit. Mangsa meningkatkan kesakitan dengan bernafas dalam-dalam, yang menyebabkan lengan bawah dan kawasan subskapular. Ciri khasnya ialah tekanan dan gas yang dikurangkan.
  • Hasil daripada pembentukan hematoma terbuka atau terjadinya lebam di bawah kapsul, jurang dua saat diperhatikan. Tanda-tanda yang jelas termasuk anemia dan sakit ringan..

Pertolongan cemas

Pertolongan pertama untuk pecahnya limpa adalah menghubungi kru ambulans. Tanpa langkah perubatan, seseorang tidak dapat menolong mangsa secara bebas, kerana dia tidak tahu titik rongga perut untuk menekan sehingga pendarahan dalaman berhenti sepenuhnya. Untuk menjangkakan pakar, urutan tindakan tertentu harus diikuti:

  • adalah perlu untuk meletakkan mangsa di punggungnya dan memastikan ketenangan maksimum;
  • untuk mengurangkan pendarahan, tekan dengan penumbuk di bahagian kiri bawah dada dan cuba terus berada dalam kedudukan ini sehingga doktor tiba;
  • disarankan menggunakan sejuk di tempat yang sakit;
  • Anda tidak perlu memindahkan atau memutar mangsa, kerana ini boleh memperburuk keadaan.

Akibat dari pelbagai penyebab kerosakan organ, akibat individu juga mungkin berlaku pada mangsa. Oleh itu, sangat penting untuk memberikan pertolongan cemas, yang dinyatakan dalam penghantaran pesakit ke jabatan pembedahan untuk tujuan pembedahan.

Diagnosis dan rawatan

Kecederaan limpa didiagnosis dengan ultrasound. Diagnosis disahkan dengan kaedah penyelidikan tambahan - laparoskopi. Kaedah ujian angiografi dianggap lebih berkesan daripada sinar-x.

Sekiranya berlaku kerosakan kecil, diagnosis dilakukan pada alat CT. Ultrasonografi dapat mengesahkan perlunya pembedahan untuk kecederaan yang lebih serius..

Rawatan kecederaan limpa ringan dilakukan tanpa pembedahan, pesakit disarankan untuk memburuk-burukkan tempat kecederaan dengan ubat anti-radang dan mengambil antibiotik. Pesakit juga disyorkan diet dan rehat di tempat tidur. Larangan lengkap untuk aktiviti fizikal dan mengangkat berat.

Dengan kerosakan serius pada limpa, pembedahan ditunjukkan. Sekiranya berlaku pendarahan dalaman, jahitan diterapkan pada area kerusakan, atau set langkah hemostatik untuk menghentikan pendarahan diterapkan.

Komplikasi dan akibatnya

Akibat lebam limpa, komplikasi boleh berlaku yang membawa kepada akibat yang tidak diingini. Sering kali, mereka menunjukkan pendarahan berulang, pembentukan sista dan nekrosis tisu dalaman. Selepas laparotomi, trombosis dan splenomegali mungkin berlaku.

Setelah kerap berlaku kerosakan pada limpa, jangkitan dengan mikroorganisma patogen dan akibat yang membawa maut menjadi biasa.

Pembaca 1MedHelp yang dihormati, jika anda masih mempunyai pertanyaan mengenai topik ini, kami dengan senang hati akan menjawabnya. Tinggalkan maklum balas, komen, kongsi cerita tentang bagaimana anda mengalami kecederaan yang serupa dan berjaya mengatasi akibatnya! Pengalaman hidup anda mungkin berguna untuk pembaca lain..

Pengarang artikel: Dmitruk Julia Vladimirovna | Pakar Ortopedik
Pendidikan: diploma dalam "Perubatan Umum" diperoleh pada tahun 2001 di Akademi Perubatan. I.M.Schenchenova. Pada tahun 2003, dia menamatkan pengajian pascasiswazah dalam bidang "Traumatologi dan Ortopedik" khusus di Hospital Klinikal Bandar No. N.E.Bauman di Jabatan Traumatologi, Ortopedik dan Pembedahan.

Trauma perut. Kecederaan limpa

Dengan kecederaan pada perut, limpa cedera dalam 10-30% kes, lebih kerap dengan kecederaan tertutup. Dalam 70% kes, organ lain dari rongga perut dan ruang retroperitoneal rosak serentak: pankreas, ginjal, usus.

Mekanisme kecederaan limpa adalah pukulan langsung ke kawasan tulang rusuk VIII-XII atau hipokondrium kiri, kejutan semasa kemalangan jalan raya, mampatan, jatuh dari ketinggian. Mobiliti rendah, banyak organ dan kekuatan kapsul yang nipis dan tegang tidak mencukupi untuk merosakkan limpa. Tahap bekalan darah ke limpa pada masa kecederaan mempunyai kesan tertentu terhadap sifat kecederaan. Tidak ada model kerosakan limpa khas.

Selalunya, pecah seketika berlaku dengan kerosakan serentak pada kapsul dan parenkim, sementara pendarahan ke rongga perut bebas berlaku sejurus selepas kecederaan. Pecah dua peringkat limpa dapat dianggap sebagai pendarahan dalaman sekunder. Ia disifatkan secara tiba-tiba, sering menimbulkan kesan buruk, dan mungkin disertai dengan kehilangan darah dalam jumlah besar dalam jangka waktu yang singkat. Pecah limpa dua sekejap (disebut di luar negara tertangguh) mungkin berlaku dalam dua versi:

  • Pada masa kecederaan, hanya parenkim limpa yang rosak, di mana hematoma subkapsular atau pusat terbentuk. Pendarahan perut percuma berlaku selepas pecah kapsul setelah beberapa waktu (jam atau bahkan beberapa hari) selepas kecederaan.
  • Pecahnya seketika parenchyma dan kapsul pertama kali dipasang secara bebas oleh pembekuan darah. Keadaan pesakit tidak menimbulkan kecurigaan, hemodinamik tetap stabil. Penembusan darah di rongga perut berlaku secara tiba-tiba, pada bila-bila masa, lebih kerap selepas beberapa jam, dan kadang-kadang selepas sehari atau lebih (hingga beberapa minggu) setelah kecederaan.

Manifestasi klinikal, diagnosis

Gambaran klinikal kerosakan limpa bergantung pada mekanisme kecederaan, sifat kerosakan, pendarahan besar-besaran, masa berlalu sejak kecederaan, kehadiran kerosakan bersamaan pada organ lain dari rongga perut dan ruang retroperitoneal.

Dengan pelbagai jenis manifestasi klinikal, sindrom kehilangan darah akut dan sindrom tanda perut tempatan berlaku. Gejala yang benar-benar dipercayai dan jelas yang berkaitan dengan kerosakan pada limpa tidak wujud. Kesukaran diagnosis diperburuk oleh fakta bahawa 50% mangsa mengalami kejutan teruk, terutamanya disebabkan oleh kecederaan parah pada organ perut, ruang retroperitoneal dan kawasan badan yang lain (kraniocerebral, kecederaan vertebroabdominal, trauma pada dada, pelvis, anggota badan).

Algoritma diagnosis klinikal didasarkan pada penilaian utama tanda-tanda umum kehilangan darah akut dengan peralihan kepada pengenalpastian gejala perut tempatan (jika pesakit sedar). Sekiranya setelah pemeriksaan klinikal tidak ada keyakinan akan ketepatan diagnosis, dalam keadaan pegun, menurut indikasi, kajian tambahan dilakukan - instrumental dan perkakasan. Kaedah diagnostik ekspres yang paling bermaklumat dalam keadaan pegun adalah ultrasound. Echolocation memungkinkan untuk mengenal pasti pendarahan di rongga perut dan membezakannya dari retroperitoneal hematoma. Laparosentesis dan laparoskopi tidak kalah dalam kandungan maklumat dengan ultrasound. Laparoskopi video adalah kaedah yang lebih bermaklumat, yang, bagaimanapun, mempunyai kontraindikasi. Ini termasuk kerosakan atau kecurigaan kerosakan pada diafragma, gangguan pernafasan luaran yang tajam, tahap kritikal dan ketidakstabilan tekanan darah.

Kerosakan subkapsular pada limpa sebelum pecahnya hematoma didiagnosis menggunakan ultrasound dan CT. Peningkatan anemia, penyinaran kesakitan pada tali pinggang bahu kiri dan skapula, limpa yang membesar - ini adalah tanda tidak langsung yang tidak signifikan yang memungkinkan untuk mengesyaki hematoma subkapsular atau pusat.

CT sangat diperlukan dalam diagnosis hematoma pusat atau subkapsular. Tanpa mengurangkan nilai CT, jika cedera parah, ia harus digunakan ketika pesakit berada dalam keadaan stabil dan dengan berhati-hati: jangka waktu pelaksanaan, pergerakan dan pergeseran berlebihan berbahaya bagi pesakit. Secara semula jadi, jika patologi dapat dikenal pasti dengan kaedah yang mudah dan boleh dipercayai, proses diagnosis tidak boleh menjadi rumit.

Rawatan

Rawatan pecah limpa biasanya dilakukan secara pembedahan. Melambatkan campur tangan pembedahan hanya boleh dilakukan dengan diagnosis yang tepat (hematoma pusat atau subkapsular), apabila, dengan melihat rehat tempat tidur yang paling ketat dan sentiasa memantau keadaan pesakit, seseorang dapat melakukan rawatan konservatif..

Operasi kecemasan dilakukan dengan resusitasi dan anestesiologi. Pilihan campur tangan pembedahan bergantung pada sifat kerosakan organ. Pada masa ini, splenektomi dilakukan oleh kebanyakan mangsa. Walau bagaimanapun, penyingkiran limpa membawa kepada gangguan imun yang signifikan dan risiko sepsis pasca-splenektomi, oleh itu, mengekalkan jumlah maksimum tisu limpa apabila ia rosak sangat penting. Sebaliknya, menjalankan operasi pemeliharaan organ dikaitkan dengan kesulitan dalam hemostasis, oleh itu, pelaksanaannya tidak boleh menjadi tujuannya sendiri. Adalah perlu untuk mempertimbangkan tahap keparahan keadaan mangsa dan tidak membahayakan nyawanya dengan risiko tambahan. Petunjuk untuk splenektomi atau pembedahan pemeliharaan organ harus dibahaskan dengan baik.

Tujuan operasi sekiranya berlaku kerosakan pada limpa adalah penghentian pendarahan yang cepat dan dapat dipercayai. Kaedah terbaik dan paling dipercayai bagi kebanyakan mangsa adalah splenektomi. Petunjuk untuk operasi pemeliharaan organ adalah lebam limpa dengan hematoma subkapsular, pecah kapsul tunggal, pecahnya tiang limpa atas dan bawah. Pembedahan untuk hematoma subkapsular dapat dibatasi dengan membawa limpa omentum ke fokus lebam dan mengeringkan ruang subphrenik kiri. Pecah tunggal kapsul limpa dijahit dengan kelenjar (Gamb. 53-22), ruang subphrenic kiri dikeringkan.

Rajah. 53-22. Jahitan luka limpa.

Splenektomi benar-benar ditunjukkan ketika limpa terkoyak dari pedikel vaskular, pecahnya kapsul yang banyak, penghancuran organ, pendarahan melalui dan luka yang pecah, pecah dan retakan yang diarahkan ke pintu limpa, jika mustahil untuk menjahit luka limpa, letusan jahitan dan hematoma, yang merupakan ancaman lanjutan, hematoma, yang merupakan ancaman kedua-duanya. Operasi mesti diselesaikan dengan mengeringkan ruang subphrenik kiri.

Dalam pembedahan limpa, pilihan akses pembedahan sangat penting, memberikan kemampuan untuk melakukan operasi apa pun (splenektomi, operasi pemeliharaan organ). Keperluan ini dipenuhi oleh laparotomi pertengahan median, yang memungkinkan untuk melakukan audit penuh terhadap organ perut. Kadang-kadang semasa operasi ada keperluan untuk bahagian melintang tambahan (Gamb. 53-23).

Rajah. 53-23. Potongan dinding perut dengan kerosakan pada limpa: 1 - median atas; 2 - berbentuk T.

Tugas segera setelah membuka rongga perut adalah dengan segera menghentikan pendarahan, sekurang-kurangnya sementara - dengan menekan kaki limpa (Gbr. 53-24) atau dengan menggunakan penjepit. Selepas ini, kadang-kadang disarankan untuk menghentikan operasi sehingga tekanan darah stabil pada tahap tidak lebih rendah dari 90 mm Hg. teruskan terus manipulasi di kawasan organ yang rosak.

Rajah. 53-24. Tekanan jari pada saluran kaki limpa semasa pecah untuk menghentikan pendarahan buat sementara waktu.

Dalam kes di mana sukar untuk menentukan sifat kerosakan pada limpa secara visual, ia diperiksa dengan palpasi. Untuk ini, tangan kanan melepasi bawah selekoh kiri usus besar, dengan hati-hati menggerakkannya ke bawah dan ke kanan, sehingga membuka limpa. Perlu diingat bahawa semasa operasi setelah menghentikan pendarahan dari limpa, perlu dilakukan audit terhadap semua organ perut. Kegagalan untuk melakukannya menyebabkan kesilapan, "melihat" kerosakan bersamaan dengan organ lain. Di hadapan lekatan limpa dengan omentum mereka dipisahkan, mengikat saluran di antara pengapit. Kemudian putar organ dengan hati-hati ke anterior dan ke kanan (Gbr. 53-25), sapukan penjepit hemostatik pada saluran pendek perut di bawah kawalan visual dan ligat, berhati-hati agar tidak menjebak dinding perut (ligatur 53-26).

Rajah. 53-25. Mobilisasi limpa.

Rajah. 53-26. Penyingkiran limpa: a - pengaplikasian pengapit pada ligamen phrenic-splenic; b - ligasi saluran pendek perut; c - ligasi kaki limpa; g - pemotongan pisau limpa antara pengapit.

Setelah ligasi saluran pendek perut, limpa menjadi agak bergerak, yang membolehkan anda melihat ekor pankreas. Arteri dan urat splenik dihubungkan secara terpisah dengan dua ligatur. Saluran pendek perut yang tersisa juga diikat, limpa dikeluarkan.

Komplikasi yang boleh berlaku semasa dan selepas operasi dikaitkan dengan kerosakan langsung dan tidak langsung pada ekor pankreas semasa rawatan kaki limpa, serta dinding perut semasa ligasi saluran pendeknya. Selepas splenektomi, tisu yang bersebelahan dengan limpa diperiksa, saluran darah dibekukan pada permukaan diafragma. Jahitan saluran pendarahan kecil. Saliran ditempatkan di ruang subphrenic, yang dipaparkan di dinding perut di bahagian sisi kiri abdomen..

Untuk mengelakkan kekurangan imun, splenektomi dapat ditambah dengan pemindahan autologous (implantasi) tisu limpa. Untuk mencapai kesan klinikal, perlu menanam sekurang-kurangnya 1 / 5-1 / 6 organ, dan ukuran kepingan yang dipindahkan mesti ditentukan: terlalu kecil akan larut sepenuhnya dan autograft tidak berkesan; terlalu besar akan mengalami nekrosis diikuti dengan pembentukan abses. Tisu limpa mesti dipindahkan bersama dengan stroma dan kapsul tisu penghubung, yang berfungsi sebagai kerangka kerja untuk memperbaiki tisu limfoid.

Teknik autotransplantasi adalah seperti berikut. Limpa yang dikeluarkan dikeluarkan di lembangan steril dan, memegangnya dengan tangan kiri, dengan pisau bedah atau pisau cukur yang tajam, 4-5 bahagian melintang dilakukan melalui ketebalan keseluruhan parenkim organ yang tidak cedera, termasuk kapsul. Ketebalan kepingan tidak boleh melebihi 5 mm. Oleh itu, diperolehi 4-5 serpihan yang mempunyai dimensi 4x4x0,5 cm diletakkan di sekitar perimeter omentum besar, berlepas dari pinggirnya 10-12 cm, dan, setelah mengikat tepi bebas omentum ke serpihan yang tersusun, pasangkannya di dalam poket yang dibentuk dengan cara ini oleh beberapa catgut nodal jahitan.

Dalam tempoh selepas operasi, komplikasi berikut mungkin berlaku: pendarahan sekunder, peritonitis, pankreatitis akut. Diagnosis awal dan awal dan penggunaan kaedah penyelidikan instrumental yang lebih luas (ultrasound, laparocentesis dan laparoscopy) menyumbang kepada penurunan kematian umum dan pasca operasi pada pesakit dengan kecederaan limpa..

Limpa lebam: gejala hematoma, trauma, rawatan

Untuk apa limpa??

Dengan kerosakan pada limpa, komplikasi serius dapat terjadi, tetapi pada masa yang sama, membuangnya sepenuhnya tidak mempengaruhi prestasi badan dengan ketara

Limpa adalah organ yang terletak di bahagian kiri atas rongga perut (berhampiran perut), yang mengubah ukurannya bergantung pada pengisian dengan darah dan mempunyai bentuk yang memanjang, mendatar, memanjang atau memanjang secara menegak. Berat normal limpa adalah 150-200 gram, panjangnya tidak melebihi 16, lebarnya enam, dan ketebalannya adalah dua sentimeter.

Fungsi utama badan adalah:

  • Melindungi. Limpa adalah penyaring semula jadi tubuh manusia, mencegah penembusan toksin dan bakteria patogen ke dalam darah. Limpa menghasilkan limfosit - sel imun. Itulah sebabnya penyingkiran organ ini menyebabkan penurunan imuniti yang mendadak.
  • Pemantauan fungsi sel darah. Sekiranya sel darah merah dan platelet lama dikesan, organ itu memusnahkannya, selepas itu hemoglobin dari sel darah merah masuk ke dalam bilirubin dan hemosiderin.
  • Penyertaan dalam proses imun. Limpa mengambil bahagian dalam proses pengeluaran imunoglobulin, menghasilkan antibodi terhadap antigen yang telah memasuki tubuh.
  • Penyertaan dalam proses pengeluaran besi.
  • Pengeluaran sel darah putih dan sel darah merah semasa jangkaan anak. Selepas kelahiran, sumsum tulang mengambil alih fungsi ini..

Apa itu kecederaan limpa?

Lebam limpa adalah kerosakan tertutup pada tisu organ tanpa mengubah bentuk dan strukturnya, yang merupakan akibat dari kecederaan di perut - lebam, jatuh, kemalangan kereta, tembakan atau luka pisau.

Kecederaan limpa boleh menyebabkan:

  • kekacauan, yang dicirikan oleh kerosakan pada parenkim splenik terhadap latar belakang integriti kapsul organ;
  • kerosakan pada kapsul splenik tanpa menjejaskan integriti parenchyma;
  • pecah serentak organ, disertai dengan kerosakan serentak pada semua lapisannya;
  • pecah organ dua peringkat, yang dicirikan oleh kerosakan tisu berurutan - ubah bentuk parenkim dengan pelanggaran integriti kapsul (selang waktu antara fenomena ini boleh dari 10 jam hingga 3 hari);
  • pecah jenis dua komponen yang rumit oleh tamponade - penutupan arteri dengan pembekuan darah.

Hematoma dengan limpa lebam boleh dibuka atau ditutup. Dalam kes pertama, lebam muncul di tempat yang cedera, di kedua - hematoma subkapsular terbentuk.

Perhatian! Hematoma limpa tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Bergantung pada sifat kelaziman proses patologi, lebam dibahagikan kepada terpencil dan berganda. Dalam kes pertama, hanya limpa yang cedera, yang kedua - organ lain yang terletak di rongga perut terjejas.

Simptomologi

Dengan limpa lebam, rasa sakit itu terserlah di hipokondrium di sebelah kiri dan dapat diberikan di bawah bilah bahu dan di lengan bawah di sebelah kiri badan

Tanda-tanda yang menyertai lebam limpa dibahagikan kepada eksplisit dan tersirat. Kumpulan pertama merangkumi gejala berikut:

  • kesakitan teruk yang boleh menyebabkan kejutan kesakitan atau kehilangan kesedaran. Sensasi dilokalisasikan terutamanya di kawasan hipokondrium kiri, namun rasa sakit dapat diberikan di bawah bilah bahu atau bahu. Untuk menghilangkan rasa sakit, seseorang cuba mengambil kedudukan tertentu - dia berjongkok dan menekan lutut ke dadanya, yang menyebabkan munculnya rasa mual dan muntah. Mangsa bangkit, rasa sakit semakin meningkat. Keadaan serupa disebut gejala Rozanov ("gejala vanka-vstanka");
  • hematoma di kawasan yang merupakan unjuran limpa;
  • manifestasi yang wujud dalam pendarahan dalaman (tidak selalu muncul) - kelemahan, penyejukan dan pemutihan anggota badan, sianosis wajah, penurunan tekanan darah. Selain itu, kembung, asites dan hidemia yang berkaitan dengan kehilangan darah yang cepat mungkin berlaku..

Manifestasi kecil merangkumi:

  • kesesakan gas di usus;
  • kekurangan pergerakan usus.

Diagnostik

Diagnosis lebam splenik adalah tugas yang sukar yang memerlukan kemahiran dan pengetahuan tertentu dari doktor. Terdapat beberapa cara untuk mengesan kecederaan tersebut:

  • pemeriksaan ultrasound (ultrasound) rongga perut;
  • imbasan tomografi (CT) rongga perut;
  • laparoskopi;
  • angiografi;
  • radiografi (praktikalnya tidak digunakan kerana kandungan maklumat yang rendah).

Pertolongan cemas

Tidak ada tindakan tegas dan spesifik yang bertujuan untuk menghilangkan akibat yang disebabkan oleh lebam limpa. Walau bagaimanapun, walaupun ini, pertolongan cemas diperlukan jika organ ini rosak. Apabila tanda-tanda patologi pertama muncul, tindakan berikut harus dilakukan:

  • meletakkan mangsa di punggungnya (sebaiknya di permukaan rata);
  • mengecualikan sepenuhnya kemungkinan pergerakan;
  • tekan dengan penumbuk di kawasan di bawah sternum dan tahan sehingga ambulans tiba (ini akan mengurangkan kehilangan darah);
  • untuk meletakkan ais di bahagian bawah perut - ini akan mengelakkan peningkatan pendarahan.

Kakitangan perubatan yang berpengalaman dapat mengurangkan kehilangan darah ketika limpa lebam dengan menekan aorta perut di solar plexus.

Kaedah Rawatan Kecederaan

Nilai yang paling bermaklumat untuk mengenal pasti masalah dengan limpa adalah tomografi dan angiografi yang dikira

Sehingga baru-baru ini, splenektomi (penyingkiran organ lengkap) adalah rawatan utama untuk kecederaan limpa. Namun, memandangkan keperitan akibat operasi sedemikian untuk badan, hari ini ia hanya digunakan dalam kes yang melampau.

Pada kecederaan ringan dan sederhana, lebam itu dirawat secara konservatif. Dalam kes ini, pesakit disyorkan rehat tempat tidur yang ketat dengan pemantauan keadaan semasa. Sebagai tambahan, ubat antikoagulan dan antitrombotik dapat diresepkan, serta pemindahan darah penderma, pengganti darah atau plasma.

Komplikasi

Limpa adalah organ penting tubuh manusia, dan oleh itu kerosakannya boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat dipulihkan, dan dalam beberapa kes hingga mati.

Keterukan kesan lebam pada tubuh ditentukan oleh tahap kerosakan pada tisu organ, dan oleh kualiti dan ketepatan masa rawatan perubatan yang diberikan..

Komplikasi kecederaan limpa yang paling biasa adalah pendarahan dalaman, yang dalam beberapa kes cenderung berulang.

Di samping itu, perkara berikut adalah mungkin:

  • splenomegali (peningkatan saiz badan);
  • pembentukan sista dan neoplasma lain di ruang perut (ia boleh menjadi malignan dan jinak);
  • lesi nekrotik organ berdekatan;
  • perkembangan tindak balas septik.

Mengenai pembedahan membuang limpa, ia boleh menyebabkan komplikasi seperti ini:

  • berdarah
  • jangkitan pada permukaan luka;
  • pelanggaran integriti tisu dan organ berdekatan;
  • penampilan gumpalan darah atau gumpalan darah;
  • pembentukan hernia di kawasan pengenalan instrumen ke rongga perut;
  • perubahan jumlah darah;
  • perkembangan sepsis;
  • gangguan pada hati dan saluran gastrousus.

Gangguan ini boleh berlaku dalam dua tahun selepas pembedahan.

Tanda komplikasi dengan limpa lebam mungkin kembung teruk dan kurang dorongan untuk membuang air besar

Selepas itu, orang yang telah menjalani splenektomi mungkin mengalami:

  • pankreatitis
  • penurunan imuniti dan kerentanan terhadap penyakit tertentu;
  • gumpalan darah di saluran hati;
  • atelektasis paru-paru - penurunan atau pengapungan alveoli mereka.

Untuk mengurangkan kemungkinan komplikasi yang dijelaskan boleh:

  • pemeriksaan pencegahan dan ultrasound saluran gastrousus;
  • ujian darah dan air kencing yang diambil secara berkala;
  • mengekalkan gaya hidup sihat dan pemakanan yang betul;
  • pencegahan ubat tanpa menetapkan doktor dan petunjuk;
  • berdiet.

Manifestasi berikut harus memberi amaran kepada orang-orang yang telah menjalani pembuangan limpa:

  • sakit tajam di bahagian perut;
  • kenaikan suhu badan;
  • dyspnea;
  • peningkatan berpeluh;
  • pening, loya, muntah;
  • cirit-birit berpanjangan yang tidak diketahui asal;
  • batuk yang berpanjangan;
  • berdebar-debar jantung;
  • darah, nanah, atau keradangan di kawasan sayatan semasa pembedahan.

Sekiranya ada gejala ini berlaku, anda harus berjumpa doktor dengan segera - ini akan membantu mengelakkan berlakunya komplikasi selepas operasi.

Diet untuk penyingkiran limpa

Kopi pekat selepas penyingkiran limpa dikontraindikasikan

Selepas penyingkiran limpa, sistem hati dan limfa mula bertindak balas terhadap sistem imun. Dalam hal ini, diet yang hemat digunakan pada masa pemulihan, yang bertujuan untuk mengurangi beban pada hati. Dari diet dikeluarkan:

  • berminyak dan berat untuk saluran pencernaan;
  • perasa dan perasa pedas;
  • daging dan ikan dari jenis lemak;
  • makanan goreng;
  • lemak dan sup tulang yang kaya berdasarkannya;
  • kopi dan minuman keras.

Tempat hidangan dan produk yang dijelaskan diduduki oleh:

  • sayur-sayuran dan buah-buahan dalam bentuk apa pun;
  • bijirin;
  • produk tenusu dan tenusu rendah lemak;
  • daging tanpa lemak dan ikan.

Buat pertama kalinya selepas pembedahan, makanan dimasak dengan kukus atau di dalam ketuhar. Untuk meningkatkan aliran keluar fungsi empedu dan hati, ubat-ubatan digunakan, diambil oleh kursus yang ditetapkan oleh doktor.

Menu contoh

Menu anggaran orang yang telah menjalani pembuangan limpa akan kelihatan seperti ini.

  • sarapan pagi - oatmeal, teh lemah;
  • sarapan pagi kedua - pisang;
  • makan tengah hari - sup varieti ikan rendah lemak, kompot;
  • minum petang - epal atau pisang;
  • makan malam - bubur gandum dengan daging lembu, teh lemah.
  • sarapan pagi - keju kotej rendah lemak, teh lemah;
  • sarapan pagi kedua - salad buah;
  • makan tengah hari - sup nasi, potongan ayam, kompot;
  • minum petang - buah segar;
  • makan malam - bubur gandum manis, teh lemah.

Buah-buahan dan buah beri segar disyorkan selepas penyingkiran limpa

  • sarapan pagi - kaserol keju kotej, teh lemah;
  • sarapan pagi kedua - kuki dengan teh;
  • makan tengah hari - sup dengan bebola daging ayam, salad sayur-sayuran, kompot;
  • snek petang - pisang;
  • makan malam - nasi dengan ikan kukus, teh lemah.
  • sarapan pagi - semolina pada susu dengan madu atau jem, teh lemah;
  • sarapan pagi kedua - pisang;
  • makan tengah hari - sup ikan, salad sayur-sayuran, kompot;
  • minum petang - sebiji epal, biskut;
  • makan malam - bubur soba dengan potongan daging kukus, teh lemah.
  • sarapan pagi - kaserol keju kotej, teh lemah;
  • sarapan pagi kedua - sebiji epal;
  • makan tengah hari - sup ayam, rebusan sayur, kompot;
  • snek petang - pisang;
  • makan malam - nasi dengan potongan ayam, teh lemah.
  • sarapan pagi - bubur nasi dalam susu dengan mentega atau jem, teh lemah;
  • sarapan pagi kedua - epal, biskut;
  • makan tengah hari - sup kubis pada sup daging lembu, salad sayuran, kompot;
  • snek petang - pisang;
  • makan malam - kefir dengan kuki.
  • sarapan pagi - kaserol keju kotej, teh lemah;
  • sarapan pagi kedua - biskut, buah-buahan;
  • makan tengah hari - sup dengan bebola ayam, rebusan sayur;
  • minum petang - kacang dan buah kering;
  • makan malam - bubur gandum dengan potongan.

Perhatian! Seorang doktor harus mengesyorkan diet yang bertujuan untuk menormalkan keadaan setelah penyingkiran limpa.

Etiologi

Kerosakan pada limpa agak mudah, kerana organ ini bertindak balas sangat kuat terhadap kecederaan bertenaga tinggi. Biasanya, kerosakan berlaku pada orang usia bekerja yang, dengan alasan apa pun, berakhir dalam situasi yang mengancam nyawa. Ini boleh menjadi kecederaan profesional, misalnya, jatuh dari ketinggian di tapak pembinaan, dan kemalangan jalan raya juga menyebabkan kerosakan pada limpa. Punca kecederaan itu juga mungkin berlaku - memukul orang, memukul dengan sengaja, dll. Selalunya limpa cedera pada kanak-kanak - kecederaan kerana pergerakan rufers (berjalan di atas bumbung) menjadi lebih kerap, ia berlaku semasa permainan, jika peraturan tidak dipatuhi semasa kelas pendidikan jasmani, dll..

Oleh kerana limpa banyak dibekalkan dengan darah, pendarahan yang banyak berlaku semasa trauma, yang berbahaya bagi kehidupan pesakit secara keseluruhan dan untuk fungsi organ secara prinsip. Memulihkan bekalan darah semasa pecahnya limpa beberapa tahun yang lalu hampir mustahil, dan oleh kerana itulah organ yang rosak dikeluarkan. Pada masa ini, doktor berusaha menjalankan operasi pemeliharaan organ.

Dalam banyak kes, pecahnya limpa adalah sebahagian daripada polytrauma yang diterima oleh mangsa akibat kejadian tersebut. Selalunya, bersama dengan limpa, hati, tulang belakang, paru-paru, tulang rusuk, mesentery, dan usus rosak. Terdapat patah tulang pelvis, kecederaan kepala. Ini sangat merumitkan keadaan pesakit, mereka mungkin tidak sedarkan diri, mengalami kejutan kesakitan.

Limpa dalam tubuh manusia melakukan fungsi penting, ia mengambil bahagian dalam pengeluaran sel darah putih dan merupakan sejenis depot untuk darah. Organ mempunyai kapsul nipis yang mudah rosak, tetapi kedudukan limpa di dalam badan ketika dilindungi oleh tulang rusuk membuat organ tidak begitu rentan. Kebarangkalian pecahnya limpa meningkat jika ia rosak oleh proses patologi dan parenkim organ menjadi longgar. Perlu juga dipertimbangkan bahawa organ mempunyai pergerakan, walaupun kecil, jadi pada saat kecederaan, lokasi organ adalah penting, yang bergantung pada bekalan darahnya, kenyang perut dan usus, dan fasa pernafasan.

Gejala pecahnya limpa

Klinik kerosakan pada limpa sangat pelbagai. Keterukan dan kehadiran manifestasi tertentu bergantung pada tahap pecahnya, kehadiran atau ketiadaan kerosakan cagaran, serta waktu dari saat kecederaan. Sejurus selepas kesan traumatik, sama ada kemerosotan ringan dalam keadaan atau gambaran kehilangan darah akut tanpa tanda-tanda peritoneal yang menunjukkan kerosakan pada organ parenkimat dapat diperhatikan. Keluhan utama pada jam pertama adalah sakit di hipokondrium kiri dan perut atas. Pada kira-kira separuh pesakit, rasa sakit memancar ke bilah bahu kiri dan bahu kiri.

Sebilangan besar pesakit mengambil postur paksa: di sebelah kiri dengan kaki diikat atau di belakang. Dinding perut tidak terlibat dalam tindakan bernafas. Tahap ketegangan dinding perut dan keparahan kesakitan semasa palpasi perut boleh berbeza secara signifikan pada pesakit yang berbeza dan pada pesakit yang sama dalam tempoh yang berlainan setelah kecederaan. Dalam beberapa kes (dengan kejatuhan atau kejutan), ketegangan otot perut mungkin tidak ada. Kekurangan suara di bahagian perut yang rata dengan perkusi diperhatikan hanya dengan pendarahan yang ketara. Beberapa saat selepas kecederaan, paresis usus berkembang, ditunjukkan oleh ketiadaan pergerakan usus, pengekalan gas dan kembung.

Bersama dengan gejala tempatan, terdapat gambaran peningkatan kehilangan darah akut: pucat, peluh sejuk berkeringat, penurunan tekanan darah, peningkatan degupan jantung, muntah dan mual, pening, kelemahan progresif, sesak nafas dan tinnitus. Di masa depan, kegembiraan motor adalah mungkin, diikuti dengan kehilangan kesedaran, serta peningkatan kadar denyutan jantung di atas 120 denyutan / min dan penurunan tekanan darah di bawah 70 mm Hg. Seni. Pada masa yang sama, tidak mustahil untuk menentukan dengan tepat penyebab pendarahan berdasarkan tanda-tanda klinikal sahaja, kerana kebanyakan gejala yang disenaraikan di atas (kecuali kesakitan di hipokondrium kiri) adalah patognomonik dan muncul sekiranya berlaku bencana akut di perut.

Data pemeriksaan klinikal untuk pecahnya limpa

Setelah diperiksa, gejala berikut akan menjadi ciri:


  • kira-kira 80-85% mangsa mengambil ciri khas - mereka berbaring di sebelah kiri mereka, membongkok dan menarik lutut ke perut mereka;
  • pernafasan pesakit adalah dangkal (lembut), dinding perut depan tidak mengambil bahagian dalam tindakan bernafas (hanya pernafasan diafragma yang dipelihara);
  • ketegangan dinding perut anterior mungkin tidak dapat diperhatikan - sekiranya berlaku keruntuhan (penurunan tekanan darah yang tajam) atau keadaan kejutan akibat kehilangan darah. Ketegangan otot perut bukanlah tanda pecah limpa 100%..

Apabila perkusi (mengetuk dengan jari) dinding perut anterior, suara kusam (tuli) diperhatikan kerana pengumpulan cecair (darah) di kawasan rata perut.

Pada auskultasi (mendengar dengan fonendoskop atau stetoskop), suara peristaltik usus akan dikurangkan. Pernafasan di bahagian kiri dada juga akan dilemahkan secara refleks.

Langkah-langkah diagnostik

Untuk mendiagnosis pecah organ, pakar mesti melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit:

  1. Pemeriksaan dijalankan, kawasan peritoneal diraba, sejarah perubatan dikumpulkan.
  2. Pengendalian tekanan dan suhu berterusan dilakukan, paru-paru dan jantung didengarkan.
  3. Radiografi.
  4. Sekiranya kesukaran timbul dalam diagnosis, laparoskopi diagnostik dilakukan. Semasa prosedur pembedahan ini, pakar memeriksa rongga perut.
  5. Pesakit menjalani semua ujian asas dan khusus..

Apakah gejala awal pencemaran organ??

Doktor menamakan beberapa jenis di mana gejala limpa lebam dibahagikan..

Sekiranya seseorang kehilangan kesedaran akibat kecederaan organ, tubuhnya mengalami kejutan kesakitan. Pada masa yang sama, kaki dan lengan mangsa menjadi lebih sejuk, dan takikardia muka juga berkembang. Masa ketika fakta terakhir mula terserlah dapat ditentukan oleh tanda-tanda luaran: kulit pesakit menjadi pucat, rona akhirnya menjadi kebiruan. Terdapat juga peningkatan denyut jantung dan penurunan tekanan di arteri. Kadang-kadang pesakit mengalami loya dan muntah dan mengalami kesakitan yang sangat teruk di bahagian kiri badan, berhampiran tulang rusuk.

Dalam beberapa kes, mangsa mungkin berusaha berjongkok untuk mengurangkan kesakitan. Ini tidak wajar dilakukan, kerana kedudukan ini menyumbang kepada berlakunya muntah refleks dan peningkatan kesakitan. Di samping itu, fakta-fakta ini menunjukkan keparahan kecederaan limpa..

Juga, doktor dapat menyelesaikan keluhan pesakit mengenai perasaan tidak selesa di bahagian perut. Perasaan ini muncul kerana keadaan jengkel yang diambil oleh sel saraf limpa yang cedera. Perasaan perut pesakit sekaligus menimbulkan rasa sakit yang meningkat. Ini disebabkan oleh fakta bahawa rongga perut disentuh, dinding belakangnya tegang. Oleh itu, semasa bernafas, otot-otot di perut tidak bergerak, yang merupakan penjelasan untuk ketidakselesaan di kawasan perut.

Selalunya kecederaan limpa disertai dengan pendarahan jenis dalaman. Dalam kes ini, pesakit memerhatikan kembung perut. Akibat kehilangan darah yang besar, hidemia dapat terjadi, yang dapat dihilangkan hanya dengan transfusi darah.

Sebagai tambahan kepada gejala utama yang disenaraikan di atas, terdapat banyak lagi gejala yang bersifat sekunder. Sebagai contoh, ini mungkin pengumpulan gas berlebihan di perut pesakit dengan hampir tidak adanya pergerakan usus.

Punca pecahnya limpa dan klasifikasi kecederaan tersebut

Seperti yang telah dinyatakan, kecederaan limpa paling sering diperhatikan dengan trauma perut yang tumpul. Walaupun luka yang menembusi, misalnya, peluru atau pisau, lebih kerap terjadi pada usus kecil dan besar. Di tempat ketiga adalah keadaan yang menggabungkan aspek mampatan dan kecederaan menembusi organ perut sekiranya berlaku letupan. Fenomena ini sering diperhatikan dalam keadaan operasi ketenteraan, dan juga di kalangan pakar yang menjalankan operasi letupan lapangan atau perobohan bangunan terkawal..

Walaupun limpa agak dilindungi oleh dada, kecederaan akibat perlambatan seperti itu berlaku semasa kemalangan jalan raya, pukulan terus ke perut akibat keganasan rumah tangga atau aktiviti bermain, semasa menunggang basikal.

Penyebab iatrogenik kecederaan limpa termasuk kerosakan organ secara tidak sengaja dalam kes kolonoskopi. Lebih dari itu, lebih daripada separuh (56.1%) pesakit yang terkena menjalani laparotomi dan splenektomi dengan patologi yang paling biasa seperti hematoma limpa (47%), laserasi (47%), dan pecah (33.3%).

Itu semua bergantung pada pelbagai dan kualiti kerosakan pada limpa.

  • Kekeliruan - kerosakan pada parenkim organ, tetapi integriti kapsul.
  • Kerosakan pada kapsul sambil mengekalkan parenchyma di tempat pecah.
  • Pecah serentak - kerosakan organik serentak pada kedua kapsul dan parenchyma;
  • Pecah dua saat - pertama sekali, kerosakan pada parenkim berlaku, dan kapsul pecah sedikit kemudian.
  • Kerosakan dengan pendarahan spontan. Jenis kerosakan ini dicirikan oleh kerosakan serentak, di mana bekuan darah menutup sementara celah, sementara pendarahan melambatkan atau berhenti sepenuhnya. Gambaran klinikal tidak diperhatikan. Selepas beberapa ketika, gumpalan darah diperah di bawah tekanan, pendarahan terbuka dan gejala pertama muncul.

Terdapat beberapa faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan kerosakan pada limpa dan memperlambat penyembuhan. Keadaan ini termasuk penyakit yang sudah ada yang secara signifikan dapat meningkatkan risiko dan keparahan kecederaan limpa. Mononukleosis berjangkit, malaria, dan kelainan hematologi boleh menyebabkan pembesaran limpa akut atau kronik, sering disertai dengan penipisan kapsul ketika limpa menjadi lebih rapuh. Di samping itu, ini menyebabkan kesan yang lebih besar terhadap kelambatan proses pemulihan..

Splenomegali dalam kebanyakan kes membawa kepada kecederaan parah dan keperluan untuk splenektomi.

Video "Semua mengenai limpa"

Video petunjuk di mana anda dapat memerhatikan ultrasound limpa dan maklumat berguna mengenai organ.

Akibat kerosakan

Prognosis yang baik untuk pecahnya limpa hanya mungkin dengan campur tangan pembedahan tepat pada masanya. Faktor penting adalah penggantian kehilangan darah, dan selepas pembedahan, ini adalah pencegahan komplikasi. Ini termasuk: suppuration, trombosis.

Sekiranya terdapat kerosakan organ terbuka, luka, prognosisnya istimewa. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kerosakan pada tisu tetangga menyulitkan rawatan, kemungkinan patologi serius meningkat, yang boleh menyebabkan kematian.

Setelah penyingkiran organ, hati mulai melakukan sebagian besar fungsi yang dilakukan oleh limpa, yang pada gilirannya mempengaruhi keadaan umum, kerja semua sistem tubuh. Kekebalan dikurangkan dengan ketara, yang bermaksud kerentanan terhadap penyakit, virus dan jangkitan semakin meningkat.

Semua akibat yang timbul mesti ditangani bergantung kepada apa yang menyebabkan pecahnya. Kemungkinan akibatnya juga dipengaruhi oleh tahap keparahan keadaan pesakit dan jenis operasi yang dilakukan..

Penting! Pecahnya limpa adalah keadaan yang agak berbahaya. Ini boleh berlaku walaupun pada orang yang sihat sepenuhnya. Tanpa organ ini, pesakit dapat hidup, tetapi pelaksanaan banyak fungsi dalam tubuh akan menurun.

Patofisiologi

Akibat langsung dari kecederaan adalah pendarahan ke rongga peritoneal. Jumlah pendarahan mungkin sedikit atau besar. Banyak air mata kecil berhenti berdarah secara spontan, terutama pada kanak-kanak. Lesi besar berdarah besar, yang sering menyebabkan perkembangan kejutan hemoragik. Hematoma limpa kadang-kadang pecah, walaupun ini boleh berlaku beberapa jam dan bulan setelah kecederaan.

Rawatan pembedahan pecah kapsul limpa

Walaupun pentingnya limpa untuk kesihatan manusia, mungkin menyelamatkan organ ini semasa pecah hanya dalam 1% kes dengan kecederaan ringan. Menjahit jurang besar tidak berkesan. Kerana tekanan darah yang besar di dalam limpa, jahitan menyimpang, dan pendarahan dalaman berulang bermula.

Oleh itu, dalam kebanyakan kes, rawatan pecahnya limpa terdiri daripada penyingkiran organ ini. Untuk ini, kaedah laparoskopi atau intraperitoneal digunakan. Dalam kes pertama, doktor memasukkan laparosokop ke rongga perut dan membuang limpa. Jenis intervensi kedua dikaitkan dengan sayatan dinding perut anterior, pengumpulan darah dan pemindahannya.

Faktor etiologi utama

Pecahnya limpa pada kanak-kanak dan orang dewasa berkembang akibat kecederaan. Sebab boleh merangkumi:

  • pukulan kuat ke hipokondrium kiri atau dada;
  • kemalangan trafik;
  • jatuh dari ketinggian;
  • pergaduhan;
  • kecederaan industri.

Faktor predisposisi adalah:

  • tinju dan pelbagai seni mempertahankan diri;
  • peningkatan aktiviti;
  • Sukan lasak;
  • kebanyakan limpa;
  • perkembangan otot perut yang tidak mencukupi;
  • splenomegali;
  • kerapuhan tisu parenkim;
  • mobiliti rendah limpa;
  • kerosakan pada tulang rusuk;
  • kelemahan tisu penghubung;
  • kapsul terlalu nipis;
  • kecacatan kongenital.

Ia sangat penting pada tahap mana kecederaan itu berlaku. Kekuatan organ hingga tahap tertentu bergantung pada jumlah darah di dalamnya, fasa pernafasan, keadaan perut dan usus, dan waktu makan. Kadang-kadang pecah limpa berlaku semasa kelahiran yang sukar. Penyebab yang jarang berlaku termasuk neoplasma besar (tumor, sista).

Rancangan Pemeriksaan Pesakit

Diagnosis pecah limpa pada peringkat awal adalah sukar. Ujian makmal tidak tepat. Untuk membuat diagnosis:

  • x-Ray dada;
  • pengukuran tekanan;
  • pemeriksaan fizikal (perkusi, palpasi, auskultasi);
  • laparoskopi.

Dalam gambar anda dapat melihat bayangan. Ia terletak di bawah diafragma di sebelah kiri. Perubahan berikut mungkin berlaku:

  • anjakan usus besar;
  • perubahan lokasi perut;
  • kedudukan tinggi sebelah kiri diafragma;
  • dilatasi ventrikel.

Untuk menentukan sumber pendarahan yang tepat, laparoskopi dilakukan. Menggunakannya, rongga perut diperiksa. Kadang kala laparosentesis dilakukan. Ia terdiri daripada menembusi dinding perut anterior. Untuk menilai keadaan umum seseorang, ujian klinikal umum diadakan. Kehilangan darah secara besar-besaran membawa kepada anemia.

Kadar pernafasan, nadi, tahap tekanan darah ditentukan. Paru-paru dan jantung didengar. Diagnosis pembezaan dilakukan dengan kejutan, keruntuhan, kegagalan jantung, infark miokard dan tromboemboli. Tanda-tanda kerosakan tisu di hipokondrium, sakit, gejala kehilangan darah, kehadiran sejarah trauma - semua ini memungkinkan kita mengesyaki kerosakan pada limpa.

Sedikit mengenai lebam sebagai ciri kecederaan

Lebam adalah kecederaan tertutup yang diterima oleh tisu badan. Struktur atau bentuk badan tidak mengalami perubahan. Ia adalah lebam yang merupakan jenis kecederaan yang paling biasa dan faktor utama prestasi limpa yang buruk. Selalunya, lebam berlaku kerana kejatuhan atau kejutan. Hematoma terbentuk di tempat mereka, dan kulit membengkak..

Hampir semua pesakit yang mendapat rawatan kerana masalah dengan limpa mengalami kecederaan dan lebam tertutup di rongga perut. Walau bagaimanapun, menentukan penyebab prestasi organ yang buruk tidak selalu mungkin..

Selalunya, rasa sakit diperhatikan pada pesakit yang masalahnya menjadi parah disebabkan oleh lawatan ke doktor yang tidak tepat waktu. Pada masa yang sama, akibat yang serius tidak dapat dielakkan. Organ mesti dikeluarkan melalui pembedahan walaupun penting untuk tubuh..

Taktik perubatan untuk pecahnya limpa


Bahaya pecah limpa terbesar adalah pendarahan, yang menyebabkan kehilangan darah, dan ini, seterusnya, mengancam nyawa. Pendarahan dari limpa yang rosak dapat berhenti dengan sendirinya kerana gumpalan darah yang menekan kawasan yang rosak. Tetapi dalam kebanyakan kes, pembedahan kecemasan ditunjukkan untuk menghentikan pendarahan.

Oleh kerana kandungan dalaman limpa adalah bahan spongy, menjahitnya sekiranya berlaku kerosakan sangat bermasalah sehingga mustahil untuk memakainya dan mengetatkan nod pembedahan yang lengkap - mereka memotong tisu. Oleh itu, walaupun dengan kerosakan kecil pada limpa, pakar bedah terpaksa mengeluarkannya. Petunjuk langsung untuk membuang organ ini tanpa cuba menjahit:

  • jurang yang luas;
  • jurang di kawasan yang disebut pintu gerbang (tempat di mana arteri memasuki organ dan di mana urat berasal);
  • melalui dan merosakkan kerosakan.

Mangsa yang telah didiagnosis mengalami pecah kapsul dengan parenchyma yang utuh bernasib baik: dalam kes ini, kerosakan dijahit tanpa masalah. Tetapi setelah operasi, pemantauan yang teliti dilakukan, kerana setelah pecahnya kapsul setelah beberapa waktu, parenkim dapat pecah.

Semakin cepat pembedahan dilakukan, semakin cepat pendarahan dihentikan - semakin sedikit kehilangan darah. Untuk mengembalikannya, produk darah dan pengganti darah dipindahkan. Reinfusion juga dilakukan: darah yang telah mengalir ke rongga perut dari limpa yang cedera dikumpulkan, disaring dan kemudian, semasa pembedahan, disuntik ke dalam aliran darah pesakit.

Pertolongan cemas kepada orang yang cedera

Tidak ada langkah yang jelas untuk menghentikan pendarahan intraperitoneal. Seorang doktor yang berpengalaman mungkin berusaha mengurangkan kehilangan darah dengan memberi tekanan pada pintu keluar aorta perut. Ia terletak di solar plexus. Untuk ini, perlu meletakkan orang di punggungnya di permukaan yang keras dan menekan penumbuknya di bawah sternum. Jadi tahan sehingga ambulans tiba.

Anda tidak boleh brek dan duduk mangsa, gunakan kompres hangat. Anda boleh mencuba menutup bahagian atas perut kiri dengan ais. Tetapi ia tidak banyak membantu. Peluang bertahan bergantung pada kepantasan rawatan pembedahan..

Pathanatomi

Limpa adalah organ parenkim yang terletak di bahagian kiri atas rongga perut, posterior ke perut, pada tahap tulang rusuk IX-XI. Ditutup dengan kapsul. Ia mempunyai bentuk hemisfera memanjang dan rata, yang mempunyai sisi cembung menghadap diafragma, dan sisi cekung ke organ perut. Limpa bukan di antara organ penting. Merupakan sumber utama limfosit, menghasilkan antibodi, terlibat dalam pemusnahan platelet lama dan sel darah merah, dan bertindak sebagai depot darah.

Tanda-tanda kecil kecederaan limpa

Sebagai tambahan kepada tanda-tanda utama kecederaan limpa, terdapat sejumlah gejala sekunder. Sebagai contoh, ini adalah pengumpulan gas terkuat, sementara buang air besar sama sekali tidak ada.

Tanda utama lebam yang jelas dapat ditentukan hanya dengan bantuan ultrasound. Kadang kala, laparoskopi digunakan untuk mengesan limpa limpa atau kaedah angiografi digunakan, yang dianggap lebih berkesan daripada radiografi.

Kunci rawatan yang berjaya adalah kecekapan dan diagnosis tepat pada masanya..

Dalam kes ini, hanya pembedahan yang dapat membantu mangsa, iaitu pembedahan perut. Benar, kadang-kadang selepas itu terdapat sejumlah komplikasi. Ini terutamanya penampilan pendarahan sekunder, peritonitis dan trombositosis.

Sebarang kecederaan pada limpa adalah proses keradangan, akibatnya beban pada organ itu sendiri meningkat. Terdapat pecahnya limpa dan dalam keadaan yang sangat pelik. Dalam praktiknya, kes pecah limpa semasa melahirkan pada wanita telah direkodkan. Ternyata, penyebabnya adalah lebam organ yang sebelumnya menderita, yang mana wanita tidak memberi perhatian.

Tanda pertama dan utama kecederaan limpa adalah kesakitan terbakar yang kuat di bahagian kiri tulang rusuk yang lebih dekat dengan peritoneum. Dalam kes ini, kesakitan yang dihasilkan secara beransur-ansur merebak ke seluruh bahagian perut. Terutama jika mangsa menarik nafas dalam-dalam, sensasi rasa sakit bertambah kuat beberapa kali.

Walaupun sedikit perubahan kedudukan, pergerakan sedikit pun akan menyebabkan kesakitan. Gejala sekunder ditambahkan ke gejala utama: mual, yang berubah menjadi muntah. Seseorang di negeri ini kelihatan sangat pucat. Sekiranya sekurang-kurangnya salah satu daripada gejala ini berlaku, maka dalam 99% kes itu adalah lebam yang jelas.

Tidak mungkin menyelamatkan organ yang terjejas. Hanya 1% dari hasil operasi, yang menghasilkan jahitan limpa yang rosak, berjaya. Setakat ini, lebih baik mengeluarkan organ tersebut. Benar, kawasan limpa tertentu dapat dijahit, tetapi ini mungkin hanya dengan kerosakan kecil. Sekiranya kecederaannya serius, lebih baik tidak menyelamatkan organ ini, tetapi hanya mengeluarkannya.

Berdasarkan literatur, pecahnya limpa yang membesar diperhatikan pada malaria, demam kepialu, dan penyakit lain. Ukuran normal limpa jarang terkoyak. Pada masa ini, pecah limpa berlaku lebih kerap pada kanak-kanak yang sihat. Akibatnya, jumlah kanak-kanak dengan splenomegali akibat penyakit berjangkit telah menjadi kejadian yang jarang berlaku. Manifestasi klinikal pecahnya limpa telah memperoleh beberapa nuansa kerana fakta bahawa proses menyakitkan dijalankan dengan latar belakang keadaan umum yang baik.

Data literatur dan pemerhatian klinikal kami menunjukkan bahawa klinik pecahnya limpa bergantung pada tahap pecahnya, hematoma yang luas dan pendarahan besar-besaran.

Kerosakan pada limpa dijumpai di antara kecederaan tertutup organ perut dari 30 hingga 50%. Walau bagaimanapun, isu pembedahan kecemasan dalam literatur tidak ditangani dengan baik (N. G. Damier, 1960; L. M. Ivashko, 1964; A. V. Gabay, V. V. Gavryushov, 1969; I. S. Ginzburg, A. M. Ali-Zade, 1966; E.I Finkelson, S.P. Mironov, 1968; G.A. Bairov dan V.A. Kudryavtsev, 1971; N.L. Kushch dan G.A. Sopov, 1972; Yu. A. Kulikov, 1972; N. B. Sitkovsky, G. S. Drach, 1972; Boley, Gross et al., 1959; Calati, 1960; Gross, 1964, dll.).

Di klinik pembedahan kanak-kanak di Leningrad dan Donetsk, 168 kanak-kanak diperhatikan yang menjalani pembedahan kerana kecederaan limpa tertutup. Menurut data kami, terutamanya kanak-kanak lelaki (72%) berumur 6 hingga 15 tahun datang ke klinik.

Selalunya, limpa rosak secara terpisah. Walau bagaimanapun, dalam praktik klinikal, kerosakannya sering digabungkan dengan trauma pada hati, usus dan buah pinggang. Pecahnya limpa berlaku dari pukulan langsung ke perut, semasa kemalangan kereta api dan kenderaan, ketika jatuh dari ketinggian, dll. Berbeza dengan orang dewasa, pada kanak-kanak dengan pecahnya limpa, patah tulang rusuk jarang diamati..

Untuk orientasi yang jelas dalam diagnosis dan sifat bantuan pembedahan, kerosakan tertutup pada limpa pada kanak-kanak mengikut kursus klinikal dibahagikan kepada 2 kumpulan:

I. Kerosakan terpencil:

a) satu peringkat, b) dua peringkat.

II. Kerosakan Gabungan.

Gross (1964), mengamati 41 kanak-kanak dengan pecahnya limpa, menunjukkan bahawa pecah biphasic limpa lebih sering terjadi pada kanak-kanak. Mekanisme pecah seperti ini dikaitkan dengan ciri struktur kapsul limpa pada kanak-kanak.

Memilih kumpulan kedua, kami menarik perhatian pakar bedah untuk kesulitan khas dalam mendiagnosis pecah limpa sekiranya terdapat banyak kerosakan pada organ dalaman.

Dengan sifat gambaran patoanatomis, empat kumpulan utama pecah limpa dapat dibezakan:

I. Air mata kapsul dangkal.

II. Hematoma subkapsular.

III. Pecah kapsul dan parenkim.

IV. Pemisahan limpa dari pedikel vaskular.

Sifat kerosakan pada limpa hanya dapat dikesan semasa pembedahan dan memilih kaedah campur tangan pembedahan.

Maklumat am

Pecahnya limpa adalah lesi yang agak biasa. Kerana kemungkinan besar pendarahan berlebihan, ini menimbulkan bahaya langsung bagi kehidupan, memerlukan campur tangan pembedahan segera. Ia lebih biasa pada orang yang berumur bekerja, kerana aktiviti fizikal mereka yang lebih tinggi dan risiko yang lebih tinggi untuk menghadapi situasi yang melampau.

Pecahnya limpa dapat diasingkan, terjadi sebagai bagian dari trauma gabungan dan pelbagai (polytrauma). Selalunya terdapat kerosakan serentak pada hati, mesentery dan usus besar. Mungkin kombinasi dengan patah tulang rusuk, kerosakan pada dada, patah tulang belakang, kecederaan kepala, patah tulang pelvis, patah tulang anggota badan dan kecederaan lain. Rawatan patologi ini dilakukan oleh traumatologist dan pakar bedah perut.

Doktor mana yang merawat kerosakan limpa?

Pecahnya limpa memerlukan penyingkiran organ ini. Oleh itu, pakar bedah terlibat dalam rawatan. Lebam limpa dengan adanya hematoma juga memerlukan pembedahan.

Langkah pencegahan yang tidak khusus

Untuk mengelakkan rehat, anda mesti mematuhi peraturan berikut:

  • tidak termasuk kecederaan (domestik, perindustrian, sukan);
  • perhatikan langkah keselamatan;
  • pasangkan tali pinggang keledar semasa memandu;
  • enggan terlibat dalam sukan berbahaya;
  • tidak termasuk pergaduhan;
  • berhenti minum alkohol dan dadah;
  • memerhatikan rejimen semasa kehamilan;
  • memakai pembalut semasa membawa bayi;
  • tidak termasuk mengangkat berat.

Dalam kebanyakan kes, kerosakan pada limpa berlaku kerana kesalahan mangsa sendiri. Untuk mengurangkan risiko kemalangan, anda perlu menjalani gaya hidup sihat dan lebih berhati-hati. Pematuhan terhadap langkah keselamatan meminimumkan kemungkinan kecederaan. Ia perlu untuk mengelakkan splenomegali.

Dalam keadaan ini, organ lebih terdedah. Untuk mencegah splenomegali, penyakit bakteria dan protozoa (brucellosis, tuberculosis, sifilis, malaria, demam kepialu, leishmaniasis, toxoplasmosis) mesti dicegah. Selalunya, limpa terkena latar belakang helminthiases. Untuk mengelakkan pecah organ, disarankan untuk menguatkan otot perut dan makan dengan betul. Oleh itu, pecahnya tisu limpa adalah bahaya bagi manusia. Pembuangan organ tepat pada masanya dapat menyembuhkan pesakit.

Pesakit mengalami sakit perut, kadang-kadang memancar ke bahu, dan sakit ketika berdebar. Diagnosis dilakukan dengan imbasan CT atau ultrasonografi. Rawatan terdiri daripada pemerhatian dan, kadang-kadang, pemulihan pembedahan; splenektomi jarang diperlukan.

Pencegahan gangguan integriti kapsul limpa

Untuk mengelakkan keadaan kecemasan ini, anda mesti menjaga keselamatan anda sendiri. Ingat peraturan berikut:

  1. tidak pernah, semasa selsema, rehatkan rehat di tempat tidur;
  2. bersenam secara beransur-ansur tanpa peningkatan aktiviti fizikal yang tajam;
  3. perhatikan langkah keselamatan jalan raya;
  4. Jangan terlibat dalam sukan dan aktiviti yang berisiko;
  5. Jangan berusaha untuk mengangkat berat;
  6. pakai pembalut khas semasa mengandung.

Sudah tentu, berhati-hati dengan ketiadaan fokus keradangan kronik di dalam badan anda.

Pecahnya limpa adalah akibat kecederaan tenaga tinggi. Pecahnya biasanya berlaku kerana kecederaan pada sternum bawah di sebelah kiri. Apabila limpa pecah pada seseorang, hipokondrium kiri mula sakit, kerengsaan peritoneum dan tanda-tanda kehilangan darah dapat diperhatikan. Asas diagnosis adalah manifestasi klinikal, data laparoskopi dan kajian lain. hanya selepas rawatan itu ditetapkan. Kemungkinan besar, limpa akan dikeluarkan.

Hematoma dan limpa lebam: gejala pada kanak-kanak

Pecahnya limpa - kerosakan subkutan tertutup akibat trauma tumpul. Jurang mungkin tidak menampakkan dirinya secara luaran. Pecah trauma limpa dicirikan oleh kejutan dan pendarahan dalaman. Seseorang mungkin kulit pucat, bibir menjadi biru.

Pada seseorang dengan limpa koyak, pucat meningkat, tekanan darah turun, hemoglobin.

Tanda peningkatan pendarahan mungkin menguap - akibat kekurangan hemoglobin. Kanak-kanak itu mungkin mengalami sakit di bahagian kiri perut, dengan rasa sakit sering memancar ke lengan kiri. Ketegangan otot perut dapat diperhatikan..

Gejala jurang pada kanak-kanak:

  • Ketidakselesaan di perut;
  • Kehilangan orientasi;
  • Kesakitan di tulang rusuk dan bilah bahu di sebelah kiri;
  • Kelemahan umum;
  • Bulatan dan bintik-bintik gelap di depan mata..

Akibat pecahnya, pendarahan terbuka, menyebabkan anemia. Organ cacat, integriti tisu dilanggar. Tanda-tanda awal pecahnya limpa tidak dapat dilihat sepenuhnya, ini adalah keburukan kecederaan.

Apa yang menyebabkan pecahnya limpa (video)

Limpa boleh cedera pada orang dewasa dan kanak-kanak. Organ yang membesar biasanya mengakibatkan pecahnya limpa akibat keradangan atau trauma. Kerosakan pada limpa sangat berbahaya, kerana pada awalnya jurang kelihatan tidak dapat dilihat. Akibat air mata, pendarahan dalaman terbuka. Adalah mungkin untuk menentukan adanya jurang dengan sejumlah tanda, tetapi manifestasi mereka pada setiap pesakit mungkin kelihatan berbeza. Adalah mungkin untuk menentukan kehadiran jurang hanya semasa operasi. Dalam kebanyakan kes, organ yang rosak harus dikeluarkan..

Pecahnya limpa adalah keadaan di mana integriti organ tertentu terganggu. Ini biasanya berlaku akibat trauma, dengan pukulan kuat ke kawasan hipokondrium kiri atau ke bahagian bawah separuh kiri sternum. Selalunya, pecahnya limpa berlaku serentak dengan kecederaan trauma pada organ dalaman rongga perut. Ini menyebabkan kesakitan teruk di hipokondrium kiri dan gejala kehilangan darah.

Tinnitus, pening, sesak nafas adalah beberapa gejala pecahnya limpa, di mana anda harus segera mendapatkan bantuan perubatan

Kecederaan seperti ini agak biasa berlaku ketika jatuh dari kemalangan yang tinggi, kemalangan, kemalangan alam, industri dan kereta api. Pecahnya limpa dapat memprovokasi perkembangan pendarahan dalaman. Untuk mengelakkan berlakunya komplikasi ini, perlu melakukan operasi secepat mungkin.

Kerosakan pada limpa paling sering diperhatikan pada orang pertengahan umur yang berkebolehan, yang disebabkan oleh aktiviti fizikal mereka yang lebih tinggi berbanding dengan kanak-kanak dan orang tua. Menurut statistik, orang yang berkebolehan lebih cenderung masuk ke dalam situasi yang melampau, dengan risiko mendapat kecederaan serupa.

Bergantung pada jumlah organ yang terjejas, kerosakan seperti itu:

  1. Terpencil apabila hanya limpa yang terkena.
  2. Berganda apabila kerosakan organ banyak berlaku.

Dalam kebanyakan kes, mesentery, hati dan usus besar rosak bersama dengan limpa. Keretakan tulang rusuk dan tulang belakang, kecederaan dada, patah tulang dan pelvis, dan kecederaan kepala juga mungkin berlaku. Penghapusan patologi seperti itu dilakukan oleh pakar bedah perut dan traumatologi..

Limpa adalah organ parenkim, yang terletak di bahagian kiri rongga perut, di belakang perut. Tubuh ini bukan antara yang penting, walaupun melakukan beberapa fungsi penting. Ini adalah sumber utama limfosit yang menghasilkan antibodi dan terlibat dalam pemusnahan sel darah merah dan platelet lama. Juga, limpa bertindak sebagai depot darah.

Gejala

Gejala pecahnya limpa boleh menjadi sangat luas. Manifestasi dalam kes ini bergantung pada seberapa serius kerosakan dan berapa lama masa yang diperlukan..

Sekiranya selepas trauma sedikit masa berlalu, maka gejala seperti itu mungkin berlaku dengan pecahnya limpa:

  • keadaan pesakit secara beransur-ansur bertambah buruk, terdapat tanda-tanda kehilangan darah akut;
  • sakit dinyatakan di kawasan hipokondrium kiri dan perut atas;
  • bahu kiri dan sebahagian bilah bahu terasa sakit.

Mangsa paling kerap berbaring di sebelah kiri atau di punggung, kaki diikat. Pose ini terpaksa. Dinding perut tidak mengambil bahagian dalam proses pernafasan..

Palpasi membolehkan pesakit mengesan kesakitan dengan intensiti yang berbeza-beza. Dinding perut tegang hingga satu darjah atau yang lain. Sekiranya kita bercakap mengenai keadaan kejutan atau keruntuhan, maka otot perut pesakit dapat dilonggarkan. Dengan pendarahan dalaman yang teruk, perkusi perut menunjukkan bunyi kusam.

Beberapa jam selepas kecederaan, mangsa mengalami paresis usus. Keadaan ini disertai dengan kembung, pengekalan gas dan kurang pergerakan usus..

Sebagai tambahan kepada gejala tempatan, pesakit mungkin mengalami tanda-tanda akut, peningkatan kehilangan darah. Ini termasuk:

  • pucat;
  • menurunkan tekanan darah;
  • peluh sejuk dan melekit;
  • nadi cepat;
  • pening dan muntah;
  • kelemahan teruk yang berlaku;
  • tinitus dan sesak nafas;
  • pening.

Setelah beberapa lama, perkembangan kegembiraan motor mungkin terjadi, setelah itu pesakit mungkin kehilangan kesedaran. Denyut jantung meningkat menjadi 120 denyut seminit, dan tekanan darah tidak mencapai 70 mm.

Sebilangan besar gejala kerosakan pada limpa di atas tidak menunjukkan pecahnya secara langsung. Mereka adalah ciri kebanyakan kecederaan traumatik pada organ perut. Tanda-tanda klinikal tidak mencukupi untuk menentukan penyebab pendarahan yang tepat. Diagnostik profesional diperlukan di sini..

Punca

Kejatuhan ceroboh dari ketinggian adalah salah satu penyebab pecahnya limpa pada kanak-kanak

Penyebab utama pecahnya limpa adalah kesan mekanikal yang tajam dan kuat. Selalunya ini berlaku dalam kemalangan dan kecederaan yang berkaitan dengan pekerjaan..

Pecah subkapsular limpa boleh berlaku pada orang dewasa dan kanak-kanak. Pada kanak-kanak, penyebab patologi seperti ini adalah faktor berikut:

  • pergaduhan, di mana kanak-kanak itu menerima pukulan kuat ke kawasan dada;
  • kemalangan trafik;
  • jatuh tinggi.

Faktor predisposisi untuk perkembangan pecahnya limpa pada orang dewasa adalah:

  • pelbagai jenis seni mempertahankan diri, termasuk tinju;
  • kekurangan perkembangan normal otot perut;
  • splenomegali;
  • peningkatan aktiviti motor;
  • banyak organ;
  • Sukan lasak;
  • kerosakan pada tulang rusuk;
  • kapsul nipis limpa;
  • tisu parenkim yang terlalu longgar;
  • limpa mempunyai mobiliti yang rendah.

Penyebab pecahnya limpa boleh menjadi kelahiran yang sukar. Lebih jarang, organ rosak oleh neoplasma besar, seperti sista atau tumor..

Faktor-faktor risiko

Kemungkinan pecahnya limpa meningkat dengan ketara dengan adanya faktor predisposisi berikut:

  • kapsul organ nipis tidak cukup kuat;
  • limpa mempunyai mobiliti yang rendah;
  • banyaknya.

Badan ini dilindungi dengan pasti dari kecederaan tulang rusuk. Namun, dengan kesan mekanikal yang ketara, kecederaan mungkin berlaku. Kekuatan limpa bergantung kepada faktor-faktor seperti:

  • kedudukan mangsa pada masa pendedahan fizikal;
  • tahap bekalan darah ke organ;
  • fasa pernafasan;
  • mengisi perut dan usus.

Pada beberapa pesakit, pecah limpa tidak berlaku walaupun dengan patah tulang rusuk bawah. Secara semula jadi, kes seperti itu boleh dianggap kebetulan yang bahagia, namun, kekuatan organ memang boleh berbeza-beza bergantung pada faktor di atas.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Ujian masa dan ujian klinikal, ubat Trichopolum untuk ulser diresepkan dalam terapi kompleks penyakit ini. Mekanisme tindakan didasarkan pada sifat antiprotozoal dan antibakteria.

Sensasi yang tidak menyenangkan di mana-mana kawasan epigastrium mungkin menunjukkan perkembangan banyak penyakit dan keadaan patologi.