Apendisitis - peringkat operasi, komplikasi, terutamanya tempoh pemulihan

Operasi membuang apendiks adalah prosedur pembedahan biasa yang dilakukan di rongga perut. Appendectomy - prosedur yang disebut untuk menghilangkan organ. Campur tangan pembedahan hanya dibenarkan selepas pemberian ubat anestetik kepada pesakit. Apendisitis selalu dihilangkan dengan anestesia, tetapi kaedah mana yang lebih baik dan lebih menyakitkan mesti diketahui. Kaedah anestesia, ubat yang digunakan - dipilih oleh pakar, berdasarkan keadaan manusia, reaksi terhadap ubat-ubatan, kehadiran patologi kronik.

Radang usus buntu adalah kejadian biasa, melakukan operasi tanpa anestesia adalah berbahaya, kerana ada risiko besar untuk mengalami kejutan kesakitan yang dapat menyebabkan kematian. Lampiran dipotong dengan segera, dengan penanganan tepat pada waktunya, prosesnya meletup, maka isi perut dan prosesnya pasti di paru-paru.

Apa itu lampiran

Cecum terletak di sempadan usus besar dan kecil. Proses usus sepanjang 6-12 cm disebut apendiks atau apendiks. Dalam lampiran kecil sekum, pengumpulan tisu limfoid yang bertanggungjawab untuk imuniti usus tertumpu. Peranan penting organ lain adalah penciptaan keadaan yang baik untuk pertumbuhan dan pembiakan mikroflora usus yang bermanfaat di dalamnya. Simbol usus, hilang setelah sakit, rawatan dengan antibiotik, diisi semula kerana "kakitangan muda" yang tumbuh di lampiran.

Bertindih lumen proses apendiks dengan batu tinja, pengumpulan helminths atau neoplasma menyebabkan pertumbuhan mikrob aktif di ruang terkurung. Tanpa nutrien lain, mikroorganisma "makan" tisu apendiks, menyebabkan radang akut pada apendiks atau radang usus buntu.

Kemungkinan komplikasi

Terdapat tiga kumpulan komplikasi yang boleh berlaku selepas appendektomi:

  • Tempatan: boleh berlaku akibat kemandulan peralatan yang tidak mencukupi, dengan pembasmian kuman yang tidak berkualiti, kerana ciri-ciri individu badan. Ini termasuk:
  1. hematoma yang boleh terbentuk berhampiran luka pada hari-hari pertama selepas pembedahan;
  2. kemerahan dan pembengkakan di kawasan luka, pelepasan nanah;
  3. pengumpulan cecair atipikal di kawasan jahitan, dengan campuran sel darah merah, limfa.
  • Intraperitoneal. Mereka menimbulkan bahaya besar bagi kesihatan orang yang dikendalikan. Ia boleh menjadi:
  1. abses di dalam rongga perut, dan bukan sahaja. Pembentukan abses pelvis dapat dikatakan dengan adanya rasa sakit di kawasan pelvis, zon anterolobik, dan peningkatan suhu. Dengan abses usus, pesakit yang dikendalikan merasa normal, tetapi seiring dengan peningkatan keracunan pundi kencing bernanah, rasa sakit muncul di kawasan pusar (terutama dengan ketegangan otot);
  2. peritonitis;
  3. keradangan saluran vena yang berlalu dari perut ke hati. Ia jarang berlaku, tetapi selalunya (sekitar 85%) menyebabkan kematian. Tanda-tanda komplikasi ini adalah demam, pembesaran dan abses hati, keracunan teruk, serangan histeria;
  4. penyumbatan usus. Hasil parut dan lekatan.
  • Sistemik: pelbagai sifat dan lokasi. Ini termasuk radang paru-paru, serangan jantung, perubahan fungsi sistem genitouriner, dll..

Kepada siapa dan mengapa operasi

Sekiranya disyaki radang usus buntu, operasi dilakukan selepas diagnosis dan kajian perkakasan - sinar-x, ultrasound, MRI. Tanda-tanda keradangan akut pada pelengkap adalah kurang selera makan, muntah, dan cirit-birit. Kesakitan timbul di pusar, meningkat dan beralih ke hipokondrium yang betul. Suhu meningkat, lidah ditutup, mulut kering. Pembedahan apendisitis yang dilakukan tepat pada waktunya menyelamatkan nyawa pesakit. Penembusan lampiran menyebabkan keradangan purulen peritoneum - peritonitis yang meresap.

Sekiranya (lampiran) tidak menyakitkan, tidak perlu memotong proses yang sihat. Selepas 40 tahun, risiko radang usus buntu adalah minimum kerana pengecutan lumen apendiks. Bentuk kronik penyakit ini sangat jarang berlaku, terutamanya pada orang tua dengan imuniti yang berkurang. Semasa mendiagnosis usus buntu kronik, mereka membezakannya dengan penyakit usus lain, patologi ovari kanan pada wanita, pelanggaran hernia inguinal pada lelaki.

Walaupun peranan proses apendiks telah ditentukan dan tidak lagi dianggap sebagai bahagian tambahan usus yang tidak sempurna, ia bukan organ penting. Pembuangan apendiks dibenarkan kerana keradangannya.

Tanda-tanda apendisitis akut

Menurut bentuknya, apendisitis kronik dan akut dibezakan. Yang pertama sangat jarang berlaku, dan kerana faktor tertentu, pembedahan tidak dapat diterima di sini.

Pada apendisitis akut, pembedahan diperlukan. Mengikut ciri-ciri dalam struktur, bentuk penyakit yang dimaksudkan terbahagi kepada:

  • katarrhal. Peningkatan sedikit dalam proses diperhatikan. Bola atas pudar, secara visual kita dapat membincangkan pengembangan kapal vena. Pada palpasi - ketegangan di kawasan iliaka kanan, sedikit rasa sakit. Suhu badan pesakit meningkat (hingga 37.5 C, tidak lebih tinggi), terdapat aduan mual, sakit sederhana di rongga perut. Muntah sekali boleh berlaku. Bentuk radang usus buntu berlangsung sekitar 6 jam. Sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu dalam kumpulan ini - gejalanya agak samar dan boleh membicarakan pelbagai penyakit;
  • merosakkan. Kumpulan ini mempunyai beberapa bentuk:
  1. keradangan kahak. Dengan bentuk ini, semua bola apendiks diserap oleh proses keradangan. Dinding proses menebal, diameter salurannya meningkat. Filem purulen terbentuk dari dalam lampiran, yang menjelaskan kehadiran nanah ketika dibuka. Pada hampir 50% pesakit dengan bentuk apendisitis ini, pembentukan cecair keruh dengan kehadiran protein di rongga perut dapat diperhatikan. Dalam tempohnya, bentuk apendisitis yang merosakkan ini berlangsung sekitar 20 jam. Selama ini, pesakit mula mengadu peningkatan sakit di bahagian perut; kerana kenaikan suhu, mulut kering biasa berlaku.
  2. keradangan gangren, abses. Oleh kerana sejumlah besar gumpalan darah yang terbentuk di saluran pembuluh darah, peredaran darah terganggu, nekrosis jaringannya berlaku. Proses pembusukan secara aktif berkembang, disertai dengan bau yang tidak menyenangkan. Prosesnya lembut apabila disentuh, hijau, tisu-tisunya rosak, mengakibatkan pendarahan. Pilihan juga dimungkinkan apabila ada tempat untuk tidak menjadi nekrosis total, tetapi kematian bahagian individu. Ciri khas adalah kematian sel-sel saraf, kerana kesakitan berhenti, kesejahteraan bertambah baik. Tetapi kerana mabuk, muntah dan mual tidak berhenti, suhunya tetap sekitar 38 C, degupan jantung semakin cepat. Dengan abses, prosesnya berubah bentuk, berubah menjadi bola atau silinder, di dalamnya terdapat nanah. Dinding bola / silinder seperti itu sangat tipis.
  3. bentuk berlubang. Bentuk / peringkat apendisitis terakhir dan paling berbahaya. Campur tangan pembedahan bukanlah jaminan pemulihan. Cecair apendiks purulen memasuki rongga perut, menyebabkan jangkitan yang terakhir. Ini berlaku kerana pelanggaran integriti dinding lampiran. Keadaan pesakit berubah secara mendadak: muntah hampir tidak berhenti; kelemahan keseluruhan tidak memungkinkan untuk bangun dari tidur; suhu meningkat hingga 39 C. Rasa sakit tidak hanya tertumpu di sebelah kanan, - seluruh perut mula sakit.

Jenis pembedahan untuk radang usus buntu

Operasi untuk membuang proses sekum disebut radang usus buntu. Appendectomy adalah operasi yang bertujuan menghilangkan apendisitis.

Mengikut masa, mereka membezakan:

  • Operasi terancang untuk radang usus buntu dilakukan jika kurang dari 24 jam berlalu sejak gejala pertama dikesan. Pesakit diberi antibiotik untuk melegakan keradangan akut dan mencegah jangkitan luka. Siapkan bilik operasi, tempat pesakit dipindahkan;
  • apendektomi kecemasan ditetapkan untuk kesakitan teruk, demam tinggi dan tempoh simptom selama lebih dari satu hari. Buang apendisitis akut selewat-lewatnya 2-4 jam dari waktu kemasukan ke klinik.

Jenis akses pembedahan berbeza dengan bentuk apendisitis yang berbeza. Dua kaedah utama pembedahan pembuangan apendisitis:

  • akses terbuka melalui sayatan di dinding perut. Ia dilakukan dengan komplikasi pecahnya apendiks, radang purulen, peritonitis. Petunjuk juga merangkumi serangan jantung, kegagalan kardiovaskular, penyakit paru-paru yang teruk;
  • laparoskopi sering digunakan dalam pembedahan elektif, apabila tidak ada komplikasi dan patologi bersamaan. Ia dilakukan pada peralatan khas dengan 3-4 tusukan dinding perut.

Kelebihan dan kekurangan setiap kaedah pembedahan. Semasa memilih kaedah untuk menghilangkan apendisitis, kata terakhir tetap bersama doktor, dengan mengambil kira keinginan pesakit.

Jenis penghapusan apendiks operasi

Pembuangan pembedahan apendiks vermiform dapat dilakukan baik dengan laparotomi klasik dan menggunakan teknik invasif minimum. Kelebihan yang terakhir adalah sedikit trauma pada pesakit, risiko komplikasi pasca operasi yang rendah, tempoh pemulihan yang singkat. Sebagai peraturan, setelah penghapusan laparoskopi dari kawasan masalah, orang itu keluar dari hospital pada hari ke-3-4, kembali bekerja dengan sekatan buruh fizikal ringan setelah 1 minggu. Pemulihan selepas apendektomi klasik memerlukan 7 hari di hospital dan kira-kira 1 bulan di bawah pengawasan pesakit luar.

Pembuangan laparotomi apendiks digunakan hari ini di klinik kecil yang tidak mempunyai peralatan laparoskopi yang diperlukan. Sebagai tambahan, operasi ini digunakan untuk menghilangkan proses hipertrofi yang berlebihan dalam bentuk radang usus buntu. Laparoskopi adalah kaedah pilihan dan digunakan dalam hampir semua kes radang usus buntu dan gangren. Kaedah appendektomi transgastrik dan transvaginal dianggap eksperimen dan tidak digunakan secara meluas..

Menyiapkan pesakit untuk pembedahan

Setelah prosedur pendaftaran terpantas di bilik kecemasan, pesakit dihantar untuk pemeriksaan mendesak. Doktor berdebar-debar perut, menyoal siasat dan memeriksa pesakit. Ujian darah dan air kencing umum diberikan. Radiografi, tomografi, ultrasound dan kajian lain dilakukan. Antibiotik diberikan secara intravena untuk mencegah jangkitan luka. Pakar anestesi sebelum operasi membuang apendisitis menentukan keadaan jantung dan saluran darah, mengetahui kepekaan pesakit terhadap ubat-ubatan.

Di ruang operasi, pesakit dibaringkan di atas meja, rambut dicukur di kawasan bidang pembedahan, kulitnya dirawat dengan antiseptik. Lampiran dikeluarkan dengan anestesia umum. Kaedah anestesia tempatan kini dianggap usang. Walau bagaimanapun, jika terdapat kontraindikasi untuk anestesia umum, penyusupan atau pengaliran anestesia tempatan digunakan. Untuk pembedahan di bawah anestesia umum, pesakit disuntik secara intravena dengan ubat pelali anestetik dan otot untuk intubasi trakea yang berjaya.

Apendisitis pada wanita

Mengapa sebenarnya perbualan mengenai separuh manusia yang lemah? Terdapat beberapa sebab untuk ini:

  • Pada wanita, penyakit ini jauh lebih biasa daripada pada lelaki.
  • Kitaran bulanan mempengaruhi perkembangan penyakit ini.
  • Struktur khusus badan wanita.

Untuk mendapatkan pertolongan tepat pada masanya, anda perlu mengetahui tanda-tanda radang usus buntu pada wanita. Gejala dapat dikenalpasti seperti berikut.

  • Kesakitan akut yang berlaku di atas pusar dan berlalu ke bahagian kanan perut bawah. Kesakitan boleh diberikan ke punggung dan merebak ke seluruh perut. Serangan boleh berlangsung hingga dua jam.
  • Permulaan loya dan muntah selepas kesakitan.
  • Kenaikan suhu.
  • Otot perut terasa tegang.
  • Keringkan lidah dengan lapisan putih.
  • Semasa lulus ujian darah, peningkatan jumlah leukosit dicatat. ROE di atas normal.

Pada wanita hamil, gejalanya serupa, tetapi, menurut statistik, ia jarang terjadi.

Tanda-tanda apendisitis pada wanita, gejala penyakit ini saling berkaitan dengan kekuatan proses keradangan di dalam badan. Sekiranya komplikasi berlaku, kehilangan kesedaran dan kekejangan mungkin berlaku..

Bagaimana pembedahan

Operasi membuang apendiks berlangsung dari 40 minit hingga 2 jam. Bergantung pada kaedah apendektomi yang dipilih, teknik operasi berubah. Penghapusan lampiran dilakukan pada usia dan keadaan fisiologi. Untuk setiap kes, teknik pembedahan individu dipilih dengan program pemulihan seterusnya. Terlepas dari kaedah penghapusan apendisitis, semasa operasi, pakar bius memantau tekanan, nadi, pernafasan pesakit pada monitor.

Apendektomi klasik

Pakar bedah membedah kulit dan tisu subkutan di sebelah kanan dengan pisau bedah. Bahagian ini diperoleh dari panjang 7 hingga 9 cm.Ligamen otot perut dipotong dengan gunting. Otot itu sendiri ditepis dengan hati-hati oleh pengapit. Dinding peritoneum dibedah dengan pisau bedah. Doktor menilai keadaan organ dalaman, mengetatkan apendiks dan tepi sayatan, mengeluarkannya dari luka. Sekarang anda boleh mengurangkan radang usus buntu.

Di sini, pakar bedah, mengikut keadaan, menggunakan dua kaedah:

  • penghapusan antegrade ketika mesentery dijepit di puncak dan pangkal proses. Melintasi mesentery, tarik dengan benang kapron. Pangkal lampiran dicubit dan dibalut dengan catgut. Jahitan diletakkan di dasar proses dan penjepit diletakkan. Proses vermiform dengan mesenteri dipotong. Tunggul yang dihasilkan ditolak ke sekum dengan penjepit dan jahitan diketatkan. Tanggalkan pengapit, pasangkan jahitan lain;
  • jika proses tidak dapat dikeluarkan ke dalam luka, teknik retrograde digunakan. Catgut diletakkan di dasar apendiks, apendiks dipotong, tunggul dijahit. Hanya selepas ini, mesenteri lampiran ditarik dan dikeluarkan.

Di samping itu, pakar bedah meninjau organ dalaman lain. Perhatian khusus diberikan pada gelung usus di sebelah lampiran - adakah lekatan atau kecederaan lain. Tahap terakhir usus buntu adalah penyaliran rongga perut dengan sedutan elektrik. Pemasangan saliran boleh dilakukan. Masa manipulasi dengan lampiran adalah dari setengah jam hingga satu jam setengah. Pada kanak-kanak, rawatan pembedahan apendiks memerlukan masa dari 30 minit hingga satu jam. Pembedahan pada orang dewasa mungkin berlangsung lebih lama kerana sering mengalami komplikasi.

Sekiranya kerja doktor di rongga perut selesai, jahitan berlaku secara berlapis. Dinding perut dijahit dengan catgut, 7-10 jahitan dijahit dengan benang sutera pada sayatan kulit. Tempoh jahitan dalaman dan luaran adalah 10-15 minit. Proses jarak jauh kelihatan seperti tiub nipis dengan diameter kira-kira satu sentimeter dan panjang 5 hingga 15 cm.

Pembedahan endoskopi

Operasi menggunakan peralatan endoskopi, dilakukan melalui 3-4 tusukan dinding perut, disebut laparoskopi. Saiz rongga perut yang kecil dan dinding perut anterior pada kanak-kanak menjadikan laparoskopi kaedah pilihan pengekstrakan apendiks.

Operasi endoskopi apendiks dilakukan dengan tiga trocar. Lampiran dicengkam oleh penjepit, mesentri ditarik. Tenaga elektrik membekukan mesentery dari puncak ke pangkalan. Potong mesenteri. Kemudian mereka menarik asas proses, membeku dan memotongnya. Penyempitan catgut dan rawatan tunggul dilakukan. Kemudian trocar di kawasan tunggul ditukar menjadi yang lain, dengan diameter 11 mm. Lampiran yang dilepaskan dijepit melalui trocar dengan klip, ditarik ke dalam lumen trocar dan ditarik keluar. Bahagian tepi luka dijahit dengan lapisan berlapis, jika perlu - masukkan saliran untuk mengalirkan eksudat.

Operasi berlangsung dengan sedikit komplikasi. Campur tangan laparoskopi hampir menghilangkan perbezaan jahitan, penyembuhan luka, pendarahan, lekatan usus. Sepanjang masa, operasi seperti ini memerlukan lebih sedikit masa daripada klasik. Tempoh laparoskopi adalah lebih kurang 30-40 minit.

Anestesia am

Pada tahap pemulihan dari anestesia, pesakit berada di bawah pengawasan doktor. Tubuh kembali ke kehidupan normal, ada kemungkinan untuk mengenal pasti kesan anestesia. Kesan anestesia akan bergantung kepada banyak faktor:

  • masa dan kerumitan pembedahan;
  • keadaan umum pesakit;
  • pematuhan pesakit dan pekerja perubatan dengan peraturan penyediaan pra operasi.

Melakukan anestesia umum boleh dipenuhi dengan kemunculan komplikasi berbahaya berikut.

Dari sistem kardiovaskular:

  • Menurunkan atau meningkatkan tekanan darah.
  • Bengkak paru-paru.
  • Embolisme pulmonari.
  • Gangguan irama jantung.

Dari sistem pernafasan:

  • Kekejangan laring dan penutupan tali vokal.
  • Pengumpulan karbon dioksida.
  • Bronkospasme.
  • Peningkatan pengeluaran dahak.
  • Reaksi alergi dan anafilaksis.
  • Kekurangan adrenal akut. 3
  • Cegukan.

Ketergantungan berlakunya akibat berbahaya berkadar langsung dengan keadaan umum badan sebelum operasi, kerumitan dan jangka masa intervensi. Sekiranya operasi berlaku dengan latar belakang peritonitis, risiko komplikasi meningkat. Akibat yang paling biasa untuk mengatasi anestesia adalah mual, muntah.

Kes ketika melakukan anestesia umum dilarang:

  • kehamilan dan penyusuan;
  • asma bronkial;
  • gangguan irama jantung;
  • patologi hati dan buah pinggang, disertai dengan kegagalan hati dan buah pinggang. Ini kerana hati dan ginjal adalah organ yang sibuk membuang ubat bius. Sekiranya terdapat gangguan dalam fungsi organ-organ ini, maka ada kemungkinan besar keracunan tubuh akan berlaku;
  • penyakit sistem kardiovaskular.

Pemulihan selepas pembedahan akan lebih cepat jika tidak ada komplikasi selepas anestesia.

Anestesia adalah langkah penting dalam prosedur pembedahan. Anestesia tempatan melibatkan penutupan sebahagian reseptor saraf.

Petunjuk operasi berikut bergantung pada seberapa baik anestesia dilakukan:

  • ini masanya;
  • kualiti tingkah laku;
  • kadar penyembuhan luka pasca operasi;
  • berlakunya komplikasi semasa dan selepas campur tangan;

Algoritma

Anestesia tempatan disebut kawasan. Pada masa ini, lampiran praktikal tidak digunakan, tetapi pada abad ke-20 adalah yang paling biasa.

Suntikan novocaine disuntik ke dalam peritoneum di bawah tekanan, sehingga semua bahagian perut ditutup. Akibatnya, kepekaan ujung saraf tersekat. Sepanjang operasi, pakar bius memantau proses pendedahan novocaine dan secara berkala membuat suntikan baru, kerana kesan ubatnya pendek.

Anestesia tempatan moden dilakukan dengan beberapa cara:

  1. Dengan kaedah tulang belakang, suntikan dibuat ke kawasan lumbar. Oleh itu, akar ujung saraf di saraf tunjang tersumbat..
  2. Cara epidural. Ejen disuntik melalui bahagian belakang ke dalam cakera intervertebral menggunakan kateter.
  3. Kaedah konduktor dilakukan dengan memotong kawasan pembedahan.

Persediaan

Untuk anestesia tempatan, Novocain digunakan, yang disuntik ke tempat tertentu di bawah tekanan. Akibatnya, semua lapisan epidermis ditangkap, kepekaan proses saraf membeku.

Kaedah analgesia tempatan mempunyai kelebihan berikut:

  1. Kaedah ini tidak memerlukan peralatan yang canggih. Mungkin digunakan walaupun di ladang.
  2. Kaedahnya berkaitan dengan yang paling selamat, kerana ia tidak mempengaruhi sistem saraf pusat, sementara orang itu sedar.
  3. Penghentian anestesia tempatan yang cepat. Dalam beberapa jam, sel saraf kembali ke keadaan normal..

Terdapat aspek negatif anestesia tempatan, antaranya:

  1. Anestesia tempatan tidak diberikan kepada anak kecil, kerana biasanya mereka tidak dapat berehat untuk waktu yang lama..
  2. Tempoh tindakan novocaine yang pendek adalah lebih kurang 40 minit. Oleh itu, dengan peritonitis, jenis anestesia ini tidak berlaku.
  3. Sebilangan pesakit dengan ambang kesakitan yang tinggi mengadu sakit walaupun dengan anestesia tempatan.

Baru-baru ini, anestesia tempatan hanya dilakukan sekiranya terdapat kontraindikasi terhadap anestesia umum..

Anestesia umum akan memerlukan lebih banyak ubat.

Untuk anestesia umum, persiapan awal diperlukan, yang merangkumi mematuhi peraturan asas berikut:

  1. Pada malam sebelum operasi, dilarang minum dan makan, perut mesti kosong sepenuhnya.
  2. Pesakit mesti memberitahu doktor apa ubat yang diambilnya sebelum pembedahan.
  3. Tubuh mesti bersih, sehingga anestetik menembusi tubuh dengan lebih baik, dan risiko penembusan jangkitan diminimumkan.

Algoritma

Anestesia diberikan secara berurutan, dan beberapa peringkat pentadbiran diperlukan:

  1. Premedication - ubat diberikan dalam dos kecil secara beransur-ansur, sehingga tidak ada tekanan pada sistem kardiovaskular. Di samping itu, badan secara beransur-ansur terbiasa dengan bahan tersebut..
  2. Anestesia pengenalan - seseorang perlahan-lahan tenggelam dalam tidur. Tiub dimasukkan ke dalam trakea sehingga pesakit dapat bernafas dengan bebas. Juga, tiub ini berfungsi sebagai penghalang penembusan air liur dan serpihan makanan ke dalam paru-paru. Terhubung dengan pengudaraan buatan paru-paru. Selepas ini, zat diperkenalkan untuk melonggarkan tisu otot, yang juga bertanggungjawab untuk bernafas..
  3. Tindakan sokongan untuk tidur yang berpanjangan - dalam kes ini, pakar bius berada di sebelah pesakit selama keseluruhan operasi dan mengawal nadi dan pernafasannya. Sekiranya perlu, tindakan anestetik dilanjutkan.
  4. Pengeluaran dari anestesia.

Amat penting untuk mengawal anestesia pada anak kecil yang tubuhnya masih cukup lemah untuk pembedahan jenis ini. Pakar anestesiologi mengawasi anak semasa semua manipulasi doktor, mengawal aliran anestesia tepat pada minit.

Walaupun hakikat bahawa ancaman radang usus buntu pada anak kecil adalah minimum. Tetapi ini juga berlaku. Doktor harus bersedia untuk senario kejadian seperti itu..

Persediaan

Persediaan untuk anestesia umum mungkin berbeza mengikut kaedah pentadbiran. Mereka dibahagikan kepada topeng dan intravena. Dari cara ubat memasuki badan, kualiti anestesia tidak berubah.

Kaedah anestesia dipilih oleh doktor, dengan memberi tumpuan kepada tempoh operasi, keadaan pesakit dan petunjuk lain.

Ubat yang diberikan melalui urat termasuk:

  • Natrium hidroksibutirat;
  • Natrium thiopental;
  • Propofol;
  • Ketamin;
  • Viadryl;
  • Diprivan.

Persediaan topeng untuk anestesia adalah seperti berikut:

  • Fluorotan;
  • Nitrat oksida;
  • Desflurane;
  • Sevoflurane;
  • Halotan;
  • Isofluran.

Destinasi Adakah apendektomi dilakukan?

Appendectomy sering dilakukan untuk membuang aplikasinya apabila jangkitan telah membuatnya meradang dan membengkak. Keadaan ini dikenali sebagai apendisitis. Jangkitan boleh berlaku apabila bukaan apendiks tersumbat dengan bakteria dan najis. Ini menjadikan aplikasi anda membengkak dan meradang..

Cara termudah dan terpantas untuk merawat radang usus buntu adalah dengan membuang aplikasinya. Permohonan anda mungkin pecah jika apendisitis tidak diproses dengan segera dan berkesan. Sekiranya aplikasi pecah, bakteria dan zarah tinja di dalam organ boleh merebak ke perut anda. Ini boleh menyebabkan jangkitan serius yang disebut peritonitis. Anda juga boleh mengembangkan abses jika aplikasi anda rosak. Kedua-duanya adalah situasi yang mengancam nyawa yang memerlukan pembedahan segera..

Gejala radang usus buntu termasuk:

  • sakit perut yang bermula secara tiba-tiba berhampiran pusar dan merebak ke bahagian kanan bawah perut
  • bengkak perut
  • otot perut kaku
  • sembelit atau cirit-birit
  • loya
  • muntah
  • hilang selera makan
  • demam kelas rendah

Walaupun sakit apendisitis biasanya terjadi di perut kanan bawah, wanita hamil mungkin mengalami sakit di perut kanan atas, kerana kenyataan bahawa aplikasinya lebih tinggi semasa kehamilan.

Kontraindikasi

Penghapusan lampiran tidak mempunyai kontraindikasi. Kecuali dalam kes di mana campur tangan perubatan tidak praktikal, kerana serangan agonal pada pesakit.

Hanya kaedah laparoskopi untuk mengeluarkan apendisitis yang mempunyai kontraindikasi:

  • lebih daripada 24 jam dari permulaan perkembangan aktif penyakit ini;
  • peritonitis dan keradangan tempatan di rongga cecum;
  • penyakit sistem kardiovaskular (kegagalan jantung dekompensasi, serangan jantung).

Menjalankan apendektomi tradisional

Campur tangan pembedahan klasik mempunyai dua peringkat - akses cepat dan penghapusan cecum. Prosedur berlangsung sekitar satu jam. Doktor membuat sayatan antara pusar dan kawasan iliac. Selepas ini, tisu lemak dibedah. Dengan pelaksanaan semua peringkat yang betul, doktor melihat kubah cecum.

Pada peringkat kedua, cecum diekskresikan. Sekiranya perlu, sayatan dapat ditingkatkan. Doktor melakukan pemeriksaan untuk mencari kemungkinan lekatan. Sekiranya tidak ada penyimpangan, cecum ditarik keluar melalui bahagian tersebut. Doktor mesti sangat berhati-hati.


Untuk komplikasi tertentu, lebih baik menggunakan kaedah apendektomi retrograde.

Terdapat 2 jenis penghapusan lampiran:

Teknik apendektomi antegrade terdiri dalam menerapkan penjepit ke mesentery. Di bahagian bawah, formasi dicucuk. Melalui lubang inilah benang nilon ditumpangkan. Prosesnya terputus. Sisa tunggul diletakkan kembali. Selepas ini, pengapit dikeluarkan dan jahitan terakhir digunakan.

Teknik retrograde apendektomi dilakukan dengan adanya kesukaran dalam menghilangkan apendisitis. Doktor ligatur di bahagian bawah formasi.

Biasanya, kaedah apendektomi retrograde disyorkan untuk pelbagai komplikasi..

Lampiran dikeluarkan di bawah pengapit, dan kemudian dikembalikan ke dalam cecum. Selepas ini, jahitan digunakan. Prosesnya dibalut dan dikeringkan menggunakan alat khas. Kemudian kawasan impak dijahit.


Selalunya ia adalah apendektomi antegrade

Diagnosis perubatan radang usus buntu

Tindakan kecemasan dan taktik pekerja perubatan sangat menentukan hasil penyakit ini. Kecurigaan doktor atau jururawat untuk radang usus buntu semasa pemeriksaan pesakit, palpasi perut, riwayat yang disusun dengan betul ditambah dengan analisis air kencing dan darah untuk kandungan leukosit. Hasil makmal menunjukkan peningkatan jumlah sel darah putih. Ini adalah pengesahan apendisitis..

Diagnostik tambahan yang mungkin:

  • Lampiran ultrabunyi;
  • Imbasan CT;
  • MRI
  • Laparoskopi diagnostik adalah kaedah pemeriksaan yang paling bermaklumat yang membolehkan anda menentukan jenis keradangan dengan tepat..

Hasil akhir pada pelantikan operasi memberi pakar bedah.

Apa yang boleh menjadi akibatnya

Kadang kala operasi boleh menyebabkan komplikasi, dan ini berlaku kerana dua sebab - taktik doktor yang tidak betul, apa yang berlaku, atau ketidakpatuhan pesakit terhadap peraturan asas dalam tempoh selepas operasi. Apa kesannya:

  • kehilangan darah semasa pembedahan - doktor yang tidak berpengalaman tidak dapat bertindak balas dengan cepat apabila kapal besar rosak;
  • pendarahan melalui jahitan - berlaku jika ia digunakan dengan tidak betul;
  • kelumpuhan pundi kencing sementara berlaku kerana penggunaan pelonggaran otot;
  • pelanggaran peraturan antiseptik membawa kepada komplikasi purulen-septik di kawasan sayatan;
  • berlakunya proses keradangan, akibat tekanan dan penurunan imuniti;
  • fistula - lubang yang menghubungkan rongga usus dan persekitaran luaran;
  • penyumbatan usus kerana lekatan pada peritoneum.

Kembali ke senarai kandungan

Prosedur Bagaimana Appendektomi Diadakan?

Terdapat dua jenis apendektomi: terbuka dan laparoskopi. Jenis pembedahan yang dipilih oleh doktor anda bergantung pada beberapa faktor, termasuk keparahan radang usus buntu dan sejarah perubatan anda..

Buka appendektomi

Semasa pembedahan usus buntu terbuka, pakar bedah membuat satu sayatan di perut kanan bawah. Permohonan anda dikeluarkan dan luka ditutup dengan ayat-ayat. Prosedur ini membolehkan doktor anda membersihkan rongga perut jika aplikasi anda pecah..

Doktor anda mungkin memilih apendektomi terbuka jika permohonan anda rosak dan jangkitannya merebak ke organ lain. Ini juga merupakan pilihan utama bagi orang yang pernah menjalani pembedahan perut pada masa lalu..

Apendektomi laparoskopi

Semasa apendektomi laparoskopi, pakar bedah mengakses aplikasi melalui beberapa sayatan kecil di perut anda. Kemudian tiub sempit kecil yang disebut kanula akan dimasukkan. Kanula digunakan untuk mengembung perut anda dengan gas karbon dioksida. Gas ini membolehkan pakar bedah melihat aplikasi anda dengan lebih baik..

Setelah perut mengembang, alat yang disebut laparoskop akan dimasukkan melalui sayatan. Laparoskop adalah tiub panjang dan nipis dengan intensiti cahaya tinggi dan kamera beresolusi tinggi di hadapan. Kamera akan memaparkan gambar di layar, yang membolehkan pakar bedah melihat di dalam perut anda dan memandu instrumen. Apabila aplikasinya dijumpai, ia akan diikat pada ayat dan dikeluarkan. Kemudian sayatan kecil dibersihkan, ditutup dan digayakan.

Pembedahan laparoskopi biasanya merupakan pilihan terbaik untuk orang tua dan orang yang berlebihan berat badan. Ia mempunyai risiko yang lebih sedikit daripada prosedur apendektomi terbuka, dan biasanya memendekkan masa pemulihan..

Appendectomy - penghapusan apendisitis, kemungkinan komplikasi dan pemulihan

Appendectomy adalah operasi untuk membuang radang usus buntu. Rawatan radang usus buntu selalu dikaitkan dengan pembedahan.

Sebelum pembedahan, pesakit diberi beberapa siri ujian dan anamnesis dikaji..

Selepas itu penghapusan lampiran dilakukan.

Kambuh tidak mungkin dilakukan selepas pembedahan.

Apa itu apendisitis?

Apendisitis adalah penyakit akut yang disebabkan oleh proses keradangan di rongga apendiks (lampiran).

Gejala tidak biasa dan nyata seperti mengurangkan rasa sakit di bahagian bawah perut. Selalunya dikaitkan dengan proses mabuk. Penyebab penyakit ini tidak diketahui secara saintifik.

Pada kanak-kanak kecil, lampiran memainkan peranan sebagai "pembangun kekebalan tubuh", tetapi kemudian kehilangan beban fungsinya.

Pembuangan apendiks tidak berbahaya bagi tubuh.

Satu-satunya rawatan yang berkesan untuk keradangan adalah pengecualian lampiran lengkap.

Petunjuk untuk pembedahan

Appendectomy (pembedahan untuk membuang apendisitis) boleh diresepkan secara terancang atau segera berdasarkan keadaan pesakit.

Dalam setiap kes, indikasi adalah apendisitis akut / kronik..

Pembuangan kecemasan dilakukan dengan:

  • peningkatan tanda-tanda mabuk;
  • pecah abses dengan penyebaran infiltrat purulen di rongga perut;
  • disyaki rehat.

Penghapusan secara terancang dilakukan 60-90 hari setelah bermulanya penyakit, ketika peradangan reda.

Persiapan untuk prosedur

Sebelum operasi, pesakit menjalani analisis umum air kencing dan darah, kemudian imbasan ultrasound, koagulogram dan sinar-x.

Pesakit wanita disyorkan untuk diperiksa oleh pakar sakit puan untuk mengenal pasti patologi pelengkap rahim.

PERHATIAN! Sekiranya diperlukan pembuangan segera apendiks (pesakit mengalami kesakitan yang teruk, ada kemungkinan pecahnya apendiks yang tinggi), langkah-langkah persediaan dikurangkan minimum.

Sebelum operasi, urat diikat dengan tepat pada pesakit, kateter dimasukkan ke dalam pundi kencing untuk mengeluarkan cecair secara buatan. Tanpa gagal, enema ditunjukkan untuk pesakit.

Tahap persiapan terakhir adalah pengenalan anestesia atau anestesia, persiapan bidang kerja dengan membasmi kuman pada kulit dan mencukur rambut.

Anestesia umum ditunjukkan untuk pesakit dengan BMI tinggi, gangguan mental dan kejang saraf (kejutan) sebelum pembedahan.

Wanita dengan kehamilan dan pesakit kurus (apabila akses ke usus buntu tidak rumit oleh trauma tisu yang besar semasa membuat akses terbuka ke rongga perut) dikendalikan di bawah anestesia tempatan.

Prosedur persediaan bersama-sama memakan masa sekitar 2 jam..

Apendektomi tradisional

Apendektomi tradisional dibahagikan kepada dua peringkat:

  1. mewujudkan akses dengan memotong sepanjang garis antara pusar dan ilium
  2. penghapusan lampiran.

Ukuran bahagian pembedahan adalah 8 sentimeter (bahagian berorientasikan ke titik Mc Brunei). Pakar bedah membedah kulit, adiposa dan tisu penghubung tisu otot secara berperingkat.

Otot tidak dipotong, tetapi dipisahkan. Kemudian, di kawasan perut, doktor memfokuskan pada kubah sekum dan menariknya melalui sayatan.

Apabila bahagian organ yang dikomunikasikan dengan lampiran berada di permukaan, serpihan yang meradang tersebut dipotong dengan salah satu dari dua cara:

Appendektomi retrograd ditunjukkan untuk lekatan, penyetempatan apendiks di belakang cecum atau di kawasan retroperitoneal.

Setelah penyingkiran apendiks dan pemeriksaan rongga perut, tisu dijahit secara berlapis.

Jahitan terakhir dikenakan dengan kaedah pekak, tanpa pembuangan saliran. Sekiranya tidak ada petunjuk dalam bentuk perkembangan peritonitis, proses keradangan, dll..

Apendektomi laparoskopi

Apendektomi laparoskopi adalah penyingkiran radang usus buntu dengan kaedah invasif minimum..

Prosedurnya adalah alternatif lengkap untuk kaedah klasik, tetapi mempunyai sejumlah kontraindikasi.

Operasi boleh dilakukan sekiranya proses keradangan belum merebak ke organ terdekat. Dan semasa pesakit merasa puas (tidak ada tanda-tanda serangan akut).

Petunjuk untuk kaedah:

  • diagnosis yang tidak tepat, yang dapat diperjelaskan semasa laparoskopi;
  • kehadiran patologi teruk (diabetes, obesiti);
  • penyakit ginekologi bersamaan.

Appendectomy - perjalanan operasi

Di pusar, pakar bedah membentuk sayatan kecil. Gas dipam ke rongga perut untuk meluaskan kawasan kerja.

Laparoskop dimasukkan melalui sayatan dan rongga diperiksa. Untuk memastikan tidak ada proses patologi yang boleh menyebabkan komplikasi.

Pada peringkat kedua operasi, pakar bedah memasukkan instrumen melalui akses di kawasan kemaluan dan hipokondrium kanan.

Ini memperbaiki apendiks, menyekat saluran darah melalui ligasi dan memotong mesentery.

Selepas ini, apendiks dipotong dan dikeluarkan dari rongga perut. Sekiranya saliran diperlukan, pakar bedah memasang tiub dan menjahit sayatan.

Prosedur ini mengambil masa 1.5 jam. Masa pemulihan menggunakan teknik ini adalah 4 hari.

Kontraindikasi

Penghapusan lampiran tidak mempunyai kontraindikasi. Kecuali dalam kes di mana campur tangan perubatan tidak praktikal, kerana serangan agonal pada pesakit.

Hanya kaedah laparoskopi untuk mengeluarkan apendisitis yang mempunyai kontraindikasi:

  • lebih daripada 24 jam dari permulaan perkembangan aktif penyakit ini;
  • peritonitis dan keradangan tempatan di rongga cecum;
  • penyakit sistem kardiovaskular (kegagalan jantung dekompensasi, serangan jantung).

Kemungkinan komplikasi

Operasi ini mempunyai risiko dan komplikasi yang minimum semasa pembedahan dapat. Mereka boleh timbul hanya dalam keadaan lokasi apendiks yang tidak standard di dalam rongga perut.

Komplikasi tempoh pemulihan:

  • proses purulen di kawasan jahitan;
  • peritonitis;
  • pembentukan lekatan;
  • pendarahan dalaman;
  • tromboemboli;
  • perbezaan jahitan pada kapal;
  • sepsis.

PERHATIAN! Kejutan jahitan berlaku pada setiap pesakit kelima. Keadaannya tidak berbahaya dengan tindak balas tepat pada masanya dan merawat luka yang betul.

Tempoh selepas operasi

Tempoh selepas operasi disertai dengan kesakitan yang teruk.

Keadaannya diperbetulkan dengan mengambil ubat penahan sakit (tablet atau suntikan intramuskular). Dinamika pertumbuhan jahitan bergantung pada kaedah penyingkiran apendiks dan ciri-ciri individu pesakit.

Sepanjang tempoh ini, anda tidak boleh menekan akhbar. Pesakit harus mengawal serangan batuk dan ketawa agar tidak mencetuskan percanggahan tisu di lokasi pembedahan sayatan.

Fisioterapi membantu mempercepat proses pemulihan dan menjadikan jahitan kurang jelas.

PERHATIAN! Walaupun pesakit ditunjukkan rehat di tempat tidur, pada hari pertama selepas operasi, perlu untuk memulakan perjalanan ringan. Ini menghalang pembentukan lekatan..

Diet selepas pembuangan apendisitis

Bahagian penting pemulihan adalah diet..

Selepas pembedahan, pesakit beralih kepada pemakanan cair: jeli, bijirin, yogurt rendah lemak, kaldu, dll..

Produk gas, makanan berlemak dan rempah dilarang..

Agar tidak membebankan perut, anda harus meninggalkan goreng (memihak kepada hidangan rebus dan rebus).

Selepas tiga minggu, anda secara beransur-ansur dapat kembali ke diet biasa anda. Semasa tempoh pemulihan, tubuh memerlukan lebih banyak air daripada dalam kehidupan biasa.

Norma harian mesti dibawa ke 1,5-2 liter.

Cara menghilangkan radang usus buntu melalui tusukan

Satu-satunya rawatan untuk pesakit dengan apendisitis akut adalah pembedahan kecemasan awal. Semakin awal apendiks yang meradang dikeluarkan, semakin rendah risiko komplikasi yang mengancam nyawa pesakit. Operasi appendectomy disebut appendectomy..

Penyakit akut pada organ perut ditunjukkan oleh sakit perut, muntah refleks, gangguan pembuangan kandungan usus, ketegangan otot perut. Pada peringkat awal penyakit, menentukan penyebab klinik boleh menjadi sangat sukar, kerana kebanyakan patologi tidak mempunyai gejala tertentu.

Diagnosis pembezaan dilakukan antara usus buntu akut dan penyakit perut akut (gastritis, perforasi ulser, keracunan makanan), pundi hempedu dan pankreas, usus, sistem pembiakan wanita, patologi urologi. Gejala apendisitis akut serupa dengan klinik pleurisy diafragmatik akut, penyakit jantung.

Mengapa mereka segera membuang radang usus buntu, dan tidak menjalankan rawatan ubat? Faktanya adalah bahawa keradangan dengan cepat menyebar ke semua lapisan lampiran dan setelah sehari kandungan purulen dapat meresap melalui dinding organ ke rongga perut steril, yang menyebabkan peritonitis tempatan.

Di samping itu, jangkitan di sepanjang saluran limfa merebak ke organ lain, kerana rongga yang dipenuhi dengan nanah terbentuk (mereka disebut abses). Operasi apendisitis harus dimulakan dalam beberapa jam setelah diagnosis. Satu-satunya kontraindikasi untuk operasi adalah pembentukan infiltrat apendiks terhad.

Dengan komplikasi ini, apendiks vermiform yang diubah oleh sekering keradangan dengan organ bersebelahan dan konglomerat terbentuk, setelah pemisahannya terdapat kemungkinan besar kerosakan pada usus, omentum dan organ lain. Dengan infiltrat apendiks, terapi konservatif dilakukan dan taktik tunggu dan lihat dipilih. Operasi untuk membuang radang usus buntu dilakukan 7-10 hari selepas penyerapan semula penyusupan.

Pembuangan apendisitis dapat dilakukan di bawah anestesia tempatan atau di bawah anestesia umum. Sekiranya, atas sebab perubatan, anestesia intubasi dengan relaksan otot tidak dapat digunakan untuk appendektomi, maka dilakukan anestesia penyusupan tempatan dengan larutan novocaine, yang, jika perlu, digabungkan dengan neuroleptanalgesia.

Dengan bentuk apendisitis akut ringan (di mana operasi tidak lama), anestesia topeng dapat dilakukan dengan menggunakan relaksan otot. Memotong lampiran dilakukan secara tradisional atau laparoskopi. Akses mana yang akan dipilih bergantung pada beberapa faktor..

Sebagai peraturan, jika operasi itu mendesak, perlu dilakukan akses yang luas, yang memungkinkan untuk memeriksa kawasan rongga perut yang besar dan mengecualikan patologi lain yang dapat menyebabkan gejala serupa. Pilihan yang menguntungkan laparotomi dibuat dengan lokasi proses yang tidak biasa, dan juga dengan proses pelekat yang jelas.

Sekiranya akses laparoskopi dipilih untuk membuang lampiran, maka beberapa sayatan kecil dibuat di dinding perut anterior atau (sekarang mungkin dilakukan melalui satu tusukan), di mana instrumen endoskopik dimasukkan ke dalam rongga perut, yang memungkinkan untuk manipulasi perubatan dan pemantauan visual operasi.

Walaupun kaedah ini kurang trauma dan memerlukan lebih sedikit masa untuk pemulihan selepas operasi, ia menyekat akses dan tidak membenarkan pemeriksaan ke kawasan besar rongga perut. Adakah mungkin untuk menjalankan operasi dengan cara ini, doktor memutuskan.

Operasi merangkumi beberapa peringkat:

  • pemeriksaan rongga perut dan pengenalpastian patologi lain;
  • persimpangan mesenterik;
  • ligasi dan keratan lampiran;
  • rawatan tunggul lampiran;
  • kebersihan rongga perut;
  • penutupan luka.

Selalunya dengan apendisitis yang tidak rumit, sayatan serong Volkovich-Dyakonov dibuat. Lebih mudah kerana sesuai dengan proyeksi cecum dan tidak membedah saraf dan otot, trophism dan persarafan mereka tidak dilanggar, yang mengurangkan risiko hernia di tempat ini, bagaimanapun, akses dengan sayatan ini agak terhad.

Sekiranya prosesnya tidak normal, peritonitis purulen telah merebak, atau ada kemungkinan eksudat purulen muncul dari organ lain atau semakan yang lebih luas terhadap organ perut diperlukan, maka sayatan dibuat menurut Lennander. Akses melintang boleh, jika perlu, diperluas secara menengah dengan membuat persimpangan otot rektus abdominis.

Semasa kehamilan, akses Volkovich-Dyakonov biasanya dipilih pada trimester pertama, dan pada trimester kedua dan ketiga akses ini tidak selalu lengkap, oleh itu, semakin lama tempoh kehamilan, semakin tinggi sayatan. Pada kehamilan kemudian, sayatan dibuat tepat di atas ilium. Sekiranya diagnosis diragukan atau peritonitis meresap telah berkembang, maka laparotomi tengah bawah ditunjukkan.

Dengan apendisitis yang tidak rumit, pakar bedah membuat sayatan serong (pemboleh ubah) di kawasan inguinal kanan sepanjang 7-8 cm dan membuka perut anterior secara berlapis. Mula-mula memotong kulit, kemudian tisu subkutan dan fascia superfisial. Laparotomi pararectal lander melibatkan sayatan di sepanjang pinggir otot rektus abdominis yang panjangnya 8-10 cm; kulit, tisu subkutan, fascia dangkal, dan dinding vagina dibedah.

Tepi luka terdorong dengan cangkuk tajam. Aponeurosis otot serong luar perut kelihatan, ia diangkat dengan instrumen dan sayatan kecil dibuat di dalamnya untuk mengelupas dari otot, dan kemudian aponeurosis dibedah sepanjang keseluruhan luka kulit.

Setelah serat otot dipisahkan, mereka merebut peritoneum dengan pinset khas dan mengangkatnya untuk melihat apakah organ itu disambar bersama, dan kemudian dipotong.

Sekiranya operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan, maka peritoneum parietal juga diawetkan dengan novocaine. Dalam luka mengikut warna kelabu, ketiadaan proses mesentery dan omental, kaset menentukan cecum. Ia diletakkan di dinding perut anterolateral dan dipagari dengan serbet kain kasa..

Dengan pengapit, mereka mengambil mesentery apendiks dan, dengan menggunakan penjepit, memotong mesentery proses dalam beberapa gerakan. Selepas ini, lampiran, yang terletak di antara dua penjepit, dipotong. Tisu mukosa dari proses pemotongan dilap dengan larutan desinfektan, dan tunggul itu sendiri diletakkan di dinding cecum menggunakan jahitan tali dompet yang telah digunakan sebelumnya.

Dengan memegang hujung tali jahitan dompet, kenakan jahitan berbentuk S. Sekiranya infiltrat apendiks hanya dijumpai semasa operasi, maka apendiks tidak dikeluarkan, tetapi saliran dilakukan dan antibiotik dimasukkan ke dalam rongga perut.

Hujung luka dinding perut dibesarkan dengan cangkuk tumpul dan cecum dikembalikan ke rongga perut. Selepas ini, pemeriksaan rongga perut dilakukan (diperiksa sama ada jahitannya ketat, sama ada terdapat pendarahan dari mesentery, rongga perut diperiksa untuk kehadiran darah atau kandungannya) dan rongga perut ditutup secara berlapis.

Kanak-kanak di bawah tiga tahun mempunyai apendektomi ligatur, yaitu, tunggul apendiks hanya diikat, tetapi tidak direndam dalam cecum. Kaedah ini mempercepat masa operasi, mengurangkan risiko pecahnya dinding sekum dan perubahan pada injap ileocecal (apabila jahitan tali dompet diterapkan, dinding usus kecil mungkin robek, dan doktor juga boleh menyentuh injap ileocecal dekat dengan anak-anak).

Sekiranya kandungan purulen menembusi rongga perut dari radang usus buntu, maka, selain apendisitis, perlu dilakukan pemulihan primer rongga perut, penyahmampatan usus, dan juga saluran rongga perut untuk pemulihan selanjutnya. Laparotomi median atau sayatan Volkovich-Dyakonov dilakukan.

Selepas penyingkiran radang usus buntu dalam hal penyumbatan usus lumpuh, intubasi nasointestinal dilakukan. Kemudian rongga perut dibasuh, perlu mengeluarkan filem nanah dan fibrin sepenuhnya. Selepas itu, saliran disediakan untuk memastikan aliran keluar cecair dari rongga perut, dan luka pembedahan dijahit.

Dalam kebanyakan kes, rongga perut dengan apendektomi dijahit dengan ketat. Walau bagaimanapun, misalnya, dengan apendisitis berlubang, apabila terdapat efusi di rongga perut, perlu memasukkan tiub getah nipis untuk pemberian antibiotik intraperitoneal.

Selalunya, radang apendiks vermiform cecum - apendisitis - dirawat secara pembedahan, iaitu, dikeluarkan. Dalam versi klasik, penyingkiran dilakukan melalui sayatan pada perut. Prosedur ini mempunyai banyak kelemahan:

  • selepas pembedahan di rongga perut, lekatan mungkin bermula;
  • pemulihan selepas pembedahan memerlukan seseorang berada di hospital dan memerlukan banyak masa;
  • proses pemulihan itu sendiri menyakitkan bagi pesakit (terutamanya kerana adanya jahitan);
  • komplikasi dalam bentuk supurasi lipit boleh timbul;
  • parut sepanjang 10-15 cm kekal di perut.

Pembedahan moden menyedari lebih tepat untuk melakukan operasi membuang apendisitis melalui tusukan. Dalam bahasa perubatan, prosedur ini disebut "laparoskopi apendektomi" dan dibandingkan dengan operasi klasik, ia mempunyai banyak kelebihan:

  • kurang trauma (bukannya sayatan 10 sentimeter, hanya 3 tusukan dibuat di bahagian perut);
  • membolehkan anda mendiagnosis organ dalaman secara diam-diam;
  • tidak mengancam pesakit dengan risiko lekatan (ini sangat penting bagi wanita, kerana proses lekatan di pelvis boleh menyebabkan kemandulan);
  • selepas penyingkiran, 3 bekas luka tidak kelihatan di kulit.

Seperti pembedahan perut, penghapusan apendisitis dengan kaedah laparoskopi berlaku di bawah anestesia umum. Pada perut, 3 tusukan dibuat:

  • di kawasan pusar (kamera video dimasukkan di sana);
  • di perut bawah kiri;
  • tepat di perut, di tempat keradangan yang dikatakan.

Semua potongan tidak lebih besar dari ukuran 5-10 mm. Prosedur ini dilakukan dengan instrumen laparoskopi khas, dan semua yang berlaku dipaparkan di monitor. Pakar bedah menemui apendiks yang meradang, membalutnya dengan teliti, memotongnya dan keluar melalui salah satu bukaan pada perut.

Kadang-kadang, setelah pengenalan kamera, ternyata diagnosisnya tidak betul, dan penyebab kesakitannya bukanlah apendisitis, tetapi penyakit dengan gambaran klinikal yang sangat serupa. Selalunya ini berlaku pada wanita dengan masalah ginekologi (contohnya, dengan pecahnya sista ovari). Dalam kes ini, apendiks tidak dikeluarkan, dan tusukan digunakan untuk mendiagnosis keadaan rongga perut dan organ pelvis. Ketika melakukan operasi klasik dalam kasus serupa, lampiran masih dikeluarkan, walaupun, seperti yang disebutkan di atas, untuk wanita tidak aman.

Selepas pembedahan membuang apendiks melalui tusukan, secara praktiknya tidak ada komplikasi, pesakit dibenarkan pulang setelah 1-2 hari, dan setelah seminggu mereka hanya membuang jahitan.

Komplikasi apendisitis berlaku apabila apendiks pecah. Dalam kes yang paling sederhana, keradangan merebak ke tisu berdekatan, dalam keadaan terburuk, keradangan peritoneal bermula - peritonitis. Beberapa pakar bedah masih berpendapat bahawa radang usus buntu yang rumit tidak dapat dikendalikan melalui tusukan. Pembedahan laparoskopi sudah mempunyai pengalaman yang berjaya dalam menjalankan operasi seperti itu, tetapi masalah ini masih kontroversial. Dengan peritonitis meresap, lebih baik menolak penyingkiran laparoskopi, kerana perlu membersihkan rongga perut secara menyeluruh.

Persoalan prosedur laparoskopi diputuskan berdasarkan kehadiran dan ketiadaan petunjuk dan kontraindikasi terhadapnya.

Petunjuk untuk membuang lampiran melalui tusukan adalah:

  • keperluan untuk mengesahkan diagnosis apendisitis akut sebelum pembedahan (diagnosis laparoskopi membolehkan anda mengesahkan diagnosis dengan risiko minimum kepada pesakit dan, jika perlu, segera melakukan appendektomi);
  • obesiti darjah II-III (membuat sayatan tisu dengan latar belakang kegemukan sukar dan penuh dengan komplikasi);
  • diabetes mellitus (dengan sayatan standard terdapat risiko terkena radang luka purulen);
  • kehadiran lekatan pada organ pelvis.
  • kehadiran komplikasi apendisitis (kontraindikasi bersyarat);
  • penyakit jantung, penyakit paru-paru obstruktif.

Salah satu pilihan untuk membuang apendiks yang meradang melalui tusukan adalah dengan melakukan operasi melalui bukaan semula jadi: mulut atau vagina. Sebilangan besar pakar bedah Barat mempunyai pengalaman menjalankan prosedur seperti itu, tetapi pada masa ini mereka telah menolak kaedah operasi radang usus buntu ini..

Ketika melakukan operasi melalui mulut, instrumen dimasukkan melalui mulut ke dalam perut, tusukan dibuat, dan lampiran dikeluarkan melaluinya. Semasa operasi melalui faraj, pengenalan alat dan tusukan dilakukan di sana.

Kelebihan operasi seperti itu adalah tidak adanya parut pada kulit, tetapi kesan kosmetik selepas operasi laparoskopi biasa cukup tinggi. Instrumen untuk menjalankan operasi melalui bukaan semula jadi sangat mahal, jadi operasi seperti itu tidak dianjurkan.

Laparoskopi adalah teknik pembedahan invasif minimum. Manipulasi ini ditetapkan untuk banyak patologi saluran pencernaan, sistem pembiakan dan genitouriner. Selama dekad yang lalu, kaedah penyelidikan laparoskopi telah digunakan secara aktif untuk beroperasi pada pasien dengan apendisitis yang meradang ketika berhubungan dengan operasi yang dirancang dan tidak adanya bahaya serius bagi kehidupan pasien. Sebelum laparoskopi, perlu menjalani pemeriksaan perubatan kecil, mengikut hasil yang mana pakar akan dapat menentukan apakah rawatan tersebut selamat untuk pesakit tertentu.

Pembuangan apendisitis laparoskopi

Kaedah rawatan tersebut boleh digunakan untuk pesakit yang menderita patologi jenis akut dan kronik. Pada bentuk pertama penyakit ini, pesakit mengadu peningkatan suhu badan yang kuat, gambar darah berubah, rasa sakit ringan dan cukup ditoleransi di sebelah kanan dapat diperhatikan. Lokasi utama kesakitan dalam kes ini adalah bahagian kanan dan kawasan inguinal, tetapi secara beransur-ansur ketidakselesaan mungkin beralih. Rasa sakit, dengan mengambil kira komplikasi keadaan, akan meningkat dan sukar ditoleransi..

Perhatian! Sekiranya apendisitis akut berkembang pada pesakit di mana prosesnya terletak dekat dengan pundi kencing kerana ciri anatomi, unsur sel darah merah mungkin muncul dalam air kencing.

Gejala apendisitis akut

Dalam bentuk usus buntu yang kronik, diagnosisnya boleh memakan masa yang lama, kerana penyakit ini biasanya muncul hanya pada kesakitan sistematik di kawasan ileo-inguinal. Pembedahan dilakukan hanya dengan diagnosis yang disahkan.

Perhatian! Kaedah rawatan ini sangat disarankan untuk pesakit diabetes, kerana keadaannya sering menyebabkan proses purulen semasa campur tangan pembedahan besar-besaran. Penggunaan kaedah laparoskopi meminimumkan kemungkinan keradangan dalam tempoh pemulihan..

Walaupun teknik ini adalah salah satu yang paling selamat dan paling hemat, ia tidak dapat digunakan dengan kontraindikasi berikut:

  • masalah pembekuan;
  • trimester kehamilan terakhir;
  • ketidakupayaan untuk menggunakan anestesia umum;
  • terdapat pembedahan perut dalam sejarah pesakit yang lalu;
  • terlalu banyak berat badan pesakit dengan lapisan lemak yang ketara di tapak sayatan;
  • tidak ada data mengenai proses keradangan yang sebenarnya, tetapi jika mustahil untuk jangka waktu yang panjang untuk menentukan diagnosis yang tepat, laparoskopi masih dilakukan, tetapi lebih sebagai kaedah diagnostik;
  • terdapat proses purulen yang serius di luar kawasan perut;
  • pendaftaran kemasukan padat di kawasan yang terjejas;
  • kemunculan tanda-tanda kemungkinan timbulnya peritonitis atau perkembangannya yang sebenarnya;
  • kehadiran lekatan pada usus.

Perhatian! Sekiranya terdapat berat badan berlebihan atau masalah kecil dengan pembekuan darah, seorang pakar dapat memutuskan laparoskopi, tetapi hanya jika tidak ada keadaan yang memburukkan lagi. Terutama sekali, para pakar mengabaikan kontraindikasi dalam bentuk berat badan yang berlebihan, kerana pembedahan lorong untuk pesakit seperti itu lebih berbahaya daripada kaedah laparoskopi.

Pembedahan perut adalah ujian serius untuk kesihatan pesakit. Sehubungan itu, kaedah laparoskopi beberapa kali lebih selamat dan lebih produktif. Pesakit tidak memerlukan lama tinggal di hospital, tidak ada peningkatan kesakitan dalam tempoh pemulihan. Usus juga pulih beberapa kali lebih cepat, yang menyelamatkan pesakit dari masalah dalam bentuk sembelit atau cirit-birit. Ini seterusnya mengurangkan risiko dehidrasi atau mabuk semasa tempoh pemulihan..

Perhatian! Operasi seperti itu juga bagus dari sudut estetik. Potongannya pendek dan cepat parut, meninggalkan jalur kecil, hampir tidak kelihatan pada kulit.

Biasanya, intervensi seperti ini dirancang lebih awal, kerana dalam kes kecemasan, hampir 100% pesakit dikendalikan dengan kaedah perut. Untuk campur tangan, pakar akan selalu memerlukan ujian darah dan keputusan ultrasound. Dalam jenis penyakit akut, pemeriksaan sinar-X adalah wajib, di mana pakar dapat mengesan kesukaran tambahan dalam bentuk najis pepejal terkumpul dan gangguan lain. Pastikan untuk memeriksa sejarah kontraindikasi yang dinyatakan di atas. Operasi selalu dilakukan dengan ketat di bawah anestesia umum..

Sekiranya operasi dirancang dan tidak akut, pesakit bersedia untuknya sebanyak mungkin. Enema pasti diresepkan, yang akan menghilangkan najis yang terkumpul, melegakan pembentukan gas yang meningkat, yang boleh mengganggu operasi normal pakar bedah. Juga, dua jam sebelum bermulanya pembedahan, pesakit diberi dos terapi antibiotik dan ubat penenang. Sekiranya keadaan pesakit merosot dengan cepat, mereka diberi dos antibiotik dan segera dihantar ke meja operasi.

Parut selepas laparoskopi dan pembedahan terbuka

Perhatian! Untuk laluan tiub laparoskopi yang lebih baik, pesakit dibaringkan dengan sedikit kecondongan badan ke sebelah kiri. Kerana kedudukan ini, cecum masuk ke sisi hati, yang memungkinkan manipulasi lebih selamat.

Operasi itu sendiri terdiri daripada beberapa langkah wajib:

  • pakar bedah memeriksa rongga perut pesakit dengan teliti untuk kecederaan luaran dan lain-lain;
  • maka tempat sakit dirawat dengan ubat antiseptik dan sayatan dibuat;
  • untuk kemudahan keselamatan pakar dan pesakit, dua sayatan atas dan dua bahagian bawah dibuat di kedua-dua belah perut;
  • ke dalam sayatan, pakar memperkenalkan tiub khas dengan kamera, dengan mana dia sekali lagi memeriksa rongga perut dengan teliti, tetapi sudah berada di dalam pesakit;

Pembedahan rongga dan laparoskopi

Pembedahan laparoskopi

Kesan sampinganKekerapan manifestasi
Berlubang apendisitis kerana melonggarkanJarang sekali
Perforasi usus butaJarang sekali
Penutupan saluran arteri yang teruk membawa kepada radang usus buntu, yang menimbulkan pendarahanKadang kala
Kebersihan luka, jahitan dan luka yang terukKadang kala
Pembentukan hematoma kecil di dinding perutSelalunya
Proses nekrotik pada selebihnya dari apendisitisKadang kala
Hernia sayatanJarang sekali
Perkembangan peritonitis selepas pembedahanJarang sekali
Pendarahan besar-besaran kerana kerosakan pada arteriJarang sekali

Perhatian! Dalam banyak cara, kejadian kesan sampingan selepas pembedahan bergantung pada kemahiran pakar bedah dan kehadiran kontraindikasi terhadap prosedur, yang tidak diendahkan..

Terlepas dari jenis apendisitis apa yang memerlukan campur tangan pembedahan, pesakit harus tetap di tempat tidur selama 4-6 jam setelah prosedur perubatan. Sekiranya terdapat proses penyembuhan luka yang normal, pesakit tidak mengalami komplikasi serius, jahitan dikeluarkan 9-10 hari setelah campur tangan.

Perhatian! Sekiranya jahitan menjadi basah, pesakit diberi rawatan tambahan mereka dengan tampon steril dengan Iodinol. Dengan semburan yang kecil, zelenka diresepkan, dengan mana jahitannya diproses 2-3 kali sehari.

Bahagian yang dirawat selepas laparoskopi

Selalunya, pakar menjahit dengan benang yang dapat diserap. Di dalamnya, bahan seperti itu sendiri larut sepenuhnya dan tidak menyebabkan keracunan. Di luar, benang ini hilang ketika luka cukup ketat dan boleh mula sembuh dengan sendirinya.

Tanpa gagal setelah manipulasi laparoskopi, pesakit diberi antibiotik yang melindungi pesakit dari kemungkinan proses keradangan dan supurasi. Semasa tempoh pemulihan, aktiviti fizikal dilarang.

Instrumen Laparoskopi

Perhatian! Tanpa gagal, pesakit menjalani diet ketat, yang sepenuhnya menghilangkan penggunaan makanan pedas, masin, berlemak dan goreng. Pemakanan yang betul pada sup rendah lemak, bubur ringan membolehkan sistem pencernaan menyesuaikan diri dengan keadaan baru dan mengelakkan cirit-birit atau sembelit.

Laparoskopi adalah salah satu kaedah yang paling lembut untuk merawat radang usus buntu, tetapi hanya jika tidak ada petunjuk mendesak untuk merawat keadaan berbahaya. Sesuai dengan teknik melakukan intervensi pembedahan, masa pemulihan memerlukan sedikit masa dan pesakit dapat dengan cepat kembali ke gaya hidup yang penuh dan akrab.

Operasi menggunakan laparoskopi hari ini lebih kerap digunakan berbanding kaedah perut klasik. Kelebihan kaedah ini jauh lebih besar daripada kekurangannya. Dalam beberapa tahun kebelakangan, ia telah digunakan untuk radang usus buntu. Adalah selamat untuk mengatakan bahawa penghapusan apendisitis dengan kaedah laparoskopi telah lama menjadi standard rawatan emas. Kaedah ini digunakan untuk menghilangkan radang usus buntu untuk pertama kalinya kira-kira 30 tahun yang lalu. Secara amnya, radang usus buntu dalam pembedahan mungkin merupakan patologi yang paling biasa. Selalunya dia memulakan latihan pelatih-pelatih. Nilai kaedah ini dalam fungsinya - ia dapat digunakan dalam diagnosis dan rawatan.

Pada organ perut, laparoskopi membolehkan pakar bedah mengkaji secara terperinci keadaan semua organ dalaman dan mencari tempat keradangan secara tepat. Tempoh operasi itu sendiri dikurangkan.

Penghapusan apendisitis dengan kaedah laparoskopi tidak bermaksud pengecualian sayatan klasik secara umum, mana-mana kaedah tersebut mempunyai kebaikan dan keburukan.

Kelemahan operasi perut termasuk:

  • pemeliharaan jangka panjang kesakitan selepas operasi;
  • peningkatan pencerobohan;
  • tempoh pemulihan yang panjang;
  • tempoh penyembuhan jahitan yang panjang;
  • komplikasi - 8%.

Dengan semua keadaan teknikal, laparoskopi tentu saja lebih disukai.

Laparoskopi ditunjukkan untuk patologi berikut:

  • apendisitis akut;
  • kehadiran keradangan kronik dengan kesakitan yang teruk;
  • mukokel;
  • sista;
  • serangan parasit; tumor jinak rongga perut;
  • karsinoma.

Sekiranya terdapat komplikasi dalam bentuk peritonitis, abses - pembedahan perut dilakukan. Di samping itu, jika doktor tidak mempunyai pengalaman yang cukup semasa laparoskopi, atau kesalahan teknikal dilakukan, mereka beralih ke kaedah klasik. Tetapi pakar bedah yang berpengalaman dapat melakukan laparoskopi apendektomi dan dengan bentuk yang rumit.

Di Rusia, apendisitis dikeluarkan dengan kaedah laparoskopi tidak sesering di luar negara. Tetapi alasan untuk ini lebih subjektif. Ini termasuk:

  • persepsi mendalam diputarbelitkan;
  • sensasi sentuhan praktikal tidak ada, yang merumitkan kerja pakar bedah;
  • tidak mustahil untuk mengira kekuatan aplikasi pada instrumen yang dimanipulasi dalam organ dalaman;
  • sedikit ruang untuk mengawal operasi alat;
  • proses memotong tisu sukar apabila alat bergerak ke arah yang bertentangan dari tangan.

Sebab objektif juga tidak dikecualikan:

  • tidak ada asas teori yang mencukupi;
  • kaedah ini dianggap sebagai peningkatan kerumitan untuk penggunaan sejagat;
  • dan, akhirnya, tidak ada di mana-mana peralatan yang betul.

Tempoh pemulihan ketika menghilangkan radang usus buntu dengan kaedah laparoskopi tidak lama. Pengecualian pergerakan dilarang sama sekali hanya untuk beberapa jam. Menjelang petang, pesakit sudah boleh duduk di atas katil.

Pada waktu pagi, pesakit dibenarkan berjalan ke bilik persalinan sendiri. Tetapi anda tidak perlu melakukan pecut, kerana badan akan pulih sepenuhnya hanya setelah 2 bulan. Selama ini, penyembuhan usus yang luka sepenuhnya berlaku. Secara kategoris tidak boleh mengangkat dan memakai walaupun beratnya kecil; hanya dalam lingkungan 1-1.5 kg. Segala usaha yang membawa kepada ketegangan dan peningkatan tekanan perut tidak termasuk..

Dengan kaedah laparoskopi, sudah dilakukan selama 3-4 hari. Pada hari kedua selepas pembedahan, saliran dikeluarkan. Semasa rawat inap, terapi infus dan antibakteria adalah wajib untuk mengecualikan komplikasi.

Sebilangan pesakit mungkin mengalami kesakitan di tempat tusukan selama 2-3 hari, maka analgesik diresepkan. Jahitan dikeluarkan pada hari ke-7-10, biasanya di klinik di tempat kediaman.

Kerana tusukan kecil, prosedur ini hampir tidak terasa. Jahitan yang boleh diserap sendiri adalah mungkin..

Pada hari pertama, makanan tidak termasuk; minum juga dianjurkan. Keesokan harinya, hanya minum yang dibenarkan.

Pada hari-hari berikutnya, makanan harus cair - bubur "smear" dan sup haluskan. Produk yang dibenarkan yang tidak mengganggu pergerakan gastrousus. Jeli oatmeal sangat berguna, memberikan kesan ringan menyelimuti mukosa.

Sudah tentu, kita tidak bercakap mengenai alkohol. Minuman berkualiti ringan hanya dibenarkan selepas 2 bulan. Memasak hanya dengan mandian wap. Makanan ini bertahan sebulan. Dikecualikan sepenuhnya:

  • rempah panas dan mayonis;
  • kubis dan kekacang;
  • produk Bakeri;
  • daging salai.

Anda boleh minum, tetapi hanya buatan sendiri.

Tempoh pemulihan selepas pembedahan menggunakan kaedah laparoskopi untuk menghilangkan apendisitis sangat mungkin untuk mengurangkan cahaya, tetapi aktiviti fizikal berterusan. Dengan sendirinya, mereka akan mempercepat penyembuhan dan menjadi pencegahan banyak komplikasi. Permulaan beban seperti itu adalah jalan biasa. Pemulihan selepas kaedah laparoskopi menghilangkan apendisitis dipendekkan sehingga pesakit dapat bekerja setelah 7-10 hari.

Kelebihan kaedah intervensi yang dapat dikendalikan ini merangkumi:

  • hasil kosmetik yang sangat baik;
  • peratusan lekatan lebih rendah;
  • operasi mencederakan organ kurang;
  • pemulihan dan pemulihan yang dipendekkan dengan kaedah laparoskopi penghapusan apendisitis;
  • mendapatkan kemungkinan pemeriksaan terperinci mengenai organ dalaman dan, jika perlu, melakukan operasi lain tanpa tambahan sayatan;
  • penggunaan ubat yang lebih rendah dan, akibatnya, faedah ekonomi.

Antara kekurangan untuk hari ini, yang berikut dapat dibezakan:

  • keperluan latihan kakitangan tambahan;
  • peralatan yang sangat mahal;
  • menggunakan kaedah tidak selalu boleh dilakukan.

Hari ini, kumpulan pesakit yang memerlukan laparoskopi disorot. Contohnya, jika diagnosisnya tidak jelas atau bagi wanita usia subur yang merancang kelahiran di mana masalah ginekologi serupa dengan klinik perut akut.

Fakta! Appendektomi tanpa justifikasi yang tepat dilakukan dalam 47% kes, di masa depan ia akan memberikan lekatan dan kemandulan sekunder.

Juga, laparoskopi dilakukan pada pesakit atas permintaannya (di sini sudah semestinya perlu mengambil kira bukan hanya semua kebaikan dan keburukan, tetapi juga kelayakan pakar bedah), wanita dengan pilihan untuk kesan kosmetik, dengan diabetes dan obesiti, apabila risiko komplikasi meningkat, dan anak-anak untuk mencegah risiko kejadiannya komisen.

Mereka serupa dengan operasi lain:

  • penyakit buah pinggang dan hepatik yang teruk;
  • CVD dalam dekompensasi;
  • kehamilan selepas 26 minggu;
  • gangguan pendarahan.

By the way, kehamilan adalah kontraindikasi relatif, kerana tidak ada kes dengan kesan negatif pada janin udara yang disuntik semasa laparoskopi di rongga perut.

Kontraindikasi relatif juga boleh merangkumi:

  • peritonitis;
  • kegemukan teruk;
  • umur selepas 60 tahun;
  • lokasi tidak biasa pada lampiran.
  • pembentukan infiltrat inflamasi di sekitar proses;
  • komisen.

Proses periappendicular abses boleh menyebabkan pecahnya ketika udara dimasukkan ke dalam rongga perut. Selain itu, manipulasi di kawasan ini boleh merosakkan saluran dan dinding usus yang besar..

Apendisitis akut sangat mendesak, dan tidak ada yang akan melambatkan masa untuk mempersiapkan pesakit.

Hanya ujian minimum yang dilakukan - ujian darah dan air kencing, ultrasound perut, darah untuk RV, HIV, HBsAg, menurut petunjuk - ECG.

Sekiranya terdapat keraguan mengenai diagnosis, operasi mungkin ditunda untuk diperhatikan secara dinamik.

Untuk operasi, anda memerlukan:

  • laparoskop;
  • kamera video dan monitor;
  • Sumber cahaya;
  • insufflator, jarum Veress yang disuntikkan karbon dioksida;
  • peralatan elektrik atau laser untuk pemotongan tisu dan pembekuan saluran darah;
  • pengairan-aspirator untuk membuang darah, nanah, cecair dari rongga perut.

Di samping itu, anda perlu mempunyai gunting, penjepit, penjepit, empat trokar dengan diameter yang berbeza, alat untuk menjahit atau klip.

Sapukan anestesia umum. Pesakit berbaring telentang, meja sedikit condong ke kiri untuk menuju ke gelung omentum dan usus.

Maka akses ke kawasan yang betul adalah lebih percuma. Dengan bantuan laparoskop, pakar bedah akan memeriksa sepenuhnya semua organ dalaman - omentum, gelung usus, pundi hempedu dan hati, dan permukaan peritoneum; pada wanita - rahim, tiub fallopio dan ovari.

Proses yang meradang mesti dikeluarkan. Untuk melakukan ini, ia dan mesentery dilintasi, dibekukan atau dijahit kapal, prosesnya diekstrak melalui trocar. Lebih-lebih lagi, tidak boleh dibenarkan bersentuhan dengan badan lain. Proses dalam bekas khas dihantar untuk histologi.

Pada masa ini, doktor meninjau rongga perut untuk membersihkan peritoneum dengan antiseptik, untuk pendarahan, aspirasi kekotoran patologi: nanah, darah dan fibrin.

Semua ini dipaparkan melalui penyiram. Tiub saliran dimasukkan hanya mengikut petunjuk: abses periappendicular, peritonitis.

Rata-rata, keseluruhan operasi mengambil masa 30 minit. Sekiranya timbul komplikasi, jangka masa akan meningkat dan urutannya mungkin berubah. Sebagai contoh, dengan peritonitis, efusi mula-mula dikeluarkan, dan kemudian mereka bekerja dengan prosesnya.

Antibiotik juga diberikan melalui saluran saliran. Setelah keperluan saliran hilang, ia dikeluarkan, dan tidak ada bekas pada kulit.

Tempoh selepas pembedahan pembuangan apendisitis dengan kaedah laparoskopi bergantung pada tahap keradangan. Dengan komplikasi keradangan dan sepsis, pemulihan berlangsung lebih dari sebulan. Risiko kematian berterusan selama ini. Untuk persoalan: berapa lama tinggal di hospital apabila apendisitis dikeluarkan dengan kaedah laparoskopi, seseorang dapat menjawab dengan tepat: jika tidak ada komplikasi, pembuangan dilakukan selama 3-4 hari.

Ramai doktor berkeras memakai pembalut - ia membolehkan anda membuat kedudukan normal organ dan mencegah komplikasi daripada berkembang.

Aktiviti fizikal - latihan sukan hanya dapat dilakukan pada akhir parut. Beban secara beransur-ansur meningkat. Kolam dan laut - ditunjukkan hanya dengan penyembuhan luka yang baik setelah sebulan.

Kos pembedahan laparoskopi ditentukan oleh peralatan yang digunakan, kawasan tempat tinggal, adanya komplikasi.

Sebagai contoh, operasi abdomen konvensional berharga 8,000-12,000 rubel, harga laparoskopi bermula pada 18 ribu. Menghilangkan radang usus buntu menggunakan kaedah laparoskopi di Moscow akan menelan belanja lebih dari 20 ribu rubel. Terdapat kos tambahan untuk merawat ubat-ubatan, tinggal di tempat tidur, dll..

Akibat yang tidak dijangka dari penghapusan apendisitis laparoskopi termasuk:

  • kerosakan perkakasan;
  • Tiflitis - pembakaran sekum;
  • kesalahan dengan tusukan dan kerosakan organ yang sihat;
  • penampilan emfisema - gelembung udara di bawah kulit;
  • jangkitan jahitan sekunder;
  • pendarahan di dalam rongga perut;
  • hernia garis putih;
  • hipotensi.

Sekiranya laparoskopi telah dilakukan kepada pesakit, organ dalaman mungkin rosak kerana lekatan.

Ulasan dengan kaedah laparoskopi penghapusan dan pemulihan apendisitis selepas pembedahan, pesakit hanya memberi positif. Ini disebabkan oleh komplikasi yang minimum, tempoh pemulihan yang singkat dan kesederhanaannya. Tidak ada bekas luka parah di perut, anda boleh kembali bekerja dengan cepat. Terdapat juga ulasan yang menyesal mengenai penghapusan apendisitis dengan kaedah laparoskopi, tetapi ia terutama berkaitan dengan fakta bahawa tidak semua klinik dapat menawarkan laparotomi. Secara amnya, pembedahan lebih disukai daripada pembedahan pembedahan..

Ulasan mengenai penghapusan apendisitis dengan kaedah laparoskopi menunjukkan bahawa operasi seperti itu hanya menyelamatkan nyawa, walaupun pesakit sangat cepat keluar dari hospital.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Pada orang berusia lebih dari 65-70 tahun, pelbagai penyakit pundi hempedu dan salurannya sering terbentuk. Lebih kerap penyakit ini didiagnosis pada wanita.

Dalam artikel ini, saya akan berkongsi pengalaman saya sendiri membersihkan usus, dan juga menerangkan cadangan pakar terkenal mengenai cara membersihkan usus di rumah dengan berkesan.