Najis dengan lendir pada bayi: normal atau tidak normal

Lendir pada tinja bayi adalah fenomena biasa, yang tidak selalu menunjukkan pelanggaran pada badan. Sekiranya anda melihat najis pada bayi anda, jangan panik. Perhatikan jumlah, warna dan kekerapan pergerakan usus, serta kesejahteraan umum bayi. Apabila kanak-kanak tenang dan berat badannya normal, tidak ada sebab untuk membimbangkan atau bimbang.

Najis biasa untuk bayi baru lahir

Menariknya, najis bayi yang disusui boleh menjadi hampir apa sahaja. Yang penting adalah makanan yang dimakan oleh ibu. Keadaan tinja dipengaruhi oleh usia, dan kesejahteraan bayi, pemberian makanan pertama dan penyusuan.

Tiga hari pertama kanak-kanak mempunyai najis tanpa bau hitam atau hijau-hijau dengan konsistensi tar atau krim masam tebal. Kemudian najis menjadi kelabu atau kelabu-hijau dan menjadi separa cair. Pada minggu pertama, jumlah pergerakan usus adalah 3-6 kali, tetapi dapat mencapai 10-12.

Setelah seminggu hidup, najis secara beransur-ansur menormalkan. Kotoran berlaku selepas setiap makan, tetapi pada bulan kedua kekerapannya dikurangkan menjadi satu hingga tiga kali sehari. Sekiranya bayi "tidak pergi ke tandas" selama dua atau tiga hari, tetapi pada masa yang sama berasa baik, ketiadaan kerusi bukanlah sembelit. Ini mungkin disebabkan oleh kekurangan susu ibu dan kerana bayi tidak kenyang.

Sembelit pada bayi yang baru lahir adalah kelewatan najis lebih dari dua hari, yang disertai dengan pengosongan yang sukar dan tidak selesa, tangisan yang teruk dan sakit di perut. Bagaimana untuk membantu bayi anda mengalami sembelit, baca di sini.

Seminggu selepas kelahiran, najis berubah warna dan mempunyai warna dari kuning ke coklat. Kotoran mengingatkan semolina cair dan mempunyai bau susu masam yang lemah. Apabila ibu menggunakan sayur-sayuran dan buah-buahan berwarna, kerusi memperoleh warna dan warna yang tidak biasa..

Hati-hati dengan produk dengan warna terang, kerana mengandungi alergen yang kuat dan boleh menyebabkan akibat negatif pada bayi dalam bentuk alergi, kolik teruk, perut kembung dan masalah pencernaan lain.

Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana kerusi bayi di https://vskormi.ru/problems-with-baby/kakim-dolzhen-byt-stul-u-novorozhdennogo/ Perhatikan bahawa bintik-bintik putih, kotoran kehijauan dan lendir pada najis bayi adalah perkara biasa.

Sebab-sebab najis berlendir

  • Dalam jumlah kecil, ia muncul dengan beban pada usus bayi. Beban ini sangat kuat dalam dua bulan pertama, ketika pencernaan bayi baru lahir hanya menyesuaikan diri dengan makanan baru. Mukus membantu mencerna makanan;
  • Pengenalan makanan pelengkap sering menyebabkan kemunculan sejumlah kecil lendir. Lendir berlimpah muncul dengan pemberian makanan awal atau tidak betul. Atas nasihat pakar pediatrik, pemberian makanan pertama pada bayi harus diberikan tidak lebih awal 5-6 bulan selepas kelahiran;
  • Hidung berair dengan selesema atau penyakit katarrhal lain. Kanak-kanak itu menelan zarah dari rongga hidung, yang memasuki usus. Lendir di dalam najis akan telus;
  • Selang waktu yang lama antara pemberian makanan dan sebahagian besar merangsang penapaian di badan bayi dan membentuk lendir. Beri makan bayi anda sekurang-kurangnya sekali setiap dua jam dan empat kali pada waktu malam. Doktor mengesyorkan memberi makan bayi yang baru lahir mengikut permintaan dan jangan memaksanya makan jika dia tidak mahu. Anak itu sendiri melepaskan dadanya ketika dia makan. Sekiranya bayi memerlukan payudara lebih kerap, beri makan lebih kerap. Di samping itu, penggunaan yang kerap dapat merangsang penyusuan dengan sempurna;
  • Dengan pemberian makanan buatan atau campuran, penyebab lendir adalah campuran susu yang tidak sesuai. Doktor menasihatkan menyusukan bayi yang baru lahir, tetapi kadang-kadang ibu tidak mempunyai peluang ini. Apa jenis campuran untuk dipilih untuk bayi, baca artikel "Peraturan makan campuran";
  • Pemakanan ibu yang menyusu dengan tidak betul. Banyak produk merengsakan usus bayi yang baru lahir, menyebabkan perubahan dan gangguan najis. Selain itu, kekurangan zat makanan membawa kepada alahan dan akibat negatif yang lain. Untuk mengelakkan masalah, baca artikel "Cara Makan Ibu Menyusu";
  • Ubat yang diambil oleh ibu menyusu. Komponen ubat menembusi susu ibu dan ke dalam badan bayi. Komposisi kebanyakan ubat memberi kesan negatif terhadap keadaan bayi dan proses penyusuan. Oleh itu, semasa menyusu, anda perlu sangat berhati-hati dalam mengambil ubat, teliti arahannya dan pastikan anda berjumpa doktor sebelum menggunakannya !;
  • Masalah semasa melekap di dada dan cengkaman puting yang tidak betul menyebabkan bayi hanya mendapat susu depan. Tukar payudara lebih sedikit semasa menyusu. Pilihan terbaik adalah peralihan ketika bayi menghisap satu payudara sepenuhnya. Oleh itu, dia akan mendapat bahagian susu belakang yang diperlukan, kekurangannya sering menyebabkan najis hijau dengan lendir;
  • Dermatitis atopik adalah keradangan pada kulit yang menyebabkan alergi. Kadang-kadang kerengsaan, kemerahan dan pengelupasan menyertai rembesan lendir di dalam najis;
  • Penyumbatan usus, yang berlaku kerana memerah usus dan menyebabkan sakit perut yang teruk, muntah dan regurgitasi yang teruk pada bayi, najis berair sering dengan kekotoran darah. Dalam kes ini, bayi memerlukan rawatan segera di hospital dan bantuan pakar;
  • Jangkitan usus akut adalah hasil jangkitan dengan kulat, bakteria dan mikrob. Bayi yang baru lahir sukar untuk bertoleransi dengan penyakit seperti itu. Mereka disertai dengan cirit-birit dan lendir yang banyak. Di samping itu, jangkitan usus dicirikan oleh demam dan muntah, kelemahan dan penolakan makanan, dan dehidrasi. Dalam kes ini, bantuan perubatan juga diperlukan;
  • Kekurangan gluten (penyakit seliak). Gluten sering menyebabkan alahan pada kanak-kanak kecil, terutamanya selepas memberi makan pelengkap. Kemudian diet khas diperkenalkan dan produk yang mengandungi gluten dikeluarkan dari diet. Ini adalah pasta dan roti, semolina dan bubur barli;
  • Dysbacteriosis atau gangguan usus adalah penyakit biasa di kalangan bayi. Dalam bentuk ringan, bayi diseksa oleh kembung, sembelit atau cirit-birit, kolik. Sebilangan kecil lendir diperhatikan di dalam najis. Apa yang perlu dilakukan dan bagaimana untuk membantu bayi dengan dysbiosis, baca di sini.

Kekhususan mukus

Sejumlah kecil lendir selalu terdapat di dalam najis kanak-kanak dan orang dewasa. Dengan penyakit atau jangkitan, jumlah lendir meningkat dengan ketara. Kehadiran penyakit ini juga ditunjukkan oleh warna membran mukus.

Warna lendirKemungkinan penyakit
TelusEnterovirus, radang usus dan dinding nasofaring, hidung berair dan selesema biasa
Hijau atau kuningKeradangan dan selsema bakteria
Merah jambuUlser pada mukosa usus, najis dengan kekotoran darah
PutihJangkitan usus, dengan najis keras - anomali pada perkembangan usus

Sekiranya anda menemui sejumlah besar lendir dalam tinja bayi dengan warna tertentu, berjumpa doktor. Ujian akan membantu mengenal pasti dan mengenal pasti penyakit. Hanya pakar yang boleh menetapkan rawatan! Ubat-ubatan sendiri hanya akan memperburuk masalah..

Kepada doktor!

Kadang kala bayi memerlukan rawatan perubatan. Gejala berikut menunjukkan penyimpangan serius dalam perkembangan bayi:

  • Cirit-birit dengan muntah dan lendir;
  • Demam;
  • Kekotoran darah di dalam najis menunjukkan pelanggaran serius. Ia boleh menjadi dermatitis, alergi terhadap protein, keradangan dan keretakan pada usus;
  • Buang air besar berlaku lebih daripada 12 kali sehari;
  • Bayi tidak menambah atau menurunkan berat badan. Cara mengira berat badan kanak-kanak sehingga setahun boleh didapati di sini;
  • Halitosis najis berlimpah;
  • Buang air kecil berlaku lebih daripada 6 kali semasa mengetuk dan disertai dengan bau yang tidak menyenangkan;
  • Najis putih;
  • Kotoran berbau hijau dengan bau masam yang menyengat. Ngomong-ngomong, najis hijau biasa dengan kesihatan bayi yang normal bukanlah penyimpangan;
  • Najis berwarna coklat, kuning atau hijau dengan lendir berlebihan menunjukkan penyakit katarrhal pada bayi;
  • Najis berbuih muncul kerana peningkatan pembentukan gas dan kolik yang teruk. Buih yang melimpah boleh menjadi tanda patologi dan penyakit di dalam badan. Semakin kuat buihnya, semakin serius masalahnya..

Menu ibu yang menyusu dengan betul akan membantu membina najis bayi. Fungsi normal pencernaan difasilitasi oleh buah-buahan kering dan produk susu yang ditapai, minuman hangat yang banyak. Norma bagi ibu yang menyusu adalah 2-3 liter cecair setiap hari! Di samping itu, anda boleh mengurut perut bayi sebelum memberi makan dengan pukulan ringan dan pergerakan bulat. Ini akan mengurangkan kolik dan meningkatkan pencernaan..

Lendir dalam tinja bayi yang baru lahir dan bayi dengan buatan dan menyusu

Najis bayi adalah salah satu petunjuk keadaan tubuhnya. Ciri normalnya ditentukan oleh jenis penyusuan dan usia bayi. Ramai ibu bapa muda terkejut dan bahkan takut dengan warna, bau dan tekstur pergerakan usus mereka, serta kehadiran pelbagai kekotoran di dalamnya - misalnya, lendir. Pertimbangkan sebab mengapa ia boleh muncul di kotoran bayi semasa makan secara semula jadi.

Semasa menukar lampin atau membuang isi periuk, masuk akal bagi ibu untuk memperhatikan najis bayi - jika terdapat kekotoran yang aneh di dalamnya, ini mungkin merupakan petunjuk penyakit tertentu

Tahap saluran pencernaan

Sejurus selepas kelahiran, mekonium, najis asli, dilepaskan dari usus bayi. Ia terdiri daripada rembesan kelenjar pencernaan, cairan ketuban dan sel epitelium gastrousus. Mekonium tidak berbau dan kelihatan seperti jisim hijau gelap dengan konsistensi seragam.

Pada hari ketiga atau keempat, najis menjadi lebih ringan dan menjadi cair. Bilangan pergerakan usus meningkat. Dalam tempoh ini, dysbiosis sementara dapat diperhatikan. Ia dianggap sebagai fenomena fisiologi. Sebabnya adalah pembentukan semula jadi mikroflora usus anak, selaput lendir yang steril sebelum kelahiran. Kerana dysbiosis sementara pada najis bayi yang baru lahir, lendir bersilang muncul.

Selepas dua hingga tiga hari lagi, najis bayi yang diberi susu ibu memperoleh warna kuning dan bau susu masam. Konsistensinya menjadi serupa dengan struktur krim masam. Oleh kerana saluran gastrointestinal menyesuaikan diri dengan keadaan baru, susu tidak diserap sepenuhnya, akibatnya, serpihan protein keriting putih muncul di dalam najis (kami mengesyorkan membaca: najis dengan benjolan putih pada bayi yang baru lahir). Fenomena ini dapat diperhatikan dalam 2-3 bulan pertama kehidupan atau lebih lama..

Kotoran kanak-kanak yang diberi makanan buatan dicirikan oleh sifat lain. Sejurus selepas membersihkan usus dari mekonium, pembuangan menjadi kuning pucat dan padat secara konsisten. Mereka mempunyai bau yang ketara. Kekerapan pergerakan usus - 1-2 kali sehari.

Setelah memasukkan makanan padat ke dalam makanan bayi, najisnya memperoleh sifat "dewasa": menjadi tebal, coklat, dengan bau yang tidak menyenangkan. Zarah produk yang tidak dicerna mungkin ada..

Setelah memasukkan makanan dewasa ke dalam diet anak, najisnya akan berubah - ia akan menjadi lebih keras dan lebih gelap. Perubahan seperti itu adalah perkara biasa, jadi tidak perlu risau

Gejala kegelisahan

Pediatrik terkenal E.O. Komarovsky menunjukkan bahawa kemasukan lendir yang tidak signifikan dalam tinja bayi adalah perkara biasa, terutama sebelum usia satu bulan (lihat juga: tinja cair hijau pada bayi berusia sebulan). Dalam tempoh ini, bayi yang baru lahir mempunyai kekurangan enzim yang bertanggungjawab untuk pemecahan gula susu - laktase. Atas sebab ini, lendir terdapat dalam tinja. Di samping itu, ia dihasilkan oleh sel-sel membran usus untuk melindunginya dari kerosakan mekanikal dan kimia. Setiap pergerakan usus menghasilkan sejumlah kecil bahan seperti jeli. Semakin tua bayi, semakin kurang kotoran pada kotorannya.

Dalam beberapa kes, lendir dalam tinja adalah tanda proses patologi atau kekurangan zat makanan pada anak. Situasi seperti itu ditambah dengan gejala kesusahan lain, yang utama:

  • sejumlah besar lendir dengan setiap pergerakan usus;
  • kenaikan suhu badan;
  • najis hijau yang sangat nipis dengan bau dan bau darah yang menyakitkan;
  • kehilangan atau kenaikan berat badan yang tidak mencukupi;
  • keperitan, tangisan tanpa sebab.

Punca

Mengapa keadaan ini berlaku? Sebab yang mungkin:

  • dysbiosis (dysbiosis);
  • kekurangan laktase (kekurangan laktase);
  • penyakit berjangkit;
  • kekurangan zat makanan.

Dysbiosis

Dysbiosis adalah pelanggaran keseimbangan mikroorganisma bermanfaat dan oportunistik yang menghuni dinding usus, menuju yang terakhir. Penyebabnya pada masa bayi:

  • kesilapan dalam pemakanan wanita yang menyusu;
  • terapi antibiotik;
  • penyakit keradangan saluran gastrousus dan sebagainya.

Manifestasi dysbiosis pada kanak-kanak:

  • kolik
  • kembung perut;
  • ruam;
  • perubahan ciri najis - menjadi cair, hijau kotor, fetid, dengan banyak lendir (kami mengesyorkan membaca: najis normal pada bayi baru lahir dengan makanan campuran).

Kekurangan laktase

Pada minggu-minggu pertama kehidupan, kekurangan laktase diperhatikan pada semua kanak-kanak, tetapi pada beberapa bayi ia bertahan lebih lama. Dalam kes ini, gula susu (laktosa) tidak terurai, tetapi terkumpul di dalam usus, memprovokasi proses penapaian dan mewujudkan keadaan yang baik untuk pertumbuhan bakteria.

  • peningkatan pembentukan gas;
  • najis hijau berbuih dengan kekotoran lendir.

Gejala ini memerlukan temu janji analisis koprologi - kajian mengenai sampel tinja untuk kandungan karbohidrat. Sekiranya diagnosis disahkan, maka susu segar tidak termasuk dalam diet ibu dan produk tenusu terhad. Sekiranya diet tidak berkesan, anak harus diberi ubat yang mengandungi laktase.

Kebiasaannya, ibu yang menyusu tidak boleh menolak susu sekiranya sudah terbiasa memakannya. Walaupun demikian, apabila bayi mengalami kekurangan laktase, semua produk tenusu membahayakan dirinya

Patologi berjangkit

Jangkitan usus yang disebabkan oleh pengambilan pelbagai agen patologi (rotavirus, salmonella, disentery bacillus) ke dalam badan anak, disertai oleh:

  • demam;
  • najis cair berwarna hijau gelap dengan bau fetid (kami mengesyorkan membaca: bagaimana najis cair dengan lendir dirawat pada kanak-kanak?);
  • sakit perut
  • kemerosotan keadaan umum;
  • muntah (dalam beberapa kes).

Patologi memerlukan rawatan perubatan segera. Anak memerlukan detoksifikasi dan pemulihan keseimbangan elektrolit air. Sekiranya jangkitan itu bersifat bakteria, maka antibiotik diresepkan.

Salah satu cara yang mungkin bagi mikroba memasuki tubuh bayi adalah susu ibu, yang mengandungi flora patogen kerana keradangan kelenjar (mastitis). Ia mesti diperiksa untuk kemandulan dan terapi.

Makanan yang tidak teratur

Kemunculan lendir pada najis bayi boleh menyebabkan ketidakseimbangan antara susu depan dan belakang atau diet ibu yang salah. Cecair yang dikeluarkan pada awal pemakaian bayi ke payudara mengandungi sejumlah besar gula susu dan air. Susu depan bertindak sebagai minuman. Di belakangnya terdapat cecair tinggi lemak.

Bahagian laktosa dan nutrien yang betul dapat dipastikan dengan memerhatikan jangka waktu makan - kira-kira 10-15 minit. Sekiranya anda membuang payudara bayi lebih awal, banyak gula susu akan masuk ke saluran pencernaannya, yang tidak dapat dicerna sepenuhnya..

Makanan yang sangat alergen atau berlemak yang dimakan oleh wanita boleh menyebabkan lendir pada tinja bayi: susu, kacang-kacangan, coklat, kaviar dan sebagainya. Pada bulan-bulan pertama kehidupan bayi, disarankan untuk mematuhi diet rendah alergi yang disyorkan oleh pakar pediatrik.

Sekiranya bayi mendapat nutrisi buatan, dan dia mempunyai najis hijau dengan bintik-bintik seperti jeli, maka, setelah berunding dengan doktor, ada baiknya memasukkan campuran pro dan prebiotik ke dalam dietnya. Mereka menyumbang kepada peningkatan saluran pencernaan.

Dalam kebanyakan kes, lendir pada tinja kanak-kanak adalah fenomena fisiologi. Sekiranya bayi tenang, selera makan yang baik dan bertambah berat badan mengikut norma, maka tidak ada alasan untuk panik. Perlu berunding dengan doktor dan melakukan pemeriksaan sekiranya terdapat terlalu banyak kekotoran pada najis dan gejala gangguan lain diperhatikan..

Mukus pada tinja bayi: betapa berbahayanya?

Kemunculan lendir pada tinja bayi bagi banyak ibu bapa muda menjadi peluang untuk pergi ke hospital dan menjalani ujian. Perubahan najis yang berlaku antara usia 0 dan 6-8 bulan tentunya penting dan memerlukan perhatian yang mendalam, tetapi dalam beberapa kes, kegelisahan ibu bapa sama sekali tidak berasas.

Penting untuk difahami bahawa pada separuh pertama tahun ini usus remah terus berkembang, dan selaput lendirnya dihuni oleh bakteria patogen berguna dan bersyarat yang membentuk mikroflora usus..

Atas sebab ini, najis pada bayi tidak stabil, sering mengubah tekstur dan warnanya. Sekiranya najis mengandungi lendir, jangan panik terlebih dahulu. Bertenang dengan ibu bapa akan membantu dengan pengetahuan maklumat, jadi anda perlu mengetahui sebab dan gejala fenomena ini.

Apa yang dianggap sebagai norma?

Mukus pada tinja bayi tidak tergolong dalam tanda patologi, oleh itu penampilannya mesti dinilai bersamaan dengan gejala lain. Sekiranya kanak-kanak itu aktif, dia mempunyai selera makan yang sangat baik, tidur memenuhi standard usia, tidak ada yang mengancam kesihatan remah.

Mukus dalam jumlah tertentu terdapat di usus semua kanak-kanak, termasuk bayi baru lahir. Ia melakukan fungsi pelindung, mencegah kesan agresif asid dan unsur alkali yang memasuki tubuh anak. Biasanya, lendir harus dicampurkan dengan bahan najis sebelum dikosongkan. Ini bermaksud bahawa luaran dalam tinja tidak boleh ditentukan walaupun terdapat sedikit kandungan lendir.

Kotoran yang mengandungi lendir memperoleh warna terang, dan konsistensinya menjadi seperti agar-agar atau berair..

Najis lendir pada bayi baru lahir

Selepas bayi dilahirkan, pundi kencing dan usus dikosongkan. Dalam 1-3 hari pertama, tinja bayi berwarna hijau pekat dan melekit dengan warna kecoklatan.

Kotoran ini dipanggil mekonium. Ia terdiri daripada sel epitelium, lendir, cairan ketuban yang mengelilingi bayi sepanjang 9 bulan kehidupan janin, hempedu dan rambut.

Jumlah lendir dalam mekonium adalah sekitar 70-80% daripada jumlah jisim tinja. Ini dianggap sebagai petunjuk biasa. Sudah 3-4 tempoh peralihan akan berlalu, dan najis bayi akan menjadi lebih tebal (secara konsisten menyerupai gruel kuning atau coklat kekuningan).

Cara menentukan kehadiran lendir?

Untuk memahami sama ada tinja bayi mengandungi lendir atau tidak, dan juga menentukan jumlahnya, perlu dilakukan analisis tinja, yang disebut coprogram. Dengan menggunakan coprogram, anda dapat mengesan bukan sahaja lendir, tetapi juga asid lemak, sabun, kanji, serat otot, sel darah putih, dan lain-lain. Berdasarkan hasil yang diperoleh, adalah mungkin untuk menilai keberadaan proses patologi, dan juga tahapnya.

lendir pelbagai warna: merah jambu, telus, putih, kuning, hijau

Nilai untuk diagnosis penyakit ini bukan sahaja jumlah lendir, tetapi juga warnanya.

  • Jernih lendir. Ini adalah tanda fenomena catarrhal (proses keradangan pada membran mukus, misalnya, tonsilitis, otitis media, dll.).
  • Lendir hijau atau kuning. Warna ini bermaksud pertumbuhan flora bakteria (patogen), penyambungan jangkitan dan pengembangan fokus bernanah.
  • Lendir putih. Boleh menjadi tanda vaginitis pada kanak-kanak perempuan.
  • Lendir merah jambu. Biasanya muncul dengan buasir pada tahap keradangan dan fisur dubur, serta pelbagai kecederaan pada dubur.
  • Mukus dengan garis darah. Fenomena berbahaya, bercakap mengenai pendarahan dalaman, air mata atau bisul pada mukosa usus. Dalam kes yang teruk, ia boleh menjadi gejala penyakit ganas pada dubur dan usus..

Mengapa lendir muncul dalam tinja: sebab

Dysbacteriosis

Dysbacteriosis di kebanyakan negara tidak dianggap sebagai penyakit. Ini adalah keadaan di mana keseimbangan flora bermanfaat dan patogen terganggu..

Terdapat banyak penyebab dysbiosis: dari pelanggaran kebersihan diri yang teruk hingga pengambilan ubat kuat (antibiotik).

Sebagai tambahan kepada lendir, dysbiosis dicirikan oleh gejala berikut:

  • kembung dan kelembutan perut;
  • sembelit
  • najis longgar;
  • kerap meludah.

Untuk rawatan dysbiosis, prebiotik dan probiotik digunakan, serta ubat untuk memperbaiki usus dan memulihkan mikroflora normal.

Ubat

Pada beberapa bayi, penggunaan ubat (disebut "defoamers") dapat menyebabkan sejumlah kecil lendir muncul di dalam tinja..

Selalunya, reaksi serupa diberikan oleh "Bobotik", "Espumisan", air dill ("Bebicalm") dan ubat lain yang digunakan untuk merawat dan mencegah kolik usus pada kanak-kanak pada bulan-bulan pertama kehidupan.

Hidung berair

Kanak-kanak kecil tidak tahu bagaimana meniup hidungnya, jadi lendir yang terbentuk di rongga hidung mengalir ke dalam orofaring dalam jumlah kecil, dari mana ia memasuki perut melalui saluran pencernaan dan akhirnya memasuki usus.

Adalah penting bahawa lendir telus, kerana tanda-tanda selesema, bersamaan dengan lendir kuning atau hijau, adalah tanda jangkitan bakteria dalam, disertai dengan pembentukan nanah.

Sedikit Mengenai Pemakanan

Perut bayi, terbiasa dengan susu ibu atau susu formula bayi, mungkin tidak segera mengambil makanan baru. Perkara ini berlaku terutamanya untuk sayur-sayuran dan buah-buahan. Zucchini, labu, kembang kol, prun - produk ini boleh menyebabkan gangguan dyspeptik dan gangguan pencernaan ringan.

Pada masa yang sama, perubahan najis diperhatikan tidak hanya dengan adanya lendir, tetapi juga oleh warna (tinja dapat menjadi lebih ringan atau lebih gelap, bergantung pada jenis pemberian makanan), serta konsistensi.

Alahan

Gejala dermatitis atopik (pruritus, mengelupas, kerak kulit, bintik-bintik menangis) muncul pada bayi sebagai tindak balas terhadap kontak dengan alergen.

Apa sahaja boleh menyebabkan alergi: kosmetik, komposisi lapisan penyerap lampin, makanan yang dimakan oleh ibu (sekiranya bayi disusui).

Fenomena atopik juga boleh mempengaruhi membran mukus yang melapisi permukaan usus. Sebagai tindak balas kepada faktor yang menjengkelkan, peningkatan jumlah lendir dilepaskan di usus, yang memasuki tinja..

Apa yang perlu dilakukan dengan penyumbatan usus pada bayi

Patologi yang sangat berbahaya di mana bahagian usus besar diperah oleh bahagian usus lain, mengakibatkan penyumbatan sebahagian usus.

Makanan yang secara semula jadi tidak dapat meninggalkan usus berhenti dan membusuk bermula. Sekiranya kanak-kanak tidak diberi rawatan perubatan tepat pada waktunya, perkembangan sepsis dan pecahnya usus dapat dilakukan dengan cepat..

Pada tanda pertama penyumbatan usus, perlu menghubungi pasukan kecemasan atau ambulans. Patologi dapat ditentukan dengan tanda-tanda berikut:

  • sakit di perut semasa atau sejurus selepas makan;
  • memuntahkan muntah;
  • cirit-birit darah dan lendir.

Kotoran untuk jangkitan usus

Jangkitan usus yang berasal dari bakteria atau virus (salmonellosis, disentri, dll.) Dicirikan oleh proses keradangan pada membran mukus usus, oleh itu, kemunculan lendir pada tinja adalah salah satu tanda kumpulan penyakit ini.

Kadang kala lendir boleh muncul dalam bentuk ketulan yang padat - keadaan ini mungkin menunjukkan perkembangan dehidrasi pada bayi.

Dr. Komarovsky menjawab soalan mengenai jangkitan usus dan menjelaskan mengapa mereka sukar dielakkan..

Kekurangan laktase pada kanak-kanak

Keadaan yang dicirikan oleh kekurangan enzim (laktase) yang mencerna gula susu (laktosa). Dengan patologi ini, kanak-kanak itu diseksa oleh sakit perut, pengumpulan gas dan fenomena dispeptik lain. Najis bayi menjadi cair, mengandungi zarah susu yang tidak dicerna dan sedikit lendir.

Sekiranya disyaki kekurangan laktase, tinja anak diuji karbohidrat. Sekiranya diagnosis disahkan, pembetulan diet ibu akan diperlukan sekiranya dia menyusu.

Penyakit seliak

Nama lain untuk patologi adalah kekurangan gluten. Ia berlaku akibat kerosakan pada vili usus (usus kecil) oleh produk yang mengandungi gluten. Produk sedemikian merangkumi semua jenis bijirin (rai, gandum, gandum, dll.).

Dengan penyakit ini, najis kanak-kanak biasanya mempunyai konsistensi normal, tetapi jumlah lendir dalam kes ini melebihi nilai yang dibenarkan sebanyak 2-2,5 kali. Ia tidak mempunyai warna, seperti protein ayam.

Bila berjumpa doktor?

Adalah perlu untuk menunjukkan anak kepada pakar pediatrik jika penampilan lendir disertai dengan gejala lain dari pelbagai penyakit, termasuk:

  • cirit-birit dengan bau fetid;
  • air kencing gelap;
  • kencing yang jarang berlaku;
  • meludah banyak dan kerap;
  • bau dari mulut;
  • haba;
  • pengurangan berat;
  • hilang selera makan;
  • fontanel tenggelam;
  • kulit berkedut dan kendur.

Apabila bantuan kecemasan diperlukan?

Panggil ambulans pada kecurigaan pertama penyumbatan usus, serta tanda-tanda jangkitan usus. Sekiranya suhu kanak-kanak tiba-tiba meningkat, dia muntah, najisnya kerap dan berbuih atau berair dengan campuran lendir, diperlukan pemeriksaan pakar jangkitan.

Rawatan

Lendir itu sendiri di dalam tinja tidak memerlukan rawatan, kerana ini hanyalah gejala yang menunjukkan kerosakan serius dalam badan atau penyusunan makanan dan penjagaan bayi yang tidak betul.

Untuk menetapkan terapi yang diperlukan, bayi harus diperiksa, dan berdasarkan hasil yang diperoleh, kesimpulan harus dibuat mengenai diagnosis dan komplikasi yang berkaitan..

Bergantung pada diagnosis, doktor mungkin menetapkan rawatan berikut untuk bayi.

Untuk menghilangkan edema membran mukus, seorang kanak-kanak mungkin diberi ubat titisan vasoconstrictor (contohnya, Nazivin). Di samping itu, pembilasan rongga hidung dengan larutan masin atau persediaan farmasi siap pakai ("Aqualor", "Aquamaris") ditetapkan. Sekiranya hidung berair berlaku akibat penyakit virus, rawatan dengan agen antivirus diperlukan (Viferon).

Sekiranya intoleransi laktosa, bayi diberi ubat yang mengandungi laktase ("Baby Lactase"). Produk susu dan susu masam tidak termasuk dalam diet ibu.

Sekiranya bayi disusui, pakar pediatrik akan menasihatkan campuran susu tanpa laktosa yang disesuaikan dengan ciri dan keperluan anak tertentu.

Semua kanak-kanak di bawah satu tahun untuk sebarang jangkitan usus ditunjukkan dimasukkan ke hospital di hospital penyakit berjangkit..

Rejimen rawatan disusun secara individu dan boleh merangkumi:

  • penitis dengan larutan glukosa (untuk mengelakkan dehidrasi);
  • persediaan untuk memulihkan keseimbangan air (Regidron);
  • ubat anti-cirit-birit (Enterol);
  • ubat penahan sakit dan ubat antipiretik (Nurofen);
  • antibiotik.

Selepas rawatan, perlu minum prebiotik (untuk pencegahan dysbiosis).

Terdapat banyak sebab untuk penampilan lendir di dalam najis bayi. Sukar bagi ibu bapa untuk menentukan apa yang sebenarnya menyebabkan fenomena ini, oleh itu, hanya seseorang yang mempunyai kemahiran dan pengetahuan yang diperlukan yang harus memeriksa anak dan membuat kesimpulan mengenai keadaan kesihatannya. Pengubatan sendiri, terutamanya jika terdapat tanda-tanda penyakit, boleh mengakibatkan akibat yang tragis..

Lendir dalam tinja bayi yang disusui

Pediatrik, ketika memeriksa bayi pada tahun pertama kehidupan mereka, berminat dengan konsistensi najis. Lebih banyak anda memberi makan bayi, semakin banyak sistem pencernaannya akan bertindak balas. Keteraturan, warna, bau mencirikan keadaan kesihatan bayi yang baru lahir. Kotoran bayi dengan zat lendir dianggap normal dalam keadaan tertentu, tetapi kadang-kadang lendir dapat muncul di dalam tinja dengan alasan yang serius dan berbahaya..

Apakah norma najis bagi bayi

Perubahan pada najis kanak-kanak berlaku dari saat kelahiran. Najis boleh menjadi apa-apa. Pertama, najis asli - mekonium, serupa dengan krim masam tebal, seperti tar. Kemudian jisim menjadi pemprosesan susu ibu.

Dengan pengenalan makanan pelengkap atau makanan dewasa, sifat tinja berubah. Apabila garis-garis berdarah, lendir, makanan yang tidak dicerna dapat dilihat dalam tinja, ini dianggap sebagai norma atau penyimpangan..

Lendir pada kotoran bayi menyusui adalah normal jika bayi aktif, makan dengan baik dan tidak mengadu sakit.

Ibu bapa harus memerhatikan keadaan umum bayi, aktiviti, selera makan, waktu rehat dan tidur. Sebab untuk mengubah struktur tinja adalah penyesuaian saluran pencernaan bayi ke produk baru.

Norma untuk bayi:

  • Warna (kuning atau hijau).
  • Struktur (seperti bubur, heterogen, cair).
  • Campuran (gumpalan melengkung putih menunjukkan susu berlebihan).
  • Mukus (dalam jumlah kecil terdapat fenomena najis mukus).

Najis hijau dengan lendir pada bayi menunjukkan permulaan dysbiosis, apabila mikroflora terganggu. Cirit-birit, najis longgar dengan lendir menunjukkan pelanggaran rejimen pencernaan.

Satu minggu selepas kelahiran, najis menormalkan, dan pengosongan berlaku selepas setiap makan. Pemakanan, perkembangan bayi tahun pertama bergantung pada penyusuan susu ibu. Anak mesti menyerap bukan sahaja susu depan, tetapi juga susu belakang untuk fungsi normal semua sistem badan.

Penyebab najis dengan lendir

Pemakanan ibu secara langsung mempengaruhi perubahan kotoran bayi. Pada bayi yang disusui, lendir pada tinja dianggap normal jika tidak menyebabkan ketidakselesaan atau kesihatan yang buruk. Biasanya, najis mirip dengan krim masam berketumpatan dengan bau masam, tetapi jika terdapat lendir, ini menunjukkan ketidakupayaan perut untuk mencerna susu ibu sepenuhnya.

Penyebab mukosa tinja:

  • Proses keradangan di perut kerana diet yang tidak betul, makanan yang tidak biasa.
  • Keracunan dadah.
  • Penyakit atau jangkitan bakteria.
  • Kekurangan laktosa.
  • Halangan usus.
  • Pemberian makanan awal kepada bayi.
  • Kekurangan gluten.
  • Jeda makan yang lama dan penyusuan berlebihan.

Sekiranya anda mengesyaki pencerobohan helminthik, anda perlu melakukan analisis tinja. Kemunculan sejumlah kecil lendir difasilitasi dengan menelan rembesan hidung semasa jangkitan virus pernafasan akut..

Najis bayi yang diberi makan secara tiruan mempunyai konsistensi dan warna yang tetap, oleh itu, sebarang perubahan memerlukan rawatan perubatan.

Dysbacteriosis ditunjukkan oleh najis longgar dengan campuran lendir, biomaterial diberikan untuk mengesahkan diagnosis. Dengan intensiti pembentukan lendir atau perubahan najis, diperlukan perundingan pakar.

Bila perlu risau

Ibu muda berminat sama ada bayi boleh menggantikan campuran atau meneruskan penyusuan susu ibu dengan perubahan warna najis seterusnya.

Apabila lendir putih muncul di kotoran bayi, anda perlu membunyikan penggera, kerana gejala tersebut dianggap sebagai tanda patologi (atony, polip, tumor). Sangat mustahak untuk memanggil ambulans apabila bayi menjadi lebih teruk, dia gelisah, cemas, kerap berlaku regurgitasi, konsistensi, pewarnaan najis telah berubah.

Dalam menu ibu menyusu, makanan tidak boleh memperkenalkan hidangan baru pada tahun pertama. Minuman susu masam harus dimasukkan ke dalam diet produk baru jika disbacteriosis dibuat..

Warna najis berbahaya:

  • Merah jambu. Bukti pendarahan.
  • Hitam atau berparut. Mencirikan pendarahan gastrik.
  • Telus. Jangkitan, keradangan, selsema, hepatitis.
  • Lendir putih. Kemungkinan pengesanan jangkitan parasit atau rotovirus.
  • Bahan hijau berlumpur. Mencirikan jangkitan bakteria.

Keadaan remah harus dipantau oleh doktor jika suhu meningkat, darah dijumpai dalam tinja, kerap membuang air kecil atau mengosongkan, penurunan berat badan diperhatikan, sementara najis cairan dan berubah warna. Sekiranya terdapat kekotoran, seperti lendir, biomaterial diserahkan. Gejala penyakit atau pendarahan perut bahagian atas dicirikan oleh najis hitam. Itu hanya boleh berubah ketika mengambil ubat (karbon aktif yang mengandung zat besi).

Cara menghilangkan kemasukan lendir

Sebelum menetapkan rawatan yang mencukupi, penyebab lendir dinyatakan di makmal. Sekiranya tidak ada peluang untuk berjumpa doktor, saudara-mara boleh menawarkan bayi itu untuk minum Smecta. Untuk anak bulan pertama kehidupan, satu sachet dicairkan dengan air dan diminum dalam bahagian kecil sepanjang hari. Kursus ini adalah seminggu, tetapi penting untuk berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan yang diperlukan oleh pakar pediatrik atau pelantikan kaedah lain.

Bayi yang sihat harus diuji sekurang-kurangnya sekali setiap enam bulan untuk mengawalnya. Menggunakan lendir warna khas, doktor yang berpengalaman mencadangkan diagnosis. Sekiranya masih ada rasa sakit, kolik atau muntah dengan kotoran yang diubah, diperlukan rawatan di hospital.

Dengan mikroflora yang diubah, membran usus bifido dan lactobacilli dipulihkan - persediaan khas atau produk tenusu. Selepas berakhirnya terapi antibiotik, bakteria bermanfaat diresepkan.

Kotoran dengan lendir pada bayi yang disusui - apa yang harus dilakukan?

Semasa pemeriksaan, pakar pediatrik selalu bertanya mengenai najis bayi. Dialah yang pertama kali menandakan perkembangan keadaan patologi pada saluran pencernaan anak. Kehadiran lendir pada tinja bayi semasa menyusu mungkin merupakan norma atau menandakan perkembangan penyakit berbahaya.

Najis normal pada bayi

Untuk memahami lendir dalam tinja adalah norma atau penyimpangan, anda perlu mengetahui apa yang seharusnya. Untuk 3-6 hari pertama, bayi yang baru lahir mempunyai mekonium pada bayi baru lahir - segala yang ditelannya di dalam rahim bersama dengan cairan ketuban. Warna najis berwarna hitam atau hijau tua, baunya tidak ada, konsistensinya likat, seperti plastisin, melekit. Kolostrum semasa penyusuan mempunyai kesan pencahar, jadi penting untuk menerapkan bayi ke payudara segera setelah kelahiran, sehingga usus membersihkan lebih cepat.

Selanjutnya, pada bayi, saluran gastrointestinal menyesuaikan diri dengan diet baru, mikroorganisma bermanfaat menjajah usus. Norma untuk menyusu adalah najis dari 1 kali dalam 2 hari hingga 12 pergerakan usus setiap hari. Warna - sebarang warna kuning, coklat muda, oren, kehijauan (khas untuk penyusuan susu ibu). Bergantung pada menu ibu yang menyusu, mungkin terdapat bintik-bintik warna lain, sejumlah kecil lendir. Konsistensi tinja dengan makanan semula jadi harus lembek. Gumpalan kecil, bau masam.

Pada nota! Lendir dalam tinja serbuk makan semula jadi dalam jumlah kecil adalah varian norma. Oleh itu usus dilindungi dari bahan agresif, tetapi juga kekurangan enzim laktase.

Semasa bayi membesar, penampilan, kekerapan dan jumlah pergerakan usus berubah. Menjelang 6 bulan, tinja mungkin lembut, tetapi sudah terbentuk. Pengenalan campuran atau makanan pelengkap tercermin dalam kandungan lampin. Najis menjadi lebih tebal, bau yang tidak menyenangkan muncul, mungkin terdapat makanan yang tidak dicerna..

Sebab-sebab najis berlendir

Kemunculan lendir dalam tinja semasa makan semula jadi dianggap sebagai norma jika anak itu sihat, ceria, tidak menunjukkan keprihatinan. Juga penting untuk memastikan kelantangannya kecil..

Penyebab lendir yang paling biasa pada kotoran bayi:

  • pelanggaran rejimen makan;
  • penyakit nasofaring, disertai dengan pelepasan sejumlah besar lendir;
  • makanan pelengkap pramatang atau tidak betul;
  • memberi makan campuran yang tidak sesuai;
  • intoleransi gluten;
  • mengambil ubat;
  • penyumbatan usus, kerosakan usus;
  • kekurangan laktase;
  • dysbiosis;
  • penyakit berjangkit;
  • pelanggaran diet oleh ibu menyusu, pengenalan produk baru.

Selepas kelahiran bayi, usus mula dijajah dengan mikroorganisma bermanfaat melalui susu ibu. Bersama dengannya, dia menerima enzim untuk mencerna makanan, kerana kandungannya belum dihasilkan atau tidak terdapat dalam jumlah yang mencukupi. Segala gangguan mikroflora tercermin pada tinja, termasuk lendir.

Kekurangan laktase

Laktosa - gula susu, untuk pemecahan memerlukan kehadiran enzim laktase yang dihasilkan di usus kecil. Semasa menyusu, susu depan mengandungi banyak laktosa. Dengan pengambilan gula susu yang kerap dan pendek banyak, malah badan yang sihat tidak dapat mencernanya dengan cukup.

Kekurangan laktase pada bayi dengan penyusuan ditunjukkan oleh najis lendir, lebih banyak cecair secara konsisten, berbuih, membentuk tempat berair di sekitar tinja. Tanda terakhir dapat dilihat pada lampin tisu. Bau najis menjadi lebih berasid daripada biasa. Kembung, kolik adalah ciri. Dehidrasi boleh berlaku, kenaikan berat badan yang buruk mungkin berlaku..

Mengikuti diet oleh ibu yang menyusu, menyatakan susu depan, mengambil persiapan enzim akan membantu mengatasi gejala kekurangan laktase. Selalunya ini adalah fenomena sementara yang disebabkan oleh ketidakmatangan sistem pencernaan atau penyakit pada mukosa usus kecil. Alactasia kongenital (kekurangan aktiviti laktase) sangat jarang berlaku.

Penting! Dengan kekurangan enzim yang ada, perlu mematuhi cadangan doktor dengan tegas. Mengabaikan masalah boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat diperbaiki. Dalam kes yang teruk, penghentian penyusuan susu ibu, pemindahan ke campuran bebas laktosa diperlukan.

Dysbacteriosis

Di bawah pengaruh faktor yang tidak menguntungkan, mikroflora usus berubah, bilangan bakteria berbahaya meningkat disebabkan oleh penekanan bakteria bermanfaat, dan anak itu mengalami dysbiosis. Keadaan ini dicirikan oleh najis yang tidak stabil, cirit-birit atau sembelit, peningkatan pembentukan gas, selera makan berkurang, kolik, aliran darah, gumpalan makanan yang tidak dicerna. Keparahan gejala bergantung kepada keparahan ketidakseimbangan..

Dysbacteriosis adalah penyebab lendir pada najis bayi. Memulihkan mikroflora yang bermanfaat menormalkan keadaan, menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan. Asas rawatan adalah menjaga pemakanan yang tepat, berdasarkan permintaan. Jangan paksa makan atau makan berlebihan.

Patologi berjangkit

Jangkitan usus berbahaya bagi kehidupan dan kesihatan bayi melalui penyahhidratan. Sekiranya anda mengesyaki jangkitan bakteria, anda harus segera berjumpa doktor. Dalam beberapa kes, kemasukan ke hospital tidak perlu, hanya penting untuk mengikuti cadangan doktor dan menenangkan anak. Pada masa yang sama, bukan hanya air minum murni diperlukan, tetapi juga larutan garam khas (Regidron, Hydrovit, dll.) Untuk mengembalikan keseimbangan elektrolit.

Pada nota! Penyelesaian rehidrasi dapat disediakan dari cara improvisasi dengan melarutkan 2 sudu besar dalam 1 liter air rebus. l gula, 1 sudu kecil. garam dan 1 sudu kecil. Soda. Campurkan semua sehingga sebati, suam hingga suhu badan untuk penyerapan yang lebih baik.

Jangkitan usus dicirikan oleh peningkatan suhu, dalam tinja bayi yang baru lahir atau bayi terdapat sejumlah besar lendir, bau fetid. Kotoran menjadi cair, kerap, hingga cirit-birit. Keadaan umum bertambah buruk, sakit perut yang teruk berlaku, muntah (tidak selalu).

Kekurangan zat makanan

Ini adalah satu lagi penyebab lendir dalam najis. Pengaruhnya tidak hanya disebabkan oleh pemakanan, diet ibu, kekurangan makanan terlarang dalam diet, tetapi juga oleh rejimen makan, makan berlebihan atau pemakanan hanya dengan susu depan. Tempoh penyusuan harus sekurang-kurangnya 20 minit, sehingga anak itu tidak hanya menerima gula susu, tetapi juga lemak.

Perhatian! Sekiranya disyaki intoleransi gluten (protein sayuran), semua produk di dalamnya mesti dikecualikan dari menu dan makanan pelengkap anda..

Penyusuan susu ibu tidak boleh mengandungi makanan yang alergenik, berlemak dan terlalu manis. Pengenalan ramuan baru ke dalam diet harus mengikut peraturan. Untuk memberi makan dengan campuran bayi hanya boleh diresepkan oleh pakar pediatrik. Penting untuk diingat bahawa campuran itu mungkin tidak sesuai..

Pada nota! Makanan pelengkap yang awal atau tidak betul boleh menyebabkan lendir pada pergerakan usus bayi.

Kekhususan mukus

Bergantung pada sebab-sebab penampilan massa mukosa di dalam najis, warna bintik-bintik yang berbeza dapat diperhatikan. Perubahan secara konsisten, bau pergerakan usus. Lendir hijau pada tinja bayi menunjukkan adanya keradangan yang disebabkan oleh mikroflora bakteria. Tetapi jika anak berasa sihat, tidak ada gejala jangkitan usus yang lain, maka penyebab hijau mungkin adalah dysbiosis, pengeluaran bilirubin dari badan, mengambil persediaan vitamin yang mengandung zat besi.

Lendir putih dapat menunjukkan perkembangan jangkitan usus atau jangkitan parasit. Polip dan tumor di usus juga menampakkan diri sebagai rembesan mukus putih. Dalam kes ini, perlu dilakukan konsultasi dengan pakar pediatrik, jika mungkin perlu mengumpulkan tinja untuk dianalisis.

Lendir telus dihasilkan di dalam usus itu sendiri atau berlaku kerana hidung berair yang teruk dan penyakit lain dari nasofaring. Lendir mengalir di bahagian belakang kerongkong, memasuki perut, dari sana ia memasuki usus tidak berubah dan diekskresikan semasa buang air besar.

Perhatian! Lendir merah jambu, merah marun, merah menunjukkan adanya ulser pada mukosa usus. Memerlukan rawatan perubatan.

Noda putih

Kehadiran ketulan putih di dalam najis kanak-kanak semasa makan semula jadi sering menunjukkan makan berlebihan. Sebilangan besar susu ibu tidak mempunyai masa untuk dicerna, daun semasa buang air besar. Menetapkan diet menghilangkan masalah ini..

Mungkin ada sebab lain - dysbacteriosis, polip, proses keradangan di usus, alergi terhadap makanan pelengkap atau memberi makan ibu menyusu, kekurangan laktase, lesi parasit. Walau apa pun, anda perlu berjumpa doktor.

Cirit-birit mukus

Najis cairan dengan lendir pada bayi jika tidak ada perubahan warna dan bau dapat menjadi gejala dysbiosis. Ia perlu untuk menjaga penyusuan semasa mengikuti diet oleh ibu yang menyusu. Doktor mungkin menetapkan janji tambahan untuk Smecta dan probiotik. Penting untuk memastikan bahawa penyahhidratan tidak berkembang, yang membahayakan nyawa bayi. Penambahan produk baru untuk diet, pengenalan makanan pelengkap harus ditangguhkan sehingga buang air besar normal..

Gejala kegelisahan - apabila anda perlu berjumpa doktor?

Dengan HB, najis dengan lendir adalah normal jika diekskresikan dalam jumlah kecil dan tidak ada gejala penyakit lain. Perubahan warna, penampilan bau fetid, cirit-birit, sembelit - peluang untuk berjumpa doktor. Kemerosotan kesejahteraan umum, demam, kurang selera makan, penurunan berat badan menunjukkan perlunya rawatan perubatan segera, kemungkinan besar di hospital.

Kes Ambulans

Anda harus segera ke hospital sekiranya:

  • Bayi tidak boleh minum sendiri, tidak ada muslihat yang boleh diminum.
  • Strek darah dalam muntah atau tinja.
  • Selain cirit-birit atau muntah, terdapat demam tinggi, kulit pucat, menggigil, ruam, sakit kepala.
  • Tanda-tanda dehidrasi muncul - lidah kering, kulit dan selaput lendir, menangis tanpa air mata, kurang membuang air kecil selama 6 jam atau lebih lama, fontanel dan mata yang tenggelam.

Rawatan

Kotoran dengan lendir semasa menyusu tidak memerlukan campur tangan perubatan sekiranya tidak ada gejala kesihatan yang lain. Beberapa sebab (kekurangan zat makanan, kekurangan laktase, dysbiosis) dihilangkan dengan diet oleh ibu yang menyusu. Tetapi ada patologi yang perlu dirawat secepat mungkin:

  • Jangkitan usus akut - rotavirus, salmonellosis, disentri dan lain-lain. Rawatan di hospital diperlukan, dehidrasi menimbulkan ancaman nyawa kepada anak.
  • Penyumbatan usus mempunyai simptom - kerap muntah air pancut, buang air besar yang tertunda atau tidak ada, kekejangan perut. Perundingan segera dengan pakar bedah diperlukan, patologi dirawat dengan pembedahan.
  • Penyakit seliak - intoleransi gluten kerana kekurangan enzim untuk pencernaannya. Sekiranya anda mengesyaki penyakit ini, anda mesti menjalani pemeriksaan, membuang produk yang mengandungi protein sebentar. Semasa mengesahkan diagnosis, semua cadangan doktor harus dipatuhi..

Dysbacteriosis bukan penyakit bebas, tetapi keadaan ketidakseimbangan mikroflora usus yang disebabkan oleh pengambilan antibiotik atau sejenis penyakit. Untuk rawatan, perlu menghilangkan penyebabnya, ikuti diet.

SARS dan hidung berair memerlukan pencucian hidung secara berterusan dengan larutan garam, ada kemungkinan menggunakan ubat vasokonstriktor pada waktu malam, tetapi anda tidak boleh mengubati sendiri. Kumpulan ubat ini boleh membahayakan organisma yang sedang berkembang..

Pencegahan

Kemunculan lendir pada tinja bayi semasa menyusu tidak memerlukan langkah pencegahan khas. Pematuhan terhadap diet, kebersihan dan langkah kebersihan harus selalu dilakukan, tanpa menghiraukan adanya atau ketiadaan urat lendir pada tinja. Penerimaan ubat boleh dilakukan hanya setelah pelantikan doktor, penyesuaian dos diri atau penarikan diri, penambahan ubat tersebut dilarang.

Pengenalan makanan pelengkap semasa memberi makan semula jadi tidak lebih awal dari 6 bulan. Pengecualian mungkin hanya petunjuk perubatan. Perubahan pemakanan harus berlaku secara beransur-ansur, tanpa peningkatan jumlah yang mendadak, penambahan beberapa produk pada masa yang sama. Adalah perlu untuk menyimpan buku harian makanan.

Kekurangan laktase dan intoleransi gluten sangat sukar untuk didiagnosis dengan tepat. Tetapi penyakit ini dalam bentuk tulen jarang terjadi. Kes ini mungkin berlaku dalam sistem pencernaan bayi yang belum matang, pengeluaran enzim yang tidak mencukupi. Pencegahan terdiri daripada mematuhi diet hypoallergenic, pengenalan makanan pelengkap dengan bijirin bebas gluten, dan sekatan dalam diet ibu dari produk tenusu..

Sekiranya terdapat bayi dalam tinja pada lendir yang menyusu, perlu berjumpa pakar. Sebabnya mungkin proses pencernaan normal dan patologi serius. Penting untuk mengawasi najis anak dengan teliti, kerana dialah yang pertama kali menandakan perkembangan penyakit.

Penyebab lendir pada tinja pada bayi dan kaedah rawatan

Cuba memahami bagaimana perasaan bayi, ibu bapa muda, sebagai peraturan, selalu memeriksa lampin bayi dan mengkaji kandungannya. Sukar untuk menggambarkan kegelisahan ketika seorang ibu muda pertama kali menemui lendir pada tinja bayi.

Biasa atau tidak

Dalam soal najis, sukar untuk mengatakan dengan pasti apa yang sepatutnya. Dalam kesusasteraan moden, banyak pilihan untuk norma dijelaskan..

Kotoran pada bayi dianggap normal, mengingatkan krim masam secara konsisten, warna seragam kekuningan, dengan bau susu masam. Kekotoran lendir kecil dibenarkan..

Pada mulanya, najis bayi yang baru lahir boleh menyerupai tar, ia mempunyai warna hijau-hitam dan tidak berbau. Ibu bapa tidak perlu takut dengan perkara ini - ini adalah varian norma. Kotoran bayi yang baru lahir disebut meconium, seperti biasanya dijelaskan kepada ibu bapa yang baru lahir di hospital. Apabila usus bayi mula bersih dari mekonium, dalam beberapa hari najis akan menjadi lebih ringan, dan kemudian najis akan kembali normal.

Sebagai alternatif, tinja bayi mungkin berwarna kuning atau hijau. Ia dibenarkan jika najis mengandungi pelbagai ketulan dan kekotoran lendir.

Apa masalahnya

Mengapa lendir telus muncul di kotoran bayi? Ini adalah persoalan yang cukup popular bagi ibu bapa muda, kerana keadaan ini kadang-kadang berlaku pada kebanyakan kanak-kanak.

Sebab mengapa lendir telus mungkin muncul di dalam najis bayi:

  1. Menyusu.
  2. Ketidakmatangan fisiologi saluran gastrousus bayi.
  3. Dysbacteriosis.
  4. Pengenalan makanan pelengkap.
  5. Proses keradangan saluran pencernaan.

Lebih banyak mengenai perkara ini

Memberi makan najis ibu dan bayi yang menyusu

Najis yang paling pelbagai dalam konsistensi, warna dan kekotoran terdapat pada bayi yang disusui. Lagipun, seperti yang anda ketahui, komposisi susu ibu dan pencernaannya oleh tubuh anak bergantung pada pemakanan ibu yang menyusu. Sekiranya najis bayi yang disusui mengandung lendir, ini mungkin menunjukkan pemakanan ibu yang tidak betul. Dia harus menolak makanan goreng, pedas, berlemak dan asap, mengurangkan jumlah manis dalam makanannya.

Kekurangan enzimatik dan ketidakmatangan saluran gastrousus

Jangan lupa bahawa enzim usus bayi tidak mencukupi untuk mencerna makanan, tidak seperti badan orang dewasa, dan, oleh itu, lendir dalam tinja boleh disebabkan oleh sebab ini. Jangan risau, ini adalah fenomena fisiologi. Ini bermaksud bahawa anda harus lebih berhati-hati ketika memperkenalkan makanan pelengkap dan memantau keadaan bayi, reaksi dia terhadap setiap produk tertentu..

Sekiranya keadaan bertambah buruk, mungkin ada baiknya memperkenalkan makanan tertentu atau makanan pelengkap secara umum..

Dysbacteriosis

Dengan dysbiosis pada bayi, sebagai peraturan, lendir putih yang telus, tetapi tidak selalu diperhatikan, dan terdapat banyak, sedangkan najisnya cair dan kerap. Fenomena ini juga merupakan varian dari norma beberapa bulan pertama kehidupan bayi, tetapi jika najis tidak normal ketika ia bertambah tua, maka pelanggaran mikroflora usus memerlukan pembetulan yang sesuai.

Gejala keradangan

Sekiranya ibu bapa menyedari bahawa lendir putih muncul di lampin bayi, anda harus segera berjumpa doktor.

Bila perlu risau

Tidak selalu kekotoran lendir pada kotoran kanak-kanak bercakap mengenai pelanggaran pada saluran gastrousus. Selalunya, lendir pada tinja bayi menunjukkan beban berlebihan pada usus kanak-kanak. Walau bagaimanapun, ibu bapa harus berwaspada terhadap kehadiran lendir putih di dalam najis. Dalam kes ini, anak mesti ditunjukkan kepada doktor yang hadir untuk mengenal pasti penyebabnya.

Mereka boleh seperti ini:

  1. Kehadiran lendir putih mungkin menunjukkan proses keradangan di saluran pencernaan anak.
  2. Dysbacteriosis disebabkan oleh pengambilan ubat, antibiotik.
  3. Reaksi alergi terhadap makanan tertentu.
  4. Intoleransi protein lembu, kemungkinan kekurangan laktosa.
  5. Parasit usus.

Amat tergesa-gesa untuk berjumpa doktor jika lendir putih di dalam najis bayi bukan satu-satunya gejala, tetapi terdapat serangan kolik yang kerap, bayi gelisah, menangis dan tidak tidur.

Adalah perlu untuk memanggil ambulans jika kita bercakap tentang kanak-kanak berusia satu tahun dan kanak-kanak yang lebih tua, sementara najis cair, tidak berubah, disertai dengan kenaikan suhu badan.

Apa yang perlu dicari:

  1. Kerusi itu mempunyai bau busuk.
  2. Pada masa yang sama, kerusi berbeza dengan warna yang tidak biasa untuk kanak-kanak tertentu.
  3. Kerusi itu heterogen, mengandungi gumpalan yang cukup besar.
  4. Kekotoran darah di dalam tinja diperhatikan..
  5. Banyak lendir.

Sekiranya seorang kanak-kanak mempunyai gejala ini, maka ibu bapa tidak boleh panik, tetapi harus menghubungi doktor keluarga secepat mungkin.

Pada masa yang sama, anda tidak harus mencuba sendiri penyebab fenomena ini.

Apa yang perlu dilakukan kepada ibu bapa

Bagaimanapun, setelah melihat lendir pada tinja bayi, ibu bapa tidak boleh mengubati sendiri, tetapi harus berjumpa doktor keluarga atau pakar pediatrik yang mengawasi anak.

Setelah mempelajari artikel kami, ibu bapa muda secara bebas dapat mencadangkan mengapa terdapat banyak lendir pada lampin bayi, dan cuba menghilangkan penyebabnya sendiri..

  1. Ibu yang menyusu harus mengubah dietnya, menghilangkan semua "sisa makanan", menghindari makanan pedas, asap, berlemak, goreng dan manis.
  2. Dengan bantuan doktor, dapatkan formula susu lain yang sesuai (jika bayi disusui).
  3. Kelewatan dengan pengenalan makanan pelengkap.

Dengan mengambil langkah-langkah ini, ibu bapa dapat memerhatikan keadaan bayi selama beberapa hari (jika lendir jelas dan tidak putih), tetapi perlu berunding dengan doktor anda. Sekiranya lendir hilang dari najis bayi anda - ini bermakna anda dapat mengenal pasti dan menghapuskan punca kejadiannya dengan betul..

Tidak perlu merawat kanak-kanak secara bebas dengan ubat-ubatan. Rujuk dengan penyedia penjagaan kesihatan anda tepat pada masanya.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Sigmoidoscopy membolehkan anda menilai secara visual keadaan membran mukus dalaman usus bawah dan menetapkan diagnosis yang lebih tepat. Harus diingat bahawa sigmoidoscopy adalah kajian yang mempunyai kontraindikasi dan komplikasi, jadi anda perlu membiasakan diri dengan semua perkara kontroversi terlebih dahulu.

ARAHAN
untuk kegunaan perubatan
ubatNombor pendaftaran: LP 001624-04041Jenama: Gaviscon® Double ActionINN atau nama kumpulan: tidak mempunyaiBentuk dos: penggantungan oral [pudina]