Fistula rektum - gejala dan rawatan

Apakah fistula rektum? Sebab, kaedah diagnosis dan rawatan akan dibincangkan dalam artikel oleh Dr. D. Solovyov D.P., proctologist dengan pengalaman 17 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Fistula dubur (rektum) adalah kursus patologi yang ditutup dengan tisu granulasi dan menghubungkan bukaan utama di dalam saluran dubur dengan bukaan sekunder pada kulit perianal atau perineum; pukulan sekunder boleh berganda dan boleh bermula dari lubang primer yang sama.

Penerangan mengenai fistula rektum jauh ke masa lalu, bahkan Hippocrates, sekitar tahun 430 SM. e., menggambarkan rawatan pembedahan fistula dan merupakan orang pertama yang menggunakan seton (dari bahasa Latin seta - bulu).

Pada tahun 1376, pakar bedah Inggeris John Ardern (1307–1390) menulis A Treatise on Fistula of the Anus, Buasir, dan Enema, yang menggambarkan fistulotomi dan penggunaan Seton. [1]

Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, pakar bedah terkemuka seperti Gudsal dan Miles, Milligan dan Morgan, Thompson dan Lockhart-Mummery memberikan sumbangan yang signifikan terhadap rawatan fistula dubur. Doktor-doktor ini mencadangkan teori patogenesis dan sistem klasifikasi untuk fistula dubur. [2] [3]

Pada tahun 1976, Parks menetapkan sistem klasifikasi yang masih banyak digunakan. Selama beberapa dekad yang lalu, banyak penulis telah memperkenalkan kaedah baru untuk meminimumkan kejadian komplikasi kambuh dan berkaitan dengan inkontinensia, tetapi walaupun sudah lebih dari dua ribu tahun pengalaman, fistula dubur tetap menjadi masalah pembedahan yang kompleks. [4]

Anatomi

Memahami anatomi dasar pelvis dan anatomi sfinkter adalah prasyarat untuk pemahaman yang jelas mengenai sistem klasifikasi fistula dubur.

Spinkter luaran adalah otot yang dililit yang tertakluk kepada kawalan kesedaran sewenang-wenang, yang terdiri daripada tiga bahagian: subkutan, dangkal dan mendalam.

Sphincter dubur dalaman - otot licin dengan kawalan autonomi, adalah kesinambungan lapisan otot bulat dinding rektum.

Dalam kebanyakan kes, peraturan Goodsall membantu memahami anatomi fistula dubur. Peraturan ini menyatakan bahawa fistula dengan bukaan luaran di hadapan satah yang melintasi pusat dubur akan sesuai dengan jalan langsung ke depan. Fistula dengan bukaannya terletak di belakang garis ini akan sesuai dengan jalan berbelit-belit ke garis tengah posterior. Pengecualian untuk peraturan ini adalah lubang luaran yang terletak lebih dari 3 cm dari tepi dubur. Mereka hampir selalu muncul sebagai saluran primer atau sekunder dari garis tengah posterior, yang sesuai dengan abses tapal kuda sebelumnya. [7] [8]

Kejadian fistula sebenarnya tidak diketahui. Kekerapan perkembangan fistula selepas abses dubur berkisar antara 26% hingga 38%. [5] [12] Satu kajian mendapati bahawa prevalensi fistula adalah 8.6 kes setiap 100,000 penduduk. Bagi lelaki, prevalensinya adalah 12.3 kes per 100,000 penduduk, sementara bagi wanita adalah 5.6 kes per 100,000 penduduk. Nisbah antara lelaki dan wanita adalah 1.8: 1. Purata usia pesakit adalah 38.3 tahun. [tiga belas]

Gejala fistula rektum

Semasa mengumpulkan sejarah perubatan, anda dapat menjelaskan maklumat mengenai kesakitan, infiltrat, anjing laut dan saliran pembedahan abses anorektal yang spontan atau kecemasan sebelumnya..

Tanda dan gejala fistula anorektal:

  • pelepasan perianal;
  • sakit;
  • bengkak;
  • berdarah;
  • iritasi kulit;
  • bukaan luar biasa.

Perkara penting dalam sejarah pesakit yang membantu mencadangkan fistula kompleks:

  • penyakit radang usus;
  • diverticulitis;
  • terapi radiasi sebelumnya untuk barah prostat atau rektum;
  • batuk kering;
  • terapi hormon;
  • Jangkitan HIV.

Pelbagai gejala dan pesakit dengan fistula anorektal mungkin termasuk:

  • sakit perut;
  • pengurangan berat;
  • perubahan fungsi usus.

Patogenesis fistula rektum

Dalam sebilangan besar kes, fistula rektum adalah akibat dari abses anorektal. Sebagai peraturan, pada tahap garis gigi sekitar keliling di saluran dubur, dari 8 hingga 10 kelenjar dubur terletak. Kelenjar ini melewati sfinkter dalaman dan berakhir di ruang intersphincter, yang kemudian memberikan jalan untuk penyebaran jangkitan. Hipotesis cryptoglandular menyatakan bahawa jangkitan bermula di kelenjar dubur dan menyebar melalui sfinkter, menyebabkan abses anorektal.

Selepas saliran pembedahan atau spontan, saluran fistulous kadang-kadang kekal di kulit perianal. Pembentukan saluran fistulous selepas abses anorektal berlaku pada 7-40% kes. [10] [11]

Fistula lain berkembang buat kali kedua: selepas trauma (benda asing), penyakit Crohn, fisur dubur, tumor, terapi radiasi, aktinomikosis, batuk kering, penyakit kelamin.

Tahap klasifikasi dan perkembangan fistula rektum

Pengelasan yang paling berguna dalam praktik klinikal untuk gentian fistula hingga sfingter (Klasifikasi Taman): [3]

1. intersphincter (intrasphincter);

  • hasil abses perianal;
  • bermula pada tahap garis gigi, kemudian melalui sfinkter dalaman ke ruang intersphincter antara sfinkter dubur dalaman dan luaran dan berakhir pada kulit perianal atau perineum;
  • kejadiannya adalah 70% daripada semua fistula dubur;
  • pilihan: kekurangan bukaan luaran di selangkangan; hantaran buta tinggi; strok tinggi ke bahagian bawah rektum atau pelvis.
  • paling kerap berlaku kerana abses ischiorectal;
  • bermula dari bukaan dalaman pada garis gigi, melewati sfingter dubur dalaman dan luaran di fossa ischiorectal dan berakhir pada kulit perianal atau perineum;
  • kejadiannya adalah 25% daripada semua fistula dubur;
  • pilihan: kursus fistulous tinggi dengan lubang di perineum; kursus buta tinggi.
  • timbul dari abses supralevatory;
  • melepasi dari bukaan dalaman pada garis gigi ke ruang intersphincter, spur melewati otot puborektal, dan kemudian turun ke sfinkter dubur luaran di zon ischiorectal dan, akhirnya, ke kulit perineum atau perineum;
  • kejadian - 5% daripada semua fistula dubur;
  • pilihan: jalan buta tinggi (iaitu, dirasakan melalui dinding rektum di atas garis gigi).
  • boleh dikaitkan dengan: penembusan badan asing ke dalam rektum, dengan penyaliran melalui levator, dengan kerosakan menembus perineum, dengan penyakit Crohn, tumor atau rawatannya, dengan penyakit radang panggul;
  • melepasi kulit perianal melalui fossa ischiorectal, terus ke atas, melalui otot-otot levator ani (mengangkat dubur) ke dinding rektum, betul-betul di luar sfinkter, dengan atau tanpa hubungan dengan garis gigi
  • kejadian - 1% daripada semua fistula dubur.

Klasifikasi Kod Terminologi Prosedur (CPT, Persatuan Perubatan Amerika)

  • subkutan
  • submuskular (inter-sphincter, transferinter rendah);
  • kompleks, berulang (pemindahan tinggi, suprasphincter dan extrasphincter, pelbagai fistula, berulang);
  • fistula sekunder.

Pengelasan yang dikembangkan oleh Parks et al. Tidak termasuk fistula subkutan. Fistula ini bukan cryptoglandular, biasanya berlaku akibat daripada fisur dubur yang tidak sembuh atau prosedur anorektal (contohnya, hemorrhoidectomy atau sphincterotomy).

Komplikasi fistula rektum

  • pengekalan kencing;
  • berdarah;
  • jangkitan
  • trombosis hemoroid.

Komplikasi pasca operasi yang ditangguhkan:

  • kambuh semula
  • inkontinensia (gas, tinja);
  • stenosis dubur - proses penyembuhan menyebabkan fibrosis saluran dubur;
  • penyembuhan luka yang perlahan.

Kadar kambuh dan inkontinensia selepas operasi (berbeza bergantung pada prosedur yang dilakukan):

  • fistulotomi standard: kadar kambuh adalah 0-18%, dan kadar inkontinensia adalah 3-7%;
  • penggunaan seton: kadar berulang adalah 0-17%, dan kadar inkontinensia adalah 0-17%;
  • pergerakan mukosa: kadar kambuh adalah 1-17%, inkontinensia - 6-8%.

Diagnosis fistula rektum

Pemeriksaan

Doktor harus memeriksa keseluruhan perineum, termasuk bukaan luaran, yang merupakan sinus terbuka atau ketinggian tisu granulasi. Pelepasan nanah atau darah secara spontan melalui bukaan luar mungkin kelihatan atau muncul dengan pemeriksaan rektum digital.

Pemeriksaan rektum digital dapat mendedahkan saluran fistulous dalam bentuk tali pusat di bawah kulit, dan juga membantu mengenal pasti keradangan akut yang masih belum berhenti. Pemadatan lateral atau posterior menunjukkan edema posadianal atau ischiorectal yang mendalam.

Doktor mesti menentukan hubungan antara cincin anorektal dan lokasi saluran fistulous sebelum pesakit berehat selepas anestesia. Nada sfinkter dan daya paksaan harus dinilai sebelum operasi untuk menentukan apakah sphincterometry pra operasi ditunjukkan. Biasanya, anoskopi diperlukan untuk mengenal pasti bukaan dalaman. Sebilangan besar pesakit mengalami kesakitan ketika memeriksa fistula di pejabat, dan ini harus dielakkan..

Penyelidikan makmal

Tidak diperlukan ujian makmal khas untuk diagnosis kursus yang salah (kajian pra operasi standard dijalankan bergantung pada usia dan penyakit yang berkaitan). Hasil pemeriksaan tempatan tetap menjadi asas diagnosis.

Penyelidikan instrumental

Dalam praktik rutin, kaedah penyelidikan sinar-X tidak dijalankan, kerana dalam kebanyakan kes anatomi saluran fistulous dapat ditentukan di ruang operasi. Walau bagaimanapun, kajian seperti ini mungkin berguna ketika pembukaan utama sukar dikenal pasti atau ketika penyakit itu berulang. Sekiranya fistula berulang atau berulang, kajian seperti itu dapat digunakan untuk mengenal pasti saluran sekunder atau bukaan primer yang terlewat. [14]

Fistulografi

Kaedah ini melibatkan memperkenalkan kontras melalui bukaan dalaman atau luaran, diikuti dengan sinar-x untuk menentukan perjalanan fistula.

Fistulografi boleh diterima dengan baik, tetapi boleh menyakitkan apabila media kontras dimasukkan ke dalam fistula. Ketepatan antara 16% hingga 48%. [lima belas]

Ultrasonografi endoktal atau endorektal

Ultrasonografi endo atau endorektal (ultrasound) melibatkan pengenalan transduser ultrasound 7- atau 10-MHz ke saluran dubur untuk menentukan anatomi sfinkter dubur dan untuk membezakan antara fistula sfinkter dan transfinkal. Menambah hidrogen peroksida melalui bukaan luaran dapat membantu menentukan jalan yang fistulous, yang dapat berguna ketika kehilangan lubang dalaman..

Ultrasonografi endoktal / endorektal 50% lebih berkesan daripada sekadar pemeriksaan, ia membantu mencari lubang dalaman yang sukar dilokalisasi. [enam belas]

Pengimejan resonans magnetik

Pencitraan resonans magnetik (MRI) menunjukkan korespondensi 80-90% dengan hasil intraoperatif. MRI menjadi kajian pilihan untuk menilai fistula kompleks dan fistula berulang, yang mengurangkan kadar berulang dengan memberikan maklumat mengenai petikan dan rongga tambahan yang tidak diketahui. [17] [18]

Manometri dubur

Ia dilakukan semasa perancangan operasi, termasuk:

  1. pesakit yang mengalami penurunan nada semasa penilaian pra operasi;
  2. pesakit dengan sejarah fistulotomi sebelumnya;
  3. pesakit dengan riwayat trauma obstetrik;
  4. pesakit dengan fistula transfusi atau suprasphincteric yang tinggi;
  5. pesakit tua.

Rawatan fistula rektum

Pembedahan fistula, fistulotomi

Pembedahan fistula (fistulotomi) digunakan untuk 85-95% fistula primer (subkutan, interphincter dan transfinter rendah).

Probe dijalankan ke saluran fistula melalui bukaan luaran dan dalaman. Dengan menggunakan pisau bedah atau electrocoagulator, kulit, tisu subkutan dan sfinkter dalaman dibedah, sehingga membuka keseluruhan saluran fistulous.

Dengan lokasi fistula yang rendah, sfinkter dalaman dan bahagian subkutan sphincter luaran dapat dibahagi pada sudut tepat ke gentian utama. Curettage dilakukan untuk membuang tisu granulasi di bahagian bawah luka. Luka dibiarkan terbuka dan tidak dijahit.

Fistula excision (fistulectomy) - penyingkiran lengkap saluran fistulous dengan tisu di sekitarnya, yang meninggalkan kecacatan luka yang memerlukan lebih banyak masa untuk sembuh dan tidak memberikan kelebihan berbanding fistulotomi.

Menjalankan ligatur (seton, seton)

Seton boleh dihantar secara berasingan, dalam kombinasi dengan fistulotomi, atau secara berperingkat.

  • fistula kompleks (transfinkter tinggi, suprasphincter, extrasphincter) atau fistula berganda;
  • fistula berulang selepas fistulotomi sebelumnya;
  • fistula depan pada wanita;
  • kegagalan sfinkter dubur;
  • Pesakit Crohn atau pesakit imunosupresi.

Selain penentuan visual mengenai jumlah otot sfingter yang terlibat, ligatur menguras fistula, merangsang fibrosis dan secara beransur-ansur memotong fistula. Seton boleh dibuat daripada filamen atau getah yang tidak dapat diserap.

Teknik segera (memotong)

Ligatur dilakukan melalui saluran fistulous dan diketatkan di luar.Sepanjang masa, laluan fistulous secara beransur-ansur meletus, fibrosis berlaku di atas ligatur. Masa rawatan adalah 6-8 minggu.

Kekambuhan dan inkontinensia tinja adalah faktor penting yang perlu dipertimbangkan semasa menggunakan kaedah ini. Tahap kejayaan memotong seton berkisar antara 82-100%; namun, kadar inkontinensia jangka panjang mungkin melebihi 30%.

Teknik dua peringkat (saliran / fibrosis)

Ligatur dilakukan di sekitar bahagian dalam sfinkter luaran setelah pemotongan kulit, tisu subkutan, otot sfingter dalaman dan bahagian subkutan spinkter luaran.

Tidak seperti pemotongan seton, dengan pilihan ini, ligatur tetap terikat longgar untuk menguras ruang intersphincter dan merangsang fibrosis di bahagian dalam sfinkter. Sebaik sahaja luka dangkal sembuh sepenuhnya (selepas 2-3 bulan), otot sfinkter yang disambungkan oleh ligatur dibahagikan.

Pergerakan flap mukosa (teknik FLAP, Advance Rectal Flap)

Pergerakan mukosa ditunjukkan pada pesakit dengan fistula tinggi kronik, tetapi indikasinya mungkin sama seperti semasa ligatur. [19] Kelebihan: teknik satu langkah, tanpa kerosakan tambahan pada sfinkter. Kekurangan: kecekapan rendah pada pesakit dengan penyakit Crohn atau jangkitan akut.

Prosedur ini merangkumi fistulotomi lengkap dengan penyingkiran saluran primer dan sekunder dan penyingkiran pembukaan dalaman sepenuhnya.

Flap submucosal dengan dasar proksimal yang luas (dua kali lebar puncak) dibezakan. Kecacatan otot dalaman dijahit oleh jahitan yang dapat diserap, dan kepak dijahit di atas lubang dalaman sehingga garis jahitannya tidak bertindih dengan sfinkter.

Palam dan perekat ("fibrin gam" dan "colagen plug" (colagen plug)

Kemajuan dalam bioteknologi menyebabkan pengembangan pelekat tisu baru dan biomaterial yang terbentuk dalam bentuk fistular plug. Oleh kerana sifatnya yang kurang invasif, rawatan ini menyebabkan pengurangan komplikasi pasca operasi dan risiko inkontinensia, tetapi hasil jangka panjang, terutama pada fistula kompleks, mempunyai kadar kambuh yang tinggi..

Bentuk berdaftar yang mengandungi gam fibrin untuk rawatan fistula dubur mempunyai kadar kambuh 40 hingga 80% sepanjang tahun.

Terdapat bukti keberhasilan penggunaan bahan baru, seperti matriks dermal bebas sel dan palam Gore Bio-A yang dapat diserap dengan fistula rendah. Penilaian kadar kejayaan jangka panjang menggunakan teknologi plug untuk penyakit kompleks akan dibuat berdasarkan data tambahan dari percubaan rawak..

Dalam percubaan terkawal secara rawak yang dirancang untuk menilai keberkesanan dan keselamatan gabus pada pesakit dengan fistula perianal dalam penyakit Crohn, Senéjoux et al. tidak mendapati bahawa palamnya lebih tinggi daripada seton untuk menutup fistula, tidak kira sama ada fistula itu sederhana atau kompleks.

Rawatan pemeliharaan sfingter gabungan juga telah diusulkan, yang merangkumi gabus di saluran fistulous dan menurunkan kepak rektum untuk rawatan fistula transfusi.

Prosedur LIFT (Ligasi Saluran Fistula Intersphincteric)

Ligasi intersphincter fistula (LIFT) adalah prosedur yang memelihara sfinkter dalam fistula pemindahan kompleks, yang pertama kali dijelaskan pada tahun 2007. Ia dilakukan dengan mengakses ruang intersphincter untuk memastikan penutupan selamat dari pembukaan dalaman dan penyingkiran tisu cryptoglandular yang terkena.

Strok intersphincter dikenal pasti dan dipisahkan dengan pemotongan menyeluruh melalui ruang intersphincter setelah sayatan kecil dibuat di atas probe yang menghubungkan bukaan luaran dan dalaman. Selepas pengasingan, saluran intersphincter dihubungkan dekat sphincter dalaman, dan kemudian dipaparkan ke arah distal dari titik ligasi. Hidrogen peroksida diperkenalkan melalui bukaan luaran untuk mengesahkan pemisahan yang betul dari jalan yang salah. Bahagian fistula yang tersisa disembuhkan. Sayatan intersphincter dijahit dengan bahan yang dapat diserap. Luka di kawasan bukaan luaran dibiarkan terbuka untuk pembalut.

Oleh kerana relatif baru, kaedah LIFT belum banyak dikaji. Percubaan secara rawak melibatkan 39 pesakit dengan fistula kompleks yang telah gagal menjalani operasi sebelumnya dan dirawat dengan LIFT, kadar kejayaan dibandingkan dengan yang diperhatikan menggunakan teknik FLAP. Kebarangkalian kambuh dalam 19 bulan adalah 8% untuk kaedah LIFT berbanding 7% untuk teknik FLAP. Masa pemulihan lebih pendek pada kumpulan LIFT (1 berbanding 2 minggu), tetapi tidak ada perbezaan dalam kadar inkontinensia.

Rawatan Fistula Laser (FiLaC - Penutupan laser Fistula)

FiLaC - rawatan fistula rektum dengan bantuan pancaran laser pancaran yang diciptakan. Ini adalah kaedah baru yang tidak cukup dipelajari untuk rawatan paraproctitis kronik dengan menggunakan probe laser khas yang menghilangkan epitelium fistulous dan pada masa yang sama memusnahkan saluran fistulous yang tersisa. Dalam kes ini, fistula anorektal dikeluarkan dengan lembut, tanpa kecederaan sfingter, sambil mengekalkan fungsi sfinkter dubur. Kajian terbaru menunjukkan hasil yang sangat memberangsangkan dari rawatan baru untuk fistula ini..

Stoma

Dalam kes yang jarang berlaku, penciptaan kolostomi penculikan ditunjukkan untuk memudahkan rawatan fistula dubur berulang yang kompleks. Petunjuk yang paling biasa:

  • nekrotizing fasciitis perineum;
  • penyakit Crohn anorektal yang teruk;
  • fistula rektavaginal berulang;
  • fistula yang disebabkan oleh radiasi.

Penjagaan selepas operasi

Selepas pembedahan, kebanyakan pesakit dapat dirawat secara rawat jalan, mengikuti cadangan semasa keluar dan pemantauan yang teliti. Mandi tidak aktif, analgesik, dan pelembut najis (seperti persediaan dedak dan pisang) digunakan untuk penjagaan selepas.

Ramalan. Pencegahan

Tindak lanjut yang dinamik oleh ahli koloproktologi selama beberapa minggu pertama membantu memastikan penyembuhan dan penyembuhan luka yang betul..

Penting untuk memastikan bahawa luka dalaman tidak menutup sebelum waktunya, menyebabkan fistula berulang. Pemeriksaan digital dapat membantu mengesan fibrosis awal. Penyembuhan luka biasanya berlaku dalam masa 6 minggu.

Fistula rektum (Fistula dubur, Paraproctitis kronik)

Fistula rektum adalah bentuk paraproctitis kronik, yang dicirikan oleh pembentukan saluran patologi dalam (fistula) antara rektum dan kulit atau tisu pararektal. Ia menjelma sebagai darah-bernanah atau bercak dari lubang pada kulit berhampiran dubur, gatal-gatal tempatan, sakit, kemerosotan dan kerengsaan kulit. Diagnosis melibatkan pemeriksaan laluan patologi, anoskopi, fistulografi, sigmoidoscopy, irrigoscopy, ultrasonografi, sphincterometry. Rawatan pembedahan, termasuk pelbagai kaedah pemotongan fistula rektum, bergantung pada lokasinya.

ICD-10

Maklumat am

Pembentukan fistula rektum didasarkan pada keradangan kronik crypt dubur, ruang intersphincter dan tisu pararectal, yang membawa kepada pembentukan kursus fistulous. Dalam kes ini, crypt dubur yang terjejas secara serentak berfungsi sebagai pembukaan keliru dalaman. Perjalanan fistula rektum berulang, melemahkan pesakit, disertai dengan reaksi tempatan dan kemerosotan umum. Kehadiran fistula yang berpanjangan boleh menyebabkan ubah bentuk sfingter dubur, serta meningkatkan kemungkinan terkena barah usus besar.

Punca

Menurut pakar dalam bidang proctology moden, kira-kira 95% fistula rektum adalah hasil paraproctitis akut. Jangkitan, menembusi jauh ke dinding usus dan serat sekitarnya, menyebabkan pembentukan abses perrectal, yang terbuka, membentuk fistula. Pembentukan fistula rektum mungkin disebabkan oleh rayuan pesakit yang tidak tepat waktu kepada doktor, tidak rasionalnya campur tangan pembedahan dengan paraproctitis.

Fistula rektum juga boleh berasal dari post-trauma atau selepas operasi (kerana reseksi rektum). Fistula yang menghubungkan rektum dan faraj lebih kerap berlaku akibat kecederaan kelahiran (dengan penyampaian panggul pada janin, pecahnya saluran kelahiran, penggunaan faedah obstetrik, persalinan yang berpanjangan, dll.) Atau campur tangan ginekologi yang rumit. Patologi sering dijumpai pada pesakit dengan penyakit Crohn, penyakit usus divertikular, barah kolorektal, tuberkulosis rektum, aktinomikosis, klamidia, sifilis, AIDS.

Pengelasan

Dengan bilangan dan penyetempatan lubang fistula rektum boleh lengkap dan tidak lengkap. Dalam fistula lengkap, saluran masuk terletak di dinding rektum; saluran keluar berada di permukaan kulit di sekitar dubur. Selalunya dengan fistula penuh, terdapat beberapa salur masuk yang bergabung di kedalaman tisu pararektal menjadi satu saluran, saluran keluarnya terbuka pada kulit.

Fistula rektum yang tidak lengkap dicirikan oleh kehadiran hanya saluran masuk dan berakhir secara membuta tuli pada tisu pararektal. Walau bagaimanapun, sebagai akibat proses purulen yang berlaku dengan paraproctitis, fistula yang tidak lengkap sering pecah, berubah menjadi lengkap. Di lokasi lubang dalaman di dinding rektum, fistula penyetempatan depan, belakang dan sisi.

Mengikut lokasi lorong fistulatif dengan sfinkter dubur, fistula rektum adalah intrasphincteric, transsphincteric dan extrasphincteric. Fistula intrasphincteric (subkutan subkutan-submucosal) rektum, sebagai peraturan, mempunyai jalan fistous langsung dengan bukaan luaran memanjang berhampiran dubur dan dalaman yang terletak di salah satu ruang bawah tanah. Dengan fistula penyetempatan transsphinctal, saluran fistulous dapat terletak di bahagian sfinkter subkutan, dangkal atau dalam. Saluran yang teliti dalam kes ini sering bercabang, dengan adanya poket purulen dalam tisu, proses cicatricial yang jelas di tisu sekitarnya.

Fistula rektum yang terletak secara ekstrasphincter di sekitar sfinkter luaran, dibuka dengan lubang dalaman di kawasan crypt. Biasanya mereka adalah akibat paraproctitis akut. Jalan fistulous panjang, berbelit-belit, dengan kendur dan bekas luka bernanah, mungkin mempunyai bentuk berbentuk tapal kuda dan beberapa bukaan berkilau.

Fistula ekstrasphincter rektum berbeza tahap kerumitannya. Fistula darjah 1 mempunyai lubang dalaman yang sempit dan jalan yang agak lurus; parut, infiltrat dan abses pada serat tidak ada. Dengan fistula kerumitan tahap 2, lubang dalaman dikelilingi oleh bekas luka, tetapi tidak ada perubahan keradangan. Fistula ekstrasphincter darjah 3 dicirikan oleh bukaan dalaman yang sempit tanpa bekas luka, tetapi adanya proses radang purulen dalam serat. Pada tahap kerumitan ke-4, bukaan dalaman fistula rektum diperbesar, dikelilingi oleh bekas luka, infiltrat radang, kendur bernanah pada serat.

Gejala fistula

Seorang pesakit yang menderita fistula rektum memperhatikan pada kulit kawasan perianal adanya luka - saluran fistulous, dari mana anemon dan nanah secara berkala menonjol, mengotorkan linen. Sehubungan itu, pesakit sering dipaksa menukar alas, mencuci selangkangan, dan mandi sitz. Pelepasan berlebihan dari saluran fistulous menyebabkan gatal-gatal, kegatalan dan kerengsaan kulit, disertai dengan bau busuk.

Sekiranya fistula rektum dikeringkan dengan baik, sindrom kesakitan dinyatakan dengan lemah; kesakitan teruk biasanya berlaku dengan fistula dalaman yang tidak lengkap kerana keradangan kronik pada ketebalan sfinkter. Intensifasi kesakitan diperhatikan pada masa buang air besar, dengan laluan benjolan tinja di rektum; setelah lama duduk, berjalan dan batuk.

Fistula rektum mempunyai gelombang seperti gelombang. Eksaserbasi berlaku sekiranya penyumbatan saluran fistulous oleh tisu granulasi dan massa nekrotik purulen. Ini boleh menyebabkan pembentukan abses, setelah pembukaan spontan yang fenomena akut mereda: pelepasan dari luka dan rasa sakit berkurang. Walau bagaimanapun, penyembuhan lengkap dari bukaan fistula luaran tidak berlaku dan selepas beberapa ketika, gejala akut kembali.

Semasa pengampunan, keadaan umum pesakit tidak berubah, dan dengan kebersihan yang teliti, kualiti hidup tidak banyak menderita. Walau bagaimanapun, fistula rektum yang berpanjangan dan peningkatan penyakit yang berterusan dapat menyebabkan asthenia, tidur yang lemah, sakit kepala, demam berkala, penurunan kemampuan bekerja, kegelisahan, dan penurunan potensi.

Komplikasi

Fistula rektum kompleks yang wujud sejak sekian lama sering disertai dengan perubahan tempatan yang teruk - ubah bentuk saluran dubur, perubahan otot cicatricial pada otot dan kekurangan sfinkter dubur. Selalunya, akibat fistula rektum, pektenosis berkembang - parut pada dinding saluran dubur, yang menyebabkan penyempitannya.

Diagnostik

Pengiktirafan fistula rektum dilakukan semasa berunding dengan proctologist, berdasarkan aduan, pemeriksaan klinikal dan pemeriksaan instrumental (bunyi, pewarnaan, fistulografi, ultrasonografi, sigmoidoscopy, irrigoscopy, dll.).

Dengan fistula rektum yang lengkap, bukaan luaran dapat dilihat pada kulit kawasan perianal, dengan tekanan di mana lendir dan nanah dilepaskan. Fistula yang berlaku selepas paraproctitis akut, sebagai peraturan, mempunyai satu bukaan luaran. Kehadiran dua lubang dan lokasinya di kiri dan kanan dubur membolehkan anda memikirkan fistula rektum berbentuk tapal kuda. Banyak bukaan luaran ciri proses tertentu.

Dengan paraproctitis, pelepasan dari fistula biasanya bernanah, kuning, tidak berbau. Tuberkulosis rektum disertai oleh aliran keluar rembesan cecair yang banyak dari fistula. Dalam kes aktinomikosis, pelepasannya agak kecil. Kehadiran pelepasan berdarah dapat berfungsi sebagai isyarat keganasan fistula rektum. Dengan fistula dalaman rektum yang tidak lengkap, hanya ada bukaan dalaman, jadi kehadiran fistula dibentuk melalui pemeriksaan digital rektum. Pada wanita, pemeriksaan ginekologi adalah wajib untuk mengecualikan kehadiran fistula faraj.

Pemeriksaan fistula rektum membantu menentukan arah aliran fistulous, percabangannya dalam tisu, kehadiran poket purulen, nisbah perjalanan ke sfinkter. Penentuan panjang dan bentuk saluran patologi, serta penyetempatan bukaan fistulous dalaman, ditentukan semasa anoskopi dan diuji dengan pewarna (larutan biru metilena). Sekiranya terdapat ujian negatif dengan pewarna atau sebagai tambahan, fistulografi ditunjukkan.

Sigmoidoskopi dilakukan untuk semua pesakit dengan fistula rektum, yang memungkinkan untuk menilai keadaan mukosa rektum, untuk mengenal pasti neoplasma dan perubahan keradangan. Irrigoskopi dengan enema barium dalam diagnosis fistula rektum mempunyai nilai pembezaan tambahan.

Untuk menilai keadaan fungsi sfinkter dubur dengan fistula rektum berulang dan lama, disarankan untuk melakukan sphincterometry. Ultrasonografi sangat bermaklumat dalam diagnosis komprehensif fistula rektum. Diagnosis pembezaan fistula rektum dilakukan dengan kista serat pararectal, osteomielitis pelvis, saluran coccygeal epitel.

Rawatan fistula rektum

Rawatan radikal pada fistula hanya boleh berlaku. Semasa pengampunan, ketika menutup lubang fistulous, operasi tidak praktikal kerana kekurangan garis panduan yang jelas, kemungkinan pemotongan fistula yang tidak radikal dan kerosakan pada tisu yang sihat. Sekiranya berlaku paraproctitis, abses dibuka dan purulen dihilangkan: terapi antibiotik besar-besaran, fisioterapi (elektroforesis, UFO) diresepkan, setelah itu operasi dilakukan dalam tempoh "dingin".

Dengan pelbagai jenis fistula rektum, pemotongan atau pemotongan fistula ke dalam lumen rektum, pembukaan tambahan dan penyaliran jalur bernanah, jahitan sfinkter, pergerakan flap mukosa atau otot-otot untuk menutup bukaan fistous dalaman dapat dilakukan. Pilihan metodologi ditentukan oleh penyetempatan kursus fistulous, tahap perubahan cicatricial, kehadiran infiltrat dan kantong purulen di ruang pararektal.

Kursus pasca operasi mungkin menjadi rumit oleh kekambuhan fistula rektum dan kekurangan sfinkter dubur. Pilihan teknik pembedahan yang mencukupi, penyediaan alat bantu pembedahan yang tepat pada masanya, pelaksanaan teknik operasi yang betul dan ketiadaan kesilapan dalam pengurusan pesakit setelah campur tangan memungkinkan untuk mengelakkan komplikasi seperti itu.

Ramalan dan Pencegahan

Fistula intrasphincteric dan transsphincteric rektum rendah biasanya tahan terhadap penyembuhan kekal dan tidak menimbulkan komplikasi serius. Fistula transsphincteric dan extrasphincteric dalam sering berulang. Fistula yang sudah lama wujud, rumit oleh parut pada dinding rektum dan kendur purulen, mungkin disertai dengan perubahan fungsi sekunder. Pencegahan pembentukan fistula memerlukan rawatan paraproctitis tepat pada masanya, penghapusan faktor trauma ke rektum.

Fistula dubur

Fistula selalu datang secara tiba-tiba apabila radang sudah sembuh atau luka pembedahan sudah lama sembuh. Penampilannya tidak dapat diramalkan, walaupun pembentukannya tidak berlalu tanpa gejala, tetapi mustahil untuk meneka apa sebenarnya fistula yang akan terjadi di tempat ini. Tetapi sangat sukar untuk mengelirukan fistula yang muncul dengan yang lain..

Apa itu fistula??

Fistula adalah anastomosis yang terbentuk akibat dari proses patologi antara organ berongga saluran gastrointestinal dan / atau sistem genitouriner. Fistula juga merupakan saluran tubulus berbelit dari organ yang melalui tisu lembut ke kulit.

Nama fistula yang lebih harmoni, yang dipinjam dari bahasa Latin adalah "fistula", tetapi konsep perubatan ini lebih luas, kerana ia juga merangkumi anastomosis yang dibentuk secara buatan, seperti fistula yang dibuat secara operasi antara vena dan arteri pada pesakit dialisis. Dalam satu hipostasis, fistula adalah fistula, yang lain adalah anastomosis buatan buatan, sementara fistula selalu menjadi patologi ajaib.

Fistula selalu mempunyai permulaan - lubang dalaman yang dilokalkan pada fokus utama keradangan dengan suppuration. Permulaan fistula boleh menjadi luka yang tidak sembuh dari trauma atau pembedahan, yang sangat khas untuk organ-organ saluran gastrousus yang menghasilkan rahsia: jus gastrik, usus atau pankreas, hempedu.

Pembukaan luaran fistula boleh terbuka di organ lain atau pada kulit, seperti fistula rektum, tetapi bukaan ini tidak diperlukan - beberapa saluran fistulus berakhir secara membuta tuli pada tisu lembut, otot atau serat, membentuk rongga sista purulen di sana - garis.

Jenis fistula

Klasifikasi fistula adalah pelbagai, setiap organ mempunyai gradasi fistula sendiri dari segi penyetempatan, kadang-kadang tahap penglibatan tisu sekitarnya dan bahkan dalam jumlah melalui fistula rembesan yang dikeluarkan.

Fistula lengkap mempunyai bukaan luaran dan dalaman; fistula tidak lengkap hanya mempunyai dalaman.

Yang terbuka di kulit disebut fistula luaran, menghubungkan organ fistula - dalaman.

Fistula dalaman mengikut bilangan organ yang terlibat dalam proses digabungkan dan diasingkan. Fistula terpencil dipanggil mengikut organ yang menimbulkannya: pankreas, empedu, usus, faraj, ureterik dan sebagainya.

Dengan fistula dua atau lebih organ - bentuk gabungan fistula, nama "gabungan" digunakan, jadi untuk perjalanan fistula antara rektum dan faraj - fistula rektovaginal, untuk perjalanan fistula dari pundi hempedu ke perut - fistula cholecystogastric, antara pankreas dan dinding perut - pankreatogastrik atau fistula pankreas.

Mengikut jumlah pergerakan, fistula dibahagikan kepada satu saluran atau sederhana dan berbilang saluran atau kompleks, serta bercabang atau tidak langsung dan tidak bercabang atau langsung.

Menurut keadaan tisu dan fistula yang dijangkiti atau rumit, biasanya, bernanah dan "bersih" fistula yang tidak dijangkiti atau tidak rumit dengan pembebasan, misalnya, jus empedu atau pankreas.

Fistula dibahagikan kepada primer dan berlaku secara kronik - berulang, apabila prosesnya mati, kemudian meradang lagi dengan pembentukan saluran baru dan, kadang-kadang, penutupan lama.

Fistula rektum diklasifikasikan berkaitan dengan sfinkter dubur, dan fistula yang terletak di atas dubur dan sampul tapal kuda, dengan bukaan di dalam rektum, juga ditingkatkan mengikut kesukaran 4 darjah.

Fistula penuh pankreas boleh menjadi kecil dengan pembebasan hingga setengah gelas jus, sederhana - hingga 700 mililiter dan besar.

Terdapat banyak pilihan klasifikasi kerana terdapat jenis fistula dalam sifat manusia.

Sebab-sebab kemunculan fistula

Sebilangan besar fistula terbentuk akibat proses keradangan yang rumit: pada pankreatitis akut, keradangan serat di sekitar rektum - paraproctitis, kolitis nekrotik ulseratif - penyakit Crohn.

Proses organ dalaman yang merosakkan juga dapat memulakan pembentukan jalan yang salah, ini berlaku dengan luka di dinding pundi hempedu dengan batu besar, apabila meremas tisu menyebabkan penipisan dan pecah berikutnya. Tiga dari empat wanita mereka dengan penyakit batu empedu mempunyai penyebab utama pembentukan fistula empedu..

Mekanisme pemusnahan tisu tempatan yang serupa diaktifkan semasa perforasi atau penembusan ulser gastrik ke dalam pankreas, yang memuncak pada pembukaan saluran fistulous gastro-pankreas.

Sebilangan penyelidik percaya bahawa perubahan iskemia pada dinding rektum dengan penggunaan suppositori rektum yang kerap dengan NSAID dianggap sebagai penyebab pembentukan fistula..

Pembedahan, kelahiran dan kecederaan spontan adalah salah satu penyebab utama pembentukan fistula. Kecederaan pembedahan boleh jadi tidak disengajakan - tidak diperhatikan semasa audit dan pembedahan mikroskopik tisu hampir di kawasan operasi dan ditangguhkan apabila bahan yang digunakan dalam pembedahan ditolak oleh badan: jahitan sutera atau pendakap stapler.

Sebagai tambahan kepada kecederaan pembedahan yang tidak disengajakan, fistula boleh menyebabkan bantuan pembedahan untuk membuka paraproctitis purulen. Kami tidak membicarakan pembedahan yang tidak mencukupi, ini adalah tempat yang tidak menguntungkan: bekalan darah yang lemah ke serat - tempat utama tindakan apabila mustahil untuk menghentikan perjalanan melalui usus najis, berlimpah dengan mikroflora usus. Tidak ada kemandulan dan mikroorganisma patogen selalu ada - tidak ada syarat untuk menyembuhkan luka pembedahan.

Kecederaan semasa melahirkan, terutamanya pecah dengan rawatan obstetrik yang tidak mencukupi, serta kerosakan yang tidak disedari semasa pemeriksaan selepas bersalin, adalah penyebab fistula faraj yang paling biasa.

Perubahan tisu lembut selepas terapi radiasi jangka panjang, terutamanya dengan penyinaran gabungan kanser serviks atau rahim, kanser rektum, juga dapat menyebabkan pembentukan fistula. Beberapa faktor menentukan pembentukan kursus: kekurangan zat makanan tisu akibat fibrosis pasca-radiasi dengan adanya mikroflora usus dan vagina yang banyak. Fistula pasca radiasi agak sukar untuk dibezakan dengan fistula malignan sebenar, yang terbentuk dengan nekrosis tumor malignan progresif atau berulang.

Kista pankreas, dipenuhi dengan rembesan pankreas kaustik, secara spontan dapat mencari jalan keluar dari kandungannya, mencairkan tisu dengan enzim dan membentuk saluran fistulous dari rongga perut ke rongga dada - antara pankreas dan pleura atau bronkus.

Hasil yang serupa, hanya dengan akses ke kulit, mungkin dilakukan dengan penyumbatan tusukan rongga sista pankreas, yang dilakukan untuk tujuan terapeutik pada pesakit yang lemah, atau dengan penyaliran saluran empedu biasa yang disekat oleh batu atau tumor.

Setiap fistula mempunyai sebab tersendiri dan kombinasi keadaan penyembuhan yang buruk..

Gejala kejadian

Proses pembentukan fistula sukar dilacak, boleh berlangsung dari beberapa hari, seperti yang terjadi pada pankreatitis akut, dan beberapa bulan, seperti pada perubahan tisu pasca-radiasi.

Manifestasi pada tahap awal pembentukan fistula adalah disebabkan oleh penyebabnya, biasanya proses keradangan tempatan dengan hasil peleburan tisu purulen dengan rasa sakit dan penyusupan, sering mabuk dan demam.

Di luar pemburukan reaksi keradangan, perjalanan yang salah dianggap berat. Dimensi meterai di sekitar saluran fistulous disebabkan oleh penyusupan inflamasi dan percabangan saluran fistulous itu sendiri, perubahan cicatricial pada tisu sekitarnya yang sebelumnya terlibat dalam konglomerat keradangan.

Fistula yang terbentuk mempunyai pintu masuk dan, kadang-kadang, jalan keluar, tisu di sekelilingnya ditutup, pelepasan dapat diperas keluar dari lubang: nanah, hempedu, jus pankreas, dan sebagainya. Dengan fistulous course, tinja dapat mengalir dari usus ke faraj dari alat kelamin, sementara dengan anastomosis usus dengan pundi kencing, air kencing bocor dari dubur. Terpisah dari fistula usus mempunyai bau najis, rembesan bernanah dari faraj juga berbau khusus. Bau fistula yang boleh dilepaskan yang mengetuai kawasan pereputan tumor ganas nampaknya sangat menyakitkan bagi mereka yang berada di sekitar..

Keradangan menyebabkan kesakitan dari rasa tidak selesa hingga sakit yang tidak dapat ditanggung. Fistula tumor tidak menyakitkan, kerana ia terbentuk di dalam neoplasma yang membusuk.

Apabila jangkitan diaktifkan dengan pembentukan garis-garis kandungan purulen, reaksi umum bergabung: mabuk, demam tinggi, berpeluh dan pucat, berdebar-debar dan pernafasan cepat.

Kaedah Diagnostik

Diagnosis fistula saluran tunggal tanpa cabang mudah - cukup untuk merasakan kord di meterai tempatan, dari mana kandungannya mungkin bocor ketika ditekan.

Semua pintu keluar fistula diperiksa oleh probe butang, sehingga penyetempatan laluan ditentukan. Probe dimasukkan dari kulit, dengan hati-hati mendorongnya sepanjang jalan, jika fistula rektum diperiksa, maka di dalam rektum laluan probe ditentukan dengan jari telunjuk.

Selanjutnya, ujian dilakukan dengan pewarna - metilena biru, yang disuntikkan ke lubang luar dengan jarum suntik. Dengan fistula rektum, penyapu kapas dimasukkan ke dalam usus sebelum ujian, lokasi tepat lubang dalaman ditentukan oleh tanda pewarna di atasnya.

Dengan mana-mana fistula, anda boleh memperbaiki output cat semasa endoskopi: anoskopi, rektoskopi, kolonoskopi, sistoskopi, kolposkopi, dan sebagainya. Pemeriksaan endoskopi adalah salah satu yang terkemuka dan dalam proses diagnosis dan rawatan dilakukan berulang kali.

Dalam beberapa kes, fistulografi dilakukan - sinar-x dari kawasan anatomi sebelum dan selepas pengenalan agen kontras ke dalam fistula. Prosedur ini tidak diperlukan hanya untuk fistula rektum sederhana dan pendek tanpa pemburukan keradangan.

Kaedah pengimejan - CT dan MRI juga membolehkan anda menjelaskan penyetempatan kursus dan jalur, percabangan dan punca penyakit ini.

Apabila rektum terlibat, ultrasonografi (ultrasound) bermaklumat dengan sensor rektum khas, apabila program komputer membolehkan anda melihat patologi dalam gambar tiga dimensi. Semasa merancang operasi, fungsi sfinkter dubur juga ditentukan.

Kaedah untuk merawat fistula

Fistula jarang ditutup dengan sendirinya, ini hanya dapat diharapkan dalam keadaan yang baik, misalnya, mengehadkan dan sebahagiannya mengawal pergerakan tinja di rektum dengan bantuan membersihkan enema. Dalam kebanyakan kes, terapi konservatif tidak berkesan, satu-satunya kaedah rawatan radikal adalah pembedahan, iaitu, pemotongan kawasan patologi, termasuk pembinaan semula tisu yang hilang.

Intervensi pembedahan sederhana secara teknikal, termasuk pembedahan endoskopi, dan seratus pengubahsuaian pembedahan tidak dapat menyembuhkan kira-kira separuh pesakit yang mengalami kambuh. Sangat sukar untuk berjaya dengan fistula usus dan kencing, kerana selalu tercemar dengan mikroflora. Dalam beberapa kes, perlu dilakukan pembentukan stoma usus, buat sementara waktu - selama beberapa bulan, menghentikan pergerakan tinja di sepanjang bahagian usus yang berubah secara patologi.

Dalam kes terpencil, mereka menggunakan kaedah "kaedah datuk" dengan penyembuhan selaput lendir, membakarnya dengan bahan kimia dan enzim, sehingga melekat pada dinding. Hasil yang lebih besar dicapai dalam kira-kira 50% dengan memperkenalkan gam fibrin yang melekatkan dinding ke fistula.

Tampon yang terbuat dari biomaterial bertindak sama dengan gam, menutup lubang dalam, keturunan lorong boleh menyebabkan dinding melekat bersama dan menutup fistula.

Sehingga kini, mereka belum memutuskan peranan antibiotik dalam rawatan fistula yang disebabkan oleh keradangan, kerana ubat-ubatan tersebut tidak dapat menembusi infiltrat akibat perubahan cicatricial yang besar. Walaupun begitu, dengan petikan yang berlainan dengan latar belakang penyakit Crohn, terapi ubat khusus adalah wajib dan tidak berjaya..

Pencegahan Fistula

Tidak semua penyakit dapat dicegah, terutama fistula yang merumitkan perjalanan paraproctitis purulen. Walaupun begitu, rawatan penyakit yang mencukupi yang membawa kepada paraproctitis adalah mungkin - buasir dan fisur, dan ini akan menjadi pencegahan pembentukan fistula.

Kelahiran anak yang rumit tidak dapat dicegah, tetapi penjagaan kandungan yang berkualiti tinggi dan tepat pada masanya, sikap berhati-hati terhadap wanita dan pemeriksaan selepas bersalin yang menyeluruh adalah langkah pencegahan yang berpatutan.

Kekerapan kecederaan radiasi tisu yang tinggi, fibrosis progresif dari masa ke masa, memaksa ahli onkologi meninggalkan terapi radiasi dosis tinggi dan bahkan mengubah pendekatan untuk rawatan tumor malignan di kawasan genital.

Kepentingan khusus diberikan kepada pilihan kaedah rawatan pembedahan penyakit organ berongga yang betul dan pengurusan tempoh selepas operasi yang mencukupi.

Di klinik kami, penyakit yang rumit jarang berlaku, kerana kita bukan sahaja mengetahui kaedah pencegahan, tetapi juga menggunakannya secara aktif.

Rawatan fistula rektum tanpa pembedahan, gejala, tanda dan diagnosis

Penyakit purulen rektum, yang dilokalisasikan berhampiran dubur, disebut paraproctitis akut. Ia boleh muncul pada bayi yang baru lahir, anak yang lebih tua, lelaki dan wanita dewasa, dan ketiadaan rawatan menyebabkan pembukaan abses secara spontan dengan pembentukan fistula di tempat ini (fistula).

Apa itu fistula di dekat dubur, bentuk dan sebab kejadiannya, kaedah rawatan dan pencegahannya ditunjukkan dalam artikel.

Definisi dan kod penyakit

Fistula dipanggil paraproctitis kronik - keradangan berterusan (kronik) pada dubur dubur, ruang berhampiran sfinkter dan tisu pararectal dengan pembentukan saluran fistulous, yang merupakan crypt yang rosak.

Fistula berasal dari rektum, dan meninggalkan kulit zon perianal, di perineum (berhampiran dubur atau dubur), di kawasan gluteal, di faraj atau secara membuta tuli pada tisu lembut.

Penyakit ini dicirikan oleh pelepasan purulen yang berterusan melalui bukaan yang berserabut, yang mana lapisan epitel dalaman tidak membenarkan menutup atau menyembuhkan dirinya sendiri.

Fistula rektum

Menurut ICD-10, fistula mempunyai kod berikut:

  • 3 menentukan lokasi fistula dubur,
  • K60.4 menggabungkan fistula rektum (kulit (penuh) fistula rektum),
  • K60.5 merangkumi fistula anorektal yang memanjang ke kawasan yang menghubungkan dubur dan rektum.

Punca

Fistula rektum hanya boleh berlaku kerana pembukaan abses secara spontan atau rawatan berkualiti rendah di hospital dengan campur tangan pembedahan.

Dengan terobosan spontan abses rektum, manifestasi klinikal penyakit ini cenderung menormalkan: suhu turun, rasa sakit berkurang. Tetapi ini hanya untuk jangka masa yang pendek, dan kemudian paraproctitis mengalir ke bentuk kronik, dan bentuk pembukaan yang keliru di tempat abses, bahagian dalam yang akhirnya tumbuh di atas epitel.

Penting! Keradangan di kawasan pembentukan fistula rektum ditularkan dan dipelihara oleh Escherichia coli, yang menyebabkan pembuangan purulen kronik.

Gejala fistula

Gejala pertama adalah munculnya luka kecil di kawasan anus, dari mana kandungan purulen dilepaskan secara berterusan, selalunya dengan darah yang disebarkan. Pelepasan mungkin kelihatan seperti cecair abu-abu, berbau busuk.

Jumlah pelepasan boleh berkisar dari satu tetes hingga beberapa gram. Kadang kala anda dapat melihat keluarnya gas usus, disertai dengan suara bersiul dan zarah-zarah kecil yang keluar.

Pembuangan kandungan purulen yang tidak terhalang tidak menyebabkan kesakitan. Dan kehadiran kesakitan semasa berjalan, duduk dan membuang air besar adalah tanda pembentukan rongga pada bukaan yang tidak kemas.

Penting! Fistula rektum sering ditunjukkan oleh pelepasan purulen dari rektum, ketidakselesaan dan kesakitan di dubur..

Kompleks simptom seperti itu menjadikan penggunaan seluar dalam setiap hari, persekitaran lembap yang berterusan sering menyebabkan kerengsaan, gatal-gatal dan kerengsaan pada kulit.

Pengelasan

Terdapat beberapa keadaan yang lazimnya mengklasifikasikan fistula rektum:

  • mengikut tanda-tanda luaran dan kerumitan rawatan, fistula dibahagikan kepada sederhana, dengan jalan terbuka langsung, berliku, dengan dyne yang agak besar, dan dengan kendur yang sukar dirawat,
  • oleh watak morfologi: epitelium dan bukan epitel,
  • mengikut lokasi dalaman kursus fistulous, fistula dibahagikan kepada posterior, anterior dan lateral.

Fistula biasanya dibezakan antara beberapa bentuk dan jenis.

Bentuk

Bentuk manifestasi fistula rektum bergantung pada kehadiran saluran keluar. Mengikut ini, mereka dibahagikan kepada penuh (outlet mempunyai tempat untuk berada) dan tidak lengkap dalaman (tidak ada jalan keluar luaran - strok terletak pada tisu lembut dalaman).

Penuh

Fistula rektum lengkap mempunyai bukaan luaran. Tetapi dalaman, ia dapat memiliki satu atau beberapa, yang, ketika mereka melalui tisu, digabungkan menjadi satu output.

Tidak lengkap

Fistula yang tidak lengkap (dalaman) dicirikan oleh permulaan di rektum, dan akhir pada tisu lembut dalaman. Tetapi ini bukan fenomena yang berterusan, kerana sebagai akibat dari proses keradangan putrefaktif, lubang akan terbuka sepanjang masa. Tetapi pada mulanya, fistula seperti itu dibahagikan kepada depan, sisi dan belakang mengikut lokasi lubang dalaman di dinding.

Fistula rektum dibahagikan kepada tiga jenis mengikut lokalisasi mengenai sfingter anterior dubur:

  • ekstrasphincter,
  • intrasphincter,
  • transsphincteric. Jenis fistula rektum

    Extrasphincter

    Fistula ekstrasphincter dianggap paling kompleks, kerana mempengaruhi kawasan sfingter yang luas dan mempunyai bentuk dan ukuran garis yang berbeza. Penghapusan berlaku dalam beberapa peringkat menggunakan pelbagai bentuk plastik.

    Pandangan fistula Extrasphincter mempunyai empat darjah kesukaran:

  • yang pertama adalah pintu masuk langsung berkelok-kelok dalaman yang sempit tanpa torehan, dan tisu di sekitarnya tanpa semburan,
  • yang kedua - lubang dalaman mempunyai parut, dan tisu yang berdekatan tidak berubah (proses keradangan tidak berlaku),
  • yang ketiga - kursus fistulous dalaman lancar (tanpa parut), dan proses keradangan purulen adalah ciri tisu di sekitar,
  • keempat - kursus fistulous dalaman diperluas dan mempunyai bekas luka, dan rongga dengan infiltrat bernanah telah terbentuk di tisu bersebelahan.

    Dalam perubatan, kadang-kadang fistula rektum tahap tinggi dibezakan, dicirikan oleh lokasi bukaan dalaman di atas sempadan gigi (di zon ampullar bawah rektum).

    Intrasphincter

    Fistula rektal spesies intrasphincter dibezakan dengan rawatan sederhana dan pemulihan yang cepat (relatif), kerana ia tidak mempengaruhi sfingter anterior dubur.

    Transsphincter

    Adalah biasa bagi jenis fistula transfinterial menyentuh sfinkter dubur. Mereka didapati dangkal dan tinggi, mempengaruhi kawasan spinkter yang luas. Oleh itu, rawatan adalah kompleks dan mungkin termasuk pembedahan plastik..

    Diagnostik

    Untuk mendiagnosis fistula rektum, kaedah berikut digunakan:

    • Pemeriksaan fizikal, termasuk penentuan visual bukaan fistulous luaran di kawasan perianal atau gluteal, di perineum. Ini termasuk pemeriksaan digital pada rektum untuk menentukan permulaan perjalanan yang tidak betul dan kemungkinan penyusupan..
    • Ujian makmal: ujian darah dan air kencing umum, biokimia darah dan lain-lain yang difikirkan perlu oleh doktor.
    • Pemeriksaan instrumental, termasuk:
  • anoskopi atau sigmoidoskopi untuk mendapatkan gambaran visual kursus fistulous dalaman,
  • fistulografi (fluoroskopi dengan agen kontras) untuk menentukan saluran fistulous dengan rongga dan kendur pada tisu, bukaan fistulus dalaman yang tinggi, fistula berulang berbentuk tapal kuda, dengan fistula kista rektum atau pararectal yang didiagnosis berbeza, Fistulografi fistula rektum
  • ultrasonografi, yang dilakukan oleh sensor rektum (termasuk tiga dimensi) untuk menentukan penyetempatan saluran fistulous berbanding dengan sfinkter dubur,
  • CT atau MRI pelvis dengan selangkangan untuk menjelaskan lokasi fistula semasa komplikasi perianal,
    • Sejumlah pemeriksaan tambahan sebelum dimasukkan ke hospital: ECG, sinar-X organ-organ pernafasan, darah Rh, HIV, pembekuan dan lain-lain, standard untuk hospital, ujian.

    Memandangkan kompleks prosedur diagnostik, yang merangkumi perundingan pakar khusus (proctologist, pakar bedah dan lain-lain, jika perlu), tidak sukar untuk menentukan fistula rektum.

    Rawatan moden

    Adalah dipercayai bahawa fistula rektum hanya dapat disembuhkan dengan kaedah pembedahan (pembedahan) yang konservatif. Ubat-ubatan dan terapi rakyat bukan tradisional tidak akan membantu pesakit. Mereka bertujuan untuk mengurangkan gejala dan mempercepat pemulihan (contohnya, antibiotik dalam tempoh selepas operasi), tanpa menyelesaikan intipati masalah.

    Pembedahan menggunakan kaedah mengeluarkan fistula rektum ke dalam rektum, selain itu menggunakan autopsi dan saliran kendur atau jahitan sfinkter. Kaedah pemotongan ligatur juga digunakan (menggunakan ligatur elastik) dan dengan menggerakkan lendir rektum lapisan mukosa, otot-otot atau lapisan penuh ke dubur. Selanjutnya, bergantung pada kerumitan operasi, untuk memulihkan struktur fisiologi dan fungsi sfinkter, plastik digunakan.

    Selepas operasi, pesakit menjalani rawatan ubat: ubat antibakteria dan antijamur, antiseptik, analgesik bukan narkotik dan narkotik..

    Penting! Selepas pemotongan fistula rektum, luka akan sembuh lebih cepat dan fungsi usus akan pulih sambil memerhatikan pemakanan perubatan - jadual diet No. 15.

    Tetapi hari ini rawatan fistula tanpa pembedahan adalah mungkin.

    Pemotongan fistula tanpa menggunakan pisau bedah

    Perubatan moden boleh menawarkan kaedah atraumatik untuk mengeluarkan fistula rektum dengan laser. Ia dianggap bukan pembedahan, tetapi sesuai untuk orang dengan fistula penuh sederhana yang tidak mempunyai garis dengan kelengkungan.

    Kaedah laser mempunyai beberapa kelebihan:

    • kekurangan kesakitan,
    • kekurangan darah yang hampir lengkap,
    • kekurangan komplikasi,
    • meminimumkan kemungkinan kambuh,
    • cepat sembuh.

    Bagi kontraindikasi, praktikalnya tidak ada fistula dengan pemotongan laser, yang menjadikan kaedah ini sebagai keutamaan.

    Ubat rakyat

    Mengurangkan simptom sebelum mengeluarkan fistula rektum dan mempercepat penyembuhan setelah menggunakan ubat tradisional di rumah. Ini termasuk mencuci dengan ramuan herba atau penggunaan mandian. Decoctions disediakan dengan:

    • chamomile,
    • yarrow,
    • Hypericum,
    • calendula.
    Dulang untuk rawatan fistula rektum

    Anda boleh menggunakan satu loji, dan secara gabungan. Mandi selama 15 minit dengan garam laut (larutan sedikit masin). Salap topikal dari rami, lada tanah tinggi dan kulit kayu oak ketika menggunakan lemak babi sebagai asas. Untuk meningkatkan imuniti, dibenarkan menggunakan produk dengan madu atau produk lebah lebah lain, coneflower ungu, ginseng, marshmallow dan ramuan serupa.

    Pencegahan

    Kurangnya rawatan untuk paraproctitis (baik akut dan kronik) dipenuhi dengan ubah bentuk perineum dengan saluran dubur, perubahan cicatricial dalam serat, kekurangan sfingter dan inkontinensia tinja. Kewujudan fistula jangka panjang mengancam dengan peralihan ke bentuk malignan.

    Tidak ada penawar yang lebih baik untuk penyakit daripada pencegahan. Untuk melakukan ini, patuhi cadangan tersebut:

    • hilangkan makanan pedas dan kalengan, sos dan minuman yang mengandungi alkohol sebanyak mungkin,
    • dengan kecenderungan sembelit untuk melakukan tindakan pencegahan,
    • jangan terlalu banyak bekerja,
    • dalam makanan, utamakan makanan yang kaya serat: buah-buahan, sayur-sayuran, oatmeal dan lain-lain,
    • minum sekurang-kurangnya 2 liter cecair setiap hari.
    Pencegahan Fistula

    Kemunculan fistula rektum dapat dicegah, dipandu oleh cadangan mudah. Tetapi apabila mereka muncul, anda tidak boleh menangguhkan dan segera memulakan rawatan.

    Fistula rektum disertai dengan rasa sakit dan ketidakselesaan, dengan akibat kesihatan yang serius. Oleh itu, sangat penting untuk segera memulakan rawatan komprehensif, yang akan menghentikan (atau mengurangkan) kebocoran dari rektum, menghilangkan penipisan dan kehilangan cairan, membasmi jangkitan, kerengsaan tisu sekitarnya dengan enzim.

  • Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

    Tidak ada anak yang selalu sihat. Penyakit dan penyakit mengelilingi kita, menanti dalam pelbagai bentuk dan bentuk. Selsema, gangguan saluran pencernaan dan banyak lagi yang tidak dapat disangkal ketika membesar.

    Sensasi terbakar atau kepanasan yang muncul di belakang sternum atau di bahagian atas perut sudah biasa bagi banyak orang. Penyebab sensasi yang tidak menyenangkan adalah pedih ulu hati.