Sigmoidoscopy dan kolonoskopi: adakah terdapat perbezaan?

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi adalah dua kaedah untuk memeriksa usus, yang membolehkan anda mendiagnosis patologi walaupun pada peringkat awal.

Bagaimana kedua prosedur tersebut dilakukan, apa indikasi untuknya, apakah perbezaan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi, apa alternatif kaedah ini dalam diagnostik moden.

Apa yang dikaji oleh sigmoidoscopy

Sigmoidoscopy adalah kaedah yang berkesan untuk mendiagnosis keadaan usus. Tetapi, tidak seperti kolonoskopi, kaedah diagnostik ini hanya memeriksa kolon rektum dan sigmoid, kerana alat ini menembusi bukaan rektum tidak lebih dalam dari 35 cm.

Dengan bantuan sigmoidoscopy, anda dapat mengesan:

  • polip pada bahagian usus yang ditentukan;
  • penyumbatan badan;
  • neoplasma;
  • mengesahkan penyakit Crohn atau kolitis ulseratif.

Petunjuk untuk sigmoidoskopi

Petunjuk untuk sigmoidoskopi adalah gejala yang menunjukkan patologi yang dilokalisasi di usus bawah:

  • pendarahan dubur;
  • cirit-birit yang kerap;
  • berselang seli dan cirit-birit;
  • penurunan berat badan dengan latar belakang diet biasa;
  • sakit di bahagian dubur atau bahagian bawah perut.

Kadang-kadang prosedur ditetapkan jika kolonoskopi ditunjukkan, tetapi kesakitannya mendorong doktor untuk memutuskan untuk menggunakan kaedah diagnostik tanpa rasa sakit terlebih dahulu. Dan hanya jika sigmoidoskopi tidak dapat memberikan maklumat yang diperlukan untuk diagnosis yang tepat, kolonoskopi akan disarankan kepada pesakit.

Bagaimana sigmoidoskopi

Sebelum melakukan sigmoidoskopi, pesakit mesti mengikuti diet khas selama 3 hari: menu tersebut harus merangkumi hanya makanan cair dan kaldu jernih. Pada hari prosedur, pesakit mesti menjalani enema pembersihan.

Pesakit wajib memberitahu doktor mengenai kehadiran penyakit kronik dan ubat-ubatan yang diambil, terutama yang mempengaruhi indeks darah prothrombin.

  • Semasa sigmoidoskopi, pesakit mengambil pose siku lutut atau berbaring di sisinya.
  • Doktor memasukkan instrumen logam khas ke dalam dubur pesakit dan memeriksa rektum dan kolon sigmoid.
  • Sekiranya polip atau pendarahan dikesan pada mukosa, doktor secara langsung semasa prosedur melakukan pembekuan vaskular atau pembuangan formasi.
  • Sekiranya perlu, tisu diambil untuk pemeriksaan histologi.

Sigmoidoskopi berlangsung tidak lebih dari 10 minit, pesakit tidak mengalami kesakitan atau ketidakselesaan yang nyata. Anestesia untuk prosedur tidak diperlukan.

Kontraindikasi terhadap sigmoidoskopi

Sigmoidoscopy tidak dilakukan dalam kes berikut:

  • peritonitis (keradangan organ peritoneal);
  • penyempitan lumen usus;
  • pendarahan berat.

Kontraindikasi terhadap prosedur ditentukan oleh prinsip mengurangkan risiko menyebabkan kerosakan yang lebih besar.

Apa yang dikaji oleh kolonoskopi

Kolonoskopi juga merupakan metode memeriksa usus, tetapi dilakukan dengan menggunakan probe tiub fleksibel, yang mampu menembus melalui bukaan rektum hingga kedalaman satu setengah meter. Maksudnya, dengan bantuan kolonoskopi, anda dapat memeriksa usus besar dan kecil.

Petunjuk untuk kolonoskopi

Kolonoskopi dilakukan sekiranya anda mengesyaki:

  • neoplasma onkologi usus;
  • Penyakit Crohn;
  • poliposis;
  • kolitis ulseratif;
  • batuk kering usus.

Gejala boleh merangkumi:

  • cirit-birit;
  • sembelit
  • jejak darah di dalam najis;
  • sakit perut.

Sebagai tambahan, kolonoskopi disyorkan untuk pesakit sebagai langkah pencegahan. Sekali sedekad, pemeriksaan usus harus dilakukan kepada semua orang yang mementingkan kesihatan mereka. Faktanya adalah bahawa banyak penyakit berbahaya, termasuk tumor onkologi, boleh menjadi tidak simptomatik dan menyebabkan ketidakselesaan hanya pada peringkat terakhir, ketika penyembuhan lengkap sukar.

Bagaimana kolonoskopi dilakukan?

Sebelum kolonoskopi, diperlukan tempoh persediaan untuk menjadikan kajian lebih tepat dan selamat..

  1. 3 hari sebelum prosedur, pesakit disarankan diet dengan larangan produk yang memprovokasi penapaian, dan dengan dominasi cairan daripada makanan padat.
  2. 24 jam sebelum kolonoskopi, disarankan agar anda melepaskan makanan pekat sepenuhnya.
  3. Sebelum prosedur itu sendiri, lakukan pembersihan enema.

Memandangkan ciri kolonoskopi dan keperitan kaedah diagnostik ini, doktor boleh memberikan pesakit anestesia. Walaupun dalam kebanyakan kes prosedur dilakukan tanpa ubat penahan sakit.

Semasa kolonoskopi, doktor tidak hanya memeriksa keadaan dinding usus melalui sensor optik pada akhir siasatan, mendedahkan kehadiran polip, kerosakan kecil pada saluran darah, neoplasma, dan gelung torsi usus, tetapi juga melakukan manipulasi terapeutik: penyingkiran polip, pembekuan vagina, pengumpulan tisu untuk histologi.

Kontraindikasi terhadap kolonoskopi

Kolonoskopi adalah prosedur yang agak tidak menyenangkan yang memerlukan pesakit merasa sebaik mungkin. Oleh itu, untuk sebarang penyakit akut, walaupun selsema, kajian diagnostik harus ditangguhkan..

Sebagai tambahan, kolonoskopi dikontraindikasikan dalam:

  • kegagalan jantung dan paru-paru;
  • gangguan pendarahan;
  • peritonitis;
  • pendarahan usus besar.

Kontraindikasi disorot untuk mencegah komplikasi selepas kolonoskopi usus, termasuk perforasi dindingnya.

Mana yang lebih baik dan lebih bermaklumat: sigmoidoscopy atau kolonoskopi

Semasa membandingkan sigmoidoskopi dan kolonoskopi dari segi kandungan maklumat, keutamaan diberikan kepada kolonoskopi. Ia dapat menembusi usus hingga satu setengah meter, sementara sigmoidoscopy membolehkan anda mempertimbangkan hanya 30-35 sentimeter usus dari bukaan rektum.

Tetapi pada masa yang sama, sigmoidoscopy tidak menyakitkan dan mudah dilakukan. Oleh itu, jika disyaki patologi rektum, doktor boleh mengesyorkan sigmoidoskopi terlebih dahulu, dan hanya jika kaedah diagnostik ini tidak memberikan maklumat yang mencukupi untuk mengenal pasti penyakit, doktor mengarahkan pesakit untuk kajian tambahan - kolonoskopi.

Kaedah diagnostik alternatif

Cara mengganti kolonoskopi dan sigmoidoskopi usus adalah soalan popular bagi orang yang ingin mengelakkan prosedur yang menyakitkan dan tidak menyenangkan dari sudut psikologi.

Terdapat sekurang-kurangnya 7 prosedur yang boleh bertindak sebagai alternatif kepada kolonoskopi:

  • kolonoskopi maya adalah sejenis tomografi yang dikira di mana organ yang disiasat dipvisualisasikan dalam bentuk gambar 3D;
  • tomografi yang dikira (CT) - pemeriksaan organ dalaman menggunakan sinar-x, yang menilai keadaan fizikal tisu;
  • pengimejan resonans magnetik (MRI) - pemeriksaan menggunakan medan magnet yang kuat, yang memvisualisasikan struktur kimia tisu;
  • endoskopi kapsul - sejenis pemeriksaan fungsi di mana pesakit menelan kapsul kecil dengan kamera yang merakam semua yang dia lihat semasa melalui saluran pencernaan;
  • Ultrasound - kajian organ dalaman menggunakan gelombang ultrasound;
  • tomografi pelepasan positron (PET) - kajian berdasarkan pengenalan ubat khas diikuti dengan tomografi komputasi, yang menunjukkan tumor onkologi;
  • irrigoscopy dengan kontras (barium) - prosedur di mana larutan barium disuntik ke usus besar dan sinar-x diambil.

Satu persoalan logik timbul: mengapa prosedur ini tidak boleh diganti dan bukannya kolonoskopi yang tidak menyenangkan? Faktanya adalah bahawa data yang diperoleh semasa kolonoskopi adalah yang paling tepat dan boleh dipercayai..

Oleh itu, sebagai contoh, dengan kolonoskopi maya, tumor dapat dikesan, ukurannya sekurang-kurangnya satu sentimeter. CT, MRI dan PET tidak dapat mengesan keadaan dan polip prakanker, dan endoskopi kapsul adalah prosedur yang sangat mahal yang tidak dapat disediakan oleh setiap hospital. Ultrasound untuk diagnosis usus praktikal tidak digunakan.

Irrigoskopi barium boleh menjadi alternatif yang layak untuk memeriksa usus dengan probe, tetapi, pertama, secara fizikal dan mental tidak menimbulkan ketidakselesaan yang lebih sedikit daripada kolonoskopi, dan kedua, hanya usus besar yang dapat diperiksa dengannya..

Oleh itu, kolonoskopi tetap menjadi satu-satunya kaedah yang dapat mengesan kebanyakan patologi usus pada peringkat awal, melakukan biopsi dan manipulasi terapi.

Sigmoidoscopy (rektoskopi) - penyediaan (langkah sebelum prosedur), petunjuk dan kontraindikasi, teknik, norma, komplikasi, ulasan, harga. Apakah perbezaan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi?

Laman web ini memberikan maklumat rujukan untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Sigmoidoscopy adalah kaedah endoskopi untuk memeriksa rektum dan bahagian bawah kolon sigmoid, di mana permukaan dalaman usus diperiksa dengan mata doktor menggunakan alat khas, sigmoidoscope yang dimasukkan melalui dubur. Sigmoidoskopi dilakukan untuk mengenal pasti penyakit rektum dan kolon sigmoid, serta untuk menentukan penyebab sembelit, cirit-birit, pendarahan dari dubur, dll..

Sigmoidoscopy - ciri umum dan intipati manipulasi

Sigmoidoscopy juga disebut rektoskopi, dan merupakan kaedah pemeriksaan instrumental rektum dan kolon sigmoid bawah. Inti kaedahnya adalah melalui dubur di rektum alat khas diperkenalkan - sigmoidoscope (rektoskop), di mana doktor dapat memeriksa keadaan mukosa usus dengan matanya sendiri.

Sigmoidoscope adalah tiub dengan diameter kira-kira 20 mm, di hujungnya terdapat sistem optik (lensa, cermin mata), dan di dalamnya terdapat panduan serat. Dengan menggunakan panduan cahaya, cahaya dibekalkan ke sistem optik, supaya doktor dapat melihat keadaan usus dari dalam melalui tiub. Maksudnya, melalui sigmoidoscope, anda dapat melihat permukaan dalam usus seperti cara objek diperiksa melalui tiub / jerami berongga sederhana. Tetapi kerana gelap di usus, untuk memeriksa organ yang anda perlukan cahaya, yang memberikan panduan cahaya.

Oleh itu, sigmoidoscope membolehkan anda melihat permukaan usus dengan mata anda sendiri, yang bermaksud bahawa anda dapat dengan tepat mendiagnosis pelbagai patologi rektum dan bahagian akhir kolon sigmoid (contohnya, polip, tumor, proctitis, proctosigmoiditis, dll.).

Sigmoidoscope dimasukkan melalui dubur dan membolehkan anda memeriksa usus pada jarak sekitar 20 - 35 cm dari dubur. Selanjutnya, keadaan usus semasa sigmoidoskopi tidak dapat diperiksa, kerana panjang alat ini tidak memungkinkan.

Kaedah sigmoidoskopi adalah kaedah yang paling biasa, tepat dan boleh dipercayai untuk mengenal pasti patologi rektum dan kolon sigmoid bawah, kerana ia agak mudah dilakukan, tetapi juga sangat bermaklumat. Itulah sebabnya dengan penyakit rektum yang disyaki, sigmoidoskopi dilakukan dalam hampir semua kes.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, sigmoidoskopi dilakukan bukan hanya apabila terdapat rasa sakit di dubur, pendarahan dari dubur, cirit-birit atau aduan lain yang menunjukkan patologi rektum, tetapi juga sebagai kajian diagnostik pencegahan. Maksudnya, sigmoidoskopi diresepkan kepada orang yang tidak mempunyai keluhan untuk memeriksa keadaan usus dan mengenal pasti kemungkinan patologi tersembunyi yang tidak ditunjukkan oleh gejala klinikal. Sigmoidoskopi profilaksis dilakukan terutamanya dengan tujuan pengesanan awal kanser kolorektal. Oleh kerana risiko yang tinggi untuk mengembangkan tumor ganas pada rektum, doktor kini mengesyorkan agar semua orang yang berumur lebih dari 40 tahun menjalani prosedur profilaksis setahun sekali..

Sigmoidoscopy biasanya tidak menyakitkan atau kurang menyakitkan, oleh itu, penghilang rasa sakit tidak digunakan selama ia. Walau bagaimanapun, jika seseorang mempunyai dubur yang sangat sensitif, maka doktor boleh melakukan anestesia tempatan.

Sebelum melakukan sigmoidoskopi, perlu membersihkan usus dari kandungan menggunakan enema atau ubat khas (Fortrans, Mikrolaks, Lavakol, dll.). Kandungan maklumat kajian diagnostik bergantung pada seberapa baik usus akan dibersihkan, oleh itu, perlu memberi perhatian yang cukup pada tahap penyediaan sigmoidoskopi dan memandang serius.

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi - apa perbezaannya?

Kedua-dua sigmoidoscopy dan kolonoskopi adalah kaedah endoskopi untuk memeriksa usus, dengan mana doktor dapat melihat keadaan usus dari dalam. Berdasarkan nilai diagnostiknya, kolonoskopi dan sigmoidoskopi hampir sama - ia membolehkan anda mengenal pasti patologi yang sama, pengambilan biopsi saluran usus yang mencurigakan, polip sekam, dll. Walau bagaimanapun, terdapat satu perbezaan yang signifikan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi - yang pertama membolehkan anda memeriksa hanya rektum dan bahagian sigmoid, dan yang kedua memungkinkan untuk menilai keadaan keseluruhan usus besar (cecum, seluruh kolon sigmoid, serta kolon menaik, menurun dan melintang). Oleh itu, perbezaan antara kolonoskopi dan sigmoidoskopi adalah berapa lama kolon dapat diperiksa dengan bantuannya..

Jadi, sigmoidoskopi paling baik dilakukan sekiranya terdapat kecurigaan patologi hanya pada rektum. Tetapi kolonoskopi disyorkan untuk disyaki patologi mana-mana bahagian usus besar..

Selain itu, kerana metode yang kurang invasif, sigmoidoskopi dapat dilakukan secara profilaksis ketika seseorang tidak prihatin terhadap gejala klinikal, hanya untuk pengesanan awal kemungkinan patologi serius (terutama kanser). Tetapi kolonoskopi kerana invasif prosedur yang agak tinggi dapat dilakukan secara profilaksis secara teori sahaja. Dalam praktiknya, kolonoskopi sebagai langkah pencegahan tidak ditetapkan untuk diagnosis.
Butiran Kolonoskopi

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi - mana yang lebih baik?

Kolonoskopi dan sigmoidoskopi hampir sama dari segi kandungan maklumat diagnostik; oleh itu, mustahil untuk membuat pilihan berdasarkan prinsip "mana yang lebih baik". Tetapi, memandangkan kolonoskopi membolehkan anda memeriksa keseluruhan usus besar, dan sigmoidoskopi - hanya rektum, yang merupakan perbezaan utama antara kaedah, dengan parameter inilah anda dapat menentukan manipulasi mana yang lebih baik. Selain itu, kelebihan satu manipulasi berbanding yang lain hanya akan relatif, kerana ia akan berlaku secara eksklusif dalam kes-kes tertentu.

Oleh itu, kolonoskopi akan lebih baik daripada sigmoidoskopi sekiranya terdapat kecurigaan penyakit usus besar (contohnya, kolitis ulseratif, penyakit Crohn, polip usus besar, penyumbatan usus, pendarahan usus, dan lain-lain), kerana kaedah ini membolehkan anda menilai keadaan keseluruhan usus besar. Tetapi sigmoidoskopi akan lebih baik daripada kolonoskopi sekiranya terdapat hanya disyaki penyakit kolon rektum atau sigmoid yang lebih rendah (contohnya, proctitis, buasir, polip, dll.). Untuk patologi rektum, lebih baik menggunakan sigmoidoscopy, kerana kaedah ini tidak kurang informatif daripada kolonoskopi dalam situasi seperti itu, tetapi kurang trauma.

Adakah sigmoidoskopi? Petunjuk

Petunjuk untuk sigmoidoskopi adalah adanya gejala atau keadaan berikut pada seseorang:

  • Masalah dengan pergerakan usus (sembelit, cirit-birit atau sembelit bergantian dan cirit-birit) yang tidak dapat diubati untuk jangka masa yang panjang;
  • Kekotoran darah dalam tinja;
  • Pendarahan atau rembesan titisan darah, lendir atau nanah dari dubur (anda dapat melihat darah pada seluar dalam);
  • Kesakitan atau ketidakselesaan semasa buang air besar;
  • Sensasi pergerakan usus yang tidak lengkap selepas buang air besar;
  • Ketidakselesaan atau kesakitan di dubur;
  • Gatal di dubur;
  • Inkontinensia tinja;
  • Tinja pita;
  • Prolaps rektum;
  • Keperluan untuk membuang polip yang telah dikenal pasti sebelumnya;
  • Keperluan untuk mengeluarkan badan asing dari rektum.

Kontraindikasi terhadap sigmoidoskopi

Bagaimana sigmoidoskopi dilakukan?

Untuk pengeluaran sigmoidoskopi, perlu mengeluarkan pakaian dari bahagian bawah badan, termasuk seluar dalam. Selepas ini, pesakit biasanya ditawarkan untuk memakai seluar sekali pakai khas dengan lubang di bahagian belakang, di mana sigmoidoscope akan dimasukkan. Seluar pendek ini sendiri direka untuk memastikan keselesaan psikologi pesakit supaya dia tidak merasa telanjang sepenuhnya dan tidak malu mengenai perkara ini semasa kajian..

Selanjutnya, doktor atau jururawat menunjukkan kedudukan apa yang harus diambil untuk pengeluaran sigmoidoskopi. Selalunya, kajian ini dilakukan dalam posisi siku lutut ("pada semua empat"), kerana sangat mudah untuk sigmoidoskopi - perut mengendur ke depan, yang memudahkan perjalanan alat melalui usus. Walau bagaimanapun, jika atas sebab tertentu pesakit tidak dapat berdiri tegak, sigmoidoskopi dapat dilakukan dalam posisi lutut-toraks (pesakit berlutut dan berbaring di sofa dengan dadanya), sambil berbaring di punggung atau di sebelah kirinya dengan ke perut dengan kaki.

Setelah pesakit mengambil kedudukan yang diperlukan yang ditentukan oleh kakitangan perubatan, doktor melakukan pemeriksaan digital pada rektum, yang wajib dilakukan sebelum melakukan sigmoidoskopi secara langsung. Kajian jari membolehkan anda menentukan kepekaan dubur, kehadiran proses keradangan di tiub dubur, dan juga menilai faktor-faktor lain yang penting untuk keselamatan sigmoidoskopi. Hanya setelah menilai keadaan saluran dubur semasa pemeriksaan digital, doktor memutuskan sama ada sigmoidoscopy dapat dilakukan atau jika manipulasi diagnostik harus ditunda..

Biasanya, sigmoidoskopi dilakukan tanpa anestesia, tetapi dalam kes apabila pesakit bimbang akan kesakitan yang teruk di dubur (misalnya, dengan latar belakang fisur dubur, anusalgia, dan lain-lain), kajian dilakukan dengan anestesia tempatan, yang digunakan untuk salep dicaine, gel xylocaine, katedzhel, sekatan tempatan, dll..

Setelah pesakit mengambil kedudukan dan pemeriksaan jari yang diperlukan, doktor mengumpulkan sigmoidoscope, memeriksa operasi sistem pencahayaannya, dan kemudian melumasi tiub instrumen dengan Vaseline. Sebelum instrumen diperkenalkan, pesakit diminta menarik nafas dalam-dalam, menahan nafas, dan kemudian menghembuskan nafas perlahan-lahan, merehatkan otot-otot badan. Selanjutnya, sigmoidoscope diperkenalkan ke kedalaman 4 - 5 cm di dubur di sepanjang paksi longitudinal kanal dubur, setelah itu doktor mengeluarkan alat obturator, menghidupkan sistem pencahayaan dan melakukan semua pergerakan selanjutnya di bawah kawalan penglihatan. Setelah pengenalan awal 4 - 5 cm, sigmoidoskop ditolak ke belakang dan ke atas ke arah coccyx, dan bahkan hingga kedalaman 15 - 20 cm mereka diperkenalkan dalam kedudukan ini. Kemudian, pada kedalaman 15 - 20 cm, doktor meminta sekali lagi untuk menarik nafas dalam-dalam dan menghembuskan nafas perlahan-lahan setelah menahan nafas, selepas itu hujung sigmoidoscope dibelokkan ke kiri untuk memasuki kolon sigmoid dan memeriksa bahagian bawahnya.

Semasa kemajuan sigmoidoscope, doktor sentiasa mengepam udara ke dalam usus sehingga yang terakhir meluruskan dan instrumen bergerak sepanjang lumennya tanpa melekap atau mencederakan dinding.

Setelah sigmoidoscope dimasukkan sepenuhnya ke dalam usus, doktor memulakan penghapusan perlahan, dilakukan dengan gerakan bulat, di mana pemeriksaan menyeluruh permukaan dalaman tiub usus dilakukan. Sekiranya sigmoidoscope mempunyai optik pembesar, maka doktor mungkin mempertimbangkan perubahan terkecil pada permukaan dalam usus. Sekiranya doktor melihat kawasan yang mencurigakan, maka dia memerlukan biopsi untuk pemeriksaan histologi, yang perlu, di satu pihak, untuk membuat diagnosis yang tepat, dan di sisi lain, untuk pengesanan awal kemungkinan tumor ganas.

Di samping itu, dalam proses sigmoidoskopi, doktor tidak hanya dapat memeriksa permukaan dalam usus dan mengenal pasti patologi, tetapi juga melakukan sejumlah prosedur perubatan, seperti menghilangkan polip, tumor, menghentikan pendarahan, menghilangkan penyempitan lumen usus (recanalization of stenosis), dll. Semasa diperiksa dan manipulasi perubatan selesai, doktor mengeluarkan sigmoidoscope dan memberikan pendapat bertulis kepada pesakit. Setelah selesai melakukan manipulasi, pesakit boleh berpakaian dan melakukan aktiviti hariannya yang biasa..

Dalam proses memeriksa permukaan dalam rektum dan bahagian bawah kolon sigmoid, doktor menarik perhatian pada warna, kilau, kelembapan, kelenturan, keanjalan, kelegaan, sifat lipatan dan corak vaskular membran mukus, serta nada dan aktiviti motor usus yang dikaji. Di samping itu, terdapat sebarang neoplasma, kawasan keradangan, kawasan pendarahan, hakisan, dll..

Sigmoidoskopi adalah norma

Nada usus ditentukan semasa penyingkiran tiub - biasanya terdapat penyempitan berbentuk kerucut lumen tiub usus sambil mengekalkan kelegaan lipatan.

Komplikasi sigmoidoskopi

Komplikasi sigmoidoscopy mungkin kecederaan atau perforasi (pecah) / perforasi dinding usus. Sekiranya luka dinding usus dihasilkan, maka biasanya sembuh dengan sendirinya.

Tetapi jika berlubang dinding usus telah berlaku, maka campur tangan pembedahan segera diperlukan, kerana jika tidak, seseorang akan mati kerana perkembangan peritonitis tinja dan keracunan darah. Komplikasi sigmoidoskopi hanya berlaku jika teknik manipulasi dilanggar, ketika instrumen digunakan dengan tajam, ceroboh dan kasar. Oleh itu, komplikasi sigmoidoskopi hanya terdapat pada doktor yang melanggar teknik melakukan manipulasi dan tidak mempunyai kesabaran dan daya tahan yang mencukupi.

Pesakit sendiri dapat mengesan momen pecahnya dinding usus - ia dicirikan oleh kemunculan rasa sakit yang tajam secara tiba-tiba di kedalaman pelvis atau perut bawah. Kemunculan kesakitan seperti itu pasti diberitahu kepada doktor yang melakukan sigmoidoskopi, kerana dia harus menghentikan kajian dan segera menghantar pesakit untuk menjalani pembedahan.

Sekiranya, setelah beberapa lama selepas sigmoidoskopi, seseorang mula bimbang tentang sakit perut, mual, pendarahan dan demam, ini menunjukkan kerosakan pada dinding usus semasa sigmoidoskopi. Dalam kes ini, segera panggil ambulans..

Persediaan untuk sigmoidoscopy (sebelum sigmoidoscopy)

Algoritma penyediaan untuk sigmoidoskopi

Sebelum menjalankan kajian ini, perlu dilakukan latihan khas, yang bertujuan membersihkan usus dari semua kandungan dengan teliti sehingga lumen usus bersih dan doktor dapat melihat dinding organ dari dalam dengan jelas dan tanpa gangguan. Sekiranya matlamat penyediaan tidak tercapai, dan kandungannya tetap berada di dalam usus, doktor tidak akan dapat memeriksa dinding organ dengan baik dan, dengan demikian, membuat diagnosis berkualiti tinggi. Oleh itu, keperluan untuk penyediaan sigmoidoskopi jelas.

Oleh itu, persediaan untuk manipulasi diagnostik terdiri daripada melakukan tindakan berikut yang bertujuan membersihkan usus dari kandungan:

  • Dua hari sebelum tarikh sigmoidoskopi yang ditetapkan, anda harus mula mematuhi diet tanpa sanga, yang tujuannya adalah untuk meminimumkan jumlah najis dan gas usus yang terbentuk. Maksudnya, hanya makanan yang tidak menyebabkan pembentukan najis dan gas dalam jumlah besar yang harus dimasukkan dalam diet;
  • Pada malam dan pada hari sigmoidoskopi, bersihkan usus dari kandungan menggunakan enema konvensional atau mikro-enema "Microlax"
  • Pada malam atau pada hari sigmoidoskopi, bersihkan usus dengan julap khas, seperti, misalnya, Fortrans, Lavacol, dll..

Oleh itu, persiapan untuk sigmoidoskopi terdiri daripada dua peringkat - mematuhi diet tanpa sanga selama dua hari sebelum kajian dan pembersihan usus seterusnya sama ada dengan enema atau dengan julap khas. Pembersihan usus dilakukan hanya dengan satu cara - sama ada dengan bantuan enema, atau dengan bantuan pencahar (Fortrans, Lavacol, dll.). Tidak diperlukan penyediaan khas lain untuk sigmoidoskopi.

Untuk sigmoidoskopi, anda perlu mengambil selimut di sofa, selipar, seluar dalam yang boleh ditanggalkan, kertas tandas, tuala, tisu basah.

Diet sebelum sigmoidoskopi

Matlamat utama menjaga diet sebelum sigmoidoscopy adalah untuk meminimumkan jumlah kandungan usus (tinja dan gas) sehingga tidak mengganggu diagnosis yang berkualiti. Oleh itu, diet seperti itu disebut bebas slag, kerana termasuk produk yang membentuk jumlah tinja dan gas minimum di dalam usus. Diet tanpa sanga seperti itu mesti diperhatikan dalam dua hari sebelum tarikh sigmoidoskopi yang ditetapkan.

Dianjurkan untuk memasukkan makanan yang tidak menyebabkan pembentukan najis dalam jumlah besar, seperti kaldu lemah, semolina, nasi rebus, telur, ikan rebus dan daging tanpa lemak, keju, mentega, produk susu masam (kecuali keju cottage) dalam makanan pada diet bebas slag.. Makanan kukus atau rebus disyorkan.

Produk yang mempromosikan peningkatan pembentukan gas dan pembentukan sejumlah besar najis, seperti sayur-sayuran (pasli, dill, selada, kemangi, ketumbar, arugula, dll.), Sayur-sayuran (kentang, tomato, harus dikecualikan dari diet, tertakluk kepada diet bebas sanga), bit, wortel, bawang, lada, kubis, dll.), beri (raspberi, strawberi, blueberry, blueberry, ceri, ceri, dll.), buah-buahan (aprikot, persik, epal, sitrus, pisang, dll.), cendawan, roti dan pastri dari tepung gandum, dedak, kekacang (kacang, kacang polong, kacang, lentil, dll.), bijirin dari barli mutiara, oat dan millet.

Diet tanpa sanga harus diikuti dalam dua hari sebelum hari sigmoidoskopi yang ditetapkan. Pada malam kajian, anda harus memilih hidangan ringan untuk makan tengah hari (contohnya, ikan rebus, semolina, produk susu yang ditapai, dan lain-lain), dan untuk makan malam - hanya hidangan cair (kaldu, yogurt, kompot, dll.). Perlu diingat bahawa pada malam sigmoidoskopi, makanan terakhir harus dilakukan selewat-lewatnya jam 18-00 malam. Pada hari sigmoidoskopi, jika kajian dijadualkan pada waktu pagi (hingga 12 - 13 jam), anda harus mengehadkan diri anda hanya minum teh manis untuk sarapan pagi, dan menjalani prosedur semasa perut kosong. Sekiranya kajian dijadualkan pada waktu petang, maka hanya hidangan cair yang boleh dimakan untuk sarapan pada hari sigmoidoskopi.

Pembersihan usus sebelum sigmoidoskopi

Pada malam sigmoidoskopi, satu atau dua enema harus dihantar dengan selang 45-60 minit di antara mereka, dan pada hari manipulasi, buat enema lain 2 hingga 3 jam sebelum kajian.

Enemas dibuat pada kadar 1.5 - 2 liter air masak panas sederhana dalam satu masa. Air boleh sedikit berasid atau masin, tetapi disarankan untuk tidak melakukan ini dan menggunakan air biasa. Untuk enema, anda perlu minum air, kerana sebahagiannya diserap ke dalam aliran darah. Oleh itu, tidak boleh menggunakan air kotor. Suhu air yang optimum untuk enema adalah 37 - 38 o C, kerana air yang lebih sejuk menyebabkan kesakitan yang tidak menyenangkan, meningkatkan pergerakan usus, dan air dengan suhu di atas 40 o C hanya berbahaya bagi kesihatan. Untuk memahami bahawa air mempunyai suhu yang tepat 37 - 38 o C, sangat sederhana - hanya celupkan siku ke dalam air, dan jika suam, tetapi tidak sejuk atau panas, maka air mempunyai suhu ini.

Untuk menetapkan enema, mug Esmarch digunakan, yang merupakan takungan dengan kapasitas 1,5 - 2 liter, di mana air yang telah disiapkan dituangkan. Mug Esmarch boleh dibuat dari getah, kaca atau enamel, dan boleh dibeli di mana-mana farmasi. Selang getah dengan panjang 1.5 m dan diameter 10 mm dengan plastik atau hujung kaca yang boleh dilepas sepanjang 8 hingga 10 cm dilekatkan pada cawan. Perhatian yang teliti harus diberikan kepada integriti hujungnya - mestilah licin, licin, tanpa cip dan torehan, kerana bahagian inilah yang dimasukkan ke dalam dubur. Dan jika terdapat penyelewengan pada hujungnya, maka mereka boleh mencederakan dubur. Dari sudut keselamatan, lebih baik menggunakan petua plastik. Petua seperti itu harus dicuci dengan air suam dan sabun sebelum dan selepas setiap penggunaan. Sedikit lebih tinggi daripada hujung tiub adalah alat yang membolehkan anda membuka atau menghentikan aliran air dari cawan Esmarch itu sendiri. Sekiranya tidak ada peranti seperti itu, maka anda harus menggunakan jepitan kain, klip, dll..

Setelah menyediakan semua yang diperlukan untuk enema, iaitu, air, cawan Esmarch, hujung bersih, anda boleh mula melakukan manipulasi. Untuk melakukan ini, bebaskan tempat di mana anda akan membuat enema (terbaik di bilik mandi), peras selang cawan Esmarch, dan tuangkan air siap ke dalamnya. Seterusnya, angkat cawan Esmarch di lengan yang terulur 1 - 1.5 m dan biarkan air keluar melalui selang untuk mengeluarkan udara daripadanya dan isi dengan air. Seterusnya, pelincirkan hujung dengan jeli petroleum atau minyak sayuran, dan ambil postur yang selesa untuk enema. Anda boleh berdiri di atas keempat-empat, tetapi kemudian anda memerlukan cangkuk di mana anda boleh menggantung cawan Esmarch. Dan anda boleh berbaring di sebelah kiri anda dan menarik kaki ke perut anda (kedudukan ini lebih senang), meletakkan taplak minyak di bawah anda. Dalam posisi ini di sisi, cangkir Esmarch dapat dipegang dengan lengannya diperpanjang ke atas, akibatnya tidak diperlukan cangkuk untuk melakukan enema.

Oleh itu, setelah mengambil postur yang selesa, anda harus memasukkan hujung yang dilumasi dengan jeli petroleum atau minyak sayuran ke dalam dubur. Lebih-lebih lagi, hujung 3 - 4 cm pertama diperkenalkan ke arah pusar, dan kemudian 5 - 8 cm lagi selari dengan coccyx. Lebih senang menggunakan jari anda untuk menangkap kawasan yang sesuai dengan 3-4 cm pertama, dan apabila hujungnya berada di dalam sempadan ini, terus masukkan selari dengan coccyx. Sekiranya hujungnya menghadapi halangan semasa penyisipan, anda perlu mengeluarkannya dengan jarak 1 - 2 cm dan membiarkannya pada kedudukan ini.

Setelah memasukkan hujung ke dubur, angkat cawan Esmarch 1 - 1,5 m, buka keran atau lepaskan klip pada tiub dan biarkan air mengalir dengan bebas dari takungan ke dalam usus. Hampir sejurus selepas permulaan aliran air ke usus, rasa kenyang di perut dan dorongan untuk membuang air besar akan muncul. Sekiranya sensasi seperti itu sukar ditoleransi, maka anda harus menghentikan bekalan air dengan menutup keran, dan perlahan-lahan memukul perut dengan gerakan bulat mengikut arah jam. Apabila sensasi mereda sedikit, anda harus membuka paip di tiub sekali lagi dan terus memasukkan air ke dalam usus. Pengenalan air dihentikan apabila sedikit cecair tinggal di cawan Esmarch di bahagian bawah. Ini perlu supaya udara tidak memasuki usus setelah bekas benar-benar kosong dan semua air yang ada di dalamnya mengalir keluar. Apabila semua air masuk ke dalam usus, anda perlu menutup paip di tiub, mengeluarkan hujung dari dubur, meletakkan sehelai tisu bersih atau beberapa lapisan kertas tandas di celah kelangkang dan berjalan di sekitar bilik untuk beberapa lama. Sebaik sahaja dorongan buang air besar muncul, anda harus segera duduk di tandas dan jangan menghalang pembuangan najis dengan air.

Pembersihan usus sebelum sigmoidoscopy dengan Microlax

Pembersihan usus dapat dilakukan bukan dengan enema biasa dengan air suam, tetapi dengan enema Mikro "Microlax". Untuk melakukan ini, anda perlu membeli dua atau tiga mikrokliser "Microlax" di farmasi. Masukkan dua enema pertama dengan selang antara 45-60 minit pada malam kajian, dan yang terakhir pada hari sigmoidoskopi 2 hingga 3 jam sebelum manipulasi.

Untuk menetapkan mikrokliser "Microlax" anda perlu berdiri di atas keempat atau berbaring di sebelah anda, menarik lutut ke perut anda. Seterusnya, lepaskan penutup pada hujung botol, perlahan-lahan memerah tiub dengan jari anda sehingga setitik ubat muncul dan melincirkan hujung enema. Selepas itu, masukkan hujung ke dubur sepanjang keseluruhannya (untuk kanak-kanak di bawah umur 3 tahun, hujungnya dimasukkan ke dalam dubur hanya separuh) dan masukkan botol dengan jari anda sehingga isinya keluar sepenuhnya ke dalam usus. Tanpa berhenti memerah botol dengan jari anda, lepaskan hujung dari dubur. Selepas kira-kira 15 minit, pergerakan usus mesti berlaku.

Pembersihan usus sebelum sigmoidoskopi Fortrans

Pertama, untuk menyediakan usus untuk sigmoidoskopi menggunakan Fortrans, anda perlu membeli di farmasi jumlah ubat yang diperlukan, yang dihasilkan dalam beg. Ahli proktologi dan endoskopi percaya, berdasarkan pengalaman praktikal mereka, bahawa dos Fortrans yang paling berkesan dengan nisbah kesan / dos yang optimum adalah seperti berikut:

  • Bagi seseorang yang beratnya kurang dari 50 kg - 2 sachet ubat;
  • Bagi seseorang dengan berat badan 50 kg hingga 80 kg - 3 sachet ubat;
  • Bagi seseorang dengan berat badan 80 kg hingga 100 kg - 4 sachet ubat;
  • Bagi seseorang yang beratnya melebihi 100 kg - 5 sachet ubat.

Selepas membeli ubat, anda perlu membubarkan serbuk pada kadar 1 sachet per 1 liter air rebus tulen. Maksudnya, untuk membubarkan dua sachet, anda memerlukan dua liter air, tiga hingga tiga, dll. Sebaiknya larutkan setiap beg ke dalam bekas yang terpisah (balang, botol, dan lain-lain), kerana ini sesuai untuk pemantauan berikutnya terhadap pentadbiran ubat. Setelah semua larutan Fortrans yang diperlukan telah disediakan, ia mesti diminum sepenuhnya dalam 2 hingga 4 jam. Untuk minum, anda perlu menuangkan segelas larutan setiap 10 hingga 15 minit dan segera meminumnya dengan meneguk kecil, tanpa menyimpannya di mulut anda. Kadar pemberian larutan mestilah kira-kira 1 liter sejam. Kira-kira 1 - 1,5 jam setelah mengambil bahagian pertama Fortrans, dorongan ke tandas akan muncul. Tetapi kerana selama ini jumlah larutan mungkin masih tidak diminum, anda harus terus minum Fortrans dan pada masa yang sama pergi ke tandas. Dalam situasi seperti itu, doktor mengesyorkan setiap gelas berikutnya diminum selepas buang air besar sehingga anda boleh minum larutan tanpa mengganggu pergi ke tandas. Buang air besar biasanya berlangsung selama 2 hingga 3 jam setelah mengambil bahagian terakhir Fortrans, yang mesti diambil kira semasa mengira waktu.

Pengamal mengesyorkan pembersihan usus Fortrans pada malam sigmoidoskopi jika kajian dijadualkan pada awal pagi (sebelum 11-00 pagi), dan pada hari manipulasi jika dijadualkan untuk makan siang atau waktu petang (dari jam 11-00 pagi hingga petang). Sekiranya sigmoidoskopi dijadualkan pada jam 11-00 pagi atau lebih awal, maka anda harus mula minum Fortrans 5 hingga 6 jam sebelum waktu kajian untuk mempunyai masa untuk membersihkan usus sepenuhnya. Maksudnya, jika sigmoidoskopi dijadualkan pada jam 11-00 pagi, maka anda harus bangun pagi dan mula minum Fortrans pada jam 5-00 pagi untuk menyelesaikan prosedur pembersihan usus pada jam 10-00 - 10-30.

Sekiranya sigmoidoskopi dijadualkan pada waktu pagi (sebelum 11-00), maka pembersihan usus Fortrans harus dilakukan sehari sebelumnya. Dalam kes ini, adalah lebih baik untuk memulakan minum larutan pada jam 5:00 pm - 6:00 pm, sehingga prosedur selesai sepenuhnya pada pukul 11:00 pm dan anda dapat tidur dengan mudah sebelum ujian.
Lebih banyak mengenai Fortrans

Selepas sigmoidoskopi

Setelah melakukan sigmoidoskopi, anda perlu berbaring telentang untuk waktu yang singkat, selepas itu anda boleh berpakaian, tinggalkan pejabat doktor dan lakukan aktiviti harian anda yang biasa. Oleh kerana udara dipompa ke dalam usus semasa proses sigmoidoskopi untuk meluruskannya, dalam 2 hingga 3 jam setelah selesai kajian, orang itu akan mengeluarkan gas (yaitu, dia akan kentut).

Kerana semua kandungannya dikeluarkan dari usus sebelum sigmoidoskopi, untuk memulihkan mikroflora normal dan mencegah sembelit selama beberapa hari (sekurang-kurangnya 5 - 7 hari) selepas kajian, anda mesti mematuhi diet yang ketat, termasuk sup ringan, salad, bijirin di menu, produk tenusu dan hidangan rebus atau kukus dari daging tanpa lemak, ikan dan sayur-sayuran, sementara tidak termasuk dalam diet berlemak, goreng, pedas, masin, air berkilau, makanan segera. Juga perlu minum air bersih biasa yang mencukupi (sekurang-kurangnya 1 - 1,5 liter sehari).

Sigmoidoskopi untuk kanak-kanak

Sigmoidoskopi dilakukan untuk kanak-kanak dengan pendarahan dari usus, perasaan pengosongan yang tidak lengkap setelah buang air besar, prolaps usus, nod hemoroid atau pembentukan tumor. Manipulasi diagnostik pada kanak-kanak membolehkan pengesanan kolitis ulseratif, proctosigmoiditis, proctitis, tumor usus, kerosakan usus.

Sigmoidoskopi dengan adanya peritonitis, keradangan teruk di dubur dan penyempitan dubur yang tajam adalah kontraindikasi.

Persediaan untuk sigmoidoskopi pada kanak-kanak sama seperti pada orang dewasa, iaitu, termasuk diet tanpa sanga selama dua hari sebelum kajian dan membersihkan usus dengan enema atau pencahar. Hanya kanak-kanak yang diberi dua enema - satu pada malam sigmoidoskopi, dan yang kedua - 1,5 - 2 jam sebelum kajian. Dan untuk membersihkan usus dengan Fortrans, ambil dua sachet ubat itu dan minum larutannya dengan cara yang sama seperti orang dewasa - sehari sebelumnya, jika kajian dijadualkan pada waktu pagi, atau pada hari sigmoidoskopi, jika dilakukan setelah jam 12-00.

Untuk pelajar sekolah, sigmoidoscopy dilakukan, seperti orang dewasa, tanpa anestesia, dan untuk kanak-kanak prasekolah di bawah anestesia umum. Untuk manipulasi, sigmoidoskop kanak-kanak dengan tiub dengan diameter yang berbeza digunakan supaya anak tidak mengalami kesakitan. Sigmoidoskopi pada kanak-kanak biasanya dilakukan dalam keadaan berbaring di punggung atau di sisi anda..

Jika tidak, sigmoidoskopi pada kanak-kanak adalah prosedur yang sama seperti pada orang dewasa.

Di mana untuk melakukan sigmoidoscopy?

Daftar untuk sigmoidoscopy (rektoskopi)

Untuk membuat janji temu dengan doktor atau diagnostik, anda hanya perlu menghubungi satu nombor telefon
+7 495 488-20-52 di Moscow

+7 812 416-38-96 di St. Petersburg

Pengendali akan mendengar anda dan mengalihkan panggilan ke klinik yang dikehendaki, atau menerima pesanan untuk rakaman kepada pakar yang anda perlukan..

Sigmoidoscopy - ulasan

Ulasan mengenai sigmoidoskopi dalam banyak kes adalah positif, kerana jangka masa manipulasi yang pendek dan kesakitan yang hampir lengkap. Ulasan menunjukkan bahawa prosedurnya tidak menakutkan sepertinya, dan tidak begitu menyakitkan. Sebilangan orang melaporkan hanya ketidakselesaan ringan, sementara yang lain mengatakan sedikit kesakitan, yang, bagaimanapun, cukup ditoleransi. Salah satu sensasi yang paling tidak menyenangkan semasa sigmoidoskopi adalah perasaan bahawa saya benar-benar ingin membuang air besar, yang timbul daripada suntikan udara ke dalam usus.

Manipulasi itu sendiri tidak menyenangkan dan memberikan ketidakselesaan psikologi kepada orang, yang lebih mudah ditanggung, semakin halus doktor. Menurut ulasan, semasa dan segera setelah sigmoidoskopi, kesedaran diri psikologi tidak menyenangkan, tetapi anda dapat memahami hal ini dan mengalami sekiranya manipulasi benar-benar diperlukan untuk diagnosis.

Terdapat beberapa ulasan yang menunjukkan bahawa prosedur itu sangat menyakitkan. Keadaan seperti itu, ketika pesakit mengalami kesakitan semasa sigmoidoskopi, boleh disebabkan oleh adanya buasir, atau oleh kepekaan kesakitan yang kuat secara individu, atau pelanggaran teknik manipulasi oleh doktor.

Sigmoidoscopy - ulasan wanita

Wanita biasanya memberi tindak balas positif terhadap prosedur itu, walaupun itu menyakitkan bagi mereka. Kedudukan seks yang adil ini disebabkan oleh fakta bahawa sigmoidoscopy adalah prosedur yang sangat bermaklumat yang memungkinkan untuk mengenal pasti pelbagai patologi rektum. Dan kerana kandungan maklumat seperti itu, wanita memberi reaksi positif terhadap manipulasi, percaya bahawa sensasi yang tidak menyenangkan dapat dialami, dan mereka membuahkan hasil dengan mendedahkan penyakit tersembunyi.

Sigmoidoscopy - harga

Pengarang: Nasedkina A.K. Pakar Penyelidikan Bioperubatan.

Perbezaan sigmoidoscopy dan kolonoskopi

Apabila ada keperluan untuk pemeriksaan usus, pesakit pasti ada pertanyaan mengenai kaedah penyelidikan mana yang lebih baik: sigmoidoscopy atau kolonoskopi. Dan apa perbezaan antara mereka?

Rektoskopi dan kolonoskopi: apakah perbezaannya?

Walaupun kedua-dua prosedur ini bertujuan untuk memeriksa keadaan usus, mereka mempunyai perbezaan yang ketara. Pemeriksaan dilakukan dengan pelbagai jenis alat dan setiap jenis kajian mempengaruhi bahagian usus tertentu..

  • Rektoskopi adalah kajian rektum yang sangat informatif, menggunakan rektoskop, alat keras, panjang hingga 35 cm, yang memungkinkan pemeriksaan menyeluruh rektum pada jarak hingga 35 cm dari dubur.
  • Kolonoskopi usus dilakukan di bawah anestesia menggunakan kolonoskop fleksibel yang dilengkapi dengan kamera video kuat yang memaparkan maklumat pada monitor komputer. Kolonoskopi memungkinkan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua bahagian usus besar, termasuk cecum.

Dari sudut nilai diagnostik, kolonoskopi diberi keutamaan, tetapi jika ada keyakinan bahawa patologi dilokalisasi secara langsung di rektum, rektoskopi biasanya diresepkan sebagai prosedur yang lebih hemat dan kurang selesa.

Apakah perbezaan antara sigmoidoscopy dan kolonoskopi?

Perbezaan antara kolonoskopi dan sigmoidoskopi bukan hanya alat kajian, tetapi juga gejala di mana kajian tertentu ditetapkan. Petunjuk untuk sigmoidoskopi adalah:

  • sembelit biasa;
  • gangguan buang air besar;
  • pelepasan purulen dan lendir dari dubur;
  • buasir kronik;
  • disyaki keganasan di rektum.

Kolonoskopi diresepkan dengan adanya gejala berikut:

  • sakit di bahagian bawah abdomen, memanjang ke rektum;
  • penurunan berat badan secara tiba-tiba yang tidak dapat dijelaskan;
  • disyaki neoplasma dan penyakit Crohn;
  • pendarahan dari dubur;
  • kelemahan umum, anemia.

Sebagai tambahan, kolonoskopi diresepkan untuk diagnosis dan penyingkiran polip, untuk pengesanan awal kanser usus. Kaedah ini lebih bermaklumat dan membolehkan kajian ini melakukan beberapa prosedur perubatan - pembasmian ulser, biopsi tisu.

Apakah perbezaan antara rektosigmokolonoskopi diagnostik dan kolonoskopi?

Diagnostik rektosigmokolonoskopi dilakukan untuk memeriksa secara menyeluruh membran mukus rektum, sigmoid dan usus besar. Prosedur ini ditetapkan untuk memilih taktik rawatan yang paling tepat. Ia bukan sahaja dapat menilai keadaan semua bahagian mukosa usus besar, tetapi juga melakukan biopsi dan melakukan beberapa manipulasi terapi.

Sigmoidoscopy atau kolonoskopi: mana yang lebih baik?

Kaedah pemeriksaan endoskopi ini tidak bertentangan antara satu sama lain. Dalam sebilangan kes, kedua-dua pemeriksaan ini ditetapkan untuk menjelaskan keadaan sebanyak mungkin. Faktanya adalah bahawa bahagian bawah rektum, semasa kolonoskopi tidak dapat dilihat, sakit ini menebus sigmoidoskopi.

Definisi kolonoskopi dan sigmoidoskopi, bagaimana perbezaannya

Untuk mendiagnosis keadaan patologi rektum dan usus besar, proctologists menetapkan langkah-langkah diagnostik. Pesakit didiagnosis selepas kolonoskopi atau sigmoidoskopi. Sigmoidoscopy dan kolonoskopi, apa bezanya?

Kolonoskopi dan sigmoidoskopi adalah diagnosis invasif minimum organ rektum. Sebelum pemeriksaan, pesakit harus mengetahui apa yang ditentukan oleh doktor, menetapkan kajian tertentu, yang mana diagnosisnya lebih bermaklumat.

Apa itu kolonoskopi?

Pemeriksaan kolon pada rektum adalah diagnosis yang tepat mengenai keadaan seluruh organ dan bahagiannya. Prosedur diagnostik dilakukan oleh kolonoskop yang dilengkapi dengan kamera dengan lampu suluh, serta alat tambahan untuk rawatan sederhana dan invasif minimum. Keseluruhan gambar mengenai apa yang berlaku di usus dipaparkan di skrin. Persiapan untuk prosedur tidak berbeza dengan persiapan untuk sigmoidoskopi.

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi diresepkan kepada pesakit untuk mengkaji patologi usus. Semasa diagnosis, proctologist tidak hanya dapat membuat diagnosis yang tepat, tetapi juga melakukan beberapa manipulasi perubatan, serta mengambil tisu untuk histologi untuk menentukan komposisi sel. Semasa kolonoskopi, proctologist dapat menilai keadaan usus besar sepanjang keseluruhannya.

Apa itu sigmoidoscopy

Sigmoidoscopy dan kolonoskopi mempunyai beberapa perbezaan. Dengan rektoskop, anda hanya dapat memeriksa usus bawah menggunakan kaedah visual, dan juga memeriksa dinding mukosa usus. Sigmoidoscopy adalah diagnosis tepat yang dilakukan oleh proctologist setelah pemeriksaan digital untuk menjelaskan diagnosis. Prosedur pemeriksaan dilakukan pada kedalaman tidak lebih dari 30 sentimeter. Semasa kajian, proctologist juga dapat menilai keadaan kolon sigmoid.

Rektromanoskopi dianjurkan untuk dilakukan sekali, setiap tahun (langkah pencegahan), kepada orang tua untuk mencegah perkembangan proses onkologi pada organ rektum. Semasa pemeriksaan, ahli koloproktologi memeriksa corak, warna, kelegaan vaskular dengan keanjalan dan nada rektum.

Petunjuk untuk sigmoidoskopi

Apabila seorang proktologi memilih kaedah diagnostik untuk pesakit, dia dipandu oleh keadaan pesakit, ciri sakit usus tertentu. Ia bergantung pada sifat gejala, apa yang harus dipilih sigmoidoscopy atau kolonoskopi.

Sigmoidoskopi ditetapkan untuk:

Sigmoidoscopy disyorkan untuk pemeriksaan profilaktik rektum untuk onkologi, retak, poliposis, tumor pelbagai jenis.

Kontraindikasi sigmoidoskopi

Sigmoidoscopy adalah diagnosis sederhana tanpa rasa sakit pada bahagian bawah rektum dan kolon sigmoid, yang diresepkan kepada semua pesakit, tanpa kontraindikasi.

Walau bagaimanapun, diagnosis kadang-kadang boleh ditangguhkan untuk beberapa tempoh jika pesakit mempunyai:

Darah dari dubur

  • fisur tajam di kawasan dubur;
  • pelepasan sempit;
  • kehilangan darah yang kuat dari kawasan anorektal;
  • paroproctitis kursus akut;
  • kegagalan jantung atau paru-paru;
  • raster psikologi;
  • keadaan badan yang teruk secara amnya.

Dalam situasi seperti itu, rektoskopi rektum ditunda sehingga keadaan bertambah baik. Walau bagaimanapun, jika doktor percaya bahawa kajian ini sangat diperlukan, sigmoidoskopi masih dilakukan, tetapi di bawah pengaruh anestetik tempatan (ubat sakit).

Persiapan untuk prosedur

Sebelum kejadian diagnostik, proctologist mengesyorkan agar langkah-langkah persediaan diambil. Persiapan untuk sigmoidoskopi termasuk mematuhi diet yang disetujui dan membersihkan organ rektum secara menyeluruh. 48 jam sebelum pemeriksaan, makanan yang meningkatkan pembentukan gas dan meningkatkan penapaian tidak termasuk dalam diet. Anda tidak boleh makan kekacang, oatmeal, barli dan gandum, dan pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran juga dilarang.

Makanan sebelum sigmoidoskopi menyediakan penolakan daging, hidangan ikan, soda, gula-gula dan produk roti, termasuk roti coklat. Apa yang anda boleh makan sebelum sigmoidoskopi diagnostik?

Pemakanan sebelum sigmoidoskopi rektum disebabkan oleh pengambilan ikan dan daging rebus rendah lemak, teh hijau, produk tenusu. Di menu anda boleh memasukkan keropok gandum, biskut biskut, nasi, semolina, dimasak di atas air.

Wanita perlu memeriksa dengan proctologist sama ada sigmoidoskopi diagnostik boleh dilakukan semasa haid. Sebagai persediaan untuk sesi ini, pembersihan usus juga disertakan. Pembersihan organ boleh dilakukan dengan enema atau julap, khas.

Enema dilakukan dua kali pada waktu petang dan dua kali pada waktu pagi sebelum diagnosis (3 jam). Antara pembersihan enema haruslah rehat selama satu jam. Untuk satu enema, sekurang-kurangnya 1300 ml air suam rebus diperlukan.

Untuk membersihkan badan dengan ubat-ubatan, Fortrans, Armada atau Lavacol ditetapkan. Untuk menyediakan penyelesaian pembersih, ambil 1 bungkus Fortrans per 1000 ml air (suam, rebus). Ubat itu diminum dengan sedikit teguk. Kesan terapi bermula sejam selepas mengambil ubat. Pada waktu petang, anda perlu minum 4000 ml larutan. Anda boleh membahagikan ubat menjadi dua malam, masing-masing 2 liter. Ubat kedua diambil pada hari berikutnya 3 jam sebelum diagnosis..

Ubat pencahar lain Microlax bertujuan untuk microclyster. Di farmasi, ubat itu dijual dalam bentuk tiub. Untuk mempersiapkan prosedur, pada waktu malam sebelum sesi, pencahar dimasukkan ke dalam dubur dua kali (selang 20 minit). Untuk pembersihan yang berkesan, anda memerlukan 2 tiub.

Diagnostik

Untuk diagnosis, pesakit mesti menanggalkan pakaian ke separuh badannya, menanggalkan pakaian termasuk seluar dalam. Pesakit terletak di sofa, kedudukan di sisi atau posisi siku lutut. Pose kedua lebih sesuai untuk proctologist menjalankan sesi. Dinding peritoneum pada kedudukan siku lutut merosot, yang menjadikannya lebih mudah untuk memperkenalkan alat di sepanjang rektum dengan penembusan ke kolon sigmoid.

Sigmoidoskopi dilakukan selepas palpasi rektum organ dengan jari. Tiub dilincirkan dengan petroleum jelly, dan disuntik dengan lembut ke dalam dubur hingga kedalaman 5 sentimeter. Kemudian ahli proktologi meminta pesakit mengenai ketegangan, seolah-olah mengosongkan, untuk memperdalam rektoskop.

Obturator dikeluarkan, lensa mata dengan optik dimasukkan, pemeriksaan visual dilakukan di dalam rektum. Tiub tidak boleh bersandar di dinding rektum. Semasa kemajuan peranti, proctologist mengepam udara untuk meluruskan lipatan rektum. Dengan pemeriksaan yang tidak mencukupi di dalam organ kerana pembersihan kandungan usus yang kurang baik, lensa mata dikeluarkan, lumen dibersihkan dengan kapas. Penolakan mukopurulen dikeluarkan menggunakan pam sedutan elektrik..

Rektoskop dapat menghilangkan formasi polip, untuk ini rektoskop dilengkapi dengan gelung pembekuan khas yang dirancang untuk memotong neoplasma dan mengeluarkannya. Pada sigmoidoskopi diagnostik, adalah mungkin untuk melakukan biopsi.

Petunjuk untuk kolonoskopi

Apakah prosedur untuk memeriksa usus besar? Kajian kolon yang paling bermaklumat disebut kolonoskopi. Walaupun kolonoskopi dan sigmoidoskopi disyorkan untuk pemeriksaan usus, namun, kolonoskopi memberikan maklumat yang lebih luas mengenai keadaan keseluruhan organ usus (sepanjang keseluruhan tempoh). Sigmoidoscopy hanya diresepkan untuk kajian rektum dan kolon sigmoid dengan bahagian bawah.

Kolonoskopi diresepkan oleh ahli proktologi untuk mendiagnosis patologi usus besar:

  • tumor yang bersifat jinak dan malignan;
  • kolitis ulseratif ulseratif;
  • disyaki penyakit Crohn;
  • sembelit;
  • penyumbatan usus.

Daripada petunjuk terapeutik untuk pelantikan kolonoskopi, prosedur invasif minimum diperhatikan:

  • pengecualian polip;
  • pembekuan vaskular dengan pendarahan;
  • pencegahan penyongsangan dengan pencerobohan usus.

Kontraindikasi

Daripada kontraindikasi mutlak untuk kolonoskopi, berikut diperhatikan:

  • keadaan kejutan;
  • serangan jantung;
  • perforasi usus;
  • peritonitis;
  • kolitis iskemia.

Kontraindikasi relatif merangkumi:

  • badan yang kurang bersedia untuk penyelidikan;
  • pendarahan usus;
  • pemindahan banyak operasi pada organ pelvis;
  • hernia besar;
  • kegagalan jantung atau paru-paru;
  • injap jantung tiruan.

Persediaan belajar

Persiapan untuk pemeriksaan dengan kolonoskopi rektum terdiri dari tepat arahan doktor. Keadaan utama untuk mendapatkan hasil yang bermaklumat adalah usus bersih tanpa najis. Sekiranya tinja tidak ditarik sepenuhnya, ahli proktologi dapat menangguhkan diagnosis pada keesokan harinya, kerana kotoran tinja tidak akan memberikan gambaran lengkap mengenai keadaan organ tersebut. Diagnosis yang salah tidak akan membawa kepada pemulihan pesakit, tetapi hanya akan memperburuk masalah..

48 jam sebelum sesi tersebut, pesakit mengambil makanan yang disyorkan. Produk pembentukan gas yang berlebihan tidak termasuk. Anda tidak boleh makan buah-buahan segar dan buah-buahan sayur-sayuran, barli, oatmeal, millet, roti coklat, biji bunga matahari, ikan dan daging berminyak, susu, kvass.

Anda boleh mengambil daging dan ikan tanpa lemak dalam bentuk rebus, produk tenusu, biskut, jeli, teh (varieti hijau, tidak kuat). Anda tidak boleh mengambil beberapa ubat. Contohnya, ubat yang mengandungi zat besi, karbon aktif. Sehari sebelum menguji keadaan usus besar, diperlukan pembersihan menyeluruh. Untuk melakukan ini, gunakan enema, ubat pencahar, penggunaan oral dan topikal.

Pesakit yang mempunyai rasa malu, tidak selesa dan tidak selesa di hadapan pakar yang menjalankan penyelidikan anorektal, disarankan untuk membeli seluar dalam khas untuk kolonoskopi. Maka keadaan psikologi akan lebih cenderung kepada prosedur.

Prosedur

Endoskopi kolonoskop rektum dilakukan untuk tujuan perubatan. Untuk sesi tersebut, pesakit dibius. Anestesia bermaksud pengenalan ubat anestetik dengan kaedah intravena, kadang-kadang proctologist melakukan anestesia tempatan. Prosedur ini melibatkan pengenalan ubat penenang ke dalam tisu di kawasan anorektal atau mengambil ubat penenang.

Untuk menjalankan prosedur, pesakit mengambil posisi sisi berbaring di atas meja dengan lutut bengkok menekan dada. Proktologi memasukkan alat kolonoskopi dengan teliti ke dalam dubur, perlahan-lahan bergerak di sepanjang organ rektum. Kolonoskop mempunyai tiub panjang, yang membolehkan alat ini melalui semua selekoh usus dan membuat diagnosis yang tepat mengenai keseluruhan usus besar dengan lipatan dan poketnya. Doktor dengan mudah menguji semua perubahan dalam organ dengan menggunakan peralatan pencahayaan alat. Kolonoskop mengepam udara untuk meluruskan usus di sepanjang jalan instrumen. Apabila udara masuk, lumen usus menjadi lebih lebar, yang meningkatkan pemeriksaan.

Di hujung tabung terdapat kamera yang menghantar gambar dari dalam ke layar monitor. Sekiranya ahli proktologi perlu mengambil serpihan tisu semasa pemeriksaan atau mengeluarkan polip dengan neoplasma lain, untuk ini alat ini dilengkapi dengan alat tambahan. Tempoh diagnosis kolonoskopi memberikan masa 20-60 minit.

Kaedah diagnostik apa yang akan lebih bermaklumat

Pemilihan kaedah penyelidikan dibuat oleh proctologist atau koloproctologist. Setiap pesakit mendapat janji temu secara individu. Sigmoidoscopy dan kolonoskopi adalah kedua-dua kaedah untuk mendiagnosis organ rektum. Diagnosis mana yang harus dipilih bergantung pada kedalaman pengujian kawasan usus. Kolonoskopi membolehkan anda memeriksa dan mendiagnosis keadaan keseluruhan panjang usus besar.

Sigmoidoscopy membolehkan anda memeriksa usus dengan kolon sigmoid hingga kedalaman tidak lebih dari 305 sentimeter dari pintu masuk ke dubur. Sigmoidoscope adalah tiub logam, kolonoskop adalah alat serat optik (fleksibel).

Dengan kata lain, dapat dikatakan bahawa kolonoskopi dianggap sebagai prosedur diagnostik yang lebih bermaklumat dari keseluruhan usus besar. Sigmoidoscopy mempunyai batasan untuk memeriksa bahagian organ rektum yang lebih dalam. Dengan kolonoskop, seorang proktologi menguji keadaan usus tengah dan atas. Kawasan kajian mencapai organ rektum satu setengah meter. Sekiranya pesakit perlu melakukan pemeriksaan yang rumit dan informatif untuk mengenal pasti komplikasi untuk menentukan proses onkologi, doktor menetapkan kolonoskopi.

Pilihan langkah diagnostik bergantung pada keparahan penyakit, keluhan pesakit mengenai gejala, penyetempatan kesakitan, patologi tambahan yang ada. Untuk mengecualikan proses yang teruk pada organ rektum sepanjang keseluruhannya, tentu saja, kolonoskopi ditetapkan. Ramai pesakit takut dengan kajian ini. Ini salah, kerana berkat anestesia, tidak ada rasa sakit yang akan dirasakan. Sudah tentu, jika prosedur itu dijalankan oleh pakar yang berpengalaman. Tetapi kandungan maklumat kajian jauh lebih tinggi.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Rogaska Slatina adalah sebuah bandar peranginan di timur Slovenia, yang ditubuhkan pada awal abad kesembilan belas. Sejak didirikan, resort ini telah mendapat pengiktirafan sejagat di benua ini, yang mempunyai salah satu sumber air mineral terbesar di planet ini.

Helicobacter pylori adalah bakteria yang hidup di bahagian pilorik perut, itulah sebabnya ia mendapat namanya. Ia adalah agen penyebab penyakit serius - Helicobateriosis. Bahayanya terletak pada kenyataan bahawa bakteria dengan mudah menentang tindakan persekitaran berasid perut.