Prolaps rektum: bagaimana patologi ditunjukkan dan dirawat?

Prolaps rektum (rektum rektum) adalah pelanggaran lokasi anatomi organ, di mana semua lapisannya dipindahkan ke arah dubur dan dapat melampaui itu. Tanpa rawatan, patologi mengganggu perjalanan hidup yang normal dan membawa kepada perkembangan komplikasi berbahaya.

Punca dan Faktor Risiko

Penyebab langsung prolaps rektum adalah kelemahan alat muskul-ligamen pelvis. Faktor yang mendorong adalah syarat-syarat seperti:

  • Keturunan. Kemungkinan menghidap penyakit ini lebih tinggi jika saudara terdekat menderita patologi ini.
  • Ciri struktur rektum - pemanjangan organ. Pada kebanyakan pesakit dengan prolaps rektum, panjang organ adalah 10-15 cm lebih lama daripada biasa. Mesentery juga dipanjangkan - struktur yang menghubungkan usus dengan dinding perut..
  • Patologi otot. Perubahan degeneratif yang diperoleh pada alat muskulo-ligamen pelvis menyebabkan kelemahan dan prolaps rektumnya.
  • Perubahan neurologi. Kecederaan saraf tunjang, tumor dan proses keradangan menyebabkan gangguan persarafan, otot pelvis yang lemah dan perkembangan penyakit.

Faktor yang secara langsung membawa kepada prolaps rektum merangkumi keadaan berikut:

  • kerja fizikal yang sukar;
  • kecederaan organ pelvis;
  • diet yang ketat dan keletihan fizikal;
  • pembedahan pelvis dan perut;
  • disfungsi usus, disertai dengan sembelit atau cirit-birit;
  • tumor rektum;
  • seks dubur.

Pada wanita, penyebab utama prolaps rektum adalah kelahiran yang sukar (termasuk dengan pelvis sempit, kelahiran anak besar, dan kehamilan berganda).

Fakta dan Statistik

  • Penyakit ini dikesan terutamanya setelah berumur 50 tahun..
  • Wanita sakit beberapa kali lebih kerap daripada lelaki.
  • Pada 30% pesakit, prolaps rektum disebabkan oleh kerja fizikal yang berat..
  • Pada orang muda, patologi jarang berlaku dan biasanya didiagnosis dengan autisme dan kelewatan perkembangan psikomotor..
  • Pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, prolaps rektum disebabkan oleh kecacatan kongenital..

Gejala prolaps rektum

Menurut cadangan Persatuan Koloproktologi di Rusia, dua jenis penyakit ini dibezakan:

  1. Prolaps rektum luaran - bahagian organ memanjang di luar dubur.
  2. Prolaps rektum dalaman - organ tidak keluar dari luar, tetapi merosot di lumen usus.

Tanda utama prolaps rektum adalah kehadiran prolaps atau pembalikan rektum melalui dubur. Sebahagian usus boleh terdiri dari pelbagai bentuk dan panjang, tetapi hampir selalu dapat dilihat dengan jelas semasa pemeriksaan. Pada palpasi, bukan sahaja bahagian lendir organ, tetapi juga lapisan otot terasa dengan baik.

Dengan prolaps rektum dalaman, rektum tidak dapat dilihat semasa pemeriksaan, tetapi aduan ciri penyakit diperhatikan:

  • Pergerakan usus yang sukar. Sembelit berterusan, perasaan pergerakan usus yang tidak lengkap, diperhatikan. Ramai pesakit terpaksa meletakkan tangan di perineum atau memasukkan jari ke dubur untuk memudahkan pergerakan usus.
  • Bercak semasa buang air besar. Ditandai dengan kerosakan bersamaan pada mukosa usus.
  • Inkontinensia najis. Ia diperhatikan pada 50-70% pesakit.
  • Inkontinensia kencing. Ia berlaku hanya dalam 30% kes.

Pada wanita, prolaps rektum sering digabungkan dengan prolaps vagina. Keadaan ini memerlukan perundingan mandatori dengan pakar sakit puan.

Diagnostik

Untuk mengesahkan diagnosis, kaedah berikut digunakan:

  • Pemeriksaan jari pada rektum dengan penilaian refleks kulit perianal dan nada sfinkter dubur.
  • Sigmoidoscopy - pemeriksaan rektum dan sebahagian - sigmoid.
  • Kolonoskopi - penilaian usus besar.
  • Pemeriksaan sinar-X pada rektum dengan kontras.
  • Elektromiografi lantai pelvis.
  • Profilometri - penilaian daya maju saluran dubur rektum (keupayaan untuk menahan organ di tempat).

Menurut hasil penelitian, tahap penyakit telah ditetapkan dan rejimen rawatan sedang dikembangkan.

Tahap perkembangan proses patologi

Terdapat beberapa peringkat pembentukan prolaps rektum:

PentasGejala klinikalKeupayaan untuk mengembalikan rektum ke tempat itu
Saya memberi pampasanProlaps rektum hanya berlaku semasa buang air besarRektum kembali ke tempatnya sendiri.
II memberi pampasanProlaps rektum berlaku semasa pergerakan usus dan aktiviti fizikalPeraturan rektum bebas atau digital
III teruraiProlaps rektum berlaku dengan ketawa, batuk, bersin, sedikit tenaga fizikal, perubahan kedudukan badanHanya pengurangan rektum secara manual. Dalam beberapa kes, usus tidak mengendap

Rawatan

Pemilihan kaedah rawatan ditentukan oleh tahap perkembangan penyakit, usia pesakit, kehadiran patologi bersamaan dan faktor lain.

Terapi konservatif

Terapi konservatif tidak berkesan dengan prolaps rektum. Kaedah rawatan utama dianggap pembedahan, dan tanpa pembedahan untuk menyingkirkan gejala negatif penyakit ini agak sukar. Prolaps akan berulang, dan lambat laun pesakit akan tetap berada di meja operasi. Atas sebab ini, banyak ahli koloproctologi tidak menasihati untuk menangguhkan rawatan dan mengesyorkan untuk bersetuju dengan pembedahan sebaik sahaja diagnosis.

Matlamat terapi konservatif untuk prolaps rektum bukanlah untuk menyingkirkan penyakit ini, tetapi untuk menyelaraskan saluran pencernaan. Selepas normalisasi najis dan penghapusan faktor-faktor lain yang menyumbang kepada prolaps rektum, pembedahan dapat dirancang..

Terapi bukan ubat

  • Diet. Makanan pesakit berbeza mengikut usia dan keperluan badan. Penekanannya adalah pada makanan yang kaya dengan serat tumbuhan. Mematuhi diet membantu mencapai najis normal.
  • Mod minum. Dengan fungsi ginjal yang selamat dan ketiadaan kontraindikasi lain, disyorkan untuk minum sekurang-kurangnya 1.5 liter cecair setiap hari. Minum sejumlah besar cecair membantu merawat dan mencegah sembelit.
  • Aktiviti fizikal. Rejimen latihan dipilih dengan mengambil kira usia dan patologi yang berkaitan. Peningkatan aktiviti motor meningkatkan fungsi usus, menghilangkan sembelit sebagai faktor utama perkembangan prolaps. Berenang dan aerobik aqua, yoga, Pilates akan mendapat faedah..

Terapi ubat

  • Pencahar Dilantik secara serentak dengan diet atau sekiranya perubahan dalam diet tidak berjaya.
  • Ejen enzimatik. Mengaktifkan pergerakan usus, memudahkan pencernaan, menghilangkan gangguan najis.
  • Probiotik Mereka digunakan pada tahap akhir terapi dan berfungsi untuk memulihkan mikroflora usus.
  • Ubat antibakteria sekiranya terdapat proses berjangkit.
  • Ubat simptomatik lain seperti yang ditunjukkan.

Dalam praktik klinikal, kaedah biofeedback (terapi BFB) telah meluas. Sensor dipasang pada kulit perineum dan di saluran dubur. Maklumat dari paparan sensor. Pesakit menganalisis isyarat yang diterima dan dengan bantuan usaha sukarela dapat mengubah kerja otot dasar panggul. Sekurang-kurangnya 10 sesi disyorkan.

Pembedahan

Perubatan moden menawarkan sebilangan besar kaedah yang berbeza untuk pembetulan pembedahan prolaps rektum. Terdapat banyak modifikasi rawatan pembedahan, tetapi semua pilihan boleh dibahagikan kepada dua kumpulan:

  • Pembedahan transabdominal. Pembetulan dilakukan melalui sayatan di dinding perut. Lebih biasa digunakan pada usia muda.
  • Operasi perineum. Manipulasi dilakukan dengan potongan perineum. Dipraktikkan pada pesakit tua dan dengan adanya patologi bersamaan yang teruk.

Matlamat rawatan pembedahan adalah untuk memperbaiki rektum pada kedudukan yang betul dan mengelakkan berlakunya berulang. Untuk melakukan ini, kuatkan otot dan ligamen lantai pelvis dan rongga perut, termasuk menggunakan bahan sintetik. Secara selari, proses patologi yang boleh menyebabkan kambuh (tumor usus, dll.) Dihapuskan. Pada wanita, pembedahan rektum sering dilakukan bersama dengan pakar sakit puan (dengan prolaps rahim, vagina, pundi kencing).

Kemungkinan komplikasi dan prognosis

Prolaps rektal bukanlah patologi yang dapat hilang dengan sendirinya. Dengan bertambahnya usia, penyakit ini hanya akan berkembang, dan semakin banyak faktor yang memprovokasi diperhatikan, semakin cepat timbul gejala yang tidak menyenangkan. Rawatan harus tepat pada masanya. Penolakan terapi mengancam perkembangan komplikasi:

  • prolaps rektum lengkap dengan ketidakupayaan meluruskan organ ke belakang;
  • pendarahan usus;
  • jangkitan rektum.

Prognosis untuk kehidupan dan kesihatan hanya disukai dengan rawatan pembedahan yang tepat pada masanya. Dalam situasi lanjut, penyakit ini boleh menyebabkan perkembangan komplikasi teruk hingga peritonitis (radang peritoneum) dan sepsis..

Pencegahan

Untuk mencegah perkembangan penyakit ini, disarankan:

  • elakkan senaman fizikal yang berat;
  • merawat penyakit usus, tulang belakang, organ panggul tepat pada masanya;
  • penting bagi wanita untuk menjaga kelahiran dan tempoh selepas bersalin.

Apabila gejala pertama penyakit muncul, berjumpa dengan doktor atau proctologist. Dengan diagnosis tepat pada masanya, anda boleh melakukan campur tangan minimum dan mengelakkan timbulnya komplikasi.

Rectocele - prolaps rektum ke dalam vagina

Di antara penyakit usus lain, tempat khas diduduki oleh rektokel - penyakit yang berkaitan dengan prolaps dan prolaps rektum. Patologi ini dapat menampakkan dirinya dengan penonjolan dinding anterior rektum ke rongga saluran vagina atau ke arah ligamen anokopik. Keadaan terakhir agak jarang berlaku dan boleh muncul bukan hanya pada wanita, tetapi juga pada lelaki. Walau bagaimanapun, rektokel selalunya merupakan patologi wanita semata-mata, yang membawa kepada kejatuhan dinding posterior vagina.

Punca penyakit

  • Peninggalan dinding anterior rektum berlaku kerana perkembangan faktor berikut:
  • Perbezaan tisu otot yang menyokong dubur;
  • Gangguan patologi perkembangan septum rektovaginal dan sfinkter dubur;
  • Patologi kongenital perkembangan alat muskul-ligamen, yang bertanggungjawab untuk menyokong organ-organ di kawasan panggul;
  • Disfungsi usus;
  • Perubahan berkaitan dengan usia di septum rektovaginal dan kompleks otot;
  • Penyakit yang mempengaruhi kemaluan wanita;
  • Trauma pelvis.

Prolaps rektum boleh menjadi akibat serius dari kelahiran yang sukar, terutama ketika kehamilan berlipat ganda atau bayi terlalu besar, serta dalam situasi di mana persalinan berkembang terlalu cepat. Perkembangan penyakit ini sering terjadi pada kerap melahirkan wanita. Dalam kes yang jarang berlaku, prolaps serupa berlaku pada wanita hamil..

Antara penyebab rektokel yang lain, sembelit kronik dibezakan, yang, melalui regangan berterusan, melemahkan fasia otot septum rektovaginal.

Juga, prolaps rektum ke dalam vagina boleh berlaku setelah aktiviti fizikal yang berat, baik "pekerja" dan sukan, dan operasi pada organ pelvis. Kumpulan risiko termasuk wanita yang gemuk, dan juga wanita yang termasuk dalam kategori usia yang lebih tua (dari 45 tahun).

Diagnosis Patologi

Diagnosis rektokel, serta tahap perkembangannya, akan dibantu oleh konsultasi bersama seorang proktologi dan pakar sakit puan, satu siri kajian dan analisis instrumental. Penyakit ini pertama kali dikenal pasti semasa pemeriksaan dilakukan di kerusi ginekologi, setelah itu pemeriksaan ultrasound pada organ panggul dan defekografi ditetapkan - pemeriksaan sinar-X, yang memungkinkan untuk menilai keadaan rektum dan konfigurasinya, serta tahap perkembangan penyakit dan ciri-ciri fungsional radas muskulo-ligamen dari rektovaginal kawasan di.

Anoskopi dan kolonoskopi juga wajib dilakukan - kajian instrumental rektum dan kolon melalui penggunaan probe khas untuk menentukan keadaan dinding usus secara visual.

Untuk kajian yang lebih luas, ujian tinja, darah umum dan air kencing ditetapkan.

Tahap perkembangan dan gejala prolaps rektovaginal

Menurut gambaran klinikal penyakit ini, tiga peringkat perkembangannya dibezakan:

  • Tahap I - dicirikan oleh sedikit prolaps septum rektovaginal; selalunya wanita itu tidak mengalami sebarang aduan, kecuali kesulitan kecil dengan najis; dikesan hanya selepas pemeriksaan oleh doktor.
  • Tahap II - penonjolan rektum ke dalam vagina, mencapai celah kemaluan, sementara wanita mengalami kesulitan serius dengan pergerakan usus, ketidakselesaan dan badan asing di dalam vagina.
  • Tahap III - prolaps rektum di luar saluran faraj, pesakit mungkin mengalami inkontinensia tinja, desakan yang kerap untuk mengosongkan usus, sembelit yang teruk, pengosongan yang tidak lengkap.

Semasa mereka berkembang, gejala rektokel menjadi lebih ketara, terutamanya ini mempengaruhi pergerakan usus. Pada peringkat terakhir, untuk pergi ke tandas secara normal, seorang wanita secara harfiah dipaksa memerah kotoran dengan menekan bahagian usus yang menonjol melalui vagina. Pengosongan yang tidak lengkap menyebabkan dorongan palsu yang kerap untuk membuang air besar. Proses tersekat di usus membawa kepada proses keradangan yang serius, penampilan jangkitan tidak dikecualikan.

Pada peringkat kedua dan ketiga, selain rasa tidak selesa, seorang wanita mengalami kesakitan. Kenalan intim menjadi menyakitkan.

Dinding faraj pada peringkat terakhir juga mengalami kecederaan serius. Dengan kehilangan yang lengkap, bisul, atrofi tisu dan proses radang purulen dapat terbentuk di atasnya. Dengan perkembangan rektokel, akibatnya dapat terjadi pada fungsi normal sistem pembiakan - prolaps rahim dan sistokel mungkin terjadi.

Cara merawat patologi

Pada peringkat awal perkembangan prolaps rektum, terapi konservatif disediakan. Pertama sekali, ia bertujuan untuk meningkatkan fungsi usus, mengatur najis dan menghilangkan proses keradangan yang menyertainya. Untuk ini, sejumlah ubat digunakan, yang diresepkan oleh doktor mengikut hasil analisis dan, berdasarkan ciri individu pesakit. Sebagai tambahan kepada penggunaan ubat-ubatan, seorang wanita harus memasukkan beberapa batasan dalam kehidupan sehari-hari, khususnya, membatasi aktiviti fizikal dan beralih ke diet ketat, yang akan bertujuan untuk menghilangkan sembelit.

Untuk rawatan rektokel, latihan pemulihan juga ditunjukkan, yang juga ditentukan oleh doktor, berdasarkan kemampuan pesakit dan ciri-ciri tubuhnya. Terapi fizikal bertujuan untuk mengangkat alat muskul-ligamen, yang bertanggungjawab untuk menyokong organ pelvis. Untuk menguatkan otot, terapi elektrostimulasi dan biofeedback ditetapkan..

Apabila rawatan konservatif rektosel tidak membawa hasil yang diinginkan, campur tangan pembedahan diperlukan. Sebagai peraturan, operasi ditetapkan pada peringkat II dan III perkembangan penyakit ini. Hari ini, lebih daripada 500 kaedah pembedahan mungkin digunakan, tetapi semuanya bertujuan untuk mengetatkan dan menguatkan septum rektovaginal, serta mengembalikan rektum ke kedudukan normal.

Jangan panik dengan prolaps rektum - terdapat kaedah pertolongan cemas dan rawatan yang berkesan

Pada manusia, prolaps rektum sering diperhatikan, yang dikaitkan dengan pelbagai sebab. Apabila rektum berlarut, kedudukan anatomi dilanggar, akibatnya organ tersebut dipindahkan di luar sfinkter kanal posterior. Serangan rektum menyakitkan, sementara seseorang tidak dapat menahan najis. Semasa pesakit pergi ke tandas, darah dan lendir diperhatikan pada pesakit; dorongan palsu untuk membuang air besar sering dirasakan.

Varieti

Pembalikan rektum dalam perubatan biasanya dibahagikan kepada 2 jenis:

  • Pencabulan. Perpindahan rektum berlaku secara eksklusif di dalam dubur dan organ tidak jatuh dari dubur.
  • Hernial. Dinding depan rektum bergerak ke bawah, yang dikaitkan dengan peningkatan tekanan intra-perut. Dalam kes ini, prolaps sebahagian atau keseluruhan usus dari bukaan posterior diperhatikan..

Kadang-kadang pesakit sendiri berusaha meluruskan rektum, yang mustahil dilakukan. Manipulasi seperti itu berbahaya dan semasa buang air besar usus akan jatuh keluar.

Sebab utama

Semua sumber prolaps rektum dibahagikan kepada 2 kumpulan: menghasilkan dan memberi cadangan. Hipotesis merangkumi sebab yang secara tidak langsung mempengaruhi perkembangan prolaps. Dalam kes ini, masalah berkembang dengan pelanggaran seperti itu:

Sumber predisposisi yang mempengaruhi prolaps mukosa rektum dari dubur termasuk:

  • gangguan fungsi struktur otot yang terletak di pelvis;
  • meregangkan otot rektum;
  • peningkatan tekanan di dalam peritoneum;
  • nada otot sfinkter yang lemah;
  • rektum memanjang;
  • kehamilan yang sukar;
  • susunan anatomi coccyx secara menegak.
Kembali ke senarai kandungan

Tahap patologi

PentasTajukciri-ciri
1PampasanSelaput lendir keluar sedikit dari saluran dubur.
Pemulihan diri selepas buang air besar
2SubpampasanKehilangan sedikit dan pemulihan perlahan
Kesakitan pada dubur dan kekotoran darah pada tinja
3DikompensasiKehilangan semasa buang air besar, semasa hubungan seks dan sedikit regangan
Selaput lendir tidak kembali ke kedudukan asalnya
Pelepasan darah yang ketara dari dubur
Inkontinensia najis
4Pereputan dalamKehilangan kekal tanpa tekanan sebelumnya
Kerosakan pada mukosa rektum
Kejadian nekrosis tisu dengan gatal yang meningkat
Kembali ke senarai kandungan

Gejala ciri

Prolaps rektum berlaku secara beransur-ansur atau tiba-tiba, tanpa gejala bersamaan. Apabila organ merayap secara tiba-tiba, ini menunjukkan peningkatan tekanan intra-perut kerana usaha atau usaha fizikal. Dengan kehilangan yang tajam, seseorang merasakan sakit teruk di bahagian perut. Tetapi, sebagai peraturan, prolaps tiba-tiba jarang berlaku, perkembangan prolaps rektum secara beransur-ansur lebih sering didiagnosis. Pertama, selaput lendir jatuh, yang segera kembali ke dubur itu sendiri. Semasa patologi pesakit berkembang, gejala berikut bimbang:

  • sensasi badan asing di dubur;
  • perjalanan palsu ke tandas, di mana tidak ada pergerakan usus;
  • kesakitan dan ketidakselesaan di peritoneum;
  • kembung perut;
  • kekurangan pulpa.

Dengan prolaps, plexus vaskular terjejas, sebab itulah kekotoran berdarah dan lendir dijumpai di dalam tinja. Dengan rawatan yang tidak tepat pada waktunya pada manusia, proses perkumuhan air kencing terganggu, di mana dorongan meningkat secara kecil-kecilan, dan air kencing keluar sebentar. Apabila tanda-tanda patologi meningkat, gelung usus kecil dilanggar. Terhadap latar belakang patologi, pesakit melemahkan mekanisme perlindungan sistem imun dan kecacatan.

Selalunya, pesakit mengelirukan prolaps rektum dan penonjolan kerucut semasa buasir. Ciri khas buasir dari jatuh adalah lipatan membujur pada pembentukan yang diendapkan. Apabila prolaps lipatan membran mukus terletak secara melintang.

Ciri-ciri semasa kehamilan

Pada wanita hamil, prolaps dikaitkan dengan nada otot yang lemah, akibatnya rektum keluar. Selalunya masalah itu muncul selepas melahirkan, yang berkaitan dengan percubaan pada saat kelahiran bayi. Dalam kes ini, rektum boleh keluar melalui faraj. Patologi serupa sering ditunjukkan pada wanita semasa menopaus. Sekiranya prolaps rektum ke dalam vagina berlaku walaupun semasa kehamilan, maka ubat sokongan ditetapkan. Selepas bersalin, wanita itu mengalami pengurangan rektum secara operasi.

Diagnostik

Penting untuk mengenal pasti patologi pada orang dewasa dan kanak-kanak pada peringkat awal untuk mengelakkan komplikasi. Untuk tujuan ini, perlu pada manifestasi patologi pertama untuk berjumpa doktor dan menjalani diagnosis yang komprehensif. Pertama, doktor akan memeriksa kawasan yang terjejas, kemudian menetapkan prosedur diagnostik berikut:

  • Pemeriksaan sinar-X atau defektografi, yang memungkinkan untuk menilai ciri-ciri struktur dan fungsi tubuh;
  • sigmoidoscopy memeriksa keadaan mukosa;
  • kolonoskopi, di mana penyimpangan yang menyebabkan kerugian berlaku;
  • manometri anorektal menilai kekentalan sfinkter.

Cara rawatan?

Prolaps mukosa rektum tidak kelihatan baik dan membawa kesakitan dan ketidakselesaan kepada pesakit, jadi anda perlu menyingkirkan masalah itu secepat mungkin. Bagi setiap pesakit, rawatan untuk prolaps rektum ditetapkan secara individu dan bergantung kepada keparahan penyakit. Pada peringkat awal, adalah mungkin untuk menyembuhkan patologi dengan bantuan ubat-ubatan dan latihan khas. Tahap kemudian memerlukan rawatan pembedahan dan diet yang ketat..

Persediaan

Pertolongan cemas adalah untuk menghilangkan sembelit, agar tidak memburukkan lagi keadaan. Untuk tujuan ini, doktor menetapkan ubat khas yang menormalkan najis dan menghilangkan masalah pada usus besar dan kecil. Pesakit disyorkan suppositori rektum yang menormalkan najis dan menghilangkan rasa sakit. Suntikan juga dilakukan menggunakan ubat sklerotik. Penggunaan ubat-ubatan tidak berkesan pada peringkat penyakit yang teruk. Dalam kes ini, terapi konservatif digunakan sebagai tambahan dalam campur tangan pembedahan..

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat

Ia dibenarkan untuk merawat prolaps rektum dengan ubat-ubatan rakyat hanya setelah mendapat kebenaran doktor yang hadir. Terapi sedemikian akan membawa hasil pada tahap awal prolaps atau bersama dengan langkah-langkah terapi lain. Komponen semula jadi menghilangkan gejala yang menyakitkan. Untuk tujuan ini, ditunjukkan untuk melakukan terapi kompres, mandi dan prosedur lain. Di rumah, anda boleh menggunakan resipi rakyat seperti ini untuk merebaknya rektum:

Penyembuhan decoctions dengan prolaps rektum akan mengurangkan ketidakselesaan dan melegakan bengkak.

  • Batang paya. Infusi disediakan dari komponen, yang diambil secara lisan. Ambil 1 sudu kecil. cumi cincang tuangkan 200 ml air sejuk. Biarkan ubat itu dimasukkan selama 12 jam, kemudian tapis dan minum 2 sips setelah makan.
  • Cuff biasa. Untuk menyiapkan infus, anda memerlukan 1 sudu kecil. komponen utama dan 200 ml air mendidih. Ubat ini disuntik selama setengah hari, selepas itu mereka minum infus sepanjang hari dengan teguk kecil.
  • Chamomile. Rumput digunakan untuk mandi wap, penyediaannya memerlukan 1 sudu kecil. chamomile dicairkan dalam air mendidih. Kemudian mereka duduk di atas wap selama seperempat jam dan membungkus diri dengan tuala untuk menghasilkan kesan mandi.
  • Beg gembala. Infusi disediakan dari komponen, yang merawat kawasan yang cedera.
Kembali ke senarai kandungan

Pembedahan prolaps rektum

Kaedah yang paling berkesan untuk menghilangkan prolaps rektum dan mencegah kambuh adalah rawatan pembedahan. Terdapat kira-kira 50 cara untuk menghilangkan masalah secara pembedahan.

Memandangkan keparahan patologi dan gejala yang berkaitan, doktor menetapkan penyingkiran individu. Semua intervensi pembedahan dibahagikan kepada jenis berikut:

  • Pengecutan bahagian rektum yang terus-menerus jatuh dari dubur.
  • Reseksi kolon separa.
  • Pembedahan plastik. Sekiranya pembedahan plastik, bahagian bawah rektum dilekatkan, keplastikan otot yang terletak di dasar pelvis dilakukan..
  • Pembedahan Gabungan.

Sebagai peraturan, doktor memilih kaedah operasi yang optimum untuk setiap pesakit, yang terdiri dari menjahit bahagian usus. Manipulasi seperti itu adalah yang paling mudah dan memberikan rasa sakit yang lebih sedikit kepada pesakit. Juga, semasa memilih campur tangan pembedahan, usia pesakit dan ciri-ciri individu badan diambil kira. Semakin berat tahapnya, semakin sukar operasi dan semakin lama tempoh pemulihannya..

Senaman dan Diet

Adalah perlu untuk mengatasi masalah secara komprehensif, menggunakan latihan fisioterapi dan makanan diet. Bagi pesakit yang mempunyai masalah, perlu melakukan latihan berikut beberapa kali sehari dari prolaps rektum:

  • Secara bergantian ketegangan otot yang terletak di perineum dan sfinkter.
  • Ambil kedudukan mendatar dan naikkan pelvis. Dalam kes ini, lutut harus dibengkokkan, dan tangan harus berbaring di lipit.

Sama pentingnya ialah pemakanan, yang mesti seimbang dan sihat. Makanan pedas, berlemak, goreng yang memprovokasi sembelit dan gangguan saluran pencernaan dikeluarkan dari diet. Sebaiknya minum lebih banyak cecair dan memakan makanan yang kaya dengan vitamin dan serat. Patuhi pemakanan pecahan, di mana mereka makan makanan dalam bahagian kecil, tetapi sering.

Kesan

Kekurangan rawatan untuk prolaps rektum menyebabkan komplikasi dan gangguan serius pada saluran gastrousus. Terhadap latar belakang prolaps rektum, fungsi pelindung sistem imun berkurang dengan ketara, akibatnya, tubuh tidak dapat menahan bakteria patogen, pesakit menjadi apatis dan mudah marah. Juga, dengan patologi, akibat berikut adalah mungkin:

  • pelanggaran organ dalaman, mengancam nekrosis;
  • penyumbatan usus;
  • perkembangan peritonitis.
Kembali ke senarai kandungan

Pencegahan

Prolaps rektum dapat dicegah dengan mengikuti langkah pencegahan. Anda harus menyesuaikan diet dan mengelakkan cara hidup yang tidak aktif. Untuk penyakit saluran pencernaan, anda mesti segera berjumpa doktor dan merawat penyakitnya. Anda tidak boleh melakukan latihan berlebihan, terutamanya dalam bidang fizikal. Langkah pencegahan lain adalah penolakan seks dubur, yang sering menyebabkan prolaps rektum pada orang muda.

Prolaps rektum - gejala dan rawatan

Apakah prolaps rektum? Sebab, kaedah diagnosis dan rawatan akan dibincangkan dalam artikel oleh Dr. Hitaryan A.G., ahli phlebologist dengan pengalaman 30 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Prolaps rektum adalah prolaps rektum separa atau lengkap di luar dubur. Prolaps boleh bersifat dalaman atau dalam bentuk intussusception rektum, yang difahami sebagai pengenalan bahagian usus yang berlebihan ke bawah, tetapi tidak melalui dubur. Dalam sebilangan besar kes, penyakit ini bersifat polyetiologic, iaitu, ada beberapa sebab, dan gabungannya menyebabkan berlakunya prolaps. [1] [2] [3]

Di antara penyebab perkembangan, adalah kebiasaan untuk memilih tidak terkawal:

  • keturunan;
  • pelanggaran pembentukan dinding usus;
  • terjejas pembentukan neuroinnervasi usus.
  • gangguan lapisan otot rektum;
  • peningkatan tekanan perut.

Selalunya, penyakit ini dikaitkan dengan adanya pelanggaran jangka panjang dari perbuatan buang air besar, trauma atau gangguan lain yang diperolehi dari persenyawaan usus, penyakit sistem pernafasan, disertai dengan batuk untuk waktu yang lama, aktiviti fizikal yang teruk, [4] serta kehamilan berganda dan pelbagai faktor ginekologi.

Gejala prolaps rektum

Selalunya, diagnosis penyakit ini tidak sukar apabila berlaku prolaps rektum luaran. Dalam keadaan ini, pesakit mengadu rasa benda asing dan pengosongan yang tidak lengkap. Tanda yang jelas adalah penonjolan usus melalui dubur. [5]

Juga, pesakit dalam beberapa kes menyedari perlunya pengurangan manual, setelah itu kelegaan datang. Dengan serangan dalaman, pesakit, sebagai peraturan, mengadu kesukaran membuang air besar, sakit, lendir dan rembesan darah, perlunya jari dimasukkan melalui dubur. [6] [7] [8]

Patogenesis prolaps rektum

Sebab-sebab di atas membawa kepada melemahnya alat otot-ligamen rektum, serta otot-otot dasar panggul dan perineum dan, bersama-sama dengan peningkatan tekanan intra-perut, menyebabkan perpindahan lapisan dinding usus saling berkaitan, menyebabkan kehilangan luaran atau dalaman.

Tahap klasifikasi dan perkembangan prolaps rektum

SSCC telah membuat klasifikasi prolaps rektum, yang digunakan oleh kebanyakan pakar domestik. [7] [8] Klasifikasi ini merangkumi 3 peringkat, bergantung pada keadaan yang menyebabkan kerugian:

Tahap 1 - semasa buang air besar;

Peringkat ke-2 - dengan aktiviti fizikal;

Tahap 3 - prolaps semasa berjalan.

Sebagai tambahan kepada peringkat, klasifikasi ini menerangkan tahap pampasan alat otot lantai pelvis:

  • Pampasan - pengurangan spontan dengan mengurangkan alat otot lantai pelvis;
  • dekompensasi - elaun manual diperlukan.

Di samping itu, klasifikasi ini menerangkan tahap kegagalan sfinkter dubur:

Darjah 1 - ketidakupayaan untuk menahan gas usus;

Tahap 2 - ketidakupayaan untuk menahan bahagian cecair najis

Darjah 3 - ketidakupayaan untuk menahan najis.

Pakar asing mematuhi Pengelasan Oxford, berdasarkan hasil x-ray. Dalam klasifikasi ini, terdapat:

1. intussusception rektum tinggi;

2. intussusception rektum rendah;

3. intussusception dubur yang tinggi;

4. intussusception dubur yang rendah;

5. prolaps rektum. [9]

Komplikasi prolaps rektum

Komplikasi prolaps rektum yang paling berbahaya adalah pelanggaran kawasan usus yang berlarutan. Sebagai peraturan, dalam kasus prolaps rektum, pelanggaran terjadi dengan pengurangan tepat waktu atau dengan usaha pengurangan kasar. Ketika pelanggaran diperhatikan, ada peningkatan iskemia, perkembangan edema, yang berkaitan dengan itu menjadi lebih sukar untuk memperbaiki kawasan yang jatuh. Sekiranya memerlukan rawatan perubatan khusus secara tidak tepat waktu, nekrosis (nekrosis) kawasan yang terjejas mungkin berlaku.

Komplikasi lain dengan prolaps rektum yang kerap adalah pembentukan ulser soliter, yang berkaitan dengan pelanggaran dinding usus trofik. Ulser jangka panjang boleh menyebabkan pendarahan, perforasi, dll..

Diagnosis prolaps rektum

Sebagai peraturan, diagnosis prolaps rektum tidak begitu sukar. Sekiranya semasa pemeriksaan rektum, kehilangan yang dapat dilihat tidak dapat dikesan, tetapi pesakit menegaskan kehilangannya, maka dia ditempatkan pada posisi siku lutut dan diminta untuk ketegangan. Dalam beberapa kes, prolaps rektum boleh disalah anggap sebagai prolaps buasir. Kehadiran lipatan sepusat akan menunjukkan prolaps rektum, sementara dengan prolaps buasir, lokasi lipatan akan menjadi radial.

"Standard emas" dalam pemeriksaan pesakit koloproktologi adalah defekografi sinar-X. [10] [11] Kajian ini dilakukan menggunakan media kontras sinar-X, yang mengisi lumen rektum. Hasil kajian dinilai berdasarkan kedudukan usus kontras dari garis kemaluan-coccygeal pada waktu rehat dan ketika melakukan regangan. Melakukan defekografi juga memungkinkan untuk mendedahkan rekto-, sigmo- dan cystocele pada pesakit.

Dengan pencerobohan dalaman, sigmoidoskopi penting, pelaksanaannya memungkinkan untuk mengesan kehadiran lipatan mukosa yang berlebihan dan mengisi lumen rektoskop dengan dinding usus. Sigmoidoskopi juga membolehkan anda mengenal pasti kerosakan ulseratif pada mukosa, ciri-ciri yang membezakan adalah hiperemia mukosa dengan lapisan putih. Kira-kira separuh daripada pesakit mengalami ulserasi ulserasi, pada satu perempat - pertumbuhan polipoid. [12] [13] Kolonoskopi video atau irrigoskopi untuk mengesan tumor usus besar adalah penting..

Rawatan prolaps rektum

Dengan prolaps rektum dan terutama intussusception dalaman, pembedahan adalah salah satu kaedah rawatan utama, namun, pada peringkat awal, perjalanan rawatan harus dimulakan dengan langkah-langkah konservatif. Petunjuk utama terapi adalah normalisasi najis dan saluran kandungan usus. Untuk tujuan ini, diet yang kaya dengan serat, serta minum berat, ditetapkan sebagai langkah pertama. Langkah seterusnya adalah pelantikan pencahar yang meningkatkan jumlah kandungan tinja, serta peningkatan motilitas usus. Ubat biji pisang, seperti Mukofalk, banyak digunakan. Yang terakhir diberikan 1 sachet atau 1 sudu teh hingga 5-6 kali sehari.

Kaedah konservatif untuk merawat prolaps rektum merangkumi kaedah neurostimulasi. Kaedah tersebut termasuk terapi biofeedback dan neuromodulation tibial. Terapi ini bertujuan untuk menormalkan kelahiran semula. Kaedah maklum balas biologi berdasarkan pemodelan mod kerja normal otot perineum dan dasar panggul. Tekniknya adalah visualisasi isyarat dari sensor yang terletak di rektum dan pada kulit perineum. Data dipaparkan di monitor atau sebagai isyarat audio. Pesakit, bergantung pada rejimen atau program yang dirancang, dapat mengawal pengecutan otot dengan paksa. Prosedur yang kerap membolehkan anda mendapat kesan positif pada 70% pesakit yang mengalami gangguan rahim otot lantai panggul. Teknik neuromodulasi tibial adalah untuk merangsang saraf tibial untuk menguatkan otot perineum dan sfingter dubur. Dua elektrod diletakkan di kawasan pergelangan kaki medial. Dorongan datang dengan masa rehat dan ketegangan.

Kaedah konservatif kehilangan keberkesanannya dengan perkembangan penyakit ini. Dalam kes ini, perlu menggunakan kaedah pembetulan pembedahan. Semua intervensi pembedahan, bergantung pada akses, dibahagikan kepada perineum dan transabdominal, yang pada gilirannya dapat dibahagikan kepada terbuka dan laparoskopi.

Walaupun terdapat kesan positif kaedah rawatan konservatif, yang paling berkesan adalah penggunaan kaedah pembedahan untuk pembetulan prolaps rektum. [14] Pada masa ini, banyak kaedah rawatan pembedahan prolaps rektum dijelaskan dalam praktik dunia. Semua kaedah yang dijelaskan boleh dibahagikan bergantung pada akses yang digunakan melalui perineum atau melalui rongga perut. Pilihan rawatan perineum lebih disukai bagi pesakit yang mempunyai patologi bersamaan yang teruk, kerana operasi seperti itu kurang trauma. Seiring dengan trauma yang kurang, perlu diperhatikan frekuensi kambuhan yang tinggi, serta komplikasi pasca operasi.

Antara intervensi perineum, operasi seperti:

Inti dari operasi Delorme adalah bahawa lapisan lendir dibedah di seluruh lilitan oleh dua sentimeter yang berdekatan dengan garis kerang. Kemudian, setelah persiapan, bahagian putus dikeluarkan dari lapisan yang mendasari. Jahitan diaplikasikan pada lapisan otot ke arah membujur untuk membuat roller, setelah itu lapisan lendir dijahit. Kelebihan operasi ini adalah sedikit trauma dan peningkatan yang signifikan dalam fungsi sfinkter dubur, yang membawa kepada peningkatan fungsi pengekalan komponen najis. Namun, berdasarkan data dari pelbagai kajian, kadar berulang lebih tinggi daripada semasa operasi melalui rongga perut, dan kekerapan komplikasi, seperti penahan kencing akut, pendarahan pasca operasi dan gangguan kandungan usus, mencapai 15%.

Dengan pembedahan rektosigmoidektomi atau Altmeier, perlu membedah lapisan mukus rektum sepanjang keseluruhan lilitan dua sentimeter di atas garis gigi seperti dalam operasi Delorme. Langkah seterusnya adalah mobilisasi sigmoid dan rektum dan ligasi saluran darah ke tahap kekurangan mobiliti yang berlebihan. Seterusnya, kelebihan mukosa dipotong, setelah itu perlu untuk mengenakan perkakasan atau anastomosis manual. Bahagian positif dari campur tangan pembedahan ini adalah peratusan pendarahan yang rendah dari garis anastomosis, insolvensi, dan sebilangan kecil komplikasi purulen pada tisu pelvis. Kambuh penyakit ini hingga 30%, yang, menurut penyelidikan, dikurangkan sebanyak 3-4 kali, jika pembedahan ini dilengkapi dengan plast otot levator.

Pembedahan Longo, juga disebut transanal proctoplasty, melibatkan penggunaan stapler bulat. Dalam operasi ini, jahitan separuh mesh dikenakan pada mukosa di sepanjang permukaan depan dan belakangnya. Kemudian, secara bergantian, di kepala stapler, pertama jahitan setengah jahitan depan diketatkan dengan pemotongan kelebihan mukosa, kemudian jahitan diketatkan di sepanjang setengah lingkaran di kepala stapler dan mukosa yang berlebihan dipotong sama dengan lingkaran separuh anterior. Pembedahan Longo juga dapat dilakukan melalui rongga perut, yang memperluas kemampuan operasi ini, memungkinkan untuk digunakan pada pasien yang lebih luas, termasuk dengan patologi bersamaan. Kejadian komplikasi pasca operasi mencapai 47%.

Walaupun invasif minimum dari perineal intervensi, peratusan kambuhan yang tinggi menyebabkan kebolehlaksanaannya terhad. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, peningkatan peratusan intervensi pembedahan dilakukan melalui rongga perut, dan kebanyakan kaedah yang dicadangkan adalah pengubahsuaian operasi yang dijelaskan, atau hanya kepentingan sejarah dan tidak digunakan pada masa ini.

Peratusan minimum kambuh dan yang terbaik, berbanding dengan operasi perineum, hasil fungsional membawa kepada pengenalan intervensi transabdominal yang lebih luas. Harus diingat bahawa kerana peratusan komplikasi pasca operasi yang tinggi dalam jenis operasi ini, penerapannya pada pesakit tua dengan patologi yang teruk adalah terhad.

Antara intervensi yang paling biasa, perlu diperhatikan:

  • kaedah reseksi rektum anterior;
  • rektopsi;
  • rectopromontofixation;
  • Pembedahan telaga
  • Pembedahan Zerenin-Kümmmel.

Pada reseksi anterior kaedah laparoskopi atau terbuka, lakukan sayatan di kawasan akar mesentery kolon sigmoid hingga ke kawasan pelvis, bersempadan dengan rektum. Selanjutnya, mobilisasi sigmoid dan rektum diperlukan, sementara dengan adanya ulser soliter, mobilisasi dilakukan di bawah levelnya, yaitu dengan penangkapan cacat ulseratif di daerah yang digerakkan. Potong kawasan yang dipilih dan jahit kedua-dua hujung usus, sering menggunakan alat linear untuk memotong. Seterusnya, kepala stapler bulat dimasukkan ke hujung usus yang utama, dan alat bulat stapel itu sendiri dimasukkan melalui saluran dubur dan, sejajar kepala dengan radas, anastamosis ujung ke ujung digunakan. Setelah mengawal hemostasis dan daya maju anastomosis, operasi selesai. Menurut penyelidikan, peratusan kambuh semasa operasi meningkat dengan masa dan mencapai 12-15%. Komplikasi dikesan pada kira-kira satu pertiga pesakit. Perlu dipertimbangkan peningkatan jumlah pesakit yang mengalami tahap inkontinensia dubur (inkontinensia) yang berkaitan dengan perkumuhan rektum yang lebih rendah, yang diperlukan untuk menghilangkan ulser yang rendah.

Pada segiempat rektum terpaku di atas tanjung sakrum. Selalunya, langkah pertama adalah melakukan reseksi rektum, sementara anastomosis terletak di atas tanjung sakrum. Kaedah ini dicirikan oleh kadar kambuh yang agak rendah, mencapai 5%, sementara komplikasi pasca operasi berlaku sekitar 20%. Juga, beberapa kajian menunjukkan peningkatan dalam perjalanan usus..

Sejumlah penulis yakin akan perlunya reseksi usus subtotal, tetapi kajian baru-baru ini menunjukkan penolakan peningkatan jumlah pada pesakit dengan inkontinensia dubur, kerana pesakit mengalami kemerosotan fungsi sfinkter dubur.

Rectopromontofixation mulakan dengan mobilisasi rektum di sebelah kanannya sepanjang separuh bulatan posterior dan lateral hingga ligamen lateral. Pada wanita, dengan adanya prolaps septum rektovaginal, yang terakhir dibedah dan digerakkan ke sfingter dubur. Pada lelaki, mobilisasi dilakukan ke sempadan tengah dan bawah ketiga ampula rektum di sepanjang separuh bulatan posterior. Selanjutnya, prostesis mesh dipasang ke dinding usus yang dipilih. Dengan rektokel, fornix faraj posterior juga diperbaiki. Hujung prostesis yang lain dilekatkan pada promorium..

Skema penetapan rektopromontorion

Tinjauan kajian dengan sebilangan besar pesakit menunjukkan kambuh pada 3.5% kes, sementara komplikasi pasca operasi berlaku pada 25%. Gangguan saluran kandungan usus berlaku secara purata pada 15% kes.

Kaedah Operasi Telaga terdiri dalam pemotongan peritoneum di atas tanjung sakrum hingga ke peritoneum pelvis dan rektum di kedua-dua belahnya. Seterusnya, usus diasingkan ke otot-otot levator pada separuh bulatan posterior dan lateral, di mana prostesis mesh dipasang. Hujung prostesis yang lain dipasang pada tanjung sakrum melintasi paksi yang terakhir. Kadar berulang selepas jenis intervensi ini mencapai 6%, sembelit berlaku pada 20%, dan tanda-tanda inkontinensia dubur berlaku pada sekitar 40% kes..

Kaedah operasi menurut Zerenin-Kümmmel terdiri dalam membuka peritoneum ke ruang Douglas di depan rektum, yang terakhir diasingkan ke levator. Lebih jauh dari jubah dan di bawah, jahitan dimasukkan, termasuk ligamen membujur, dan garis jahitan dilanjutkan di dinding depan rektum. Apabila jahitan diketatkan, putaran 180 darjah berlaku, ia menghilangkan poket Douglas yang dalam. Kambuh, menurut literatur, berlaku pada kira-kira 10% pesakit.

Ramalan. Pencegahan

Dengan rawatan pembedahan prolaps rektum, kambuhan diperhatikan secara purata pada sekitar 30% pesakit, dengan kebanyakan pesakit ini menjalani intervensi perineum. [15] Disfungsi sementara usus besar berlaku secara purata pada sepertiga pesakit. [16] Selalunya, pesakit dirawat pada tarikh yang agak lambat ketika prolaps rektum jelas dan terdapat disfungsi yang teruk. Semakin lama penyakit ini wujud, semakin buruk prognosisnya. Ini meningkatkan risiko komplikasi yang mengancam nyawa, seperti penyumbatan kolon dan nekrosis usus.

Untuk mencegah penyakit ini, perlu mengecualikan faktor predisposisi yang dijelaskan yang dapat diperbaiki.

Prolaps rektum (K62.3)

Versi: Panduan Penyakit MedElement

maklumat am

Penerangan Ringkas


Nota. Tidak termasuk prolaps anus (K62.2).

- Panduan perubatan profesional. Piawaian rawatan

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID

- Panduan perubatan profesional

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID

Pengelasan

Terdapat banyak klasifikasi prolaps rektum, tetapi mereka tidak dapat sepenuhnya menggambarkan patologi ini..

I. Fedorov V.D. et al. (1984) membezakan 3 peringkat prolaps:

1. Prolaps rektum hanya semasa buang air besar.
2. Kerugian semasa bersenam.
3. Kerugian semasa berjalan dan menggerakkan badan ke kedudukan menegak.

Kriteria klinikal yang penting adalah kemungkinan pengurangan diri dari bahagian usus yang berlarutan, yang secara tidak langsung menunjukkan tahap pampasan otot-otot dasar panggul. Sekiranya otot tidak hanya dapat menguncup, tetapi juga dapat mengekalkan nada, maka keadaan ini dicirikan sebagai pampasan dan sebaliknya.
Oleh itu, jika usus menyesuaikan diri, maka otot-otot dasar pelvis (terutamanya levator) berada dalam tahap pampasan. Keperluan untuk manfaat manual untuk pengurangan rektum menunjukkan dekompensasi otot-otot dasar panggul, yang harus diambil kira ketika memilih kaedah rawatan. Ia juga harus menentukan tahap kekurangan pulpa dubur, ciri kebanyakan pesakit dengan prolaps rektum..

II. Klasifikasi lain pada dasarnya tidak mematuhi ICD-10. Yang utama disenaraikan di bawah..

Terdapat 2 pilihan utama untuk perkembangan prolaps rektum:
- mengikut jenis hernia gelongsor (menurut ICD-10, jenis ini merujuk kepada sub-tajuk lain - "Anus prolapse" - K62.2);

Etiologi dan patogenesis

Semua kes prolaps rektum tidak dapat dijelaskan oleh satu sebab pun. Hampir selalu terdapat kombinasi keadaan buruk yang menyumbang kepada perkembangan penyakit ini. Walau bagaimanapun, pada kebanyakan pesakit, faktor etiologi utama masih dapat dibezakan, yang sangat penting untuk memilih kaedah rawatan yang mencukupi..
Pelbagai keadaan hanya dapat menyebabkan perkembangan proses patologi, dan secara langsung dapat menyebabkan prolaps rektum..

Sebab-sebab predisposisi merangkumi:
- faktor keturunan;
- ciri-ciri perlembagaan badan dan struktur rektum;
- memperoleh perubahan degeneratif pada otot-otot radas obturator dan di dinding rektum.

Penyebab prolaps rektum segera ialah:
- penyakit gastrousus akut dan kronik;
- buruh fizikal berat;
- keletihan;
- kecederaan perut tumpul;
- kelahiran sukar;
- dalam 12-13% kes, penyebab penyakit yang jarang berlaku dikenal pasti: kecederaan diri, homoseksual, operasi pada organ pelvis dan lain-lain.

Epidemiologi

Umur: terutamanya matang dan tua

Tanda kelaziman: Jarang sekali

Nisbah jantina (m / f): 0.6

Umur. Puncak morbiditi diperhatikan pada sepuluh keempat dan ketujuh (setelah 60 tahun). Kanak-kanak lebih kerap menderita. Puncak kejadian mereka berlaku pada 1 tahun dengan tempoh penyebaran 9-36 bulan.

Lantai. Sebilangan besar (80-90%) pesakit dewasa adalah wanita. Walaupun pada masa kanak-kanak, kekerapan penyebaran penyakit antara bayi lelaki dan wanita adalah sama. Pada kanak-kanak, prolaps anus daripada rektum berlaku (mungkin disebabkan oleh fiksasi submukosa yang buruk ke membran mukus).

Kelaziman. Prolaps rektum bukanlah penyakit biasa, tetapi kekerapannya diremehkan dalam praktiknya, terutama pada penduduk tua. Kejadian tahunan prolaps rektum di Finland dicatatkan sebagai 2.5 kes setiap 100,000 penduduk.

Faktor dan kumpulan risiko

Menyebabkan penyebab:
- peningkatan tekanan intra-perut: buruh fizikal berat, buruh berpanjangan, sembelit berterusan;
- distrofi;
- kecederaan dengan kerosakan pada alat gantung atau pemasangan rektum.

Penyumbang kepada perkembangan penyakit adalah faktor-faktor seperti disfungsi usus (terutamanya sembelit), jantina wanita, kemandulan, perubahan neurologi (kecederaan saraf tunjang, kerosakan ekor kuda, perubahan pikun).

Gambar klinikal

Kriteria diagnostik klinikal

Gejala, tentu saja


1. Prolaps rektum. Permulaan penyakit berlaku mengikut dua pilihan utama:


1.2 Peningkatan perlahan dalam kesukaran membuang air besar, memperoleh sifat kronik, apabila pencahar dan enema pembersihan menjadi kurang berkesan. Versi kursus yang lebih kerap. Sebagai peraturan, pesakit pertama kali melihat prolaps rektum hanya setelah buang air besar, ketika meningkat, ia menetapkan dirinya sendiri. Ketika penyakit itu berkembang, prolaps berlaku lebih kerap, terutama ketika meneran, batuk, bersin. Pada masa akan datang, kerugian berlaku dengan aktiviti harian dan, akhirnya, pada waktu rehat, sentiasa. Usus tidak lagi sembuh secara spontan, pesakit mesti melakukannya sendiri. Pada masa akan datang, usus jatuh lagi, sejurus selepas meletakkan semula. Kadang-kadang usus dicubit di saluran dubur dan pesakit tidak dapat menetapkannya.


2. Sakitnya. Kesakitan pada pesakit, sebagai peraturan, tidak dinyatakan, rasa sakit sering terjadi dengan prolaps rektum secara tiba-tiba. Walaupun begitu, kira-kira 50% pesakit melaporkan sakit di bahagian bawah abdomen, diperburuk oleh pergerakan usus, senaman fizikal yang ketara, dan bahkan ketika berjalan. Semasa usus diperbaiki, sakit perut sama ada berkurang atau hilang sama sekali.


5. Sembelit berlaku pada 15-65% kes.

6. Pendarahan sangat jarang berlaku..

7. Pelepasan patologi dari dubur adalah keluhan khas. Mendaftar lebih kerap dalam bentuk lendir.

Data fizikal
Prolaps rektum adalah diagnosis yang boleh dilakukan oleh doktor dalam keadaan pesakit luar. Pesakit diminta untuk duduk, seperti di tandas, dan mendorong, setelah itu muncul prolaps rektum. Sekiranya ia tidak berlaku, maka enema fosfat dilakukan yang memprovokasi prolaps.Prolaps adalah pergerakan ke bawah organ atau tisu dari kedudukan normalnya; penyebab pergeseran seperti ini biasanya adalah kelemahan tisu sekeliling dan penyokong.
. Semasa memeriksa kanak-kanak kecil, lilin dengan gliserin digunakan untuk tujuan ini..

Diagnostik

Sebagai peraturan, diagnosis dilakukan berdasarkan pesakit luar dan berdasarkan kajian klinikal. Penggunaan kaedah visualisasi dilakukan sama ada dengan etiologi yang meragukan, atau untuk menjelaskan anatomi sebelum pembedahan.

4. X-ray tulang pelvis dan tulang ekor dalam 2 unjuran dilakukan mengikut petunjuk.

7. Ujian Sitz (menelan 24 cincin radiopaque dan radiografi perut selepas 5 hari) dilakukan mengikut petunjuk hanya pada orang dewasa dengan tujuan untuk menentukan kemampuan pengosongan usus..

8. Kajian elektrofisiologi neurologi (pengukuran latensi hujung motor saraf sakral - PNTML) dilakukan mengikut petunjuk.

Diagnostik makmal

Tidak ada ujian khusus untuk mengesahkan diagnosis ini..
Kumpulan kajian ditentukan oleh usia pesakit, keperluan untuk penilaian pra operasi dan penyakit yang berkaitan.

Kotoran pada kanak-kanak harus diuji untuk toksin clostridial dan kultur Escherichia coli 0157: H7, Entamoeba histolytica, Giardia, Salmonella, Shigella, Trichuris. Cirit-birit yang berkaitan dengan antibiotik juga mungkin..

Diagnosis pembezaan

Prolaps rektum dibezakan dengan penyakit berikut:
1. Prolaps dubur. Semasa pemeriksaan, tidak ada corak radial mukosa rektum.
2. Penyebaran usus besar. Dengan kajian jari, adalah mungkin untuk mengesan lipatan antara dua lapisan mukosa yang diendapkan.
3. Urat simpul.
4. Proktitis akut pelbagai etiologi (jarang).
5. Kecacatan kongenital.

Pada kanak-kanak, etiologi penyakit ini semestinya dinyatakan. Bergantung pada etiologi, rawatannya berbeza-beza.

Komplikasi


Komplikasi yang paling penting dari prolaps rektum adalah pelanggaran bahagian rektum yang berlarutan. Ia boleh berlaku pada hampir setiap pesakit, jika bahagian yang dijatuhkan tidak diperbetulkan tepat pada waktunya atau jika usaha pengurangan itu tidak sopan. Edema yang meningkat dengan cepat tidak hanya mencegah pengurangan, tetapi juga memperburuk bekalan darah ke usus, yang menyebabkan munculnya kawasan dan ulser nekrotik.

Pelanggaran sangat berbahaya apabila gelung usus kecil jatuh di dalam poket peritoneal di antara dinding rektum. Dalam kes-kes ini, perkembangan penyumbatan dan peritonitis usus akut adalah mungkin. Peritonitis - keradangan peritoneum.
.

Rawatan

Dewasa
Berbeza dengan rawatan prolaps anus (prolaps sebahagian mukosa), sekiranya berlaku rektum rektum, rawatannya selalu dilakukan pembedahan..
Semua kaedah boleh dibahagikan secara bersyarat kepada 2 kumpulan: dilakukan oleh akses peritoneal atau perineal. Pemilihan kaedah bergantung pada keadaan pesakit dan patologi kausal..
Akses perineum, sebagai trauma paling sedikit, digunakan terutamanya pada pesakit tua dan lemah. Mereka mempunyai risiko komplikasi yang lebih rendah, tetapi risiko kambuh lebih besar. Teknik laparoskopi dan implantasi mesh mungkin.

Komplikasi operasi yang digunakan dalam prolaps rektum:
- berdarah
- jangkitan
- kerosakan usus;
- insolvensi anastomosis (apabila dikenakan);
- sembelit;
- gangguan kencing dan disfungsi ereksi.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Kesakitan adalah tindak balas pelindung semula jadi tubuh: ini adalah bagaimana ia memberi amaran mengenai permulaan proses patologi.

Gejala seperti kelemahan, loya, pening, dan cirit-birit sudah biasa dilakukan oleh hampir semua orang. Sebilangan besar mengaitkan kejadian mereka dengan keracunan makanan dangkal, yang paling sering tidak jauh dari kebenaran.