Rawatan paraproctitis kronik (fistula) dengan kaedah ligatur

Paraproctitis kronik adalah keradangan kronik serat di sekitar rektum (berhampiran). Paraproctitis kronik berlaku dengan rawatan paraproctitis akut yang tidak rasional dan tepat pada masanya. Dalam perjalanan kronik, fistula terbentuk dengan bukaan dalaman di dinding rektum, saluran fistula pada tisu pelvis dan bukaan luaran pada kulit perineum.

Rawatan radikal paraproctitis kronik hanya pembedahan, walaupun langkah-langkah paliatif konservatif (mengurangkan keadaan) adalah mungkin:

  • kebersihan dubur,
  • penyebaran saluran fistulous dengan penyelesaian antiseptik dan antibiotik,
  • pembalut salap,
  • fisioterapi dll.

Rawatan pembedahan paraproctitis kronik terdiri daripada 4 kumpulan operasi:

  1. pembelahan fistula ke dalam lumen rektum,
  2. pemotongan fistula ke dalam lumen rektum (dalam beberapa versi),
  3. kaedah ligatur (menggunakan pembalut),
  4. pembedahan plastik.

Setiap jenis fistula mempunyai versi intervensi pembedahan sendiri. Artikel ini dikhaskan untuk kaedah ligatur untuk merawat paraproctitis kronik..

Paraproctitis kronik adalah salah satu penyakit rektum yang paling biasa. Kejadian fistula rektum berkisar antara 7.6 hingga 32% daripada semua penyakit proctologic. Terdapat beberapa klasifikasi fistula rektum. Kesemuanya, dengan perbezaan yang tidak signifikan dalam perincian, umumnya turun ke pembahagian fistula bergantung pada tahap laluan fistula yang tepat berbanding dengan sfinkter dubur. Rawatan fistula intrasphincteric dan transsphincteric rendah adalah sederhana, berkesan, dan memberikan hasil jangka panjang yang baik. Fistula kompleks merangkumi fistula trans- dan extrasphincteric yang tinggi, sering disertai oleh banyak ranting dan rongga purulen lateral, keradangan kronik di ruang sel yang terletak berhampiran fistula, dan juga fistula yang dikendalikan sebelumnya. Untuk rawatan fistula tinggi, teknik ligatur digunakan untuk menghilangkan lubang dalaman.

Setelah menjalankan ligatur melalui lubang dalaman, benang di luar dubur ditarik ke atas serat pulpa dubur. Di bawah tekanan ligatur, jambatan tisu meletus dengan penghijrahan lubang dalaman ke arah distal, sehingga menghilangkannya. Di belakang ligatur yang meletus, luka celah dinding kanal dubur dan pulpa dubur dipenuhi dengan tisu granulasi, parut tisu penghubung terbentuk, yang membuat serat sfingter dubur tidak berubah. Secara selari, di sepanjang dinding rektum dari dalam ke luar, terdapat pengisian bahagian luka pararektal yang tidak disembuhkan dengan granulasi. Jumlah operasi ini adalah penting, tempoh pasca operasi yang panjang disebabkan oleh jangka masa pembuangan ligatur dan penyembuhan luka pararektal pasca operasi. Pesakit kehilangan keupayaan bekerja untuk masa yang lama.

Dalam beberapa kes, dengan fistula rektum yang tinggi dengan latar belakang penyakit berulang yang panjang, setelah operasi yang tidak berjaya sebelumnya, kerana adanya kendur purulen, bahagian pulpa dubur di kawasan laluan fistula bersifat nekrotik atau cacat oleh tisu parut yang dihasilkan. Struktur ampulla bawah rektum dan serat pararectal juga mengalami kecacatan cicatricial yang ketara. Dalam kes seperti itu, pakar bedah menghadapi tugas tidak hanya untuk menghilangkan fistula dan bukaan dalamannya, tetapi juga untuk menjaga fungsi menahan obturator rektum.

Penggunaan kaedah ligatur untuk rawatan fistula rektum mempunyai kelebihan tertentu yang kekurangan kaedah lain. Pertama, penggunaannya disertakan dengan kadar kambuh terendah; kedua, ia sesuai untuk rawatan fistula dari kerumitan kategori tertinggi; ketiga, teknik operasi secara teknikal mudah dilaksanakan.

Walau bagaimanapun, kaedah ini juga mempunyai kelemahan yang ketara:
1) jangka masa rawatan yang lama - secara tradisional dipercayai bahawa ligatur harus meletus sekurang-kurangnya 20 hari, dan menurut beberapa penulis, masa pembuangan ligaturinya mencapai 30-40 hari;
2) kemungkinan perkembangan kegagalan sfinkter dubur dalam tempoh selepas operasi.

Walaupun fakta bahawa kaedah ligatur telah lama digunakan dalam proktologi, kemungkinan memendekkan masa letusan ligatur dan, dengan demikian, mengurangkan tempoh rawatan tetap tidak dapat dijelajahi. Tidak ada kajian yang bertujuan untuk mengkaji struktur morfologi sfinkter dubur setelah letusan oleh ligatur pada pelbagai masa.

Keistimewaan rawatan pembedahan fistula rektum tinggi adalah bahawa selepas pemotongan jalan dan ligatur fistulous, luka pararectal sembuh dengan niat sekunder dalam keadaan jangkitan berterusan dengan mikroflora rektum yang sangat virulen. Dalam pembetulan proses luka, peranan penting dimainkan oleh komposisi spesies, virulensi dan kepekaan mikroflora terhadap ubat antibakteria yang digunakan dalam rawatan tempatan selepas pembedahan.

Penyembuhan luka pararectal dan penghapusan bukaan fistulous dalaman adalah proses pelengkap tunggal, kerana hanya keseimbangan kecepatan letusan ligatur dan penyembuhan luka memberikan penyembuhan kekal tanpa ubah bentuk kerangka otot perineum yang teruk dan perkembangan inkontinensia pasca operasi. Dalam literatur, perhatian yang tidak cukup diberikan kepada rawatan etiotropik moden terhadap luka perianal-pararectal. Teknik pengurusan pesakit pasca operasi belum dikembangkan untuk mengurangkan masa penyembuhan luka pararektal.

==================
Anda membaca topik:
Rawatan fistula rektum tinggi

Ilyin V.A. BelMAPO.
Diterbitkan: "Panorama Perubatan" No. 11, Disember 2004.

Fistula paraproctitis

Anamnesis penyakit, termasuk data mengenai jangka masa gejala, yang memperburuk gejala atau membawa kelegaan, faktor risiko, diet dan pentadbiran fisiologi, serta apa dan apa yang dirawat sebelumnya atau sekarang.

2. Apakah penyebab darah merah yang paling biasa dari rektum?

Buasir dalaman.

3. Apakah sempadan proksimal dan distal dari saluran dubur. Berapakah panjang purata?

Titisan dubur bermula pada persimpangan anorektal (sempadan atas otot sfingter dalaman / rektum kemaluan) dan berakhir di tepi dubur. Panjang rata-rata hanya 3-4 cm. Garisan gigi palsu adalah bahagian tengah saluran dubur.

Anatomi saluran dubur: 1 - otot bulat; 2 - otot membujur;
3 - ruang supralevator; 4 - otot mengangkat dubur;
5 - sambungan anorektal; 6 - otot rektum kemaluan;
7 - zon peralihan; 8 - garisan gear;
9 - sfinkter dalaman; 10 - sfinkter luaran;
11 - ruang intersphincter; 12 - dubur;
13 - kerang; 14 - kelenjar dubur.

4. Apakah kepentingan anatomi dan pembedahan garis gigi??

Di garis gigi terdapat kriptus dubur - titik keluar kelenjar dubur intramuskular dan intersphincter, di mana abses dan fistula anorektal dapat terbentuk. Saluran dubur di atas garisan gigi palsu menerima pemeliharaan autonomi (kawalan sukarela); ia ditutup dengan epitel silinder dan merupakan tempat pembentukan nod hemoroid dalaman. Saluran dubur di bawah garisan gigi palsu menerima pemeliharaan somatik (kawalan sewenang-wenang), ditutupi oleh epitel rata dan merupakan tempat pembentukan nod hemoroid luar.

5. Apakah penyebab paraproctitis akut yang paling biasa?

Dalam 90% - jangkitan dari kelenjar dubur yang masuk ke sinus.

6. Apakah empat ruang kawasan anorektal yang boleh menjadi lokasi pembentukan abses anorektal?

a) Perianal (berhampiran tepi dubur).
b) Ishiorectal (kawasan lateral spea spinkter luaran; meluas dari otot yang menaikkan dubur ke perineum).
c) Intersphincter (kawasan antara sfinkter dalaman dan luaran, terus ke ruang perianal, dan ke dinding rektum).
d) Supralevatory (kawasan di atas otot yang menaikkan dubur, di bahagian atas dibatasi oleh peritoneum, dan di sisi oleh dinding rektum).

7. Tentukan fistula dubur (fistula dalam ano).

Fistula adalah komunikasi patologi antara dua permukaan yang dilapisi epitelium. Di dalam, fistula dubur terbuka ke penutup epitel kanal dubur di sepanjang garis gigi, dan di luar, di tepi dubur.

8. Berapa kerap, setelah pembukaan dan penyaliran paraproctitis akut yang mencukupi, fistula dubur berkembang?

9. Apa yang paling penting untuk rawatan pembedahan paraproctitis akut dan / atau fistula yang berjaya?

Adalah perlu untuk mengetahui anatomi kawasan anorektal, termasuk tempat-tempat kemungkinan pembentukan abses.

10. Apakah Peraturan Goodsall?

Penyetempatan bukaan dalaman fistula anorektal bergantung kepada penyetempatan bukaan luarannya. Sekiranya bukaan luar adalah posterior garis melintang yang ditarik melalui perineum, maka di dalam fistula terbuka di bahagian belakang garis tengah. Fistula dengan bukaan luaran yang terletak di hadapan garis ini, bahagian dalam terbuka di ruang bawah tanah dubur yang berdekatan.

11. Apa yang paling penting untuk rawatan pembedahan fistula dubur yang berjaya?

Cari lubang dalaman.

- Kembali ke senarai kandungan di bahagian Pembedahan

Pembuangan Paraproctitis

Kami mengesahkan melalui telefon bahawa anda direkodkan di klinik kami

Paraproctitis adalah bentuk paraproctitis kronik. Ia terserlah dengan penampilan saluran dan fistula yang dalam yang berdarah dan meradang. Neoplasma muncul di antara rektum dan tisu pararektal. Pesakit menyedari perkembangan penyakit ini setelah timbulnya gejala pertama. Pelepasan bernanah dan berdarah dari dubur muncul, setelah terdapat gatal-gatal dan pembakaran usus. Dubur cedera oleh kertas tandas, kerengsaan muncul.

Paraproctitis dapat didiagnosis dengan bantuan kajian seperti ini:

  • sfinkterometri;
  • irrigoskopi;
  • ultrasonografi;
  • fistulografi;
  • anoskopi;

Pada peringkat awal, kaedah konservatif digunakan untuk rawatan, misalnya penggunaan ubat, kaedah perubatan alternatif. Apabila penyakit ini bertambah buruk, penggunaan teknik konservatif tidak masuk akal. Pembedahan dilakukan. Fistula rektum dipotong.

Pembentukan fistula

Cry dubur meradang, penyakit ini cepat menjadi kronik. Serat pararectal dan ruang intersphincter semakin menipis, bengkak. Di antara kawasan-kawasan ini terbentuk satu laluan yang teliti. Cry crypt dubur juga merujuk kepada bukaan dalaman yang salah. Sekiranya rawatan paraproctitis dilakukan pada tahap lanjut, risiko kambuh sangat tinggi. Pesakit menderita kelemahan umum badan, tidak ada selera makan.

Penyebab Paraproctitis

Menurut statistik perubatan, dalam kebanyakan kes, fistula terbentuk di rektum sekiranya tiada rawatan untuk paraproctitis purulen akut. Jangkitan merebak ke seluruh badan, menembusi dinding rektum, yang mengelilingi serat. Abses perrectal diperhatikan, yang terbuka dengan masa. Fistula bentuk rektum. Sekiranya tidak ada rawatan untuk jangka masa yang panjang, fistula menjadi ganas.

Penyebab perkembangan penyakit ini termasuk campur tangan pembedahan, yang dilakukan oleh doktor yang tidak berkelayakan. Jangkitan merebak jika pakar bedah tidak mematuhi piawaian kebersihan dan peraturan kebersihan. Fistula juga terbentuk selepas kecederaan serius. Selalunya, penyakit ini didiagnosis pada wanita. Penyebab malaise adalah pembentukan fistula selepas melahirkan anak. Dengan percubaan, formasi muncul di antara rektum dan vagina.

Ini dipengaruhi oleh ketekunan pelvis janin, pecahnya saluran kelahiran, persalinan yang berpanjangan, penggunaan faedah obstetrik. Paraproctitis akut didiagnosis pada orang yang mempunyai penyakit Crohn, penyakit usus divertikular, aktinomikosis, AIDS dan penyakit berjangkit lain. Berisiko adalah pesakit yang sakit tuberkulosis dan klamidia.

Pengelasan

Dengan bilangan formasi dan penyetempatan fistula rektum terdapat:

Fistula lengkap terletak di dinding rektum. Saluran masuk dilokalisasi di kawasan dubur pada tisu lembut. Selalunya, sebilangan besar saluran masuk dijumpai yang bersambung di tisu pararektal. Saluran keluar terletak pada kulit..

Fistula yang tidak lengkap dicirikan oleh kehadiran satu saluran masuk, yang terletak di tisu pararektal. Terdapat perkembangan proses bernanah, yang semakin meningkat setiap hari. Fistula keluar dan menjadi kenyang.

Di lokasi bukaan dalaman di dinding rektum, fistula dibezakan:

  • penyetempatan depan;
  • penyetempatan semula;
  • penyetempatan lateral.

Dengan lokasi laluan fistulous berbanding sfinkter dubur, fistula rektum adalah:

  • intrasphincteric;
  • transsphincteric;
  • ekstrasphincter.

Fistula intrasphincteric merangkumi formasi submucosal subkutan marginal. Pembukaan kursus langsung langsung adalah luaran dan terletak di dubur. Lubang dalam terletak di ruang bawah tanah.

Fistula transsphincteric terletak di kawasan subkutan, dangkal atau dalam sfinkter. Bahagian yang teliti mempunyai struktur bercabang. Kehadiran poket purulen dalam serat didiagnosis. Poket dinyatakan oleh keradangan tisu lembut.

Fistula ekstrasphincterial terletak di rektum. Memberi kesan buruk kepada keadaan sfinkter luaran. Neoplasma mempunyai lubang dalaman di ruang bawah tanah. Keadaan pesakit bertambah buruk. Kursus yang teliti menjadi berkerut, panjangnya bertambah. Nodul, parut dan luka purulen muncul di rektum.

Jenis fistula ekstrasphinctal seperti ini dibezakan mengikut tahap kerumitan:

Tahap kesukaranCiri
Fistula darjah pertamaLubang dalam tidak sempit. Jalan langsung dari rektum hanya dapat dilihat dengan diagnostik instrumental. Tidak ada penyusupan. Tiada kesan parut atau retakan.
Fistula darjah keduaDi sekitar dubur muncul retakan dan parut, luka kecil. Pesakit berasa normal dan tanpa ubat penahan sakit..
Fistula darjah tigaProses keradangan berkembang. Sebilangan besar nanah dan lendir terkumpul. Pesakit bimbang akan gatal dan terbakar di dubur..
Fistula darjah empatBerhampiran bukaan bahagian dalam fistula purulen terdapat bekas luka dan luka berdarah. Proses berjangkit dan keradangan berkembang. Jumlah infiltrat dan kendur purulen dalam serat meningkat.

Sebaiknya mulakan rawatan pada tahap awal untuk mengelakkan komplikasi.

Paraproctitis: gejala dan rawatan

Jarang sekali, doktor mendiagnosis paraproctitis pada peringkat awal. Sebabnya adalah bahawa gejala tidak ada. Pada tahap kedua, pesakit melihat luka kecil yang berdarah setelah buang air besar. Kawasan yang terjejas secara beransur-ansur meradang, membengkak. Pus dikumpulkan di dubur. Pada seluar dalam dan di tempat tidur, pesakit memperhatikan titisan darah. Pembalut kebersihan mungkin diperlukan untuk menjaga kebersihan..

Selepas setiap proses buang air besar, seseorang harus merawat kawasan yang terkena dengan disinfektan dan antiseptik. Ketika penyakit itu berkembang, rasa sakit muncul, yang meningkat dengan batuk dan bersin, dengan pergerakan usus. Sekiranya fistula dalaman yang tidak lengkap terbentuk semasa keradangan kronik, rasa sakit menjadi akut dan tidak tertahankan.

Pemburukan penyakit proctologic berlaku pada saat perjalanan yang salah disekat oleh tisu granulasi dan massa purulen. Bentuk abses setelah membuka fistula bernanah. Selepas ini, sindrom kesakitan hilang, jumlah rembesan mukus berkurang. Luka secara beransur sembuh, tisu lembut tumbuh semula. Sekiranya tidak ada rawatan yang tepat pada masanya, rasa sakit hilang, namun kekambuhan akan segera berlaku, kerana patologi belum dapat disembuhkan..

Dengan pemburukan, keadaan pesakit bertambah buruk. Terdapat sakit akut di dubur, luka mula berdarah. Sekiranya seseorang mengikuti peraturan kebersihan dan kebersihan diri, gejala akan hilang. Kekurangan kawalan dan diagnosis doktor membawa kepada asthenia. Pesakit terganggu oleh sakit kepala biasa, terdapat peningkatan suhu, lonjakan tekanan darah. Kecekapan menurun, potensi bertambah buruk.

Diagnostik

Paraproctitis didiagnosis setelah melawat ujian instrumental dan makmal. Pesakit meminta pertolongan dari seorang proktologi yang berunding, menemu ramah pesakit mengenai aduan, sifat kesakitan, dan adanya gejala. Selepas ini, pemeriksaan klinikal dilakukan. Pesakit dihantar untuk pemeriksaan seperti:

  • berbunyi;
  • fistulografi;
  • ultrasonografi;
  • sigmoidoskopi;
  • irrigoskopi;

Sekiranya tidak ada kontraindikasi, orang tersebut dihantar untuk pengimejan resonans magnetik dan diagnostik ultrasound untuk mendapatkan hasil yang lebih jelas dan membuat diagnosis.

Fistula rektum lengkap terletak di kawasan preanal. Ahli proktologi meraba bukaan luaran. Pemeriksaan visual menentukan kehadiran formasi, fisur dubur dan keradangan. Doktor yang hadir mengklik pada neoplasma, selepas itu nanah dan cecair mukus dikeluarkan daripadanya..

Sekiranya terdapat dua lubang di dekat dubur, maka kita bercakap mengenai fistula rektum berbentuk tapal kuda. Proses khusus berlaku apabila sebilangan besar lubang luaran dikesan. Proktitis akut dicirikan oleh pelepasan cecair toksik kuning dari dubur. Bau pelepasan tidak ada. Dengan aktinomikosis, pelepasan mempunyai struktur yang sedikit atau melengkung. Dengan patologi onkologi, terdapat lendir berdarah.

Dengan fistula dalaman yang tidak lengkap, doktor menemui bukaan dalaman. Adalah mungkin untuk mengesan neoplasma hanya dengan pemeriksaan rektum menggunakan palpasi. Wanita tanpa gagal menghadiri temu janji pakar sakit puan. Sebelum memulakan rawatan, kehadiran tumor di vagina harus dikecualikan.

Untuk mendiagnosis patologi proctologic, kajian dilakukan seperti:

  1. Menguji fistula rektum - jalan yang salah, kehadiran poket bernanah dan arahnya diperiksa. Perhatian diberikan kepada percabangan tisu lembut, keadaan perjalanan ke sfinkter;
  2. Ujian anoskopi dan pewarna - kateter dimasukkan ke dalam pesakit melalui mana agen kontras disuntik. Panjang dan bentuk saluran patologi didiagnosis. Penyelesaian alkohol biru metilena digunakan. Sekiranya ujian itu negatif, fistulografi dilakukan;
  3. Sigmoidoscopy - prosedur yang menilai keadaan membran mukus rektum dan tisu lembut. Kehadiran neoplasma jinak dan malignan ditentukan..

Kaedah diagnostik dipilih bergantung pada kehadiran kontraindikasi, komplikasi, tahap pengabaian.

Rawatan paraproctitis kronik

Untuk menyembuhkan paraproctitis dan melupakan kambuh, pembedahan dilakukan. Pakar bedah menghilangkan bukan sahaja penyimpangan dan kesakitan yang dapat dilihat, tetapi juga fokus penyakit. Itulah sebabnya risiko kekambuhan dikurangkan menjadi sifar. Pembedahan tidak digalakkan untuk pengampunan atau bukaan tertutup. Sebabnya adalah risiko kerosakan pada tisu lembut, pertumbuhan semula yang dilakukan secara jangka panjang..

Sekiranya terdapat komplikasi, abses dibuka, oleh itu suppuration dicegah. Pesakit diberi terapi antibiotik besar-besaran, fisioterapi, yang merangkumi UV dan elektroforesis.

Paraproctitis akut dan fistula rektum

Paraproctitis akut dan fistula rektum adalah dua peringkat yang mungkin dengan rawatan salah satu proses yang tidak betul.

Paraproctitis akut adalah abses pada serat yang mengelilingi rektum. Bergantung pada tempat rongga purulen berada, paraproctitis subkutan (A) dan submucosal (B) (bentuk dangkal), sciatic-rektum (B), pelvis-rektum (G) dan paraproctitis posterior rektum (bentuk dalam) dibezakan. Gejala paraproctitis akut sangat terang - ia menampakkan diri dengan rasa sakit yang teruk dan penampilan bengkak yang menyakitkan di rektum dan dubur, demam, menggigil.

Ciri khas paraproctitis akut dari ulser penyetempatan lain adalah serentak abses dan fistula di mana abses berkomunikasi dengan lumen rektum. Dengan kata lain, rongga abses pada mulanya berkomunikasi dengan lumen rektum melalui apa yang disebut "pembukaan fistous dalaman" di kawasan saluran ekskresi kelenjar dubur di mana jangkitan menembusi, dan yang menjadi ALASAN pembentukan abses ini dengan paraproctitis. Mustahil untuk mengatakan dengan tepat mengapa jangkitan menembusi dari rektum ke serat yang mengelilinginya - ia boleh menjadi hipotermia, imuniti yang lemah, sembelit atau cirit-birit, mikrotrauma oleh badan asing, retak, buasir, dll..

Bahkan Hippocrates yang hebat mengucapkan aksioma pembedahan utama - Ubi pus ibi incisium (Di mana ada nanah - ada sayatan), oleh itu, paraproctitis akut mesti segera dibuka secara pembedahan dan abses dikeringkan. Mengenai ini, dalam kebanyakan kes, pakar bedah terhad. Walau bagaimanapun, tanpa menghilangkan mesej sempit abses dengan rektum yang dijelaskan di atas, pembukaan berterusan penyembuhan berterusan tidak berlaku dengan paraproctitis. Atas sebab ini, abses yang dibuka atau dibuka secara tidak mencukupi pada 70-80% kes menyebabkan pembentukan fistula rektum yang berterusan dan / atau kambuhnya paraproctitis akut pada masa akan datang, dan pesakit harus berulang kali, sering kali berulang, menjalani komplikasi ini. Oleh itu, proktologis dengan paraproctitis akut segera melakukan operasi radikal primer, menjamin bahawa mereka tidak akan muncul di masa depan, sambil membuka abses dan menghilangkan komunikasi keliru ke dalam lumen rektum.

Fistula rektum (paraproctitis kronik) - dalam kebanyakan kes, hasilnya adalah abses yang meletus secara bebas pada paraproctitis akut atau hasil operasi yang lebih rendah pada paraproctitis akut. Dengan analogi dengan paraproctitis akut, fistula mempunyai bukaan fistulous dalaman yang sama seperti yang dinyatakan di atas, menghubungkannya dengan lumen rektum, laluan fistulous, satu atau lain cara yang melalui bahagian sfinkter rektum, dan terbuka ke arah luar oleh bukaan fistulous luaran. Menurut strukturnya, fistula boleh menjadi sederhana, dengan satu fistula lurus, dan kompleks - beberapa fistula bercabang dan membuka ke luar dengan beberapa bukaan fistulous luaran, yang khas untuk kes dengan "masa lalu yang mendalam".

Fistula rektum yang panjang diperumit oleh gejala kerengsaan dubur, gatal-gatal dubur yang berterusan, keperluan untuk menggunakan pembalut, pembesaran abses berulang (paraproctitis akut), pembentukan bukaan fistusi baru dengan peningkatan kawasan lesi, yang secara signifikan merumitkan cepat atau lambat rawatan pembedahan radikal yang tidak dapat dielakkan dari penyakit ini..

Dengan sendirinya, fistula rektum tidak pernah dan tidak pernah hilang. Satu-satunya kaedah yang berkesan untuk mengubati fistula rektum adalah pembedahan - pembedahan radikal dengan pemotongan SEMUA elemen fistula ke dalam lumen usus, dengan penghapusan mesej rektum yang wajib melalui "pembukaan fistula dalaman" yang dilakukan oleh proctologist yang berkelayakan.

Di ruang proktologi Pusat Kesihatan Scandinavia, operasi radikal dilakukan untuk paraproctitis akut dan fistula rektum:

  • tanpa dimasukkan ke hospital, berdasarkan pesakit luar;
  • di bawah anestesia umum atau tempatan dengan anestetik bertindak berpanjangan yang kuat;
  • menggunakan unit elektro bedah multifungsi MAXIUM terkini, yang membolehkan anda melakukan operasi sedemikian dengan selamat pada pesakit luar.

Paraproctitis - gejala dan rawatan, pembedahan, fistula dan prognosis

Navigasi halaman pantas

Paraproctitis - atau peluang untuk lawatan pertama ke proctologist.

Ada penyakit yang tidak "diterima". Biasanya ini merangkumi penyakit pada alat kelamin dan dubur, iaitu penyakit yang berkaitan dengan lingkungan intim dan mendalam seseorang, dengan kehidupan biologinya sendiri dan paling dalam.

Tetapi inilah saatnya ketika penyakit itu mulai mengganggu dan mengganggu sehingga semua ketakutan, sikap malu-malu palsu ditolak, dan untuk pertama kalinya dalam hidup (kami berharap yang terakhir, dalam erti kata yang baik), pesakit naik ke kerusi di pejabat proctologist.

Lebih-lebih lagi, tidak perlu rektum "bersalah". Contohnya, penyakit seperti paraproctitis berlaku. Proses ini boleh berlaku pada setiap orang, dengan cara yang sama seperti kita masing-masing boleh berlaku (dan lebih dari satu kali timbul) luka kulit pustular. Apakah penyakit ini, bagaimana ia dimanifestasikan, dan bagaimana menyingkirkannya?

Paraproctitis - apa itu?

Seseorang yang biasa dengan istilah perubatan tidak perlu menjelaskan apa-apa. Istilah, seperti yang sering terjadi, adalah sebatian: akhiran "-it" menunjukkan sifat keradangan pada lesi, dan bahagian kedua pasangan + procto bermaksud dekat atau dekat rektum.

Paraproctitis adalah penyakit radang pada tisu yang terletak berhampiran rektum. Apa jenis kain ini? Ia adalah serat yang terletak di sekitar rektum..

Serat ini longgar, dengan bekalan darah yang baik. Lagipun, kawasan dubur mesti bergerak, dan seseorang mempunyai otot khas yang mengangkat perineum - levater ani. Otot ini juga menaikkan rektum. Lebih-lebih lagi, karyanya diselaraskan dengan sfinkter rektum. Ini adalah kenaikan perineum yang membolehkan anda menyelesaikan perbuatan buang air besar.

Sekiranya rektum dipasang dengan kuat, maka ini mustahil. Oleh itu, ia dikelilingi oleh otot dan serat, yang menyumbang kepada pergerakannya. Di dalam serat inilah terjadi keradangan, yang disebut paraproctitis.

Kita boleh mengatakan bahawa hampir separuh daripada penyakit rektum diwakili oleh paraproctitis. Lebih kerap hanya buasir, fisur dubur dan radang usus besar, atau kolitis.

Penyebab Paraproctitis

Seperti yang mereka katakan, anda tidak perlu pergi jauh untuk patogen. Dalam tinja, yang sering dikeluarkan dari rektum, terdapat banyak dari mereka. Selalunya, dalam perkembangan penyakit ini, Escherichia coli biasa mengambil bahagian aktif. Dia (bersama dengan mikroorganisma lain) yang menyebabkan penyakit ini.

Masih memahami bagaimana ia menjadi serat. Sesungguhnya, untuk ini adalah perlu untuk mengatasi penghalang pelindung kulit perineum - ini boleh berlaku dengan cara berikut:

  • Melalui kelenjar dubur yang terletak di permukaan rektum;
  • melalui dinding rektum, sekiranya berlaku kerosakan, misalnya, dengan celah dubur;
  • Dari organ kelamin tetangga, atau dari perineum, sekiranya berlaku keradangan di sana. Penyakit seperti itu termasuk bartholinitis, prostatitis, salpingitis;
  • Dipercayai bahawa kadang-kadang proses ini dapat "jatuh" dari kolon sigmoid pada penyakit Crohn, dan juga pada kolitis ulseratif..

Sebagai tambahan kepada jalan dan penyebabnya, paraproctitis dapat berkembang dengan pencerobohan helminthik dan diabetes mellitus, ketika ada penyisiran intensif perineum. Sekiranya luka kronik dan tidak sembuh, jangkitan boleh terjadi dari permukaan kulit ke serat yang lebih dalam.

Asas paraproctitis adalah infiltrat radang. Dalam beberapa kes, ketika sejumlah besar nanah terjadi, infiltrat ini "meleleh" dan berbagai noda nanah terjadi, yang tersebar di berbagai kawasan perineum. Komplikasi penyakit ini adalah pembentukan fistula, yang akan dijelaskan kemudian.

Bentuk paraproctitis

Seperti semua penyakit, paraproctitis mempunyai klasifikasinya sendiri. Salah satu yang paling biasa adalah berikut:

  • Secara etiologi, paraproctitis akut dibahagikan kepada vulgar (biasa), disebabkan oleh flora anaerobik (clostridial), spesifik (proses tuberkulosis, sifilik). Terdapat juga paraproctitis trauma;
  • Penyetempatan infiltrat, dan juga turunannya - misalnya, pembengkakan nanah dan fistula. Oleh itu, mereka membezakan antara bentuk penyakit subkutan, sciatic - rektum, posterior - rektum, submucous, pelvic - rektum, nekrotik dan kronik;
  • Sekiranya terdapat fistula, maka ia dapat terbentuk (lengkap), tidak lengkap, dan juga luaran (yang lebih baik) atau dalaman.

Di samping itu, terdapat klasifikasi khas, misalnya, berdasarkan lokasi pembukaan fistula.

Gejala paraproctitis pada manusia

Fistula dengan foto paraproctitis

Gejala klinikal paraproctitis sangat jelas: terdapat kesakitan secara beransur-ansur di perineum, di dubur, yang meningkat dengan pergerakan usus, semasa berjalan. Terdapat pembengkakan tisu, rasa panas, rasa sakit pada palpasi.

Kemudian tanda-tanda umum paraproctitis muncul - ini adalah demam, menggigil, hilang selera makan. Sekiranya infiltrat masuk ke rektum (iaitu belakang), maka terdapat pelepasan nanah dari dubur, peningkatan kesejahteraan pesakit dikaitkan dengan ini.

Kes seperti ini berakhir dengan pemulihan spontan. Kadang-kadang paraproctitis kronik atau komplikasi penyakit mungkin terbentuk..

Malangnya, komplikasi dikaitkan (terutamanya) dengan mendapatkan bantuan perubatan yang tepat pada masanya. Orang menggunakan ubat-ubatan rakyat, menggunakan ramuan herba, mandi dan mandi - dan pada masa ini nanah terkumpul dalam fokus keradangan.

Fistula dengan paraproctitis

Paraproctitis purulen akut boleh menjadi rumit oleh fistula. Fistula adalah saluran subkutan yang terletak di antara kelenjar dubur dan kulit, seperti perineum. Kita boleh menganggap bahawa inilah jalan keluar abses yang meletup. Jalan keluar luaran ini mungkin terus mengeluarkan nanah..

Dalam kes ini, dipercayai bahawa fistula berfungsi, iaitu abses dikosongkan. Ini tentu saja menimbulkan kelegaan kepada pesakit..

Tetapi kadang-kadang fistula boleh menuju ke mana sahaja, dan pecah, misalnya, ke skrotum, ke rongga perut atau ke dalam faraj. Dalam kes pertama, selain fistula, peritonitis berlaku, yang tidak dapat disembuhkan tanpa pembedahan pada rongga perut.

Tetapi walaupun pada fistula lubang luaran menjadi semakin kurang nanah, dan kemudian ditutup, maka ini tidak bermaksud apa-apa. Faktanya adalah bahawa, dalam fokus utama, proses purulen dapat berlanjutan, dan, setelah mencapai tekanan tertentu pada tisu pembukaan luar fistula, ia akan pecah lagi. Oleh itu, fistula kronik akan terbentuk, yang akan menjadi "bom masa" kekal.

  • Menariknya, kekerapan pembentukan fistula adalah sekitar 50%. Dengan paraproctitis biasa, anda tidak dapat meneka sama ada akan ada fistula, dan di mana ia boleh pecah.

Mengenai komplikasi lain, mereka jarang timbul, tetapi dari itu mereka tidak menjadi lebih serius. Contohnya, ini adalah keadaan seperti:

  • Peleburan purulen dinding rektum. Proses ini pada wanita boleh menuju ke dinding faraj;
  • Kebocoran yang mendalam meletus menyusup dengan merebak ke tisu pelvis;
  • Keluaran kandungan rektum setelah pencairan dindingnya menjadi serat;
  • Perkembangan peritonitis, atau kebocoran nanah ke ruang retroperitoneal;
  • Buasir dan paraproctitis, "bertemu bersama", boleh menyebabkan pendarahan akibat peleburan buasir purulen;
  • Akhirnya, peleburan purulen dinding uretra boleh berlaku. Selepas ini, perlu dilakukan pembedahan plastik untuk membentuk uretra baru.

Ciri-ciri paraproctitis kronik

Paraproctitis kronik muncul jika mereka tidak dapat menyembuhkan bentuk akut. Ia juga terbentuk dengan imuniti yang berkurang. Secara amnya, klinik paraproctitis kronik lebih usang, dengan kursus bergelombang.

Ini disebabkan oleh pelepasan nanah secara berkala melalui fistula pararectal yang terbentuk. Sekiranya fistula ini pendek, lurus dan lebar, maka pesakit mungkin tidak mengalami sensasi yang tidak menyenangkan.

Dan jika fistula panjang, melengkung dan saluran air melaluinya buruk, maka buang air besar diperlukan untuk mengosongkan fokus. Tekanan di rongga perut meningkat dan fistula terbuka.

Pada masa yang sama, semasa buang air besar, rasa sakit dan massa bernanah muncul, dan setelah "jeda sementara" berlaku lagi. Fistula seperti dalam paraproctitis kronik disebut tidak lengkap.

Diagnostik

Sebagai peraturan, diagnosis paraproctitis, terutama akut dan vulgar, agak mudah. Berdasarkan keluhan pesakit dan pemeriksaan proktologi awal, kemerahan, bengkak dan sakit tajam di tempat tertentu dari tisu rektum dapat dilihat.

Sentuhan, tempat ini akan menjadi lebih panas (jika fokusnya tidak mendalam). Semasa cuba perkusi (mengetuk) di laman paraproctitis, anda dapat menentukan tahapnya:

  • Sekiranya terdapat penyusupan yang padat dan tidak ada supurasi (atau sedikit dinyatakan), maka ketumpatannya dapat dibandingkan dengan tisu-tisu di sekitarnya.
  • Sekiranya terdapat sejumlah besar nanah cair di bawah kulit, akan ada kesan adunan lembut.

Sebagai peraturan, kaedah diagnostik seperti itu cukup mencukupi. Biasanya, CT scan atau MRI tidak digunakan, kerana pembedahan adalah satu-satunya rawatan untuk paraproctitis. Semasa campur tangan pembedahan, audit lulus dilakukan dan, jika perlu, kawasan operasi diperluas.

Rawatan paraproctitis - operasi dan ciri

Seperti yang disebutkan di atas, rawatan konservatif terhadap paraproctitis akut adalah mustahil - sama seperti cuba menyembuhkan radang usus buntu akut - hasilnya akan sama. Sekiranya didiagnosis dengan paraproctitis akut, hanya charlatan yang dapat menawarkan rawatan tanpa pembedahan.

  • Dan anda perlu berusaha memastikan bahawa operasi itu dilakukan di jabatan proktologi khas, dan pakar bedah yang diperakui adalah ahli proktologi.

Pada prinsipnya, operasi ini dapat dilakukan dengan cepat di mana-mana bahagian pembedahan purulen. Tetapi ada satu kehalusan kecil: di bahagian pembedahan purulen mereka akan melakukan apa yang biasanya mereka lakukan, iaitu: mereka akan membuka abses, melaksanakan pengosongannya, dan mengalirkan rongga.

Dan pakar akan membedah, dan kemudian menyekat saluran di mana proses jangkitan merebak melalui serat. Ini hanya dapat dilakukan oleh seorang proktologi, yang mana selangkangannya adalah "rumah orang asli".

Sekiranya anda hanya melakukan autopsi dan pembuangan abses, maka risiko fistula selepas operasi paraproctitis atau bentuk penyakit kronik meningkat dengan ketara.

Oleh itu, semua prosedur pembedahan mesti dilakukan oleh proctologist. Terutama ketika berkaitan dengan rawatan paraproctitis pada kanak-kanak.

Ramalan

Sekiranya pesakit berpaling kepada pakar pada hari pertama - dua selepas munculnya sensasi yang tidak menyenangkan di perineum, dengan pengesanan "hot bump", iaitu, setelah dia menyedari bahawa dia tidak pergi, tidak perlu lotion dan mandi. Perlu menghubungi pakar proktologi.

  • Dalam kes ini, dengan kebarangkalian hampir 100%, rawatan akan membawa kepada pemulihan..

Sekiranya anda melakukan mandi di rumah sehingga fistula masuk ke rongga perut, maka sangat sukar untuk membicarakan prognosis, kerana tempat pertama bukanlah rawatan paraproctitis yang cepat, tetapi menyelamatkan nyawa pesakit dalam resusitasi bernanah, setelah pembedahan perut mengenai peritonitis.

Paraproctitis, fistula rektum

Rawatan parapratitis, fistula rektum, di bawah arahan Dr. med. Agapov, Mikhail Andreevich, di Klinik Universiti MSTC ISTC yang diberi nama M.V. Lomonosov

  • Apa itu paraproctitis?
  • Penyebab paraproctitis dan fistula rektum
  • Faktor Risiko untuk Paraproctitis
  • Gambar klinikal
  • Komplikasi Paraproctitis
  • Taktik terapeutik untuk paraproctitis kronik (fistula rektum)
  • Pencegahan Paraproctitis
  • Soalan Lazim
  • Doktor

Apa itu paraproctitis?

Paraproctitis adalah penyakit radang dengan pembentukan abses. Fistula rektum adalah bentuk paraproctitis kronik, yang dicirikan oleh pembentukan fistula.

Dengan paraproctitis, proses keradangan berkembang pada tahap serat rektum. Seseorang terganggu oleh sakit tajam di perineum dan dubur, suhu badan meningkat, kencing dan buang air besar terganggu, menggigil berlaku. Hiperemia dan edema kawasan dubur berkembang, terdapat infiltrat dan abses. Sekiranya rawatan tidak dimulakan tepat pada waktunya, prosesnya dapat menjadi kronik, bentuk fistula, dan organ-organ sistem genitouriner terlibat dalam proses keradangan. Rawatan pilihan adalah pembedahan.

Penyebab paraproctitis dan fistula rektum

Di sini peranan penting diberikan kepada ciri anatomi struktur saluran dubur, yang mempunyai kelenjar dubur, dalam keadaan tertentu, yang terakhir dapat bertindih dengan tinja. Dalam kes ini, genangan rahsia kelenjar mula terbentuk, keradangan dari kesan mikroflora patogen terkumpul. Akibatnya, proses radang purulen berkembang, yang cenderung menyebar ke semua lapisan dinding usus usus dan menyebar ke serat rektum peri. Yang terakhir di kawasan ini agak longgar, sehingga proses keradangan dapat berlangsung sangat cepat, sehingga terbentuknya rongga purulen di ruang rektum peri. Perkembangan penyakit ini dianggap sebagai petunjuk mutlak untuk rawatan pembedahan. Operasi terdiri daripada membuka dan menguras rongga purulen.

Selepas pembuangan paraproctitis antara kelenjar dubur dan kulit perianal, dalam beberapa kes, kursus patologi terbentuk. Lama kelamaan, lendir atau nanah mula dirembes melalui saluran yang terbentuk. Sekiranya bukaan luar ditutup dengan sendirinya, tidak biasa membicarakan penyembuhan diri, kerana bukaan dalaman di kawasan kelenjar dubur tetap ada, yang dapat memprovokasi kambuhnya proses patologi. Menurut data moden, setelah paraproctitis dipindahkan dalam 50-70% kes, fistula rektum terbentuk.

Faktor Risiko untuk Paraproctitis

Faktor predisposisi untuk pengembangan paraproctitis termasuk yang berikut:

  • Sembelit yang kerap
  • Buasir.
  • Keretakan di dubur.
  • Kelemahan sistem kekebalan tubuh terhadap latar belakang keletihan, sakit tekak atau selesema sebelumnya, serta latar belakang penggunaan alkohol atau ubat secara sistematik.
  • Diabetes.
  • Aterosklerosis.

Gambar klinikal

Untuk subproctitis, permulaan subakut lebih kerap menjadi ciri, apabila sindrom nyeri mula berkembang di kawasan rektum, yang cenderung meningkat ketika pergerakan, ketika duduk, tekanan tegang, batuk. Suhu badan pesakit meningkat, dan tanda-tanda proses keradangan ditambahkan. Dengan jalan dangkal, penyakit ini didiagnosis dengan sederhana. Anda harus tahu bahawa sakit di rektum tidak selalu berlaku dengan paraproctitis dalam akut, kerana, misalnya, dengan penyetempatan rektum pelvis, rasa sakit muncul di bahagian bawah perut. Pada masa yang sama, wanita boleh mengadu kepada pakar sakit puan yang berisiko menetapkan operasi yang tidak masuk akal - laparoskopi atau laparotomi.

Komplikasi Paraproctitis

Baik dalam proses akut proses patologi dan kronik, komplikasi serius boleh timbul untuk kesihatan dan kehidupan manusia. Dalam proses akut, jika anda tidak mendapatkan bantuan perubatan tepat pada waktunya, ada risiko mengalami komplikasi seperti itu:

  • Pembukaan spontan pada permukaan kulit abses.
  • Meleleh dinding rektum atau faraj dengan nanah.
  • Peralihan proses keradangan ke tisu kawasan pelvis dan penyebaran proses keradangan yang cepat.
  • Pus mencairkan dinding usus di atas kawasan anorektal dengan akses ke kawasan pararectal kandungan usus.
  • Nanah fusi uretra.
  • Peralihan proses keradangan purulen dari satu ke ruang sel yang lain.
  • Autopsi rongga peritoneal dan ruang retroperitoneal abses dengan perkembangan peritonitis atau retroperitoneal phlegmon.
  • Sepsis.

Komplikasi paraproctitis kronik (fistula rektum) yang paling biasa dikaitkan dengan keradangan berulang dan pembentukan tisu parut, yang memprovokasi ubah bentuk dan penyempitan saluran dubur, sfinkter rektum dan pembentukan kekurangannya. Kehadiran keradangan perlahan yang berterusan mungkin menjadi faktor risiko perkembangan patologi onkologi di kawasan ini.

Taktik terapeutik untuk paraproctitis kronik (fistula rektum)

Hari ini, operasi untuk menghilangkan fistula rektum bertujuan untuk penghapusan sepenuhnya pembentukan patologi dalam bentuk kursus yang fistulous dengan sebarang coretan. Tetapi pada masa yang sama, sangat penting bagi pakar bedah untuk tidak mengganggu fungsi retensi dubur, iaitu untuk memelihara kerja alat sfinkter. Dalam praktiknya, pelbagai intervensi pembedahan ditawarkan. Ini boleh menjadi operasi yang agak mudah untuk mengeluarkan fistula rektum sebelum campur tangan pembedahan yang kompleks dengan tahap plastik yang teruk atau menggunakan implan biologi.

Pakar bedah koloproktologi mesti menyelesaikan masalah serius sebelum campur tangan pembedahan yang dirancang. Pesakit harus menjalani diagnosis pra operasi yang mencukupi. Adalah perlu untuk menentukan dengan tepat perjalanan fistula dan lokasinya yang anatomi berbanding dengan alat sfinkter rektum.

Secara konseptual, pembedahan untuk paraproctitis akut boleh menjadi radikal untuk menghilangkan fistula bersamaan dengan kendur dan pengeringan, di mana rawatan dilakukan dalam beberapa tahap, dan saliran bertindak sebagai langkah persediaan untuk campur tangan radikal.

Kebarangkalian kambuh fistula rektum adalah 20-30%.

Hari ini, dengan paraproctitis kronik, operasi boleh dilakukan secara rekonstruktif dan plastik, yang membolehkan anda merawat fistula yang paling tidak standard dan kompleks, termasuk melibatkan organ jiran, misalnya, rahim atau vagina pada wanita atau kelenjar prostat pada lelaki.

Pencegahan Paraproctitis

Langkah-langkah pencegahan cukup mudah dan bertujuan untuk segera menghubungi doktor dengan sebarang masalah yang berkaitan dengan kawasan ini. Penting untuk mencegah cirit-birit dan sembelit yang kerap, untuk mengelakkan hipotermia, untuk mematuhi peraturan kebersihan diri.

Paraproctitis dan fistula perianal

Paraproctitis (abses pararectal) adalah keradangan akut atau kronik tisu pararektal (tisu di sekitar rektum). Lelaki menderita 2 kali lebih kerap daripada wanita. Ia berlaku akibat mikroflora masuk ke serat pararectal (staphylococcus, gram-negatif dan gram-positif bacilli). Dalam perkembangan paraproctitis, trauma mukosa, buasir, fisur dubur, kolitis ulseratif, penyakit Crohn, keadaan imunodefisiensi dapat memainkan peranan. Paraproctitis boleh menjadi sekunder - dengan penyebaran proses keradangan dari kelenjar prostat, uretra, dan organ kelamin wanita. Penyebaran proses radang purulen dapat berlainan arah, yang membawa kepada pembentukan pelbagai bentuk penyakit ini:

  • paraproctitis subkutan sehingga 50% daripada semua kes;
  • ischiorectal berlaku pada 35-40%;
  • submucosal - 2-6%;
  • pelvisioal - 2-7%;
  • retrektal 1.5-2.5%.

Paraproctitis akut dicirikan oleh perkembangan proses yang pesat; dimanifestasikan oleh rasa sakit yang kuat di rektum atau perineum, demam, menggigil, merasa tidak sihat, kelemahan, sakit kepala, insomnia, kehilangan selera makan. Hasil keradangan yang dihasilkan adalah pembentukan phlegmon (abses) serat pararectal. Semasa nanah berkumpul, rasa sakit semakin kuat, menjadi menarik, berdenyut-denyut. Sekiranya abses dibuka lewat, ia memecah masuk ke ruang selular bersebelahan, rektum, keluar melalui kulit ke perineum. Fistula luaran dan dalaman terbentuk (paraproctitis kronik). Kesakitan reda, suhu badan menurun, keadaan umum pesakit bertambah baik.

Paraproctitis berulang dicirikan oleh tempoh eksaserbasi dan remisi..

Rawatan - Pembedahan.

Paraproctitis kronik (fistula rektum)

Penyakit ini adalah akibat paraproctitis akut dan dimanifestasikan oleh fistula rektum. Dengan pembentukan paraproctitis kronik, bukaan fistula dalaman membuka ke dalam lumen rektum, dan bahagian luar pada kulit perineum. Kandungan usus sentiasa masuk ke fistula dari rektum, ini menyokong proses keradangan kronik dalam perjalanan fistulous. Fistula mungkin lengkap atau tidak lengkap:

  • fistula lengkap mempunyai dua atau lebih lubang: bahagian dalamnya terletak di dinding rektum dan bahagian luarnya terdapat pada kulit perineum;
  • fistula yang tidak lengkap mempunyai satu lubang di dinding rektum, yang berakhir secara membuta tuli pada tisu pararektal. Fistula seperti itu diperhatikan pada 10% pesakit dan timbul akibat pembukaan abses secara spontan di lumen rektum.

Dengan fistula yang luas, kandungan usus dapat keluar di sepanjangnya, dengan fistula yang sempit, hanya pelepasan serous-purulen yang sedikit. Penutupan fistula sekali-sekala membawa kepada gangguan saluran rongga purulen, pengumpulan nanah, pemburukan paraproctitis. Pergantian eksaserbasi dan remisi ini sering diperhatikan pada paraproctitis kronik, tempoh remisi dapat mencapai beberapa tahun. Kesakitan hanya berlaku dengan peningkatan penyakit, hilang semasa fungsi fistula. Fistula rektum sering menyebabkan proctitis, proctosigmoiditis, maserasi kulit perineum. Fistula rektum yang sudah lama boleh menjadi ganas (merosot menjadi tumor malignan).

Paraproctitis kronik

Paraproctitis kronik adalah keradangan kronik di ruang dubur (ruang antara sfinkter dalaman dan luaran). Tanda ciri paraproctitis kronik adalah adanya fistula (saluran), satu lubang biasanya terletak pada mukosa usus, dan yang lain datang ke permukaan kulit.

Crys dubur adalah reses, "poket" yang terletak di bahagian atas saluran dubur. Mereka membuka saluran kelenjar dubur yang terletak di ketebalan sfinkter dalaman. Selalunya, di bidang crypts bermula proses patologi, yang kemudiannya membawa kepada paraproctitis kronik. Pada mulanya, akibat keradangan kelenjar dubur, rongga kecil dengan nanah timbul - microabscess. Cryptitis berkembang. Kemudian abses menyebar ke ruang antara sfinkter dan serat sekitarnya - cryptitis masuk ke paraproctitis akut.

Dalam kes lain, pintu masuk jangkitan menjadi kerosakan pada mukosa usus, yang boleh berlaku kerana pelbagai sebab:

tulang yang ditelan, kulit telur dan benda tajam yang lain;

seks dubur;

dalam beberapa kes, alasannya tidak dapat ditentukan.

Jangkitan boleh merebak ke serat peri rektum melalui saluran darah dan limfa. Selalunya ini berlaku dengan proses keradangan pada organ pelvis: kelenjar prostat, uretra, alat kelamin wanita (bartholinitis, perimetritis). Kadang-kadang paraproctitis berkembang sebagai komplikasi penyakit Crohn, kolitis ulseratif.

Peralihan paraproctitis akut ke kronik berlaku dalam kes berikut:

    Sekiranya tidak ada rawatan yang dijalankan, dan abses dibuka dengan sendirinya.

  • Sekiranya rawatan pembedahan dilakukan, tetapi pintu masuk jangkitan tidak dipotong, bukaan pada mukosa usus.
  • Biasanya penyakit ini berlanjutan dalam gelombang, dengan eksaserbasi dan pengurangan yang bergantian. Semasa pengampunan, pesakit merasa agak sihat, mungkin terganggu oleh sakit ringan di rektum, terutama ketika mengunjungi tandas. Kemudian, dalam perjalanan yang tidak betul, proses keradangan memburuk, nanah terkumpul. Keadaan bertambah buruk: rasa sakit semakin meningkat, suhu badan meningkat, rasa tidak enak badan berlaku, pengetatan yang menyakitkan, kemerahan muncul di bawah kulit di dubur.

    Setelah beberapa lama, fistula terbuka, kandungan abses keluar atau masuk ke lumen usus. Gejala reda lagi, pengampunan lain bermula.

    Pada sesetengah pesakit, gejala yang teruk tidak ada. Oleh kerana anemon dan nanah sentiasa terpisah dari fistula, gatal-gatal, pembakaran boleh mengganggu.

    Komplikasi apa yang mungkin timbul?

    Komplikasi utama paraproctitis kronik:

      Penyebaran proses keradangan-purulen. Semasa eksaserbasi di sepanjang fistula, "poket" baru muncul, rongga dengan nanah.

    Pembentukan parut di dinding saluran dubur dan rektum, di kawasan sfinkter. Ini menyebabkan inkontinensia atau sembelit kerana penyempitan usus..

    Kadang-kadang, dengan latar belakang proses keradangan yang panjang (kira-kira 5 tahun), tumor ganas berkembang.

  • Kualiti hidup orang sakit dikurangkan. Dengan pemburukan yang kerap, keadaan umum bertambah buruk. Kompleks psikologi timbul.
  • Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

    Almagel adalah ubat antasid pertama. Antasid bertujuan untuk merawat penyakit yang bergantung kepada asid pada saluran gastrointestinal dengan meneutralkan asid hidroklorik yang terkandung dalam jus gastrik.

    Helminths - dalam cacing vernakular - ada yang takut panik dan beracun walaupun "untuk pencegahan". Yang lain yakin bahawa ini adalah penduduk biasa dari mana-mana organisma hidup.