Penyumbatan usus: gejala pada orang dewasa, rawatan

Penyumbatan usus adalah keadaan yang dicirikan oleh pelanggaran saluran kandungan melalui usus, yang boleh disebabkan oleh penyempitan lumen, kekejangan, mampatan, dan penyebab lain. Ini bukan penyakit bebas, tetapi, sebagai peraturan, akibat dari patologi lain saluran gastrointestinal atau organ rongga perut. Penyumbatan usus menyumbang kira-kira 4% daripada semua kes kecemasan pembedahan perut.

Pengelasan

Terdapat beberapa klasifikasi penyakit ini..

  • tinggi (di usus kecil) dan rendah (di usus besar);
  • separa dan lengkap (bergantung kepada tahap penutupan lumen);
  • kongenital dan diperoleh;
  • penyumbatan usus akut dan kronik.

Klasifikasi yang paling biasa mengikut mekanisme pendidikan, yang membezakan jenis halangan ini:

  1. Mekanikal (berlaku kerana pembentukan rintangan pada lumen usus - lekatan, neoplasma, penyongsangan, dan lain-lain). Ia terbahagi kepada tiga jenis: obstruktif (alasannya adalah tumor di lumen usus atau di luarnya), pencekikan (hasil meremas mesentery usus dengan saluran yang berada di dalamnya, terbentuk akibat hernia, nodul, inversi), bercampur (menggabungkan dua jenis sebelumnya).
  2. Dinamik. Hasil pelanggaran motilitas usus. Terdapat spastik (jarang terjadi, biasanya dengan histeria, keracunan dengan garam logam berat) dan lumpuh (ketiadaan peristalsis sepenuhnya, akibat trauma ke perut, peritonitis, pankreatitis akut, trombosis dan penyebab lain).
  3. Vaskular Ia disebabkan oleh infark usus akibat embolisme atau trombosis salurannya. Beberapa jam membawa kepada kematian tisu. Jenis penyumbatan usus ini dicirikan oleh kembung semua gelung usus.

Punca dan mekanisme perkembangan penyakit ini

Seperti yang sudah jelas dari klasifikasi, pelbagai sebab boleh menyebabkan kemunculan penyumbatan usus, yang utama adalah:

  • lekatan pada rongga perut atau secara langsung di dalam usus;
  • neoplasma di usus atau di rongga perut;
  • hernia;
  • peningkatan mobiliti, memanjangkan usus;
  • poliposis;
  • sista;
  • batu empedu, batu tinja;
  • kecederaan.

Juga, gangguan mental - gangguan histeris, situasi tertekan, dan lain-lain - menjadi faktor risiko..

Dengan perkembangan penyumbatan usus, zon peningkatan tekanan usus terbentuk. Dinding usus diregangkan, tekanan di dalamnya meningkat. Halaju aliran darah di dinding yang terjejas berkurang, kandungan fisiologi usus melambatkan atau bahkan berhenti di lumen organ.

Gambar klinikal

Untuk ketidakselesaan usus, gejala berikut adalah ciri:

Rasa sakit di alam. Gelombang kesakitan spasmodik bertepatan dengan gelombang peristalsis, sementara wajah pesakit terdistorsi, dia terpaksa mengambil pose tertentu (jongkok atau siku-siku), rintihan atau bahkan jeritan. Pada puncak gelombang kesakitan, peluh seseorang meningkat, kulitnya pucat, ada hipotensi (tekanan darah rendah) dan takikardia (degupan jantung dipercepat). Penurunan kesakitan bukanlah manifestasi peningkatan. Sebaliknya, ini mungkin menunjukkan nekrosis tisu usus, kematian ujung saraf. Selepas itu, selepas 1-2 hari penyakit ini diperumit oleh peritonitis.

Muntah dengan penyumbatan usus, sebagai peraturan, berulang. Muntah mungkin mengandungi serpihan makanan, hempedu, dan dalam kes-kes yang teruk terdapat kotoran (inilah yang disebut muntah tinja dengan bau busuk).

Tanda-tanda yang paling ketara ialah kekurangan najis dan gas tidak habis. Dengan penyetempatan penyumbatan yang tinggi, pembuangan najis bebas tidak mungkin dilakukan, dengan pengosongan rendah dilakukan oleh enema.

Kaedah Diagnostik

  • Dengan perkusi (mengetuk) perut pesakit, doktor menentukan gejala Kivul dan bunyi meredam tertentu.
  • Dengan palpasi (palpasi) usus pada fasa awal penyakit, peristalsis yang meningkat dikesan, dengan perkembangan proses patologi, penurunannya. Gelung usus yang meregang juga diraba.
  • Dengan pemeriksaan rektum dan vagina, penyumbatan rektum dan neoplasma pelvis dapat dikesan. Dalam kes ini, diagnosis akhir dibuat hanya setelah pemeriksaan instrumental tambahan.
  • Tinjauan radiografi organ perut mendedahkan lengkungan usus, yang disebut mangkuk Kloiber, gejala sirosis, yang merupakan ciri penyumbatan usus.
  • Dalam kes yang meragukan, radiografi dengan kontras.
  • Kolonoskopi membolehkan doktor menilai secara visual keadaan selaput lendir usus besar dan bahkan melakukan beberapa manipulasi dengan tujuan perubatan - membantu menghilangkan halangan.

Ultrasound biasanya tidak bermaklumat kerana fakta bahawa usus dipenuhi udara, tetapi dalam beberapa kes memungkinkan untuk mengesan infiltrat dan tumor..

Prinsip rawatan

Rawatan penyumbatan usus dilakukan oleh pakar bedah dalam keadaan pesakit dalam. Ubat-ubatan sendiri sangat tidak digalakkan kerana komplikasi yang mungkin berlaku. Dilarang meletakkan enema, mengambil ubat-ubatan atau cuba melakukan lavage gastrik.

Dalam kira-kira 40% kes, intervensi terapi membantu mengelakkan pembedahan.

Rawatan konservatif

Pertama sekali, untuk memulihkan patensi usus, menggunakan tiub nasogastrik atau endoskopi, kandungan saluran pencernaan dipindahkan. Langkah-langkah ini bukan sahaja menghilangkan halangan untuk pergerakan massa makanan yang normal, tetapi juga membantu mengurangkan tekanan pada usus dan dindingnya dan meneutralkan toksin yang dihasilkan.

Seterusnya, rawatan ubat dijalankan, yang meliputi:

  • ubat-ubatan yang mengurangkan keracunan (Reftan, Polyglukin);
  • sediaan yang mengandungi protein dan elektrolit (digunakan sebagai pemakanan parenteral, untuk mengembalikan protein, keseimbangan garam-air dalam badan);
  • antispasmodik (No-shpa, Drotaverin, Atropine, Papaverine) - akan membantu melegakan kesakitan;
  • antibiotik spektrum luas (Zinnat, Cefix dan lain-lain) - menghalang mikroflora patogen.

Pembedahan

Sekiranya selepas 3-5 jam selepas pesakit dimasukkan ke hospital, dalam keadaan rawatan konservatif yang mencukupi, keadaannya tidak bertambah baik, pembedahan ditetapkan. Ini juga berlaku apabila cecair bebas dijumpai di rongga perut. Dengan peritonitis, pencekikan dinding usus, rawatan konservatif tidak ditetapkan, pembedahan kecemasan dilakukan.

Dengan penyumbatan usus kecil, dilakukan pemindahan bahagian usus kecil yang terjejas, dengan penyetempatan proses yang rendah, hemikolektomi (penyingkiran salah satu daripada separuh kolon) dilakukan, diikuti dengan penciptaan kolostomi. Dengan peritonitis, transversostomi dilakukan (buat fistula di kolon melintang).

Pencegahan

Kaedah pencegahan penyumbatan usus adalah:

  • pemeriksaan perubatan berkala, tidak termasuk kemungkinan mengembangkan tumor lanjut, lekatan pada rongga perut;
  • rawatan jangkitan helminthik tepat pada masanya;
  • mengelakkan kecederaan;
  • pemakanan yang betul;
  • berjalan di udara terbuka;
  • meminimumkan kesan terhadap keadaan persekitaran yang berbahaya - baik persekitaran dan industri.

Kesimpulannya

Penyumbatan usus adalah penyakit berbahaya yang memerlukan rawatan perubatan yang berkelayakan. Apabila tanda pertamanya muncul, untuk mengelakkan timbulnya komplikasi, perlu berjumpa doktor, dan tidak kehilangan masa yang berharga, melakukan rawatan diri. Bergantung pada kerumitan patologi dan pengabaiannya, rawatannya boleh dilakukan secara konservatif atau pembedahan.

Dengan akses bantuan yang tepat pada masanya, prognosis biasanya menguntungkan, tetapi dalam beberapa kes, terutama pada pesakit tua dan pesakit tua yang lemah dengan tumor yang tidak dapat dikendalikan, ia semakin teruk.

Program "Hidup sihat!" dengan Elena Malysheva mengenai halangan usus:

Dalam program "Doktor I" mengenai halangan usus:

Ubat-ubatan rakyat membantu menormalkan patensi usus!

Di antara kita yang mana yang tidak menderita dan tidak mengalami masalah patensi usus? Mungkin tidak ada orang seperti itu. Bagi banyak orang, dia sangat lembut sehingga mereka malu untuk membicarakannya dengan kuat, bahkan untuk pergi ke klinik dan memberitahu doktor tentang masalahnya. Pada masa yang sama, tubuh terus terendam, dan penderitaan manusia semakin meningkat, yang kemudiannya memberi kesan yang sangat negatif terhadap keadaan umum badan kita. Ubat-ubatan rakyat membantu menormalkan saluran pencernaan!

Penyumbatan usus adalah penyumbatan yang mengganggu perjalanan makanan atau cecair melalui usus kecil dan usus besar. Ia boleh disebabkan oleh lekatan pada rongga perut yang terbentuk selepas pembedahan, keradangan, atau fokus yang dijangkiti (diverticulitis), hernia, dan tumor. Mengenai bagaimana mengenali gejala penyumbatan dan bagaimana menolong diri sendiri di rumah pada waktunya, baca terus.

Gejala

Tanpa rawatan, bahagian usus yang tersumbat boleh mengalami atrofi, menyebabkan masalah serius di kemudian hari. Walau bagaimanapun, rawatan perubatan kecemasan tepat pada masanya sering dapat mengelakkan kesan yang tidak diingini..

Tanda-tanda penyumbatan usus termasuk:

  • sakit perut spasmodik, membesar dan mereda;
  • loya
  • muntah
  • cirit-birit
  • sembelit;
  • ketidakupayaan untuk membuang air besar atau membuang gas;
  • kembung atau pembengkakan perut.

Bilakah berjumpa doktor? Untuk mengelakkan komplikasi serius yang mungkin disebabkan oleh penyumbatan usus, segera dapatkan bantuan perubatan jika anda mengalami sakit perut yang teruk, muntah, atau kekurangan najis selama lebih dari 3 hari.

Punca-punca genangan

Hapuskan sebabnya dan ini akan menjadi pencegahan terbaik.

  1. Punca sembelit boleh jadi, pertama sekali, diet yang tidak betul dan makan berlebihan, ketiadaan sayur-sayuran dan buah-buahan yang banyak dalam diet anda yang menyumbang kepada pembersihan semula jadi, gaya hidup yang tidak aktif.
  2. Selain itu, sembelit dapat terjadi akibat pelanggaran sistem endokrin, sambil mengambil sejumlah ubat yang menunda najis atau penyakit, langsung ke usus.
  3. Tekanan dan tekanan juga boleh menyebabkan masalah usus..

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat

Jadi bagaimana anda menyelesaikan masalah sensitif ini? Kecuali apabila diperlukan rawatan kardinal, sehingga campur tangan pembedahan, semua masalah lain dapat diselesaikan di rumah, tentu saja, setelah berunding dengan doktor anda.

Untuk menormalkan usus, anda perlu mempelajari beberapa peraturan.

  1. Setiap pagi, minum segelas air, anda dapat mineral, tetapi tanpa gas.
  2. Penggunaan sayur-sayuran setiap hari, dalam bentuk pelbagai salad berperisa dengan minyak sayuran.
  3. Sarapan pagi paling baik dengan bubur: oatmeal, soba, millet atau gandum.
  4. Makan kira-kira 3 biji epal sehari, lebih baik memanggangnya, untuk mengelakkan masalah perut kembung atau perut.
  5. Makan produk susu yang diperam, iaitu, kefir, lebih baik sebelum tidur. Tetapi anda mesti ingat bahawa ia memberikan kesan pencahar pada usus hanya dalam bentuk segar, jika produk tersebut lebih tua dari 3-4 hari, anda boleh mendapatkan kesan sebaliknya.
  6. Hadkan pengambilan roti putih dan muffin, serbuk roti dapat dibuat, dan lebih baik makan roti dari tepung gandum.
  7. Bergerak lebih banyak jika tidak ada peluang untuk mengunjungi gimnasium, berjalan lebih banyak, mengatur jalan-jalan sebelum tidur.

Bayaran rawatan untuk membersihkan saluran pencernaan

Dalam artikel Ubat-ubatan rakyat pencahar untuk sembelit, kita telah membincangkan mengenai ubat-ubatan rakyat yang membantu dengan penyakit ini..

Sebagai tambahan kepada petua ini, terdapat ubat-ubatan rakyat yang berkesan yang akan membantu membersihkan usus, iaitu formulasi khas dan koleksi ramuan..

1. Sekiranya terdapat masalah berterusan membersihkan usus, anda boleh menyediakan komposisi khas. Anda memerlukan 200 g aprikot kering dan buah ara, 400 g prun (lebih baik tanpa biji) dan 300 g madu. Kisar semuanya, gaul rata, simpan di tempat yang sejuk. Makan 1 sudu besar. l selewat-lewatnya 2 jam selepas makan malam, minum segelas air dan tidak makan apa-apa lagi. Komposisi ini boleh digunakan secara berterusan, terutama untuk orang tua, kerana ia membantu jantung.

2. Untuk menyokong kerja usus, kami menyiapkan koleksi: chamomile, pudina, St. John's wort, yarrow, buckthorn bark, adas (buahnya), kami mengambil bahagian yang sama. Kisar semuanya dengan baik dan kacau, 1 sudu kecil. Anda boleh membuat koleksi dalam gelas, menutupnya dengan baik dan membiarkannya di tempat yang hangat, termos ditunjukkan dalam resipi. Tunggu 2 jam, minum komposisi yang dihasilkan sebelum tidur, kursus biasa adalah 20 hari.

3. Koleksi lain yang akan membantu dalam rawatan kerengsaan usus. Ia akan mengambil 3 sudu besar. heather (pre-chop), jumlah motherwort yang sama dan 2 sudu besar. l sushitsy. Masukkan semuanya ke dalam termos dan tuangkan satu liter air (selalu air mendidih). Adalah baik untuk menutup termos dan biarkan selama sehari, setelah menyaring, anda perlu minum 100 ml, sekurang-kurangnya 4 kali sehari.

4. Untuk mempercepat rawatan keradangan kronik usus besar, koleksi ini akan membantu. Semua komponen diambil dalam perkadaran yang sama: oregano, motherwort, yarrow, highlander bird, beg gembala, St. John's wort dan jelatang. Ambil 2 sudu besar. l komposisi, tertidur dalam termos dan tuangkan 0,5 liter air mendidih, biarkan selama 8 jam. Lebih baik kukus pada waktu petang, sehingga infus siap pada waktu pagi. Minum 100 ml, sekurang-kurangnya 3 kali sehari.

5. Eyebright akan membantu melegakan radang usus. Ia akan mengambil 1 sudu kecil, yang diisi dengan air (air mendidih), tuangkan satu setengah gelas. Biasanya bersikeras sekitar satu jam, tapis. Bahagikan isi gelas menjadi 3 bahagian dan minum pada siang hari, lebih baik dilakukan selepas makan, setelah kira-kira satu jam, tetapi tidak lebih awal.

Ketika datang ke halangan usus, segera berjumpa doktor. Bagaimanapun, akibat dari keadaan ini boleh menjadi komplikasi yang teruk - peritonitis, yang sering menyebabkan kematian. Sekiranya dalam 1-2 hari anda bimbang tentang sakit perut yang teruk, kekurangan najis, perut kembung dan kembung, muntah, lawatan ke pakar bedah akan menyelamatkan nyawa anda.

Sekiranya sembelit biasa, anda boleh menggunakan ubat tradisional: gunakan 1 sudu kecil 30 minit sebelum makan. biji rami tanah dengan segelas air. Pastikan memasukkan produk tenusu (krim masam, kefir, susu panggang), sayur-sayuran dan buah-buahan dalam makanan harian. Membantu membersihkan salad bit merah usus dengan prun, dibumbui dengan minyak sayuran.

Untuk meningkatkan pergerakan - rami

Beberapa herba meningkatkan pergerakan usus, seperti rami. Ambil 1 sudu kecil. biji rami, tuangkan segelas air (selalu mendidih air), tutup dengan penutup dan bersikeras selama 10 minit. Ambil di antara waktu makan, dalam bahagian kecil.

Sebarang penyakit lebih mudah dicegah daripada diubati, jadi jangan lupa tentang pencegahan. Kembangkan diet dan rutin harian anda sendiri, ini akan memperbaiki keadaan umum badan dengan ketara, mengurangkan risiko penyakit usus. Juga, jangan biarkan semuanya berjalan dengan sendirinya, pada gejala pertama anda harus berjumpa pakar yang cadangannya tidak akan membiarkan penyakit itu berkembang dan hanya akan memberikan hasil yang positif. Semua yang terbaik untuk anda!

Rawatan penyumbatan usus di rumah

Penyumbatan usus adalah penyakit yang sangat serius yang berkaitan dengan gangguan saluran gastrointestinal yang teruk, apabila promosi kandungan usus terganggu. Penyakit ini berlaku pada orang yang berumur berbeza - pada kanak-kanak dan orang dewasa.

Bergantung pada penyebabnya, pelbagai jenis penyumbatan terbentuk: akut atau kronik.
Penyumbatan akut disertai dengan kemunculan tumor (jinak atau malignan), yang menyekat lumen usus, sehingga menghalang promosi feses, hanya campur tangan pembedahan yang dapat membantu di sini. Penyebab penyumbatan akut mungkin merupakan penyongsangan usus. Kes seperti ini disertai dengan kekejangan akut di bahagian perut, kembung tajam, kekurangan najis selama lebih dari 3 hari.
Sekiranya terdapat penyumbatan kronik, rawatan mungkin dilakukan, kerana penyumbatan usus sebahagiannya di sini, tidak diperlukan campur tangan pembedahan. Sebagai peraturan, penyakit kronik disertai dengan sembelit..

Punca penyumbatan usus

Pelbagai neoplasma dan lekatan pada rongga usus.
Penyebab penyakit ini mungkin lipatan dan poket tambahan yang berlaku di peritoneum, serta hernia yang terbentuk di dinding usus.
Kolon sigmoid, yang mengalami transformasi dengan usia, juga boleh menyebabkan penyumbatan usus..
Salah satu penyebab disfungsi usus adalah pelanggaran pergerakan, yang terjadi, sebagai peraturan, dengan perubahan diet yang tajam. Contohnya, setelah berpuasa berpanjangan, anda harus beralih ke diet biasa dengan berhati-hati dan sedikit demi sedikit. Sekiranya anda melanggar syarat wajib untuk makan, misalnya, memakannya dalam jumlah besar, pembentukan penyumbatan usus adalah mungkin.
Pembersihan usus dengan enema juga boleh menyebabkan pelanggaran. Sebagai peraturan, orang yang berlebihan berat badan yang percaya bahawa membersihkan usus menyumbang kepada penurunan berat badan mengalami masalah seperti itu..
Pada bayi, penyumbatan mungkin berlaku kerana pemindahan bayi yang tidak betul dari penyusuan ke pemakanan normal.
Kejadian gangguan usus menyumbang kepada kerosakan mekanikal yang disebabkan oleh kecederaan pembedahan, peritonitis dan pelbagai jenis gangguan metabolik.
Penyebab disfungsi usus mungkin gaya hidup pasif seseorang yang memimpin aktiviti tidak aktif.

Gejala penyumbatan usus

Sakit perut, kekejangan di alam, peningkatan kekuatan.
Mual dan muntah yang mungkin berbau najis.
Kejadian sembelit, kembung perut, kembung.
Tekanan darah menurun, degupan jantung meningkat.
Lidah kering, plak kuning terbentuk di atasnya, demam.
Kedudukan badan secara paksa - seseorang berbaring dan menarik lutut ke perutnya. Pesakit tidak boleh berbaring dengan tenang, dia terus berbalik, kerana dihantui oleh kesakitan yang teruk.

Tahap penyumbatan usus akut

1 fasa - reaktif - Tempoh fasa reaktif adalah 10-16 jam. Seseorang dalam tempoh ini mengalami kesakitan yang kuat sebagai kontraksi. Pada mulanya mereka bersifat paroxysmal, dengan tempoh tenang, tetapi kemudian menjadi kekal. Selalunya kesakitan sangat teruk sehingga seseorang mengalami kejutan.

2 fasa - mabuk - Selepas 12-36 jam, fasa toksik berkembang, di mana paresis organ diperhatikan. Kesakitan menjadi berterusan, usus berhenti berkontraksi, perut membengkak, menjadi tidak teratur.
Seseorang mengalami muntah, banyak sekali, mustahil untuk menghentikannya. Usus akan penuh dalam tempoh ini, sama seperti perut.
Seseorang menolak air, kerana dia selalu sakit. Ini membawa kepada dehidrasi, mineral, elektrolit, dan enzim dikeluarkan daripadanya. Wajah menjadi seperti topeng (wajah Hippocrates), selaput lendir rongga mulut mengering, sementara pesakit sendiri sangat dahaga. Dia mengalami pedih ulu hati. Tidak ada najis atau gas yang keluar.

3 fasa - terminal - Selepas 36 jam, tahap akhir patologi berkembang. Dalam kes ini, semua organ terjejas. Seseorang mula bernafas dengan cepat, suhu badan meningkat ke tahap demam, kencing tidak hadir. Perut tidak lagi menonjol ke depan, tekanan darah turun, dan nadi menjadi sangat kerap, tetapi lemah.
Dari masa ke masa, pesakit mengalami muntah, dari mana bau najis datang. Kemudian pesakit mengalami keracunan darah.

Nombor resipi 1. Perlu mengambil 100 gram susu dan sedikit suam, sehingga boleh mencairkan 20 gram mentega cair. Campuran yang dihasilkan mesti dimasukkan ke dalam dubur menggunakan mentol getah, dan kemudian berbaring di sebelah kiri selama beberapa minit, sehingga produk mengalir sejauh mungkin melalui usus. Rawatan alternatif seperti penyumbatan usus mesti dilakukan pada waktu malam selama tiga hari dua jam sebelum tidur.

Nombor resipi 2. - 70 gr. Wort St. John dan 100 gr. pasir buas (ramuan ini terdapat di hampir mana-mana farmasi). Kisar dengan baik dan buang campuran yang dihasilkan ke dalam termos. Penting bahawa termos dapat menampung, selain ramuan, tiga cawan (600-650 g) air mendidih. Selepas ini, anda perlu meninggalkan ubat untuk menetap sepanjang malam. Dan pada waktu pagi anda perlu menegangkan kuahnya. Produk yang dihasilkan mesti diambil sebelum makan 4 kali sehari selama seminggu. Pada satu masa anda perlu mengambil tiga perempat gelas (175-180 gr).

Nombor resipi 3. Plum segar (tanpa biji) dituangkan dengan air dan direbus selama 1 jam dalam nisbah 1: 2. Selepas itu, air panas hingga 1 liter ditambahkan ke dalam kuahnya. Sebaik sahaja kuah mendidih, ia segera dikeluarkan dari api. Anda perlu mengambilnya setengah gelas sebelum makan.

Nombor resipi 4. Ambil setengah kilogram bit, kupas. Kemudian rebus lima liter air dalam periuk besar, dan buang bit ke sana. Biarkan mendidih selama kira-kira 45 minit, dan biarkan sehingga mendesak selama tiga jam. Kemudian, apabila infus telah sejuk, tapis dan tambahkan 150 gram gula dan satu sudu teh ragi. Biarkan campuran selama sehari. Infusi bit yang dihasilkan dapat diambil tanpa sekatan.

Resipi lain: Bit rebus diparut, minyak sayuran dan madu ditambah secukup rasa, dicampur. Makan 2 sudu pagi dan petang, basuh dengan air sejuk (100 gr.).

Nombor resipi 5. Kismis, aprikot kering, prun, buah ara, madu diambil dalam jumlah yang sama. Semua bahan dibasuh dengan baik, dicincang dalam penggiling daging, dicampur. Ambil campuran sedemikian menurut Art. sudu pada waktu pagi semasa perut kosong.

Nombor resipi 6. Setiap pagi, dua sudu dedak penuh harus dikukus dengan air mendidih. Untuk melakukan ini, ambil satu gelas air mendidih. Menegaskan. Apabila air telah sejuk, ia mesti disalirkan, dan kuah yang sudah diselesaikan harus dimakan, dikunyah dengan teliti. Selepas 5 hari, peningkatan ketara akan dirasakan, pencernaan dan najis akan bertambah baik.

Resipi lain: dedak (2 sudu besar L.) rebus di dalam air (200 g.) 10 min. Madu dimasukkan ke dalam kuah yang telah disejukkan. Ambilnya pada waktu pagi atau petang 1 kali sehari.

Nombor resipi 7. Buckthorn laut yang dicuci dan dihancurkan dituangkan dengan air rebusan sejuk, dicampur dan ditapis, kuih yang diperah. Jus yang dihasilkan hanya diambil pada waktu pagi selama 100 g. Jus buckthorn laut bukan sahaja melemahkan, menyembuhkan, tetapi juga melegakan keradangan.

Resipi lain: Ikan buckthorn laut yang bersih dan koyak, dipisahkan dari kek dan dibiarkan di tempat yang gelap selama 24 jam. Selama ini, minyak dipisahkan dari jumlah besar dan kekal di permukaan. Ia dikumpulkan dengan sudu dalam mangkuk yang berasingan. Ambil minyak buckthorn laut sebelum makan, selama 30 minit, satu sudu teh penuh tiga kali sehari. Minyak, seperti jus, melemahkan, melegakan keradangan, memulihkan tisu.

Nombor resipi 8. Ambil satu sudu (sudu besar) kulit kayu buckthorn (dari pokok muda) dan bancuh dengan secawan air mendidih. Mereka membiarkannya diseduh dan diminum dan bukannya teh. Minuman itu akan mempunyai kesan pencahar ringan tanpa kesan sampingan.

Nombor resipi 9. Pengapungan normal menormalkan patensi usus dan menghilangkan sembelit kronik. Ia mesti dimakan secara berkala sebelum tidur. 1 jam sudu teh bahan mentah yang dikukus dengan segelas air mendidih, dibungkus dengan tuala dan dimasukkan ke tempat yang hangat untuk bersikeras sehingga pagi. Pada waktu pagi, ubat itu diminum bersama biji. Ia adalah julap dan anti-radang yang sangat baik..

Resipi lain: Pembersihan terapeutik dan enema anti-radang yang disediakan dari biji rami. Pada segelas air mendidih, anda perlu mengambil satu sudu besar bahan tanaman. Selepas satu jam, masukkan cecair yang ditapis dari biji dan gunakan seperti yang diarahkan.

Resipi lain: Sebelum tidur, disarankan untuk mengambil infus satu sendok teh biji rami, dituangkan dengan air mendidih (200 g.) Dan disuntik selama kira-kira 20 minit.

Nombor resipi 11. Adas (3 gr.) Berkeras dalam air mendidih (200 gr.) Selama setengah jam. Minum setengah cawan setelah bangun dan sebelum tidur. Merebus menormalkan pergerakan usus.

Nombor resipi 12. Dengan nada otot usus yang lemah, sembelit dan sakit, lobak hitam digunakan. Jus disediakan daripadanya dan diambil satu sudu 4 kali sehari.

Nombor resipi 13. Susu rebus (100 gr.) Disejukkan hingga 37 darjah dan mentega (20 gr.) Ditambahkan ke dalamnya. Alat yang dihasilkan digunakan sebagai enema sejurus sebelum tidur. Anda boleh meletakkan enema tidak lebih dari 3 hari berturut-turut.

Nombor resipi 14. Kayu cacing cincang halus (50 gr.), Paha batu garam (100 gr.), Rumput Arnica (75 gr.) Hendaklah dicampur dengan teliti. Satu setengah sudu teh campuran bersikeras dalam termos selama 12 jam, diisi dengan segelas air mendidih.

Nombor resipi 15. Pencahar semula jadi yang sangat baik adalah penyerapan daun blackberry. Anda perlu mengambil satu sudu tanaman, tuangkan secawan air mendidih dan biarkan dalam termos selama 4 jam. Ambil ubat ¼ cawan sebelum makan sepanjang hari.

Nombor resipi 16. Heather, motherwort dan kayu manis dihancurkan, dicampur. Koleksi (2 sdm. L.) dituangkan dengan air mendidih (400 gr.) Dan berkeras dalam termos selama sehari.

Nombor resipi 17. Sekiranya pergerakan lemah dan kekejangan otot usus, jeli yang terbuat dari buah elderberry hitam boleh disyorkan. Ini adalah anti-radang, antispasmodik dan pencahar orang tua yang hebat. Ia disediakan secara sederhana. Buah beri diuli dengan mortar, perah jus dan rebus selama 5 minit dengan api. Untuk satu cawan jeli, anda memerlukan tiga cawan beri. 15 gram pektin harus ditambahkan ke dalam jus. Gula tidak boleh dibuang. Dan sayang diterima. Untuk rawatan, anda perlu mengambil jeli ini 2 sudu besar dua kali sehari.

Nombor resipi 18. Rumput jelatang, motherwort, oregano, yarrow, beg gembala, burung pendaki gunung dan hypericum dicincang halus. Air rebus (500 g) ditambahkan ke dalam bahan campuran (2 sudu besar.) Dan dibiarkan dalam termos sepanjang malam, setelah menutup penutupnya dengan ketat. Minum setengah cawan sejurus sebelum makan.

Nombor resipi 19. Jeli dari oat. Anda perlu mengambil balang setengah liter, tuangkan setengah gelas oatmeal (oatmeal) ke dalamnya dan tuangkan air mendidih di atasnya. Cukup 300 mililiter. Anda juga harus memasukkan sepotong kecil roti rai ke dalam balang. Kemudian tutup penutup dan tahan campuran selama 2 hari di tempat yang sejuk. Selepas ini, anda perlu mengeluarkan roti dan mengaduk oat, memotong serpihan. Kemudian semua cecair disaring melalui kain tipis, memerah oat dengan baik. Infusi perlu direbus di atas dapur. Anda boleh menambah sedikit garam ke dalam jeli yang telah siap. Dua sudu penuh minyak sayuran dicurahkan di sini. Minum minuman dalam bentuk suam sebelum tidur.

Nombor resipi 20. Eyebright (5 gr.) Dituangkan dengan air mendidih (300 gr.), Disimpan dalam termos selama 1 jam dan diminum setengah cawan setelah makan.

Nombor resipi 21. Chamomile, yarrow dan St. John's wort, buckthorn (kulit kayu), daun pudina dan adas dicincang dan dicampur dalam bahagian yang sama. Satu sudu teh koleksi dituangkan dengan air mendidih (200 g.) Dan disimpan dalam termos selama 2 jam.Minum 150 g pada waktu malam..

Nombor resipi 22. Rami (1 sudu teh) dituangkan dengan air mendidih (200 gr.). Balut rapat dengan tuala, berdiri (10 min) dan minum di antara waktu makan 100 g.

Nombor resipi 23. Ia akan mengambil 3 sudu besar. l heather (pre-chop), jumlah motherwort yang sama dan 2 sudu besar. l sushitsy. Masukkan semuanya ke dalam termos dan tuangkan satu liter air (selalu air mendidih). Adalah baik untuk menutup termos dan biarkan selama sehari, setelah menyaring, anda perlu minum 100 ml, sekurang-kurangnya 4 kali sehari.

Nombor resipi 24. Untuk mempercepat rawatan keradangan kronik usus besar, koleksi ini akan membantu. Semua komponen diambil dalam perkadaran yang sama: oregano, motherwort, yarrow, highlander bird, beg gembala, St. John's wort dan jelatang. Ambil 2 sudu besar. l komposisi, tertidur dalam termos dan tuangkan 0,5 liter air mendidih, biarkan selama 8 jam. Lebih baik kukus pada waktu petang, sehingga infus siap pada waktu pagi. Minum 100 ml, sekurang-kurangnya 3 kali sehari.

Sebagai langkah pencegahan, pemakanan manusia harus diubah. Sebaiknya makan sayur-sayuran, buah-buahan, serta makanan yang mengandungi serat, yang menyumbang kepada pergerakan usus yang mudah

Sebelum tidur, anda perlu minum secawan teh kefir dengan penambahan sesudu madu atau minyak sayuran.
Pada waktu pagi, disarankan untuk minum segelas air, yang menormalkan kerja saluran gastrousus.

Setiap hari, anda mesti makan sebilangan kecil bubur labu dengan penambahan madu. Bubur menenangkan, melegakan kekejangan.
Labu dibakar di dalam ketuhar dalam kepingan kecil. Makan sedikit madu Muat turun templat untuk dle 10.3 Portal kewangan bagaimana menjana wang di forex

Gejala penyumbatan usus separa, rawatan

Penyumbatan sebahagian usus boleh berlaku apabila saluran usus seseorang tidak ditutup sepenuhnya. Dalam kes ini, sejumlah najis masih melalui penghalang. Gejala muncul bergantung pada peringkat penyakit. Penyumbatan sebahagian usus dapat diatasi dengan ubat.

Tetapi dalam kes yang teruk, kaedah terapi lain digunakan..

Gejala penyumbatan usus separa

Gejala fenomena yang dimaksudkan bergantung kepada penyebab kejadiannya. Lebih kerap, penyakit ini berlaku pada latar belakang penyakit pelekat.

Intipati penyakit ini: selepas kecederaan atau keradangan di usus, bekas luka yang terlalu banyak muncul.

Mereka memerah usus di satu atau lebih tempat. Ini mengganggu laluan najis yang bebas melalui usus..

Penyumbatan usus separa berlaku kerana adanya kista dan tumor malignan atau jinak.

Tumor dapat dilokalisasi di luar usus, tetapi secara beransur-ansur ia mulai memberi tekanan pada usus, mencubitnya.

Neoplasma boleh terletak di dalam organ, sepenuhnya menghalang laluan.

Dalam kedua situasi tersebut, kesejahteraan pesakit bertambah buruk.

Penyumbatan sebahagian usus dapat berkembang menjadi penuh ketika saluran yang membekalkan usus dicubit.

Kanak-kanak lebih cenderung menderita patologi ini setelah pembedahan dilakukan di kawasan perut.

Sebaik sahaja penyumbatan usus bermula, keadaan pesakit memburuk.

  • Kehadiran kejutan kesakitan diperhatikan, terdapat dehidrasi yang tajam, endotoksemia progresif berkembang..
  • Warna bibir sianotik kelihatan secara visual, wajah terasa sakit dan lembik.
  • Pesakit merasakan sakit kram yang teruk dan tidak mereda sepenuhnya.
  • Terdapat perut kembung, muntah berterusan makanan dan makanan yang telah bertakung di usus.
  • Selepas penyumbatan, pergerakan usus berlaku. Pada masa ini, usus bawah dikosongkan.
  • Suhu badan tetap normal, tetapi jika diperhatikan kes yang teruk, ia akan turun.
  • Kerap bernafas, lidah kering dengan lapisan putih - gejala utama penyakit ini setelah tersumbat.
  • Kembung mungkin tidak dapat dilihat. Gejala Tevenar, Valya dan Sklyarov adalah ciri.

Dengan auskultasi, peningkatan peristalsis semasa kesakitan dapat ditentukan..

Sekiranya terdapat efusi di bahagian bawah perut, bunyi perkusi dipendekkan.

Diagnosis penyumbatan separa

Pada pemeriksaan visual, apabila terdapat penyumbatan sebahagian usus, gejala Shiman muncul.

Ia dicirikan oleh kembung, sementara kawasan iliac kiri tenggelam.

Perut diraba dengan lembut. Kesakitan diperhatikan di tempat penyumbatan usus..

Ada gegaran dinding peritoneal yang nyata, yang menyebabkan "bunyi percikan". Apabila rektum diperiksa, kekosongan dan pembengkakannya dapat dilihat.

Proses pencerobohan dapat dijumpai pada orang-orang dari segala usia, tetapi lebih sering ia didiagnosis pada anak-anak di bawah usia 5 tahun.

Semasa penyumbatan seperti itu, satu bahagian usus menyerang bahagian lain.

Dalam kes ini, silinder terbentuk, yang terdiri daripada 3 tiub usus, yang melewati satu sama lain.

Silinder luar disebut perceiving, dan dalaman dan tengah - membentuk.

  1. Tempat di mana silinder dalaman masuk ke tengah disebut kepala intussuspital.
  2. Tempat di mana silinder luar masuk ke tengah adalah leher invaginate.

Terdapat dua jenis intussusceptions, bergantung pada sisi di mana pengenalan itu berlaku: menurun dan menaik.

Penyumbatan sebahagian usus sekiranya terdapat lekatan pada rongga peritoneal boleh berlaku mengikut jenis kronik.

Pesakit mengalami sensasi yang menyakitkan di perut, pergerakan usus yang tertunda, gas, muntah hadir.

Gejala tidak akut, ia boleh berlaku secara berkala selama beberapa dekad.

Serangan dihentikan dengan kaedah konservatif atau hilang dengan sendirinya.

Sekiranya terdapat tumor di dalam usus atau di luar, penutupan saluran berlangsung secara beransur-ansur.

Semakin besar tumor, semakin kerap terdapat serangan sakit, muntah dan perut kembung.

Gejala lain


Ciri utama patologi yang dipertimbangkan adalah bahawa penyakit ini boleh menjadi penyumbatan usus lengkap pada bila-bila masa.

Ini berlaku terhadap latar belakang kekurangan zat makanan di dinding usus..

Apabila saluran yang memberikan peredaran darah ke usus tersekat, dindingnya menjadi mati..

Selepas ini, gejala utama penyumbatan usus lengkap muncul (sakit teruk yang tidak reda selepas kekejangan; mual dan muntah teruk; pengekalan gas, buang air besar).

Gejala sangat bergantung pada lokasi penyumbatan dan jenis patensi..

Komplikasi dehidrasi mungkin berlaku (kerana muntah dan pergerakan usus yang berlebihan).

Pada usus kecil, penyumbatan lebih biasa daripada usus besar.

Penyumbatan usus separa, apabila hanya cecair yang memasuki penghalang, boleh menyebabkan cirit-birit.

Salah satu tanda penyumbatan utama adalah kembung, kerana banyak gas dan cecair badan terkumpul.

Gejala tambahan termasuk:

  • kesakitan, yang bergantian dengan pelemahan;
  • loya dan muntah berlebihan;
  • kembung yang sangat menyakitkan;
  • sembelit, yang berlaku dan mencegah proses pergerakan usus dan juga penyingkiran gas;
  • cegukan atau sendawa yang tidak dikawal oleh pesakit;
  • cirit-birit apabila hanya cecair yang berlalu;
  • sedikit kenaikan suhu;
  • kelemahan umum dan pening yang kerap;
  • nafas berbau.

Komplikasi Halangan

Sekiranya anda tidak memberi perhatian yang sewajarnya terhadap rawatan penyumbatan usus separa, komplikasi yang mengancam nyawa mungkin timbul:

  1. Kematian (nekrosis) bahagian usus yang rosak - darah berhenti mengalir ke usus, kerana saluran mencubit. Ini boleh menyebabkan penguraian usus. Kandungannya mula memasuki rongga perut..
  2. Peritonitis, yang berlaku ketika dinding usus terurai, dan penyakit berjangkit yang menyebabkan keracunan darah ditambahkan pada halangan. Komplikasi ini boleh menyebabkan kematian pesakit. Dalam kes ini, rawatan pembedahan sangat diperlukan..

Untuk menentukan penyumbatan sebahagian usus, anda boleh menggunakan bukan sahaja pemeriksaan visual, tetapi juga kaedah diagnostik tambahan.

Ini termasuk sinar-X usus dengan kajian tambahan agen kontras.

Memohon ujian darah umum. Dengan fenomena ini dalam darah, nilai banyak komponen berubah.

Palpasi perut dan auskultasi dilakukan. Riwayat pesakit dikumpulkan, gejala awal yang menjadi ciri tumor adalah mungkin.

Halangan usus separa

Untuk meningkatkan kesejahteraan pesakit, prosedur dilakukan untuk mengurangkan tekanan pada usus dan melegakan patensi.

Terapi seperti ini ditunjukkan sekiranya penyumbatan berada di luar usus. Tidak ada gejala peritonitis.

Sekiranya penyumbatan dilokalisasi di dalam usus, rawatannya hanya pembedahan.

Sekiranya perlu, prosedur berikut dilakukan:

  1. Menghilangkan halangan yang mengganggu laluan najis. Sekiranya tempat penyetempatan adalah usus kecil, reseksi dilakukan, yang benar-benar membebaskan saluran. Kadang-kadang perlu menjalankan kompleks operasi dua atau tiga.
  2. Bahagian usus yang telah mati mesti dikeluarkan sepenuhnya..
  3. Sebelum pembedahan, pesakit disuntik dengan antibiotik spektrum luas. Ini mengelakkan timbulnya gejala proses berjangkit..

Untuk mengembalikan kepatuhan, gunakan probe atau ubat khas.

Sekiranya kanak-kanak mengalami invaginasi, enema barium akan membantu.

Adalah mungkin untuk menyedut kandungan perut dan usus atas sehingga tersumbat, diikuti dengan penggunaan enema pembersih.

Hasil yang berjaya bergantung pada penentuan tepat pada masanya penyakit dan rawatan awal.

Sekiranya usus mati dan kandungannya keluar ke rongga perut, prognosisnya adalah negatif.

Apabila berlaku penyumbatan usus yang dinamik, yang disebabkan oleh pelanggaran kontraksi dindingnya, gunakan ubat yang merangsang peristalsis.

Rawatan penyumbatan usus dengan ubat-ubatan rakyat

Penyumbatan usus adalah mustahil untuk memindahkan kandungan usus ke dubur.

Gejala: permulaan penyakit ini dicirikan oleh paroxysmal yang teruk atau sakit perut yang berterusan dengan najis yang tertunda dan pembuangan gas. Muntah tidak melegakan; setelah pengulangan, baunya seperti najis. Kembung berlaku, kadang-kadang peristalsis teruk dan gemuruh. Keadaan dengan cepat dan teruk memburuk, nadi cepat, tekanan darah turun, rasa sakit semakin meningkat.

Apa yang sedang berlaku? Bergantung pada penyebab penyumbatan usus, ia dibahagikan kepada mekanikal dan dinamik. Penyebab penyumbatan mekanikal boleh menjadi tumor atau badan asing yang memasuki usus (paling kerap batu empedu, kadang-kadang bola cacing), dan juga yang terbentuk selepas keradangan atau pembedahan lekatan pada rongga perut. Penyumbatan usus dinamik berlaku dengan pelanggaran fungsi motornya.

Penyumbatan usus mekanikal dan dinamik menyebabkan keracunan teruk.

Apa nak buat? Sekiranya disyaki penyumbatan usus, ambulans harus segera dipanggil. Rawatan penyumbatan usus adalah pembedahan yang mendesak.

Perhatian! Dengan kesakitan yang teruk secara tiba-tiba di rongga perut, disertai dengan kembung, pembuangan najis dan gas, julap dan ubat penahan sakit tidak boleh diambil!

Semasa mengandung

Penyumbatan usus boleh berlaku semasa kehamilan, melahirkan anak dan tempoh selepas bersalin. Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita, bahkan sebelum kehamilan, menderita proses keradangan kronik usus, sembelit, mengalami lekatan dan lekatan pada rongga perut.

Penyakit bermula secara tiba-tiba. Pada tempoh awal penyakit ini, sakit perut, kembung yang berkaitan dengan pengekalan gas dan najis, muntah.

Sakit perut boleh:

.3) meningkat secara berkala.

Pada masa yang sama, setiap jam wanita semakin teruk, muntah dan mabuk meningkat.

Penyumbatan usus semasa kehamilan adalah penyakit yang sangat berbahaya. Pada manifestasi pertamanya, sangat penting untuk mendapatkan bantuan perubatan yang berkelayakan. Sekiranya tidak ada rawatan tepat pada masanya, keadaan serius boleh timbul - peritonitis, yang mengancam nyawa seorang wanita dan janin.

Pada akhir kehamilan, sangat sukar untuk menentukan penyumbatan usus, sukar untuk menjalankan prosedur diagnostik perubatan. Di samping itu, sakit perut boleh diambil sebagai permulaan bersalin atau patologi lain..

Rawatan bermula dengan siphon enema, pelantikan antispasmodik. Sekiranya tidak ada kesan tindakan yang diambil dalam 1,5-2 jam, operasi segera perlu dilakukan, yang dilakukan hanya pada usus, tanpa mempengaruhi rahim.

Sekiranya rawatan dimulakan lewat dan peritonitis telah berkembang, doktor terpaksa menjalani pembedahan caesar.

Halangan usus pada kanak-kanak

Bilakah muntah memerlukan panggilan ambulans? Dalam kes-kes yang sangat jarang berlaku, usus pada suatu saat dapat membengkok, membentuk gelung, atau usus kecil dapat menembus ke selebar (yang disebut intussusception), dan kemudian usus menjadi tidak dapat dilalui. Ini adalah keadaan kecemasan yang memerlukan rawatan perubatan dan pembedahan segera. Berikut adalah gejala utama penyumbatan usus:

• penampilan sakit paroxysmal yang tajam di bahagian perut;

• muntah warna kehijauan yang tidak dapat disangkal, kadang-kadang memerah;

• rasa tidak selesa yang jelas dan kadang-kadang menyakitkan, tetapi berselang-seli daripada berterusan;

• kulit pucat dan berpeluh;

• keadaan semakin teruk, tidak menjadi lebih baik.

Istilah "sembelit" merujuk kepada sejumlah kecil najis dan kesulitan yang berkaitan dengan pembuangannya, dan bukan pada kekerapan pergerakan usus. Konsistensi najis dan bilangan pergerakan usus bergantung pada usia dan berbeza pada kanak-kanak yang berbeza. Secara umum, pada bayi baru lahir, pergerakan usus berlaku beberapa kali sehari, dan najisnya lembut, dengan konsistensi mustard berbutir, terutama ketika menyusu. Pada bayi yang disusui, najis biasanya lebih sukar dan kurang kerap. Sebaik sahaja makanan pekat dimasukkan ke dalam makanan, najis terbentuk dan menjadi kurang kerap, dan pada beberapa kanak-kanak buang air besar mudah terjadi hanya tiga hari sekali, tetapi lebih disukai setiap hari.

Biasanya, ketika makanan yang dicerna melewati usus, air dan nutrien diserap, dan zat atau toksin yang tidak diperlukan menjadi najis. Agar najis lembut terbentuk, air yang cukup harus tinggal di dalam sanga, dan otot-otot usus bawah dan rektum mesti menguncup dan bersantai untuk mendorong najis ke pintu keluar dan mengeluarkannya. Fungsi mekanisme ini yang lemah - terlalu sedikit pergerakan air atau otot - boleh menyebabkan sembelit. Berjalan dengan kerusi keras yang bengkok selama tiga hari boleh menjadi sangat tidak selesa. Sebenarnya, kami tidak memahami perkara ini sehingga kami berpeluang untuk bersama-sama dengan salah seorang anak kami, yang menderita sembelit selama dua tahun pertama kehidupan kami. Ketika Marta membantunya membuat usus bekerja, dia sering berseru: "Saya merasa seperti bidan".

Sembelit biasanya menjadi masalah yang memburukkan dirinya. Najis keras menyebabkan kesakitan semasa buang air besar; akibatnya, kanak-kanak itu menderita dan tidak sesuai dengan periuk. Semakin lama najis berada di dalam usus, semakin sukar - dan semakin sukar untuk membuangnya. Dan semakin lama jumlah tinja yang besar meregangkan usus, semakin lemah nada ototnya. Ini menyukarkan lagi keadaan: laluan najis keras melalui rektum sempit sering menyebabkan pecahnya dinding rektum (anus fissure), yang menjelaskan kemasukan darah seperti benang. Jurang yang menyakitkan ini menjadikan kanak-kanak itu lebih negatif terhadap buang air besar.

Untuk menentukan sama ada anak anda mengalami sembelit, cari simptom berikut:

• pada bayi baru lahir: najis keras lebih jarang daripada sekali sehari dengan cubaan dan ketegangan semasa membuangnya;

• najis kering, keras dan sakit semasa pembuangannya;

• najis seperti kerikil (seperti kambing); anak dengan

buang air besar mendorong, menarik kaki ke perut, mengeluarkan suara menggeram dan memerah;

• jalur darah di permukaan najis;

• ketidakselesaan di perut terhadap najis yang padat dan jarang.

Sembelit boleh berlaku kerana pengenalan produk baru atau susu. Adakah anda mula memberikan produk baru kepada bayi anda, adakah anda disapih atau dipindahkan dari susu formula buatan bayi ke susu lembu? Sekiranya anda mengesyaki bahawa alasannya adalah perubahan dalam diet, kembali ke diet yang memberi najis yang lebih lembut. Sekiranya anda memberi makan bayi dari botol, cubalah bereksperimen dengan campuran yang berlainan untuk mencari campuran yang mempunyai kesan yang lebih ringan pada usus. Sebagai tambahan, jika bayi disusui, berikan satu botol air tambahan setiap hari.

Sebabnya juga mungkin beremosi. Mungkin anak anda yang berusia dua tahun sedang melalui fasa negatif atau mengalami kejutan emosi, kerana mana dia mungkin tidak merasakan keinginan untuk duduk di tandas? Apabila seseorang kecewa, fungsi usus juga boleh terganggu, yang ditunjukkan dalam cirit-birit atau sembelit.

Kurangkan pengambilan makanan yang membawa kepada sembelit. Nasi putih rebus, bubur nasi, pisang, epal, wortel rebus, susu dan keju adalah penyebab sembelit yang berpotensi, walaupun kesan produk pada setiap anak sangat berbeza.

Kayakan diet bayi anda dengan serat. Serat melembutkan najis, menahan air di dalamnya dan menjadikannya lebih besar, menjadikannya lebih mudah dikeluarkan. Makanan kaya serat untuk kanak-kanak yang lebih tua - bijirin bijirin atau dedak, keropok lekor, keropok roti dan dedak, serta sayur-sayuran kaya serat seperti kacang polong, brokoli dan kacang.

Beri anak anda lebih banyak air. Ini adalah julap yang paling sering dilupakan, paling murah dan paling berpatutan..

Cuba suppositori gliserin (lilin). Melalui fasa ketika mereka belajar mengosongkan usus, banyak bayi yang baru lahir pada bulan-bulan pertama mengeluarkan suara gemuruh semasa buang air besar dan menarik kaki ke perut mereka. Tetapi kanak-kanak yang memarahi dapat menghargai sedikit bantuan dalam bentuk lilin gliserin yang tepat pada masanya dan tepat. Di kaunter di mana-mana farmasi, lilin ini kelihatan seperti roket kecil. Sekiranya bayi anda mendorong, masukkan sebatang lilin sedalam mungkin ke dalam rektum, dan tekan punggung bayi selama beberapa minit untuk melarutkan gliserin. Mereka sangat berkesan jika anak mengalami pecah rektum, kerana mereka melumasi. Jangan gunakan lebih dari tiga hingga empat hari tanpa nasihat perubatan.

Gunakan julap. Semasa menggunakan julap, cuba dulu yang paling semula jadi. Mulakan dengan jus plum yang dicairkan (separuh dicairkan dengan air), satu hingga dua sudu besar (15-30 ml) untuk bayi berusia empat bulan, dan 240 ml untuk kanak-kanak berumur satu hingga dua tahun. Cuba bubur plum atau buat kentang tumbuk sendiri (keluarkan plum dari kebun anda sendiri atau dibeli), atau dalam bentuk tulen, atau tutup (dicampur dengan makanan kegemaran anda), atau hamparkan pada keropok kaya serat. Aprikot, prun, pir, plum dan pic - semua buah ini biasanya mempunyai kesan pencahar. Sekiranya dana ini tidak mencukupi, berikut adalah apa lagi yang boleh anda cuba:

• Serpihan pisang (serpihan dedak yang sangat kecil yang boleh dibeli di kedai runcit) adalah julap semula jadi, kaya dengan serat. Taburkan bubur atau bijirin dengan julap segar ini, atau campurkan dengan buah dan yogurt.

• Pencahar bebas seperti Maltsupex (dengan maltosa, ekstrak barli) dapat melembutkan najis bayi anda. Untuk kanak-kanak dari satu hingga dua tahun, berikan satu sudu sehari, dicampur dengan 240 ml air atau jus. Sebaik sahaja najis melembutkan, kurangkan dosnya.

• Cubalah minyak mineral (30 ml per tahun seumur hidup, sekali sehari), yang boleh anda beli di farmasi. Sekiranya anak enggan mengambilnya dalam bentuk yang tulen, campurkan dengan makanan, misalnya bubur dengan kandungan serat yang tinggi. Walaupun minyak mineral telah lama terkenal dengan kemampuannya untuk menghilangkan sembelit, ibu bapa harus ingat bahawa minyak ini adalah campuran sebatian hidrokarbon yang diperoleh dengan penyulingan minyak. Saya tidak dapat menilai tahap keselamatannya dengan tepat. Atas sebab ini, masuk akal untuk menggunakan minyak mineral hanya dalam keadaan di mana julap di atas tidak memberi kesan, dan mengurangkan kekerapan pemberian dan dos sebaik sahaja sembelit dikeluarkan.

• Suppositori pencahar (suppositori), yang merupakan supositoria gliserin dengan bahan pencahar, boleh digunakan secara berkala jika sembelit teruk dan tidak bertindak balas terhadap cara yang lebih sederhana di atas.

Cuba enema. Sekiranya anak anda mengalami sembelit yang menyakitkan dari satu hingga dua tahun dan tidak ada yang membantu, anda boleh meletakkan enema "Baby Fleet". Ia boleh dibeli tanpa preskripsi; Anda akan mendapat petunjuk pada sisipan pakej. Cara lain untuk mengatasi sembelit dari hujung bawah adalah dengan gliserin cair ("Baby Lax"), yang perlahan-lahan dimasukkan ke dalam rektum bayi..

Pastikan terus berusaha mengubah diet dan menggunakan julap makanan semula jadi agar anak anda tidak menjadi ketagih dengan supositoria dan julap lain. Nasib baik, apabila kebijaksanaan anak memilih produk yang mesra usus dan anak belajar untuk bertindak balas dengan lebih cepat terhadap isyarat yang diberikan oleh usus, masalah yang tidak menyenangkan ini akan hilang.

Penyumbatan usus besar disebabkan oleh sebab yang jarang berlaku

Tumor radang kolorektal adalah berbeza dan boleh menyebabkan penyumbatan usus.

14 pesakit dengan tumor radang dari pelbagai bahagian usus besar diperhatikan, di 6 daripadanya tumor terletak di cecum, 5 di rektum dan 3 di kolon sigmoid. Tanda-tanda klinikal penyumbatan diperhatikan pada 5 pesakit, termasuk satu dengan lesi sekum, 3 dengan tumor rektum dan satu dengan tumor kolon sigmoid.

Penyebab perkembangan tumor radang tidak selalu dapat dijumpai. Selalunya, jangkitan memasuki dinding usus melalui selaput lendir yang rosak oleh benda asing, najis padat atau melalui membran mukus yang terkikis dengan kolitis. Keradangan produktif yang berkembang di masa depan, dan dalam jangka masa yang lebih lama dan perubahan cicatricial di dinding usus besar, boleh menyebabkan penyempitan lumen usus.

G. Champault et al. (1983) melaporkan 497 pesakit dengan penyumbatan usus besar, yang 37 berkembang akibat penyakit radang, terutamanya sigmoiditis. 2 pesakit diperhatikan yang diletakkan sigmostoma 3-5 tahun yang lalu untuk tumor bahagian rektosigmoid rektum dan kolon sigmoid. Selepas operasi, pesakit berasa sihat dan kami mengusahakannya. Seseorang mempunyai reseksi kolon sigmoid bersama dengan kolostomi dan anastomosis diterapkan dari hujung ke hujung. Yang kedua melakukan reseksi khas bahagian rektosigmoid menurut Hartmann, dengan kolostomi proksimal kiri. Dalam sediaan yang dikeluarkan, penghapusan lumen usus hampir lengkap dijumpai pada kedua pesakit; pemeriksaan histologi menunjukkan tisu parut di tempat ini.

Selebihnya 3 pesakit dikendalikan untuk barah, walaupun tidak ada pengesahan histologi diagnosis ini. Secara klinikal, mereka mengalami penyumbatan kolon secara kronik mengalir dengan pemburukan berkala. Sebelum dan semasa operasi, tumor ditentukan yang secara makroskopik mustahil untuk dibezakan dengan yang ganas. Dia melakukan reseksi rektum perut (2) dan hemikolektomi sisi kanan (1). Pemeriksaan histologi sediaan yang dikeluarkan menunjukkan penyusupan inflamasi dinding usus, dalam satu kes sudah berkembang dengan jaringan parut.

Perubahan radang pada kolitis ulseratif dengan pembentukan infiltrat besar dan membran mukus polypoid edematous (pseudo-polyps) juga boleh menyebabkan perkembangan penyumbatan usus. Pada penyakit Crohn kerana perkembangan fibrosis submukosa, struktur usus besar dengan manifestasi klinikal penyumbatannya sering diperhatikan..

Daripada tumor keradangan yang lebih jarang berlaku, granuloma eosinofilik, yang boleh menyebabkan penyumbatan kolon sigmoid, harus diperhatikan [Ordina O. M., 1983].

Sebilangan besar pesakit dengan tumor usus besar dan tanda-tanda klinikal penyumbatan usus harus dikendalikan. Petunjuk untuk pembedahan berkembang dengan disyaki sifat malignan tumor. Pemilihan kaedah campur tangan pembedahan bergantung pada keadaan umum pesakit, keparahan penyumbatan usus dan kemampuan teknikal untuk melakukan reseksi kawasan usus besar yang terkena. Dalam kes yang sukar, perlu dibatasi pada pengenaan kolostomi atau anastomosis pintasan.

Tuberkulosis usus berlaku dalam bentuk proses stenotik atau tumor cicatricial. Dari semua bahagian usus besar, kawasan ileocecal paling kerap terkena tuberkulosis. Di sini, bentuk tuberkulosis tumor berkembang terutamanya, yang menyebabkan penyumbatan usus. M. Vaidya et al. (1978) daripada 102 pesakit dengan tuberkulosis gastrointestinal, 81 menunjukkan tanda-tanda penyumbatan usus. Diagnosis dalam kes-kes ini berdasarkan pada gejala penyumbatan usus yang biasa. Ciri kursus klinikal adalah peningkatan tanda-tanda penyumbatan secara beransur-ansur, selalunya pesakit ini mempunyai gejala penyumbatan enterik rendah. Sebagai tambahan kepada tanda-tanda klinikal, kehadiran sejarah tuberkulosis atau pada masa pemeriksaan, pemeriksaan tumor tidak bergerak di kawasan iliac kanan, penemuan endoskopik dan radiologi ciri tuberkulosis, serta hasil pemeriksaan histologi biopsi yang diambil semasa kolonoskopi, membantu diagnosis yang tepat.

Menurut pakar bedah India, daripada 102 pesakit dengan tuberkulosis gastrointestinal, 28 menderita tuberkulosis paru serentak, 47 mengalami lesi perut di rongga perut, lebih sering di kawasan iliac kanan, dan 62 mempunyai tanda radiologi penyumbatan usus. Dalam diagnosis lokalisasi ileocecal tuberkulosis N. Herlinger (1978) menyatakan kecekapan tinggi kajian angiografi.

Endometriosis ekstragital dalam beberapa kes boleh merebak ke dinding rektum dan menyebabkan penyumbatan obstruktif. Mendiagnosis penyakit ini sukar. Sebagai tambahan kepada tanda-tanda klinikal usus, sering menjadi penyumbatan sebahagian, sigmoidoskopi mendedahkan tumor yang menekan lumen usus, mempunyai rona ungu gelap dan ditutup dengan selaput lendir yang tidak berubah atau, jarang, agak longgar.

Menurut Institut Penyelidikan Proctology, 11 daripada 16 pesakit dengan endometriosis usus pada masa kemasukan mempunyai tanda-tanda penyumbatan usus [Fedorov V. D., Dultsev Yu. V., 1984). Pemeriksaan histologi biopsi dalam kebanyakan kes tidak memberikan jawapan yang pasti. Taktik pembedahan ditentukan oleh keparahan penyumbatan usus dan perubahan pada pelvis.

Dengan endometrioma yang besar dan adanya penyumbatan usus, disarankan pada tahap pertama untuk menyekat penggunaan kolostomi, dan kemudian melakukan operasi radikal [Fedorov V. D. et al., 1984]. Dalam keadaan pesakit yang memuaskan, dengan adanya penyumbatan sebahagian usus dan kemungkinan teknikal, beberapa penulis segera melakukan reseksi pada bahagian usus yang terkena, kadang-kadang bersama dengan rahim dan pelengkap.

Retroperitoneal fibrosis (penyakit Ormond) dalam kes biasa menyebabkan stenosis ureter dan saluran darah, tetapi jarang mempengaruhi usus. Pemampatan berserat adalah mungkin di kawasan rektum duodenum dan rektosigmoid. L. Wagenknecht (1975) memerhatikan 4 daripada 48 pesakit dengan penyumbatan usus dengan retroperitoneal fibrosis. Penulis mendapati dalam literatur melaporkan 17 lagi kes penyumbatan, dan pada 14 terdapat kompresi usus besar, pada ulser 3 - duodenum. Diagnosis penyakit ini menunjukkan kesukaran yang ketara. Biasanya mengenali penyempitan lumen kolon secara beransur-ansur, disertai dengan tanda-tanda penyumbatan obstruktif. Perkembangan stenosis ureter dan saluran darah retroperitoneal secara serentak atau lebih awal membantu mewujudkan penyebab penyempitan usus besar..

Pada peringkat awal, dengan diagnosis yang mapan dan dengan tekanan sederhana organ retroperitoneal dengan tisu berserabut, rawatan hormon ditunjukkan. Perkembangan penyumbatan usus memerlukan campur tangan pembedahan. Bergantung pada keadaan pesakit dan keparahan penyumbatan usus, anda boleh mengehadkan penggunaan kolostomi atau segera keluar semula kawasan usus yang terkena dengan pembentukan anastomosis primer atau berikutnya.

Baru-baru ini, terdapat laporan mengenai perkembangan penyumbatan kolon pada pankreatitis akut atau kronik. Mekanisme untuk pengembangan halangan dalam kes-kes ini boleh dua kali ganda. Pada beberapa pesakit dengan pankreatitis akut, penyumbatan kolon yang salah berkembang akibat pelanggaran persarafan autonomi. H. Abcarion et al. (1979) menemukan dalam literatur keterangan mengenai 65 kes komplikasi dari usus besar pada pankreatitis akut, di mana 1/3 mengalami penyumbatan palsu. Pesakit lain berkembang dengan betul, lebih kerap di kawasan selekoh kiri, meremas usus besar dengan perubahan berserat pada serat retroperitoneal, mesentery usus besar dan dindingnya. Perubahan seperti ini diperhatikan pada pankreatitis kronik dan berulang. M. Pistoia (1979) mendapati 2 kes stenosis kolon pada pankreatitis kronik dalam kesusasteraan Itali dan menyebut satu pemerhatian. Sebulan selepas operasi untuk pankreatitis akut, pesakit mengalami tanda-tanda penyumbatan kolon yang berkembang pesat, termasuk radiologi. Satu-satunya penyebab pembedahan adalah penyumbatan selekoh kiri usus besar, dan fibrosis membran serosa dan otot dinding usus ditemui pada sediaan yang dikeluarkan..

U. Ginanneschi et al. (1980) mendapati dalam literatur keterangan mengenai 25 kes stenosis kolon pada pankreatitis kronik.

Kehadiran pankreatitis kronik akut atau berulang, penyetempatan stenosis di kawasan selekoh kiri usus besar, dan pemeliharaan selaput lendir utuh di kawasan penyempitan semasa kajian endoskopi dan radiologi membantu menentukan penyebab penyumbatan usus dalam kes-kes ini. Dugaan keganasan stenosis dalam kes-kes ini ditolak oleh pemeriksaan histologi biopsi.

Taktik terapeutik ditentukan oleh keparahan tanda-tanda penyumbatan usus. Pada peringkat awal, terapi konservatif membantu: membersihkan enema, rawatan anti-radang dan antispastik. Pada masa yang sama, pankreatitis harus dirawat. Dengan tanda-tanda penyumbatan usus yang teruk, pembedahan ditunjukkan. Bergantung pada keadaan pesakit dan perubahan tempatan, reseksi satu atau multi-tahap segmen usus yang terjejas dapat dilakukan..

Penyebab jarang penyumbatan kolon adalah hematoma, yang terbentuk di submucosa semasa terapi antikoagulan. Peningkatan yang cepat dalam hematoma membawa kepada perkembangan klinik penyumbatan usus besar yang akut, dan sering subakut.

Diagnosis yang betul dalam kes-kes ini ditetapkan berdasarkan pemeriksaan sinar-x atau endoskopi. Penyempitan mempunyai kontur halus yang halus, kecacatan pengisian mencapai ukuran 10X12 cm, jarang berbentuk bulat. Dengan fibrocolonoscopy, kesan warna merah gelap dengan membran mukus yang utuh, tetapi agak bengkak ditentukan. Di lumen usus mungkin terdapat sedikit darah yang berpeluh dari hematoma. Gambaran ciri ini, disertai dengan penurunan tahap prothrombin yang tajam pada pesakit yang telah lama menerima terapi antikoagulan, memungkinkan kita untuk menyatakan kecurigaan akan adanya hematoma submukosa. Dalam kes ini, adalah mustahak untuk menolak biopsi untuk pemeriksaan histologi.

Rawatan bermula dengan penghapusan antikoagulan, pelantikan dana yang menguatkan dinding vaskular (kalsium klorida), makanan yang hemat. Selepas 2-3 hari, anda boleh menetapkan julap sayur ringan (akar rhubarb, kulit kayu buckthorn, daun senna). Dengan peningkatan tanda-tanda penyumbatan, campur tangan pembedahan ditunjukkan. Sekiranya semasa operasi, hematoma submukosa disahkan atau didiagnosis, maka taktik pembedahan akan bergantung pada ukuran dan lokasi pendarahan. Dengan ukuran kecil hematoma, kolotomi melintang harus dilakukan, hematoma harus dibuka dengan potongan membran mukus, pendarahan harus dihentikan, dan selaput lendir harus dipulihkan. Walau bagaimanapun, dengan hematoma besar, yang, sebagai peraturan, menyebabkan penyumbatan dan disertai dengan perubahan trofik pada dinding usus, penampakan bahagian usus besar yang terkena ditunjukkan.

Menjelaskan komplikasi terapi ubat, J. Davis et al. (1973) menyatakan bahawa chlorpromazine dapat menyebabkan penyumbatan lumpuh usus besar, dan memimpin satu pemerhatian dengan komplikasi yang serupa. Pesakit dikendalikan, penyahmampatan kolon digunakan..

Halangan dari penyumbatan batu empedu diperhatikan terutamanya pada ileum. Penyumbatan kolon sangat jarang berlaku. 3. A. Topchiashvili et al. (1984) memerhatikan 25 pesakit dengan penyumbatan batu empedu, hanya 2 daripadanya tersangkut di usus sigmoid (1) rektum willow (1). S. Brown (1972) mendapati dalam literatur keterangan mengenai 6 pesakit dengan penyumbatan oleh batu empedu usus besar, terutamanya di selekoh kiri dan di kolon sigmoid. B. Rizzi et al. (1985) memerhatikan 15 pesakit dengan penyumbatan batu empedu, di mana hanya satu yang menunjukkan fistula antara pundi hempedu dan usus besar dan penyumbatan kolon sigmoid dengan batu.

Penyumbatan batu empedu lebih kerap berlaku pada wanita. Gambaran klinikal dicirikan oleh serangan penyumbatan usus yang berulang, yang berlaku sendiri atau di bawah pengaruh rawatan konservatif. Gejala penyumbatan semasa serangan ringan, tetapi kambuh berulang beberapa kali pada siang hari. Semasa batu bergerak melalui usus, penyetempatan sakit perut juga bergerak. Pada mulanya, tanda-tanda klinikal ciri penyumbatan usus kecil diperhatikan. Sekiranya batu memasuki usus besar, gejala penyumbatan dapat berhenti untuk beberapa waktu dan hanya apabila batu itu dicubit di tempat yang sempit (bahagian rektosigmoid, kolon sigmoid) ada tanda-tanda penyumbatan lagi, sekarang kolon.

Berdasarkan tanda ciri penyumbatan batu empedu, diagnosis yang tepat dapat dicurigai. Ia boleh disahkan dengan fibrocolonoscopy. Dengan yakin pada diagnosis, terapi konservatif berterusan harus dilakukan. Enema pembersih dan sifon, ubat anti-radang dan antispastik dapat menyumbang kepada perjalanan batu melalui rektum.

Sekiranya rawatan konservatif tidak berjaya atau jika diagnosisnya diragukan dan jika ada tanda-tanda penyumbatan obstruktif, pembedahan ditunjukkan. Semasa operasi, penyebab penyumbatan biasanya berlaku dan batu di usus besar harus diturunkan ke ampul rektum, dari mana pakar bedah lain mesti segera mengeluarkannya melalui dubur. Hanya dengan batu yang tetap diperlukan untuk membuat kolotomi dan membuang batu tersebut. S. Brown (1972) dalam keadaan yang serupa dengan batu bergerak yang tidak bergerak dari kolon sigmoid melakukan operasi Mikulich-Paul dan mengeluarkan batu empedu berukuran 4.5X3 cm.

Walaupun berlakunya penyumbatan helminth pada usus kecil, penyumbatan oleh cacing usus besar sangat jarang berlaku. A.E. Norenberg-Charkviani (1969) mendakwa bahawa cacing tidak pernah menyebabkan penyumbatan usus besar. S. Bhansali et al. (1970), memeriksa 68 kes penyumbatan usus besar yang mereka perhatikan di India, menyebut satu kes penyumbatan kolon sigmoid dengan cacing gelang. J. Fitterer et al. (1977) juga memungkinkan penyumbatan usus besar dengan cacing.

Satu kes juga harus disebut. S. I. Belova (1976), yang pada hari ke-6 setelah pemusnahan rektum abdomen-perineal menunjukkan tanda-tanda peningkatan kegagalan usus pada pesakit. Semasa semakan kolostomi, cacing pita babi sepanjang 1.5 m ditemui dan dikeluarkan dari usus besar, yang menyebabkan penyumbatan.

Gambaran klinikal penyumbatan helminthik kolon dicirikan oleh peningkatan tanda-tanda penyumbatan secara beransur-ansur. Diagnosis yang betul dapat dibantu dengan adanya sejarah gejala pencerobohan helminthik, pembebasan cacing dengan muntah atau najis semasa melakukan perbuatan buang air besar. Sangat berkesan adalah pemeriksaan endoskopi di mana anda dapat mengesan cacing di lumen usus besar.

Apabila menetapkan diagnosis yang tepat, rawatan konservatif harus dilakukan secara berterusan. Pembersih atau siphon enema, anti-radang, antispasmodik biasanya menyumbang kepada pembebasan sekumpulan cacing bulat dari usus besar. Sekiranya rawatan konservatif tidak berjaya, operasi ditunjukkan, di mana perlu memindahkan gumpalan cacing yang tersumbat ke dalam ampul rektum dan dari situ mengeluarkannya melalui dubur. Petunjuk untuk membuka usus dengan penyetempatan penyumbatan helminthik di usus besar biasanya tidak ada. Selepas pembedahan, perlu dilakukan rawatan anthelmintik.

Perlu diingat tentang kemungkinan mengembangkan penyumbatan usus besar dengan mampatan oleh formasi ekstraintestinal, metastasis dari tumor ganas dari lokasi yang berbeza. Dalam kes-kes ini, penyumbatan kolon sigmoid paling sering diperhatikan [Krestin G. et al., 1983].

Pelbagai proses keradangan boleh menjadi penyebab penyumbatan usus besar, di antaranya proctitis radiasi memerlukan perhatian khusus. Penggunaan terapi radiasi yang meluas dalam rawatan tumor malignan organ-organ panggul telah menyebabkan peningkatan frekuensi proctitis radiasi. Komplikasi ini berkembang pada 3-5% wanita setelah terdedah. Terdapat beberapa bentuk proctitis, di antaranya 6.8% adalah ulseratif-infiltratif dengan stenosis, dan dalam 0.9% kes, penyempitan lumen usus berkembang dengan gangguan patensi [V. Kholin, E. N. Lubenets, 1987]. Bentuk pertama berkembang pada peringkat awal setelah penyinaran, dan pengetatan cicatricial muncul setelah 5-6 bulan. dan kemudian. Secara klinikal, komplikasi ini ditunjukkan dengan peningkatan tanda penyumbatan rektum secara perlahan. Rawatan proctitis infiltratif ulseratif dengan stenosis harus konservatif. Enema minyak 50-60 ml pada waktu malam, lilin dengan metilurasil, prednison, mikrokliser dengan hidrokortison membantu dengan baik. Dengan perkembangan penyekat, anda boleh mencubanya dengan bantuan pelbagai dilator, laser photocoagulation, dan juga melalui endoskop. Sekiranya rawatan ini tidak berjaya, pembedahan akan ditunjukkan. Bergantung pada penyebaran perubahan cicatricial dan keadaan pesakit, operasi radikal dapat dilakukan atau terbatas pada kolostomi.

Pelbagai penyakit pada sistem saraf periferi mungkin disertai dengan gangguan fungsi usus besar. Secara klinikal, ini ditunjukkan oleh sembelit berterusan yang berpanjangan, yang dalam beberapa kes menyebabkan penyumbatan usus yang tersekat. Penyakit ini termasuk megacolon idiopatik, di mana terdapat anomali yang jelas dari pleksus saraf muskul-usus. T. A. Nasyrina (1988) mencirikan mereka pada 58.3% pesakit sebagai hipogangliosis, pada 12% sebagai hiperplasia, dalam 3.7% sebagai hipogenesis.

Gejala klinikal utama megacolon idiopatik adalah sembelit berterusan, kesakitan dan kembung yang berpanjangan. Semua tanda ini juga merupakan ciri beberapa bentuk penyumbatan usus. Kadang-kadang sakit perut bersifat paroxysmal, dan begitu sengit sehingga pesakit memasuki hospital dengan diagnosis penyumbatan usus. Sebenarnya, pada pesakit ini penyumbatan usus benar-benar berkembang, yang, tanpa rawatan, boleh menyebabkan pelbagai komplikasi. Ini menjelaskan hakikat bahawa separuh daripada pesakit dengan megacolon idiopatik dikendalikan sebelum memasuki institut penyelidikan proctology Kementerian Kesihatan RSFSR, termasuk 3 pesakit untuk penyumbatan usus akut. Pada masa yang sama, harus diingat bahawa megacolon idiopatik merujuk kepada penyakit seperti pada saluran usus yang terganggu, yang menjalani rawatan konservatif. Sehubungan dengan itu, sangat penting untuk menentukan penyebab sebenar penyumbatan usus. Pemeriksaan endoskopi dan radiologi usus besar yang lengkap, sebagai peraturan, membolehkan anda mengenal pasti pengembangan, dan kadang-kadang memanjang bahagian distal atau keseluruhan usus besar dan untuk menggariskan taktik terapi yang betul.

Penyakit yang dijelaskan oleh gangguan sistem saraf dinding usus termasuk penyakit Hirschsprung. Menurut J. Lennard-Jones (1988), terdapat pelanggaran kompleks terhadap pemeliharaan segmen usus besar, termasuk agangliosis. Ciri khas penyakit klinikal penyakit Hirschsprung pada orang dewasa adalah varian laten, yang dicirikan oleh permulaan sembelit, tetapi perkembangan cepat penyumbatan usus kronik. Fakta terakhir ini harus diingat dalam diagnosis pembezaan pelbagai bentuk penyumbatan dan definisi taktik terapi. Kehadiran penyumbatan usus menjadikan pakar bedah dalam 5 kes daripada 16 membahagikan campur tangan pembedahan dalam penyakit Hirschsprung kepada beberapa peringkat [Fedorov V. D., Vorobyev G. I., 1988].

Denervasi usus di bawah pengaruh Trypanosoma cruzi membawa kepada perkembangan penyakit Chagas, manifestasi klinikal utama adalah sembelit dengan tanda-tanda penyumbatan kolon kronik.

Antara penyakit sistem saraf pusat, yang disertai dengan sembelit berterusan, kadang-kadang menyebabkan penyumbatan usus besar, spina bifida dengan perkembangan saraf tunjang, kemalangan serebrovaskular, ensefalomielitis yang disebarkan dijelaskan.

Tanda-tanda penyumbatan usus kadang-kadang diperhatikan dengan gangguan endokrin seperti myxedema, cretinism.

Oleh itu, dalam hampir semua kes penyebab penyumbatan kolon yang jarang berlaku, gambaran klinikal berkembang secara beransur-ansur, yang memungkinkan untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh dan membuat diagnosis. Taktik terapeutik ditentukan oleh keparahan manifestasi klinikal penyumbatan usus. Penghapusannya, kadang-kadang bersamaan dengan penghapusan kawasan usus besar yang terkena, adalah tujuan utama pembedahan.

Pada pendapat kami, dalam semua kes penyumbatan usus besar, jika keadaan pesakit memungkinkan untuk dilakukan secara teknikal, seseorang harus berusaha mengeluarkan segmen usus besar yang terjejas, tetapi tanpa pembentukan anastomosis primer, iaitu, untuk melakukan operasi seperti Hartmann. Dalam keadaan serius pesakit, peritonitis meresap atau umum dan kemustahilan teknikal untuk melakukan reseksi usus, seseorang harus mengurung diri dengan penggunaan kolostomi proksimal dengan penyelesaian seterusnya mengenai persoalan penyingkiran bahagian kolon yang berubah.

Halangan usus palsu

Dalam beberapa tahun terakhir, ada laporan dalam literatur tentang pengamatan pasien dengan gambaran klinikal khas dari penyumbatan kolon, tetapi jika tidak ada operasi atau pada saat pembukaan penyumbatan mekanik di usus besar.

Buat pertama kalinya penyakit seperti ini dijelaskan oleh N. Ogilive (1948). Dia menjalani operasi pada 2 pesakit dengan tanda-tanda penyumbatan usus besar, tidak menemukan alasan untuk halangan semasa operasi, tetapi menemui "penyusupan malignan di bahagian kaki diafragma dan plexus solar", yang menjelaskan perkembangan halangan. Gambaran klinikal yang serupa diperhatikan pada pesakit tanpa penyusupan ganas, tetapi, sebagai peraturan, terdapat penyakit lain. J. Schuler et al. (1984) menganggap bahawa penyumbatan usus palsu berkembang dengan gangguan elektrolit, kegagalan buah pinggang, radang paru-paru, sepsis, dan proses ganas. E. Schip pers et al. (1983) melaporkan 11 pesakit dengan penyumbatan kolon palsu. Sebagai faktor patogenetik utama, mereka mengemukakan pelanggaran pemeliharaan autonomi usus besar. Literatur dunia menerangkan 355 pemerhatian pesakit dengan sindrom Ogilvy.

Penyetempatan kawasan yang terjejas di usus besar boleh sangat berbeza. L. Norton et al. (1974) memerhatikan 4 kes luka pada bahagian kanan kolon. D. Bardsley (1974) percaya bahawa penyumbatan palsu berkembang di tempat di mana usus bergerak menjadi tetap, iaitu di kawasan selekoh kiri kolon dan rektum rektosigmoid.

Gambaran klinikal penyakit ini dicirikan oleh banyak gejala penyumbatan usus yang ketara: sakit kram secara tiba-tiba di perut, pengekalan najis dan gas, kembung, dan muntah. Pemeriksaan sinar-X menunjukkan gelung usus besar, tahap cecair mendatar, dan kadang-kadang mangkuk Kloiber. Walaupun endoskopi dan irrigoskopi tidak menemui rintangan mekanikal di usus besar, gambaran klinikal penyumbatan yang semakin meningkat memaksa pakar bedah melakukan terapi konservatif intensif, dan jika tidak berjaya, teruskan pembedahan.

Terapi konservatif terdiri daripada merangsang usus, menetapkan enema, menguruskan saluran gastrik gas, dan rawatan ubat. E. Schinpers et al. (1983), Th. Ritschard et al. (1985) pertimbangkan petunjuk untuk pembedahan meningkatkan diameter cecum hingga 12 cm. Peregangan lebih lanjut cecum mengancam pecahnya. Petunjuk kedua untuk pembedahan kecemasan adalah rawatan konservatif yang tidak berjaya selama 72 jam. Chaimoff et al. (1974) daripada 5 pesakit dikendalikan pada 3, N. Addison (1983) - daripada 30 pesakit 17.

Sifat campur tangan pembedahan terdiri daripada penyahmampatan usus atau reseksi segmen usus besar yang terkena. Penyahmampatan usus dilakukan dengan menggunakan kolostomi proksimal. L. Norton et al. (1974) dalam 3 pesakit melakukan hemikolektomi sisi kanan. J. Schuler et al. (1984) menggunakan kolektomi subtotal dengan ileostomi.

Menurut data yang dikumpulkan, rawatan konservatif (tiub nasogastrik, kelaparan, enema pembersihan, intubasi rektum, rangsangan usus) digunakan pada 120 pesakit. Dari jumlah tersebut, 17 mati.Dalam 125 pesakit, penyahmampatan kolonoskopi digunakan. Kesan segera yang baik diperoleh pada tahun 102, tetapi 13 daripadanya kemudian mati. 179 orang dikendalikan pada: 95, cecostomi dilakukan, 34 menjalani ileostomi, 25 mempunyai reseksi usus besar, 4 mempunyai ekskresi usus besar, dan 3 orang mengalami intubasi usus kecil. Daripada mereka yang dikendalikan, 53 mati.Menurut N. Addison (1983), T. Ritschard et al. (1985), kematian selepas operasi dalam penyakit ini adalah 40-50%.

Halangan kolon

Di antara pelbagai komplikasi diverticulitis usus besar, penyumbatan obstruktif adalah 11-17%. Bentuk penyumbatan ini menyumbang 9-12% daripada semua kes penyumbatan usus besar.

Penyebab penyumbatan diverticulitis usus besar adalah infiltrat peridivertikular, yang menyebar ke semua dinding usus dan menekan lumennya. Infiltrat ini terbentuk semasa peralihan keradangan dari diverticulum ke tisu sekitarnya atau semasa perforasi diverticulum dengan perkembangan microabscess dan proses proliferatif yang besar. Dalam perkembangan penyumbatan, bukan sahaja faktor mekanikal penting, tetapi juga pembengkakan membran mukus, dan pengecutan spastik dinding usus.

Gambaran klinikal penyumbatan usus besar dengan diverticulitis berkembang secara beransur-ansur dan bermula dengan gejala yang menunjukkan adanya fokus keradangan di rongga perut. Kesakitan di kawasan iliac kiri, yang mungkin akut pada mulanya, selalu terasa sakit, disertai dengan tanda-tanda ringan kerengsaan peritoneal (dengan perforasi tertutup), demam, perubahan keradangan pada darah periferal. Sakit kram, pengekalan najis dan gas, kembung sederhana muncul secara beransur-ansur. Dengan latar belakang ini, di rongga perut, lebih kerap di kawasan iliac kiri, infiltrat yang menyakitkan dan tidak aktif mula dirasakan.

Diagnosis yang betul didasarkan pada riwayat pesakit diverticulosis kolon, kelaziman komponen keradangan penyakit pada peringkat awal, yang kemudian digantikan oleh gejala penyumbatan kolon. Mungkin ada pilihan lain untuk kursus klinikal. Diagnosis yang betul membolehkan anda membuat fibrokolonoskopi dengan biopsi dan irrigoskopi. Dengan kaedah ini, penyempitan lumen kolon yang seragam dengan membran mukus yang utuh dapat dikesan. Di atas dan di bawah tempat yang menyempit, diverticulum ditentukan. Dengan penyumbatan lengkap, suspensi endoskopi dan barium di atas infiltrat tidak dapat dilakukan. Dalam semua kes, sekeping tisu harus diambil untuk pemeriksaan histologi dari tempat yang menyempit.

Apabila diagnosis ditetapkan, rawatan bermula dengan penggunaan ubat-ubatan anti-radang. Terapi infus detoksifikasi (hemodez, polydez), ubat antiseptik (antibiotik, dioxidine) biasanya mengurangkan proses keradangan. Penerimaan julap sayur, enema minyak membantu membebaskan usus besar dari kandungan.

Dengan kegagalan rawatan konservatif dan peningkatan tanda-tanda penyumbatan usus, campur tangan pembedahan ditunjukkan. Pemilihan kaedah operasi dalam kes-kes ini menimbulkan kesulitan besar. Sekiranya tidak ada tanda-tanda peritonitis dan mobiliti infiltrat, perlu dilakukan pemindahan Hartmann dari kawasan usus besar yang terkena. Sekiranya infiltrat padat, tidak bergerak, dengan gelung usus kecil dan omentum besar yang disolder ke atasnya, seseorang harus mengehadkan penggunaan transversostomi dua laras. Setelah menghilangkan tanda-tanda penyumbatan, mengurangkan atau sepenuhnya menghilangkan infiltrat inflamasi, seseorang harus melepaskan bahagian usus besar yang terkena dengan anastomosis yang berakhir hingga akhir pada peringkat kedua. Transversostomi ditutup pada peringkat ketiga operasi. Reseksi usus primer dengan anastomosis tidak dapat digunakan untuk penyumbatan kolon.

Dari 47 pesakit dengan divertikulosis usus besar, 4 daripadanya mempunyai gambaran klinikal penyumbatan. Pada semua pesakit, terapi konservatif berkesan..

Penyumbatan usus besar dengan penyumbatan tinja

Penyakit usus besar dengan kandungan tinja tidak begitu jarang berlaku. Di antara semua pesakit dengan penyumbatan akut, penyumbatan tinja diperhatikan pada 12-14%. Agak lebih kerap, halangan jenis ini berlaku pada orang tua dan tua..

Menurut S. M. Buachidze (1973), daripada 110 pesakit dengan penyumbatan usus bukan tumor, 49 (44.5%) mengalami penyumbatan tinja.

Keadaan pembentukan penyumbatan tinja adalah atonia usus, genangan tinja, sembelit, kehadiran megasigma. Dalam kes ini, penyumbatan tinja terbentuk di usus besar dan ditunjukkan oleh tanda-tanda penyumbatan kolon. Selalunya najis terkumpul di rektum [Norenberg-Charkviani A.E., 1969].

Pendedahan najis yang berpanjangan kadang-kadang membawa kepada pembentukan batu tinja, yang juga boleh menyebabkan penyumbatan usus.

Penyumbatan kolon obstruktif klinik dengan penyumbatan tinja berkembang, sebagai peraturan, secara perlahan. Penyakit ini berlaku dengan latar belakang sembelit yang berpanjangan, dengan pengosongan rektum yang tidak lengkap dari tinja. Rasa sakit yang berterusan di perut muncul, yang secara beransur-ansur menjadi kram, disertai dengan kembung, desakan kerap buang air besar. Keadaan umum pesakit tetap memuaskan untuk jangka masa yang lama, namun sembelit selama berbulan-bulan, apabila sebahagian besar najis tertunda di usus besar, menyebabkan keracunan kronik, cachexia, anemia.

Penyelidikan rektum jari mempunyai nilai diagnostik yang sangat penting. Dalam kes ini, sering terdapat kelonggaran spinkter dan celah dubur. Di ampul rektum, tinja yang padat ditentukan, di mana mustahil untuk melewati jari; mereka tidak berat sebelah, tekanan pada mereka menyebabkan kesakitan. Dalam kes di mana penyumbatan tinja terletak di kolon sigmoid atau bahkan lebih dekat, rektum bebas dari kandungan.

Diagnosis yang betul pada pesakit ini mungkin dilakukan dengan penggunaan kajian endoskopi dan radiologi. Dengan fibrocolonoscopy, najis padat terbentuk yang menghalang kemajuan instrumen lebih lanjut. Mukosa usus berhampiran tinja membengkak, bukan hiperemik. Dengan fluoroskopi panoramik, pengumpulan gas di kolon proksimal dapat dikesan. Dengan menggunakan enema barium, kecacatan pengisian dengan kontur halus dikesan. Dalam beberapa kes, peresapan tinja dengan agen kontras dapat diperhatikan.

Batu fecal tertentu dapat mensimulasikan tumor usus besar dengan tanda-tanda penyumbatan usus yang ringan. Penyumbatan tinja yang panjang menyebabkan perubahan trofik di dinding usus proksimal hingga perkembangan pecah diastatik.

Rawatan penyumbatan usus yang disebabkan oleh penyumbatan fecal atau batu tinja harus konservatif. Dengan yakin pada diagnosis, pembersihan berulang atau enapan siphon membantu menghilangkan penyumbatan tinja. Apabila tersumbat dengan najis atau batu rektum, kadang-kadang anda harus mengeluarkannya dengan jari atau menggunakan sudu besar.

Sekiranya rawatan konservatif pesakit tidak berjaya, seseorang harus beroperasi. Semasa operasi, di kolon distal, padat, tetapi dihancurkan oleh jari jemari, najis di atas yang usus besar membengkak ditentukan. Dalam kes ini, anda hanya perlu memastikan bahawa tidak ada penyumbatan tumor di bawah kolum tinja. Sekiranya ini ditolak dan pesakit mempunyai penyumbatan tinja yang bersih, perlu dilakukan semasa operasi dengan tindakan serentak dari rongga perut dan (pakar bedah lain) dari dubur untuk membebaskan usus besar dari kandungan tinja.

Dalam beberapa kes, penyumbatan disebabkan oleh batu tinja. Sebelum pembedahan, mereka boleh disangka sebagai tumor usus besar. Semasa operasi, biasanya mungkin untuk membezakan batu tinja dari tumor. Taktik pembedahan bergantung pada ukuran, ketumpatan dan mobiliti batu tinja. Mula-mula anda perlu menguli dengan jari anda dan memindahkan jisim yang dihasilkan ke rektum. Sekiranya batu itu tetap dan padat, maka untuk membuangnya, anda perlu melakukan kolotomi atau pemotongan segmen usus besar. Menurut V.I. Struchkov (1955), selepas operasi untuk coprostasis, kematian adalah 2.7%, di antara pesakit yang tidak beroperasi - 0.1%.

Dalam semua kes, untuk mencegah penyumbatan berulang selepas pembedahan, disarankan untuk menjaga najis lembut setiap hari dengan bantuan diet seimbang, senaman terapi, julap herba.

Halangan usus parut pelekat

Pada masa ini, tempat pertama dalam bentuk penyumbatan usus yang lain adalah penyumbatan lekatan usus kecil. Penyumbatan lekatan usus besar lebih jarang berlaku. T. E. Gnilorybov (1955) memerhatikan seorang pesakit dengan lekatan pelekat kolon sigmoid 271 yang dikendalikan untuk penyumbatan usus akut. A. Gerber et al. (1962) daripada 325 kes penyumbatan usus besar, hanya 4 yang menemui bentuk pelekat. Menurut Yu D. Toropov (1984), di antara 432 pesakit dengan penyumbatan pelekat akut, 88.4% daripadanya mengalami penyumbatan usus kecil, 8.7% usus besar dan 2.9% usus kecil dan besar.

Lekatan yang menyebabkan penyumbatan usus besar dapat terbentuk setelah operasi pada organ rongga perut, penyakit radang, dan kecederaan pada perut. Penyumbatan kolon pelekat boleh menjadi strangulasi dan obstruktif. Bentuk pertama berkembang paling kerap dalam keadaan di mana bahagian usus besar yang bergerak, bersama dengan mesenterynya, dililit pada tali cicatricial yang padat. Jenis penyumbatan ini berbeza dengan penyongsangan klasik kolon, di sini peranan utama dimainkan oleh tali pusat, yang memampatkan mesentery usus besar. Lebih kerap, proses lekatan menyebabkan penyumbatan kolon yang tersekat. Tetapi dalam kes ini, lekatan, untuk menyebabkan penyumbatan usus besar, mestilah padat, kuat, parut. Dalam hal ini, tidak seperti penyumbatan komisural usus kecil, adalah perlu untuk membicarakan halangan commissural-cicatricial atau cicatricial-commissural, bergantung pada prevalensi lekatan atau bekas luka.

10 pesakit dengan penyumbatan kolon komisural diperhatikan, 6 daripadanya mengalami lekatan setelah campur tangan pembedahan untuk kolesistitis akut (2), ulser perut dan duodenum (3), dan barah perut (1). Pada satu pesakit dari 10, penyumbatan dicekik, selebihnya mengalami halangan obstruktif.

Pesakit N., 60 tahun, dimasukkan pada 28 Januari 73 dengan keluhan sakit perut, penahan najis dan gas, dan muntah. Dia sakit selama 2 hari, di mana keadaan pesakit secara beransur-ansur memburuk, intensitas gejala ini meningkat. Setahun yang lalu, pembedahan dilakukan untuk ulser. Semasa masuk ke klinik, ada semua, termasuk gejala radiologi penyumbatan usus akut. Enema siphon tidak berkesan. Selepas 6 jam, pesakit dikendalikan. Semasa operasi, terdapat bahagian kanan kolon yang bengkak tajam dan proses lekatan yang ketara, yang menarik kolon melintang di tengah, dijumpai. Usus dibebaskan dari lekatan, patensi dipulihkan, tiub getah dilewatkan melalui rektum ke orang buta. Pemulihan.

Perlu diingat kemungkinan terjadinya penyumbatan cicatricial-adhesive usus besar setelah kecederaan pada perut dan ruang retroperitoneal.

Pesakit N., 42 tahun, dimasukkan pada 07.29.81 dengan aduan kesukaran membuang gas dan najis, kembung, sakit di hipokondrium kiri. Pada bulan Oktober 1980, dia dilanggar oleh sebuah kereta, ketika mengalami lebam dan mampatan di sebelah kiri dengan patah tulang rusuk VII - X. Dirawat secara konservatif. Pada awal tahun 1981 terdapat gegaran di perut, pembuangan kotoran dan gas terhalang, diikuti dengan kembung dan sakit di hipokondrium kiri. Sudah pada masa ini, dengan pemeriksaan sinar-x dan endoskopi, penyempitan dikesan di selekoh kiri usus besar. Setelah dimasukkan ke klinik yang didiagnosis dengan stenosis cicatricial pasca trauma selekoh kiri usus besar, penyumbatan kolon kronik. Semasa operasi, sejumlah besar bekas luka dan lekatan ditemui di hipokondrium kiri, dan omentum besar juga disolder di sana. Pembentukan ini menyebabkan penyempitan usus besar yang tajam. Semasa menggerakkannya, perubahan cicatricial yang jelas pada serat retroperitoneal terungkap. Hemikolektomi sisi kiri dengan anastomosis hujung ke hujung dilakukan. Pada sediaan yang dikeluarkan, stenosis usus besar dijumpai di tempat yang paling sempit hingga 0,5 cm. Semasa pemeriksaan histologi, tisu parut dengan penyusupan sel limfoplasma fokal dapat dilihat di dinding kawasan stenosis. Di usus proksimal - hipertrofi membran otot. Pesakit pulih.

Penyumbatan usus boleh berlaku lama selepas kecederaan.

Pesakit, juruterbang mengikut profesion, pada tahun 1943 dan 1944 mengalami dua kemalangan penerbangan dengan patah tulang tulang pelvis, tulang belakang, tulang rusuk, pembentukan hematoma retroperitoneal. Hanya pada tahun 1977 tanda-tanda penyumbatan kolon pertama muncul, dan dengan pemeriksaan x-ray dan endoskopi, penyempitan cicatricial dari kolon menurun dijumpai. Semasa operasi, banyak lekatan dan tali padat ditemui, menyebabkan penyempitan usus besar.

Dalam kes yang jarang berlaku, stenosis cicatricial bahagian kiri kolon berkembang kerana penghapusan arteri mesenterik inferior. J. Loyque et al. (1969) menemui 16 kes serupa dalam literatur.

Penyumbatan kolon pelekat-cicatricial berkembang, sebagai peraturan, secara beransur-ansur, selama beberapa bulan. Walau bagaimanapun, perkembangan perlahan ini berterusan ke tahap tertentu. Sebaik sahaja lumen kolon menyempit hingga 1-1,5 cm, gejala penyumbatan meningkat dengan cepat.

Rawatan konservatif pesakit dengan penyumbatan usus komisural-cicatricial hanya dapat membawa kejayaan sementara dan hanya pada awal perkembangannya. Pada masa ini, pembersihan atau siphon enema, blokade novocaine perinephric, antispasmodics (no-shpa, baralgin) dapat membantu.

Dengan tidak berkesannya rawatan konservatif dan peningkatan tanda-tanda penyumbatan, campur tangan pembedahan ditunjukkan. Dalam beberapa kes, pemotongan lekatan dan parut sudah mencukupi. Operasi sedemikian dilakukan pada 6 pesakit yang diperhatikan oleh kami. Pada 2 pesakit saya terpaksa melakukan reseksi usus dengan anastomosis hingga akhir dengan satu hasil yang membawa maut dan pada 2 pesakit - pembedahan Hartmann juga dengan satu hasil yang tidak baik.

Penyumbatan etiologi barah usus

Kekerapan barah usus besar baru-baru ini di negara kita, dan juga di negara maju lain, telah meningkat dengan ketara. Oleh itu, di Kesatuan Soviet, jumlah pesakit barah kolorektal yang baru didiagnosis meningkat dari 6609 pada tahun 1962 kepada 27,600 pada tahun 1986. Setiap 100,000 penduduk, kejadian barah kolorektal meningkat sebanyak 66,7% [Tserkovny G. F., 1975 ; Napalkov N.P. et al., 1982]. Bilangan pesakit barah kolon telah meningkat dengan ketara. Di Moscow pada tahun 1965, 8.2 dikesan, dan pada tahun 1980 - 20.3 kes setiap 100,000 penduduk. Untuk barah kolorektal, jumlah ini meningkat dari 7.6 hingga 14.6.

Kekerapan barah kolon di Amerika Syarikat semakin meningkat. Pada tahun 1968, 73.000 pesakit dikenal pasti di negara ini, dan pada tahun 1984, sudah 130.000.

Peningkatan dalam diagnosis tumor kolon malignan berperanan dalam dinamik ini. Walau bagaimanapun, di kalangan pesakit dengan barah usus yang baru didiagnosis, bahagian tahap IV tetap tinggi dan pada tahun 1976 di negara kita berjumlah 27.9%. Dalam hal ini, kekerapan bentuk barah kolon yang rumit tidak menurun.

Menurut N. N. Alexandrova et al. (1980), kekerapan penyumbatan usus pada barah usus besar berkisar antara 4.2 hingga 69% (dari tahun 1960 hingga 1973) dan rata-rata 26.4%. Menurut penulis dalam dan luar negara, untuk tahun 1976-1985. daripada 4798 pesakit dengan barah usus, penyumbatan diperhatikan pada tahun 1371, iaitu 27.5%. Oleh itu, adalah mustahil untuk membicarakan penurunan frekuensi penyumbatan usus besar, perlu dipertimbangkan bahawa jumlah komplikasi seperti ini pada barah usus meningkat.

Nisbah antara pelbagai bentuk penyumbatan usus telah berubah. Jadi, menurut A.E. Norenberg-Charkviani (1969), penyumbatan usus besar dengan tumor hanya terdiri dari 2% dari semua bentuk penyumbatan usus. Hanya sebilangan pengarang yang melaporkan sekitar 5% [Altshul A. S., 1962; Kolomiychenko M. I., 1965]. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, bahagian penyumbatan usus besar dalam struktur semua bentuk penyumbatan akut telah meningkat kepada 20-24% [Tishinskaya 3. V., 1978; Askerkhanov R.P. et al., 1982; Gorbashko A.I. et al., 1982; Leite J. et al., 1984] dan bahkan hingga 40% [Shaposhnikov Yu. G. et al., 1981; Dronbi S., 1983].

Ciri-ciri perubahan homeostasis sekiranya terdapat penyumbatan usus besar

Sifat kuantitatif dan kualitatif perubahan homeostasis dalam badan sangat bergantung pada lokasi dan jenis halangan.

Pada prinsipnya, harus dipertimbangkan bahawa dengan penyumbatan usus besar, perubahannya sama seperti pada usus kecil, tetapi perubahannya kurang jelas semasa perbandingan sementara dan berkembang kemudian. Di samping itu, dengan penyumbatan usus besar, gangguan homeostasis bergantung pada lokasi dan jenis oklusi. Jadi, dengan pembalikan sekum, bersama dengan ileum terminal, perubahan patologi akan sesuai dengan penyumbatan usus kecil yang rendah. Perubahan yang sama berlaku dengan invaginasi ileo-cecal, dengan penyumbatan cecum pada injap ileocecal.

Tetapi lokasi oklusi yang lebih jauh di usus besar menyebabkan pelanggaran banyak ciri penting badan. Mekanisme gangguan ini mungkin berbeza. Salah satu teori awal patogenesis gangguan homeostasis dalam badan adalah toksik (stercoremic), yang dikemukakan oleh pakar bedah Perancis J. Amussat (1838). Dia membuktikan pandangannya dengan memerhatikan seorang pesakit yang mengalami penyumbatan pada barah kolorektal. Teori ini disahkan secara meyakinkan dengan penyumbatan usus kecil, tetapi keracunan, terutama yang berasal dari mikroba, dapat diamati dengan penyumbatan kolon. Oleh itu, pakar bedah Inggeris C. Williams (1927) percaya bahawa keracunan dengan penyumbatan usus adalah hasil daripada aktiviti Clostridium perfringens, yang terdapat pada manusia di usus besar.

Cecair yang terkumpul dalam gelung terkendali atau yang terlalu lama menjadi medium nutrien yang baik untuk mikroorganisma [Teodorescu-Exarku I., 1973]. Perkembangan pelbagai mikroba di persekitaran ini, termasuk Clostridium perfringens, boleh menyebabkan keracunan teruk dengan penyumbatan kolon.

Lebih banyak peluang untuk pengembangan keracunan mikroba semasa penyumbatan di bahagian kanan kolon, di mana toksin yang dihasilkan diserap dengan baik di kolon menaik dan cecum, dan jika injap ileocecal lebih rendah, mereka dapat menembusi usus kecil, penyerapannya lebih ketara..

Dengan penyumbatan di bahagian kiri usus besar, kesan toksik produk asal mikroba juga diperhatikan, tetapi dalam kes ini ia berlaku lebih perlahan.

Menurut V.P. Sazhin et al. (1984), 9.3 jam setelah munculnya tanda-tanda pertama penyumbatan penyumbatan pada tanaman dari rongga perut, flora gram negatif dan bakteria anaerob disemai.

Sebagai tambahan kepada keracunan mikroba, dengan penyumbatan kolon, mungkin terdapat keracunan dengan produk pembusukan tisu, bahan seperti histamin. MEREKA. Matyashin et al. (1978) mencatat tanda-tanda keracunan teruk dengan penyumbatan kolon mekanikal dengan gangguan aktiviti jantung, hemodinamik, metabolisme air-elektrolit, dan fungsi perkumuhan buah pinggang. Perubahan seperti itu diperhatikan pada 18 daripada 70 pesakit dengan penyumbatan mekanikal usus besar.

Teori gangguan peredaran jus pencernaan juga berlaku terutama untuk penyumbatan usus kecil. N. N. Samarin (1938, 1953), I. G. Kadyrov (1942) mengkaji secara terperinci perubahan yang berlaku di dalam badan dengan penyumbatan kolon rendah. Dalam keadaan eksperimen, setelah ligasi kolon distal, haiwan tersebut hidup hingga 2 bulan. Pada masa ini, terdapat sedikit peningkatan jumlah leukosit, penurunan secara bertahap dalam tahap sel darah merah dan hemoglobin, serta limfosit, pada awal dan pada akhir eksperimen hipokloremia diperhatikan. Penulis mencatat penurunan berat badan haiwan yang ketara, yang pada akhir eksperimen mencapai 45% dari berat awal. Pemeriksaan morfologi menunjukkan perubahan atropik pada dinding usus besar, terutamanya selaput lendir, atrofi dan nekrosis hati, perubahan degeneratif pada tubulus dan glomeruli buah pinggang. Meringkaskan semua data yang diperoleh, penulis menyimpulkan bahawa haiwan dengan penyumbatan kolon rendah mati kelaparan kerana pelanggaran peredaran jus pencernaan.

Peranan penting dalam patogenesis penyumbatan kolon dimainkan oleh dehidrasi [Darensky DI, 1977; Lubensky Yu. M., 1981; Zavgorodniy L.G. et al., 1983, et al.].

Menurut I.S. Bely et al. (1977), dengan pembalikan usus besar dalam keadaan eksperimen, dehidrasi badan, penurunan BCC, penurunan kadar natrium dan kalium dalam plasma darah, hipokloremia dan hipoproteinemia telah diperhatikan dalam 24 jam pertama. Yu.M. Dederer (1971) mencatat kehilangan cecair yang besar semasa penyongsangan kolon sigmoid kerana transudasi yang banyak ke dalam lumen usus dan ke rongga perut. L. Ya. Alperin (1963) mendapati penurunan klorida dengan penyumbatan usus kecil 18 jam selepas bermulanya penyakit, dengan penyumbatan kolon setelah 24 jam. Perkembangan hipokloremia dengan penyumbatan usus besar, walaupun T. E diperhatikan pada kemudian hari dibandingkan dengan penyumbatan usus kecil. Gniloryrybov (1955), M. D. Kovalevich (1960), P.I. Polyakov (1982).

Perubahan ketara dalam keadaan elektrolit semasa pembalikan eksperimen kolon sigmoid diperhatikan oleh T.F.Kholod et al. (1981). Mereka melihat penurunan kadar ion kalium, natrium, magnesium dan klorida dalam darah dan air kencing, kemunculan asidosis dan hiperglikemia. Selain itu, dalam sehari, perubahan morfologi yang ketara dijumpai di hati dan kelenjar adrenal.

O. D. Lukichev dan I. G. Zaitsev (1984) mendapati gangguan metabolik yang ketara pada semua pesakit dengan penyumbatan kolon tumor obstruktif, penurunan imuniti tidak spesifik dengan purata 1.5 kali dibandingkan dengan kumpulan kawalan. V.I.Rusakov et al. (1986) mendapati peningkatan aktiviti hidrolase lisosom dalam serum darah dengan penyumbatan usus. K.I. Myshkin et al. (1984) menyatakan peningkatan pencemaran mikrob pada kulit dengan latar belakang penurunan aktiviti lisozim dan titer pelengkap.

Teori keracunan, gangguan peredaran jus pencernaan dan dehidrasi didasarkan pada gangguan fungsi resorptif dinding usus sekiranya berlaku penyumbatan.

Banyak kajian telah mengesahkan kemungkinan penyerapan pelbagai bahan di usus besar [London ES, 1924; Bykov K.M. et al., 1955; Feitelberg R.O., 1960].

Yang menarik adalah kajian mengenai penyerapan usus besar yang dilakukan di klinik kami. Metodologi kajian adalah seperti berikut. Semasa fibrokolonoskopi, persiapan radiofarmakologi dengan isotop pemancar gamma dalam bentuk larutan berair dalam jumlah 10 ml dengan aktiviti porsi 20–25 μCi diperkenalkan ke dalam pelbagai bahagian usus besar melalui saluran biopsi. Semasa memeriksa kamera gamma, diperhatikan bahawa tempoh penyerapan separuh natrium berlabel I dalam cecum berlangsung 50 ± 10 min, di kolon melintang - 32 ± 7 min, di kolon sigmoid - 25 ± 5 min. Oleh itu, penyediaan kristal lebih cepat diserap dalam kolon distal.

Data lain diperoleh dengan mengkaji penyerapan metionin asid amino yang dilabelkan dengan Se. Penyediaan ini mempunyai tempoh penyerapan separuh dalam sekum 80 ± 12 min, dan sama sekali tidak diserap dalam kolon sigmoid [V. Petrov et al., 1984]. Oleh itu, hasil dan data pengarang kami yang lain [Strazhesko N. D., 1904; Ovseychik N.K., 1956; Schlossel J. et al., 1968] menunjukkan kemungkinan penyerapan protein dalam usus besar, khususnya pada bahagian kanannya. Tidak dinafikan, pelanggaran resorpsi dari usus besar semasa pengembangan penyumbatannya memberi kesan negatif terhadap keadaan pesakit.

Perubahan pada dinding gelung terkendali dan bahagian penambahan di atas tempat penyumbatan adalah penting untuk penyumbatan usus dan perkembangan komplikasi. Perubahan ini merosakkan. I. G. Kadyrov (1942) memerhatikan perubahan degeneratif pada membran mukus kolon sehingga nekrosisnya.

Penulisnya, seperti N.N.Samarin (1953), menjelaskan perkembangan ulser pada membran mukus oleh tekanan kotoran padat pada dinding usus. N. N. Ryazhskikh (1973) pada selaput lendir kolon sigmoid di atas tempat penyumbatan pada jam pertama mendapati hanya desquamation dari epitel integumen, penyusupan leukosit difleksi yang berkembang dalam masa 24 hingga 72 jam, dan pada masa kemudian, penembusan dinding usus diperhatikan.

Beberapa kajian organ dalaman dengan penyumbatan kolon menunjukkan perubahan distrofi yang ketara di hati, ginjal, kelenjar adrenal, dan dalam sistem saraf pusat [Kadyrov I. G., 1942; Samarin N. N „1953; Rusakov V.I., 1982].

Oleh itu, dengan penyumbatan kolon dalam badan, perubahan yang sama berlaku yang diperhatikan dengan penyumbatan usus kecil, tetapi ia berkembang dengan lebih perlahan dan menampakkan diri di kemudian hari [Alperin L. Ya., 1963; Darensky D.I., 1977; Kovalev O.A. et al., 1977; Kronberg L., 1980).

Penyumbatan usus pasca operasi awal mekanikal

Ini adalah salah satu bentuk OKN yang paling kompleks, baik dari segi diagnosis dan rawatan. Menyedari sifat komplikasi pasca operasi awal pada pesakit yang menjalani pembedahan perut selalu sukar. Sehubungan itu, relaparotomi dilakukan lewat, dengan latar belakang perkembangan peritonitis, yang selalu memberi kesan buruk terhadap hasilnya. Walau bagaimanapun, mana-mana relaparotomi dengan sendirinya dikaitkan dengan risiko dekompensasi fungsional yang seterusnya, serta komplikasi radang purulen yang teruk.

Kesukaran umum ini diperburuk lagi oleh halangan pasca operasi awal. Sifat mekaniknya pada awalnya disembunyikan oleh paresis pasca operasi, yang tidak dapat dielakkan dalam satu atau lain cara, keparahannya dilancarkan walaupun dalam keadaan mencekik gelung usus, rasa sakitnya meresap dan sederhana.

Dalam diagnosis OKN pasca operasi mekanikal, perlu menekankan pentingnya "jurang terang", yang berlangsung setelah operasi selama 2-3 hari. Dengan adanya paresis dan OKN yang dinamik, "jurang terang" ini tidak wujud, oleh itu, jika wujud, maka sifat mekanikal OKN mesti dikecualikan dengan berhati-hati. Benar, dalam beberapa kes dan dengan adanya substrat mekanikal, jika wujud sebelum operasi atau terbentuk semasa intervensi, prosesnya berkembang secara beransur-ansur, kerana faktor dinamik yang membesar memainkan peranan utama di dalamnya. Oleh itu, ketiadaan di klinik penyumbatan "tempoh cerah" sejurus selepas campur tangan belum mengecualikan sifat mekanikal OKN pasca operasi.

Perkara utama dalam diagnosis dalam keadaan yang meragukan adalah pemantauan dinamik yang teliti, termasuk pemantauan keadaan umum, denyut jantung, kuantiti dan sifat pembuangan yang keluar dari perut melalui pemeriksaan, data fizikal yang diperoleh semasa pemeriksaan perut, dan juga penilaian dinamik kriteria radiologi dan makmal. Dalam kes ini, seseorang tidak boleh membesar-besarkan bahaya pengambilan barium awal melalui mulut untuk enterografi bersiri berikutnya. Kelewatan penggantungan barium yang berterusan di perut tidak menjelaskan diagnosis, tetapi jika kontras berhenti untuk waktu yang lama setelah meninggalkan perut, sifat mekanik OKS menjadi jelas. Teknik ini sangat berkesan pada peringkat awal setelah reseksi gastrik, apabila perlu membezakan antara disfungsi tunggul (anastomositis) dan OKN usus kecil mekanikal tinggi, yang disebabkan, misalnya, oleh fiksasi gelung usus yang lemah di "tingkap" mesentery usus besar.

Sangat penting untuk menekankan bahawa semua langkah diagnostik semasa rawatan intensif dinamik harus dilakukan dengan latar belakang rawatan intensif berterusan yang bertujuan untuk menghilangkan faktor dinamik OKN dan memulihkan homeostasis yang terganggu. Penggunaan prinsip yang dinyatakan membantu mengenali awal inti pati proses patologi dan memilih taktik pembedahan yang tepat pada masanya..

Seiring dengan diagnosis awal, pencegahan OCD pasca operasi mekanikal adalah tugas yang sama pentingnya. Biasanya, OKN pasca operasi awal secara jelas disebut sebagai "penyumbatan pasca operasi pelekat awal." Sebenarnya, keadaannya agak lebih rumit. Pembentukan lekatan pada awal pasca operasi sangat sering berfungsi sebagai substrat morfologi OKN. Fakta ini diketahui umum, telah berulang kali dibincangkan dalam literatur, serta kaedah untuk mencegah proses pelekat awal: rangsangan awal pergerakan usus, mengisi rongga perut sebelum dijahit dengan larutan poliglukin, menambahkan heparin atau ubat lain ke dalam penyelesaian ini. Tetapi pilihan lain juga mungkin berlaku apabila perkembangan penyumbatan pasca operasi awal disebabkan oleh fakta bahawa semasa operasi utama dalam rongga perut perubahan morfologi tidak dapat dihilangkan yang dapat, dalam keadaan gangguan fungsi motor usus, menjadi asas bagi pembentukan penyumbatan mekanikal. Perubahan ini pada rongga perut mungkin mendahului operasi awal (contohnya, hernia luaran atau dalaman, tali pelekat setelah penyakit radang organ dalaman, akibat operasi dalam sejarah yang jauh) atau terbentuk sebagai akibat campur tangan pembedahan itu sendiri. Dalam kes yang terakhir, kita berbicara mengenai "tingkap" yang belum dikembangkan di mesentery atau terbentuk sebagai hasil jahitan ke peritoneum parietal, serta menghilangkan gelung usus yang terpencil di dinding perut untuk tujuan entero atau kolostomi. Dalam beberapa kes, asas substrat morfologi OKN pasca operasi boleh menjadi saluran paip dan tampon yang dimasukkan ke dalam rongga perut.

Sebagai penyebab bebas dari OKN pasca operasi, infiltrat inflamasi dan abses interloop harus dibezakan, yang berkembang akibat kebocoran jahitan organ berongga atau akibat jangkitan rongga perut semasa operasi.

Contoh pilihan pertama, di mana pembentukan lekatan pasca operasi awal, memainkan peranan utama, adalah pemerhatian berikut.

Pesakit K., 18 tahun, dimasukkan ke klinik pada 9 Julai 2002, kerana radang usus buntu akut 3 hari selepas bermulanya penyakit dan dikendalikan sebagai keadaan kecemasan. Operasi tersebut menunjukkan apendisitis berlubang dengan fenomena peritonitis purulen tempatan tanpa proses pelekat yang jelas. Appendectomy, debridement, dan drainase dari kawasan iliac kanan dilakukan. Dalam tempoh selepas operasi, bermula dari 2 hari, kembung mulai meningkat, mual, muntah, tanda-tanda umum mabuk muncul. Memandangkan sifat penyakit yang mendasari, semua fenomena ini pada awalnya ditafsirkan sebagai akibat dari peritonitis dan paresis usus. Walau bagaimanapun, ketiadaan kesan terapi konservatif yang kompleks dan kelewatan berterusan dalam penggantungan barium pada usus kecil selama 2 hari menentukan petunjuk untuk relaparotomi, yang dilakukan pada hari ke-4 setelah operasi pertama.

Semasa relaparotomi, proses lekatan yang jelas dilakukan di ileum terminal. Gelung usus yang melimpah dipenuhi dengan kandungan, terdapat tanda-tanda gangguan hemirkirkulasi intraparietal: pembengkakan, sianosis, pendarahan bawah. Adhesi dibedah. Usus kecil dikeringkan secara retrograde di seluruh Zhitnyuk.

Dalam tempoh selepas operasi, rangsangan kompleks pergerakan usus dilakukan. Dibuang pada hari ke-26 selepas pembedahan dalam keadaan memuaskan. Fistula usus ditutup secara bebas selepas 1.5 bulan.

Pilihan kedua untuk pengembangan penyumbatan usus kecil mekanikal pasca operasi awal menggambarkan pemerhatian lain.

Pesakit K., 47 tahun, dimasukkan ke klinik dengan gejala kolesistopankreatitis akut, disertai dengan penyakit kuning obstruktif. Oleh kerana kekurangan kesan terapi konservatif, ia dikendalikan pada 2 hari setelah masuk. Operasi memperburuk pankreatitis pseudotumor kronik dengan peningkatan dominan di kepala kelenjar dan kolestasis sekunder. Sayatan kelenjar perikardial dilakukan dengan larutan novocaine 0,25% dengan kontraksi, beg pemadat dikeringkan. Cholecystojunoanastomosis dengan anastomosis Brownian dikenakan. Kursus pasca operasi yang teruk. Kembung, muntah berulang diperhatikan, yang dianggap sebagai akibat dari peningkatan pankreatitis. Berhubung dengan keadaan yang semakin buruk dan tanda-tanda peritonitis yang muncul, relaparatomi dilakukan setelah 3 hari. Pembalikan gelung ileum di sekitar anastomosis Brownian, yang terletak di hadapan kolon melintang dan "tetingkap" yang dihasilkan tidak dihilangkan dengan memperbaiki mesentery kolon ramping dan melintang, terungkap. Gelung yang dibalut adalah nekrotik pada jarak 20 cm. Peritonitis serous-fibrinous yang tumpah. Reseksi ileum dilakukan lebih dari 1 m dengan penyingkiran hujung proksimal dan distal pada dinding perut. Meninggal 8 jam selepas pembedahan kerana kejutan endotoksik. Pada autopsi, diagnosis disahkan..

Mengulas mengenai contoh yang dikemukakan, saya ingin menarik perhatian kepada beberapa perincian, pematuhan yang selama ini campur tangan pembedahan utama membantu mencegah perkembangan OKN pasca operasi awal.

Dasar pencegahan lekatan pasca operasi adalah pengendalian tisu yang lembut, keinginan untuk mengelakkan kerosakan pada penutup serosa, dan jika ini masih berlaku, peritonisasi kawasan sepi dengan berhati-hati.

Ia juga perlu untuk menghapuskan semua perubahan morfologi pada rongga perut yang dapat menjadi asas bagi perkembangan OKN dalam tempoh selepas operasi: menghilangkan "tingkap" selepas anastomosis gelung usus, pisahkan sendi "lama" omentum atau gelung usus individu dengan peritoneum parietal yang ada pada masa pembedahan, dan jahitan protrusion poket peritoneum. Semua ini dapat dilakukan hanya setelah dilakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua bahagian rongga perut. Audit sedemikian, sekiranya tidak terdapat kontraindikasi khas, harus menyelesaikan sebarang operasi pada rongga perut. Kontraindikasi hanya merangkumi peritonitis purulen tempatan di zon intervensi primer, yang menimbulkan ancaman penyebaran proses semasa penyemakan rongga perut yang luas. Walau bagaimanapun, walaupun dalam kes ini, jika ada alasan untuk menganggap kemungkinan penyumbatan pada awal pasca operasi, semakan yang teliti dan pemisahan lekatan mungkin diperlukan.

Pembedahan untuk OKN pasca operasi mekanikal awal harus dilakukan oleh pakar bedah yang berpengalaman dengan pengurusan anestetik multikomponen yang baik. Petunjuk untuk saliran usus kecil pada tahap akhir intervensi dengan bentuk penyumbatan ini berkembang, kerana risiko paresis usus yang teruk selepas relaparotomi juga meningkatkan risiko terjadinya komplikasi dan komplikasi purulen yang teruk, ini memerlukan pemeliharaan yang teliti terhadap semua langkah pencegahan yang dijelaskan dalam bahagian umum mengenai rawatan OKN. Dalam tempoh selepas operasi, terapi kompleks intensif juga dilakukan bertujuan untuk memulihkan homeostasis yang terganggu, menghilangkan dekompensasi fungsi umum, detoksifikasi.

Penyumbatan usus dinamik segmen

Sebagai peraturan, dengan penyumbatan dinamik, seluruh saluran gastrousus terlibat dalam proses patologi, yang menentukan kandungan langkah-langkah terapeutik. Walau bagaimanapun, dalam praktiknya, sering terdapat situasi yang berkaitan dengan kegagalan usus serantau, segmen, dan berfungsi. Selalunya, ini disebabkan oleh kekurangan kongenital atau kekurangan alat saraf intramural dinding usus, menyebabkan perubahan distrofi secara beransur-ansur dan membran otot. Ini berlaku, misalnya, pada pesakit dengan kolitis kronik, yang mana sembelit berpanjangan, disertai dengan perut kembung seluruh kolon, dan kadang-kadang - dalam pengasingan kolon sigmoid, tidak jarang berlaku. Biasanya, pelanggaran ini tidak menyebabkan halangan dinamik. Yang terakhir berlaku hanya dalam kes-kes yang jarang berlaku berkaitan dengan coprostasis pada gelung kolon sigmoid yang membesar dan tidak lagi dinamik, tetapi menghalang.

Juga dijelaskan adalah kes-kes duodenostasis fungsional yang boleh menyebabkan pelanggaran kronik patensi duodenum. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, minat terhadap keadaan ini meningkat kerana ketidakpuasan pakar bedah dengan hasil campur tangan pembedahan mengenai apa yang disebut penyumbatan arteriomesenterik. Penggabungan pengalaman klinikal telah menunjukkan bahawa baik pengenaan anastomosis pemunggahan dengan bahagian retroperitoneal duodenum, atau penyusunan semula sudut duodenojejunal membawa kepada pemulihan penuh isi kandungan [Faulk D. et al., 1978; Christensen J. 1985]. Penulis melihat sebab untuk keadaan ini kerana kelewatan mengosongkan duodenum tidak dikaitkan dengan halangan mekanikal (pemampatan bahagian retroperitoneal dari saluran akar mesentery usus kecil), tetapi dengan kekurangan organik sistem saraf intramural duodenum. Kekurangan ini dimanifestasikan oleh dekompensasi fungsi motorik yang berterusan dan peregangan usus yang lebih jauh dengan analogi dengan lesi kawasan lain dari saluran pencernaan (achalasia esofagus, megacolon).

Saya harus memerhatikan seorang pesakit di mana duodenostasis fungsional kronik secara berkala disulitkan oleh penyumbatan duodenum yang dinamik. Berikut adalah pemerhatian.

Pesakit D., 48 tahun, dimasukkan ke salah satu hospital di Tashkent pada 02.02.86 dengan keluhan mual, muntah, kekejangan di bahagian atas dan bawah, berat di jantung, kelemahan umum. Dia jatuh sakit teruk 2 hari yang lalu, ketika tiba-tiba, tanpa alasan yang jelas, terdapat banyak muntah kandungan gastrik yang dicampur dengan hempedu. Pada 08.02, kekejangan muncul di bahagian atas dan bawah. Muntah berlaku setelah mengambil sejumlah kecil cecair. Doktor memanggil antispasmodik yang ditetapkan, titisan intravena larutan glukosa 5%. Namun, keadaan kesihatannya tidak membaik, dan pesakit dihantar ke hospital.

Serangan serupa telah berlaku sejak tahun 1979. Biasanya, muntah berulang berulang didahului oleh perasaan berat dan kembung perut atas. Serangan itu berlangsung selama 4-5 hari. Pesakit tidak minum, tidak makan, dia tidak mempunyai najis atau kencing. Selepas penurunan muntah dan menghilangkan sawan, selera makan kembali pulih dan keadaan kembali normal. Penyakit ini berulang secara berkala selepas 6-8 bulan. Pada masa kanak-kanak, hingga usia 16 tahun, kejang serupa, tetapi kurang jelas dicatat, yang kemudian berhenti dan tidak disambung lagi sehingga 1979. Dia berulang kali diperiksa dan dirawat untuk dystonia vaskular, yang rumit oleh krisis. Diagnosis tidak dirumuskan dengan lebih jelas.

Semasa pemeriksaan, keadaan keparahan sederhana. Takikardia hingga 110 dalam 1 minit dicatat. Tidak ada perubahan pada organ dada yang dikesan. Pemeriksaan perut menunjukkan kembung dan kelembutan sederhana di kawasan epigastrik dan di hipokondrium kanan. Dalam pemeriksaan sinar-X yang berlainan dari bahagian proksimal saluran gastrointestinal setelah pengosongan gastrik awal melalui probe, edematous yang berkembang dengan pesat hingga ke tahap sudut duodenojenal duodenum dinyatakan dan terdapat jisim kontras dari duodenum ke perut. Apabila kedudukan pesakit berubah, jisim kontras bergerak dalam bahagian kecil ke jejunum. Selepas 12 jam, sebahagian besar jisim kontras kekal di duodenum.

Kehadiran penyumbatan arteriomesenterik yang tinggi. Selepas persiapan pra operasi yang intensif, pesakit dikendalikan. Pada operasi yang dilakukan melalui laparotomi median atas di bawah anestesia endotrakeal, duodenum secara mendadak berkembang secara sekata dan bertambah besar sepanjang panjangnya tanpa ada tanda-tanda penyumbatan mekanikal terhadap pengosongannya. Audit lebih lanjut menunjukkan kolon sigmoid yang membesar dengan tajam (megacolon).

Dilakukan gastroenteroanastomosis posterior dengan gelung jejunum terputus di sepanjang Ru selama 40 cm, dengan menjahit ke dalamnya dari duodenum distal, melintasi ligamen Treitz, jenis hujung ke sisi untuk tujuan saliran dalamannya. Tempoh selepas operasi tidak berjalan lancar. Saluran melalui usus pulih, dikeluarkan setelah 3 minggu. selepas pembedahan dalam keadaan memuaskan. Pada pemeriksaan kawalan setelah setahun tidak ada aduan.

Pemerhatian yang ditunjukkan menunjukkan kemungkinan menggunakan kaedah pembedahan untuk rawatan pesakit dengan bentuk disfungsi segmental usus yang jarang terjadi, yang rumit oleh penyumbatan dinamik akut.

Saya ingin menekankan sekali lagi kerumitan diagnosis penyumbatan usus dinamik, perlunya pemantauan yang teliti terhadap proses semasa terapi konservatif yang berterusan dan pengambilan keputusan tepat pada masanya mengenai rawatan pembedahan untuk penyahmampatan dan saliran pasif jangka panjang usus yang diubah paretis.

Halangan usus yang dinamik

Fungsi motor terjejas menyertai sebarang bentuk penyumbatan usus akut. Dengan adanya substrat mekanikal, faktor dinamik telah menyala pada tahap awal perkembangan proses, menampakkan dirinya dalam hipermotorisme usus penambah, dan kemudian, ketika gangguan peredaran mikro berkembang di dinding usus dan perubahan hipoksia, ia kembali mengambil nilai utama sekarang dalam bentuk paresis, berubah menjadi mendalam lumpuh usus.

Interaksi kompleks komponen mekanikal dan dinamik seperti itu pada genesis penyumbatan usus akut merumitkan peruntukan OKN dinamik yang jelas sebagai bentuk khas.

Di samping itu, pelanggaran fungsi motor usus, seperti diketahui, tidak berlaku secara terpisah, tetapi digabungkan dengan gangguan sekresi-resorptif, dengan perubahan persekitaran mikroflora usus, gangguan faktor parietal imuniti sekresi, dan pelanggaran fungsi endokrin usus proksimal. Keadaan inilah yang mendorong Yu.M. Halperin (1975) bersikap kritis terhadap pengalihan penyumbatan usus yang dinamik dan lebih memilih konsep "penyumbatan usus yang berfungsi". Walau bagaimanapun, konsep penyumbatan usus dinamik, yang tercermin dalam sebilangan besar klasifikasi klinikal, sudah biasa dilakukan oleh pakar bedah.

Halangan usus pelekat

Penyumbatan usus kecil pelekat mempunyai watak polimorfik yang kompleks. Dalam kebanyakan kes, ia menggabungkan komponen strangulasi dan obstruktif, kerana konglomerat juga merangkumi penyumbatan usus disebabkan oleh keriting, tong ganda, pemampatan lumen oleh helai pelekat individu, dan pencekikan kerana penglibatan usus dalam mesentery dan pemampatan salurannya. Lebih-lebih lagi, komponen fungsional sering memainkan peranan penting dalam kejadian OKN komisural, kerana konglomerat pelekat gelung usus itu sendiri dapat wujud selama bertahun-tahun dan hanya dengan kelebihan fungsi menjadi penyebab perkembangan OKN.

Semua kesukaran yang berkaitan dengan pengiktirafan OKN komisural dan pilihan taktik terapi yang mencukupi telah dipertimbangkan. Di sini, saya ingin menekankan perlunya pendekatan kreatif dalam memilih kaedah untuk menghilangkan substrat morfologi penyumbatan usus kecil pelekat semasa pembedahan.

Kadang-kadang, untuk menghilangkan halangan, cukup untuk memotong satu atau dua tali pelekat, menekan lumen usus.

Dengan penyebaran yang ketara dalam rongga perut proses perekatan, apabila sukar untuk menentukan kawasan halangan mekanikal utama, pemotongan lekatan berubah menjadi manipulasi kompleks yang panjang, di mana penutup serous pada gelung usus individu sering mengalami kerosakan. Semua kerosakan tersebut harus diperhatikan dan dijahit ke arah melintang. Setelah dibebaskan dari lekatan usus kecil sepanjang panjangnya untuk menjangkakan proses pelekat baru, disarankan untuk melakukan intubasi usus menggunakan salah satu kaedah yang dibincangkan sebelumnya dengan meletakkan gelung usus secara berurutan pada tiub seperti pada bingkai. Akibatnya, gelung usus diperbaiki oleh komisur yang baru terbentuk pada kedudukan yang berfungsi secara fungsional yang menghalang perkembangan OKN.

Sekiranya proses pelekat bersifat tempatan dan menangkap kurang dari 1/3 dari keseluruhan panjang usus kecil, maka, memandangkan bahaya kerosakan pada penutup serous dan kemungkinan pembentukan lekatan baru berikutnya, pemisahan konglomerat jauh dari rasional. Dalam kes-kes ini, reseksi keseluruhan konglomerat atau penggunaan anastomosis bypass mungkin lebih sesuai..

Pelbagai taktik pembedahan untuk penyumbatan usus pelekat ditunjukkan dalam pemerhatian berikut.

Pesakit Sh., 37 tahun, dimasukkan ke hospital untuk penyumbatan usus kecil yang akut 36 jam selepas bermulanya penyakit. Pada masa lalu dia dikendalikan tiga kali dengan diagnosis yang serupa. Di dinding perut terdapat parut yang cacat di bahagian tengah dan lateral.

Diagnosis klinikal tidak diragukan. Percubaan berterusan untuk menghilangkan halangan dengan langkah-langkah konservatif tidak membawa kejayaan dan 18 jam selepas kemasukan pesakit dikendalikan.

Semasa operasi, didapati bahawa penyumbatan mekanikal ditunjukkan oleh konglomerat pelekat padat di ileum, termasuk hingga 1 m gelung usus. Panjang keseluruhan usus kecil pesakit sekurang-kurangnya 3,5 m. Konglomerat pelekat dipasang dengan tegas ke peritoneum parietal, ia tidak dikeluarkan dari rongga perut. Bahagian bahagian atas usus diregangkan dengan ketara oleh kandungannya, pembuangan - dalam keadaan runtuh. Di bahagian lain rongga perut, lekatan tidak dinyatakan. Penyumbatan usus dihilangkan dengan mengenakan enteroenteroanastomosis sampingan dari jenis sisi ke sisi tanpa pemisahan infiltrat. Kursus pasca operasi tanpa komplikasi. Dibuang pada hari ke-18 dalam keadaan memuaskan.

Pesakit S., 53 tahun, dimasukkan ke hospital 20 jam selepas bermulanya penyakit kerana penyumbatan usus pelekat berulang. Sejarah apendektomi dan dua operasi untuk penyumbatan pelekat. Salah satunya berakhir dengan pengenaan fistula usus kecil di kawasan iliac kiri. Setelah rawatan konservatif berterusan selama 10 jam, petunjuk untuk pembedahan dibuat..

Operasi itu menunjukkan konglomerat pelekat yang padat, termasuk sekitar 70-80 cm usus kecil, terpaku pada dinding perut anterior di kawasan perkumuhan fistula pada masa lalu. Semasa cuba memisahkan konglomerat di tengahnya, abses kronik dikosongkan, mengandungi kira-kira 2 ml nanah tebal. Pemisahan konglomerat selanjutnya dihentikan. Reseksi usus kecil dilakukan bersama dengan konglomerat pelekat. Kesinambungan usus memulihkan anastomosis dari hujung ke hujung. Kursus pasca operasi disulitkan oleh luka pada luka. Dibuang setelah 19 hari. Pemulihan.

Contoh-contoh ini jauh dari meletihkan pelbagai situasi patologi yang dihadapi oleh pakar bedah ketika melakukan operasi kedua dalam penyumbatan usus kecil komitis. Operasi ini selalu sukar, memerlukan banyak pengalaman, kemahiran dan sikap bijaksana untuk setiap manipulasi dari pakar bedah.

Penyumbatan usus

Penyumbatan usus kecil adalah 1.7% daripada semua bentuk penyumbatan usus akut dan 6.7% daripada semua penyumbatan usus [Askerkhanov R.P. et al., 1982]. Penyebab penyumbatan usus kecil yang paling biasa adalah tumor, penyempitan cicatricial dan radang, pembentukan asing, dan cacing. Tumor usus kecil merangkumi 1-4% daripada semua neoplasma saluran gastrointestinal, 43% di antaranya jinak dan 57% malignan [Klimenkov A.A. et al., 1981; Lagunchik B.P. et al., 1981; Zaitsev A.T. et al., 1986; Schier J., 1972; Nordkild P. et al., 1986].

Antara tumor malignan, barah, sarkoma, dan karsinoid adalah yang paling biasa. Daripada neoplasma jinak, leiomyoma mendominasi, fibromas dan lipoma jarang berlaku. Dengan tanda-tanda penyumbatan usus, 50 hingga 75% pesakit dengan barah usus kecil memasuki hospital [Mamaev Yu. P. et al., 1978; Komakhadze M.E. et al., 1979; Levine M. et al., 1987]. Sarcoma cenderung menyebabkan penyumbatan usus, yang disebabkan oleh kerosakan pada urat simpul usus dengan perkembangan kelumpuhan otot usus, serta pertumbuhan sarkoma extraluminal. Karsinoid menyebabkan penyumbatan usus pada 7 daripada 18 pesakit [Derizhanova I. S. 1985].

Tumor jinak pada usus kecil jarang menyebabkan penyumbatan lumen [Klimenkov A.A. et al., 1981; Miles R. et al., 1979].

Penyumbatan usus yang berlaku dengan tumor usus kecil dicirikan oleh perkembangan perlahan. Bentuk barah berbentuk cincin menyebabkan penyumbatan lebih cepat daripada penyusupan. Gambaran klinikal juga bergantung pada lokasi tumor. Menurut statistik nasional, 58.7% tumor usus kecil terletak di ileum, 28% - di jejunum. Tidak diragukan lagi, penyumbatan yang lebih tinggi lebih sukar, walaupun diameter jejunum dan kandungan cairannya yang luas menyumbang kepada perkembangan gambaran klinikal penyumbatan yang perlahan.

Pada pesakit dengan klinik penyumbatan usus kecil yang jelas, sejarah gejala usus dapat dikesan. Gejala-gejala ini mengganggu pesakit kadang-kadang selama satu tahun atau lebih dan menunjukkan kompleks yang dikenali sebagai "ketidakselesaan usus": sakit perut yang berlaku secara berkala, kembung sementara, najis jangka pendek dan pengekalan gas. Pada mulanya, tanda-tanda ini berlalu secara bebas atau di bawah pengaruh rawatan simptomatik, kemudian menjadi lebih kerap, peningkatan intensiti dan, akhirnya, penyumbatan usus berkembang. Yu. A. Ratner (1962) dengan tepat membezakan tiga tempoh dalam gambaran klinikal barah usus kecil: jangka masa panjang tanda-tanda kecil dan tidak jelas, kemudian tempoh penyumbatan relatif dan tempoh komplikasi teruk (penyumbatan akut, perforasi).

Diagnosis barah usus kecil sukar dibuktikan. Pada awal penyakit ini, ketika masih belum ada tanda-tanda penyumbatan, kajian fokus usus kecil tidak dilakukan. Dan hanya pada tempoh kedua penyakit ini, apabila terdapat tanda-tanda penyumbatan, dan patologi usus besar sebagai penyebabnya dikecualikan, ada kemungkinan untuk mengesyaki kerosakan pada usus kecil. Dalam kes ini, kajian sinar-x perut dan oral kontras cukup berkesan. V.I. Pashkevich et al. (1986) menunjukkan keberkesanan diagnostik tinggi terhadap enterografi cross-probe.

Walau bagaimanapun, kebanyakan pesakit dengan tumor usus kecil datang dengan tanda-tanda penyumbatan usus..

Taktik terapeutik pada pesakit dengan penyumbatan usus kecil yang tersekat bergantung pada keparahan gambaran klinikal. Dengan manifestasi penyumbatan yang lemah, keadaan umum yang memuaskan harus dimulakan dengan langkah-langkah konservatif: lavage gastrik, pembersihan atau enapan siphon, penyekat perinephric novocaine, antispasmodik, terapi infusi. Rawatan sedemikian boleh menyebabkan peningkatan sementara pada keadaan pesakit, penghapusan tanda-tanda penyumbatan. Tempoh ini harus digunakan untuk memperjelas diagnosis, khususnya untuk mengecualikan penyakit usus besar, dan kemudian memulai kajian usus kecil. Dengan kegagalan rawatan konservatif, serta dengan tanda-tanda penyumbatan yang disambung semula, pesakit harus dikendalikan pada.

Semasa operasi, menentukan lokasi tumor biasanya tidak sukar. Ia terletak di sempadan bahagian usus kecil yang membesar dan runtuh dan di tempat ini dapat dirasakan. Penting pada masa ini untuk menentukan sama ada tumor tergolong dalam formasi malignan atau jinak. Ukuran besar, ketumpatan, percambahan membran serous, kehadiran kelenjar getah bening padat yang membesar lebih cenderung menunjukkan sifat pertumbuhan malignan. Dalam kes ini, perlu dilakukan operasi radikal sesuai dengan keperluan onkologi. Sekiranya sifat tumor jinak disahkan, operasi boleh dibatasi hanya untuk membuang neoplasma. Pemeriksaan histologi segera terhadap tumor yang dikeluarkan harus digunakan lebih kerap. Enterotomi harus dilakukan dalam arah melintang, segera ke formasi yang dapat diraba, pada dinding usus yang sihat. Setelah penyingkiran tumor, disarankan untuk mengosongkan dan mencuci usus proksimal dengan larutan natrium klorida isotonik..

Penyumbatan obstruktif mungkin disebabkan oleh perubahan cicatricial di dinding usus kecil. Menurut S. M. Buachidze (1973), daripada 1666 pesakit dengan penyumbatan usus akut, 110 (6.6%) mengalami penyumbatan bukan tumor, termasuk 14 kerana penyempitan cicatricial. Stenosis usus kecil dapat berkembang setelah kecederaan perut tertutup. Dalam kes ini, penyempitan berkembang secara beransur-ansur, tanda-tanda penyumbatan pertama muncul 1.5-2 tahun selepas kecederaan. P. Unfried et al. (1974) menemui 48 pemerhatian sedemikian dalam literatur dan menerangkan satu kes. Ini adalah ciri bahawa stenosis ileum terminal dikesan semasa operasi melebihi 3 mm. Stenosis cicatricial dapat berkembang di tempat pelanggaran usus kecil, dihilangkan secara spontan, dengan parut ulser akut atau anastomosis yang digunakan sebelumnya [Meistier de Ph., 1977]. Dalam kes ini, penyumbatan juga berkembang secara beransur-ansur. Sejarah perubatan yang dikumpulkan dengan teliti, ciri khas penyakit ini dan pemeriksaan rutin biasanya membolehkan anda membuat diagnosis yang betul bahkan sebelum penyumbatan. Dengan penyumbatan yang lengkap, pembedahan dilakukan untuk penyumbatan dan hanya dalam pembedahan yang membuktikan penyebab sebenar penyakit ini.

Penyumbatan usus kecil boleh terjadi akibat ileitis terminal (penyakit Crohn). Penyakit ini bermula dengan proses keradangan di submucosa dinding usus dan kemudian merebak ke seluruh membrannya. Penyempitan lumen usus disebabkan oleh perubahan fibrotik pada dinding usus, lebih kerap diperhatikan di ileum. Tahap lesi biasanya tidak melebihi 5 cm [Ponomarev A. A., 1982]. Dalam kes yang jarang berlaku, penyakit Crohn dilokalisasikan di duodenum dan stenosis cicatricial berkembang di sini [Moroz G. S., Gritsenko I. M., 1987]. V.P. Belonosov et al. (1971) pada 289 operasi untuk penyumbatan usus dalam dua kes mendapati penyakit Crohn.

Penyumbatan usus dengan ileitis terminal berkembang secara beransur-ansur, mengikut ini, gejala penyumbatan usus meningkat. Sebelum pembedahan, penyebab sebenar penyumbatan hanya dapat diketahui jika diketahui sebelumnya bahawa pesakit tersebut menderita penyakit Crohn. Sebilangan pesakit dengan tanda awal penyumbatan usus diambil untuk pembedahan dengan diagnosis radang usus buntu akut [Vavrik Zh. M. et al., 1981]. Baru-baru ini, kami memerhatikan 2 pesakit dengan penyumbatan usus kerana penyakit Crohn.

Kami memberikan satu pemerhatian.

Pesakit A., 64 tahun, dimasukkan ke hospital pada 20 Jun 83. Dia sakit sejak Januari tahun ini, ketika selepas selesema yang dipindahkan, rasa sakit muncul di kawasan pusar, kembung berkala. Ia diperiksa dan dirawat di tempat kediaman untuk kolitis spastik kronik. Kemudian dia datang ke Moscow dan diperiksa di sebuah institusi onkologi, di mana tidak terdapat penyakit onkologi. Selepas rawatan anti-radang di klinik kami, keadaan pesakit bertambah sedikit, tetapi pada 6.07 sakit perut semakin meningkat, dan dari 13.07 mereka mula mengalami kekejangan, kembung diperhatikan secara berkala, tetapi gasnya hilang dan ada najis yang sedikit. Pada 14 Julai, dengan fluoroskopi perut panoramik, satu lengkungan usus kecil dengan tahap cecair mendatar terungkap. Barium disampaikan melalui mulut, yang masuk ke usus besar pada 07/15, tetapi dengan analisis mendalam terhadap radiografi, mungkin untuk mengenal pasti bahagian stenosis di sempadan jejunum dan ileum. Jejunum yang diperbesar dengan kandungan cecair juga sesuai untuk tempat ini. Melalui kawasan yang sempit di bawah tekanan, adalah mungkin untuk mendorong sebahagian kecil kandungan jejunum. Dengan kecurigaan tumor usus kecil, pesakit dikendalikan pada 15.07. Pada jarak 70 cm dari cecum, proses cicatricial inflamasi dikesan lebih dari 10 cm, menyempitkan lumen usus kecil di lokasi 5 cm. Pada titik penyempitan, penyusupan tebal dinding usus dengan plak fibrinous. Pemeriksaan 30 cm usus dengan anastomosis dari sisi ke sisi dilakukan. Pemulihan. Dalam persiapan jarak jauh, menurut kesimpulan ahli patomorfologi, semua tanda-tanda penyakit Crohn.

Penyumbatan usus kecil mungkin disebabkan oleh pembentukan hematoma intramural yang besar, menyempitkan lumen usus. Dua penyebab utama hematoma intraparietal dijelaskan: trauma pada organ perut dan terapi antikoagulan. C. Hughes et al. (1977) mengumpulkan 260 kes dalam literatur dan menjelaskan 17 pemerhatian sendiri mengenai komplikasi ini. Selalunya, hematoma intramural dilokalisasikan di duodenum dan di jejunum awal [Varney M. et al., 1983; Costecalde M. et al., 1984]. Halangan dalam kes ini berkembang dengan cukup cepat, disertai dengan muntah berdarah atau najis hitam. Kaedah diagnostik yang berkesan adalah sinar-x dengan pengambilan barium melalui mulut. Sekiranya anda mengesyaki hematoma sebagai penyebab penyumbatan usus, anda harus terlebih dahulu membatalkan antikoagulan dan memulakan terapi hemostatik. Dengan peningkatan tanda-tanda penyumbatan, serta dengan perkembangan pesat gejala ini setelah kecederaan perut, operasi segera ditunjukkan. Campur tangan pembedahan mungkin terdiri dari pengosongan hematoma setelah enterotomi atau reseksi segmen usus yang terkena. Kematian selepas operasi ini tinggi dan masing-masing berjumlah 13 dan 22% [S. Hughes et al., 1977].

Penyumbatan usus akibat penyumbatan lumen usus dengan batu empedu telah menjadi lebih biasa dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kerana peningkatan jumlah pesakit dengan penyakit batu empedu. Halangan ini merangkumi 6% daripada semua kes penyumbatan usus mekanikal dan berlaku pada 3.4% pesakit dengan penyakit batu empedu [Topchiashvili 3. A. et al., 1984]. Menurut penulis ini, dalam literatur dunia terdapat laporan mengenai 3.500 pesakit yang mengalami halangan dengan batu empedu dan dalam penerbitan domestik - kira-kira 139. Terdapat 6 pesakit dengan penyumbatan usus kecil dengan batu empedu..

Batu empedu boleh memasuki usus dengan dua cara: melalui anastomosis yang terbentuk antara saluran hempedu atau saluran empedu dan usus biasa dan melalui saluran empedu yang biasa. Jalan pertama lebih biasa | Borovkov S. A., 1984; Kasahara V. et al., 1980]. Menurut D. Deitz et al. (1986), daripada 23 pesakit yang dikendalikan untuk penyumbatan batu empedu, hanya satu batu yang menembusi usus melalui saluran empedu yang biasa, dalam kes yang lain terdapat fistula vesicoureteal. 3. A. Topchiashvili dan I. B. Kaprov (1984) memerhatikan 128 pesakit dengan fistula hempedu dalaman spontan, 25 daripadanya mempunyai klinik penyumbatan usus. Batu yang berukuran hingga 9 cm boleh melewati fistula seperti itu [Kasahara V. et al., 1980]. Pendapat mengenai batu mana yang dapat melalui saluran empedu biasa dicampurkan. Sebilangan besar pakar bedah membenarkan masuk ke duodenum calculi dengan diameter hingga 0,8 cm, tetapi S. L. Borovkov (1984) mengeluarkan batu 3X3,5 cm dari usus, yang melewati saluran empedu biasa dan berada di dalam usus selama 40 hari sebelum dikeluarkan.

Batu yang telah meresap ke dalam usus dapat masuk ke rektum dan keluar dengan najis, tanpa menimbulkan masalah kepada pasien. Batu boleh berada di dalam usus untuk waktu yang lama tanpa menampakkan diri atau memberitahu anda tentang gejala sementara yang kecil. Penyumbatan batu empedu paling sering terbentuk di ileum, yang diameternya jauh lebih kecil daripada bahagian usus kecil yang lain.

Dalam kes-kes biasa, batu yang bergerak di sepanjang usus ditunjukkan oleh sakit berkala, kembung, dan loya. Lebih-lebih lagi, penyetempatan kesakitan dengan setiap serangan berubah sesuai dengan kemajuan batu. Di antara sawan, kesakitan tempatan mungkin masih ada. Gejala-gejala ini berlaku sendiri atau di bawah pengaruh rawatan. Tetapi salah satu dari serangan ini sejak awal dapat menimbulkan ciri-ciri penyumbatan usus akut dengan semua tanda-tandanya. Ini adalah ciri bahawa serangan seperti itu bermula dengan mual atau muntah, dan kemudian rasa sakit bergabung. Untuk diagnosis penyumbatan batu empedu yang betul, anamnesis adalah penting. Penyakit ini dalam kebanyakan kes berlaku pada wanita, lebih kerap pada usia tua. Separuh daripada pesakit sebelum ini menderita penyakit batu empedu [Raiford T., 1962; Lausen M. et al., 1986]. Pemeriksaan sinar-X penting dalam diagnosis penyumbatan batu empedu. Dalam kes ini, di rongga perut, anda dapat menentukan kalkulus, tahap cecair mendatar di gelung usus kecil yang bengkak. Ciri khasnya ialah adanya gas di saluran hepatik atau tahap cecair dengan gas di pundi hempedu. Gejala ini dijumpai pada 26% pesakit [Lausen M. et al., 1986]. Kajian kontras dengan barium hanya dapat digunakan selama pengampunan, tetapi dapat menunjukkan halangan pada usus kecil. Menurut D. Deitz et al. (1986), tanda radiologi penyumbatan batu empedu dijumpai pada 2/3 pesakit. Sonografi membolehkan anda menentukan diagnosis penyumbatan usus yang betul dalam 68% kes [Lansen M. et al., 1986].

Pelepasan batu empedu secara bebas jarang diperhatikan [Klimansky I.V. et al., 1975], walaupun A.I. Korneev (1961), merujuk kepada penulis lain, menulis bahawa penyembuhan secara spontan untuk penyumbatan batu empedu berlaku pada 44-45% kes.

Rawatan pesakit dengan penyumbatan usus kecil dengan batu empedu harus dilakukan secara pembedahan. Biasanya tidak sukar untuk menentukan penyetempatan penyumbatan semasa operasi: batu sering menutup ileum. Operasi harus terdiri dari enterotomi, penyingkiran batu dan penjahitan usus. Bahagian usus harus dibuat di atas batu atau agak jauh dari itu, di dinding yang tidak berubah. Dalam kes yang jarang berlaku, dengan perubahan yang jelas pada dinding usus pada tahap batu dan keraguan tentang daya maju, seseorang harus menggunakan reseksi usus. Kebanyakan pakar bedah tidak mengesyorkan campur tangan serentak pada pundi hempedu dan di kawasan fistula usus empedu.

Kematian selepas pembedahan untuk penyumbatan batu empedu tetap tinggi. Menurut data gabungan T. Raiford (1962), ia berjumlah 26.1%, menurut data W. Unger (1987) - 36%. I.V. Klimansky dan S.G. Shapovalyants (1975) melaporkan mengenai 5 kematian daripada 8 yang dikendalikan. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kematian selepas operasi adalah 14–16% [Topchiashvili 3. A., Kaprov I. B., 1984; Zubarev P.N. et al., 1986; Lausen M. et al., 1986]. Penyebab utama kematian adalah peritonitis, yang berkembang akibat campur tangan pembedahan yang tertunda. Kami menemui penerangan mengenai satu kes penyumbatan usus berulang yang disebabkan oleh batu empedu, dan oleh itu, 15 hari selepas operasi pertama, pesakit harus dikendalikan untuk kali kedua. Kedua-dua kali batu empedu dikeluarkan dari jejunum [Chuenkov V. F., Pichugin A. M., 1975].

Enterolyte [Singleton J., 1970] dan batu ginjal memasuki usus melalui fistula pelvis dan usus [Kiger.] Huraikan penyebab jarang penyumbatan usus kecil. et al., 1962]. Dalam kedua kes tersebut, perlu dilakukan reseksi usus kecil, dan pesakit kedua pada tahap kedua juga mengalami nefrektomi. L. Wagenknecht (1975) mengemukakan 3 pemerhatian penyumbatan duodenum akibat mampatan fibrosis retroperitoneal (penyakit Ormond).

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, laporan sering muncul mengenai perkembangan penyumbatan usus kecil yang disebabkan oleh penyumbatan oleh fitobesoar atau makanan yang tidak dicerna. Figobesoars adalah jisim padat, yang terdiri daripada serat tumbuhan yang disatukan bersama, biji. Mereka terbentuk di dalam perut, kerana ini memerlukan persekitaran yang berasid. Kira-kira 80% bezoa mengandungi kesemak yang belum masak [Kishkovsky A. N., 1984], tetapi ia juga boleh terdiri daripada jeruk, anggur, dan buah persik [Norberg R., 1962]. Dari perut, formasi ini masuk ke usus kecil, di mana ia menyebabkan penyumbatan.

Agak lama, halangan dapat dilihat pada produk tanaman makanan yang tidak dicerna. Ini difasilitasi oleh mengunyah yang buruk, menelan yang cepat, dan ketiadaan seluruh atau sebahagian perut. Halangan boleh disebabkan oleh jeruk, pic, anggur, cendawan, dedak, epal [Norberg R., 1962 |. O. Capatina (1971) menerangkan 3 pesakit di mana faktor etiologi adalah biji-bijian jagung, kepingan kentang, kupas dan biji anggur. Pada kanak-kanak, penyumbatan sering berlaku setelah mengambil sebilangan besar buah kering. P. Norberg (1962) melaporkan 45 makanan berbeza yang menyebabkan penyumbatan usus pada 178 pesakit. Semua penulis menyatakan bahawa daging tidak pernah menyebabkan penyumbatan usus.

Gambaran klinikal penyumbatan dalam kes-kes ini berkembang secara beransur-ansur. Kesakitan bergerak di sepanjang rongga perut, ia menjadi kekejangan, kembung dan tanda-tanda penyumbatan lain meningkat. Sejarah perubatan yang dikumpulkan dengan teliti dapat membantu menentukan diagnosis yang betul. Rawatan konservatif jarang berkesan. Hanya P. Norberg (1962) yang melaporkan 5 pesakit (daripada 30) yang pulih tanpa pembedahan. Pakar bedah yang sama semasa campur tangan pembedahan pada 14 pesakit memindahkan "tumor" tumbuhan dari ileum ke buta tanpa membuka lumen usus. Sebilangan besar pengarang menghasilkan enterotomi dan penyingkiran sejumlah besar makanan dari usus [Capatina O., 1971; Meissner K., 1971]. Kami memerhatikan 5 pesakit dengan penyakit yang serupa. Salah satu daripadanya mengalami halangan dalam tempoh selepas operasi hampir..

Pesakit V., 65 tahun 02/18/87, dikendalikan untuk menghilangkan aterosklerosis arteri pada bahagian bawah kaki. Allonothesis aortobifemoral dan simpatektomi sisi kiri dilakukan. Tempoh pasca operasi tidak lancar, tetapi pada 6.03 terdapat sedikit sakit di bahagian bawah perut, yang segera berlalu. Terdapat sebuah kerusi. Pada 8 Mac, rasa sakit yang lebih kuat berulang, yang memaksa 9 Mac untuk melakukan kajian kontras sinar-X. Dalam kes ini, gelung usus kecil yang bengkak, paras cecair mendatar, dan mangkuk Kloiber dijumpai. Barium hanya mencapai ileum. Pada masa ini, perut menjadi bengkak, padat, terdengar bunyi percikan, gejala positif Shchetkin-Blumberg. Seorang pesakit dikendalikan dengan diagnosis penyumbatan usus kecil akut. Gelung usus kecil yang bengkak, efusi serous dijumpai di rongga perut. Di bahagian tengah ileum, segel terasa, menutupi lumennya. Di bawah formasi ini, usus berada dalam keadaan runtuh. Enterotomi dilakukan, formasi 4X3 cm yang terdiri dari sisa-sisa buah dan serat tumbuhan diekstraksi. Setelah mengosongkan usus proksimal, dindingnya dijahit. Kursus pasca operasi tanpa komplikasi. Setelah operasi diketahui bahawa pada pagi 6 Mac, pesakit memakan beberapa ulas limau gedang.

Penyumbatan penyumbatan usus kecil boleh disebabkan oleh cacing gelang. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, bentuk ini jarang berlaku. A.I. Gorbashko et al. (1982) daripada 224 pesakit dengan penyumbatan usus akut, hanya 2 orang (0.9%) yang mengalami penyumbatan dengan parasit. Agak lama penyakit ini berlaku pada kanak-kanak [Okumura M. et al., 1974]. Penyumbatan Ascaris usus kecil ditunjukkan oleh gejala penyumbatan usus yang biasa, namun, muntah awal lebih bersifat. Ia boleh menjadi makanan, hempedu dan najis. Untuk menentukan diagnosis yang betul akan membantu data mengenai kehadiran parasit di dalam usus, keluarnya cacing dengan muntah. Gambaran radiologi adalah ciri ascariasis: dengan latar belakang barium, pencerahan seperti pita terlihat, panjang 3-20 cm, lebar 4-6 mm, disebabkan oleh parasit. Kontur pencerahan jelas, hujungnya runcing [Kishkovsky A. N., 1984]. Menurut M. Okcumuro et al. (1974), dengan pemeriksaan sinar-X, diagnosis yang tepat dibuat pada 88% kes.

Sekiranya penyebab sebenar penyumbatan usus kecil dijelaskan, maka rawatan konservatif harus dilakukan. Ia berkesan pada 56% kanak-kanak yang dirawat [Okumu-th M. et al., 1974]. Dengan kegagalan terapi konservatif atau dengan penyumbatan usus akut dengan sebab yang tidak diketahui, campur tangan pembedahan ditunjukkan. Semasa operasi, biasanya tidak sukar untuk mencari bola cacing yang menyebabkan halangan. Taktik lebih lanjut bergantung pada keadaan usus. Di lokasi parasit, usus mungkin mengalami perubahan yang tidak dapat dipulihkan, dan dalam kes seperti itu, perlu melindunginya di kawasan yang sihat. Dengan usus yang berdaya maju, kaedah paling mudah dan selamat adalah pergerakan cacing dari usus kecil ke usus besar [Nikonov A. A., 1987]. Dari sini, parasit biasanya berlepas dengan sendiri atau dengan bantuan enema. Dalam beberapa kes, anda perlu melakukan enterotomi dan mengeluarkan cacing dari usus. Harus diingat bahawa cacing dapat keluar melalui jahitan ke rongga perut bebas, oleh itu, ketat, dalam 2-3 baris, jahitan luka usus diperlukan. Menurut M. Okumuro et al. (1974), kematian selepas operasi pada kanak-kanak adalah tinggi dan mencapai 24.5%.

Halangan usus tercekik

Satu ciri bentuk penyumbatan ini adalah penglibatan mesentery usus kecil dalam substrat morfologinya. Mekanisme sedemikian untuk pengembangan OKN dikaitkan dengan kemasukan awal komponen iskemia, yang sebahagian besarnya menentukan dinamika perubahan patomorfologi dan manifestasi klinikal penyakit ini.

Selalunya, pencekikan usus berkembang dengan hernia terkawal. Kami memerhatikan 584 pesakit dengan pelanggaran usus kecil. Pada tahun 157, pelanggaran ini disebabkan oleh proses lekatan pada rongga perut, dan pada pesakit yang tinggal - oleh hernia luaran dinding perut (pada tahun 182 - hernia inguinal, pada 75 - femoral, pada 84 - hernia umbilik dan pada 86 - hernia ventral pasca operasi).

Dengan sendirinya, pelanggaran segmen usus kecil bersama dengan mesentery dalam kebanyakan kes menimbulkan keadaan patologi akut yang agak terang, di mana sejak awal tempat utama dinyatakan sakit. Tiba-tiba penyakit ini dan keparahan sindrom kesakitan membuat pesakit terus-menerus mendapatkan bantuan perubatan pada peringkat awal. Menurut data, dalam 6 jam pertama dari permulaan penyakit, 236 pesakit dengan pelanggaran usus kecil dimasukkan.

Keparahan manifestasi klinikal menjadikan pakar bedah di hospital lebih cepat menyelesaikan masalah campur tangan kecemasan, mengurangkan jumlah pemeriksaan diagnostik pra operasi dan mengurangkan persiapan pra operasi kepada langkah-langkah yang paling diperlukan. Menurut data, dari semua pesakit yang kemudian menunjukkan pelanggaran usus kecil, 516 dikendalikan pada 2-4 jam pertama setelah dimasukkan. Namun, dalam kumpulan pesakit ini, sebahagian besar pembedahan usus besar dilakukan. Oleh itu, daripada 157 pesakit dengan pelanggaran komisural intraperitoneal, reseksi usus kecil diperlukan pada 112 (71.4%), dan dalam kes pelanggaran usus pada hernia luaran dinding perut, pada 175 (40.9%).

Perbezaan yang begitu ketara dalam frekuensi reseksi usus kecil pada pesakit dengan pelanggaran luaran dan dalaman cukup jelas. Apabila mencubit hernia luaran, dalam kebanyakan kes terdapat tanda-tanda luaran yang cukup jelas dan data anamnestic khas, yang dari minit pertama pemeriksaan menghilangkan keraguan mengenai diagnosis. Dengan pelanggaran intraperitoneal, walaupun teruknya gambaran klinikal, tempoh diagnostik kadang-kadang ditangguhkan secara tidak munasabah. Untuk tahap tertentu, ini kadang-kadang difasilitasi oleh cadangan yang kadang-kadang ditemui mengenai perlunya memulakan rawatan apa-apa bentuk OKN dengan langkah-langkah konservatif. Berkenaan dengan penyumbatan usus kecil yang disebabkan oleh pelanggaran usus, cadangan seperti itu kelihatan tidak sesuai. Kehilangan masa di sini sangat sukar untuk hasilnya..

Harus diingat bahawa dalam beberapa kes, dan dengan penyumbatan disebabkan oleh pelanggaran usus, gambaran klinikal tidak berkembang dengan cepat, sehubungan dengan mana pesakit mengubati diri sendiri dan mendapatkan bantuan perubatan terlambat. Ada kemungkinan bahawa dalam kes seperti ini kita berbicara tentang apa yang disebut pelanggaran tinja, ketika gelung usus yang terpasang di "tetingkap" intraperitoneal dilanggar hanya setelah limpahannya dengan isi.

Perkembangan strokulasi OKN akibat mencubit usus kecil di hernia luaran lebih mudah dikenali sejak awal kerana adanya tanda-tanda luaran. Walau bagaimanapun, sekiranya tidak ada keluhan yang jelas dan anamnesis ciri, terdapat kesilapan yang menjengkelkan di sini, yang menyebabkan kelewatan peruntukan operasi yang diperlukan.

Sebagai gambaran, kami memberikan pemerhatian berikut.

Pesakit B., 82 tahun, dimasukkan ke hospital pada 10/22/82 g setelah 76 jam dari permulaan penyakit dalam keadaan yang sangat serius. Dihambat secara dramatik, lemah, mengadu sakit perut. Menurut saudara-mara, dia mula mengadu sakit di bahagian bawah perut dari 19.10, kemudian ada satu muntah. Rawatan dengan rawatan di rumah tidak membawa kelegaan. 10.10 diperiksa oleh doktor tempatan. Tidak ada tanda-tanda penyakit akut yang dikenal pasti. Antispasmodik yang ditetapkan, disyorkan untuk datang ke klinik untuk pemeriksaan setelah 2 hari. Namun, pada hari-hari berikutnya, keadaan mulai bertambah buruk, kembung meningkat, dan muntah berulang kali. Doktor ambulans memanggil pesakit menghantar pesakit ke hospital dengan diagnosis penyumbatan usus akut (?). Semasa dimasukkan ke hospital, yang utama dalam gambaran klinikal adalah tanda-tanda endotoksemia teruk, peritonitis. Denyut jantung 104 dalam 1 min, fibrilasi atrium, tekanan darah 60/40 mm RT. Seni. Bilangan leukosit ialah 5.6-10 9 / L. Suhu badan normal.

Semasa diperiksa, perut agak bengkak, timpitis ditentukan di seluruh permukaannya. Ketegangan pelindung otot perut di semua bahagian. Gejala Shchetkin - Blumberg dinyatakan dengan jelas. Bunyi usus tidak hadir. Oleh kerana gambaran klinikal peritonitis yang meresap dan petunjuk yang tidak dapat disangkal untuk pembedahan kecemasan, pemeriksaan lanjut pesakit untuk menentukan diagnosis etiologi tidak dilakukan. Setelah melakukan ECG, memeriksa ahli terapi dan persiapan pra operasi yang singkat, pesakit dibawa ke bilik operasi 1 jam 30 minit setelah dimasukkan. Pada operasi menunjukkan pelanggaran parietal usus kecil di hernia femoral kanan, peritonitis purulen meresap. Reseksi 2.5 m usus kecil dengan anastomosis jenis dari sisi ke sisi dilakukan. Selepas operasi, pneumonia dua hala bergabung, yang menjadi penyebab kematian 10.24.82 g.

Dalam kes ini, usia lanjut dan ketidakjelasan manifestasi klinikal penyakit ini menyebabkan kesalahan diagnostik, yang menyebabkan kesalahan taktik dan terlambat masuk ke hospital. Sehubungan dengan pemerhatian ini, kita sekali lagi harus menyebutkan perlunya pemeriksaan yang teliti terhadap lokasi keluar khas untuk hernia dinding perut, pelanggaran yang, terutama pada orang tua dan pikun, mungkin tidak disertai dengan manifestasi klinikal khas. Lebih menjengkelkan apabila kesalahan diagnostik seperti itu dibuat di hospital.

Satu lagi bentuk hernia luaran, di mana pelanggaran usus dan penyumbatan usus kecil akut yang berkaitan menunjukkan kesukaran diagnostik dan taktikal yang signifikan, adalah hernia ventral pasca operasi yang luas. Kehadiran hernia seperti itu sering mencegah pakar bedah melakukan intervensi yang dirancang kerana kerumitan penghapusan radikal mereka dan keselamatan yang jelas mengenai pelanggaran. Penampilan keselamatan ini diciptakan oleh banyaknya kecacatan biasa pada dinding perut. Walau bagaimanapun, kehadiran beberapa bilik di hernia, ketiadaan kantung hernia yang jelas dapat menimbulkan ancaman terhadap fiksasi dan bahkan pelanggaran gelung usus yang terpisah di salah satu ruang ini. Pada masa yang sama, sepanjang penonjolan hernial tetap lembut, lembut, agak mudah dimasukkan ke dalam rongga perut. Kesejahteraan menipu ini adalah penyebab umum kesalahan dalam pengiktirafan OKN kerana hernia ventral yang luas..

Yang menarik perhatian adalah hernia kongenital dengan penetapan gelung usus di dalam beg dan poket peritoneum. Dalam kes-kes ini, pelanggaran berlaku mengikut jenis penyumbatan pencekikan dengan gambaran klinikal yang jelas. 9 pesakit seperti itu diperhatikan. Dua daripada pemerhatian ini perlu diberi perhatian..

Satu pemerhatian berkaitan dengan bentuk hernia paraduodenal posterior-peritoneal yang jarang berlaku, yang pertama kali dijelaskan pada tahun 1857 oleh W. Treitz dan kemudian dinamakan sempena namanya. Manifestasi klinikal utama hernia seperti ini adalah perkembangan OKN semasa pelanggaran di pintu hernia pelbagai bahagian usus. Hernia paraduodenal (Treitz hernias) sering digabungkan dengan kelainan perkembangan lain dan lebih cenderung berlaku pada orang muda (berumur sehingga 25 tahun). Data anamnestic pada pesakit ini adalah ciri: rujukan berulang kali ke hospital pembedahan mengenai "Perut akut", berpanjangan dan pelbagai gangguan fungsi usus [Andreev A. L. et al., 1970; Agorazov A.A., 1975; Borukhovsky A. Sh., 1975; Dzagoev N.G., 1975, dan lain-lain.]. Dalam semua pemerhatian penulis yang dikemukakan, usus kecil mengalami gangguan pada pintu hernial. Rawatannya terdiri daripada membedah cincin yang terkekang, melepaskan usus yang terkendali dan menjahit portal hernial. Jumlah reseksi usus kecil bergantung pada keparahan dan kelaziman lesi iskemiknya. Penulis menarik perhatian terhadap tinjauan rongga perut secara menyeluruh sebelum menjahit untuk mengecualikan kelainan lain.

Pesakit M., 52 tahun, dirawat di rumah sakit dengan segera pada 6.04.84., 3 jam setelah bermulanya penyakit, dengan aduan kesakitan di kawasan lumbar kiri, memancar ke kawasan inguinal, kerap membuang air kecil. Tidak ada sejarah penyakit sebelumnya dari alat pencernaan dan sistem kencing.

Keadaan pesakit adalah sederhana. Dia mengambil posisi paksa di sebelah kirinya. Kulit pucat, kelenjar getah bening tidak membesar. Nadi 80 dalam 1 min, tekanan darah 120/70 mm RT. Seni. Semasa auskultasi, bunyi jantung bersih, berirama, pernafasan vesikular di paru-paru. Lidah kering. Perut dengan bentuk yang betul, mengambil bahagian dalam pernafasan, lembut pada palpasi. Di bahagian atasnya, di sebelah kiri, formasi yang menyakitkan, elastik yang padat, tanpa pergeseran diraba. Gejala Shetkin-Blumberg ringan dicatat di atas tumor. Hati dan limpa tidak membesar. Semasa menyerang kawasan lumbar di sebelah kiri, kesakitan yang sederhana. Diagnosis: penyongsangan kolon sigmoid (?).

Di bawah anestesia endotrakeal, lapartomi median atas dilakukan. Sebilangan kecil efusi serous ditemui di rongga perut. Tumor dijumpai di bahagian kiri perut, melalui dinding tembus yang mana gelung usus kecil dapat dilihat. Terdapat bukaan di bahagian tengah tumor yang bersebelahan dengan tulang belakang, di mana bahagian awal jejunum dan gelung ileal dilanggar, mundur 50 cm dari injap ileocecal. Jari hampir tidak memasuki lubang. Tidak ada kapal di pinggir utama gelang pelanggaran. Hernia para-duodenal yang dicekik didiagnosis. Cincin mencubit dibedah, usus dikeluarkan dari kantung hernial, yang dipotong. Ileum terkawal adalah sianotik, dengan denyutan kapal yang lemah. Ke dalam usus besar, 60 ml larutan novocaine 0,25% hangat diperkenalkan. Dengan menggunakan angiotensometri visual, didapati aliran darah usus intraparietal mencukupi. Semasa meninjau rongga perut, perubahan patologi pada organ lain tidak dapat dikesan. Dinding perut dijahit rapat dengan lapisan.

Tempoh selepas operasi tidak berjalan lancar. 15 hari selepas operasi, pesakit keluar dari hospital. Dilihat selepas 6 bulan. Tiada aduan.

Pemerhatian lain berkaitan dengan hernia mesenterik-parietal (mesenterik-parietal), yang pertama kali dijelaskan oleh N. W. Waldeyer pada tahun 1874. Biasanya, kantung hernia adalah poket di peritoneum, yang terbentuk di dasar mesentery usus kecil secara langsung di bawah arteri mesenterik yang unggul. Dalam pemerhatian klinikal, poket serupa terbentuk di tempat pembuangan arteri mesenterik inferior.

Pesakit S., 25 tahun, dibawa ke klinik pada 12.01.78 dengan diagnosis ulser gastrik berlubang. Keadaan pesakit adalah sederhana. Mengerang kerana sakit perut. Kulit pucat. Kelenjar getah bening tidak membesar. Nadi 92 dalam 1 min, berirama. Dengan auskultasi di paru-paru, pernafasan vesikular. Lidahnya basah. Perut dengan bentuk yang betul, tegang, tidak mengambil bahagian dalam tindakan bernafas. Pada palpasi perut ditandakan sakit tajam di bahagian atas dan separuh kiri. Gejala Shchetkin-Blumberg juga ditentukan di sini. Bunyi peristaltik tidak didengar. Dengan perkusi, kekejangan hati dipelihara. Suhu badan ialah 36.7 ° C. Bilangan sel darah putih dalam darah ialah 10.8 - 10 9 / L. Diagnosis peritonitis meresap.

Lapartomi median atas dihasilkan. Tidak ada efusi pada rongga perut. Gelung usus kecil dijumpai di dalam beg yang dibentuk oleh rangkap-catura peritoneum di rantau mesentery usus kecil di sebelah kiri tulang belakang. Arteri mesenterik inferior melewati tepi kantung peritoneal. Dia memerah bahagian ileum yang keluar dari kantung hernial. Bahagian avascular dari kantung hernial dipotong. Melalui tetingkap ini, kandungan kantung hernial dikeluarkan ke rongga perut. Usus kecil membengkak secara sederhana. Arteri mesenterik inferior dilemparkan melalui ileum terminal. Usus dan mesentri dibedah, arteri dipindahkan ke luar usus ke dinding posterior rongga perut dan terpaku pada peritoneum parietal. Kesinambungan usus dipulihkan dengan penggunaan anastomosis hujung ke hujung. Dinding perut dijahit rapat dengan lapisan. Diagnosis pasca operasi: hernia mesenterik-parietal sebelah kiri.

Tempoh selepas operasi tidak berjalan lancar. Pesakit dikeluarkan 10 hari selepas pembedahan. Diperiksa setelah 3 bulan. Tidak ada aduan. Berfungsi dalam kepakaran.

Oleh itu, pada pesakit dengan penyumbatan strangulasi usus kecil, pelanggaran homeostasis yang ketara diperhatikan. Ini difasilitasi oleh perkembangan nekrosis usus dan endotoksemia yang pesat. Sehubungan itu, dalam periode pasca operasi, diperlukan terapi infus, detoksifikasi badan, terapi antibiotik.

Rawatan pesakit dengan penyumbatan usus dalam tempoh selepas operasi

Pengurusan tempoh selepas operasi harus dianggap sebagai kelanjutan dari program penyatuan tindakan bersatu yang dimulakan selama persiapan pra operasi dan operasi itu sendiri. Dengan beberapa konvensi, dalam kompleks langkah-langkah terapeutik pada masa selepas operasi, seseorang dapat membezakan arah yang terpisah. Perlu diingat bahawa banyak aktiviti khusus memenuhi tugas bukan satu, tetapi beberapa bidang rawatan yang terbukti secara patogenetik.

Yang penting adalah pemulihan persekitaran dalaman badan. Masalahnya diselesaikan dengan terapi infusi yang diprogramkan secara rasional. Hipohidrasi tisu kelihatan sudah pada tahap awal penyumbatan, dan pada tahap kemajuan yang maju, ketika fasa toksik dan terminal peritonitis meresap berkembang, hipohidrasi menangkap sektor sel, dan kehilangan cecair intraselular mencapai 12-15% atau lebih [White V. Ya., 1985 ]. Adalah wajar bahawa, tanpa menghilangkan hipohidrasi sel, iaitu, tanpa memulihkan persekitaran asas di mana semua proses vegetatif berlaku, seseorang tidak dapat bergantung pada pembetulan gangguan metabolik. Sehubungan dengan itu, pengenalan sejumlah besar larutan polionik (isotonik dan hipotonik) pekat rendah (hingga 100-150 ml per 1 kg berat badan) sebahagian besarnya menentukan kandungan dan jumlah terapi infusi pada hari pertama dalam tempoh selepas operasi. Penghapusan hypohydration selular mesti sentiasa digabungkan dengan pengisian BCC, pemulihan hubungan elektrolit air, koloid-osmotik dan asid-asas. Ini dicapai dengan penggunaan rasional hemodilusi terkawal menggunakan larutan polionik, koloid, larutan glukosa 5%. Sudah tentu, semasa membuat program terapi infus secara individu, perlu mempertimbangkan ciri-ciri pesakit - umurnya, kehadiran dan sifat penyakit bersamaan. Di hospital pembedahan yang dilengkapi dengan makmal ekspres moden, program terapi infusi individu dapat segera diperbaiki sesuai dengan perubahan indikator utama. Penggunaan formula untuk mengira jumlah cecair yang disuntik, kadar infusi (jumlah titisan per minit), dan komposisi elektrolit [Dederer Yu. M., 1971] hanya memberikan data indikatif dan tidak menggantikan pembetulan terapi infusi dengan maklumat makmal.

Keperluan untuk menghilangkan hipoksia tisu dalam tempoh selepas operasi muncul pada pesakit dengan bentuk penyumbatan usus akut yang maju. Yang sangat penting dalam hal ini adalah normalisasi fungsi pernafasan luaran, hemodinamik pusat dan periferal. Sekiranya perlu, pengudaraan mekanikal yang berpanjangan digunakan di bawah kawalan ketat CBS darah dan parameter hemodinamik. Pengisian semula BCC, penggunaan agen kardiotonik dan peningkatan sifat reologi darah semasa terapi infusi memberikan penyertaan yang mencukupi terhadap faktor hemodinamik dalam penghapusan hipoksia tisu.

Penghapusan toksemia difasilitasi oleh terapi infus menggunakan penyelesaian glukosa, plasma asli, albumin, dan juga hemodilusi itu sendiri. Walau bagaimanapun, dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kaedah penyerapan detoksifikasi badan [Lopukhin Yu. M. et al., 1977; Kochnev O.S., 1984; Lopukhin Yu. M., Molodenkov M.N., 1985, dan lain-lain.]. Ini termasuk hemosorpsi, limfosorpsi dan enterosorpsi..

Penyumbatan usus akut, terutama pada peringkat akhir, apabila peritonitis meresap bergabung adalah proses yang sukar, disertai dengan katabolisme besar-besaran. Dalam hal ini, tanpa pengisian sumber plastik dan tenaga, adalah mustahil untuk bergantung pada dinamika positif penyakit ini. Ciri-ciri proses tidak termasuk kemasukan aktif pemakanan enteral pada peringkat awal tempoh selepas operasi. Oleh itu, segera setelah langkah-langkah mendesak untuk membetulkan persekitaran dalaman badan, perlu diberikan pemakanan parenteral. Dalam kes ini, kandungan kalori disediakan terutamanya oleh larutan glukosa pekat (20-30%) dengan penambahan insulin yang mencukupi. Sekiranya boleh, sehingga 1/3 dari keperluan tenaga ditampung dengan memperkenalkan 20% emulsi lemak (intralipid, lipofundin). Keperluan plastik badan disediakan dengan pengenalan protein hidrolisis dan larutan asid amino. Rata-rata, pesakit harus menerima sekurang-kurangnya 2500-3000 kkal sehari.

Nampaknya menjanjikan untuk mengkaji kemungkinan pemakanan enteral awal dengan bantuan diet unsur dan persiapan enzim walaupun setelah operasi dilakukan dalam keadaan peritonitis, namun masalah ini sedang dikaji. Di samping itu, perlu dilakukan pemantauan yang teliti terhadap keadaan sistem kardiovaskular, fungsi pernafasan luaran, keadaan hati, sistem perkumuhan, dan pemulihan aktiviti fungsional usus. Dalam hal ini, jika perlu, rangsangan ubat diuresis dilakukan dengan latar belakang pengisian BCC yang mencukupi, ubat kardiotropik digunakan, pohon tracheobronchial dipulihkan, terapi oksigen, dll..

Pemulihan aktiviti motor usus pada pesakit yang dikendalikan untuk OKN adalah perkara yang menjadi perhatian khusus dalam tempoh selepas operasi. Masalah ini diselesaikan secara komprehensif, bermula dengan penyahmampatan usus semasa operasi dan pada hari-hari pertama selepas itu, dan kemudian dengan menghilangkan hipertonik simpatik dengan sekatan lama yang tidak bodoh (trimecaine), serta menggunakan ubat simpatolitik atau parasympatomimetik (pituitrin, proserin) dalam kombinasi dengan pentadbiran intravena 10% larutan hipertonik natrium klorida, mikrokliser terapeutik, menggunakan kaedah refleksologi (kompres, rangsangan elektrik, magnetofores, dll.). Walau bagaimanapun, pemulihan aktiviti fungsional usus adalah tugas khusus yang diselesaikan secara berbeza pada pesakit dengan pelbagai bentuk OKN.

Terapi antibakteria dalam rawatan OKN harus bersifat pencegahan dan komprehensif. Keperluan ini mula disedari oleh pemberian antibiotik spektrum luas secara parenteral sebelum pembedahan dan semasa campur tangan. Dalam tempoh selepas operasi, antibiotik biasanya diberikan dalam dua cara: parenteral dan topikal, intraperitoneally. Yang terakhir sangat diperlukan jika operasi dilakukan dalam keadaan peritonitis meresap. Dalam kes ini, antibiotik ditambahkan ke larutan dialisis dengan mengalir, tetapi yang paling penting, dengan pengairan pecahan rongga perut. Biasanya, pada hari ke-1-2 dalam tempoh selepas operasi, hingga 1.5 l larutan natrium klorida isotonik dengan penambahan 1.5-2 g kanamisin ditambahkan secara bertetes melalui tiub berlubang dengan diameter 3-4 mm. Pada masa akan datang, dalam 2-3 hari, suntikan pecahan melalui tiub hingga 50-100 ml larutan novocaine 0,25% dengan 1-2 g kanamycin atau zeporin 2-3 kali sehari.

Kaedah penggunaan antibiotik intraperitoneal semasa pengaliran aliran atau pecahan, apabila jumlah larutan yang jauh lebih besar (sehingga 4-8 l atau lebih) dilalui melalui rongga perut, sedikit berbeza dalam cadangan pengarang individu [I. Deryabin, M. K. Lizanets, 1973 ; Kochnev O.S., 1984], tetapi jumlah dos ubat harian, sebagai peraturan, dikekalkan dan sesuai dengan rata-rata terapi atau submaximal (bergantung pada antibiotik yang digunakan).

Pentadbiran antibiotik intraperitoneal mesti digabungkan dengan pemberian parenteral (intravena atau intramuskular). Apabila memilih gabungan antibiotik, mereka dipandu oleh keserasiannya dan hasil menentukan kepekaan mikroflora. Sekiranya kursus pasca operasi tidak berpatutan, perubahan mikroflora dominan biasanya berlaku, di mana anaerob non-clostridial menempati kedudukan utama. Sehubungan dengan itu, penggunaan ubat-ubatan dengan aktiviti tinggi khusus terhadap jenis mikroorganisma ini harus dipertimbangkan dalam terapi kompleks. Ejen tersebut mungkin antibiotik (clindomycin, chloramphenicol succinate) atau ubat-ubatan dari siri metranidozole (flagyl, trichopolum).

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, penggunaan antibiotik melalui pentadbiran intra-aorta semakin meluas [Radzivil G. G. et al., 1983; Petrov V.P. et al., 1983; Lytkin M.P., Popov Yu.A., 1984; Popov Yu A., 1986, dan lain-lain]. Pada masa yang sama, adalah rasional untuk menggabungkan terapi antibakteria dengan penggunaan ubat penambah vasoaktif dan reologi darah (trental, kepatuhan, reopoliglyukin).

Langkah-langkah yang menekan permulaan jangkitan juga merangkumi kesan pada status imun. Dalam tempoh pasca operasi yang teruk, imunoterapi pasif dan tidak spesifik sangat penting: pengenalan plasma hiperimun antistaphylococcal [Kanshin N. N. et al., 1981], jisim leukosit dan platelet, darah baru sitrat atau heparinisasi baru, gamma globulin.

Semua bidang kesan terapeutik ini hanya mencirikan skema umum, yang bergantung kepada pembetulan dan penyempurnaan individu dalam rawatan setiap pesakit.

Faktor risiko dalam rawatan penyumbatan usus akut. petunjuk untuk rawatan pembedahan

Semasa membincangkan ketentuan umum dalam rawatan OKN, pertama sekali perlu diperhatikan pergantungan langsung hasilnya pada masa pemberian faedah perubatan. Kedudukan ini ditekankan oleh semua pengarang [Dederer Yu. M., 1971; Isyarat 3.M., 1972; Struchkov V.I., Lutsevich E.V., 1976; Filin V.I., Elkin M.A., 1978; Kutushev F.X. et al., 1984; Wangensteen O., 1978, dan lain-lain], kebolehpercayaannya tidak diragukan dan pada masa yang sama, terlambat masuk hospital sebagai salah satu sebab utama hasil rawatan yang tidak memuaskan tetap berlaku.

Menurut data, daripada 829 pesakit yang dimasukkan ke hospital dan kemudian dikendalikan untuk penyumbatan usus mekanikal akut, 254 orang (30.6%) diterima lewat 24 jam dari permulaan penyakit, dan 153 daripadanya (18.4%) - lewat 48 jam Seiring dengan kekurangan dalam mempromosikan pengetahuan perubatan di kalangan penduduk dan kesukaran objektif dalam mendiagnosis penyumbatan usus pada peringkat pra-hospital, alasan terlambatnya kemasukan pesakit adalah kurangnya kewaspadaan mengenai diagnosis OKN oleh pekerja perubatan. Menurut data kami, 13.8% pesakit yang dimasukkan ke hospital untuk penyumbatan usus akut tidak dihantar ke hospital atas permintaan awal untuk rawatan perubatan; 215 daripada 829 pesakit (25.1%) yang didiagnosis mengalami halangan hospital dimasukkan ke jabatan kecemasan dengan diagnosis lain (termasuk terapi).

Kecacatan lain menunjukkan kecacatan yang ada dalam kerja unit pram hospital. Dari 829 pesakit dengan OKN mekanikal, 425 penyumbatan disebabkan oleh hernia perut yang tercekik. Ini bermakna bahawa hampir separuh daripada pesakit, perkembangan bentuk penyumbatan strangulasi yang paling hebat dapat dicegah dengan operasi pencegahan yang dirancang. Adalah mengganggu bahawa pada 260 pesakit hernia kumpulan ini lebih lama daripada lima tahun, dan pada tahun 196 (46.1%) tempoh sepuluh tahun. Dalam tempoh ini, banyak dari mereka berpindah ke kumpulan usia yang lebih tua, berulang kali meminta bantuan perubatan dengan pelbagai alasan, dan tidak menerima cadangan berterusan dari doktor mengenai penyingkiran hernia. Dari data yang disajikan berikut perlunya pemisahan ketiga ketentuan yang jelas.

Pertama, hernia, anomali kongenital, keabnormalan perkembangan atau keadaan lain yang menentukan risiko mengembangkan bentuk penyumbatan usus mekanikal yang teruk, mesti dikeluarkan secara pembedahan, dan jika ini tidak mungkin, pesakit dalam kumpulan ini mesti mematuhi ketentuan pencegahan khas mengenai diet, fizikal muatan, dll..

Kedua, perlu lebih aktif mempromosikan perlunya akses awal ke rawatan perubatan apabila gejala pertama muncul yang membuat seseorang disyaki OKN.

Ketiga, kehadiran hanya kecurigaan penyumbatan usus akut adalah asas untuk mendesak pesakit di hospital pembedahan. Diagnosis pembezaan, walaupun untuk masa yang terhad pada peringkat pra-hospital, dalam kes ini tidak dapat diterima.

Setelah menerima pesakit seperti itu di jabatan kemasukan ke hospital pembedahan, pertama sekali, mereka menilai keadaan amnya dan, berdasarkan penilaian ini, segera mulai melakukan langkah-langkah terapi bersama dengan proses diagnostik.

Terutama saya ingin memperhatikan bahawa kita membicarakan perlunya memasukkan langkah-langkah terapeutik awal yang bertujuan terutamanya untuk memperbaiki status umum pesakit. Keperluan ini tidak dapat dikenal pasti dengan cadangan yang kadang-kadang ditemui untuk memulakan rawatan semua bentuk penyumbatan usus dengan langkah-langkah konservatif dan hanya jika yang terakhir tidak berkesan selama 3-4 jam untuk menimbulkan persoalan rawatan pembedahan. Berdasarkan idea mengenai genesis gangguan vaskular dalam bentuk OKN yang teruk, pendekatan ini harus dianggap sebagai asasnya menyalahi undang-undang. Pembentukan penyumbatan usus mekanikal, terutama bentuknya yang mencekik, memerlukan operasi kecemasan, yang harus didahului dengan persiapan intensif jangka pendek. Ini bermaksud bahawa dalam sebilangan besar kes, penundaan pembedahan hanya dibenarkan dengan keraguan yang munasabah mengenai diagnosis penyumbatan usus akut secara umum atau dengan keraguan mengenai sifat mekaniknya. Ini adalah kedudukan berprinsip. Walau bagaimanapun, pernyataan asas soalan tidak mengecualikan situasi di mana keputusan mengenai operasi mempunyai kerumitan yang cukup besar dan memerlukan pendekatan individu yang tidak standard.

Salah satu situasi yang paling sukar dalam hal ini adalah OKN berulang. Selalunya perlu berjumpa dengan pesakit yang telah menjalani beberapa operasi untuk penyumbatan pelekat. Banyak bekas luka di dinding perut anterior memungkinkan untuk meramalkan kesukaran yang ketara semasa campur tangan, yang berkaitan dengan bahaya kerosakan pada gelung usus yang terlalu besar yang diperbaiki oleh proses pelekat. Selain itu, walaupun hasil intervensi traumatik yang berjaya tidak dapat membebaskan pesakit dari ancaman untuk mengembangkan penyumbatan komisural selanjutnya di masa depan. Namun, kerumitan teknikal intervensi tidak boleh menjadi kontraindikasi terhadapnya sekiranya berlaku ancaman nyawa. Keanehan keadaannya berbeza. Keberadaan proses pelekat yang berpanjangan di rongga perut selalu menimbulkan ancaman penyumbatan, tetapi penampilannya adalah tindak balas terhadap kelebihan fungsi usus, yang terhad dalam aktiviti motornya. Oleh itu, perkembangan OKN di sini mempunyai genesis campuran. Di dalamnya, peranan penting tergolong dalam fungsi, faktor dinamik. Oleh itu kesahihan rawatan intensif bertujuan untuk menghilangkan faktor ini. Untuk tujuan ini, pertama sekali perlu mengosongkan bahagian proksimal saluran gastrousus. Kadang kala kejadian seperti itu sudah cukup untuk menghilangkan peregangan gelung usus yang melebihi tahap halangan utama, menghilangkan gangguan peredaran mikro dan memulihkan nada otot dinding usus. Walau bagaimanapun, semasa melakukan langkah-langkah rawatan konservatif dalam keadaan yang serupa, perlu sentiasa memantau keadaan umum pesakit. Sekiranya tidak ada kesan terapi, dan juga sekiranya terdapat tanda-tanda peningkatan endotoksemia, kelewatan pemberian pembedahan tidak dapat diterima.

Situasi lain di mana, walaupun terdapat penyumbatan usus mekanikal, ia dibenarkan dimulakan dengan langkah-langkah konservatif, diciptakan dengan perkembangan OKN kolon rendah pada orang tua. Halangan seperti itu, selain barah, mungkin disebabkan oleh coprostasis atau penyimpangan kolon sigmoid yang memanjang. Dalam kes-kes ini, penyumbatan sering dapat diselesaikan dengan prosedur perubatan yang dilakukan dengan teliti, dengan kaedah yang betul, termasuk pengosongan jari dari ampul rektum dari batu tinja, minyak, pembersihan, dan kadang-kadang enapan sifon. Pelaksanaan langkah-langkah ini mestilah sepadan dengan penyebab spesifik penyumbatan dan dengan kemampuan fungsi sandaran pesakit.

Tidak diragukan lagi kesahihan tindakan konservatif yang berterusan dengan sifat dinamik utama penyumbatan usus. Tetapi dalam kes ini, terapi konservatif mempunyai hadnya. Sekiranya dalam 2-3 hari rawatan berterusan menggunakan penyekat epidural yang berpanjangan, ubat gangliolytic dan parasympathomimetic, penyahmampatan saluran pencernaan atas tidak berjaya, perlu menetapkan petunjuk untuk pembedahan dengan tujuan penyaliran pasif dan penyahmampatan saluran usus. Jika tidak, faktor vaskular yang terlibat dan peningkatan intensiti secara progresif boleh menyebabkan perubahan mendalam pada dinding usus dan perkembangan peritonitis.

Oleh itu, petunjuk untuk rawatan pembedahan OKN ditentukan secara berbeza bergantung pada bentuk penyumbatan dan masa perkembangannya. Dengan sifat mekanik OKN, petunjuk ini biasanya mendesak dan penting..

Penyumbatan akut dan fungsi endokrin sistem apud usus

Masalah patogenesis penyumbatan usus akut ini paling tidak dikaji. Walau bagaimanapun, perhatian terhadap kajian sistem APUD yang tersebar di usus kecil dalam beberapa tahun kebelakangan ini sangat besar sehingga mungkin tidak dapat dibenarkan untuk mengabaikan perbincangan mengenai aspek-aspek kemungkinan penyertaannya dalam konsep patogenetik umum penyumbatan usus..

Fungsi endokrin usus kecil dilakukan oleh sel yang tersebar di membran mukus, melepaskan peptida aktif secara biologi ke dalam aliran darah, yang terlibat dalam pengaturan interaksi pelbagai bahagian saluran gastrointestinal dan boleh mempengaruhi proses penting tubuh yang lain. Sel-sel ini biasanya digabungkan dalam sistem APUD yang disebut, yang mendapat namanya dari penentuan ringkas mengenai asal proses biokimia di dalamnya (kandungan Amine, Precustor Uptake, De-carboxilation): asimilasi dan dekarboksilasi prekursor amina biogenik. Pada usus kecil, kumpulan yang paling banyak dikaji adalah enterokromafinosit, pelbagai jenis merembeskan serotonin dan motilin, yang terlibat dalam pengawalan aktiviti motor usus dan peredaran darah periferal [Adruan T. et al., 1985].

Serotonin (zat P), yang dirembeskan oleh enterokromafinosit yang tersebar di seluruh usus kecil, mempunyai tindakan hormon yang kompleks dan pelbagai aspek, tetapi yang penting dalam kaitannya dengan isu yang dibincangkan di sini adalah penyertaan serotonin dalam fungsi motor usus [Nilsson G., Brodin F „1977; Adrian T. et. al., 1985]. Pelanggaran rembesan serotonin yang mencukupi di bawah pengaruh hipoksia peredaran darah dan kehilangannya dari tempat tidur kapilari semasa peningkatan penapisan adalah salah satu penyebab penghambatan aktiviti motor dan paresis usus dalam bentuk penyumbatan usus yang maju.

Sama pentingnya untuk fungsi motor usus yang terganggu mungkin adalah penurunan pengeluaran aktif motilin, peptida pengawalseliaan lain yang dirembeskan oleh enterokromafinosit di duodenum dan jejunum proksimal [Strunz U. et al., 1975]. Ia merangsang MMK. Adalah logik untuk mengharapkan penghambatan aktiviti jenis ini dengan penurunan rembesan motilin akibat limpahan dan hipoksia peredaran darah usus proksimal.

Mekanisme tindakan yang agak berbeza dalam pengembangan penyumbatan usus akut pada neurotensin yang dirembeskan oleh sel-sel ileum N tertentu. Sel-sel ini sangat sensitif yang dapat dengan cepat meningkatkan aktiviti sekretori sebagai tindak balas kepada peningkatan pengisian usus proksimal. Peningkatan kepekatan neurotensin dalam darah menyebabkan penurunan otot licin usus, vasodilatasi dengan hipotensi periferal [Carraway R., Leeman S., 1973]. Serangan sindrom pembuangan kini dikaitkan dengan tindakan hormon ini [Blackburn A. et al., 1980]. Ada kemungkinan bahawa neurotensin, bersama dengan rangsangan neurokrin refleks, menyebabkan peningkatan aktiviti peristaltik di atas dan kadang-kadang di bawah tahap penyumbatan pada tahap awal penyumbatan usus.

Hormon usus lain (secretin, cholecystokinin, enteroglucagon, dll.) Boleh terlibat dalam patogenesis gangguan fungsi kompleks yang berkaitan dengan perkembangan penyumbatan usus akut.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Metastasis berlaku pada barah gastrik akibat pendedahan kepada pelbagai faktor karsinogenik, pertama - pelanggaran diet dan diet, serta keracunan tubuh yang berpanjangan.

Dalam kehidupan makhluk hidup, proses pencernaan memainkan peranan besar. Dan ini sama sekali tidak menghairankan, kerana mana-mana haiwan atau orang menerima semua yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangannya dari makanan.