Ahli gastroenterologi dari kategori tertinggi
Doktor Sains Perubatan
Vasiliev Vladimir Alexandrovich

Konsultasi, diagnosis, rawatan penyakit kronik sistem pencernaan: esofagus, perut, 12 duodenum, kolon, pundi hempedu, pankreas, hati, patologi gabungan

1. Kaedah utama penyelidikan sistem pencernaan

Diagnosis penyakit sistem pencernaan semasa berunding dengan ahli gastroenterologi merangkumi aduan, anamnesis penyakit dan kehidupan, data dari kajian objektif di pejabat, dengan mempertimbangkan maklumat kajian instrumental, radiologi, makmal dan lain-lain, dengan mengambil kira pengalaman, pengetahuan pakar. Setelah berunding dengan pesakit dan mengenal pasti petunjuk untuk pemeriksaan (sekiranya tidak ada kontraindikasi) dan persetujuan pesakit, seorang ahli gastroenterologi menghantarnya ke institusi perubatan (pejabat) untuk menjalankan kaedah penyelidikan instrumental (esophagogastroduodenoscopy, kolonoskopi, sigmoidoskopi), endoskopi kapsul video dan kaedah diagnostik lain. Kaedah penyelidikan yang ditetapkan oleh ahli gastroenterologi hanya dilakukan dengan borang rujukan yang diperakui ke pejabat klinik, pusat perubatan, hospital tertentu.

Kaedah moden untuk diagnosis penyakit sistem pencernaan di luar negeri diberikan dalam tinjauan MD. ahli gastroenterologi Vasiliev V.A. (2013., Odessa).

1. Instrumental:
1.1 Fibroesophagogastroduodenoscopy (video) + HP + pH + biopsi mukosa
1.2 Kolonoskopi + biopsi mukosa
1.3 Sigmoidoskopi
1.4 Endoskopi kapsul (termasuk pemeriksaan usus kecil)

Sekiranya endoskopi esofagus dan perut diperlukan, kemudian hubungi ahli gastroenterologi yang akan menentukan petunjuk dan kontraindikasi untuk endoskopi (EFGDS).

Kapsul "Bravo" selama berjam-jam pendaftaran pH esofagus

1.1 Kaedah fibroesophagogastroduodenoscopy - FEGDS (video)

Fibroesophagogastroduodenoscopy adalah kajian mengenai esofagus, perut, dan duodenum menggunakan endoskopi fleksibel. Endoskopi dengan optik langsung, serong dan sisi digunakan. Generasi baru endoskopi merangkumi endoskopi video dengan kamera terbina dalam. Terdapat petunjuk dan kontraindikasi untuk melakukan fibroesophagogastroduodenoscopy (endoskopi) esofagus, perut, duodenum, kegagalan dan komplikasi FEGDS. Saya memberikan maklumat umum dari pelbagai sumber literatur dan pengalaman saya sendiri mengenai fibroesophagogastroduodenoscopy.

Untuk tujuan diagnostik, pertimbangkan indikasi untuk melakukan endoskopi esofagus dan / atau perut dan / atau duodenum (fibroesophagogastroduodenoscopy) dengan:
- muntah darah dan / atau tanah kopi (darah - hematomesis) dan / atau melene (najis atau najis hitam) untuk mencari sumber pendarahan
- anemia (kekurangan zat besi) untuk mencari penyebabnya (pendarahan, hakisan, ulser, polip, barah)
- kecederaan (termasuk tembakan, kecederaan letupan ranjau) untuk mencari luka-luka erosif-ulseratif tekanan pada membran mukus - dengan pendarahan gastrointestinal yang lengkap atau disyaki
- dispepsia yang tidak diterokai (sakit epigastrik, mual, muntah) selalu pada orang yang berumur lebih dari 45 tahun
- ketidakselesaan di kawasan epigastrik pada individu yang mengambil aspirin dan ubat anti-radang bukan steroid lain
- penggunaan aspirin jangka panjang dan ubat anti-radang bukan steroid lain (dalam sejarah pesakit - bisul, pendarahan gastrousus untuk menilai
membran mukus perut dan duodenum, definisi helikobakteria HP-pyloric)
- pelanggaran tindakan menelan (disfagia)
- ulser gastrik (endoskopi kawalan)
- untuk menentukan sifat stenosis pyloroduodenal (berfungsi atau organik)
- disyaki kehadiran badan asing (contohnya, dikesan selepas radiografi perut)
- dengan esofagus Barrett dan gastritis atropik kronik untuk pelbagai biopsi membran mukus esofagus dengan tujuan diagnosis awal metaplasia, displasia
- cirit-birit (sindrom cirit-birit kronik - cirit-birit) dengan biopsi membran mukus duodenum distal untuk mengesahkan penyakit seliak

- kekurangan sekunder berat badan (pemakanan berkurang)
- penjelasan mengenai patologi dengan pelaksanaan EFGDS dan retreograde pankreatocholangiography setelah kanulasi puting Vater di duodenum

Foto 1. Model latihan dan peningkatan prestasi endoskopi esofagus perut duodenum dan usus besar di Kiev (Ukraine).

Kiri - MD ahli gastroenterologi V.A. Vasiliev, (Odessa); betul - profesor Yu.G. Kuzenko, ahli endoskopi, ahli gastroenterologi; Universiti Perubatan Negara. A. A. Bogomolets Kiev; (Mac 2012)

Endoskopi kecemasan esofagus dan / atau perut dan / atau duodenum (fibroesophagogastroduodenoscopy) dilakukan apabila:
- disyaki kerosakan dan / atau perforasi esofagus (dengan penyakit, kecederaan)
- stenosis esofagus untuk menjalankan pemeriksaan ke dalam perut untuk memberi makan pesakit
- pendarahan (esofagus, perut, duodenum 12)
- disyaki kehadiran objek (jarum, selepas pembedahan ligatur, dll.) untuk mengeluarkannya dari esofagus atau perut

Untuk tujuan terapi, pertimbangkan petunjuk untuk melakukan endoskopi esofagus dan / atau perut dan / atau duodenum (fibroesophagogastroduodenoscopy) dengan:
- urat varikos esofagus dan / atau perut dengan tujuan ligasi dan / atau sclerotherapy untuk pendarahan, untuk mencegah pendarahan
- kerosakan pada membran mukus dengan pendarahan dan pembekuan laser dan / atau diathermocoagulation
- pengetatan esofagus dengan dilatasi
- penyakit prakanker esofagus (esofagus Barrett, dan lain-lain), perut (polip adenomatous, dll.) untuk tujuan reseksi endoskopi membran mukus, polipektomi
- perubahan prakanker pada kerongkongan (displasia), perut dengan tujuan reseksi endoskopi dan / atau pelbagai biopsi membran mukus
- barah gastrik awal untuk reseksi endoskopi atau pembedahan membran mukus
- barah esofagus untuk rawatan paliatif
- pengekstrakan kalkulus melalui puting Vater dari saluran empedu biasa (operasi)
- manipulasi (penempatan stent) pada saluran (pankreas, hempedu)
- keadaan pesakit selepas rawatan pembedahan dan / atau terapi radiasi

Kontraindikasi relatif untuk melakukan endoskopi esofagus dan / atau perut dan / atau duodenum (fibroesophagogastroduodenoscopy) dipertimbangkan dengan:
- keadaan serius pesakit yang menghidap penyakit bersamaan
- penyakit pernafasan akut (rhinitis, rhinopharyngitis, tracheobronchitis)
- penyakit jantung koronari dengan angina yang tidak stabil
- hipertensi tinggi (sebelum EFGDS)
- diverticulum
- kyphoscoliosis dan osteochondrosis
- gondok yang diucapkan
- tirotoksikosis
- glaukoma
- kehamilan

Kontraindikasi mutlak dianggap melakukan endoskopi esofagus dan / atau perut dan / atau duodenum (fibroesophagogastroduodenoscopy) dengan:
- penyakit esofagus apabila endoskopi tidak dapat dimasukkan (termasuk luka bakar kerongkongan, struktur parut dengan ubah bentuk yang teruk dari pintu masuk ke kerongkongan, esofagitis kahak, luka bakar kimia esofagus)
- keadaan kejutan, serta dengan disyaki berlubang organ
- kegagalan pernafasan (darjah ketiga)
- infark miokard (akut, rumit); strok
- kegagalan kardiovaskular (akut)
- hepatitis virus (C, B) dan keadaan berjangkit lain (jangkitan akut)
- aneurisma aorta utama (dikesan oleh ultrasound rongga perut dan kaedah lain)

Anda harus menyedari kemungkinan kegagalan dan komplikasi fibroesophagogastroduodenoscopy (EFGDS) dengan:
- keengganan pesakit untuk melakukan EFGDS
- intoleransi lidocaine (sebagai reaksi alahan)
- dengan penyempitan esofagus, perut, duodenum (ukurannya kurang daripada diameter endoskopi)
- kerosakan pada dinding esofagus, perut, duodenum (pada orang dengan mental yang tidak stabil, orang tua, dengan anestesia yang tidak mencukupi, penglihatan yang lemah)
- memusingkan endoskopi dan / atau retrogradenya menyendat ke dalam esofagus
- perforasi esofagus (selepas ini - pembedahan kecemasan)
- perforasi perut (di kawasan ulser atau tumor)
- pendarahan (selepas biopsi, polipektomi, reseksi endoskopik atau pembedahan membran mukus)
- kemunculan gangguan irama jantung dengan keadaan pesakit yang semakin teruk
- reaksi vaso-vagal badan
- perkembangan radang paru-paru aspirasi
- pendarahan mata
- pembentukan hepatitis serum
- trauma mental pesakit (kemudian penolakan dari EFGDS berulang tanpa tidur ubat sebelum ini)

Semasa melakukan fibroesophagogastroduodenoscopy (EFGDS), perkara berikut harus dipertimbangkan:
- pendekatan dalam setiap kes boleh bersifat individu (indikasi dan kontraindikasi, kemungkinan melakukan EFGDS di pejabat yang lengkap atau di pejabat atau wad yang tidak lengkap, misalnya, dengan pendarahan esofagus, EFGDS di bilik operasi pada pesakit dengan keadaan serius untuk mencari sumber pendarahan)
- keinginan atau keengganan pesakit untuk melakukan EFGDS
- kemungkinan komplikasi (jangan terlepas)
- EHFDS selepas rawatan membran mukus oropharynx dengan lidokain untuk tujuan anestesia
- pemeriksaan puting Vater paling baik dilakukan dengan endoskopi dengan optik akhir
- keupayaan untuk melakukan EFHDS pada latar belakang tidur ubat (pemberian ubat secara intravena dengan bolus atau titisan)
- kemungkinan menggunakan EHFDS dengan penguatan, spektroskopi (NBI-endoskopi), endomikroskopi dan modifikasi endoskopi moden lain untuk tujuan diagnosis yang lebih baik

1.2 Kaedah kolonoskopi

Video kolonoskopi:

Dengan indroma usus besar yang mudah marah

Kaedah kolonoskopi lengkap (pemeriksaan membran mukus usus besar dan usus kecil ileum)

Kaedah kolonoskopi (endoskopi mukosa kolon menggunakan fibrocolonoscope dan kemungkinan biopsi membran mukus yang disasarkan) digunakan untuk tujuan diagnosis dan rawatan.
Semasa melakukan kolonoskopi, perkara berikut harus dipertimbangkan:
- petunjuk dan kontraindikasi untuk kolonoskopi
- persetujuan pesakit untuk melakukan kolonoskopi, termasuk pada latar belakang tidur ubat (setelah pemberian ubat secara intravena oleh ahli anestesi yang menyebabkan tidur pendek)

Untuk tujuan diagnostik, petunjuk berikut untuk kolonoskopi dianggap oleh ahli gastroenterologi sebagai persetujuan pesakit (saya memberikan maklumat ringkas dari pelbagai sumber literatur dan berdasarkan pengalaman saya sendiri) dengan:
- tumor kolon yang disyaki (dengan mengambil kira aduan, palpasi, data sigmoidoscopy, irrigoscopy atau komputasi tomografi kolon, kolonoskopi yang dilakukan sebelumnya)
- kecenderungan keluarga terhadap perkembangan neoplasma malignan di usus besar
- sindrom sakit perut kronik (kecuali patologi oleh pakar sakit puan)
- sembelit kronik (selepas pemeriksaan yang diperlukan)
- sindrom cirit-birit kronik (selepas pemeriksaan yang diperlukan)
- anemia (untuk mencari sumber pendarahan dan / atau pendarahan, biasanya selepas fibrogastroduodenoscopy)
- penyakit keradangan kronik usus besar (berulang kali)
- kes lain (untuk tujuan diagnosis pembezaan)

Untuk tujuan terapi, ahli gastroenterologi memeriksa petunjuk untuk kolonoskopi:
- polipektomi
- kes lain

Kontraindikasi untuk kolonoskopi (Saya memberikan ringkasan maklumat dari pelbagai sumber literatur dan mengambil kira pengalaman saya sendiri) pada pesakit dengan:
- keadaan serius (kejutan, aritmia jantung, dll.)
- disyaki perforasi usus besar (dengan pelebaran toksik usus pada pesakit dengan penyakit Crohn, kolitis ulseratif, deverticulitis akut)
- penyakit jantung koronari yang teruk (angina tidak stabil, aritmia jantung, krisis hipertensi, dalam masa tiga bulan selepas infark miokard)
- asites yang dikesan (pada pesakit dengan sirosis jantung dan etiopatogenesis penyakit lain)
- kes lain

1.3 Kaedah sigmoidoskopi
Sigmoidoscopy dilakukan menggunakan sigmoidoscope (hard endoscope) untuk memeriksa mukosa rektum (hingga 20-25 cm), dengan mengambil kira petunjuk dan kontraindikasi, persetujuan pesakit.

1.4 Kaedah endoskopi kapsul video (1 saat 2 bingkai)
Endoskopi kapsul video membran mukus dilakukan menggunakan kapsul video pelbagai negara pengeluar dan pengubahsuaiannya:
- M2A (kapsul silinder 11x26 mm), yang, setelah ditelan oleh pesakit, menangkap gambar membran mukus usus kecil dan usus besar (dari modifikasi kapsul terbaru) ketika pesakit melewati saluran gastrointestinal
- Kapsul video Korea (setelah ditelan oleh pesakit) membolehkan anda melihat gambar selaput lendir ketika bergerak secara aktif (menggunakan doktor sebagai pakar diagnostik "alat magnet" luaran) melalui saluran esofagus dan saluran gastrointestinal
Ahli gastroenterologi melantik endoskopi kapsul video
untuk tujuan diagnosis (bergantung kepada negara pembuatan kapsul video dan pengubahsuaiannya) penyakit:
- esofagus (esofagitis, esofagus Barrett, vena varikos esofagus, sukar untuk mengenal pasti ulser)
- perut (sukar untuk mengenal pasti ulser, sumber pendarahan atau pendarahan)
- usus kecil (penyakit Crohn, penyakit seliak, sumber pendarahan atau pendarahan, polip, tumor)
- usus besar (penyakit Crohn, sumber pendarahan atau pendarahan, polip, tumor)
Sebelum pelantikan endoskopi kapsul, petunjuk, kontraindikasi dan keinginan pesakit untuk melakukan kaedah diagnostik ini diambil kira..

2. Kaedah sinar-X:

Foto 2. Di pejabat jabatan sinar-X untuk melakukan fluoroskopi perut, irrigoskopi (Odessa., 2013). Di sebelah kiri - ketua jabatan, doktor, ahli radiologi dari kategori tertinggi Omelchenko V.S., di sebelah kanan - doktor, ahli gastroenterologi, MD Vasiliev V.A.

Rajah 1 - X-ray perut. Bentuk awal kanser perut.
Tumor polipous dengan diameter 5 cm dapat dilihat di badan perut

2.1 Kaedah fluoroskopi (-grafi) perut (setelah pengambilan suspensi barium) dilakukan untuk mendiagnosis patologi pada kerongkongan (cacat ulseratif, hernia hiatal dan tahap keparahan), pada perut dan duodenum (kecacatan ulser, kecacatan cicatricial, tumor), prolaps perut (gastroptosis).

2.2 Kaedah fluoroskopi usus kecil (dengan suspensi barium) dilakukan untuk mengesan perubahan yang ketara (diverticula, tumor, ketegangan, fistula, dll.)

2.3 Kaedah tinjauan radiografi rongga perut ditentukan untuk mengesan gas bebas pada pesakit dengan ulser berlubang, dengan halangan usus - cawan Kloiber.

2.4 Kaedah irrigoscopy (setelah mengisi usus besar dengan suspensi barium melalui dubur) dijalankan dengan tujuan untuk mengkaji lega membran mukus dan fungsi evakuasi usus besar, mengenal pasti gelung usus tambahan, keadaan peredam Bauginium).

2.5 Kaedah pengiraan tomografi multispiral (CT) kolon atau kolonoskopi maya (VKS). Kolonoskopi maya dilakukan (setelah pembersihan awal usus besar dan pengenalan udara melalui dubur untuk meluruskan dinding usus besar dan dilakukan tanpa penggantungan barium). Kaedah kolonoskopi maya dilakukan dengan menggunakan tomograf multislice dan dijalankan dengan tujuan gambaran lengkap bentuk kolon (pandangan luaran), pengesanan tumor, polip berdiameter hingga 1 cm, diverticula.
Berdasarkan literatur dan pengalaman kami sendiri, petunjuk untuk melakukan kolonoskopi maya untuk pengesanan utama neoplasma pada usus besar adalah: usia pesakit lebih dari 50 tahun, pengesanan darah tersembunyi dalam analisis tinja, anemia asal tidak dapat difahami, setelah pesakit menjalani kolonoskopi endoskopi, pesakit dengan keturunan yang membebankan, pengesanan ujian positif untuk penanda tumor, kes lain.
Berdasarkan literatur dan pengalaman peribadi, kontraindikasi untuk melakukan kolonoskopi maya boleh merangkumi: tempoh selepas operasi (awal), klinik perut akut, penyusuan dan kehamilan, hernia usus besar, megacolon toksik, claustrophobia (mutlak)
Dari pengalaman saya sendiri dengan pelantikan kaedah komputasi tomografi (kolonoskopi maya) dan hasil analisis kajian pada pesakit, keberkesanan kaedah kolonoskopi maya untuk sembelit kronik, sindrom usus yang disyaki mudah marah dan kemungkinan mengesan pembentukan tumor (pengesanan polip lebih besar daripada 5 mm dengan kepekaan hingga 90-93% untuk polip lebih dari 1 cm).

Foto 3 Foto 4 Foto 5

2.6 Kaedah tomografi terkomputer (CT) organ perut dijalankan untuk mengesan sinar-x - calculi positif pada pundi hempedu, koledok, saluran intrahepatik hati, tumor pada organ perut (hati, pankreas, limpa) tanpa atau menggunakan kontras, cairan di perut rongga, dan juga dilakukan dalam kes lain.

2.7 Kaedah pengiraan tomografi - spiral multislice (kepingan Siemens Definisi AS 64):
Pemeriksaan organ perut (sesuai dengan kontras intravena)
Pemeriksaan usus (CT - enterokolonografi, sesuai dengan kontras intravena)
Pemeriksaan organ perut (carian onkologi, kawalan barah)
Klarifikasi keradangan apendiks (apendisitis akut)
Penjelasan patologi dalam sistem pencernaan (doktor mengarahkan ahli gastroenterologi dengan sengaja)

3. Kaedah untuk mengesan pyloric Helicobacter pylori Helicobacter pylori (Hp)

Rajah. 2. Pyloric Helicobacter pylori (Helicobacter pylori - Hp) dalam kajian histologi sampel biopsi mukosa gastrik (Hematoxylin-eosin noda)

3.1 Kaedah histologi (dalam biptat mukosa gastrik)
3.2 Ujian urease cepat (dalam biptat mukosa gastrik)
3.3 Kaedah budaya (bakteriologi) (dalam spesimen biopsi mukosa gastrik)
3.4 Ujian nafas Urea
3.5 Mikroskopi persekitaran (biopsi, smear) mukosa gastrik
3.6 Penentuan antigen Nr dalam tinja ("ujian najis")
3.7 Penentuan antibodi terhadap HP dalam darah (tidak sesuai untuk memantau keberkesanan rawatan)
3.8 Pengesanan DNA Kualitatif (Diagnostik PCR) untuk Nr dalam Biopsi membran mukus Perut, Duodenum, Gusi, Air liur, Koprofiltrat
3.9 Genotip membolehkan pembezaan berulang jangkitan HP dan jangkitan semula.

4. Diagnostik ultrabunyi (ultrasound):

4.1 Kaedah ultrasound organ rongga perut - OBP (kepekaan 48-96%, kekhususan 75-90%) pankreas (kontur kabur dan tidak rata, heterogenitas struktur, kalsifikasi); kepekaan kaedah ini untuk diagnosis CP adalah 80-85%, tetapi digabungkan dengan data klinikal dan makmal; untuk mengenal pasti tanda-tanda hipertensi portal; untuk diagnosis pengumpulan cecair di rongga perut (asites); untuk mengesan sista di hati, metastasis di hati, dll..

4.2 Uji untuk menentukan fungsi pengosongan pundi hempedu

5. Kaedah pencitraan resonans magnetik (MRI). Kaedah pencitraan resonans magnetik (MRI) organ perut (OBP: hati, pundi hempedu, pankreas, limpa) membolehkan anda mendapatkan gambaran yang jelas mengenai tisu, saluran darah, organ dalaman yang hanya menggunakan gelombang radio dan medan magnet tanpa sinaran pengion (sinar-x, sinaran gamma) ) Ia dilakukan dalam kebanyakan kes tanpa memperkenalkan kontras. MRI melengkapkan Ultrasound OBP dan CT OBP. MRI juga dapat digunakan untuk menentukan tahap barah di perut..

Kaedah kolangiopancreatografi resonans magnetik diresepkan untuk menilai saluran pankreatobiliari (dengan tujuan memeriksa saluran koledochus dan pankreas) adalah alternatif untuk ERCP.

Pemeriksaan saluran pencernaan (saluran gastrousus)

Saluran gastrointestinal adalah tiub yang membongkok ke seluruh badan. Malah dipercayai bahawa kandungan perut dan usus adalah persekitaran luaran yang berkaitan dengan tubuh. Pada pandangan pertama, ini mengejutkan: bagaimana organ dalaman boleh menjadi persekitaran luaran?

Walaupun begitu, sistem pencernaan ini sangat berbeza dengan sistem badan yang lain.

Kaedah Penyelidikan Pencernaan

Pemeriksaan saluran pencernaan, saluran gastrousus dapat dibahagikan kepada tiga kategori:

  1. pemeriksaan fizikal, iaitu apa yang dilakukan doktor secara langsung di pejabatnya sendiri;
  2. kaedah makmal;
  3. kaedah penyelidikan instrumental.

Kaedah penyelidikan fizikal

Dengan sebarang aduan, doktor terlebih dahulu mengidap anamnesis. Interogasi mahir sangat penting, sejarah permulaan penyakit ini segera mengarahkan diagnosis dengan cara tertentu. Setelah mengumpulkan anamnesis, pemeriksaan dijalankan. Warna dan keadaan kulit boleh memberitahu banyak perkara kepada doktor. Kemudian palpasi perut dilakukan: dangkal dan mendalam. Palpation bermaksud palpation. Doktor menentukan batas organ: hati, perut, limpa dan buah pinggang. Dalam kes ini, kesakitan dan keparahannya ditentukan.

Perkusi (mengetuk) menentukan keadaan perut dan usus. Gejala khas membantu membuat diagnosis seperti apendisitis, kolesistitis, pankreatitis yang sudah berada pada tahap ini. Biasanya kaedah penyelidikan makmal digunakan hanya untuk mengesahkan diagnosis..

Kaedah penyelidikan makmal

Kaedah termudah untuk memeriksa darah: mudah diambil dari jari atau dari urat dan analisisnya sangat bermaklumat. Lebih-lebih lagi, jika jumlah leukosit, sel darah merah, platelet ditentukan oleh analisis klinikal, dan oleh itu, anda dapat menentukan keradangan atau anemia, maka analisis biokimia membolehkan anda memeriksa keadaan serum darah. Berikut adalah petunjuk biokimia yang diminati oleh doktor sekiranya terdapat pelbagai patologi sistem pencernaan yang disyaki:

  • ALT,
  • AST,
  • bilirubin (langsung dan tidak langsung),
  • amilase,
  • hemoglobin darah kerana disyaki pendarahan.

Urinalisis dikumpulkan dan dilakukan paling cepat, jadi sering dikumpulkan walaupun di bilik kecemasan. Beberapa petunjuk dalam analisis ini adalah penanda penyakit gastrousus. Sebagai contoh, peningkatan diastasis air kencing menunjukkan pankreatitis, dan urobilin menunjukkan penyakit kuning. Dalam kes ini, analisis tinja (coprogram) sangat bermaklumat. Ia dapat dikenal pasti

  • helminths (cacing) dan telurnya;
  • darah ghaib;
  • Giardia.

Dan juga menilai kualiti pencernaan makanan. Untuk mengesan dysbacteriosis, tinja disemai. Mikroflora kolon ditentukan oleh kultur bakteria yang tumbuh pada medium nutrien.

Kaedah pemeriksaan instrumental saluran gastrousus

Tugas utama penyelidikan instrumental biasanya untuk memvisualisasikan organ yang diminati secara maksimum. Hampir semua kaedah penyelidikan berlaku untuk saluran gastrousus.

Imbasan ultrabunyi

Kaedah ini berdasarkan pendaftaran gelombang ultrasonik yang dipantulkan. Untuk setiap organ, frekuensi dipilih khas di mana ia dapat dilihat dengan lebih baik. Ini adalah kaedah yang sangat baik untuk mendiagnosis penyakit hati, pundi hempedu, dan pankreas (Pemeriksaan Ultrasound). Dengan perubahan patologi pada organ, echogenicity mereka juga berubah, iaitu kemampuan untuk memantulkan gelombang ultrasonik. Organ berongga, seperti usus dan perut, kurang kelihatan pada ultrasound. Hanya pakar diagnostik yang sangat berbakat dan berpengalaman yang dapat melihatnya. Ultrasound kadang-kadang memerlukan persiapan, tetapi berbeza bergantung pada ultrasound organ mana yang mereka buat.

X-ray

X-ray esofagus, perut, dan usus membantu mengenal pasti kecacatan pada dindingnya (ulser dan polip), untuk menentukan bagaimana usus dan perut berkontraksi, dan keadaan sfinkter. Pada sinar-x biasa, anda dapat melihat gas bebas di rongga perut, yang menunjukkan perforasi perut atau usus. Terdapat tanda radiografi penyumbatan usus akut.

Sampel dengan kontras juga dilakukan. Kontras adalah bahan yang memerangkap dan melambatkan sinar-X - barium sulfat. Pesakit minum kontras, selepas itu satu siri tembakan diambil dalam jangka masa yang pendek. Bahan kontras melewati esofagus dan dindingnya dapat diperiksa jika perlu, mengisi perut, dievakuasi ke dalam usus melalui sfinkter, melewati duodenum. Melihat proses ini, doktor menerima banyak maklumat mengenai keadaan sistem pencernaan. Sebelum ini, kajian ini lebih kerap digunakan, baru-baru ini ia hampir sepenuhnya diganti dengan endoskopi..

Gambaran yang jelas mengenai usus besar tidak dapat diperoleh dengan pemberian oral (oral), kerana kontrasnya secara beransur-ansur dicairkan. Tetapi jika barium tertunda di beberapa tempat, penyumbatan usus akut dapat dikesan. Sekiranya anda memerlukan gambaran kolon yang jelas, enema barium diberikan dan sinar-x diambil. Kajian seperti itu disebut hagiografi..

Pemeriksaan endoskopi

Endoskopi adalah alat yang dilengkapi dengan kamera kecil, yang disambungkan ke skrin komputer menggunakan sistem serat optik. Secara popular, peranti ini hanya disebut "tiub", dan prosedur itu sendiri disebut "menelan tiub", dan kajian ini benar-benar disebut FGDS (fibrogastroduodenoscopy). Ini adalah kaedah utama untuk mendiagnosis penyakit saluran gastrousus atas. Memang telefon bimbit mesti ditelan, namun tidak sesukar seperti sebelumnya. Sekarang tekak biasanya diairi dengan anestetik, jadi sekarang lebih mudah untuk mengatasi refleks. Kamera membolehkan anda melihat ke dalam perut secara literal dan memeriksa dindingnya secara terperinci. Doktor melihat melalui mata endoskop dan memeriksa semua dinding perut. Dengan bantuan endoskop, anda boleh mengambil biopsi. Kadang-kadang, dengan bantuan endoskopi, kateter dimasukkan ke dalam saluran, yang berasal dari pundi hempedu dan pankreas, dan dengannya, semua saluran ini dipenuhi dengan kontras sinar-X. Selepas ini, sinar-x diambil dan gambar yang jelas dari semua saluran empedu dan saluran pankreas diperoleh. Sekiranya endoskopi dimasukkan ke dalam dubur, prosedur ini disebut fibrocolonoscopy. Dengan itu, anda dapat memeriksa keseluruhan usus besar, yang panjangnya kira-kira dua meter. Lihat mikroflora usus (Apa itu dysbiosis). Kajian ini sering menyakitkan, kerana untuk penglihatan yang lebih baik, udara dimasukkan ke dalam usus, tiub ditarik dan dipusingkan.

Sigmoidoskopi

Tiub tidak fleksibel dimasukkan ke dalam rektum dan saluran dubur diperiksa: 2 - 4 cm dari dubur. Tempat ini paling sesuai dilihat begitu sahaja; tidak dilihat mengenai fibrocolonoscopy. Yaitu, ada buasir, retak di dubur. Dengan menggunakan kajian ini, anda dapat memeriksa kolon 20 - 30 cm lagi.

Pemeriksaan laparoskopi

Kajian ini dilakukan sekiranya terdapat kes diagnostik yang tidak jelas dalam pembedahan kecemasan. Di rongga perut, anda dapat melihat darah atau efusi, apendisitis yang mengalir secara tidak normal dan penyakit lain. Buat tusukan di dinding perut anterior dengan menggunakan jarum khas. Karbon dioksida dipam ke rongga perut, tracar dibawa melalui tusukan yang sama dan endoskop dimasukkan. Semua organ dalaman boleh dianggap sebagai gambar dari kamera dipaparkan di layar. Sebagai persediaan untuk kajian ini, disarankan untuk berhenti makan selama 12 jam untuk mengurangkan muntah. Sebaiknya jangan mengambil cecair tersebut, dalam kes yang melampau, jika perlu.

MRI, imbasan CT organ perut dengan disyaki tumor, penyakit batu empedu, pankreatitis. Kajian ini agak mahal dan oleh itu hanya berlaku sekiranya kaedah diagnostik lain telah habis..

Diagnosis makmal penyakit gastrousus

Di dunia moden, patologi dan penyakit saluran gastrousus (GIT) adalah yang paling biasa di semua kategori umur. Lebih-lebih lagi, disfungsi perut dan usus secara aktif memprovokasi penyakit organ-organ lain, mengurangkan keupayaan bekerja dan memberi kesan negatif terhadap kualiti hidup.

Malangnya, kebanyakan penyakit saluran gastrousus, termasuk neoplasma, sudah muncul pada tahap lanjut. Itulah sebabnya penting untuk menjalani pemeriksaan tepat pada masanya, terutamanya kerana dengan terapi yang betul dan pemakanan yang seimbang, mereka bertindak balas dengan baik terhadap rawatan.

Petunjuk untuk diagnosis makmal saluran gastrousus

Sebagai tambahan kepada manifestasi akut dalam bentuk kesakitan teruk, pendarahan dan gangguan kritikal, gejala primer dan sekunder untuk pemeriksaan diagnostik organ saluran gastrointestinal dapat menjadi kompleks keseluruhan petunjuk langsung dan tidak langsung. Sindrom klinikal utama adalah:

  • pedih ulu hati;
  • kembung perut;
  • sembelit dan cirit-birit swasta;
  • perubahan kritikal dalam konsistensi najis;
  • sakit dada (bukan jantung);
  • sakit di kawasan iliac dan tenesmus;
  • rembesan lendir dengan tinja;
  • penurunan selera makan;
  • pengurangan berat.

Lebih-lebih lagi, pada sesetengah pesakit, perkembangan dan perjalanan penyakit gastrousus dapat disertai dengan gejala lain: sakit epigastrik yang berterusan atau berkala, penolakan terhadap makanan, bersendawa, disfagia dan muntah. Perubahan mikroflora, kekuningan kulit, gangguan tidur dan kerengsaan saraf juga mungkin berlaku..

Kaedah diagnosis makmal saluran gastrousus

Untuk mendapatkan gambaran klinikal objektif mengenai sifat penyakit ini dan untuk mengesahkan diagnosis, sering kali diperlukan untuk membuat diagnosis secara berbeza dan menggunakan kaedah invasif dan bukan invasif. North-West Center for Evidence-Based Medicine menawarkan pemeriksaan makmal, instrumental dan fungsional tanpa beratur dan merakam.

Perkhidmatan pusat kami akan membantu mengenal pasti patologi, menentukan dinamika pemulihan, mengesahkan keberkesanan terapi dan pencegahan, serta mendiagnosis neoplasma dan jangkitan cacing. Kami menawarkan pelanggan kami kaedah diagnostik tradisional dan kaedah pemeriksaan yang paling inovatif, dan sistem pengekodan hasil terkini dan sokongan maklumat automatik tidak termasuk kemungkinan kesalahan dan kekeliruan dalam analisis.

Diagnosis makmal saluran gastrousus

Analisis darah umum. Kajian klinikal invasif yang membolehkan anda mendapatkan maklumat terperinci mengenai petunjuk utama darah kapilari atau vena pesakit:

  • bilangan sel darah putih, platelet dan sel darah merah;
  • tahap hemoglobin dan ESR;
  • penunjuk warna.

Analisis ini digunakan secara meluas untuk menyusun gambaran klinikal keseluruhan dan memantau terapi atau perkembangan penyakit ini. Pakar SZTsDM menggunakan barang keperluan berkualiti tinggi dan melakukan pengambilan sampel darah dengan senyaman mungkin bagi pesakit. Bersama dengan pematuhan sepenuhnya terhadap semua standard perubatan dan kebersihan, ia menjamin kebolehpercayaan maksimum hasilnya..

Kajian tinja untuk kehadiran protozoa. Analisis mikrobiologi ini memungkinkan untuk mengenal pasti dalam kista tinja mikroorganisma sederhana yang memasuki tubuh manusia dengan sayur-sayuran yang kurang dicuci, air berkualiti rendah, jejak substrat tanah atau dari pembawa yang dijangkiti (haiwan, orang, burung). Mikrospopia dapat menentukan giardiasis, balantidosis, amoebiasis dan toxoplasmosis dengan tepat, mempengaruhi organ saluran gastrointestinal dan menghalang sistem imun.

Kajian tinja pada telur cacing. Sebagai peraturan, analisis mikroskopik untuk helminths menunjukkan pada kotoran terdapat cacing dan telur parasit seperti askorid, nekator, cacing kremi atau cacing cacing. Tetapi kajian menyeluruh sedang dilakukan di makmal SZDCM, yang memungkinkan untuk mengenal pasti dengan tepat mengenai fakta jangkitan kanak-kanak dan orang dewasa dengan pelbagai jenis cacing parasit dan tindak balas silang dengan hipertensi parasit lain, yang bermaksud bahawa pesakit akan diberi rawatan yang betul dan berkesan.

Analisis mikroflora untuk dysbiosis. Kajian bakteria mendedahkan perubahan kuantitatif dan kualitatif dalam biokinosis usus. Ini memungkinkan untuk mewujudkan peningkatan atau penurunan mikroflora patogen dan sihat (bakteroid, bifidobacteria, candida, Klebsiella, clostridia, Proteus, Escherichia, Pseudomonas aeruginosa, strepto-, entero-dan staphylococci) dan untuk menentukan tahap dysbiosis.

Harus diingat bahawa untuk setiap kumpulan umur, metodologi khas untuk menafsirkan hasil analisis ini digunakan. Dalam kes ini, kajian ini juga dapat diresepkan kepada bayi baru lahir, orang yang mengalami manifestasi alergi dan pesakit yang telah menjalani anti-radang intensif, hormon dan kemoterapi.

Coprogram. Kajian makmal kimia, makro dan mikroskopik yang komprehensif mengenai spektrum tinja yang luas, banyak dicari oleh doktor dan mudah ditafsirkan. Analisis ini melibatkan:

  • penentuan aktiviti enzimatik sistem pencernaan, keupayaan pengosongan perut dan usus;
  • kajian tindak balas pH, keadaan mikroflora, warna dan konsistensi tinja;
  • pengesanan pigmen hempedu, garam asid lemak dan lendir.

Juga, kajian tidak invasif ini melibatkan pengenalpastian proses keradangan dan analisis untuk kehadiran jejak nanah dan darah yang tersembunyi di dalam tinja (reaksi Gregersen). Ia memungkinkan dengan tepat untuk mengesan hemoglobin eritrosit dan eksudat keruh yang berubah dan dengan demikian mendedahkan pendarahan tersembunyi dan patologi saluran gastrousus.

Pemeriksaan antigen rotavirus, norovirus, astrovirus. Analisis dilakukan dengan kaedah tindak balas polimerase (CRP) dan enzim immunoassay. Ini memberikan ketepatan analitik yang tinggi dan memungkinkan dengan kebolehpercayaan maksimum untuk mengenal pasti patogen berjangkit pada penyakit gastrousus.

Sebagai peraturan, agen berjangkit secara aktif dihantar melalui kaedah oral-fecal dari orang yang dijangkiti, oleh itu sangat penting untuk mengenal pasti patogen dengan betul dan tepat pada masanya. Kajian ini akan menentukan faktor etiologi jangkitan usus akut dan akan memungkinkan pendekatan yang berbeza untuk rawatan proses keradangan.

Diagnosis fungsional saluran gastrousus

Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound). Kaedah diagnosis bukan invasif yang moden dan sangat bermaklumat. Prinsipnya didasarkan pada kesan Doppler (perubahan frekuensi dan panjang gelombang ultrasound akibat persepsi atau pantulan oleh bahan), yang menjadikannya selamat untuk orang dewasa dan kanak-kanak dan membolehkan anda melakukan pemeriksaan dengan segera dan tanpa persiapan awal pesakit.

Ultrasound saluran pencernaan boleh diresepkan:

  • kanak-kanak
  • mengandung
  • kepada orang selepas kemoterapi dan terapi radiasi.

Bergantung pada cadangan dan gejala doktor, prosedur ini mungkin merangkumi pemeriksaan menyeluruh rongga perut atau hanya perut dan usus, termasuk usus buta, sigmoid, rektum, menaik dan turun. Dalam beberapa kes, pemeriksaan usus dilakukan dengan pengenalan sensor rektum. Ultrasound perut lebih rendah daripada kandungan maklumat gastroskopi. Tetapi memandangkan sifat prosedur yang tidak invasif, ini memungkinkan diagnostik walaupun pada bayi dan orang yang mempunyai jalan makanan yang meradang dan rosak.

Kolonoskopi Kaedah endoskopi untuk mendiagnosis keadaan keseluruhan usus besar, panjangnya melebihi satu meter. Berbeza dengan kandungan maklumat tertinggi dan memungkinkan:

  • secara visual menentukan sifat perkembangan ulser dan kelegaan dinding dalaman keseluruhan usus besar;
  • mengesan tumor mikroskopik dan polip;
  • melakukan biopsi.

Kolonoskopi membolehkan anda mendiagnosis ulser dan neoplasma pada peringkat awal. Oleh itu, doktor mengesyorkan bahawa walaupun tidak ada gejala yang jelas, orang yang berumur lebih dari 50 tahun harus diperiksa setiap 5-7 tahun.

Diagnosis berdasarkan pengenalan endoskopi dan dikaitkan dengan pembilasan dan pembesaran usus, yang menyebabkan ketidakselesaan dan kesakitan yang ketara. Oleh itu, ia dilakukan setelah pembersihan mendalam dan menggunakan anestesia..

Endoskopi Kaedah moden yang menawarkan banyak peluang untuk memeriksa permukaan lendir saluran gastrousus. Membolehkan:

  • mengambil sampel tisu untuk penyelidikan makmal;
  • menentukan penyempitan dan pengembangan esofagus;
  • mendiagnosis deposit berserabut.

Diagnosis dibuat berdasarkan pengenalan sensor endoskopi fleksibel ke dalam esofagus dengan cara semula jadi. Endoskopi dilengkapi dengan lampu latar serat optik dan menghantar gambar yang diperbesar berkualiti tinggi ke monitor. Oleh itu, diagnosis gastroendoskopi memberikan gambaran klinikal lengkap mengenai adanya hakisan, bisul, proses keradangan pada membran mukus perut, esofagus dan duodenum. Membolehkan anda mendiagnosis barah saluran pencernaan pada peringkat awal dan secara objektif memantau dinamika patologi atau pengampunan. Harus diingat bahawa prosedur ini hanya dilakukan pada waktu perut kosong.

Laparoskopi. Kaedah invasif mini untuk memeriksa rongga perut menggunakan endoskopi tegar. Ia digunakan secara meluas pada masa pasca operasi untuk mendiagnosis komplikasi dan dalam kes-kes apabila kaedah klinikal dan makmal radiologi dan lain-lain tidak berkesan.

Ia dicirikan oleh kandungan maklumat yang tinggi, kebolehpercayaan dan kesederhanaan teknikal, tetapi memerlukan anestesia tempatan atau umum. Berlaku untuk kanak-kanak dan penonton usia pesakit.

Diagnostik Sinaran (CT)

Kaedah moden yang menggabungkan teknologi digital dengan pemeriksaan sinar-x. Tomograf generasi terbaru dipasang di SZTsDM, yang memungkinkan untuk meminimumkan kesan radiasi pada pesakit, untuk mendapatkan gambar diagnostik 2D dan 3D dengan resolusi yang sangat baik dan menganalisisnya dari sudut mana pun.

CT membolehkan anda mengenal pasti tumor dan metastasis secara tidak invasif yang tidak didiagnosis dengan ultrasound, dan juga menentukan:

  • proses keradangan dan hakisan;
  • keanjalan dan ketebalan dinding esofagus, perut dan usus;
  • patologi kongenital dan dinamik pemulihan pasca operasi.

Kajian ini dapat diterima dengan baik oleh pesakit dari semua peringkat umur. Latihan minimum diperlukan.

Pencegahan dan cadangan

Sebilangan besar penyakit gastrousus dapat dicegah dengan mudah. Cukup untuk membatasi penggunaan makanan berlemak dan goreng, memasukkan produk susu fermentasi, sayur-sayuran dan makanan kaya serat ke dalam diet.

Yang tidak kurang pentingnya dalam pencegahan penyakit saluran gastrointestinal adalah penggunaan air tulen. Dan:

  • tidur yang sihat;
  • aktiviti fizikal kardiologi dan kekuatan;
  • rawatan giardiasis, dysbiosis, pencerobohan helminthik yang tepat pada masanya;
  • mengambil ubat dengan ketat mengikut arahan dan mengikut cadangan doktor;
  • penolakan tabiat buruk (merokok, penyalahgunaan teh dan kopi yang diseduh kuat, alkohol, termasuk minuman rendah alkohol).

Kos perkhidmatan di SZDTSM JSC

Pusat perubatan kami memberi perhatian besar terhadap kualiti penyelidikan dan pemeriksaan pesakit. Peralatan bertauliah dari pengeluar dunia terkemuka dipasang di SZTsDM JSC, yang membolehkan kami menjamin kebolehpercayaan diagnostik makmal dan fungsional yang tinggi dan membentuk harga pasaran yang kompetitif untuk semua perkhidmatan.

Di mana untuk mengambil ujian

Pusat Perubatan Berasaskan North-West, yang mempunyai pangkalan makmal yang kuat dan peralatan diagnostik terkini, menawarkan diagnosis tetap kepada pesakit berpotensi dan berpotensi kepada penyakit saluran akut, kronik dan berjangkit saluran gastrousus..

Di SZTsDM JSC juga memungkinkan untuk memerintahkan panggilan jururawat untuk mengumpulkan bahan biologi di rumah. Hubungi kami, kami menjamin kecekapan pakar yang tinggi, diagnostik yang boleh dipercayai dan kerahsiaan lengkap.

Makmal SZTsDM JSC menawarkan perkhidmatan yang menyediakan pemeriksaan makmal pesakit secara menyeluruh dan berterusan

Diagnostik.Pusat perubatan SZTsDM JSC menjalankan ujian diagnostik kualitatif keseluruhan organisma.

Rawatan Pusat perubatan kami tertumpu pada rawatan pesakit luar dan disatukan dengan satu pendekatan untuk pemeriksaan dan rawatan pesakit.

Rehabilitasi Rehabilitasi adalah tindakan yang ditujukan untuk bantuan menyeluruh kepada orang sakit atau orang kurang upaya untuk mencapai kegunaan maksimum mereka, termasuk sosial atau ekonomi.

Bertolak ke rumah Perhatian! Tindakan "Berlepas di rumah - 0 rubel"

Pemeriksaan pekerjaan SZTsDM JSC melakukan pemeriksaan rutin pekerja, yang meliputi - kompleks tindakan perubatan dan pencegahan yang dilakukan untuk mengesan kelainan keadaan kesihatan, mencegah perkembangan dan penyebaran penyakit.

Kajian objektif sistem pencernaan

Kaedah subjektif dan objektif untuk memeriksa pesakit dengan penyakit sistem pencernaan

1. Aduan pesakit dengan penyakit sistem pencernaan dan perinciannya

2. Ciri-ciri sejarah perubatan dan sejarah perubatan

3. Garis dan kawasan topografi pada dinding perut anterior

4. Ciri-ciri pemeriksaan umum pesakit dengan penyakit sistem pencernaan

5. Pemeriksaan perut

6. Peraturan dan kaedah palpasi dangkal perut

7. Peraturan dan teknik untuk palpasi perut yang dalam

8. Perkusi dan auskultasi perut

9. Perkusi hati. Penentuan ukuran hati menurut Kurlov

10. Palpasi hati dan pundi hempedu.

11. Sindrom dispepsia gastrik

12. Sindrom dispepsia usus (gastroenteritis)

13. Pendarahan gastrik

14. Sindrom Jaundis

15. Sindrom kegagalan hati. Koma hepatik

16. Algoritma 1 "Prosedur penyediaan rawatan perubatan kecemasan (kecemasan)"

17. Algoritma 2 "Pemeriksaan awal pesakit (ABCD)"

Sakit di bahagian perut: Sakit di perut mendahului antara gejala penyakit sistem pencernaan. Adalah perlu untuk mengkaji penyetempatan mereka (di rantau epigastrik, hipokondrium kanan atau kiri, di kawasan iliaka, umbilik, dan lumbar, dll.), Penyinaran (di bahagian belakang, bahu, bilah bahu, di belakang sternum, di hipokondrium kiri, pangkal paha, kaki, dll. e.), watak (kolik akut, kusam, sakit, terbakar, memotong, mengelilingi), tempoh (paroxysmal, berterusan, berkala); musim (musim bunga atau musim luruh), intensiti, hubungan dengan tekanan fizikal (berjalan, gemetar ketika menunggang, kenaikan keparahan), dengan kegembiraan, perbuatan buang air besar, dengan pengambilan makanan (semasa perut kosong, iaitu, rasa lapar; setiap malam; berapa lama selepas makan: sakit awal berlaku selepas 0, 5-1 jam, rasa sakit kemudian berlaku selepas 1,5- 2 jam selepas makan), kualiti (kasar, pedas, manis, masin) dan konsisten. Anda juga harus mengetahui sama ada kesakitan berkurang selepas muntah, mengambil soda, antispasmodik, pemanasan. Sekiranya terdapat lesi pada satu atau organ organ lain dari rongga perut, rasa sakit yang timbul akibat ini mempunyai keunikannya sendiri. Sekiranya ulser peptik perut atau ulser duodenum, berkala, bermusim (peningkatan pada musim bunga dan musim gugur) dari penampilan kesakitan, hubungan pasti mereka dengan pengambilan makanan - lapar, awal (ulser peptik perut) atau terlambat (ulser peptik duodenum), juga sakit malam. Penyetempatan kesakitan, sifatnya, dan penyinaran bergantung pada lokasi ulser. Oleh itu, sakit dengan ulser perut dilokalisasi di bahagian atas kawasan epigastrik, sedikit di sebelah kiri garis tengah, dan dengan ulser duodenum 12 - agak di sebelah kanannya, mereka terhad. Kesakitan dengan ulser pada kelengkungan perut yang lebih rendah adalah kusam, berterusan, tidak memancar, kurang sengit. Dengan ulser pilorik dan di duodenum 12, sakitnya adalah paroxysmal, memancar ke punggung, dada, hipokondrium.

Rasa sakit yang berterusan di kawasan epigastrik, bertambah buruk sejurus selepas makan, dapat diperhatikan dengan peningkatan gastritis kronik, barah gastrik.

Sakit spastik paling sering dijumpai dalam proses keradangan akut usus besar (kolitis) atau penyakit gabungan antara kecil (enteritis) dan besar (enterocolitis). Dalam penyakit saluran empedu, rasa sakit biasanya memancar ke atas ke kanan dan belakang, ke bahu kanan dan bilah bahu, lebih jarang di sebelah kiri, di kawasan jantung. Penyakit batu empedu dicirikan oleh intensiti, jangka masa, kesakitan paroxysmal dan berlakunya penyakit kuning pada kulit atau subterteria sclera.

Kesakitan yang berkaitan dengan penyakit pankreas dilokalisasi di bahagian kiri kawasan epigastrik. Mereka sering seperti tali pinggang dan memancar ke lengkungan kostum kiri, kawasan jantung, bahu kiri, dan punggung bawah. Untuk pankreatitis akut, terutamanya nekrosis pankreas, sakit sengit adalah ciri khas, untuk kronik - kusam. Kesakitan di limpa (rasa berat, kenyang di hipokondrium kiri) dikaitkan dengan peningkatan pesat (dengan plasenta vena) atau dengan serangan jantung. Perasaan tekanan dan berat yang berlaku selepas makan di kawasan epigastrik adalah ciri gastritis, di seluruh perut - untuk kolitis.

Gejala dyspeptik:

kesukaran menelan dan membuang makanan melalui esofagus (disfagia);

loya (sejenis perasaan menyakitkan di rantau epigastrik) adalah perlu untuk mengetahui kekerapan, jangka masa, pergantungan pada pengambilan dan sifat makanan. Ia juga harus ditentukan sama ada disertai dengan muntah dan sakit perut. Kadang kala loya tidak berkaitan dengan makan dan berlaku ketika gemetar, bekerja dalam posisi miring, dan lain-lain. Ia biasanya mendahului muntah, tetapi boleh terjadi tanpanya. Sekiranya penyakit perut, mual lebih sering terjadi dengan penurunan kemampuan mengeluarkannya, prolaps, dengan gastritis, barah perut, lebih jarang dengan ulser peptik.

Mual mungkin disertai dengan pucat, air liur, pening, penurunan tekanan darah, kelemahan umum, dan kadang-kadang keadaan pingsan. Gejala ini tidak selalu dikaitkan dengan penyakit perut dan juga dijumpai dalam krisis hipertensi, toksikosis wanita hamil, penyakit ginjal dengan kekurangan fungsi mereka, dan penyakit radang kronik saluran empedu. Kadang-kadang pada orang yang sihat, loya boleh menjadi reaksi terhadap bau yang tidak menyenangkan, bahkan pada ingatan mereka;

Muntah - letusan refleks dari isi perut (kadang-kadang duodenum) melalui mulut (jarang dan melalui hidung). Semua tindakan refleks ini diatur oleh pusat muntah yang terletak di medulla oblongata. Muntah puasa dengan banyak lendir diperhatikan pada gastritis kronik; 10-15 minit selepas makan - dengan ulser dan barah bahagian jantung perut dan gastritis akut; selepas 2-3 jam - dengan penyetempatan proses patologi di badan perut; 4-6 jam selepas makan - dengan ulser pilorik dan ulser duodenum, dengan ulser peptik - biasanya pada puncak kesakitan (sering melegakan mereka, jadi beberapa pesakit secara artifisial menyebabkan muntah; muntah pada penyakit saluran empedu, hati, pankreas lebih kerap tidak hanya tidak membawa kelegaan, tetapi meningkatkan rasa sakit). Muntah makanan yang dimakan sehari sebelumnya adalah ciri stenosis pilorik, aton perut; tanah kopi - dengan pendarahan gastrik. Rasa muntah biasanya berasid, dengan campuran hempedu - pahit. Bau mereka lebih kerap berasid, busuk (semasa membusuk di perut) atau fetid (dengan fistula fecal antara perut dan kolon melintang).

Perlu diingat bahawa muntah pada penyakit organ-organ perut dalam banyak kes adalah refleks asalnya dan tidak selalu dikaitkan dengan patologi perut. Ia dapat diperhatikan dengan cholelithiasis, cholecystitis, apendisitis akut, peritonitis (radang peritoneum) dan penyakit lain, serta dengan ubat-ubatan tertentu. Muntah boleh disebabkan oleh keracunan dengan uremia, toksikosis wanita hamil atau kerosakan pada sistem saraf pusat pada tumor otak, meningoencephalitis, dll. Selalunya, mata berlaku dengan krisis hipertensi (peningkatan tekanan darah yang tajam).

muntah: kuantiti, sifat (cecair berasid, muntah makanan yang dimakan, kandungan bertakung), campuran hempedu, darah (merah, gumpalan gelap, dalam bentuk "kopi tanah"); bau (masam, putrid, tinja, "telur busuk"); perubahan kesihatan selepas muntah.

Belching - keluarnya gas atau makanan dari saluran gastrousus, terutamanya dari esofagus dan perut. Selalunya disertai dengan bunyi dan bau yang khas, belching boleh menjadi udara (aerophagy) ketika menelannya dengan makanan, masam, makanan yang dimakan, telur busuk, dan lain-lain. Ia boleh disebabkan oleh menelan udara, yang khas untuk bayi, penggunaan minuman berkarbonat. Adalah perlu untuk mengetahui kekerapan dan jangka masa, hubungan dengan pengambilan dan sifat makanan. Bersendawa dengan makanan, berasid dicatat pada penyakit ulser peptik, gastritis kronik dengan keasidan yang tinggi. Ereksi pahit menunjukkan membuang hempedu dari duodenum ke dalam perut, yang berlaku dengan gastritis anasid, celah pilorus, dan penyakit saluran hati dan empedu. Bersendawa dengan telur busuk terjadi akibat reput protein makanan dan pembentukan hidrogen sulfida dengan stenosis pilorik, atonia perut, dan gastritis kronik. Belching dengan bau fecal berlaku dengan fistula antara perut dan kolon melintang;

Pedih ulu hati - perasaan tidak selesa atau terbakar di belakang sternum, memanjang ke atas dari kawasan epigastrik (epigastrik), kadang-kadang memancar ke leher. Adalah perlu untuk mengetahui intensiti, jangka masa, kekerapan kejadiannya, hubungannya dengan pengambilan makanan (apa), faktor-faktor yang memudahkan atau menghilangkannya sepenuhnya (pengambilan soda, susu suam, dll.). Pedih ulu hati adalah penderita ulser peptik, gastritis hiperasid yang paling kerap dan tidak menyenangkan, disertai dengan peningkatan keasidan dan regurgitasi (refluks) kandungan gastrik berasid ke dalam esofagus;

kembung; keparahan fenomena dyspeptik, sikap terhadap pengambilan makanan;

Selera makan: disimpan, dikurangkan atau tidak ada, meningkat, sesat, keengganan terhadap makanan (berlemak, gemuk, tenusu); ketepuan (normal, cepat).

Rasa di mulut: biasa, kusam, sesat; sensasi terbakar di lidah. Ia boleh menjadi masam, pahit, logam, manis. Sebagai contoh, rasa pahit dirasakan pada penyakit hati dan saluran empedu; berasid dengan "warna logam" untuk gastritis dan ulser peptik dengan keasidan jus gastrik yang meningkat. Pada sesetengah pesakit dengan gastritis kronik dengan keasidan yang rendah, sensasi rasa pada amnya boleh menjadi kusam. Pada wanita, rasa mungkin terdistorsi semasa kehamilan. Sensasi rasa berubah secara mendadak pada beberapa penyakit mental..

Air liur: normal, meningkat tidak mencukupi (mulut kering), air liur (dengan serangan helminth).

Haus: jumlah cecair yang diminum setiap hari.

Perasaan kenyang dan berat di perut sering disertai dengan kembung yang meluas atau terhad (kembung perut). Keadaan ini kurang diterima oleh pesakit. Selalunya berlaku dengan penyakit usus dan dikaitkan dengan pelanggaran pembuangan gas. Perut kembung juga dapat diperhatikan dengan sirosis hati, kegagalan peredaran darah akibat gangguan peredaran portal dan gangguan penyerapan gas dari usus..

Sensasi transfusi dan gemuruh di perut berlaku paling kerap dengan penyakit radang akut dan kronik pada usus kecil dan besar, akibat penyerapan kandungan cecair yang lemah di usus kecil dan kemasukannya ke usus besar dengan pengumpulan gas serentak..

Najis: (Bilangan pergerakan usus dari tiga kali sehari hingga tiga kali seminggu boleh dianggap normal.) Bebas, berkala, tidak teratur, terpaksa setelah enema pembersih, pencahar; sembelit, cirit-birit; kekerapan najis; ciri-ciri tinja: kuantiti, konsistensi (diformulasikan, cair, gruel, berair, berbuih, keras, "domba"); warna (coklat, kuning-coklat, kuning, hitam atau seperti tar, kelabu-putih atau tanah liat); bau (biasa, masam, busuk, fetid); kekotoran (lendir, nanah, gumpalan makanan yang tidak dicerna, darah), pelepasan cacing; kesakitan semasa pergerakan usus, terbakar, gatal di dubur; prolaps rektum; buasir.

Semasa menyoal, anda juga harus memperhatikan perbuatan buang air besar. Adalah perlu untuk mengetahui sama ada najis bebas atau sukar bagi pesakit, sama ada terdapat keinginan palsu (tenesmus) terhadap perbuatan buang air besar, prolaps rektum, gatal-gatal di dubur (ini mungkin berlaku dengan pencerobohan helminthic dan buasir), buasir dan pendarahan dari mereka. Jelaskan sifat najis (biasa atau tidak teratur).

Sembelit (kekurangan najis selama satu hari atau lebih) diperhatikan dengan atony atau kekejangan usus besar, yang mungkin berlaku dalam kes kolitis kronik, makan makanan yang mudah dicerna, kekurangan serat, dengan halangan mekanikal di dalam usus untuk memindahkan makanan (dengan tumor usus atau lain-lain) organ perut).

Sekiranya pesakit mengalami cirit-birit, ketahui kekerapannya pada siang hari, hubungannya dengan pengambilan makanan dan sifatnya. Cirit-birit boleh berlaku dengan pelanggaran fungsi sekretori perut, pankreas, dengan kolitis, enteritis, keracunan, dll..

Bentuk tinja dihiasi, sosis, seperti pita, "domba", dengan konsistensi - gruel, cair, berbuih, berair, dalam bentuk kaldu padi, dan lain-lain. Ia mungkin mengandungi kotoran lendir, darah, nanah, cacing, sisa makanan yang tidak dicerna. Warnanya, bergantung pada ini, boleh berwarna coklat, gelap, tanah liat, hitam (seperti tar). Biasanya, najis berwarna coklat kerana adanya stercobilin. Kotoran berbuih Acholic diperhatikan apabila hempedu tidak memasuki usus. Kotoran berwarna hitam terjadi sekiranya berlaku pendarahan dari saluran gastrointestinal atas jika terjadi ulser gastrik, ulser duodenum, barah. Walau bagaimanapun, ia juga boleh menjadi gelap kerana pengambilan makanan tertentu (blueberry, ceri, puding hitam, hati, dll.), Ubat-ubatan (vicalin, garam bismut, hematogen, karbolena, dll.). Kehadiran darah merah dalam tinja menunjukkan pendarahan dari usus distal dan berlaku dengan disentri, kolitis ulseratif, buasir, retak, dengan kanser rektum, dan lain-lain. Sekiranya terdapat keradangan pada kolon distal, selain darah merah, terdapat kotoran pada tinja lendir.

Bau najis disebabkan oleh pembentukan skatole kerana penguraian protein dan asid lemak mudah menguap. Najis Acholic mempunyai bau minyak tengik. Bau najis asid timbul dengan dispepsia fermentasi, putrid, fetid - dengan disentri, barah sigmoid dan rektum, dll..

Ciri-ciri anamnesis kehidupan

Seorang pesakit dengan penyakit sistem pencernaan harus mengetahui sama ada dia kerap mengambil makanan, wataknya (pedas, panas), sama ada ia dikunyah dengan baik, sama ada ia menahan rasa lapar, kesukaran dalam tahun-tahun perang, sama ada ia minum alkohol, dan jika demikian, berapa kerap dan berapa Adakah dia merokok, sudah lama dia minum ubat, apakah dia menderita penyakit saluran gastrousus dan campur tangan pembedahan pada organ perut, apakah dia berisiko keracunan pekerjaan, atau memiliki beban keturunan (adanya penyakit perut dan usus dalam keluarganya).

Ciri pemeriksaan umum

Apabila pesakit bimbang tentang kesakitan yang disebabkan oleh luka radang pada peritoneum, mereka cuba mengelakkan semua jenis pergerakan, terutama menyentuh perut..

Dengan peningkatan ulser peptik, pesakit mengambil kedudukan siku lutut. Kadang-kadang kedudukan di perut atau, sebaliknya, di bahagian belakang melegakan kesakitan, yang bergantung pada lokasi ulser (masing-masing di dinding depan atau belakang perut).

Semasa serangan apendisitis, dengan paranephritis (keradangan tisu perinephric), pesakit berbaring dengan kaki yang bengkok di sendi pinggul dan lutut.

Dengan kolik di perut yang disebabkan oleh kerosakan pada organ perut, pesakit berasa gelisah, terburu-buru di atas katil, berpusing.

"Hippocratic face" adalah ciri khas pesakit dengan peritonitis (radang peritoneum) atau yang berada dalam keadaan sakit. Pucat, dengan warna kebiruan, dengan ciri-ciri runcing, dengan ekspresi sakit, dengan titisan peluh di dahi.

Dalam penyakit hati kronik, warna merah kulit telapak tangan khas ("telapak tangan hati").

Keterukan warna icterik kulit dan membran mukus berbeza-beza: dari sedikit ketara (subikterisiti) hingga kuning oker, kuning gelap dengan warna kehijauan. Untuk mengesan sub-bakteria, pemeriksaan dilakukan hanya pada waktu siang. Ia terutama dikesan pada sklera mata dan mukosa mulut. Pewarnaan kulit kuning pada kulit lebih ketara di tempat yang ditutupi oleh pakaian.

Penyebab penyakit kuning adalah pengumpulan pigmen hempedu (bilirubin) di kulit dan membran mukus kerana pelanggaran aliran keluar hempedu dari hati akibat penyumbatan saluran empedu yang umum (batu dengan penyakit batu empedu, tumor pada barah kepala pankreas), kerusakan hati (hepatitis, sirosis) atau Hemolisis eritrosit (peningkatan pereputan). Pewarnaan kulit kuning pada kulit juga dapat terjadi akibat pengambilan sejumlah besar ubat tertentu (acrychin, quinine, dll.), Serta makanan (wortel, buah sitrus). Walau bagaimanapun, sklera mata tidak bernoda..

Perlu diperhatikan bekas luka selepas operasi, luka bakar, kecederaan, kecederaan, gusi sifilik (parut berbentuk bintang), tuberkulosis kelenjar getah bening (disolder ke kulit). Parut keputihan kecil pada kulit perut mungkin kekal selepas kehamilan. Dengan penyakit Itsenko-Kunching (penyakit endokrin) di perut, bekas luka dengan warna ungu diperhatikan di sepanjang permukaan paha.

Tanda diagnostik penting penyakit hati adalah urat labah-labah. Mereka berdenyut angioma sedikit naik di atas permukaan kulit, dari mana cabang vaskular kecil yang menyerupai kaki labah-labah memancar seperti cabang. Ukuran diameter mereka ialah 0.5-1 cm. Mereka lebih kerap terletak di leher, muka, bahu dan punggung..

Kajian objektif sistem pencernaan

mulakan dengan pemeriksaan rongga mulut, kemudian lanjutkan pemeriksaan perut, palpasi dan terletak di rongga perut usus, perut, hati dan pundi hempedu, pankreas, kemudian perkusi dilakukan. Kaedah yang sama digunakan untuk memeriksa limpa, yang, walaupun bukan milik organ pencernaan, secara morfologi dan fungsinya berkaitan dengannya. Langkah terakhir dalam penyelidikan fizikal adalah auskultasi perut. Kaedah utama ini adalah palpasi.

Pemeriksaan perut

Semasa memeriksa perut, untuk kemudahan penerangan dan orientasi topografi yang lebih baik di lokasi organ rongga perut, dinding depan dan, dengan itu, rongga perut dibahagikan kepada kawasan tertentu mengikut garis bersyarat. Dua garis mendatar (yang pertama menghubungkan tulang rusuk kesepuluh, yang kedua menghubungkan tulang belakang iliac yang unggul), dinding perut anterior dibahagikan kepada tiga kawasan yang terletak satu di bawah yang lain: epi, meso- dan hipogastrik. Dengan dua garis menegak selari yang dilukis di sepanjang pinggir luar otot rektus abdominis, kawasan epigastrik dibahagikan kepada dua hipokondria (kanan dan kiri) dan epigastrik (di tengah); mesogastrik - pada dua kawasan iliac lateral (disebut sayap) dan di umbilik; hipogastrik - pada dua kawasan inguinal yang terletak di sisi dan suprapubik.


Rajah. 53. Skema pembahagian perut bersyarat ke kawasan:
1, 2 - hipokondrium;
3, 5 - sayap;
4 - umbilik;
6, 8 - iliac;
7 - suprapubik (menurut A. L. Myasnikov, 1956).

Organ pencernaan mesti diperiksa secara mendatar dan, jika keadaan pesakit mengizinkan, dalam kedudukan menegak. Ini mempunyai nilai diagnostik yang penting, kerana bergantung kepada keadaan, perubahan patologi tertentu dapat dikesan. Contohnya, hernia dinding perut, pengembangan urat saphenous pada perut biasanya lebih baik dikesan pada kedudukan tegak pesakit.

Pemeriksaan perut

Anda harus memperhatikan bentuk perut, warna kulit, kehadiran penonjolan umum atau tempatan, perut kembung, keadaan pusar, dan peristaltik yang dapat dilihat.

Bentuk perut bergantung pada perlembagaan pesakit. Asthenics mempunyai perut kecil. Pada individu dengan jenis badan hipersthenik, saiznya bertambah.

Dengan meningitis tuberkulosis, kadang-kadang dengan peritonitis meresap, mungkin ada perut (scaphoid) yang tajam.

Penonjolan perut tidak sekata dan sekata.

Penonjolan perut yang tidak rata diperhatikan dengan peningkatan hati, limpa, tumor di rongga perut, dengan kista besar yang berasal dari ovari, pankreas.

Penonjolan seragam berlaku dengan pemendapan lemak yang berlebihan pada tisu subkutan (dengan kegemukan), dengan peningkatan pembentukan gas di usus (perut kembung) dan kehadiran cecair bebas di rongga perut (asites), semasa kehamilan, dll..

Dengan kegemukan, perut membesar, dindingnya menebal, pusar ditarik kembali.

Dengan perut kembung, perut juga membesar dan tidak berubah bentuk ketika mengubah kedudukan mendatar pesakit menjadi menegak, pusar diratakan atau sedikit menonjol.

Dengan asites di posisi terlentang pesakit, perut diratakan di kawasan pusar, menonjol di bahagian sisi dan memperoleh bentuk ciri "perut katak". Pengumpulan cecair dan udara yang ketara di rongga perut, tumor besar dapat menyebabkan peningkatan penonjolan perut dan pusar, serta perbezaan cincin umbilik kerana tekanan intra-perut meningkat.

Sekiranya terdapat kesukaran dalam peredaran darah di vena portal (dengan sirosis hati, pemampatan oleh tumor atau kelenjar getah bening pembesaran vena portal, dengan penyumbatan, pemampatan, atau trombosis vena cava bawah atau atas), rangkaian vaskular yang terbentuk oleh vena saphenous berbelit-belit yang berkembang dengan ketara dapat dilihat dengan jelas di dinding perut anterior. Dia mendapat nama "ubur-ubur kepala".

Perubahan warna kulit perut mungkin terhad atau meresap. Dalam kes pertama, bintik-bintik merah-coklat ("kulit harimau") muncul di atasnya, kerana penggunaan pemanas yang sering digunakan. Pada yang kedua - warna kulit pucat, merah, dengan warna kebiruan, icteric, gangsa. Mungkin terdapat ruam di sepanjang permukaan perut.

Dengan pembengkakan tisu subkutan, dinding perut menjadi tegang, berkilat, dan jejak tetap pada tekanan. Ini diperhatikan dengan gangguan peredaran darah akibat penyakit jantung, buah pinggang.

Penonjolan hernial umbilik dan inguinal, serta penonjolan garis putih. (Semasa menegangkan pesakit dan mengubah kedudukan mendatar ke menegak, penonjolan ini meningkat.) Dalam kes sedemikian, pemeriksaan mesti dilengkapi dengan pemeriksaan (dengan jari telunjuk) cincin hernia.

Dengan perut kembung akibat coprostasis (batu tinja di dalam usus), atau dengan penyempitan usus, sebagai tambahan kepada kelainannya, peristalsis sering diperhatikan, terutama sengit di atas tempat penyumbatan.

Pada kedudukan mendatar pesakit dengan dinding perut yang tipis, denyutan di kawasan epigastrik dapat dikesan. Denyutan aorta, denyutan aneurisma aorta abdomen dapat dilihat dengan lebih baik, terutamanya dengan tekanan perut yang lembut.

Harus diingat bahawa perut mengambil bahagian dalam tindakan bernafas. Sekatan pergerakan pernafasan dinding perut diperhatikan dengan keradangan peritoneum tempatan, keradangan akut pada pundi hempedu, dengan apendisitis, sakit teruk, dan lain-lain. Kekurangan sepenuhnya pergerakan otot perut semasa pernafasan dalam dapat memberi isyarat peritonitis meresap.

Palpation adalah kaedah pemeriksaan klinikal untuk mengenal pasti gejala objektif penyakit dengan cara palpating organ dan tisu..

Palpasi organ perut:

Semasa berdebar-debar perut, peraturan tertentu harus dipatuhi. Pesakit harus berbaring telentang di atas katil yang kaku dengan bantal rendah, kaki dan lengannya harus dilanjutkan, perutnya harus terdedah. Dia harus bernafas secara merata dan tenang, lebih baik melalui mulutnya. Penyelidik duduk di sebelah kanan pesakit, menghadapnya, di tingkat yang sama dengan tempat tidur. Tangannya harus hangat dan kering, kuku pendeknya dipotong.

Bezakan dangkal (perkiraan) dan palpasi dalam

Dengan palpasi dangkal, pemeriksa meletakkan tangan kanannya dengan jari yang sedikit bengkok di perut pesakit dan dengan hati-hati, tanpa menembusi lebih dalam, meneruskan palpasi pada semua bahagian perut. Mulailah dari kawasan inguinal kiri dan, secara beransur-ansur menaikkan sayap kiri ke hipokondrium kiri, kawasan epigastrik, pergi ke hipokondrium kanan, turun ke sisi kanan ke kawasan inguinal kanan. Oleh itu, palpasi dilakukan seolah-olah berlawanan arah jam. Kemudian, bahagian tengah perut diraba, bermula dari kawasan epigastrik dan turun ke pubis (tidak digalakkan memulakan palpasi dari bahagian perut yang sakit).

Palpasi dangkal mendedahkan tahap ketegangan (dinilai oleh rintangan) dinding perut dan kesakitannya. Biasanya, ia mesti lembut, lentur, tidak menyakitkan. Ketegangan dinding perut diperhatikan terutamanya dalam proses keradangan di rongga perut. Ia adalah perkara biasa dan tempatan.

Tahap keparahan ketegangan umum membezakan ketahanan dinding perut yang berlaku semasa palpasi, dan ketegangan otot - ketegaran otot perut. Dengan yang terakhir, ketegangan dinding perut meningkat dengan ketara, mencapai "kekerasan seperti papan." "Perut seperti papan", atau "perlindungan otot", menandakan "malapetaka" di rongga perut - perkembangan peritonitis meresap, yang mungkin disebabkan oleh ulser perut dan usus berlubang, apendisitis berlubang (berlubang), kolesistitis.

Ketegangan perut tempatan diperhatikan dengan peritonitis terhad, berkembang akibat serangan apendisitis akut, kolesistitis, dll. Lebih-lebih lagi, bahkan palpasi dangkal dapat menyebabkan rasa sakit. Kadang-kadang sensasi rasa sakit, yang dinyatakan secara sederhana semasa palpasi, meningkat dengan cepat dengan cepatnya pengangkatan tangan dari dinding perut anterior (gejala Shchetkin-Blumberg). Ini disebabkan oleh gegaran peritoneum yang meradang pada pesakit dengan peritonitis meresap atau terhad..

Dengan palpasi dangkal, pembengkakan pada kulit perut dapat dikesan oleh ciri penyok pada kulit yang tersisa dari jari setelah merasa. Dengan lemak subkutan yang berkembang dengan baik, ini tidak diperhatikan..

Palpasi dangkal juga dapat mengesan anjing laut, nod, hernia, dan tumor di dinding perut. Sekiranya, semasa palpasi, minta pesakit mengetatkan perut, maka pembentukan di dinding perut terus berdebar dengan baik, dan neoplasma intra-perut tidak lagi terasa.

Palpasi kaedah gelongsor dalam dilakukan mengikut kaedah Obraztsov-Strazhesko. Ia dipanggil mendalam kerana jari-jari penyelidik menembusi jauh ke dalam rongga perut, meluncur - kerana sensasi sentuhan jari organ yang teraba dapat pada saat "tergelincir" daripadanya, secara metodikal - kerana ia melibatkan palpasi organ perut dalam urutan tertentu. Dengan bantuan palpasi seperti itu, organ perut diperiksa. Mereka bermula dengan kolon sigmoid, kemudian secara bergantian meraba sekum dengan apendiks, bahagian akhir ileum, bahagian kolon menaik dan menurun, kolon melintang *, perut, hati, pankreas, dan limpa. Kemudian palpasi buah pinggang.

Kolon sigmoid berdebar pada 90-95% kes, di kawasan ileal kiri, dengan empat jari tangan kanan yang sedikit bengkok, dilipat bersama, atau dengan tepi siku jari kelingking. Untuk melakukan ini, jari-jari dipasang di dinding perut anterior di sempadan pertengahan dan luar garis ketiga yang menghubungkan pusar ke tulang belakang iliac superior anterior, selari dengan panjang kolon sigmoid (terletak dari atas ke bawah dan kiri). Kemudian, semasa penyedutan pesakit oleh pergerakan jari tangan kanan ke arah pusar, permukaan kulit dibuat untuk gelongsor bebas mereka. Semasa menghembuskan nafas pesakit, apabila, seperti yang dinyatakan, kelonggaran otot perut berlaku, jari-jari dengan lancar merendam ke dalam rongga perut. Setelah mencapai dinding perut posterior, meluncur di sepanjangnya tegak lurus dengan panjang kolon sigmoid ke arah dari pusar ke tulang belakang iliac unggul anterior (jari-jari berdebar yang bergulir melalui kolon sigmoid).

Dengan palpasi seperti itu, ketebalan, ketekalan, watak permukaan, kesakitan, peristalsis, mobiliti dan gemuruh kolon sigmoid ditentukan. Biasanya, biasanya ia diraba dalam bentuk silinder yang halus, padat, tanpa rasa sakit, tanpa silau bergemuruh setebal 2-3 cm. Mobilitasnya bervariasi dalam 3-5 cm. Kehadiran gemuruh menunjukkan pengumpulan gas dan kandungan cecair di dalam usus semasa proses keradangannya (sigmoiditis, disentri), yang menyebabkan kesakitan pada palpation. Kolon sigmoid boleh tumbuh, menjadi tuber, padat, tidak aktif, misalnya, dengan barah. Ia boleh menjadi lebat, permukaannya tidak rata dan kelewatan kotoran, tetapi ini hilang setelah perbuatan buang air besar atau pembersihan enema..

Palpasi sekum. Terlihat pada 78-85% orang di kawasan iliac kanan. Panjangnya terletak serong (dari kanan ke atas ke bawah dan kiri) di sempadan pertengahan dan luar ketiga garis yang menghubungkan pusar dan tulang belakang anterior kanan atas ilium.

Teknik palpasi sekum serupa dengan teknik palpasi kolon sigmoid. Cecum diraba dengan empat jari bengkok tangan kanan dilipat bersama. Mereka diatur selari dengan panjang usus. Pergerakan dangkal jari ke arah pusar membuat lipatan kulit. Kemudian, secara beransur-ansur merendam jari di rongga perut, semasa menghembus nafas mereka mencapai dinding perut posterior, meluncur di sepanjangnya, tanpa memanjangkan jari, tegak lurus ke usus, ke arah tulang belakang anterior kanan ilium dan bergulung melalui cecum. Sekiranya tidak dapat diraba dengan segera, palpasi harus diulang.

Biasanya, cecum dirasakan dalam bentuk silinder yang licin, tanpa rasa sakit, sedikit bergemuruh, lebar 3-5 cm, agak elastik dan lemah bergerak, dengan lanjutan berbentuk pir kecil ke bawah. Mobiliti cecum biasanya 2-3 cm. Dengan mobiliti berlebihan, serangan sakit tiba-tiba dengan penyumbatan separa atau lengkap kerana berlebihan dan terbalik boleh berlaku. Penurunan mobiliti usus atau ketidakstabilan lengkapnya boleh disebabkan oleh lekatan yang timbul setelah proses keradangan di kawasan ini.

Perkusi rongga perut

Ia digunakan terutamanya untuk mengesan cecair bebas di rongga perut, untuk menentukan ukuran dan lokasi hati dan limpa, dll. Semasa mengetuk perut (jari di jari), bunyi perkusi timpani biasanya dikesan, lebih tinggi di atas usus daripada di atas perut. Walau bagaimanapun, praktikalnya dapat menentukan perbezaan ini, kerana dalam hal ini diperlukan kemahiran yang sesuai.

Sekiranya terdapat cecair bebas di rongga perut, jika pesakit berada dalam kedudukan mendatar, ia diletakkan di sepanjang dinding belakang, mengisi sayap. Dalam kes seperti itu, bunyi kusam ditentukan di atas bahagian-bahagian bahagian bawah perut. Di bahagian tengah perut, bunyi timpani terungkap kerana usus melayang di atas cairan usus. Semasa pesakit memusingkan badannya, suara kusam di sebelah ini digantikan oleh bunyi timpani. Ia juga memberi usus yang berisi gas, yang muncul di bahagian atas. Pada kedudukan menegak pesakit, bunyi timpani di atas usus digantikan oleh bunyi tumpul di atas cecair.

Kehadiran cecair di rongga perut juga dapat dikesan menggunakan kaedah turun naik. Untuk melakukan ini, sikat tangan kiri dengan permukaan palmar disapu pada bahagian kanan perut. Jari-jari tangan kanan menimbulkan gegaran cahaya pendek di bahagian kiri perut, di zon pengesanan kusam, yang apabila terdapat sejumlah besar cecair bebas di rongga perut jelas dirasakan oleh telapak tangan kiri. Untuk mengecualikan kemungkinan penularan gegaran gelombang di dinding perut, pesakit perlu (atau pembantu penyelidik; meletakkan telapak tangannya di garis tengah perut dengan tepi, secara menegak.

Suara tumpul dan kusam dapat dikesan di atas tumor besar yang terletak di permukaan dan inflamasi inflamasi di kawasan terhad dengan perkusi.

Auskultasi Perut

Di atas rongga perut pada orang yang sihat, pergerakan usus (gemuruh) biasanya terdengar. Mereka mendengarnya dengan phonendoscope (stetoskop) atau secara langsung dengan telinga..

Keributan kuat berlaku dengan stenosis (penyempitan) usus, proses keradangan di dalamnya (enteritis, kolitis), mempercepat pergerakan kandungan cecair melalui usus, dengan cirit-birit, dll..

Ketiadaan fenomena bunyi di atas rongga perut dapat berfungsi sebagai tanda paresis usus dan berlaku dengan peritonitis.

Perkusi hati

Hati semasa perkusi memberikan suara yang kusam, tetapi kerana pinggir bawah paru-paru menutupnya sebahagiannya, dua batas atas kekaburan hati dapat ditentukan: relatif (benar) dan mutlak. Dalam praktiknya, sebagai peraturan, batas kusam mutlak, atas dan bawah, ditentukan.

Dengan perkusi hati, pesakit harus berada dalam kedudukan mendatar. Pessimeter jari selari dengan batas yang dikehendaki..

Had atas kusam hepatik mutlak dapat ditentukan oleh semua garis yang digunakan untuk mencari pinggir bawah paru-paru, tetapi biasanya terhad kepada perkusi di sepanjang garis periosternal kanan, midclavicular dan axillary anterior. Pada masa yang sama, mereka menikmati perkusi yang tenang. Dipercik dari atas ke bawah, dari suara yang jelas hingga yang kusam. Sempadan yang dijumpai ditandai dengan titik-titik pada kulit di sepanjang tepi atas jari plessimeter, iaitu dari sisi suara yang jelas. Pada kebiasaannya, had atas kusam mutlak hati terletak pada garis periosternal dan midclavicular, masing-masing, di tepi atas dan bawah tulang rusuk VI dan pada garis axillary anterior pada tulang rusuk VII. Had atas kusam relatif terletak lebih tinggi. Perkusi kekuatan sederhana digunakan untuk menentukannya..

Batas bawah kusam hepatik mutlak ditentukan oleh garis axillary anterior, mid-clavicular dan periosternal di sebelah kanan, sepanjang garis median anterior, di sebelah kiri - oleh periosternal. Dipercik dari bawah ke atas dari bunyi timpani hingga tumpul.

Sempadan yang dijumpai ditandai pada kulit dengan titik di sepanjang tepi bawah jari plessimeter, iaitu dari sisi timpanit.

Pada orang yang sihat dengan fizikal normosthenic, batas bawah kusam hepatik di garis periosternal kiri terletak di pinggir bawah lengkungan kostum kiri, di garis tengah anterior - di sempadan antara bahagian atas dan pertengahan jarak dari proses xiphoid ke pusar, di periosternal kanan - 1,5-2 cm di bawah pinggir bawah lengkungan kostum kanan, di pertengahan klavikular - di sepanjang pinggir bawah lengkungan kostum kanan, di garis axillary anterior - di sepanjang tepi bawah tulang rusuk X.

Pada orang yang mempunyai fizikal, bahagian bawah hati sedikit lebih rendah, dan hipersthenik - lebih tinggi daripada pada normosthenics, tetapi ini hanya berkaitan dengan sempadan yang terletak di garis tengah depan. Pada kedudukan menegak pesakit, pinggir bawah hati dialihkan ke bawah sebanyak 1-1,5 cm.

Palpasi hati

Sebelum berdebar-debar hati, disarankan untuk menentukan batasnya secara perkusi. Ini memungkinkan bukan hanya untuk menilai ukuran hati, tetapi juga untuk menentukan di mana untuk memulai palpasi.

Semasa berdebar-debar hati, peraturan dan teknik tertentu mesti dipatuhi. Pesakit harus berbaring telentang dengan kepalanya sedikit terangkat dan kaki diluruskan atau sedikit bengkok pada sendi lutut. Tangannya harus berbaring di dadanya (untuk mengehadkan pergerakan dada pada inspirasi dan kelonggaran otot perut). Pemeriksa duduk di sebelah kanan pesakit, menghadapnya, telapak tangan kanannya dengan jari yang sedikit bengkok meletakkan rata di perutnya, di hipokondrium kanan, 3-5 cm di bawah sempadan hati, dijumpai perkusi, dan dengan tangan kirinya menutup bahagian bawah sebelah kanan dada, lebih-lebih lagi, 4 jari terletak di belakangnya, dan ibu jari berada di lengkungan kostum. Ini mengehadkan pergerakan (pengembangan) dada semasa inspirasi dan meningkatkan pergerakan diafragma ke bawah. Semasa pesakit menghembus nafas, penyelidik menarik kulit ke bawah dengan gerakan dangkal, menjentikkan hujung jari tangan kanan ke rongga perut dan meminta pesakit menarik nafas panjang. Pada masa yang sama, pinggir bawah hati, jatuh ke bawah, jatuh ke dalam poket buatan, memotong jari dan meluncur keluar dari bawahnya. Tangan berdebar tidak bergerak sepanjang masa. Sekiranya bahagian bawah hati tidak dapat dirasakan, manipulasi diulang dengan menggerakkan hujung jari 1-2 cm ke atas. Ini dilakukan sehingga, naik lebih tinggi, sehingga pinggir bawah hati teraba atau lengan kanan mencapai lengkungan kostum.

Palpasi bahagian bawah hati biasanya dilakukan di sepanjang garis pertengahan klavikular kanan atau di sepanjang tepi luar otot abdominis rektum kanan. Walau bagaimanapun, jika perlu, ia dapat diraba sepanjang 5 baris, bermula dengan axillary anterior kanan dan berakhir dengan periosternal kiri.

Dengan pengumpulan sejumlah besar cecair di rongga perut, palpasi hati menjadi sukar.

Biasanya, hati berdebar pada 88% kes. Tepi bawahnya terletak di pinggir lengkungan kostum, di sepanjang garis pertengahan klavikular kanan. Ia lembut, tajam atau sedikit bulat, halus, tidak menyakitkan, mudah tersentak pada palpasi.

Lokasi hati di bawah pinggir lengkungan kostum menunjukkan peningkatan atau perpindahannya. Soalan ini dapat diselesaikan hanya ketika menentukan kedudukan sempadannya, yang dilakukan perkusi.

Sekiranya ukuran hati tidak berubah, maka perpindahan sempadan bawah kusam hepatik, yang berlaku serentak dengan anjakan arah sebelah atas bahagian atasnya, hanya bercakap mengenai peninggalan hati. Dengan peningkatan hati, hanya bahagian bawahnya yang beralih ke bawah. Ini diperhatikan dengan genangan darah vena di hati (hati kongestif), proses keradangan di hati dan saluran empedu, dengan beberapa penyakit berjangkit akut (disentri, demam kepialu, kolera, malaria), pada tahap awal sirosis hati, dll..

Pergeseran hanya bahagian bawah hati ke atas boleh disebabkan oleh penurunan ukuran hati (misalnya, pada tahap akhir sirosis portal).

Perpindahan bahagian atas hati (atas atau bawah) agak jarang disebabkan oleh kerosakan pada hati itu sendiri (sempadan atas dapat berubah dengan barah atau echinococcosis hati). Selalunya ini berlaku kerana sebab-sebab lain (kedudukan tinggi diafragma dengan perut kembung, asites, kehamilan; rendah - dengan emfisema, pneumotoraks, enteroptosis; anjakan hati dari diafragma sekiranya berlaku pengumpulan gas di bawah diafragma). Dengan pleurisy eksudatif sisi kanan, radang paru-paru, infark paru, kerutan lobus bawah paru-paru kanan, kemungkinan pergeseran batas atas kusam hepatik adalah mungkin.

Dalam beberapa kes, mungkin untuk meraba bukan sahaja bahagian bawah hati, tetapi juga bahagiannya (jari diletakkan tepat di bawah lengkungan kostum kanan dan, dengan mudah menekan dinding perut, meluncur ke permukaan hati). Dalam kes ini, ketahui ciri permukaannya (licin, halus, bergelombang), konsistensi (lembut, lebat), mendedahkan kehadiran kesakitan, dll..

Permukaan hati yang halus dan rata dengan pinggir bulat, rasa sakit pada palpasi diperhatikan dalam proses keradangan di hati dan saluran empedu intrahepatik, serta pada stasis darah akut akibat kegagalan jantung.

Permukaan ubi, ketidakseragaman dan pemadatan tepi bawah diperhatikan dengan kerosakan sifilik pada hati, echinococcosis. Kepadatan tajam ("kayu") dikesan pada barah hati.

Penyegelan tepi hati berlaku dengan hepatitis, sirosis (permukaan yang tidak rata juga diperhatikan).

Sakit hati semasa berdebar diperhatikan semasa proses keradangan atau meregangkannya (contohnya, hati kongestif).

Ukuran hati ditentukan oleh kaedah Kurlov. Untuk melakukan ini, ukur jarak antara sempadan atas (ditemui perkusi) dan bawah (ditemui perkusi dan palpasi) hati di sepanjang garis tengah pertengahan klavikular dan depan, serta sepanjang lengkungan kostum kiri (jarak antara titik set di lengkungan kostum kiri dan sempadan atas bersyarat hati di sepanjang garis tengah anterior - saiz serong). Biasanya, ukuran hati di sepanjang garis pertengahan klavikular rata-rata 9 ± 1-2 cm, di sepanjang garis tengah anterior - 8 ± 1-2 cm, di sepanjang lengkungan kiri kiri - 7 ± 1-2 cm. Batas hati juga dapat ditentukan dengan kaedah Kurlov. Untuk tujuan ini, sempadan atas kusam mutlak hati dijumpai di garis tengah klavikular kanan di sebelah kanan, serta pinggir bawahnya, dan sempadan bawah ditentukan di garis tengah depan. Batas atas garis ini adalah bersyarat (mustahil untuk menetapkannya, kerana di sini hati bersempadan dengan jantung, yang, apabila berdenyut, juga memberikan suara yang membosankan). Untuk menentukan sempadan ini melalui titik yang terletak di garis klavikular pertengahan dan sesuai dengan tahap sempadan atas kusam hepatik mutlak, lukis garis mendatar sehingga bersilang dengan garis tengah anterior. Persimpangan akan menjadi had atas kekusutan hepatik di garis tengah anterior.

Kemudian batas hati ditentukan oleh lengkungan kostum kiri. Untuk melakukan ini, jari-jari kaki dipasang tegak lurus ke pinggir bawah lengkungan kostum kiri, beberapa ke dalam dari garis axillary depan. Perkusi dilakukan di sepanjang lengkungan kostum sehingga terdengar suara kusam dan menghentikannya. Ini akan menjadi sempadan hati di kawasan lengkungan kostum kiri.

Hempedu

biasanya tidak teraba, kerana lembut dan hampir tidak menonjol dari bawah hati (tidak lebih dari 1 cm). Dengan peningkatan (radang yang berlubang, bernanah, adanya batu, dll.) Atau penebalan dindingnya, ia menjadi mudah untuk palpasi. Walau bagaimanapun, palpasi pundi hempedu mesti dilakukan dalam semua keadaan tanpa pengecualian, kerana terdapat sejumlah tanda palpasi (sakit, dll.) Yang menunjukkan perubahannya, walaupun tidak dapat diraba.

Palpasi pundi hempedu dilakukan di kawasan unjurannya (titik persimpangan pinggir luar otot rektus abdominis dan lengkungan kostum atau sedikit lebih rendah jika pembesaran hati diperhatikan), dalam kedudukan pesakit yang sama dan mengikut peraturan yang sama seperti untuk palpasi hati.

Pundi hempedu yang diperbesar dapat diraba dalam bentuk pembentukan pir atau bentuk ovoid, ciri permukaannya dan konsistensinya bergantung pada keadaan dinding pundi kencing dan isinya.

Sekiranya terdapat penyumbatan saluran empedu yang biasa dengan batu, pundi hempedu relatif jarang mencapai ukuran yang besar, kerana proses keradangan yang perlahan yang berpanjangan membatasi ketebalan dindingnya. Mereka menjadi kental dan sakit. Fenomena serupa diperhatikan dengan tumor pundi hempedu atau kehadiran batu di dalamnya.

Lebih kerap, palpasi membolehkan anda tidak mengesan pundi hempedu, tetapi titik sakit dan gejala ciri proses keradangan di dalamnya atau di saluran empedu. Sebagai contoh, simptom Ortner (penampilan kesakitan dengan mengetuk tapak tangan di sepanjang lengkungan kostum di kawasan penyetempatannya) menunjukkan luka radang pada pundi hempedu. Dalam kes ini, anda dapat mengenal pasti gejala Zakharyin (sakit tajam ketika menyerang di kawasan pundi hempedu), Vasilenko (sakit tajam ketika menyerang di kawasan pundi hempedu pada ketinggian inspirasi), Obraztsova - Murphy (setelah rendaman tangan yang perlahan dan mendalam di hipokondrium kanan menghembuskan nafas, pesakit ditawarkan untuk menarik nafas lega; pada masa ini rasa sakit berlaku atau semakin meningkat).

Dengan penyakit pundi hempedu, sakit dikesan pada titik lain. Selalunya, ia diperhatikan dengan tekanan di sebelah kanan vertebra toraks X - XII, serta ketika mengetuk dengan tulang rusuk tangan atau menekan sedikit ke kanan tulang belakang pada tahap vertebra toraks IX - XI. Anda juga dapat mengenal pasti gejala phrenicus (sakit ketika menekan di antara kaki otot sternocleidomastoid kanan).

Perkusi limpa

digunakan untuk menentukan ukurannya. Perkusi senyap digunakan. Dalam kes ini, pesakit boleh berada dalam posisi tegak dengan lengan dilanjutkan ke depan atau dalam kedudukan mendatar, berbaring di sebelah kanan, tangan kirinya harus dibengkokkan pada sendi siku dan berbaring bebas di permukaan depan dada, tangan kanannya berada di bawah kepalanya, kaki kanannya dilanjutkan, kaki kirinya bengkok pada sendi lutut dan pinggul.

Untuk menentukan sempadan atas limpa, pessimeter jari diletakkan di sepanjang garis axillary pertengahan di ruang interkostal VI - VII dan disusut ke bawah ruang interkostal sehingga bunyi pulmonari yang jelas digantikan oleh yang tumpul. Tanda sempadan dilukis dari sisi suara yang jelas..

Untuk mewujudkan sempadan bawah limpa, jari-pessimeter juga dipasang di sepanjang garis axillary tengah, selari dengan sempadan yang sepatutnya, di bawah lengkungan kostum dan disusut dari bawah ke atas dari bunyi timpani hingga kusam. Tanda sempadan diambil dari bunyi timpani.

Untuk menentukan sempadan anterior limpa, plessimeter jari diletakkan di dinding perut anterior, di sebelah kiri pusar, selari dengan sempadan yang diingini (kira-kira pada tahap ruang interkostal X) dan disusukan ke arah diameter kusam splenik sehingga muncul kusam. Tanda dipasang di sisi suara yang jelas. Biasanya, sempadan anterior adalah 1-2 cm di sebelah kiri garis axillary anterior.

Untuk mencari sempadan belakang limpa, plessimeter jari dipasang pada tulang rusuk X, tegak lurus ke arahnya, iaitu selari dengan sempadan yang diinginkan, antara garis axillary dan skapular posterior, dan disambung dari belakang ke depan sehingga muncul bunyi yang kusam.

Seterusnya, ukur jarak antara sempadan atas dan bawah limpa, iaitu diameternya, yang terletak di antara tulang rusuk IX dan XI dan biasanya 4-6 cm. Kemudian ukur jarak antara sempadan depan dan belakang limpa, iaitu panjang, yang biasanya berukuran 6-8 cm.

Peningkatan diameter dan panjang kusam splenik menunjukkan peningkatan limpa. Ini dapat dilihat pada penyakit berjangkit (perut, ruam, kepialu, malaria, brucellosis, sepsis, dll.), Penyakit sistem hematopoietik (leukemia, anemia hemolitik, limfogranulomatosis, trombositopenik purpura, dll.), Penyakit hati (hepatitis, sirosis) gangguan metabolik (diabetes mellitus, amiloidosis, dan lain-lain), gangguan peredaran darah (trombosis vena splenik atau portal), dengan kerosakan pada limpa (proses keradangan, kecederaan traumatik, tumor, echinococcosis).

Sindrom dispepsia gastrik

Dispepsia yang diterjemahkan dari bahasa Yunani bermaksud "pencernaan".

Pakar antarabangsa telah mencadangkan dispepsia sebagai gejala yang berkaitan dengan rantau gastroduodenal sekiranya tiada penyakit organik atau metabolik..

Ini adalah kompleks gejala, yang merangkumi rasa sakit di rantau epigastrik, pembakaran epigastrik, perasaan kenyang di kawasan epigastrik setelah makan, dan ketepuan cepat. Semasa pemeriksaan klinikal pesakit, seorang doktor dapat membezakan dua syarat yang berbeza secara kondisional

jenis dispepsia gastrik:

organik - ia berdasarkan sakit seperti ulser perut, gastritis kronik, barah perut

berfungsi - tiada penyakit

Pada masa ini, jenis dispepsia berfungsi dibezakan:

1 Gejala dyspeptik disebabkan oleh pengambilan makanan (simptom postprandial dan diare). Gejala ini merangkumi rasa kenyang yang cepat dan rasa kenyang di epigastrium setelah makan dan diperhatikan sekurang-kurangnya beberapa kali seminggu.

2. Sindrom nyeri epigastrik. Ini adalah kejadian kesakitan atau pembakaran di epigastrium dengan intensiti sekurang-kurangnya sederhana dengan kekerapan sekurang-kurangnya satu per minggu. Penting untuk diperhatikan ketiadaan kesakitan atau kesakitan umum di bahagian perut atau dada yang lain. Selepas buang air besar, pembuangan gas tidak berlaku. Kesakitan biasanya muncul atau, sebaliknya, berkurang selepas makan, tetapi boleh berlaku semasa perut kosong.

Adalah dipercayai bahawa faktor berikut mungkin penting dalam perkembangan penyakit ini.

- hipersekresi asid hidroklorik;

-menurunkan ambang kepekaan saluran gastrousus;

Punca gejala utama

- pelanggaran fungsi motor perut

- pelanggaran tempat tinggal perut - penurunan kemampuan jabatan proksimal untuk berehat setelah mengambil menulis

Penting untuk diperhatikan bahawa diagnosis dispepsia fungsional dibenarkan hanya setelah pengecualian semua penyebab organik kesakitan dan ketidakselesaan di epigastrium

Sindrom dispepsia usus (gastroenteritis)

Punca

Makanan (berkaitan dengan kesalahan pemakanan):

dispepsia fermentatif - berlaku apabila produk karbohidrat (roti, gula, buah-buahan, kacang, kubis) dan minuman penapaian (kvass, bir) berlaku dalam makanan;

dispepsia putrefaktif - berlaku apabila protein (daging, ikan, unggas, telur), serta produk daging basi mendominasi makanan;

dispepsia lemak (sabun) - berlaku dengan pengambilan lemak berlebihan dengan makanan, terutamanya refraktori (daging kambing, lemak babi).

Dispepsia berkaitan dengan rembesan enzim pencernaan yang tidak mencukupi yang bertanggungjawab untuk pencernaan makanan di perut dan usus:

Dispepsia berkaitan dengan gangguan penyerapan usus (pengambilan nutrien dari usus ke dalam darah) dalam sindrom malabsorpsi (patologi kongenital (penyakit), yang dicirikan oleh gangguan penyerapan nutrien dalam usus).

Dispepsia dengan jangkitan usus.

Jangkitan Shigellosis (disentri) - jangkitan yang mempengaruhi terutamanya usus besar. Gejala ciri adalah najis dengan campuran lendir dan darah..

Salmonellosis (jangkitan bakteria usus akut) - penyakit yang dicirikan oleh kenaikan suhu hingga jumlah tinggi (38.5-39 ° C), muntah yang teruk, cirit-birit, serta sakit kepala dan pening.

Dispepsia intoksikasi - berlaku kerana keracunan (keracunan) dalam pelbagai penyakit: influenza, patologi pembedahan akut, jangkitan purulen, mabuk dengan bahan toksik.

Kesakitan (jika ada) biasanya kusam, jarang bersifat spastik, dilokalisasi di kawasan pusar; sering terdapat rasa sakit pada palpasi perut dan tekanan yang kuat (sedikit ke kiri dan di atas pusar - gejala Porges), sakit di sepanjang mesentery usus kecil (dalam arah dari pusar ke sendi sacroiliac kanan - gejala Sternberg). Sakit dengan gegar otak, berjalan boleh menjadi tanda perivisceritis. Bergemuruh dan memercik semasa palpasi cecum adalah tanda penting gastroenteritis (gejala Obraztsov).

Sindrom dispepsia usus ditunjukkan oleh aduan dyspeptik yang tidak biasa:

perasaan tekanan, kenyang dan kembung, terutamanya selepas makan;

transfusi pada perut, dll., yang timbul akibat pelanggaran pencernaan nutrien dalam usus, percepatan perjalanannya melalui usus kecil, dan juga penyerapan dalam usus.

Kadang-kadang dengan gastroenteritis yang teruk tidak lama selepas makan, kelemahan, pening, dan fenomena umum lain yang menyerupai sindrom pembuangan berlaku.

Sindrom koprologi gastroenterik: kerap (hingga 15-20 kali sehari) seperti gruel, dengan zarah makanan yang tidak dicerna, tetapi tanpa lendir yang kelihatan, sering fetid, dengan najis gas.

Polyphekalia adalah ciri: jumlah tinja setiap hari dapat mencapai 1,5-2 kg. Kadang-kadang terdapat dorongan tajam untuk membuang air besar segera setelah makan, dan setelah buang air besar ada kelemahan tajam, disertai dengan peluh dingin, tangan yang gemetar (cirit-birit ejunal). Dalam kes-kes ringan dan tanpa adanya kolitis bersamaan, cirit-birit mungkin tidak ada dan sembelit juga mungkin berlaku..

Intoleransi susu adalah ciri: setelah mengambilnya, kembung perut dan cirit-birit meningkat. Pemburukan penyakit ini disebabkan oleh pengambilan makanan pedas yang mengandungi sejumlah besar lemak dan karbohidrat, makan berlebihan. Seringkali terdapat warna najis kekuningan (keemasan) yang khas kerana adanya bilirubin yang tidak dikurangkan dan sejumlah besar lemak, menjadikan tinja kelihatan seperti tanah liat.

Pemeriksaan mikroskopik:

sejumlah besar sisa makanan yang tidak dicerna (linterea);

titisan lemak neutral (steatorrhea);

titisan, gumpalan dan kristal asid lemak dan sabun tidak larut;

serat otot (kitarinorrhea);

pati ekstraselular bebas (amilorea);

sejumlah besar lendir dicampur secara seragam dengan najis.

Pendarahan gastrik

Tanda ciri pendarahan gastrik adalah sindrom kesakitan yang hilang secara tiba-tiba (gejala Bergman) dan kemunculan gejala kehilangan darah akut.

Muntah berdarah

Kandungan dari perut semasa muntah berdarah biasanya mempunyai rupa kopi (coklat gelap), yang disebabkan oleh penukaran hemoglobin di bawah pengaruh asid hidroklorik kepada hematin hidroklorida, yang mempunyai warna gelap.

Muntah berdarah berlaku sejurus selepas pendarahan, dan kadang-kadang beberapa waktu selepasnya. Sekiranya pendarahan berkembang dengan sangat cepat, dan jumlah darah yang keluar besar, muntah darah merah mungkin berlaku. Muntah berdarah juga diperhatikan dengan barah dan polip perut, gastritis erosif, dengan vena varikos esofagus.

Muntah berdarah (haematemesis) paling biasa berlaku untuk pendarahan dari ulser perut dan jarang berlaku pada ulser duodenum. Dalam kes terakhir, muntah berdarah diperhatikan kerana kandungan duodenum dibuang ke dalam perut

Tarry najis

Najis tar (melena) sering terjadi dengan pendarahan dari ulser duodenum dan diperhatikan dengan kehilangan 80-200 ml darah. Melena dicirikan oleh konsistensi tinja yang cair atau lembek dan warnanya hitam. Najis biasa di melena berwarna hitam seperti tar: najis yang tidak berbentuk, berkilat dan melekit. Dengan pendarahan yang sengit, najis juga menjadi merah. Najis berdarah (melena) jarang bertepatan dengan permulaan pendarahan gastrousus, dan kadang-kadang ia boleh menjadi manifestasi pertamanya. Sifat melena bergantung pada intensiti pendarahan, penyetempatan sumbernya. Dengan pendarahan akut, darah, merengsa usus dan meningkatkan peristaltiknya, dengan cepat mencapai ampul rektum, menyebabkan perbuatan buang air besar secara langsung dengan darah atau tinja yang dicampur dengan darah.

Kehadiran dalam tinja darah merah yang tidak berubah menunjukkan bahawa sumber pendarahan dilokalisasi di kolon distal.

gejala pendarahan akut. Dengan pendarahan perut yang besar (lemah), kelemahan tajam, pening, kegelapan pada mata berlaku,

Semasa diperiksa, pucat kulit dapat diperhatikan. Pesakit ditutup dengan peluh sejuk yang melekit. Nafas dipercepat. Tachycardia p.filifonms (nadi "filamen"), penurunan tekanan darah diperhatikan. Petunjuk kadar jantung dan tekanan darah menunjukkan keparahan pendarahan: semakin tinggi kadar denyutan jantung dan tekanan darah rendah, semakin besar kehilangan darah

Keparahan pendarahan pada jam pertama dinilai berdasarkan jumlah muntah, tekanan darah, kadar nadi, kekurangan peredaran darah. Selepas itu, kandungan hemoglobin, sel darah merah dan hematokrit diambil kira.

Sindrom JAUNDICE

1. Sindrom penyakit kuning mekanikal (subhepatic).

Penyebab berlakunya: penyakit batu empedu paling kerap dengan penyumbatan saluran empedu yang biasa, barah pada puting Vater, kolestasis.

Aduan Dalam penyakit batu empedu, penyakit kuning sering didahului oleh sakit paroksi yang teruk di hipokondrium kanan (kolik bilier), mual, muntah, gatal-gatal, perubahan warna najis dan kegelapan urin (warna bir).

Data objektif. Semasa peperiksaan | kekuningan yang teruk pada sklera dan kulit (dengan penyakit kuning yang berpanjangan - zaitun gelap atau warna kuning-hijau pada kulit dengan sisir kulit pada kulit. Pada palpasi - peningkatan pundi hempedu yang menyakitkan, ketegangan di hipokondrium kanan, gejala positif Georgievsky-Mussi, Ortner, Kera, dll., dalam barah - pundi hempedu yang membesar dan tidak menyakitkan (SC Frit Courvoisier).

Kimia darah. Peningkatan jumlah bilirubin disebabkan oleh (langsung) bilirubin, kolesterol, p-lipoprotein, asid hempedu * alkali fosfatase.

Analisis air kencing. Urin warna bir dengan busa kuning ketika gemetar, reaksi yang lebih baik terhadap bilirubin adalah positif, kepada urobilin - negatif.

Analisis tinja. Kotoran berwarna acholic (putih), stercobilin tidak dikesan, steatorrhea hadir dengan dominasi kristal asid lemak.

2. Sindrom penyakit kuning hemolitik (suprahepatik).

Punca berlakunya: paling kerap - pemindahan darah yang tidak serasi, penyakit kuning kongenital dan hemolitik, DIC.

Data objektif. Warna kulit lemon kuning, kelihatan air kencing pucat mukus berwarna coklat gelap dengan warna kemerahan; warna najis berwarna coklat gelap. Kulit gatal tidak ada. Peningkatan hati dan limpa diperhatikan (tidak berterusan)

Analisis umum darah. Jumlah sel darah merah dan hemoglobin dikurangkan, warnanya normal, poikilositosis, anisositosis ditentukan. Kandungan retikulosit meningkat, rintangan osmotik sel darah merah menurun.

Analisis darah biokimia. Peningkatan kadar bilirubin total dan bebas, peningkatan kandungan zat besi serum, yang dilepaskan semasa hemolisis eritrosit.

Analisis air kencing. Urin warna bir dengan busa putih apabila digegarkan, stercobilinogen meningkat, reaksi kualitatif terhadap bilirubin adalah negatif.

Analisis tinja. Kandungan stercobilinogen meningkat, reaksi kualitatif positif positif.

3. Sindrom penyakit kuning parenkim (hepatik)

Penyebab berlakunya: hepatitis virus, sirosis, kerosakan hati toksik (keracunan plumbum, karbon tetraklorida, dll.).

Data objektif: warna kulit berwarna kuning dengan warna kemerahan. Saiz hati meningkat.

Analisis darah biokimia. Tahap bilirubin bebas dan terikat, aktiviti aminotransferase (ACT, AJIT), aldolase meningkat.

Urinalisis Warna air kencing berwarna coklat gelap dengan busa kuning ketika diganggu. Reaksi kualitatif terhadap bilirubin dan urobilin adalah positif.

Analisis tinja. Warna najis berwarna coklat muda, kadang-kadang pada puncak penyakit, kaya berubah warna. Jumlah stercobilin dikurangkan, tindak balas kualitatif lemah positif, steatorrhea ditentukan dengan dominasi kristal asid lemak.

Tarikh Ditambah: 2018-04-05; pandangan: 1739;

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Mengapa sembelit berdarah?Stagnasi tinja, dan secara sederhana, sembelit, menurut mekanik pembangunan, terbahagi kepada tiga jenis utama: Diskinetik. Manifestasi berlaku terhadap latar belakang fungsi usus yang tidak berfungsi. Makanan percuma. Tindak balas negatif badan berhubung dengan kekurangan kelembapan dalam badan. Penyebab sembelit selalunya adalah kerosakan buah pinggang.. Mekanikal. Ia berlaku dalam proses gangguan pergerakan tinja melalui organ pencernaan.

Darah yang dikeluarkan dari dubur adalah gejala yang jarang disedari. Bahkan sebahagian kecil darah yang muncul sekali, mengingatkan pesakit, dan kehilangan darah yang berat dapat membahayakan nyawanya.