Apendisitis dewasa - gejala, tanda pertama, diagnosis

Apendisitis akut adalah patologi biasa pada orang dewasa dan penyebab pembedahan yang paling biasa. Walaupun terdapat kumpulan risiko yang terkenal sejak sekian lama untuk patologi ini, tidak seorang pun yang diasuransikan terhadap radang usus buntu akut, kecuali bagi mereka yang telah membuang apendiks.

Tanpa keterlaluan, kita dapat mengatakan bahawa penyakit ini didengar oleh setiap penghuni planet ini, dan banyak orang mengetahui gejala utamanya. Kewaspadaan semacam itu tidak berlebihan, kerana dalam kasus apendisitis akut, beberapa penundaan dapat berubah menjadi komplikasi kesihatan yang serius..

Seruan tepat pada masanya kepada doktor, sebaliknya, menentukan prognosis yang baik, baik dari segi jumlah campur tangan pembedahan dan dari segi masa pemulihan setelah penghapusan lampiran. Ngomong-ngomong, kemungkinan pembuangan laparoskopi apendiks, yang dipraktikkan dalam beberapa tahun terakhir, memungkinkan operasi dilakukan tanpa bekas luka yang nyata, seperti sebelumnya.

Kumpulan berisiko

Pemburukan radang usus buntu boleh berlaku pada usia berapa pun. Kumpulan risiko adalah kanak-kanak berumur lebih dari 5 tahun, dewasa 20-30 tahun, wanita hamil. Patologi sama ciri jantina wanita dan lelaki. Jarang sekali, apendisitis terjadi pada anak kecil, yang dijelaskan oleh ciri anatomi berkaitan dengan usia pada lampiran, yang mempunyai bentuk corong dan mudah dikosongkan, dan perkembangan apendiks yang lemah.

Jarang, orang tua juga masuk ke meja operasi, kerana tisu limfoid mengalami perkembangan sebaliknya pada usia tua. Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud sama sekali bahawa kumpulan populasi ini diinsuranskan terhadap pemburukan apendisitis - pesakit dari mana-mana usia dengan disyaki apendisitis menjalani pemeriksaan penuh.

Penyebab apendisitis akut pada orang dewasa

Terdapat beberapa sebab yang mendorong perkembangan apendisitis akut:

  • Penyumbatan lampiran oleh zarah makanan yang tidak dicerna, batu tinja. Apendiks tidak sia-sia dengan nama seperti itu - bukan sahaja tipis dan sempit, tetapi apendiks juga mempunyai mobiliti yang hebat. Penyumbatan proses ini menyebabkan genangan kandungannya dan keradangan dinding.
  • Penembusan ke dinding lampiran flora usus patogenik dan patogenik - E. coli, staphylococci, enterococci, streptococci, anaerobes sekiranya terdapat keadaan tertentu - hiperplasia tisu limfoid, lebihan proses dan kemustahilan mengosongkannya;

Penyebab apendisitis pertama dan kedua saling berkaitan, kerana genangan kandungan lampiran mewujudkan keadaan ideal untuk penyebaran bakteria patologi dan penembusannya ke dinding apendiks.

  • Di Barat, ia membezakan penyebab berlakunya pembengkakan apendisitis - masuknya fusobacteria ke dalamnya, menyebabkan nekrotisasi tisu apendiks. Bakteria ini dicirikan oleh kemampuan untuk menyebabkan proses keradangan purulen dengan cepat, tetapi pada masa yang sama mereka sangat sensitif terhadap tindakan antibiotik. Di negara kita, tidak lazim untuk memisahkan teori fusobakteria apendisitis dalam ruangan yang terpisah, dan rawatan radang usus buntu secara konservatif, yang sangat biasa di negara-negara Barat, jarang digunakan.
  • Penyakit berjangkit dan parasit usus - demam kepialu, yersiniosis, amoebiasis, batuk kering dan lain-lain.
  • Pemakanan dengan kandungan protein yang tinggi, menyumbang kepada pembentukan produk protein yang berlebihan dalam usus dan perkembangan proses pembusukan.
  • Kecenderungan untuk sembelit - kemustahilan pergerakan usus tepat waktu dan penciptaan keadaan untuk pembiakan aktif bakteria.

Saintis Sepanyol mengkaji 3,000 kes apendisitis akut dan menyimpulkan bahawa dalam hampir 40% kes, serangan apendisitis dipicu oleh penggunaan biji goreng atau kerepek, paling sering pada kanak-kanak di bawah umur 14 tahun.

Tanda-tanda pertama apendisitis pada orang dewasa, tahap perkembangan penyakit ini

Gejala apendisitis pada orang dewasa, ciri khas apendisitis, mempunyai kitaran dan manifestasi yang sesuai dengan perkembangan proses patologi. Apakah tanda-tanda pertama apendisitis pada orang dewasa?

Tahap radang usus buntu (dua belas jam pertama)

Gambaran khas apendisitis bermula dengan rasa tidak selesa dan sakit di perut, selalunya pada waktu petang atau malam. Selalunya, kesakitan ini menyerupai manifestasi gastritis dan tidak sengit, sifatnya membosankan, jadi orang tidak mementingkannya. Dalam tempoh yang sama, loya berlaku dan muntah tunggal berlaku. Adalah dipercayai bahawa loya dengan apendisitis bersifat refleks, dan sering pada orang tua gejala ini dapat ringan, yang kadang-kadang menyebabkan diagnosis terlambat.

Selepas beberapa jam, rasa sakit bergerak ke perut kanan bawah (dengan lampiran sebelah kanan). Sifat kesakitan berubah - mereka menjadi menindas dan berdenyut dengan peningkatan intensiti. Cirit-birit mungkin berlaku, kencing menjadi lebih kerap. Keadaan subfebril berlaku dengan sedikit peningkatan suhu di atas 37 ° C..

Secara beransur-ansur, dalam masa enam hingga dua belas jam dari permulaan penyakit, gejala khas keracunan umum tubuh berkembang - kelemahan, berdebar-debar, mulut kering, dan malaise. Kesakitan menjadi tidak dapat ditoleransi dan lebih sengit..
Perut pada tahap ini tetap lembut, tetapi sakit ketika ditekan di sebelah kanan.

Tahap ini dianggap paling baik untuk pembedahan, tetapi kebanyakan pesakit pergi ke doktor kemudian.

Tahap radang usus buntu (akhir hari pertama)

Dalam tempoh ini, kesakitan jelas dilokalisasikan di kawasan iliac di sebelah kanan, berdenyut dan sensasi kuat. Terdapat rasa mual yang berterusan, terdapat takikardia hingga 90 denyutan seminit. Suhu berubah-ubah dalam lingkungan 38 C. Semasa memeriksa perut, ketinggalan bahagian kanan dalam proses pernafasan menjadi ketara. Perut menjadi tegang di sebelah kanan bawah, yang menunjukkan permulaan peralihan proses keradangan ke peritoneum. Pada peringkat ini, semua gejala diagnostik menjadi positif (slip, Shchetkin-Blumberg, Sitkovsky, Bartomier-Michelson, Rowzing) dan diagnosis menjadi jelas.

Pada peringkat ini, pesakit paling kerap jatuh di atas meja operasi.

Tahap radang usus buntu (hari kedua atau ketiga)

Pada tahap ini, pelepasan rasa sakit yang nyata diperhatikan - ujung saraf apendiks mati, yang menyebabkan penurunan kepekaan. Pada masa yang sama, gejala mabuk badan meningkat - takikardia yang ketara muncul, kemunculan muntah adalah mungkin. Suhu turun, kadang-kadang walaupun di bawah 36 C. Perut membengkak, tidak ada peristalsis. Palpasi kawasan penyetempatan apendiks menyebabkan kesakitan yang teruk.

Tahap radang usus buntu (akhir hari ketiga)

Detik perforasi dinding apendiks disertai dengan sakit akut yang dilokalisasi di bahagian bawah kanan perut, dengan peningkatan intensiti. Tidak ada masa lega, rasa sakit itu kekal. Muntah berulang berlaku. Pesakit mengalami takikardia yang teruk, perut menjadi bengkak dan tegang, peristalsis sama sekali tidak hadir. Plak putih di lidah memperoleh warna coklat. Suhu badan meningkat ke nilai kritikal. Hasil perforasi apendiks adalah peritonitis difus purulen atau ulser tempatan.

Perlu diingat bahawa tempoh dan tahap perkembangan radang usus buntu adalah bersyarat - mungkin penyakit laten atau fulminan penyakit ini.

Anda boleh mengetahui cara menentukan apendisitis pada kanak-kanak dari artikel kami Tanda-tanda apendisitis pada kanak-kanak.

Bentuk apendisitis yang tidak biasa dan simptomnya

Dalam beberapa kes, gambaran klinikal klasik tidak ada, tetapi proses patologi berkembang di dalam badan. Beberapa bentuk apendisitis atipikal dibezakan..

Empyema adalah bentuk penyakit yang jarang berlaku, yang dicirikan oleh manifestasi gejala sakit segera di kawasan iliac kanan dengan intensiti yang kurang dan peningkatan gejala yang perlahan. Manifestasi keracunan (demam tinggi, menggigil, lemah) diperhatikan hanya selama 3-5 hari dari permulaan penyakit.

Apendisitis retrocecal (5-12% kes). Ia dicirikan oleh gejala pertama kerengsaan peritoneal, kenaikan suhu tinggi dan dominasi najis separa cair dengan lendir dalam gejala tersebut. Kadang kala pesakit hanya mengalami sakit punggung bawah yang memancar ke paha kanan.

Apendisitis pelvis adalah ciri seks wanita (9-18% kes). Terdapat pelanggaran kencing (disuria), cirit-birit dengan lendir, gejala kerengsaan peritoneum dan mabuk (suhu) tidak begitu ketara. Kesakitan dirasakan di bahagian bawah perut, memancar ke pusar.

Apendisitis subhepatic dicirikan oleh gejala sakit di hipokondrium kanan.

Apendisitis sisi kiri - dicirikan oleh gambaran klinikal klasik, tetapi dengan penyetempatan kesakitan pada segitiga ileal kiri. Oleh itu, persoalan di mana sisi sakit usus buntu di sebelah kanan atau kiri adalah jawapan yang tidak jelas. Apendisitis sisi kiri berlaku dalam 2 kes apabila cecum terlalu aktif atau ketika seseorang mempunyai susunan organ dalaman yang terbalik.

Apendisitis pada wanita hamil pada separuh kedua kehamilan dicirikan oleh tahap keparahan gejala kesakitan yang sederhana dengan penyetempatan kesakitan yang lebih dekat dengan hipokondrium kanan, reaksi suhu yang sedikit ketara dan gejala ringan kerengsaan peritoneal.

Gejala radang usus buntu kronik

Apendisitis kronik pada orang dewasa sangat jarang berlaku, tidak melebihi 1% dari semua kes. Gejala dicirikan hanya dengan sakit berkala yang kadang-kadang berlaku, yang diperburuk oleh batuk, berjalan. Apabila kekambuhan apendisitis kronik berlaku, gejalanya serupa dengan apendisitis akut, suhu badan boleh menjadi rendah dan normal. Gambaran klinikal menyerupai pielonefritis, ulser peptik, kolesistitis kronik, ginekologi kronik dan penyakit organ-organ perut yang lain.

Diagnosis pembezaan

Diagnosis apendisitis akut dibuat berdasarkan:

  • data tinjauan pesakit;
  • data pemeriksaan fizikal;
  • ujian darah makmal (leukositosis dalam dinamik);
  • data ultrasound perut (pakar Amerika menganggap ultrasound sebagai kaedah yang tidak berinformasi untuk menentukan apendisitis, yang mempunyai banyak kesalahan diagnostik, mengesyorkan imbasan CT);
  • tindak balas suhu.

Adalah perlu untuk membezakan patologi ini dari gastroenteritis akut dan pankreatitis, perforasi ulser perut atau ulser duodenum, diskinesia usus, kolik ginjal, pleuropneumonia. Dengan lokasi apendiks yang tidak biasa, penyakit ini dibezakan dengan patologi ginekologi dan urologi, kolesistitis.

Sekiranya terdapat keraguan dalam diagnosis, mereka menjalani pemeriksaan laparoskopi lampiran. Prosedur diagnostik ini membolehkan anda menetapkan diagnosis dengan tepat dan, apabila disahkan, segera menjalani apendektomi laparoskopi..

Rawatan apendisitis akut

Mengeluarkan apendiks yang meradang adalah taktik terapi yang diakui. Apabila apendiks dikeluarkan pada peringkat awal penyakit, operasi laparoskopi invasif minimum dilakukan. Dengan perkembangan gejala peritonitis, pembedahan perut ditunjukkan. Kadang-kadang operasi dimulakan dengan laparoskopi, dan berakhir dengan pembedahan perut (ketika proses keradangan meninggalkan proses).

Tempoh pasca operasi rata-rata 7-10 hari dan bergantung pada jumlah operasi, tahap proses patologi dan komplikasi pasca operasi. Semakin awal apendektomi dilakukan (idealnya pada tahap catarrhal), semakin cepat pesakit dapat kembali ke kehidupan normal. Oleh itu, dengan sedikit kecurigaan apendisitis, mustahil untuk menunda lawatan ke doktor.

Rawatan konservatif jarang digunakan dengan gejala ringan apendisitis dan mabuk dan adanya kontraindikasi untuk pembedahan. Dengan kemajuan proses, bagaimanapun, lampiran dikeluarkan.

Di Barat, terapi antibiotik intravena dilakukan, yang dimulai seawal mungkin (lihat apendisitis yang tidak rumit dapat diobati dengan ubat). Di negara kita, terapi antibiotik ditunjukkan dalam tempoh selepas operasi..

Prognosis dan komplikasi apendisitis akut

Komplikasi apendisitis akut termasuk: abses perut terhad, infiltrat apendiks, peritonitis meresap, dan pylephlebitis.

Dengan apendektomi tepat pada masanya, prognosisnya baik. Sekiranya radang usus buntu dirumitkan oleh peritonitis, diperlukan campur tangan pembedahan yang lebih luas diikuti dengan pembuangan rongga perut dan terapi antibiotik yang serius, tempoh pemulihan dilanjutkan.

Sekiranya seseorang tidak meminta pertolongan perubatan, penyakit ini penuh dengan kematian akibat peritonitis dan mabuk akut badan. Jarang sekali, radang usus buntu sembuh secara spontan dengan pembentukan infiltrat radang. Walau bagaimanapun, anda tidak boleh mempercayai hal ini, kerana pada masa akan datang hasil apendisitis akut mengakibatkan pembentukan lekatan dan fokus keradangan di rongga perut.

Apa-apa sakit perut akut, yang diperburuk oleh batuk, bergerak, disertai dengan sedikit suhu, mual, cirit-birit atau sembelit, serta ketegangan otot perut yang tidak disengajakan adalah kesempatan untuk mendapatkan rawatan perubatan segera!

Tanda-tanda apendisitis

Manifestasi klinikal apendisitis akut berbeza dalam pelbagai, pilihan kursus, ketergantungan pada bentuk keradangan, kedudukan apendiks. Tidak mudah bagi seorang pengamal untuk membuat diagnosis yang betul. Oleh itu, kadar ralat antara 12 hingga 31%.

Banyak pakar bedah dan saintis terkemuka telah menumpukan kajian mereka pada gejala radang usus buntu dan meninggalkan sejarah mereka dalam bidang perubatan, serta dalam aktiviti praktik pakar bedah dengan nama yang terdaftar untuk tanda-tanda penyakit. Perkembangan komplikasi yang cepat membingungkan manifestasi apendisitis..

Gejala klasik apendisitis

Orang yang berakal akan memikirkan tentang radang usus buntu jika dia merasa sakit di perutnya atau saudara-mara yang mengadu kepadanya. Jangan cuba membuat diagnosis, lebih baik menghubungi ambulans secepat mungkin. Bagi mereka yang berminat dengan bagaimana apendisitis menampakkan diri, kami akan menerangkan tanda-tanda yang paling biasa.

Gejala utama radang akut pada apendiks adalah sakit. Ia mempunyai watak tetap, tetapi penyetempatan berbeza:

  • permulaan yang paling tipikal adalah dari kawasan iliac kanan (di perut bawah ke kanan di atas lipatan inguinal), sementara ia tidak mempunyai penyinaran khas;
  • dalam separuh kes, mengikut simptom Volkovich-Kocher, ia bermula di epigastrium (epigastrium) atau di sekitar pusar (menurut Kümmel), hanya selepas 1-3 jam melewati fossa iliac kanan;
  • lebih jarang, rasa sakit segera meresap dan merebak ke seluruh perut, ini menunjukkan tanda keradangan ganas dengan radang usus buntu.

Sindrom nyeri atipikal lebih sering dikaitkan dengan ciri topografi lampiran:

  • apabila ditinggalkan ke pelvis kecil - rasa sakit dilokalisasi di atas sendi kemaluan atau jauh di organ pelvis, apendiks yang meradang pada orang dewasa membentuk banyak lekatan dengan usus, pundi kencing, pada wanita dengan rahim dan pelengkap, gejala seperti ini sangat serupa dengan penyakit ginekologi;
  • dalam kedudukan retroperitoneal (retrocecal) - semestinya diharapkan di kawasan iliac kanan, punggung bawah, penyinaran ke paha kanan, kencing yang menyakitkan adalah mungkin, tidak ada gejala Shchetkin-Blumberg dan ketegangan otot perut;
  • untuk kedudukan ke atas, sakit di hipokondrium di sebelah kanan adalah biasa;
  • dalam posisi retroileal (medial), mereka menempati seluruh bahagian kanan perut, merebak ke arah ureter kanan, kelihatan seperti kolik ginjal, pada lelaki yang mereka berikan pada testis, pada wanita ke labia.

Sekiranya serangan sakit mereda, maka anda harus memikirkan nekrosis dinding proses, kematian ujung saraf, yang merupakan gejala keradangan gangren pada apendiks. Peningkatan intensiti yang mendadak dapat berfungsi sebagai tanda berlubang proses (jika dinding "pecah"), ancaman peritonitis dan komplikasi lain.

Kadang kala pakar bedah menemui apendiks di bahagian kiri perut. Ini mungkin berlaku jika mesenya sekum terlalu panjang atau organ-organnya dicerminkan. Oleh itu, sukar untuk diramalkan terlebih dahulu di mana sisi dan penyetempatan sindrom kesakitan harus dianggap sebagai gejala keradangan.

Gejala kedua yang paling penting dalam mendiagnosis disyaki usus buntu adalah muntah dan mual berterusan. Ia terdapat pada 75% pesakit. Secara kiasan, muntah disebut "bayangan kesakitan." Pada pesakit dewasa, berlaku 1-2 kali. Disebabkan oleh reaksi refleks pada keradangan kawasan peritoneum yang terhad.

Gejala sekunder apendisitis pada orang dewasa tidak tipikal untuk kerosakan pada apendiks, dan mencerminkan gangguan umum fungsi usus. Ini termasuk:

  • hilang selera makan;
  • kembung;
  • gangguan najis (cirit-birit atau sembelit).

Apa yang dapat dinilai semasa pemeriksaan pesakit?

Gejala pertama apendisitis yang dapat dikesan semasa pemeriksaan pesakit dianggap sebagai tanda-tanda malaise umum yang sederhana:

  • kedudukan pesakit tidak dapat dikaitkan dengan postur paksa, pesakit dengan tenang berbaring di punggung atau di sebelah kanan mereka, rangsangan tidak hadir
  • suhu badan dalam lingkungan 37-38 darjah, penampilan menggigil menunjukkan perkembangan keradangan purulen;
  • takikardia kecil ditunjukkan, kadar nadi meningkat dengan peningkatan suhu, ini disebabkan oleh proses yang merosakkan, peningkatan keracunan dan fenomena peritoneal tempatan, ketidakcocokannya (takikardia dengan latar belakang suhu normal atau bradikardia dengan peningkatannya) - ini adalah gejala keadaan serius pesakit;
  • warna kulit tidak berubah, pucat diperhatikan dalam kes komplikasi peritonitis;
  • pemeriksaan lidah menarik perhatian pada plak putih, kekeringan menunjukkan proses mabuk, peritonitis tempatan atau meresap;
  • pemeriksaan perut menunjukkan penyebaran bahagian kanan semasa bernafas kerana pergerakan dinding perut yang terhad, lebih kerap berlaku dengan bentuk apendisitis phlegmonous atau gangrenous.

Diagnostik untuk gejala yang dinamakan

Gejala radang usus buntu menurut penulis yang menemuinya dan dicadangkan untuk diambil kira untuk mengesan radang usus buntu dan diagnosis pembezaannya dengan penyakit lain tetap berlaku hingga sekarang. Pakar bedah memeriksanya walaupun terdapat ujian ultrasound dan makmal. Dalam kes seperti itu, pendekatan konservatif, dengan mempertimbangkan pengalaman yang terkumpul selama bertahun-tahun, dibenarkan.

Kaedah hanya menekankan bahawa sekali doktor hanya boleh bergantung pada diri mereka sendiri, pengetahuan dan pemerhatian mereka. Berikut adalah beberapa gejala yang menunjukkan, menurut penulis, apendisitis akut.

  1. Shchetkina-Blumberg - perlu menekan perlahan dan perlahan-lahan pada dinding perut, kemudian tarik tangan anda dengan tajam, peradangan peritoneal dicirikan oleh manifestasi rasa sakit pada masa melegakan tekanan, dan bukan semasa palpasi.
  2. Voskresensky - berada di sebelah kanan pesakit, doktor mesti menarik bajunya dengan tangan kirinya di tepi bawah, dan dengan tangan kanannya, membuat gerakan meluncur tajam ke bawah kain di atas perut dari atas ke bawah, berhenti di iliac fossa. Gejala positif ditunjukkan oleh peningkatan kesakitan pada saat menghentikan slip.
  3. Rowzing - ketika menekan dengan satu tangan pada usus menurun dengan tangan yang lain dengan tangan yang lain - menghasilkan tekanan pendek, sementara pada pesakit dengan apendisitis rasa sakit muncul di sebelah kanan.
  4. Razdolsky - pengarang menggunakan perkusi perut, kaedah ini memberikan hasil yang positif untuk meningkatkan kesakitan akibat unjuran proses.
  5. Ortner-Sitkovsky - pesakit ditawarkan untuk membelok di sebelah kirinya, sementara dia mengalami kesakitan di sebelah kanan.
  6. Obraztsova - peningkatan kesakitan pada palpasi di kawasan sebelah kanan dengan latar belakang kaki yang dinaikkan diluruskan di lutut.
  7. Michelson - membantu dalam diagnosis radang usus buntu pada wanita hamil, penulis melihat peningkatan kesakitan ketika wanita berada di sebelah kanan, kerana tekanan rahim yang membesar pada fokus keradangan.
  8. Pasternatsky - meronta-ronta pada kawasan lumbal menyebabkan rasa sakit di perut, digunakan tidak hanya untuk diagnosis penyakit ginjal, tetapi juga untuk mengenal pasti posisi retroperitoneal apendiks yang meradang.
  9. Volkovich - penulis menunjukkan bahawa pada pesakit dengan radang usus buntu kronik, perut kelihatan tenggelam di sisi kanan dan hipokondrium kerana dinding perut yang lebih lembut.
  10. Lanza - ciri titik sakit yang menyakitkan ditentukan, secara mental perlu untuk menghubungkan hujung atas tulang iliac yang menonjol, titik terletak pada sambungan bahagian luar dan pertengahan ketiga ke kanan.

Gejala perjalanan apendisitis yang tidak biasa

Sebab utama kekurangan kursus klasik apendisitis adalah kedudukan apendiks berbanding dengan organ dan peritoneum yang berdekatan. Bentuk pelvis dan retrocecal disertai dengan jalan yang paling teruk, jenis keradangan gangren dan berlubang lebih kerap berlaku. Ia bergantung pada diagnosis yang salah dan terlambat. Mari kita memikirkan pengiktirafan bentuk-bentuk ini..

Kedudukan pelvis apendiks yang meradang

Daripada gejala yang paling jelas, pesakit mempunyai gangguan disurik:

  • kerap membuang air kecil
  • kesakitan dan keperitan di atas pubis.

Tanda-tanda kerosakan usus:

  • najis kerap longgar;
  • kadang-kadang dorongan palsu untuk membuang air besar (tenesmus).

Ketegangan otot perut lemah. Dalam diagnosis, penting untuk melakukan pemeriksaan rektum untuk mengesan penyusupan di sekitar lampiran. Wanita perlu berunding dengan pakar sakit puan.

Tanda-tanda apendisitis

Lampiran cecum (lampiran) meradang setiap tahun dalam lima daripada 1000 orang. Selepas simptom pertama dan diagnosis keradangannya (apendisitis), pembuangan pembedahan (apendektomi) dilakukan untuk mengecualikan komplikasi, terutama dalam kes bentuk akut. Kekurangan rawatan menyebabkan keradangan peritoneum (peritonitis). Keadaannya serius, memerlukan rawatan perubatan kecemasan, kelewatan membawa kepada akibat yang menyedihkan.

Bahagian mana apendisitis, fungsinya

Lampiran cecum terletak di perut kanan bawah, sedikit di atas pangkal paha.

Para penyelidik mencadangkan bahawa pada awalnya pelengkap cecum melakukan fungsi pencernaan. Tetapi dalam evolusi, dia memperoleh pengkhususan, jadi tidak tepat untuk menganggapnya sebagai organ asas.

Pada satu masa, Amerika Syarikat memperkenalkan praktik untuk memotong proses sekum semua bayi untuk lebih jauh menyingkirkan keradangan dan masalah lain. Tidak lama kemudian, setelah membuang lampiran, bayi cenderung menyerap susu ibu. Pembetulan pembedahan mengenai "kesalahan alam" harus ditinggalkan.

Beberapa saintis percaya bahawa salah satu fungsi pelengkap adalah membantu tubuh memulihkan populasi mikroflora bermanfaat di usus, terutama setelah penyakit.

Kajian ini mengesahkan bahawa pelengkap mengandungi sebilangan kecil sel limfoid, yang serupa dengan yang terdapat di amandel. Fakta ini memungkinkan kita menunjukkan bahawa organ bawah berfungsi atau berpotensi mampu berfungsi sebagai pelindung dalam sistem kekebalan tubuh..

Telah dinyatakan bahawa lampiran menghasilkan hormon yang terlibat dalam pergerakan usus.

Ia juga dipercayai bahawa pelengkap cecum semasa perkembangan janin melakukan fungsi kelenjar endokrin. Setelah selesai pembentukan kelenjar "nyata", fungsi ini memudar.

Gejala biasa

Tanda-tanda pertama tidak jelas - sakit di seluruh perut atau berhampiran pusar. Kemudian rasa sakit tertumpu ke kanan bawah. Kadang-kadang ia mula sakit di bawah sebelah kanan.

Ia boleh menyakitkan selama beberapa hari atau berjam-jam. Semasa cuba menerangkan lokasi ketidakselesaan, saya ingin membuat gerakan melingkar di bahagian tengah perut.

Sensasi menyakitkan pada awalnya dapat ditoleransi, perkembangan proses keradangan meningkatkannya. Pada tahap tertentu, rasa sakit menghentikan kematian sel di lampiran.

Dalam bentuk akut, apendisitis berkembang dalam 24-48 jam ke arah membran luar, kemudian ke lapisan tipis dari bahagian dalam perut (peritoneum). Tanda keradangan peritoneum - kesakitan dilokalisasi di satu tempat.

Sekiranya tidak dirawat, pecah apendiks berlaku dalam 36 jam.

Tidak ada selera makan, rasa sakit di sebelah kanan diperburuk oleh perubahan posisi badan, berjalan, batuk, bersin. Lebih senang berbaring di sebelah kiri anda. Keinginan untuk mengosongkan usus untuk mengurangkan rasa tidak selesa.

Mengambil julap dengan tanda-tanda radang usus buntu boleh menyebabkan pecah apendiks..

Proses keradangan boleh menyertai peningkatan suhu hingga 37-38С, tetapi tidak selalu - gejala apendisitis jika tidak ada kenaikan suhu tidak mengecualikan bentuk akut.

Penyumbatan usus - penyebab kemungkinan muntah, kencing kerap, najis longgar, kekeringan dan sesak lidah.

Gejala-gejala ini diperhatikan pada kira-kira separuh kes, selebihnya rasa sakit lemah atau tidak ada. Mungkin sakit di bahagian belakang. Sekiranya kesakitan berterusan selama beberapa jam, berjumpa doktor.

Cara menentukan radang usus buntu

Diagnosis rumah paling mudah: tekan sedikit perut di sebelah kanan - dinding perut tidak boleh tegang. Kekerasannya adalah tanda radang usus buntu. Melegakan tekanan tidak boleh menyertai ketidakselesaan atau kesakitan.

Kaedah ini sesuai untuk mendiagnosis keradangan pada anak kecil. Sekiranya semasa tidur, tekan perlahan-lahan di kawasan apendiks, anak tidak boleh bangun, perutnya tetap lembut. Tanda-tanda radang usus buntu - kanak-kanak itu menggenggam tangannya dalam mimpi, membawanya pergi dari tempat yang sakit, dinding perut tegang.

Kajian ini menunjukkan tanda-tanda dan gejala pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun yang menjalani apendektomi, serta kadar perforasi apendiks.

Pada bayi dan kanak-kanak kecil, sakit radang usus buntu - penyebab kerengsaan atau kelesuan - boleh merebak dengan lebih meluas, dan bukan hanya ke perut bawah kanan.

Pada kanak-kanak di bawah umur 2 tahun, apendisitis hampir tidak dijumpai. Keradangan berkemungkinan berusia antara 15 dan 30 tahun, lebih kerap pada lelaki.

Lampiran lebih cenderung pecah pada wanita hamil.

Pecahnya apendiks dan penembusan jangkitan adalah penyebab keradangan peritoneum. Seluruh perut terasa sakit. Kemerosotan memerlukan rawatan perubatan kecemasan.

Walaupun terdapat tanda-tanda dan gejala keradangan apendiks, doktor harus membuat diagnosis. Dalam beberapa kes, ini bukan tugas remeh walaupun untuk pakar.

Diagnosis sendiri apendisitis, terutama dalam bentuk akut, terutama ubat-ubatan sendiri yang mengancam nyawa.

Tanda-tanda apendisitis akut dan kronik

Bentuk keradangan akut yang paling biasa pada pelengkap cecum.

Bentuk kronik jarang berlaku, dalam kira-kira 1.5% kes, biasanya selepas bentuk akut. Dia mempunyai beberapa jenis. Penyebab apendisitis kronik tidak selalu jelas, kadang-kadang dikaitkan dengan penyumbatan separa lumen. Gejala: sakit akut atau kusam di bahagian bawah kanan perut, yang boleh menyebabkan pusar.

Gejala lain dari apendisitis kronik: malaise umum, cirit-birit, pembengkakan perut, mual, demam, kehilangan kekuatan. Gejala mungkin berulang, menyukarkan diagnosis.

Klasifikasi keradangan apendiks ditunjukkan di bawah..

Ringkas

Dalam bentuk akut ini, juga disebut catarrhal, gejala kerengsaan peritoneal lemah atau tidak ada, yang menjadikan diagnosis sukar. Ia boleh menyakitkan di bahagian atas perut. Sekiranya tidak ada rawatan, pengumpulan nanah di dinding dan di rongga pelengkap, rasa sakit jatuh di bawah.

Doktor memerhatikan keadaan pesakit, melakukan kajian tambahan:

  • peningkatan sel darah putih adalah tanda kemungkinan radang usus buntu;
  • Pemeriksaan sinar-X membantu mengenal pasti sekeping tinja, yang menyumbat keluarnya pelengkap - penyebab keradangan lain;
  • imbasan ultrasound pada kira-kira separuh pesakit membantu menentukan perubahan ukuran lampiran. Sekiranya lampiran tidak dapat diketahui, ini tidak mengesahkan tidak adanya keradangan.

Kaedah paling tepat untuk mendiagnosis radang usus buntu adalah laparoskopi. Tiub gentian optik (kamera video mini + sumber cahaya) dimasukkan melalui lubang di dinding perut untuk memeriksa secara visual radang tambahan, organ lain dari rongga perut dan pelvis.

Cantik

Tanda-tanda: sakit di kanan bawah lebih ketara, suhu meningkat, nadi dipercepat, lidah kering dan dilapisi. Semasa menekan pada lampiran, sakit, otot dinding perut terasa tegang.

Ukuran apendiks meningkat, di dalam nanah, dinding di borok, bengkak.

Varieti ini berbahaya bagi kesihatan - setelah beberapa jam, apendiks yang dipenuhi nanah dapat pecah, menyebabkan peritonitis..

Berlubang

Pada peringkat awal, spesies ini serupa dengan yang sederhana. Batu najis, kandungan berbau busuk, penyebab peritonitis tempatan menembusi ke rongga perut melalui lubang pada pelengkap. Toksin dalam darah, yang seterusnya memburukkan lagi kesejahteraan.

Sakit, lidah kering dan dilapisi, tekanan diturunkan, jantung "tersedak", perut tegang, tidak terlibat dalam pernafasan.

Kerana mabuk, badan tidak selalu bertindak balas dengan betul terhadap penyebaran peritonitis ke seluruh perut. Keracunan meredakan kesakitan, yang dapat memperbaiki keadaan.

Gangrenous

Apendisitis pelbagai jenis ini adalah yang paling berbahaya, mirip dengan phlegmonous, tetapi dengan tanda-tanda yang semakin ketara. Sel-sel apendiks mati, sehingga rasa sakit melemah atau tidak ada.

Keracunan teruk: pucat, semakin teruk, berdebar dengan kekerapan 100 denyutan seminit, menggigil. Perut sedikit tegang, kadangkala bengkak.

Pelbagai radang usus buntu selepas tanda-tanda pertama berkembang dalam 6-12 jam, phlegmonous - 12-24 jam.

Gangrenous - 24-48 jam, setelah berlubang, isi pelengkap dicurahkan ke rongga perut, menyebabkan keradangan tisu bernanah (abses), keracunan darah (sepsis).

Komplikasi ini adalah penyebab kematian sekiranya tiada rawatan perubatan kecemasan. Pengambilan ubat penahan sakit sendiri untuk menghilangkan gejala apendisitis boleh menyebabkan komplikasi ini..

Gangguan usus buntu

Ulser peptik. Gejala memburuk yang serupa diperhatikan dengan peningkatan penyakit, tetapi rasa sakit tidak jatuh ke bawah untuk jangka masa yang panjang. Oleh itu, semasa membuat diagnosis, perlu mengambil kira ulser peptik.

Penyakit ginekologi. Pada wanita, sakit di sebelah kanan sekiranya terdapat kista ovari kanan, proses keradangan pada organ pelvis, penyakit lain, dengan kehamilan ektopik.

Pankreatitis Tanda-tanda apendisitis akut diperhatikan dengan penyakit ini. Perbezaannya adalah pada herpes zoster.

Kolesistitis. Serangan keradangan pundi hempedu dapat dikelirukan dengan gejala radang usus buntu - perut di sebelah kanan menjadi keras. Untuk mengecualikan diagnosis yang salah, doktor boleh meletakkan ais di sebelah kanan perut. Tetapi anda sendiri dengan apendisitis akut dilarang menyejukkannya dan terutama untuk memanaskannya, tunggu doktor.

Kolik ginjal. Tanda-tanda keradangan apendiks dapat dikelirukan dengan penyakit saluran kencing, batu ginjal, atau jangkitan, sistitis, hernia.

Penyakit berjangkit. Tanda-tanda pertama radang usus buntu mudah dikelirukan, terutamanya bagi orang awam, dengan jangkitan toksik - keracunan dengan produk yang mengandungi mikroorganisma dan racunnya.

Punca suppuration

Serangan itu dikaitkan dengan pertindihan lumen antara apendiks dan sekum dengan gumpalan lendir, tinja.

Sembelit yang kerap, parasit usus, zarah makanan asing atau yang tidak dicerna dengan sempurna - biji, tulang, biji-bijian - sering dijumpai dalam proses terpencil, serta dominasi daging dalam diet harian..

Untuk membersihkan usus, ada baiknya memasukkan makanan kaya serat dalam makanan anda..

Penyebab kemungkinan berlakunya pembengkakan apendiks adalah percambahan tisu limfoid dari dalam, yang menyumbat lubang. Kadang-kadang sifat tisu berubah, yang menyebabkan pecahnya pelengkap, jangkitan menembus ke rongga perut, menyebabkan serangan.

Kekebalan yang lemah, rumit oleh penyakit pada saluran pernafasan atas, selsema yang kerap, karies - kemungkinan penyebab jangkitan lain melalui darah, perkembangan radang usus buntu.

Tekanan dan kekejangan saluran pembengkakan, trauma perut - penyebab peredaran darah tidak mencukupi, genangan kandungan, tanda-tanda radang usus buntu.

Komplikasi

  • Kesukaran melewati usus najis, gas.
  • Kelahiran pramatang sekiranya pembedahan membuang apendiks, terutama jika berlaku perforasi.
  • Jangkitan. Kebarangkalian jangkitan dengan apendektomi terbuka lebih tinggi daripada dengan pembedahan laparoskopi.

Dalam kes yang sangat jarang berlaku, jangkitan saluran kencing, serangan jantung, pembentukan gumpalan darah, radang paru-paru adalah mungkin.

Gejala radang usus buntu

Gejala radang usus buntu adalah pelbagai dan lebih kurang dinyatakan bergantung pada perubahan anatomi pada lampiran, lokasinya, masa yang berlalu dari permulaan penyakit, usia dan sejumlah keadaan lain.

Tanda utama dan berterusan radang usus buntu adalah rasa sakit, yang pelbagai. Kesakitan berlaku secara tiba-tiba, pada bila-bila masa sepanjang hari. Sebilangan pesakit (hingga 25%) mencatat kejadian sakit di kawasan epigastrik dengan gejala ketidakselesaan gastrik. Secara beransur-ansur, rasa sakit di kawasan epigastrik berkurang dan bergerak ke kawasan iliac kanan (gejala Kocher). Pesakit lain mendakwa bahawa kesakitan berlaku di pusar, merebak ke seluruh perut atau dengan segera, pada permulaan penyakit, disetempat di bahagian kanan perut atau di iliaka kanan dan bahkan (jarang) di kawasan lumbar.

Walau bagaimanapun, di mana sahaja kesakitan bermula, mereka sebahagian besar (85-90%) bergerak ke kawasan iliac kanan. Sebilangan besar kesakitan ringan, tetapi kesakitan yang teruk juga dijelaskan. Rasa sakit sering akut, tetapi lebih jarang menggambarkan kehadiran kesakitan yang kusam, menarik, berkembang pesat dan berterusan. Kadang-kadang, apabila terdapat kesakitan yang berterusan, intensifikasi mereka berlaku sebagai kekejangan. Kesakitan yang kuat pada permulaan penyakit ini mungkin menunjukkan pelanggaran peredaran darah utama di apendiks akibat trombosis atau embolisme arteri apendiks. Sebilangan besar pesakit mengaitkan peningkatan kesakitan dengan batuk atau ketegangan di dinding perut anterior ketika bergerak. Ramai pesakit lebih suka berbaring di sebelah kanan. Jarang pesakit mengadu kesakitan yang berdenyut. Apabila kesakitan berlaku pada waktu malam, pesakit menunjukkan gangguan tidur yang berkaitan. Penurunan kesakitan mungkin disebabkan oleh peningkatan keracunan, pembatasan proses keradangan atau gangren total apendiks vermiform. Penurunan kesakitan ini disertai dengan takikardia, lidah kering, sakit pada palpasi di kawasan iliac kanan, perubahan keradangan dalam ujian darah. Penyinaran kesakitan dengan apendisitis untuk lokasi khas apendiks tidak bersifat. Jarang sekali, rasa sakit dapat memancar ke testis kanan dengan sensasi menariknya ke atas, yang dikaitkan dengan lokasi apendiks yang meradang berhampiran cabang saraf interkostal yang menuju ke testis.

Peningkatan kesakitan yang mendadak setelah jangka waktu penurunan mungkin menunjukkan berlubang pada lampiran.

Pesakit dengan apendisitis mempunyai keluhan gejala dyspeptik: mual, muntah, kurang selera makan, penampilan najis longgar, dan bahkan cirit-birit, yang mungkin disebabkan oleh tempoh penyakit atau refleks visero-visceral, atau perubahan keradangan (lokasi pelvis atau medial apendiks). Mual berlaku sejurus selepas permulaan serangan sakit, dan muntah berlaku pada lebih daripada separuh pesakit dengan radang usus buntu. Muntah berulang sering dikaitkan dengan perkembangan pesat perubahan merosakkan pada lampiran. Muntah dengan kandungan yang bertakung menunjukkan kehancuran apendiks dengan peningkatan peritonitis. Kadang-kadang mereka mengadu kencing yang menyakitkan dan kerap, yang berkaitan dengan peralihan keradangan ke pundi kencing, ureter.

Dengan perkembangan perubahan radang pada lampiran, pesakit mencatat peningkatan kelemahan, malaise, kadang-kadang menggigil dengan demam. Menurut data, sehingga 80% pesakit mencatat terjadinya serangan serupa sebelumnya, kadang-kadang dengan tinggal di hospital, tetapi dengan perjalanan yang lebih ringan.

Keadaan umum pesakit dengan apendisitis pada awal penyakit adalah memuaskan, tetapi bertambah buruk apabila perubahan radang meningkat pada usus buntu dan rongga perut. Telah diketahui bahawa sekitar 25% pesakit pergi ke hospital pembedahan untuk menyediakan rawatan pembedahan kecemasan dengan penyakit bersamaan, yang memburukkan lagi penyakit radang pada organ perut, apendisitis tidak terkecuali. Itulah sebabnya mengapa data anamnestic mengenai penyakit bersamaan sangat penting untuk pembetulannya dalam proses diagnosis dan rawatan penyakit yang mendasari. Sekiranya selepas 8-10 jam dari permulaan radang usus buntu kerana tidak adanya penyakit bersamaan, tidak akan ada perubahan warna kulit, kadar pernafasan dan denyut nadi, atau petunjuk tekanan darah, maka pesakit dengan penyakit bersamaan dapat memperburuk perjalanannya. Sekiranya tidak ada penyakit bersamaan pada pesakit dengan radang usus buntu dengan latar belakang perkembangan keradangan pada apendiks dan peningkatan keracunan dalam 12-24 jam dari permulaan penyakit, gambaran klinikal akan disertai dengan peningkatan kadar jantung hingga 80-85 denyut per 1 minit dengan latar belakang kenaikan suhu menjadi 37.3-37, 5 ° C. Pada pesakit dengan apendisitis dengan adanya penyakit paru-paru bersamaan, dispnea dapat terjadi, dan peningkatan tekanan darah di hadapan apendisitis akan menjadi ciri pesakit hipertensi. Peningkatan gula darah dengan ketappendicitcidosis pada pesakit diabetes mellitus dan peningkatan kekurangan nadi dengan kegagalan jantung pada pasien dengan fibrilasi atrium dapat menyertai perkembangan keradangan pada lampiran.

Suhu tinggi (38.5-39 ° C) dengan radang usus buntu diperhatikan sangat jarang. Pada awal penyakit, lebih kerap normal atau meningkat kepada 37.5 ° C. Yang lebih penting untuk diagnosis adalah pengukuran suhu di rektum. Peningkatan suhu di rektum lebih dari 10 ° C dibandingkan dengan suhu di ketiak (gejala Pascalis-Madelung-Lennander) menunjukkan adanya fokus keradangan di bahagian bawah perut, dan, oleh itu, mungkin radang usus buntu. Didapati bahawa pada pesakit dengan apendisitis, suhu di ketiak kanan mungkin lebih tinggi daripada di sebelah kiri (gejala Widmer).

Pengesahan objektif mengenai kesakitan dan tanda-tanda keradangan di rongga perut, ciri apendisitis, ketika memeriksa pesakit adalah tugas utama. Penyakit radang pada rongga perut disertai dengan kerosakan pada peritoneum akibat pendedahan mikroba, perengsa kimia atau mekanikal. Dalam semua kes ini, keradangan di rongga perut ditunjukkan secara klinikal oleh gejala kerengsaan peritoneal. Apendisitis dicirikan oleh kerengsaan peritoneal di kawasan iliac kanan. Keterukan manifestasi klinikal kerengsaan peritoneal mencerminkan keparahan perubahan keradangan pada rongga perut. Tanda-tanda kerengsaan peritoneal tidak spesifik untuk radang usus buntu, tetapi hanya mencirikan keparahan dan kelaziman keradangan perifokal..

Kesakitan perut dan perubahan keradangan pada rongga perut dengan apendisitis mempengaruhi kiprah pesakit. Oleh itu, seorang pesakit dengan apendisitis membongkok ke sebelah kanan sambil berjalan dan dengan tangan kanan atau dua tangan memegang bahagian kanan perut, seolah-olah melindunginya dari gegaran. Keperitan kesakitan ketika berehat di kaki kanan sering disertai dengan rasa geram yang menyakitkan. Seorang pesakit dengan radang usus buntu biasanya terletak di sebelah kanannya dengan kaki kanan dibawa ke perutnya, dan pergerakan meningkatkan rasa sakit ketika menukar posisi, terutama ketika berpusing ke sebelah kiri (gejala Sitkovsky). Pada posisi di sebelah kiri, pesakit mencatat kesakitan di kawasan iliac kanan, yang memaksa subjek untuk kembali ke posisi semula. Dijelaskan bahawa dengan kedudukan pesakit di perut, rasa sakit dapat berkurang (Tressder simptom). Dengan lokasi pelvis apendiks, ketika berdekatan dengan pundi kencing, terdapat rasa sakit di kawasan suprapubik dengan nafas dalam (gejala Supolt-Saye).

Untuk mengenal pasti kesakitan pesakit yang berbaring di tempat tidur harus diminta batuk. Kesakitan yang dihasilkan di kawasan iliac kanan menunjukkan kerengsaan peritoneum akibat radang usus buntu.

Pada awal penyakit, ketika memeriksa perut, perubahan bentuknya tidak dikesan, dinding perut terlibat dalam tindakan bernafas. Pada peringkat akhir penyakit ini dengan peningkatan manifestasi klinikal, seseorang dapat melihat ketinggalan di bahagian kanan perut semasa bernafas. Kadang-kadang sedikit asimetri perut dapat dilihat kerana perpindahan pusar ke arah tulang belakang iliac superior anterior kanan. Ini adalah salah satu kriteria untuk ketegangan otot pelindung dinding perut anterior di kawasan iliac kanan. Secara objektif, asimetri dapat diperkirakan dengan mengukur jarak antara pusar dan tulang belakang iliac di kanan dan kiri.

Lokasi tinggi di sebelah kanan, dan kadang-kadang kedua testis di skrotum, yang dinyatakan semasa pemeriksaan pada pesakit dengan apendisitis, mungkin disebabkan oleh pengecutan otot yang menaikkan testis (Simptom larok).

Dengan perkusi dinding perut pada pesakit dengan apendisitis, adalah mungkin untuk menentukan rasa sakit di kawasan iliac kanan atau separuh kanan perut. Kemunculan rasa sakit di kawasan iliac kanan dengan perkusi dinding perut anterior dengan tukul juga boleh menjadi tanda radang usus buntu (gejala Razdolsky).

Palpasi perut yang berhati-hati dan lembut menentukan gejala objektif kesakitan - sakit, yang biasanya dilokalisasi di kawasan iliac kanan dan ditentukan dari jam pertama penyakit ini.

Rasa sakit diekspresikan semakin banyak, semakin besar kehancuran apendiks, tetapi terutama rasa sakit semasa berlubang. Zon kesakitan maksimum mungkin berbeza-beza bergantung pada lokasi lampiran. Kesakitan adalah yang paling penting, dan kadang-kadang satu-satunya tanda radang usus buntu. Telah diperhatikan bahawa dengan memasukkan ujung jari ke kanal inguinal kanan dan palpasi dinding posteriornya, pesakit mengalami radang usus buntu, sakit, kadang-kadang cukup ketara (gejala A.P. Krymov). Nampaknya, ini dapat dijelaskan oleh aksesibilitas peritoneum yang lebih besar daripada kerengsaan daripada dengan palpasi melalui keseluruhan ketebalan dinding perut anterior di kawasan iliac kanan. Kesakitan dengan memasukkan jari ke cincin umbilik dengan apendisitis juga dapat dijelaskan oleh ketersediaan peritoneum, yang hanya ditutupi oleh kulit di pusar (gejala D.N. Dumbadze).

Sekiranya disyaki radang usus buntu, kajian per vaginam (pada wanita) dan per rektum harus dilakukan sebagai kaedah untuk menentukan kesakitan dengan palpasi peritoneum yang meradang berdekatan langsung dengan lengkungan vagina atau ke dinding rektum (gejala Wachenheim-Raeder).

Palpasi perut membolehkan anda menilai gejala yang sangat penting - sedikit ketegangan pelindung tempatan pada otot dinding perut anterior (defance musculare), yang dalam kebanyakan kes terhad kepada kawasan iliac kanan. Ketika proses keradangan merebak melampaui lampiran dan kawasan anatomi lokasinya, ketegangan dinding perut anterior dapat meningkat, menjadi sederhana, dan meluas ke seluruh separuh kanan atau bahkan ke seluruh dinding perut. Pada pesakit yang lemah atau pada pesakit tua dan pikun dengan dinding perut yang lembik dengan penurunan kereaktifan badan, gejala ini mungkin tidak ada. Dalam menilai ketegangan pelindung awal dinding perut anterior, kemahiran palpasi sangat penting..

Selain mengesan kesakitan dan ketegangan pelindung otot-otot dinding perut anterior dengan kaedah klasik, kaedah tambahan untuk pemeriksaan objektif pesakit dengan apendisitis diketahui..

Kepentingan diagnostik yang sangat penting adalah mengenal pasti gejala Shchetkin-Blumberg, yang menunjukkan kerengsaan peritoneum yang meradang. Untuk menentukannya, tangan ditekan perlahan ke dinding perut dan setelah beberapa saat "air mata" tangan dari dinding perut. Dalam kes ini, rasa sakit yang tajam atau peningkatan kesakitan yang ketara di kawasan fokus keradangan di rongga perut berlaku. Dengan susunan retrocecal atau retroperitoneal pada apendiks, gejala ini mungkin tidak ada, walaupun terdapat perubahan patologi mendalam pada apendiks. Tetapi pengenalpastian dengan cara yang sama dari gejala kerengsaan peritoneal di segitiga Petri (gejala Yure-Rozanov) dapat memberikan maklumat tambahan mengenai lokasi retrocecal apendiks yang meradang. Sekiranya tidak ada komplikasi apendisitis, gejala Shchetkin-Blumberg biasanya dikesan di kawasan iliac kanan. Dengan apendisitis phlegmonous akut dan radang usus buntu dengan perforasi apendiks, gejala mungkin positif di bahagian kanan perut atau di seluruh bahagian perut. Secara semula jadi, gejala ini bukan patognomonik untuk radang usus buntu, tetapi boleh berlaku dengan penyakit radang organ perut yang lain.

Sejarah kajian mengenai apendisitis penuh dengan banyak kajian yang menggambarkan sejumlah gejala yang mencukupi untuk membantu membuat diagnosis. Sebagai contoh, simptom Voskresensky diketahui secara meluas, yang terdiri daripada munculnya rasa sakit di kawasan iliac kanan apabila telapak tangan dengan cepat ditarik di sepanjang dinding depan perut dari margin kostum turun dari sebelah kanan melalui kemeja pesakit yang diregangkan. Gejala ini tidak ada di sebelah kiri..

Untuk diagnosis radang usus buntu, gejala Rowzing yang disebut "insidental", yang dikenal pasti sebagai berikut, sangat penting. Dengan tangan kiri, kolon sigmoid terpaku, dan dengan tangan kanan di atas tangan kiri, tolakan dilakukan ke kawasan kolon menurun. Semasa menjalankan kajian ini, rasa sakit timbul di kawasan iliac kanan, yang dapat dijelaskan oleh kerengsaan perpindahan peritoneum di kawasan fokus keradangan. Perlu diperhatikan berlakunya kesakitan di kawasan iliac kanan semasa palpasi pada posisi pesakit di sebelah kiri (gejala Bartomier-Michelson).

Menekan dinding perut depan di kawasan iliac kanan, anda boleh meminta pesakit menaikkan kaki kanan kanan. Semasa kaki dinaikkan, rasa sakit di kawasan iliac kanan akan semakin meningkat (gejala Obraztsov), yang dapat dijelaskan oleh penguncupan otot ileo-lumbar dan pendekatan apendiks yang meradang ke lengan pemeriksa. Terdapat bahaya ketika menggunakan kaedah penyelidikan ini - kemungkinan berlubang apendiks yang meradang. Dari sudut keselamatan, lebih disarankan untuk mengenal pasti gejala Ben Asher, yang menampakkan diri dengan pernafasan dalam atau batuk dengan sakit di kawasan iliac kanan setelah menekan dan menahan lengan di hipokondrium kiri. Maklumat serupa dapat diperoleh dengan mengenal pasti gejala Yavorsky-Mendel, ketika kurator yang sedang berbaring meminta kaki kanan kanan diangkat, memegang kawasan sendi lutut, yang menyumbang kepada penampilan kesakitan di kawasan iliaka kanan. Kejadian kesakitan dijelaskan oleh ketegangan otot ileo-inguinal dan otot perut. Gejala Zatler juga dijelaskan oleh ketegangan otot ileo-inguinal pada pesakit yang sedang duduk ketika dia mengangkat kaki yang diluruskan, dan mencatat peningkatan atau kejadian kesakitan di kawasan iliaka kanan. Gejala Cope dikaitkan dengan ketegangan otot ileo-lumbar dan obstruktif, yang dikesan pada kedudukan pesakit di belakang dengan kaki bengkok di sendi lutut dan pinggul berdasarkan penampilan kesakitan di kawasan iliac kanan semasa pergerakan putaran pada sendi pinggul.

Pemerhatian menunjukkan bahawa palpasi di tempat kesakitan paling besar di rantau iliaka kanan pada pesakit dengan apendisitis mengakibatkan tarikan testis kanan ke bahagian atas skrotum (Britten simptom). Setelah berhenti berdebar, testis jatuh ke bawah.

Kaedah penyelidikan tambahan dapat mengenal pasti refleks patologi pada pesakit dengan apendisitis dan penyakit pembedahan akut yang lain. Oleh itu, pada pesakit dengan apendisitis, pengembangan pupil kanan (gejala Moscow) dan kesakitan ketika menekan pada titik oksipital saraf vagus (gejala Dubois) diperhatikan. Gejala penghambatan refleks perut dengan apendisitis (gejala Fomin) dijelaskan. Tetapi, mungkin, yang paling berharga adalah pengenalpastian zon hiperestesia kulit di kawasan iliac kanan berhampiran tulang belakang iliac kanan atas, yang terletak dalam bentuk segitiga atau elips, dibahagikan dengan paksi garis antara pusar dan tulang belakang iliac kanan atas pada separuh. Gejala ini, bersama dengan rasa sakit dan ketegangan otot di dinding perut anterior di kawasan iliac kanan, merupakan triad Dielafois..

Terdapat sebilangan besar titik, pengesanan kesakitan yang menunjukkan apendisitis. Jadi, titik Mc Burney terletak di sempadan pertengahan dan luar garis ketiga yang menghubungkan tulang belakang iliac superior anterior kanan dengan pusar. Titik Abrajanov dilokalisasikan agak lebih menengah daripada yang sebelumnya, dan titik Maron adalah persimpangan garis yang diketahui dengan tepi otot abdominis kanan rektus. Titik ini terletak 5 cm dari tulang belakang iliac kanan atas pada garis yang menghubungkan dua awn atas, sementara Kümmel menentukan titik sakit dengan apendisitis 2 cm lebih rendah dan di sebelah kanan pusar. Gray menggambarkan satu titik 2.5 cm ke bawah dan di sebelah kiri pusar, dan Hubergrits menemui titik sakit di bawah ligamen pupartic di segitiga Scarp. Akhirnya, titik sakit Rotter pada apendisitis dikesan dengan pemeriksaan rektum di dinding depan rektum di sebelah kanan garis tengah.

Walaupun pengesanan kesakitan pada titik khas adalah salah satu komponen yang paling penting dalam diagnosis apendisitis akut, palpasi perut harus dilakukan seakurat mungkin, tanpa menyebabkan rasa sakit yang berlebihan pada pesakit. Pakar bedah terkenal dan pada masa yang sama uskup agung Gereja Ortodoks Rusia V.F. Voyno-Yasenetsky menulis mengenai palpasi perut dengan radang usus buntu akut: "Tugas perubatan kita sering membuat kita perlu sakit, tetapi menyedihkan jika kita tidak berperasaan dan kita menyedari bahawa kita mempunyai hak untuk menyakiti, dan kita menganggap pesakit bersabar".

Di antara banyak gejala apendisitis yang ditentukan oleh kajian objektif, perhatian harus diberikan kepada frekuensi pengesanan mereka pada peringkat awal penyakit, dan, oleh itu, terhadap nilai diagnostik. Didapati bahawa gejala utama adalah rasa sakit, di tempat kedua - kekakuan pada dinding perut, tanda-tanda Shchetkin-Blumberg dan Rowzing di tempat ketiga dan keempat, masing-masing, mengikut kekerapan pengesanan. Mondor mendakwa bahawa sindrom radang usus buntu adalah triad Dyelafua, yang harus disahkan lebih dari sekali. Menilai pengenalpastian titik sakit pada apendisitis, perlu menunjukkan kesesuaian penggunaannya dalam diagnosis. Semasa keradangan berlangsung, peningkatan suhu, peningkatan degupan jantung, dan lain-lain, sangat penting untuk diagnosis. sebagai gejala yang menggambarkan keparahan proses patologi.

Apendiks terletak di kawasan ileal kanan, namun, ia dapat turun ke pelvis kecil, terletak di belakang cecum, retroperitoneally, menempati posisi di ruang subhepatic atau dekat kolon menaik. Perubahan pada lokasi khas sekum dan apendiks dapat disebabkan oleh giliran usus tengah yang tidak lengkap selama perkembangan embrio, dan kemudian lokasi apendiks dapat menjadi yang paling tidak dapat diramalkan, hingga lokalisasi di hipokondrium kiri.

Walau bagaimanapun, di mana sahaja apendiks vermiform berada, manifestasi penyakit pada kebanyakan pesakit dimanifestasikan oleh diskinesia motor pada saluran gastrointestinal, dan hanya setiap pesakit keempat yang mengalami gejala Kocher. Harus diingat bahawa dengan penyetempatan apendiks apa pun, rasa sakit dari tempat kejadian berpindah ke kawasan iliac kanan. Hiperestesia kulit berlaku di tempat yang biasa, dan rasa sakit ketika menggerakkan rasa sakit dengan sedikit ketegangan pelindung pada dinding perut anterior akan dilokalisasi di kawasan iliac kanan. Ketika keradangan meningkat, gejala kerengsaan peritoneal akan muncul, sesuai dengan lokasi apendiks, dengan ketegangan dinding perut anterior di lokasi fokus keradangan.

Adalah penting bahawa, tanpa mengira kedudukan lampiran, dinamika kenaikan suhu dan perubahan dalam ujian darah sesuai dengan gambaran klinikal klasik mengenai apendisitis.

Dengan susunan retrocecal apendiks, kemunculan gejala kerengsaan peritoneal adalah ciri khas. Perkembangan proses keradangan di dekat ureter dapat menyebabkan tanda-tanda patologi tambahan, seperti: penyetempatan kesakitan berterusan di kawasan lumbar dengan kemungkinan penyinaran ke alat kelamin dengan peningkatan kencing seperti kolik ginjal, perubahan urinalisis dengan penampilan protein dan bahkan sel darah merah.

Analisis urutan perkembangan gejala, pengenalpastian tanda-tanda patognomonik apendisitis, keparahan gejala Sitkovsky dan Bartomier-Michelson akan menunjukkan radang usus buntu..

Diagnosis apendisitis lebih sukar dengan lokasi retroperitoneal apendiks, apabila sumber keradangan ditutupi oleh peritoneum parietal dan cecum dengan ileum terminal. Selalunya, pakar bedah berhadapan dengan kemasukan pesakit lewat dan dengan tanda-tanda mabuk. Walau bagaimanapun, penglibatan tisu retroperitoneal dalam proses keradangan pasti mempengaruhi ureter kanan, yang menyukarkan lagi diagnosis apendisitis. Data anamnestic, pengenalpastian gejala ciri apendisitis, rasa sakit pada palpasi di kawasan segitiga kecil mungkin menunjukkan lokasi atipikal, retroperitoneal, apendiks yang meradang. Manifestasi gejala Gabai dengan jenis gejala kerengsaan peritoneal dan gejala pappendicitis (kontraksi otot iliopsoas dengan penampilan kesakitan dan rintangan dengan meluruskan pasif kaki kanan pada sendi pinggul, penguatannya di rantau iliac kanan) akan menunjukkan radang usus buntu. Jarang sekali, dengan kemasukan lewat pesakit dengan apendisitis dengan tempoh penyakit hingga beberapa minggu, yang, sayangnya, dapat diperhatikan dalam praktik pembedahan hingga hari ini, manifestasi keradangan luaran mungkin terjadi, yang berkaitan dengan penyebaran kerosakan tisu retroperitoneal ke kawasan inguinal, dengan munculnya edema, hiperemia kulit dan juga turun naik di bawah ligamen pupartic dalam unjuran jurang vaskular. Perubahan sedemikian disertai dengan tanda-tanda klinikal sepsis dan juga kejutan bakteria..

Semasa mendedahkan gambaran klinikal apendisitis dengan penyetempatan kesakitan dan tanda-tanda lain di rantau iliac kiri, perlu menjelaskan lokasi organ dalaman. Sekiranya jantung berada di sebelah kanan, hati di sebelah kiri, dan kolon sigmoid di sebelah kanan, maka manifestasi klinikal yang dijelaskan secara sah dapat dijelaskan oleh lokasi sebelah kiri apendiks yang meradang dan apendektomi khas dapat dibuat di kawasan ileal kiri.

Kehadiran parut pasca operasi di rantau iliaka kanan dengan adanya gambaran klinikal apendisitis memerlukan sejarah menyeluruh untuk menjelaskan sifat operasi yang dilakukan sebelumnya, kerana dapat dilakukan untuk pelbagai penyakit pembedahan dengan pemeliharaan lampiran (infiltrat apendiks, operasi pada rahim dan pelengkap, dll..). Oleh itu, parut pasca operasi di kawasan iliac kanan bukan merupakan tanda mutlak apendektomi masa lalu..

Perubahan dalam ujian darah dimanifestasikan oleh peningkatan jumlah leukosit. Dengan apendisitis sederhana, jumlah sel darah putih lebih kerap normal, dan dengan apendisitis phlegmonous, jumlah sel darah putih meningkat menjadi 10-12 x 109 / L. Perubahan gangren pada apendiks atau perforasinya disertai dengan leukositosis tinggi. Dengan apendisitis, pergeseran formula leukosit ke kiri ditentukan sudah pada tahap awal permulaan penyakit, meningkat seiring dengan perubahan yang merosakkan dalam proses vermiform meningkat dengan peningkatan kandungan leukosit tikus, dengan munculnya bentuk granulosit muda bahkan dengan latar belakang sedikit leukositosis. Perubahan sedemikian menunjukkan keracunan teruk dengan perubahan yang merosakkan pada lampiran. Pada fasa awal penyakit (sehingga 6 jam), ESR secara praktikal tidak berubah, dan pecutan ESR harus membuat doktor memikirkan kebenaran konsep diagnostik. Perkembangan proses keradangan menyumbang kepada percepatan ESR, yang lebih khas untuk pembentukan infiltrat apendiks.

Gejala radang usus buntu pada kanak-kanak

Telah diketahui bahawa apendisitis menyerang kanak-kanak dari semua peringkat umur. Bayi yang baru lahir dan bayi jarang sakit, yang dijelaskan oleh keanehan struktur pemakanan dan anatomi apendiks, yang merupakan, seperti adanya, kelanjutan dari cecum distal yang memanjang. Kejadian meningkat selepas 2 tahun, ketika cecum mula terbentuk dengan pertumbuhan dindingnya yang tidak simetri. Apabila perkembangan usus selesai, usus naik mereda pada usia 7 tahun, hujung anatomi cecum lebih tinggi daripada tiang bawah, yang menimbulkan kesan bahawa apendiks vermiform berjalan dari salah satu dinding lateral cecum. Jarang berlakunya apendisitis pada anak-anak kecil, dapat dijelaskan dengan pemeliharaan aktiviti fungsional apendiks yang baik dan ketiadaan aktiviti evakuasi yang terganggu dari lumennya. Setelah 7 tahun, kejadian radang usus buntu menghampiri kejadian penyakit pada orang dewasa, yang disebabkan bukan hanya pada penyelesaian transformasi anatomi pada lampiran, tetapi dengan perubahan sifat pemakanan dan status sosial anak. Kesan yang signifikan terhadap perkembangan perubahan radang pada apendiks dan rongga perut dimainkan oleh sifat reaksi keradangan pada kanak-kanak dan perkembangan omentum yang tidak mencukupi berbanding dengan orang dewasa. Telah diketahui bahawa kanak-kanak terdedah kepada reaksi hiperergik semasa proses keradangan berlaku..

Semasa mendiagnosis radang usus buntu pada kanak-kanak selepas 5-7 tahun, doktor berhadapan dengan semua masalah diagnosis, seperti pada orang dewasa. Pada kanak-kanak yang berumur lebih dari 7 tahun, gambaran klinikal apendisitis biasa dinyatakan. Perlu diingat bahawa kanak-kanak usia sekolah dapat menyembunyikan manifestasi radang usus buntu, kerana takut akan campur tangan pembedahan yang akan datang. Adalah sangat penting untuk memenangkan anak, yang pastinya merupakan seni.

Sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu pada kanak-kanak berumur 6 bulan hingga 5 tahun kerana keunikan perkembangan mental anak. Sebilangan besar garis panduan memberikan petunjuk mengenai penyakit apendisitis yang tidak biasa pada kanak-kanak. Dipercayai bahawa penyakit ini bermula secara akut dengan peningkatan suhu hingga 38.5-39.5 ° C, kegelisahan akibat sakit parah di perut, muntah berulang, sering berlatarbelakangkan najis longgar. Walau bagaimanapun, ini adalah tanda-tanda manifestasi klinikal yang lewat..

Pengalaman menunjukkan bahawa gambaran klinikal apendisitis bermula secara beransur-ansur, lebih jarang secara akut. Gejala patognomonik apendisitis pada anak kecil adalah adanya tempoh prodromal (permulaan beransur-ansur), rasa sakit dan ketegangan otot di dinding perut anterior di kawasan iliac kanan. Tempoh prodromal pada anak kecil bermula dengan gangguan tingkah laku anak. Sekiranya rasa sakit berlaku pada waktu malam, anak bangun dan tidur dengan gelisah, dan manifestasi penyakit pada waktu siang dapat disertai dengan tingkah laku berubah-ubah yang tidak bermotivasi pada pesakit bawah umur. Periode prodromal menunjukkan penyakit kanak-kanak dan dimanifestasikan oleh kelesuan, kurang selera makan dengan najis normal atau longgar, ketidakselesaan gastrousus, tetapi kanak-kanak itu tidak dapat memberitahu tentang kesakitan yang timbul. Pada tempoh awal penyakit ini, anak menjadi menangis, kelesuan, tidur nyenyak pada malam pertama sejak bermulanya penyakit, jika anak itu tertidur, maka dia tidur dengan gelisah. Adalah mungkin untuk menaikkan suhu hingga 37.3-37.5 ° C, dan kadang-kadang dapat tetap normal sehingga terjadinya perubahan yang merosakkan pada lampiran, terutama pada anak-anak yang menyusui. Penyimpangan dalam tingkah laku pesakit dapat dianggarkan hanya oleh orang dekat, sebab itulah hubungan dengan saudara-mara sangat penting.

Selalunya, manifestasi klinikal apendisitis pada kanak-kanak dari kumpulan usia yang lebih muda boleh digabungkan dengan selsema (hidung berair) atau dengan dispepsia (kehilangan selera makan, najis longgar). Pada sepertiga pesakit, pengekalan najis adalah mungkin. Kadang-kadang pada anak kecil, manifestasi klinikal apendisitis disertai dengan muntah berulang. Apabila rasa sakit semakin meningkat semasa bermain atau bergerak, seorang kanak-kanak tiba-tiba boleh berjongkok dengan tangisan.

Pemeriksaan objektif kanak-kanak tidak boleh mengabaikan pemeriksaan perut, kerana dengan radang usus buntu, adalah mungkin untuk mengenal pasti had perjalanan separuh kanan dinding perut anterior semasa bernafas. Adalah mungkin untuk mewujudkan asimetri perut, ciri tumor rongga perut, pembentukan patologi di kawasan inguinal, yang penting untuk diagnosis pembezaan.

Kajian objektif terhadap anak yang terjaga adalah sukar, kerana percubaan untuk memeriksa pesakit disertai dengan daya tahan, tangisan, dan untuk menilai kesakitan dan, terutamanya, ketegangan pelindung dinding perut anterior tidak mungkin dilakukan. Selalunya satu-satunya gejala apendisitis adalah sakit di kawasan iliac kanan, yang dapat dikesan berdasarkan kegelisahan, tangisan anak, tolakan tangan doktor pemeriksa (gejala tolakan) pada palpasi bahagian kanan perut. Untuk berdebar-debar perut, adalah perlu untuk mengalihkan perhatian anak, dan pada sebilangan kanak-kanak ini hanya dapat dilakukan di lengan ibu semasa tidur. Kehadiran kesakitan pada pesakit hingga 2-3 tahun dapat dinilai berdasarkan palpasi simetris serentak di daerah iliaka kanan dan kiri dan lenturan kaki kanan anak yang diperiksa. Jangan lupa untuk melakukan kajian yang sangat lembut terhadap kanak-kanak per rektum, yang membolehkan anda mengesan edema, menggantungkan dinding anterior rektum, dan dengan palpasi bimanual, untuk mengenal pasti infiltrat di rongga perut. Kajian ini membolehkan diagnosis pembezaan apendisitis dengan kilasan kaki sista ovari, apoplexy dan penyakit ovari akut lain pada kanak-kanak perempuan. Untuk mengecualikan ketidakselesaan gastrousus, kanak-kanak dengan disyaki radang usus buntu harus menghidap enema pembersihan.

Apabila kanak-kanak tiba selepas 12-24 jam dari permulaan penyakit, suhu di ketiak boleh meningkat hingga 38.5-39 ° C. Kerana penyebaran keradangan di rongga perut, pesakit menjadi gelisah kerana sakit perut, muntah berulang, najis longgar sering diperhatikan. Lidah Bertindih.

Ketika keradangan berkembang, keracunan meningkat, peningkatan detak jantung, yang sesuai dengan suhu, dapat diperhatikan. Lebih kerap, penyakit ini disertai dengan leukositosis hingga 15-18x109 / l, lebih jarang peningkatan tahap leukosit dalam darah lebih dari 20x109 / l atau kandungan normalnya.

Kesukaran dalam mendiagnosis apendisitis pada anak-anak telah mendorong perkembangan teknologi komputer dalam pengembangan standard diagnostik. Oleh itu, pada tahun 2005, Lintula et al. berdasarkan analisis regresi logistik dengan penilaian terhadap 35 gejala apendisitis pada kanak-kanak berumur 4-15 tahun, skala apendisitis diagnostik dikembangkan.

Urutan pemeriksaan rongga perut tidak berbeza dengan pemeriksaan pesakit dewasa. Perlu diingat bahawa cecum pada kanak-kanak sedikit lebih tinggi daripada pada orang dewasa. Telah ditetapkan bahawa satu-satunya tanda endoskopi patognomonik yang membezakan apendisitis dari perubahan radang dangkal pada apendiks pada fasa awal penyakit ini adalah kekakuannya, yang ditentukan, seperti yang dijelaskan di atas, menggunakan manipulator. Sekiranya lampiran vermiform atau bahagian yang mencurigakan keradangan tergantung melalui manipulator, ini menunjukkan tidak adanya apendisitis dan mengalami perubahan keradangan yang merosakkan. Dengan apendisitis, apendiks atau bahagian yang meradang tidak tergantung kerana kekakuan dinding. Walaupun terdapat perubahan keradangan yang jelas pada peritoneum apendiks, kerana peritonitis etiologi lain, kekakuan apendiks tidak akan.

Keberkesanan laparoskopi pada kanak-kanak untuk diagnosis pembezaan penyakit pembedahan akut adalah tinggi, kerana dapat mengesan perubahan pada alat kelamin kanak-kanak perempuan, mesadenitis akut, intussusception, penyakit sistemik radang, dieckiculum Meckel, penyakit Crohn, neoplasma, dll. Walau bagaimanapun, perkara yang paling penting adalah mendapatkan maklumat untuk pemilihan taktik rawatan berikutnya untuk pesakit. Oleh itu, data objektif yang diperoleh dengan laparoskopi dapat menunjukkan penyakit pembedahan di mana tahap diagnostik dapat diselesaikan dengan pembedahan endoskopi yang mencukupi, dan tidak adanya perubahan patologi pada rongga perut atau pengesanan penyakit yang memerlukan rawatan konservatif akan menunjukkan selesainya tahap diagnostik invasif. Akhirnya, laparoskopi dapat diselesaikan secara rakus apabila membuktikan bahawa mustahil untuk melakukan pembedahan endoskopi.

Satu ciri radang usus buntu pada kanak-kanak adalah penyusupan inflamasi yang agresif. Sekiranya pada orang dewasa satu-satunya kontraindikasi untuk pembedahan kecemasan adalah penyusupan, pada kanak-kanak kecil, penyusupan usus buntu, selalu terjadi dengan suppuration, mendorong penyebaran mikroflora di rongga perut secara langsung dengan tempoh penyakit dan merupakan petunjuk mutlak untuk pembedahan kecemasan. Jalan masuk infiltrat apendiks adalah akibat dari ciri-ciri reaksi keradangan pada kanak-kanak, yang disertai dengan proses eksudatif yang jelas dan reaksi pelindung omentum yang tidak mencukupi terhadap perubahan keradangan pada rongga perut kerana perkembangannya yang kurang.

Diagnosis pembezaan apendisitis pada kanak-kanak menunjukkan kesukaran yang ketara.

Invaginasi, pencerobohan helminthik, coprostasis, keradangan saluran empedu, sistem kencing, radang paru-paru, penyakit pernafasan akut dan penyakit berjangkit (campak, demam merah, tonsilitis, dan lain-lain) - ini adalah senarai penyakit yang tidak lengkap dengan diagnosis pembezaan apendisitis pada anak-anak. Keperluan untuk diagnosis pembezaan apendisitis pada anak-anak dengan keradangan diverticulum Meckel jelas, kerana diverticulitis lebih sering ditunjukkan dengan tepat pada masa kanak-kanak. Manifestasi klinikal diverticulitis menyerupai apendisitis (sakit akut, muntah, sakit di dekat dan di bawah pusar). Diagnosis pembezaan sukar. Laparoskopi dan pembedahan menyelesaikan keraguan.

Cara untuk mengurangkan kematian pada apendisitis pada kanak-kanak dikaitkan dengan diagnosis awal penyakit, terutama pada anak kecil. Penggunaan laparoskopi awal di kompleks langkah-langkah diagnostik untuk kanak-kanak dengan sindrom sakit perut membantu mengurangkan kematian dalam penyakit berbahaya ini.

Gejala pada orang tua
Pada pesakit tua dan pikun, gambaran klinikal apendisitis tidak sesuai dengan perubahan patologi dan anatomi pada apendiks, yang merumitkan diagnosis awal. Sebilangan besar tanda ciri apendisitis tidak dinyatakan, itulah sebabnya pesakit kemudian mendapatkan bantuan perubatan apabila perubahan yang merosakkan pada apendiks berkembang. Keadaan umum pada pesakit tetap selamat. Walaupun terdapat perubahan yang merosakkan pada lampiran, pesakit menunjukkan hanya sakit perut ringan atau sederhana, yang dalam kebanyakan kes menyebar tanpa penyetempatan yang jelas di kawasan iliac kanan. Perut pada kebanyakan pesakit tetap lembut, dan walaupun dengan palpasi yang mendalam, sakit di kawasan iliac kanan adalah sederhana. Walaupun suhu normal dan kandungan normal sel darah putih dalam darah, pakar bedah mesti menilai data klinikal yang sedikit dan berhati-hati mempertimbangkan pengumpulan maklumat anamnestic tambahan. Tanpa keraguan, maklumat tambahan semasa pemeriksaan ultrasound dan x-ray dapat memainkan peranan penting dalam diagnosis apendisitis, dan laparoskopi - untuk menyimpulkan pencarian diagnostik. Meremehkan keparahan ringan gejala apendisitis pada pesakit tua menyebabkan diagnosis penyakit yang tertunda dan campur tangan pembedahan yang tertunda dengan perubahan yang merosakkan pada apendiks.

Perlu diingat bahawa kebanyakan pesakit tua dan pikun mempunyai penyakit bersamaan, yang mana keadaannya bertambah buruk akibat perubahan keradangan pada usus buntu dan rongga perut. Selalunya, dengan latar belakang apendisitis, diabetes mellitus mengalami dekompensasi, berlaku krisis hipertensi, kegagalan jantung meningkat, kekurangan nadi meningkat dengan fibrilasi atrium, dan lain-lain, yang memerlukan usaha bersama pelbagai pakar (ahli terapi, ahli endokrinologi, anestesi dan resusitasi) dalam mempersiapkan pesakit untuk pembedahan dan dalam pilihan rawatan ubat dalam tempoh selepas operasi.

Gejala pada Wanita Hamil
Pada wanita hamil, semasa trimester pertama dan kedua, radang usus buntu berjalan tanpa ciri. Seiring meningkatnya jangka waktu kehamilan, pada trimester ketiga, terdapat beberapa kesulitan dalam diagnosis apendisitis kerana peningkatan ukuran rahim hamil. Perpindahan apendiks cecum dan vermiform dengan rahim yang meningkat secara beransur-ansur ke atas menimbulkan kesukaran dalam diagnosis pembezaan apendisitis dengan penyakit saluran empedu dan buah pinggang kanan. Ciri apendisitis pada wanita hamil adalah permulaan penyakit secara tiba-tiba, rasa sakit dan sakit setempat di perut kanan bawah. Pada permulaan penyakit ini, rasa sakitnya terasa sengit dan kadang-kadang kekejangan, itulah sebabnya mengapa kemasukan awal wanita hamil dengan radang usus buntu sering dilakukan di wad ginekologi atau obstetrik. Selepas 6-12 jam dari permulaan penyakit pada pesakit pada trimester ketiga kehamilan, kesakitan sering dilokalisasikan di hipokondrium yang betul. Kesakitan menjadi sakit dan berterusan. Anda harus memperhatikan anamnesis, terutama jika wanita hamil tiba setelah 12-24 jam dari waktu penyakit, mengenai sifat tidur. Wanita hamil dengan radang usus buntu biasanya mengadu tidur yang gelisah kerana kesakitan yang berterusan..

Pemeriksaan objektif pesakit harus memperhatikan gejala patognomonik apendisitis yang membentuk triad Dieulafou (kelembutan setempat, ketegangan otot dinding perut anterior dan hiperestesia kulit di tulang belakang iliac kanan atas). Palpasi perut pada posisi di sebelah kiri wanita pada trimester kehamilan ketiga dapat mendedahkan gejala positif Brendo - kemunculan rasa sakit di sebelah kanan ketika menekan pada tulang rusuk rahim. Pada wanita hamil pada trimester ketiga, bukannya meningkatkan rasa sakit pada kedudukan di sebelah kiri (gejala Sitkovsky), seseorang dapat mengesan peningkatan kesakitan pada kedudukan di sebelah kanan (gejala Michelson positif). Gejala yang tinggal kurang berterusan. Gejala kerengsaan peritoneum, gejala Rowzing, Cope, dan lain-lain kurang kerap dikesan. Semasa penyakit ini berkembang, leukositosis meningkat, pergeseran formula leukosit ke kiri lebih kerap diperhatikan. Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa wanita hamil selalu mengalami peningkatan fisiologi sel darah putih dalam darah dan perlu fokus pada norma fisiologi. Secara semula jadi, jika leukosit 12x109 / L dikesan dalam ujian darah, itu mungkin tidak bermaksud perubahan patologi dalam ujian darah, sementara tahap leukositosis yang lebih tinggi harus membuat seseorang waspada dan, dengan gambaran klinikal yang sesuai, memikirkan kemungkinan proses purulen di rongga perut. Kesukaran untuk mengenali apendisitis pada separuh kedua kehamilan memerlukan penilaian menyeluruh mengenai gejala klinikal dan penggunaan kaedah penyelidikan tambahan..

Ultrasound di tangan pakar yang berpengalaman akan memungkinkan untuk mendiagnosis radang usus buntu jika memungkinkan untuk memvisualisasikan apendiks pada fasa awal keradangan, hingga 6-12 jam dari awal penyakit. Ketika peritonitis berkembang, verifikasi apendiks menjadi rumit bukan hanya oleh rahim hamil, tetapi juga dengan peningkatan penyumbatan usus yang dinamis. Walaupun begitu, jika penyelidik menarik perhatian pada pneumatisasi gelung usus di kawasan iliac kanan, dan pada wanita hamil pada trimester ketiga, di hipokondrium kanan, gangguan usus fungsional yang dinyatakan dapat menunjukkan adanya proses keradangan di kawasan yang dikaji..

Sekiranya ultrasound pada wanita hamil pada bila-bila masa dapat digunakan sebagai kaedah penyelidikan tambahan, maka penggunaan kaedah penyelidikan sinar-x dan laparoskopi mempunyai indikasi dan kontraindikasi mereka. Lebih-lebih lagi, pemeriksaan sinar-X pada rongga perut pada wanita hamil menyebabkan banyak rungutan bukan sahaja dari ibu hamil dan saudara-mara, tetapi juga, sering, dari doktor. Walau bagaimanapun, diketahui bahawa beban radiasi dalam radiografi tinjauan rongga perut adalah 30-60 kali kurang daripada beban radiasi pada pesakit dengan fluoroskopi dada konvensional. Secara semula jadi, pada trimester pertama dan kedua, anda harus menahan diri dari pemeriksaan sinar-X, dan pada trimester ketiga, ketika janin terbentuk, tidak ada kontraindikasi untuk melakukan radiografi panorama. Tinjauan x-ray rongga perut pada wanita hamil pada trimester ketiga akan mengesahkan data ultrasound mengenai adanya perubahan fungsi usus akibat keradangan pada rongga perut.

Pemantauan jangka panjang wanita hamil dengan disyaki radang usus buntu sangat berisiko kerana ancaman peritonitis akut. Oleh itu, disarankan penggunaan kaedah invasif yang lebih awal untuk mendiagnosis usus buntu, kerana jika disyaki penyakit pembedahan akut, pemeriksaan endoskopi kurang berbahaya daripada pemerhatian yang berpanjangan sehingga gambaran klinikal yang berbeza berkembang, yang mungkin sudah terlambat pada seorang wanita hamil. Walau bagaimanapun, laparoskopi dapat dilakukan pada wanita hamil hanya ketika apendisitis tidak dapat dikesampingkan setelah menggunakan semua metode diagnostik non-invasif..

Kajian harus dilakukan dengan hati-hati mungkin, kerana 5-6% wanita hamil mengalami keguguran, dan 10-12% pesakit mempunyai kelahiran pramatang. Terbukti bahawa penyebab komplikasi seperti ini adalah peningkatan tekanan intra-perut, trauma rahim semasa campur tangan pembedahan, adanya jangkitan pada rongga perut dan gangguan peredaran darah akibat mabuk. Harus diingat bahawa kadar kematian di kalangan wanita hamil dengan apendisitis sangat tinggi dan mencapai 3.5-4%, dan kadar kematian akibat apendisitis pada kehamilan akhir adalah 10 kali lebih tinggi daripada semasa kehamilan jangka pendek. Rawatan radang usus buntu harus dilakukan bersama oleh pakar bedah dan pakar obstetrik-ginekologi.

Umur kehamilan 9-10 minggu untuk penyakit radang rongga perut tidak baik untuk perkembangan embrio, kerana keracunan akibat keradangan dan ubat antibakteria mempunyai kesan teratogenik dengan risiko mengembangkan kecacatan. Isu memelihara kehamilan selama 9-10 minggu dengan latar belakang rawatan pembedahan dan konservatif apendisitis dalam tempoh kehamilan ini harus diputuskan secara individu dengan setiap pesakit dengan penyertaan pakar obstetrik-ginekologi.

Selepas 10 minggu kehamilan, bermulanya gejala klinikal ancaman pengguguran (sakit di bahagian bawah abdomen, bintik-bintik dari saluran kemaluan) menunjukkan perlunya ubat.

Gabungan radang usus buntu dan kehamilan lewat menimbulkan ancaman kepada kehidupan ibu dan bayi.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Majalah ini dibuat untuk menolong anda dalam masa-masa sukar ketika anda atau orang tersayang anda menghadapi masalah kesihatan!
Allegolodzhi.ru boleh menjadi pembantu utama anda dalam perjalanan ke kesihatan dan mood yang baik!

Limpa dianggap sebagai salah satu organ tubuh manusia yang paling misteri. Untuk masa yang sangat lama, ia dianggap sebagai bahagian penuh saluran pencernaan, yang sebahagian besarnya disebabkan lokasinya.