Kotoran berwarna terang pada orang dewasa: sebab dan rawatan

Semua orang tahu warna kerusi apa yang normal baginya, dan memerhatikan bila kotorannya mengambil warna yang tidak biasa..

Kemunculan warna terang pada orang dewasa adalah gejala pengeluaran enzim pencernaan yang tidak mencukupi oleh hati dan pankreas.

Keadaannya mungkin timbul kerana proses patologi atau akibat mengambil makanan, ubat-ubatan tertentu. Najis ringan pada orang dewasa memerlukan pemeriksaan dan mencari penyebab gejala klinikal.

Kenapa najis bertambah cerah

Pada orang yang sihat, najis harus berwarna coklat. Dengan kerosakan sel darah, bilirubin berlaku. Ia terletak di pundi hempedu, merupakan bahagian hempedu dan memasuki bahagian usus. Sebahagian daripada hempedu diproses, menghasilkan sebatian coklat.

Penyebab tinja ringan pada orang dewasa adalah ketiadaan sebatian ini, yang berlaku dalam situasi berikut:

  1. semasa menukar diet;
  2. semasa menjalani kursus rawatan;
  3. selepas alkohol;
  4. semasa kehamilan;
  5. di hadapan penyakit tertentu;

Sekiranya warna najis telah berubah, maka anda perlu berjumpa doktor, kerana ini menunjukkan penyakit. Semasa membuat diagnosis, doktor mencatat warna najis, konsistensinya, mengambil kira gejala tambahan yang ditunjukkan oleh pesakit.

Makanan yang menyebabkan najis meringankan

Adalah mungkin untuk memahami apa sebenarnya yang menyebabkan perubahan warna najis - penyakit atau tabiat makan, dengan memerhatikan kekerapan terjadinya najis acholic. Sekiranya kes itu terpencil, maka boleh diterima bahawa makanan manusia mengandungi banyak makanan berlemak. Lebihan lemak dalam makanan menyebabkan penurunan pengeluaran hempedu. Berikutan ini, rentang warna tinja dikurangkan menjadi warna kuning pucat, kuning air dan kelabu..

Antara produk yang menyebabkan perubahan warna najis termasuk:

  • sebilangan produk tenusu: krim masam, keju kotej, susu panggang, yogurt, kefir,
  • lemak pelbagai jenis - minyak sayuran, mentega, mayonis, lemak babi,
  • tembikai pisang,
  • alkohol,
  • nasi, bubur oat,
  • puri buah dan sayur.

Apa yang perlu dilakukan dalam keadaan sedemikian? Semuanya sangat sederhana: anda perlu berhenti makan, atau mengurangkan jumlah makanan di atas dalam makanan anda. Ini akan membolehkan kerusi kembali ke warna normal dengan cepat..

Ciri pembezaan utama najis aikolik yang disebabkan oleh ciri diet adalah ketiadaan sebarang aduan mengenai kesejahteraan dan keadaan kesihatan. Semua orang yang mengalami masalah ini, misalnya, kerana berlebihan susu dalam diet atau pelbagai lemak, tidak mengalami gejala berbahaya.

Oleh itu, jika tidak ada cirit-birit dengan najis tidak berwarna, demam, menggigil, sakit perut, ruam kulit dan tanda amaran lain, jangan membunyikan penggera.

Kotoran ringan: senarai kemungkinan penyakit

Dengan beberapa penyakit hati yang serius, pundi hempedu, penjelasan kotoran adalah tanda penting untuk diagnosis mereka. Najis ringan adalah gejala banyak penyakit, tetapi penyebabnya adalah masalah dengan pundi hempedu, saluran empedu dan hati. Tumor dan radang di bahagian berlainan saluran pencernaan cenderung..

Pertimbangkan penyakit biasa yang boleh mencetuskan penampilan kotoran ringan:

  1. Penyakit Crohn - lesi saluran usus yang luas, apabila kerja semua bahagian usus terganggu, yang dimanifestasikan oleh gangguan yang teruk.
  2. Diskinesia bilier. Dengan penyakit ini, rembesan hempedu dari pundi hempedu sukar dilakukan kerana penurunan kontraktilasinya. Oleh itu, hempedu memasuki duodenum dalam jumlah yang lebih kecil, naungan kotoran menjadi lebih ringan.
  3. Hepatitis pelbagai etiologi - keradangan hati tidak berlalu tanpa jejak dan tanda pertama yang membantu mengesyaki patologi, kandungan ringan usus, ditambah urin gelap ditambahkan ke ini dan najis tidak hanya meringankan atau memutihkan dari masa ke masa, tetapi menjadi sepenuhnya berubah warna.
  4. Pankreatitis - gangguan pada pankreas mempengaruhi kandungan usus, kerana enzim pertama yang memasuki saluran usus merembeskan pankreas. Dengan kekurangan mereka, kegagalan pencernaan yang serius berlaku dan najis menjadi sangat pucat.
  5. Cholecystitis - tinja menjadi lembap, cirit-birit diperhatikan. Terdapat simptom-simptom lain, tetapi ia muncul sedikit kemudian setelah pengalihan najis kuning air atau putih.
  6. Pelanggaran pundi hempedu. Masalah ini disertai dengan penurunan pergerakan pundi hempedu dan saluran. Akibatnya, organ yang penting untuk pencernaan yang baik berfungsi kurang produktif, asid hempedu masuk minimum, menyebabkan warna ringan seperti pada orang dewasa.
  7. Dispepsia fermentasi - tinja mempunyai bau masam fetid, selalunya najisnya cukup cair dan ringan, kadang-kadang bahkan tidak dicat sepenuhnya.
  8. Penyakit onkologi usus, hati, pankreas atau pundi hempedu - penyakit ini telah mencapai fasa perkembangan aktif, kerana tempoh pertama adalah tanpa gejala. Kotoran berwarna keputihan atau kuning muda akan disertai dengan sakit perut, kerana tumor sudah bertambah besar dan sekarang dapat menyekat saluran untuk mengeluarkan enzim atau bahkan sebahagian usus.
  9. Jangkitan helminth. Dalam kes ini, zarah putih dan larva dapat diperhatikan dalam tinja. Jumlah mereka bergantung pada tahap jangkitan usus..

Penyakit ini berbahaya bagi orang dewasa yang kuat, dan bagi orang tua mereka boleh membawa maut. Oleh itu, jika najis berubah menjadi terang, dan gejala patologi lain mula muncul, anda harus segera mendapatkan bantuan daripada pakar. Sekiranya anda mendiagnosis dan merawat diri sendiri, anda boleh memburukkan keadaan anda, jadi lebih baik tidak melakukan apa-apa secara rawak, tetapi belajar bagaimana merawat penyakit ini dari doktor yang berpengalaman.

Selepas mengambil ubat

Terdapat sejumlah ubat yang dapat meringankan kotoran. Ini termasuk:

  • antibiotik
  • ubat anti-radang;
  • ubat antipiretik (aspirin, ibuprofen, paracetamol);
  • agen antikulat;
  • ubat untuk rawatan batuk kering;
  • ubat gout;
  • ubat epilepsi.

Sekiranya anda menjalani pemeriksaan seperti sinar-X saluran gastrointestinal atau prosedur lain di mana perlu mengambil barium sulfat, maka 2-3 hari selepas najis sangat cerah. Apabila barium meninggalkan badan sepenuhnya, kotoran akan kembali ke warna biasa..

Selepas alkohol

Apa yang boleh menjadi terang pada tinja selepas penyalahgunaan alkohol? Semuanya disebabkan oleh fakta bahawa semasa mengambil alkohol hati, anda perlu mengatasi fungsi anda - untuk membuang toksin dari badan. Sekiranya seseorang juga menyalahgunakan makanan berlemak - beban ini untuk tubuh tidak dapat ditanggung. Juga, seseorang mungkin melihat penampilan cirit-birit berwarna terang.

Di dalam badan kita, hati bertindak sebagai penapis. Tugas utamanya adalah melalui semua bahan berbahaya. Sekiranya seseorang meminum alkohol secara sistematik, sel-selnya mula rosak. Agar struktur pulih, ia memerlukan masa. Sekiranya tidak ada, setiap kali prosesnya perlahan, hepatitis mula berkembang. Salah satu gejala penyakit serius ini adalah najis berwarna terang. Hepatitis juga boleh disertai dengan kegelapan urin, menguningnya sklera mata, sakit keris di perut, dll..

Simptomologi

Sekiranya tinja ringan disertai dengan tanda-tanda klinikal tambahan, adalah perlu untuk berjumpa doktor yang merawat.

Perlu memberi perhatian kepada gejala seperti:

  • serangan mual dan muntah;
  • air kencing gelap;
  • sakit di bahagian perut;
  • penurunan selera makan;
  • kembung perut;
  • kekotoran lendir dalam tinja;
  • menguning kulit dan sklera mata;
  • penurunan berat badan yang cepat;
  • haba.

Sekiranya dengan najis ringan terdapat sekurang-kurangnya dua tanda tambahan, perlu menjalani pemeriksaan perubatan untuk menentukan diagnosis. Untuk beberapa masalah, misalnya, ketika pankreatitis dimulakan, kiraannya tidak berlaku selama beberapa hari, tetapi berjam-jam. Berhati-hati dengan gejala dan jangan mengabaikan penyakit serius..

Sekiranya najis dengan warna merah

Sebilangan makanan boleh memberikan warna najis merah: bit merah, tomato, sejumlah besar sos tomato, jus buah.

Kehadiran warna merah di dalam najis mungkin menunjukkan pendarahan di bahagian bawah usus, di mana darah tidak menjadi gelap hingga hitam. Sekiranya, selain gejala ini, cirit-birit, sakit perut, demam, hilang selera makan muncul, perlu segera mendapatkan bantuan perubatan.

Kehadiran darah dalam tinja manusia mungkin menunjukkan fisur dubur, buasir, pendarahan di rektum.

Perubahan warna tinja boleh disebabkan oleh pelbagai sebab. Sekiranya najis ringan muncul, analisa diet sehari sebelumnya. Sekiranya keadaan bertambah buruk, suhu meningkat dan gejala gangguan gastrointestinal lain ditambahkan, jangan ragu untuk mendapatkan bantuan perubatan.

Kotoran rona dan kemungkinan penyebabnya

Konsep "tinja ringan" sangat kabur, kerana terdapat beberapa pilihan untuk cahaya. Warna najis pada orang dewasa mungkin menunjukkan kemungkinan penyakit, patologi, atau sebab lain..

Bergantung pada warna najis, sebab-sebab ini dibezakan:

  • Lampu hijau. Penggunaan warna makanan, air manis, gula-gula, alkohol, ubat-ubatan herba. Antara penyakit - dysbiosis, jangkitan saluran gastrousus (tinja dengan kekotoran darah, lendir dan nanah), enterokolitis akut.
  • Coklat muda. Pengambilan makanan tumbuhan terutamanya, peredaran zarah makanan yang dipercepat melalui usus besar.
  • Kuning muda dan kuning air. Bersama dengan hempedu, bilirubin dilepaskan, yang memberikan warna seperti itu. Kotoran kuning pada orang yang sihat adalah norma, tetapi jika berwarna kuning air, ini bermaksud penyempitan saluran empedu, pengeluaran bilirubin yang tidak stabil.
  • Najis putih dan air kencing gelap. Fasa akut hepatitis, gangguan fungsi pembentukan hempedu. Urin menjadi gelap kerana fakta bahawa dengan hepatitis Bilirubin diekskresikan melalui buah pinggang dan kulit (oleh itu, kulit berubah menjadi kuning).
  • Kotoran putih dan berbuih dengan titik, benang, lendir. Pencerobohan helminthik, yang membawa kepada perkembangan hepatitis, dysbiosis, gangguan pencernaan.
  • Kotoran putih dan bau yang menyinggung, cirit-birit. Jangkitan usus, gangguan pencernaan kronik, kekurangan pankreas.

Warna najis dan konsistensinya adalah tanda diagnostik yang penting, jadi anda tidak boleh diam pada temujanji doktor, memandangkan ini adalah topik perbincangan yang tidak selesa. Lebih baik segera melaporkan semua gejala yang merisaukan sehingga anda dapat mendapatkan bantuan rawatan yang diperlukan dengan lebih cepat..

Diagnostik

Untuk mengenal pasti gangguan pada sistem pencernaan dan organ saluran pencernaan, jenis analisis berikut diresepkan, yang juga dikaitkan dengan kajian lengkap tinja:

  1. Kimia darah. Cari ketidakkonsistenan bilangan leukosit dan hemoglobin normal;
  2. Coagulogram. Kajian kadar pembekuan darah;
  3. Coprogram. Pemeriksaan darah tersembunyi, lendir dan nanah dalam pengosongan;
  4. Analisis untuk cacing. Kaedah yang digunakan: enzim immunoassay, CPR;
  5. Kolonoskopi Pemeriksaan usus besar dengan kemungkinan biopsi selanjutnya, pensampelan bahan selular;
  6. CT, MRI, ultrasound. Pemeriksaan visual terhadap lesi organ dalaman yang menyebabkan perubahan warna najis.

Semua hasil yang diperoleh akan membantu doktor membuat diagnosis yang tepat dan mencari penyebab najis ringan pada manusia..

Apa yang perlu dilakukan sekiranya tinja ringan?

Sekiranya najis ringan diperhatikan, pertama sekali, anda memerlukan:

  1. Untuk menetapkan diet, makan pada waktu yang ditentukan dengan ketat, sedikit demi sedikit, tetapi kerap.
  2. Hilangkan goreng, berminyak dari diet, anda juga perlu mengurangkan jumlah produk tenusu yang dimakan.
  3. Di samping itu, alkohol harus ditinggalkan sepenuhnya..

Sekiranya kesan yang diinginkan dicapai, anda perlu mempertimbangkan semula gaya hidup anda, fikirkan hakikat bahawa dengan diet yang tidak teratur dan penyalahgunaan alkohol semua sistem dan organ menderita - hati, ginjal, pankreas, jantung, dll..

Sekiranya diperhatikan bahawa warna najis ringan muncul pada orang dewasa, sementara semuanya disertai dengan loya, muntah, demam, penurunan berat badan, cirit-birit, anda perlu berjumpa doktor secepat mungkin. Hanya pakar yang berpengalaman yang dapat menentukan penyebab fenomena ini dan membantu menghilangkan gejala yang merisaukan..

Mengapa warna najis berubah - hubungan dengan penyakit

Apa yang menentukan warna najis? Mengapa najis normal mempunyai warna coklat gelap atau terang dan mengapa ia berubah menjadi hitam, hijau atau kuning? Bila perlu risau, dan bila perubahan warna tinja boleh dikaitkan dengan makanan?

Apa yang menentukan warna najis

Kotoran adalah produk pemprosesan makanan ke dalam badan dan terbentuk setelah yang terakhir melalui saluran pencernaan. Dengan cara ini, penyerapan nutrien berlaku, yang tersedia setelah rawatan pencernaan yang kompleks, terutamanya di perut dan usus. Dalam proses ini, sisa yang tidak dapat dimetabolisme terbentuk yang membentuk najis..

Secara fisiologi, mereka berwarna coklat, kerana hempedu yang memasuki usus dari hati dimetabolisme oleh flora bakteria dan berubah menjadi bilirubin, dan kemudian menjadi stercobilin, yang memberikan tinja warna coklat.

Penyebab perubahan warna najis

Oleh itu, dalam keadaan normal, tinja mempunyai warna coklat dengan warna dari cahaya hingga gelap.

Warna yang ditunjukkan mungkin dalam beberapa kes berbeza dan tidak selalu keadaan ini adalah tanda keadaan yang menyakitkan.

Warna najis, sebenarnya, sangat bergantung pada beberapa faktor, iaitu:

  • Produk Boleh Digunakan. Beberapa makanan, terutama yang kaya dengan pewarna semula jadi yang membuat saluran pencernaan tidak berubah, dikeluarkan dalam tinja, sehingga warnanya. Terdapat beberapa contoh. Semua sayur-sayuran berdaun hijau, seperti brokoli, kaya dengan klorofil, yang boleh menjadikan najis menjadi hijau. Bit kaya dengan beta-karoten, yang boleh menyebabkan munculnya najis merah gelap.
  • Penerimaan pewarna. Pewarna makanan mungkin merupakan sebahagian daripada beberapa makanan. Contohnya, Curacao blue, yang memiliki warna biru sangat, digunakan untuk membuat koktail, dan besi ferricyanide (juga biru) digunakan sebagai ubat untuk mengobati keracunan logam berat, seperti cesium.
  • Fungsi gastrousus. Dalam perjalanan antara mulut dan dubur, makanan, seperti yang telah disebutkan, mengalami serangkaian transformasi mekanikal dan kimia di bawah pengaruh jus pencernaan, enzim dan bakteria. Gangguan dalam penyelarasan rantai pencernaan ini sering menyebabkan perubahan warna najis.
  • Penyakit. Beberapa penyakit boleh menyebabkan perubahan kepekatan fisiologi enzim dan jus yang diperlukan untuk pencernaan dan, oleh itu, menentukan perubahan dalam komposisi dan warna tinja. Perubahan tersebut mungkin disebabkan, misalnya, pendarahan dari dinding perut dan / atau usus.

Berdasarkan amalan perubatan, tinja berikut mungkin berlaku: coklat, kuning, hijau, putih / kelabu-tanah liat, hitam, merah.

Mengapa najis berwarna kuning

Apabila najis berubah menjadi kuning, ini menunjukkan terdapat banyak lemak yang tidak dicerna. Kehadiran ini adalah akibat dari:

  • Penyakit pankreas yang mengurangkan kepekatan enzim dalam usus. Contoh penyakit seperti itu adalah pankreatitis kronik, yang biasanya merupakan akibat penyalahgunaan alkohol. Ada juga kemungkinan penyumbatan saluran melalui mana enzim pankreas dilepaskan ke dalam usus, yang hampir selalu disebabkan oleh tumor.
  • Penyakit malabsorpsi. Yang biasa adalah penyakit seliak (intoleransi gluten), yang mengganggu penyerapan nutrien, menyebabkan kembung, cirit-birit dan perubahan warna najis. Akibat penyakit seperti ini sangat teruk pada kanak-kanak dan remaja..

Apakah maksud tinja hijau?

Najis hijau boleh menyebabkan penyebab patologi dan bukan patologi..

Bukan patologi termasuk:

  • Pengambilan aktif makanan kaya klorofil. Klorofil adalah pigmen hijau yang merupakan sebahagian daripada semua tanaman. Di antara tanaman yang digunakan untuk pemakanan, semua sayur-sayuran berdaun hijau, seperti bayam dan brokoli, serta arugula dan pasli, sangat kaya dengan klorofil..
  • Cirit-birit bukan etiologi patologi. Cirit-birit memendekkan masa transit kandungan usus. Di hempedu, selain bilirubin, pendahulunya adalah biliverdin, yang memiliki warna hijau yang kuat. Di dalam usus, ia, di bawah tindakan enzim dan bakteria, ditukar menjadi bilirubin, dan kemudian menjadi sterkobilin. Sekiranya transit terlalu cepat (kesan cirit-birit), maka transformasi tidak dapat dilakukan dan biliverdin menjadikan najis menjadi hijau. Penyebab cirit-birit bukan patologi yang paling biasa adalah antibiotik, lebihan logam bukan ferus, dll..

Penyebab patologi termasuk penyakit seliak, radang usus, dan tumor..

Kerana tinja mempunyai warna putih atau kelabu-tanah liat

Kes seperti ini menunjukkan kekurangan atau ketiadaan hempedu di dalam usus..

Kekurangan hempedu menyebabkan kekurangan bilirubin dan, oleh itu, strekobilin, yang menentukan warna coklat najis. Keadaan ini boleh berlaku akibat penyumbatan pada saluran empedu atau saluran pankreas..

Sebabnya mungkin batu empedu atau tumor pankreas.

Apakah maksud najis hitam?

Kemungkinan penyebab najis hitam:

  • Penggunaan licorice yang berlebihan. Liquorice berwarna hitam dan penggunaannya yang berlebihan dapat mengotorkan kotoran..
  • Mengambil makanan tambahan zat besi. Mereka memberi najis warna hitam dan kelabu..
  • Terapi berdasarkan bismut subsalicylate. Digunakan untuk merawat gastritis dan sakit perut. Menjadi hitam apabila digabungkan dengan sulfur dalam air liur.
  • Pendarahan saluran gastrousus atas. Pendarahan dari dinding kerongkongan, perut dan usus kecil mengotorkan najis hitam. Sebabnya ialah darah mempunyai masa untuk mencerna sebahagiannya. Penyebab pendarahan boleh menjadi ulser dan tumor..

Mengapa najis bertukar menjadi merah

Kemungkinan penyebabnya termasuk:

  • Penggunaan makanan yang berlebihan yang mengandungi pewarna merah semula jadi, seperti tomato, bit dan buah-buahan merah.
  • Pendarahan saluran gastrousus bawah. Sebab-sebab yang boleh menyebabkan pendarahan berbeza-beza. Beberapa yang mungkin adalah polip usus, barah usus besar, buasir, dan fisur dubur..
  • Sekiranya najis berwarna merah gelap / bata, pendarahan berlaku di usus atas tepat di bawah usus kecil..

Gejala yang berkaitan dengan perubahan warna najis

Simptomatologi yang menyertai perubahan warna tinja, sebagai peraturan, bergantung pada sebab-sebab yang menyebabkan keadaan ini..

Sebabnya, seperti yang kita lihat, banyak. Walau bagaimanapun, yang paling biasa adalah:

  • Cirit-birit. Mengurangkan masa transit usus dan disertai dengan najis hijau.
  • Sakit perut. Mungkin berkaitan dengan pendarahan, yang paling sering disertai dengan najis gelap dan berwarna merah atau merah.
  • Kelemahan, pening dan sesak nafas. Akibat anemia yang berkembang akibat pendarahan usus.
  • Jaundis. Ini disebabkan penyumbatan saluran empedu dan, oleh itu, kotoran berwarna putih keabu-abuan.
  • Sakit perut dan kembung perut. Berkaitan dengan masalah penyerapan dan oleh itu najis kuning dan lemak.

Bila berjumpa doktor

Seperti yang kita lihat, tidak selalu perubahan warna fisiologi feses - ini adalah penyakit, memang, dalam banyak kes, terdapat masalah pemakanan, tanpa akibat. Walau bagaimanapun, gejala ini, bagaimanapun, tidak dapat diabaikan, kerana dapat menunjukkan penyakit serius..

Anda harus berjumpa doktor dengan segera sekiranya:

  • Warna najis berubah tetap.
  • Perubahan warna najis berulang secara berkala selepas tempoh genangan.

Diagnosis penyebab perubahan warna najis

Mendiagnosis penyebab perubahan warna najis adalah proses yang panjang dan kompleks..

  • Analisis anamnestic.
  • Analisis Simptom dan Simptom.
  • Pemeriksaan fizikal pesakit.
  • Ujian darah, khususnya, ujian darah umum (untuk mengecualikan anemia), kajian fungsi hati, tahap enzim pankreas.
  • Ujian darah tersembunyi fecal untuk mengetahui mengenai pendarahan.
  • Esofagogastroduodenoskopi. Pemeriksaan klinikal dengan endoskopi membolehkan anda memeriksa esofagus, perut dan duodenum dari dalam.
  • Kolonoskopi Menggunakan endoskopi membolehkan anda mengenal pasti polip, kecederaan, atau tumor di dalam usus besar.
  • Kadang-kadang CT atau MRI mungkin diperlukan untuk mengesahkan diagnosis lesi tumor..

Memandangkan heterogenitas sebab-sebab yang menentukan warna najis, mustahil untuk menunjukkan satu kaedah untuk membetulkan keadaan: oleh itu, pertama sekali, kita mesti menentukan penyakit atau kebiasaan yang menyebabkan perubahan warna tinja.

Perubahan warna najis pada orang dewasa dengan pelbagai patologi

Massa tinja adalah salah satu petunjuk penting untuk kesihatan bukan sahaja saluran pencernaan manusia, tetapi juga tubuh secara keseluruhan. Dengan warna najis, bau dan konsistensinya, pakar yang berpengalaman dapat menentukan pilihan pemakanan pesakit, dan kehadiran / ketiadaan proses patologi di saluran gastrointestinalnya.

Warna najis adalah normal

Warna najis yang normal pada orang dewasa berbeza dari cahaya hingga coklat gelap. Pewarnaan tinja ini disebabkan oleh adanya pigmen khas di dalamnya - stercobilin, yang merupakan produk pembusukan sel darah merah. Sel darah merah dikemas kini setiap hari, sel darah merah "habis", dicampurkan dengan hempedu, dihantar ke usus, dari mana mereka diekskresikan semasa buang air besar.

Warna najis, berbeza dari yang normal (coklat), mungkin menunjukkan penggunaan ubat pewarna, makanan atau kehadiran penyakit. Sekiranya warna najis yang berubah bukan akibat mengambil ubat atau mewarnai makanan pada siang hari, maka diperlukan perundingan doktor dalam kes ini.

Gejala berbahaya

Kotoran dewasa dinilai bukan hanya berdasarkan warnanya. Dalam diagnosis penyakit, ciri-ciri lain dari pergerakan usus (bau, konsistensi, dll.) Dan gejala yang berkaitan juga penting:

  • najis hijau fetid, disertai dengan sakit perut, cirit-birit, hipertermia, muntah dan loya - selalunya merupakan tanda jangkitan yang diselesaikan (contohnya, salmonellosis);
  • najis keputihan, digabungkan dengan sakit di bahagian belakang dan perut, penyakit kuning dan kegelapan urin yang ketara - gejala penyakit hati dan GIT;
  • tinja seperti tar hitam dalam kombinasi dengan kelemahan, nadi cepat, sakit perut, peluh sejuk dan pucat - tanda-tanda pendarahan pada duodenum atau perut;
  • najis merah + loya + sakit perut + muntah - tanda utama pendarahan di bahagian bawah usus.

Kemungkinan perubahan warna najis

Warna najis adalah penanda kesihatan organ dalaman. Warna najis bergantung kepada banyak faktor: keutamaan dalam makanan, ubat-ubatan yang diambil dan keadaan badan.

Orang dewasa yang memperhatikan kesihatannya harus memantau warna, bau dan tekstur pergerakan usus, yang sekiranya terjadi masalah akan membantu membuat diagnosis yang tepat lebih cepat dan lebih baik.

Najis berwarna hitam atau sangat gelap

Pergerakan usus yang tidak berbau hitam separa cair disebut melena. Penyebab menghitamkan tinja mungkin adalah keadaan berikut:

  • keutamaan daging dalam makanan (terutamanya darah dan hati);
  • penggunaan delima, blueberry, currant hitam;
  • mengambil ubat antacid (dari pedih ulu hati) atau arang aktif;
  • barah darah (leukemia);
  • pengambilan kopi atau teh yang berlebihan;
  • rawatan dengan ubat-ubatan yang mengandungi bismut;
  • kehadiran cacing bulat di usus (cacing cacing);
  • terapi akar besi dan licorice;
  • wabak (sekarang sangat jarang berlaku);
  • penggunaan kompleks multivitamin tertentu (sebelum menggunakan ubat seperti itu, anda mesti mempelajari petunjuknya, di mana kemungkinan perubahan warna pergerakan usus biasanya ditunjukkan);
  • pendarahan dari bahagian atas saluran pencernaan (esofagus, perut). Dalam kes ini, darah yang memasuki asid hidroklorik perut menjadi hitam.

Sekiranya kegelapan najis disebabkan oleh kesalahan dalam diet atau mengambil ubat, maka bantuan perubatan tidak diperlukan, kerana tinja akan mendapat warna biasa dalam beberapa hari setelah menghentikan terapi atau membetulkan pemakanan.

Sekiranya penampilan najis hitam adalah gejala pendarahan, maka pesakit akan memerlukan rawatan perubatan segera, kerana kehilangan darah yang besar dapat mengancam nyawa pesakit..

Tinja boleh menjadi hitam kerana menelan darah dengan mimisan yang teruk, trauma pada rongga mulut, atau pencabutan gigi.

Kotoran hitam pada wanita hamil selalunya merupakan hasil pengambilan zat besi dan persediaan multivitamin.

Najis berwarna hijau atau paya

Dalam kes ini, naungan kotoran boleh berbeza dari kehijauan hingga hijau tua. Sebab-sebab penampilan kotoran hijau juga boleh menjadi fisiologi (ciri menu) dan patologi (penyakit):

  • reaksi alahan;
  • ubat yang mengandungi iodin;
  • mabuk;
  • jangkitan rotovirus, terutamanya dalam kombinasi dengan dysbiosis;
  • kandungan klorofil yang tinggi dalam makanan (arugula, bayam, rumput laut, sorrel, pasli);
  • penyakit seliak (cecair hijau berbuih dan najis besar);
  • bayaran sayur dan teh pencahar;
  • ketumbuhan;
  • disentri;
  • mengambil pemanis (contohnya, sorbitol);
  • kolera;
  • enterokolitis;
  • cirit-birit (mempercepat perkembangan kandungan usus dan biliverdin (pendahulu stercobilin) ​​menembusi tinja, yang mempunyai warna hijau terang;
  • penggunaan produk dengan sebilangan besar warna tiruan (contohnya karamel atau marmalade);
  • proses keradangan di usus;
  • keradangan kronik usus yang teruk atau penyakit Crohn.

Kerusi kuning

Kotoran boleh mempunyai warna yang berbeza, dari cahaya hingga kuning terang. Sebab warna najis ini boleh menjadi syarat berikut:

  • keutamaan makanan tenusu dalam diet;
  • sindrom malabsorpsi;
  • diabetes mellitus;
  • dysbiosis, akibat terapi antibiotik yang berpanjangan;
  • tumor pankreas, yang menyebabkan penyumbatan saluran perkumuhannya dan, sebagai akibatnya, pelanggaran pemecahan lemak di usus;
  • patologi tiroid;
  • penyakit kuning bukan hemolitik keluarga (sindrom Gilbert-Meilengracht) - kekurangan enzim yang memecah sel darah merah;
  • pankreatitis kronik akibat alkoholisme - pengeluaran enzim pankreas yang tidak mencukupi menyebabkan pemecahan lemak yang tidak lengkap yang dikeluarkan di dalam tinja.

Najis merah

Warna pergerakan usus boleh berbeza dari maroon, kemerahan, merah jambu hingga merah. Penyebab kotoran merah adalah:

  • lebihan dalam menu makanan yang mengandungi pewarna semula jadi (bit, buah merah, tomato), tinja memperoleh warna bit;
  • terapi dengan beberapa ubat anthelmintik (Pirkon, Pervinum, dll.);
  • pendarahan dari bahagian bawah saluran gastrousus (fisur dubur, buasir, polip usus, barah usus besar);
  • najis maroon mungkin menunjukkan pendarahan gastrousus yang besar;
  • disentri (najis merah cair dengan campuran lendir).

Najis oren (halia)

Selalunya, kotoran jeruk muncul ketika makan makanan oren dan mengambil rifampicin. Walau bagaimanapun, warna tinja seperti ini boleh menjadi akibat dari sebab semula jadi dan patologi:

  • berlebihan dalam menu produk sumber karotena (labu, salad, wortel, aprikot, brokoli);
  • penyakit pundi kencing (selalunya cystitis);
  • rawatan dengan ubat-ubatan tertentu (contohnya, Rifampicin);
  • penyakit paru-paru.

Najis putih

Kemunculan kotoran berwarna adalah tanda umum masalah dengan pankreas dan hati. Walau bagaimanapun, perubahan najis yang serupa dapat dilihat dalam keadaan lain:

  • terapi dengan beberapa ubat antijamur, anti-tuberkulosis, ubat antiepileptik dan aspirin;
  • Sistik Fibrosis;
  • dysbiosis dalam keracunan makanan yang teruk;
  • kekurangan atau ketiadaan lengkap (acholium) hempedu dalam usus dengan tumor atau calculi, menyumbat saluran empedu / pankreas;
  • diverticulitis usus.

Kotoran kelabu

Dalam kes ini, warna kotoran boleh berbeza dari cahaya hingga kelabu gelap. Najis kelabu mungkin muncul kerana:

  • mengambil pil perancang;
  • kehadiran kolitis ulseratif;
  • kehadiran dispepsia putrefaktif;
  • mengambil agen radiopaque (contohnya, barium sulfat) semasa pemeriksaan;
  • terapi anti-gout;
  • rawatan dengan antasid dan ubat yang mengandungi kalsium;
  • penyakit hati (lebih kerap dengan sirosis atau hepatitis).

Langkah-langkah diagnostik dan pendekatan rawatan

Setelah menemui perubahan warna pada najis, perkara pertama yang perlu dilakukan adalah menganalisis diet anda sejak beberapa hari lalu dan ingat ubat apa yang diambil selama ini. Sekiranya tidak ada kesilapan dalam diet dan perubahan warna najis tidak berkaitan dengan pengambilan ubat, maka anda tidak harus menangguhkan berjumpa doktor. Kemungkinan timbulnya penyakit serius, seperti yang dibuktikan oleh warna najis pada orang dewasa.

Kehadiran darah dalam tinja mungkin menunjukkan berlakunya pendarahan dalaman, sebab itulah anda harus segera menghubungi doktor dalam kes ini..

Rencana langkah-langkah diagnostik untuk menukar warna tinja adalah seperti berikut:

  • pengambilan dan pemeriksaan sejarah;
  • ujian darah (biokimia, umum dan pembekuan);
  • coprogram dengan pengesanan jejak darah dan parasit;
  • Ultrasound
  • endoskopi;
  • MRI
  • kolonoskopi;
  • radiografi kontras.

Untuk mengembalikan kotoran ke warna semula jadi dan konsistensi normal, anda perlu mengetahui punca perubahan dan memulakan rawatan tepat pada waktunya. Pertama sekali, anda harus menghilangkan tabiat buruk dan menormalkan pemakanan..

Sekiranya penyebab najis hijau terletak pada keracunan, disentri, atau jangkitan usus lain, pesakit diberi ubat untuk memulihkan keseimbangan garam-air, serta pra-dan probiotik yang menormalkan flora usus dan gastrik. Sekiranya terdapat tanda-tanda untuk penyakit lain yang menyebabkan perubahan warna najis, perkara berikut boleh diresepkan:

  • ejen anthelmintik;
  • ubat penahan sakit;
  • ubat homeopati;
  • ubat anti-radang;
  • antasid;
  • antibiotik
  • antikoagulan;
  • enzim;
  • antidiarrheal (atau, sebaliknya, julap);
  • venotonik;
  • antispasmodik.

Dalam beberapa penyakit, campur tangan pembedahan diperlukan, misalnya, apabila terdapat polip, neoplasma, pendarahan dalaman. Dengan terapi yang tepat pada masanya, kesannya berlaku dengan cukup cepat: cirit-birit (atau sembelit) hilang, rasa sakit hilang dan warna najis yang sihat dipulihkan.

Bahan najis bukan hanya sampah yang tidak perlu, ia, seperti perkumuhan badan yang lain, adalah salah satu petunjuk kesihatan manusia. Oleh itu, pemantauan keadaan najis anda setiap hari membantu mencegah banyak patologi.

Apa bentuk dan warna najis pada orang yang sihat?

Sumber data utama mengenai kesihatan kita adalah analisis. Contohnya, analisis tinja, secara saintifik, koprogram.

Coprogram (analisis tinja) - kajian mengenai ciri-ciri fizikal, kimia dan mikroskopik tinja, yang membolehkan anda mendiagnosis pelanggaran fungsi dan penyakit banyak organ, serta parasit berbahaya. Dari analisis tinja, anda dapat menentukan sama ada mikroflora usus normal.

Kami akan mengajar anda untuk memeriksa kotoran anda sendiri untuk memahami apa yang salah dengan badan anda..

Berapa kerap anda menggunakan tandas? Kebiasaannya adalah satu atau dua hari sekali. Walaupun sebilangan doktor menganggap berapa banyak makanan, begitu banyak pergerakan usus.

Dan apa pendapat anda, berapa banyak kotoran keluar dari seseorang pada satu masa? Jisim najis normal dalam tinja dengan pemakanan campuran adalah 100-250 g sehari.

Adakah saya perlu mempertimbangkan kotoran saya? Ini adalah pekerjaan yang sangat diperlukan dan bermaklumat dari segi kesihatan. Dengan menemui sesuatu yang tidak biasa dalam pergerakan usus anda sendiri, anda kadang-kadang dapat melihat penyakit pada waktunya dan, dengan itu, mulakan rawatan lebih awal.

Kotoran, najis - inilah yang dikeluarkan dari badan kita selepas pencernaan dan asimilasi makanan. Najis melewati seluruh saluran pencernaan. Oleh itu, dengan komposisinya, adalah mungkin untuk menilai kerja hampir semua organ yang berkaitan dengan sistem pencernaan.

Skala tinja Bristol, atau tinja skala Bristol, atau skala kerusi Bristol, kadang-kadang hanya skala Bristol adalah klasifikasi penilaian perubatan mengenai bentuk dan konsistensi tinja manusia; nilai diagnostik penting.
Skala ini dikembangkan oleh Dr. Ken W. Heaton dari University of Bristol (UK) dan pertama kali diterbitkan dalam Scandinavian Journal of Gastroenterology pada tahun 1997 (dikarang bersama oleh Stephen J. Lewis dari Sekolah Perubatan Universiti Cardiff). Juga dikenali sebagai Skala Meyers..

Jenis najis
Jenis tinja bergantung pada masa tinggalnya di rektum dan usus besar.
Menurut skala Bristol, tujuh jenis tinja dibezakan:

Jenis 1: Kepingan keras individu, seperti kacang, rektum sukar dilalui.

Jenis 2: Kotoran seperti sosej (diameter lebih besar daripada jenis 3).

Jenis 3: Najis sosej dengan permukaan retak (diameter lebih kecil daripada jenis 2).

Jenis 4: Kotoran berbentuk sosej atau ular dengan permukaan yang lembut dan halus.

Jenis 5: Kotoran dalam bentuk benjolan lembut dengan tepi yang jelas, mudah melewati rektum.

Jenis 6: Kotoran lembut, rapuh, lembut dalam bentuk benjolan lembut dengan tepi yang koyak.

Jenis 7: Kotoran berair, tanpa kepingan keras; sama ada cair sepenuhnya.

Jenis 1 dan 2 digunakan untuk mengenal pasti sembelit, jenis 3 dan 4 dianggap "najis yang ideal" (terutamanya jenis 4, kerana najis seperti itu melalui rektum dengan lebih mudah semasa buang air besar), jenis 6 dan 7 digunakan untuk mengenal pasti cirit-birit], dengan 7 jenis satu menunjukkan kemungkinan penyakit serius.

Konsistensi tinja bergantung pada kandungan air, serat, lendir dan lemak. Kandungan air dalam norma adalah 80-85% dan bergantung pada masa tinggal najis di kolon distal, di mana ia diserap. Dengan sembelit, kandungan air menurun hingga 70-75%, dengan cirit-birit meningkat hingga 90-95%. Air yang tidak diserap sekiranya berlaku kerosakan pada epitelium usus besar, hipersekresi lendir oleh sel-sel kolon dan rektum dan eksudat radang memberikan tinja cecair atau konsistensi berair. Sekiranya terdapat banyak lemak yang tidak berubah atau terbelah, tinja menjadi salep atau pasty, dan dengan kandungan serat yang mudah dicerna, ia menjadi lembek, "lendir".

Kotoran yang padat dan terbentuk diekskresikan secara normal pada orang yang sihat dan dengan kekurangan pencernaan di perut, seperti achilia, achlorhydria, hyperchlorhydria dan hypochlorhydria atau pemindahan makanan yang cepat dari perut (pencernaan di dalam perut).

Kotoran menjadi berminyak sekiranya berlaku pelanggaran rembesan pankreas (pankreatitis akut, nekrosis pankreas, fibrosis sista).

Kotoran cair dan berair adalah ciri untuk pencernaan yang tidak mencukupi di usus kecil dengan enteritis, evakuasi dipercepat, acholia (sindrom malabsorpsi pada usus kecil). Sifat tinja yang sama dapat diperhatikan dengan lesi usus besar (kolitis dengan ulserasi, kolitis putrefaktif) terutamanya akibat gangguan penyerapan air di usus besar. Peningkatan fungsi sekresi mukosa usus besar menyebabkan cirit-birit palsu.

Najis memperoleh watak lembek sekiranya terdapat dispepsia fermentasi, kolitis, enterokolitis kronik dan pengosongan kandungan kolon yang dipercepat.

Kotoran berbuih dengan kolitis fermentasi, dysbiosis dan dysbiosis.

Najis kecil yang dihiasi dan tidak berwarna ciri khas acholia.

Gumpalan besar kotoran dilepaskan setiap beberapa hari sekali dengan sembelit.

Kotoran "domba", dalam bentuk serpihan kecil, bulat, terbentuk dengan kolitis spastik.

Bentuk tinja berbentuk pensil diperolehi jika pesakit mempunyai nodus hemoroid, kekejangan sfingter rektum, fisur anus, tumor rektum.

WARNA

Warna najis normal berwarna coklat, kerana adanya stercobilin. Dengan makanan susu, warna najis kurang kuat, kuning, dengan makanan daging - coklat gelap. Warna najis dipengaruhi oleh pigmen makanan tumbuhan, ubat-ubatan. Warna najis berubah semasa proses patologi dalam sistem gastrousus.

Kotoran berwarna hitam atau tarry timbul semasa pendarahan dari perut, duodenum dan usus kecil. Ini adalah darah sendiri yang dicerna separuh.

Warna coklat gelap diperhatikan sekiranya kekurangan pencernaan gastrik, dispepsia putrefaktif, kolitis dengan sembelit, kolitis dengan ulserasi, peningkatan fungsi sekresi usus besar, sembelit dan disebabkan oleh stercobilin dan stercobilinogen tidak berwarna.

Najis memperoleh warna coklat muda setelah evakuasi dipercepat dari usus besar kerana kandungan stercobilinogen tidak berwarna di dalamnya..

Najis kemerahan dikeluarkan dalam kolitis dengan ulserasi dan disebabkan oleh penambahan darah segar.

Kotoran berwarna kuning jika berlaku kekurangan pencernaan di usus kecil, dispepsia fermentasi, evakuasi chyme yang cepat di usus (stercobilinogen).

Kotoran berwarna kelabu dan kuning pucat khas untuk kekurangan pankreas dan disebabkan oleh pergerakan usus yang kerap, di mana najis hanya mengandungi stercobilinogen. Semasa berdiri, najis tidak berwarna ditutup dengan kerak coklat gelap. Sterkobilinogen dioksidakan menjadi sercobilin coklat.

Kotoran putih dikeluarkan sekiranya terdapat stasis intrahepatik atau penyumbatan lengkap saluran empedu biasa.

Sekiranya anda menemui ralat, sila pilih potongan teks dan tekan Ctrl + Enter.

Apa yang menentukan warna najis dan apa yang dikatakannya?

Dan apa pendapat anda, warna feses apa yang mungkin bergantung? Ada kemungkinan anda mempunyai soalan, tetapi adakah kotoran berwarna? Nampaknya mereka hanya mempunyai satu warna - coklat. Tetapi adakah benar? Tetapi tidak. Kotoran anda boleh berubah warnanya, dan paletnya cukup lebar dari hijau menjadi merah. Dan dengan apa ia boleh dihubungkan? Mungkin anda makan sesuatu pada malam itu? Mungkin kamu betul. Atau mungkin badan anda ingin memberitahu anda sesuatu, mengubah warna kotoran? Oleh itu, mari kita cuba mengetahuinya dengan maksud menukar warna najis dan apa yang berkaitan dengannya.

Apa warna yang ada pada turd biasa?

Warna najis yang sihat hendaklah berwarna coklat atau coklat keemasan. Sterkobilin memberikan warna coklat pada kotoran kita, dialah yang menjadi pigmen pewarna kotoran.

Dengan kata mudah - stercobelin adalah pigmen hempedu, yang diperoleh sebagai hasil metabolisme heme. Dan heme, pada gilirannya, adalah sekumpulan protein semasa pemecahan bilirubin yang terbentuk di dalam sel. Kemudian, di hati, usus dan ginjal, bilirubin selanjutnya diuraikan menjadi komponennya yang paling sederhana, salah satunya adalah sterkobilin dan urobilin. Komponen-komponen ini terkandung dalam tinja dan air kencing, masing-masing, dan memberikan warna..

Oleh kerana beberapa organ terlibat dalam proses pembentukan warna najis - ini adalah pundi hempedu, pankreas dan hati, perubahan yang jelas pada naungan kotoran mungkin menunjukkan kerosakan pada salah satu organ ini.

Tetapi pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa makanan juga boleh mempengaruhi warna najis. Sekiranya warna najis tiba-tiba memperoleh warna merah, maka ini boleh membuat anda terkejut. Pada masa yang sama - ini tidak bermaksud anda mengalami kerosakan pada badan. Penyebab perubahan warna yang tajam boleh menjadi produk seperti bit atau tomato. Juga, jika diet anda dikuasai oleh sayur-sayuran seperti bayam, pasli, kacang hijau dan sebilangan lain yang berwarna klorofil - warna kotoran dapat mengambil warna kehijauan.

Sekiranya penyimpangan warna tinja dari norma adalah kes terpencil dan ini mungkin disebabkan oleh makanan, maka tidak ada alasan untuk dikhawatirkan. Tetapi jika kotoran anda telah berubah warna, baunya menjadi lebih tajam dan tidak menyenangkan, dan ini telah berlangsung selama beberapa waktu, dan anda juga mulai memperhatikan perubahan lain dalam badan anda, maka dalam situasi seperti itu, lebih baik membuat janji temu dengan doktor secepat mungkin. Jangan meneka dan mengubati diri sendiri, itu tidak akan membawa kepada kebaikan.

Apa warna tinja lain?

Coklat, kemerahan dan kehijauan bukanlah palet warna keseluruhan yang boleh diambil oleh kotoran anda. Oleh itu, sudah tiba masanya untuk belajar mengenai warna lain, dan juga kita akan mengetahui rahsia apa yang terdapat pada warna najis ini..

Najis hitam

Perubahan warna kotoran menjadi hitam mungkin menunjukkan beberapa pilihan untuk pengembangan acara. Perubahan tersebut boleh disebabkan oleh penggunaan makanan yang kaya dengan zat besi, dan juga karbon aktif. Blueberry, zaitun, bit, anggur hitam, wain merah - semua produk ini boleh menjadikan tinja anda menjadi hitam. Perlu diingat bahawa walaupun kotoran hitam tidak mempunyai bau busuk.

Terdapat pilihan kedua - ini adalah pendarahan esofagus, perut atau duodenum. Akibat pencernaan darah, tinja menjadi hitam, semuanya disertai bau fetid dan mual.

Pilihan ketiga untuk penampilan najis hitam adalah sembelit. Warna ini mengambil keruh kerana tinggal lebih lama di dalam usus.

Kotoran berwarna kelabu

Warna abu-abu najis boleh disebabkan oleh berlakunya bijirin ringan, nasi atau kentang dalam makanan anda. Tetapi pada masa yang sama, ini menunjukkan kekurangan pigmen pewarna. Kekurangannya menunjukkan bekalan hempedu tidak mencukupi ke dalam usus, yang menunjukkan masalah dengan pundi hempedu atau hati. Salah satu tanda penyumbatan aliran hempedu adalah perubahan warna air kencing menjadi kuning gelap atau coklat, serta menguning mata, kulit, gatal-gatal dan sakit berkala.

Penyebab najis hijau

Sebab perubahan warna kotoran menjadi hijau boleh menjadi beberapa faktor. Seperti yang disebutkan di atas, salah satu sebabnya adalah penggunaan sebilangan besar sayur-sayuran yang mengandungi banyak klorofil - pigmen hijau. Pada masa yang sama, warna seperti ini dapat menimbulkan pelbagai masalah di dalam badan anda. Sekiranya ini disebabkan oleh sebarang penyakit, maka dalam hal ini kotoran tidak hanya mendapatkan warna yang aneh, tetapi juga bau yang tidak menyenangkan. Sudah tentu, semua kotoran berbau busuk, tetapi anda akan merasakan penyimpangan yang jelas dalam bau.

Sekarang pertimbangkan sebab utama mengapa najis hijau mungkin berlaku:

  • Sekiranya perubahan warna kotoran disertai dengan bau busuk, maka sangat mungkin ini merupakan tanda kerosakan pada usus kecil, termasuk dysbiosis.
  • Sekiranya terdapat lendir dan nanah di dalam najis anda, maka perubahan warna turd menjadi hijau dapat memprovokasi sel darah putih mati, yang merupakan tanda radang usus akut.
  • Kehadiran pendarahan di usus distal boleh menyebabkan najis hijau..
  • Penyakit ulser peptik atau komplikasinya dapat menampakkan dirinya dalam perubahan warna tinja, sebagai peraturan ini disertai dengan tanda-tanda anemia.
  • Sekiranya najis telah berubah warna dan juga mengandungi garis-garis darah, maka ini adalah salah satu contoh paling terang tanda-tanda disentri dan jangkitan usus. Dalam beberapa kes, nanah dan lendir mungkin ada..
  • Masalah hati juga boleh menyebabkan kotoran hijau. Dalam kes ini, tinja noda biliverdin - ini adalah pendahulu bilirubin. Ini disebabkan oleh kerosakan sel darah merah di hati secara besar-besaran. Oleh kerana sejumlah besar zat ini, mereka tidak mempunyai masa untuk melalui proses metabolisme yang lengkap hingga pemecahan terakhir menjadi komponen yang lebih sederhana seperti stercobilin dan noda noda.
  • Kotoran hijau juga boleh menyebabkan antibiotik.

Kotoran berwarna oren

Mengubah warna kotoran menjadi oren terutamanya menunjukkan penggunaan sejumlah besar makanan yang kaya dengan beta-karoten. Yang utama adalah ubi jalar, wortel, labu, aprikot, mangga dan banyak lagi. Ubat berdasarkan rifampisin juga dapat memprovokasi warna oren..

Tahi kuning

Sekiranya najis anda berubah menjadi kuning, maka ini menunjukkan adanya lemak di dalamnya. Ini boleh disebabkan oleh penyakit pankreas dan penyerapan dan pemecahan lemak yang tidak mencukupi. Menukar warna najis menjadi kuning disertai dengan bau yang kuat dan tidak menyenangkan.

Warna merah najis

Salah satu tanda utama najis merah adalah kehadiran pendarahan di bahagian bawah usus. Sekiranya najis anda mengandungi gumpalan darah merah terang yang mengelilinginya dan tidak bercampur dengannya, maka ini menunjukkan kerosakan pada dubur. Ini juga disahkan oleh adanya darah di atas kertas tandas. Gejala ini menyebabkan: buasir, fisur dubur, termasuk tumor malignan di dalam usus. Sekiranya pendarahan berada di tahap usus besar, maka darah memperoleh warna gelap dan bercampur dengan najis. Polip, kanser, diverticulum dan penyakit vaskular radang boleh menyebabkan reaksi seperti itu..

Sekarang anda tahu bahawa kotoran boleh mempunyai banyak warna dan warna. Kadang-kadang ini disebabkan oleh makanan atau bahan tambahan yang mengotorkan najis. Tetapi pada masa yang sama, ia boleh menjadi loceng yang memberitahu kita bahawa ada sesuatu yang tidak kena dalam badan. Bahan dalam artikel ini disajikan untuk tujuan maklumat sahaja, dan kami mengesyorkan agar anda tidak melakukan rawatan diri dan tidak mendiagnosis diri anda berdasarkan data yang diperoleh dari Internet. Sekiranya anda melihat perubahan dalam badan anda dan ini disertai dengan perubahan warna najis, kami sangat mengesyorkan agar anda berjumpa doktor. Doktor lebih tahu apa yang harus dilakukan dan bahkan mereka melakukan satu siri kajian untuk mengenal pasti penyebab perubahan warna. Tubuh kita adalah satu keseluruhan - sistem di mana semua organ saling berkaitan. Dan jika ada simptom yang menunjukkan penyakit organ tertentu, ini tidak bermakna masalahnya ada di dalamnya. Mungkin ada perkara lain yang mempengaruhi penampilannya yang tidak stabil. Bagaimanapun, mereka akan mengenal pasti punca sebenar dan merujuk rawatan kepada pakar yang tepat..

Di situlah kita menamatkan penyiaran kita. Kami mendoakan kesihatan yang baik, najis yang sihat dan doktor yang cekap. Lega!

alex_oil

Bangsa Emas Hitam

"Hidup sihat" atau bagaimana mengenal pasti penyakit dengan warna najis

Saya semakin terkejut dengan program "Hidup sihat." Sekarang dia memandu di dalam kereta dan masuk ke dalam program ini, saya tidak tahu topik program ini, tetapi mereka bercakap mengenai najis. Ternyata dengan warna najis anda dapat menentukan kehadiran penyakit gastrousus dan penyakit lain.

Tetapi menarik bagi siapa dan bagaimana mereka akan melakukan eksperimen mengenai warna najis dalam program ini.?



Pergerakan usus hijau juga biasa terjadi pada orang yang mengambil suplemen zat besi dan jenis antibiotik tertentu. Kotoran hijau boleh muncul sebagai reaksi terhadap dos pencahar yang berlebihan dan bahan lain yang menyebabkan cirit-birit. Tetapi jika anda sendiri kelihatan agak kehijauan, mungkin najis hijau anda adalah tanda jangkitan gastroenterologi atau masalah lain yang menyebabkan cirit-birit.

Gejala penyakit oleh warna najis. Kerusi jingga

Setelah mengetahui bahawa najis tiba-tiba berubah menjadi oren, anda boleh kehilangan ketenangan - anda mungkin akan risau sekiranya terdapat darah di dalam najis. Tetapi perubahan seperti itu hanya menunjukkan bahawa anda baru-baru ini telah memakan banyak makanan yang mengandungi betacarotene, antioksidan penting yang terdapat dalam buah oren - dalam wortel, mangga, ubi jalar, aprikot dan labu. Kesan yang sama muncul jika anda mengambil vitamin A sebagai makanan tambahan atau makan makanan merah dan oren. Najis oren adalah reaksi biasa terhadap ubat rifampin yang digunakan untuk merawat jenis jangkitan bakteria tertentu, terutama tuberkulosis..

Sebelum penemuan paip moden, orang sering duduk di kerusi kayu semasa buang air besar. Pada abad ke-16, kata "kerusi" menjadi sinonim dengan kata "kotoran". Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa hari ini istilah "najis" digunakan lebih sering dalam perubatan moden daripada nama "najis" atau "najis." Bile adalah cairan kuning-hijau yang terlibat dalam pencernaan, dihasilkan di hati dan disimpan di dalam pundi hempedu. Ia membantu memecahkan lemak dan membuang produk buangan dari badan. Biasanya, hempedu, bergerak melalui usus, bercampur dengan bakteria dan berubah menjadi coklat, sebab itulah najis berwarna coklat.

Gejala penyakit oleh warna najis. Kerusi berwarna merah kemerahan

Semua orang melihat merah. Tetapi campuran darah yang berlebihan dapat memberi amaran serius. Nasib baik, dalam banyak kes, kegelisahan sia-sia. Walaupun apa yang anda lihat benar-benar darah dan penampilannya boleh menjadi tanda pelbagai patologi, kemungkinan tidak ada yang salah dengan kes ini, anda hanya makan atau minum sejumlah besar sesuatu yang berwarna merah. Bit, jus tomato, gelatin merah dan tumbukan buah - inilah yang sering menyebabkan perubahan warna najis.

Sebaliknya, jika anda melihat jalur merah terang di atas kertas tandas atau di tandas, dalam bahasa perubatan ia disebut najis berdarah dan mungkin merupakan tanda buasir atau retakan di dubur, serta luka rektum dan dubur yang lain. Kecederaan ini boleh muncul selepas kelahiran anak, dengan sembelit, semasa hubungan seksual atau kerana adanya beberapa objek di rektum.

Oleh kerana sindrom iritasi usus (IBS) dan radang usus (VC) mempunyai nama yang serupa, penyakit ini sering dikelirukan. IBS lebih biasa, antara ciri khasnya ialah ketidakselesaan perut, cirit-birit atau sembelit. IK jarang berlaku dan lebih serius. penyakit ini dan sering berkaitan dengan dua keadaan kronik - penyakit Crohn dan kolitis ulseratif. VK menyebabkan kekejangan teruk, cirit-birit dan najis berdarah.

Sebagai tambahan kepada fakta bahawa darah dalam tinja boleh menjadi tanda buasir atau retak, fenomena ini sering menyertai masalah serius pada saluran pencernaan. Sekiranya najis berwarna merah terang, maka kemungkinan patologi di suatu tempat di bahagian bawah usus, terutama di usus besar. Ini mungkin diverticulitis, keadaan di mana bahagian kecil rektum menjadi radang atau dijangkiti. Ini menimbulkan rasa sakit, biasanya di perut kiri bawah. Sekiranya najis berwarna merah gelap, kemungkinan besar terdapat gangguan di bahagian atas saluran gastrointestinal, termasuk kerongkongan, perut dan usus kecil.

Najis berdarah selalunya merupakan satu-satunya tanda polip usus besar, yang ganas, atau barah usus besar. Darah dalam pergerakan usus dapat menandakan adanya jangkitan usus dan juga adanya parasit, serta radang usus. Tetapi dalam kes ini, antara lain, cirit-birit, kekejangan, penurunan berat badan dan mual ditambahkan. Najis kemerahan boleh menjadi reaksi terhadap beberapa ubat, termasuk tablet kalium, beberapa antibiotik yang menyebabkan ulser usus dan pendarahan. Dan akhirnya, simptom ini adalah bendera merah kanser dan polip usus besar. Kesimpulannya, harus dinyatakan bahawa sebarang keadaan yang menyebabkan pendarahan di saluran gastrointestinal - dari mulut ke dubur - boleh menyebabkan najis berdarah.

Kerusi tarry hitam

Najis hitam mungkin kelihatan lebih menyeramkan daripada merah. Tetapi sebenarnya - akibat yang tidak berbahaya dari penggunaan bahan tambahan makanan yang mengandung zat besi, karbon aktif (untuk menghilangkan peningkatan pembentukan gas), pepto-bismol dan ubat lain yang mengandungi bismut. Licorice hitam (semula jadi) dan blueberry juga mengotorkan najis hitam.

Tetapi jika pergerakan usus berwarna hitam dan berlarutan - dalam bahasa perubatan fenomena ini disebut melena - maka ini adalah tanda kehadiran darah. Apabila darah turun ke saluran gastrointestinal (biasanya dari esofagus atau perut) ke bahagian bawah (melalui usus, ke rektum), ia menjadi gelap dan tebal.

Sekiranya gejala yang disenaraikan di bawah berulang, maka mereka mungkin merupakan ciri barah usus besar atau masalah serius yang lain:

• Tukar mod najis

• Darah di dalam najis

• Warna najis yang sangat gelap

• Perubahan bentuk - najis setipis pensil

• Cirit-birit atau sembelit

• Merasakan bahawa usus tidak benar-benar kosong

• Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Najis berwarna hitam adalah tanda umum ulser perut berlubang atau ulser duodenum (bahagian usus kecil). Dan juga - penyalahgunaan alkohol atau penggunaan kronik jenis ubat dan ubat tertentu yang menyebabkan pendarahan di perut. Antaranya adalah aspirin, ibuprofen, naproxen dan ubat-ubatan anti-radang bukan steroid lain, dan juga acetaminophen. Melena boleh menjadi isyarat gastritis, radang dinding dalaman perut atau tumor di suatu tempat di bahagian atas saluran gastrointestinal.

Kerusi pucat

Apakah kerusi ringan berbanding hitam atau merah, anda mungkin berfikir - dan mungkin anda akan betul! Kerusi itu pucat, kuning, bahkan kelabu hanya bermaksud anda makan banyak makanan berwarna terang - beras, kentang atau ubi kayu. Orang yang telah mengambil sinar-x dengan barium juga menyedari bahawa najis akan berwarna putih dalam beberapa hari ke depan. Antasid, suplemen kalsium, dan beberapa ubat anti-cirit-birit mempunyai kesan yang sama..

Sebaliknya, jika najis berwarna pucat - acholic, maka hempedu tidak sampai ke usus. Dan ini mungkin merupakan tanda tumor saluran empedu atau pankreatitis. Najis Acholic menunjukkan pelbagai penyakit serius yang berkaitan dengan penutupan saluran empedu - hepatitis, sirosis, barah hati. Tanda lain penyumbatan saluran empedu mungkin urin kuning gelap atau coklat, mata kuning, kulit, gatal-gatal, dan sakit berkala.

Orang Jerman mencipta bentuk khas tandas dengan bahagian bawah rata untuk mempermudah mempelajari kandungan usus. Satu-satunya kelemahan adalah bahawa untuk membersihkan tandas sepenuhnya, butang harus ditekan beberapa kali. Kesulitan lain berlaku semasa membuang air kecil ketika berdiri. Agar tidak memercikkan tempat duduk dan segala-galanya, lelaki disarankan untuk membuang air kecil ketika duduk. Di banyak tandas, pelekat yang serupa boleh dilihat..

Perubahan warna kotoran bergantung kepada pelbagai keadaan

WarnaApabila diperhatikan
Coklat gelapNajis normal dengan diet campuran
Coklat hitamDiet daging
Coklat mudaMakanan tumbuhan
Merah coklatDarah tidak berubah
Yang hitamDarah berubah (pendarahan dari saluran gastrointestinal atas), semasa mengambil bismut
Hitam kehijauanSemasa mengambil makanan tambahan zat besi
HijauDengan kandungan bilirubin dan biliverdin dalam keadaan peristalsis meningkat, dengan diet sayur-sayuran semata-mata
Kuning kehijauanDengan penapaian karbohidrat
Kuning keemasanDengan kandungan bilirubin yang tidak berubah (pada bayi)
Jingga kuning mudaDiet susu
Putih atau kelabu putihApabila aliran hempedu ke dalam usus berhenti

Dan kesimpulannya, saya mendengar sesuatu yang lain, ternyata kekurangan tidur yang kronik adalah langkah pertama untuk barah, anda perlu tidur sekurang-kurangnya 8 jam.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Hello ibu bapa yang dikasihi. Hari ini kita akan mempertimbangkan keadaan seperti muntah hempedu pada anak. Anda akan mengetahui gejala apa yang mungkin menyertai fenomena ini.

Pankreas adalah organ terpenting yang terlibat dalam proses pencernaan. Dia berada di tempat kedua dalam ukuran dan kepentingan setelah hati. Mereka yang tidak tahu di mana pankreas berada dan bagaimana ia menyakitkan adalah orang yang gembira.