Gejala peritonitis

Peritonitis gejala rongga perut rawatan akut purulen

Peritonitis adalah keradangan peritoneum, disertai dengan gejala umum penyakit tubuh dengan gangguan fungsi organ dan sistem vital. Bergantung pada sifat efusi, peritonitis serous, fibrinous, purulent, hemorrhagic, putrefactive dan fecal dibezakan. Daripada patogen, persatuan mikroba lebih kerap disemai: staphilo-, streptococci, Escherichia coli, pneumo- dan gonococci dan sekumpulan besar anaerob, yang baru-baru ini diberi kepentingan.

Penyebab utama peritonitis adalah radang usus buntu akut, ulser gastrik dan duodenum berlubang, kolesistitis pemusnah akut, diverticulitis kolon atau diverticulitis ileum (diverticulum meccel), perforasi tumor usus besar kolum ileum dari bahagian kelumit dari ileum ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum dari ileum trauma perut. Kurang biasa, peritonitis berkembang selepas pembedahan. Setelah masuk ke rongga perut kandungan gastrik, enzim pankreas, hempedu, darah, air kencing, peritonitis toksik kimia berkembang.

Patofisiologi. Jangkitan dan kesan toksin pada peritoneum membawa kepada hiperemia, edema, transudasi cecair ke rongga perut, deposit fibrinous pada peritoneum parietal dan viseral, membatasi proses keradangan. Sekiranya tidak terdapat perbezaan seperti itu, toksin dan mikroba merebak ke seluruh rongga perut, peritonitis meresap berlaku. Sekiranya terdapat lekatan dan lekatan, proses keradangan akan terhad kepada kawasan rongga perut tertentu, namun penyerapan toksin melalui sistem limfa, dan kerengsaan ujung saraf menyebabkan penghambatan refleks motilitas usus, yang, dengan perkembangan peritonitis, dapat berubah menjadi penyumbatan usus dinamik yang lengkap. Dalam kes ini, rembesan bendalir ke dalam lumen usus berterusan, tetapi penyerapannya hampir tidak ada, yang menyebabkan penyerapan cecair di lumen dan dinding usus. Peritonitis dicirikan oleh penyerapan cecair yang ketara (4-6 liter atau lebih pada siang hari) kerana timbunan peritoneum, pengumpulan cecair di dinding dan lumen usus, rongga perut.

Peritonitis membawa kepada rangsangan banyak organ endokrin: dalam 2-3 hari selepas bermulanya peritonitis, lapisan korteks adrenal dirangsang. Epinephrins menyebabkan vasokonstriksi, takikardia, dan peningkatan kebolehtelapan. Rembesan hormon aldosteron dan antidiuretik menyebabkan peningkatan hipovolemia, pengekalan natrium dan air. Penurunan jumlah darah dan jangkitan yang beredar (pendedahan kepada eksotoksin dan endotoksin) adalah penyebab perkembangan kejutan campuran (hipovolemik dan septik).

Gejala peritonitis

Gejala, tentu saja. Diagnosis peritonitis dibuat terutamanya berdasarkan gambaran klinikal penyakit ini. Pemeriksaan dan rawatan konservatif intensif tidak boleh menunda intervensi pembedahan yang tepat pada masanya dan mencukupi. Gejala awal sesuai dengan penyakit yang mendasari, yang membawa kepada perkembangan peritonitis (apendisitis akut, kolesistitis akut, diverticulitis, dll.). Dengan latar belakang ini, terdapat peningkatan kesakitan, rasa sakit meningkat dengan mendadak dan menyebar dengan cepat ke seluruh perut. Lidah pada peringkat awal dilapisi, lembap. Perut terasa tegang di semua bahagian, sangat menyakitkan, gejala kerengsaan peritoneal positif, kelembutan perkusi maksimum di kawasan fokus utama jangkitan. Adalah perlu untuk menentukan kelembutan hati, kelancaran atau kekurangan ee - tanda berlubang organ berongga.
Manifestasi klinikal bergantung pada tahap peritonitis. Memperuntukkan tahap refleks, toksik dan terminal. Pada peringkat akhir, diagnosis tidak menunjukkan kesulitan tertentu: wajah Hippocrates, lidah yang dilapisi kering (seperti sikat). Perut membengkak, tegang dan sakit di semua bahagian, gejala kerengsaan peritoneal adalah positif, dan tidak ada peristalsis. Takikardia, tekanan darah tidak stabil, oliguria adalah ciri. Dalam ujian darah - leukositosis tinggi, pergeseran Formula ke kiri. Dalam kajian biokimia - peningkatan bilirubin, kreatinin, urea (kegagalan hati-renal).

Tanda sinar-X; gas bebas di bawah kubah diafragma (perforasi organ berongga), gas dalam struktur bebas gas secara anatomi (interloop atau abses subphrenic). Kehadiran tahap cecair di usus kecil dan besar menunjukkan penyumbatan usus lumpuh. Pemeriksaan sinar-X organ-organ rongga dada menentukan fokus pneumonik atelektik, efusi pada rongga pleura. Dalam kes yang sukar didiagnosis, laparoskopi digunakan..
Imbasan ultrasound digunakan untuk mendiagnosis abses peritonitis-abses..

Peritonitis pasca operasi mempunyai beberapa ciri kerana penggunaan analgesik dan antibiotik yang meluas dalam tempoh selepas operasi. Walaupun begitu, diagnosis peritonitis pasca operasi dengan pemantauan berterusan pesakit dalam kebanyakan kes dapat didiagnosis tepat pada masanya. Pengecualian hanya dapat dilakukan oleh pesakit yang melakukan ventilasi mekanikal. Dalam diagnosis, perubahan sindrom kesakitan, peningkatan takikardia, ketidakstabilan tekanan darah, Paresis usus yang diselesaikan He, perubahan dalam ujian darah (peningkatan leukositosis dan pergeseran formula ke kiri, peningkatan kreatinin, urea, bilirubin) adalah penting. Pemeriksaan sinar-X dengan kontras larut dalam air dapat mendedahkan kegagalan jahitan anastomotik - penyebab peritonitis pasca operasi yang paling biasa.

Rawatan Peritonitis

Rawatan pembedahan peritonitis. Kehilangan masa dengan permulaan pembedahan mengancam perkembangan komplikasi yang teruk (kejutan septik dan hipovolemik) dengan akibat yang membawa maut. Dalam keadaan pesakit yang serius, persiapan jangka pendek (2-3 jam) diperlukan dengan tujuan untuk memperbaiki gangguan volemik dan menjadikan pesakit berada dalam keadaan yang dapat dikendalikan. Operasi dilakukan di bawah anestesia intubasi. Sebagai akses untuk peritonitis meresap, laparotomi median luas digunakan.
Prinsip-prinsip rawatan pembedahan: 1) sanitasi fokus utama jangkitan (misalnya, apendektomi, kolesistektomi, jahitan ulser berlubang, dll.) Dan rongga perut, yang dibasuh dengan larutan natrium klorida isotonik atau 0.25% novocaine dengan penambahan antibiotik dan antiseptik. Penggunaan furazipin tidak diingini; 2) saliran rongga perut: penggunaan saliran getah silikon sangat disarankan (bahagian rongga perut yang paling rata dan ruang subphrenic biasanya disalirkan). Saliran double-lumen yang selesa;

membasuh saluran air melalui satu lumen menghalangnya daripada tersumbat dengan filem fibrin, dan lain-lain. Saliran getah silikon seperti itu boleh tinggal di rongga perut hingga 2 minggu, namun saliran berkala disyorkan untuk mencegah pengembangan luka tekanan pada dinding usus; 3) dengan penyumbatan usus lumpuh yang teruk, intubasi nasointestinal usus kecil dengan aspirasi kandungan usus seterusnya diperlukan, yang menyumbang kepada pemulihan peristalsis aktif lebih awal.
Dalam beberapa kes, dalam fasa terminal penyakit pada pesakit, peritoneal lavage digunakan - aliran cuci rongga perut dengan penyelesaian antibiotik dan antiseptik. Kaedah ini mempunyai kelebihannya (pengurangan keracunan, peningkatan fungsi ginjal) dan kekurangannya (mengganggu pembatasan semula jadi fokus keradangan, mekanisme perlindungan semula jadi dikeluarkan). (Tidak ada hasil yang signifikan secara statistik, tetapi dalam beberapa kes hasil yang baik telah diperoleh. Dalam beberapa tahun terakhir, relaparotomi yang dirancang pada masa pasca operasi telah digunakan dengan baik. Relaparotomi dilakukan sehari selepas operasi dengan pembilasan dan saliran perut yang menyeluruh. Relaparotomi seterusnya dilakukan setelah 1-2 hari bergantung pada sifat dan jumlah pelepasan dan keadaan umum pesakit yang mengalir keluar melalui saluran air. Dalam dekad yang lalu, kaedah detoksifikasi ekstrasorporeal (penyinaran ultraviolet darah, hemosorpsi, plasmapheresis, oksigenasi hiperbarik, dll.) telah banyak digunakan untuk merawat peritonitis..

Ramalan selalu sangat serius. Kematian bergantung kepada penyebab peritonitis, masa rawatan pembedahan (lihat bahagian yang berkaitan). Pembedahan pada latar belakang kejutan septik memberikan kadar kematian 80-90%.

Ensiklopedia Perubatan Ringkas

Peritonitis (peritonitis; peritonaion Yunani peritoneum-itis) - keradangan peritoneum. Dalam kebanyakan kes, ia berkembang sebagai komplikasi penyakit purulen, perforasi atau kerosakan pada organ perut. Lebih jarang, kejadiannya dikaitkan dengan pemindahan patogen jangkitan oleh aliran darah atau limfa dari fokus keradangan yang jauh (tonsilitis, radang paru-paru, dll.). Dalam kes-kes di mana tidak mungkin untuk menentukan sumber keradangan, mereka berbicara tentang peritonitis cryptogenic, atau focalless. Bergantung pada kelaziman proses keradangan, Peritonitis tempatan dan umum (meresap) dibezakan, dibatasi dan tersebar luas P., dan mengikut sifat kursus - akut dan kronik. Peritonitis kronik, sebagai peraturan, adalah komplikasi penyakit seperti tuberkulosis, rematik, tumor ganas dari pelbagai organ.

Peritonitis akut paling kerap terjadi kerana perforasi (perforasi) atau kerosakan pada organ berongga, serta penyakit radang akut pada organ perut. Hasil daripada pendedahan kepada mikroorganisma dan racunnya, paresis saluran darah peritoneal berkembang dengan fenomena edema dan genangan. Pada masa yang sama, alat neuromuskular usus kuning terjejas. saluran, yang menyebabkan penyumbatan lumpuh usus, genangan kandungan usus, gangguan semua jenis metabolisme, terutamanya metabolisme garam air dengan dehidrasi yang teruk. Oleh kerana penyerapan toksin mikroba dan produk pembusukan kandungan usus, keracunan semakin meningkat. Fungsi fisiologi sistem vital badan terganggu. Semasa P. akut, terdapat tiga peringkat. Tahap I (1-2 hari dari permulaan penyakit) dicirikan oleh radang fokus peritoneum; Tahap II (2-5 hari) - penglibatan bahagian penting peritoneum dalam proses dan kemerosotan pesakit yang semakin meningkat; pada tahap III (lebih dari 5 hari), peritonitis mempunyai watak yang meresap: prosesnya meluas ke seluruh rongga perut atau sebahagian besarnya dan tanpa rawatan hampir selalu berakhir dengan kematian pesakit. Istilah yang dinyatakan adalah bersyarat, kerana peritonitis dapat beralih ke tahap III sudah pada hari ke-2 - ke-3 penyakit ini. Pada masa yang sama, perjalanan P. dapat berhenti pada tahap I, dan kadang-kadang pada tahap II, jika kawasan keradangan dibatasi oleh lapisan fibrinous dari bahagian rongga perut yang tersisa, dan kemudian oleh lekatan yang longgar. Dengan P. tempatan yang dibatasi, proses keradangan secara beransur-ansur dapat mereda atau berakhir dengan pembentukan abses perut yang terpencil. Operasi awal yang diikuti dengan rawatan yang tepat juga biasanya menghentikan perkembangan peritonitis dan mencegah peralihannya ke peringkat seterusnya. Tanda P. yang berterusan adalah sakit perut. Pada mulanya, mereka dapat dilokalisasi di kawasan organ yang merupakan sumber keradangan, kemudian mereka mengambil watak meresap. Kesakitan yang teruk membuat pesakit mengambil posisi terpaksa, sering dengan pinggul dibawa ke perutnya. Perut terasa tegang, tidak mengambil bahagian dalam tindakan bernafas, palpasi terasa sakit. Tahap ketegangan pada otot perut sebahagiannya mencerminkan berlakunya proses keradangan. Ciri khas untuk P. adalah gejala kerengsaan peritoneum (Blumberg - Shchetkin) - dengan palpasi perut, rasa sakit yang tajam berlaku pada masa penarikan tangan berdebar dengan cepat. Dengan auskultasi perut, bunyi usus tidak dapat dikesan (penghentian peristalsis). Muntah sangat kerap diperhatikan, kelebihan pada masa akan datang menjadi tidak dapat dikalahkan. Lidah kering, disalut dengan lapisan kelabu atau coklat. Denyutan nadi menjadi lebih kerap apabila prosesnya berkembang, pengisiannya turun, ia hampir tidak dapat dilihat. Tekanan darah menurun secara beransur-ansur. Suhu badan pada mulanya tinggi, kemudian dapat berkurang, kulit menjadi pucat, ciri-ciri wajah diasah, dan ia memerlukan penampilan khas - yang disebut. Topeng Hippocrates. Dalam darah dari hari-hari pertama penyakit ini, leukositosis diperhatikan, pada masa akan datang - pergeseran formula leukosit ke kiri. Dalam air kencing - protein, sel darah merah, silinder berbutir. Dengan rentgenol. kajian dapat mengesan kehadiran gas bebas di rongga perut (dengan peritonitis kerana perforasi organ berongga), pengumpulan cecair dan gas dalam usus dalam bentuk pelbagai tahap mendatar (kerana penyumbatan usus). Pada pesakit yang lemah, orang tua dan mereka yang dirawat dengan antibiotik, P. mungkin menjalani kursus klinikal yang terhapus.

Sekiranya anda mengesyaki peritonitis, rawatan segera di hospital perlu dilakukan. Sehingga diagnosis dibuat, anda tidak boleh menggunakan enema, pembalut pemanasan dan julap, atau menggunakan analgesik narkotik. Pesakit tidak boleh minum dan makan makanan. Sebagai peraturan, campur tangan pembedahan kecemasan ditunjukkan, tugas utama to-rogo adalah menghilangkan fokus yang menyebabkan P. (penyingkiran apendiks sekum yang meradang, menjahit ulser perut yang berlubang atau duodenum, dll.). Semasa operasi, eksudat dikeluarkan dari rongga perut, dicuci dengan cecair dengan antibiotik atau antiseptik, kemudian antibiotik dimasukkan ke dalam rongga perut. Menyemai eksudat yang diambil semasa pembedahan memungkinkan terapi antibiotik dalam tempoh selepas operasi, dengan mempertimbangkan kepekaan patogen terhadap antibiotik. Operasi diselesaikan dengan penyaliran rongga perut dengan saluran saliran, melalui mana eksudat dikeluarkan dari rongga perut dan antibiotik diberikan. Pada masa yang sama, agen antibakteria diberikan secara intramuskular atau intravena, plasma, pengganti darah dan penyelesaian lain disuntikkan, vitamin, glikosida jantung, dan lain-lain diresepkan. saluran dengan aspirasi yang berpanjangan dari kandungan perut dan usus kecil (lihat Saliran>, pengenalan ubat-ubatan yang merangsang fungsi evakuasi motor dari saluran usus kuning (proserin, Kalimin, cerucal, dll.). Sekiranya terdapat keracunan teruk, hemosorpsi, penyerapan semula yang terkena UV penyinaran darah.Makanan pesakit bermula hanya setelah munculnya tanda-tanda pemulihan motilitas usus.

Prognosis untuk P. selalu serius. Semakin awal pesakit dirawat di hospital dan dikendalikan, semakin besar kemungkinan pemulihannya.

Peritonitis pada kanak-kanak berkembang lebih kerap sebagai komplikasi apendisitis. Penyebab P. pada kanak-kanak juga boleh menjadi perforasi ulser dengan enterokolitis staphylococcal atau tifoid, perforasi diverticulum Meckel (lihat diverticulum Meckel). Kurang kerap P. timbul akibat proses keradangan pada pundi hempedu, ovari. Peritonitis diplococcal menempati tempat yang istimewa; pintu masuk jangkitan mungkin membran mukus faring, faraj. Gejala P. adalah muntah, sakit perut, kenaikan suhu badan hingga 38-39 °. Anak menjadi gelisah atau lesu (tidak aktif). Semasa P. berkembang, takikardia meningkat, sementara kadar nadi tidak sepadan dengan suhu, leukositosis dalam darah meningkat. Najis lebih kerap ditangguhkan, tetapi cirit-birit mungkin terjadi pada anak kecil. Semasa keracunan berlangsung, keadaan bertambah buruk: adynamia meningkat, kulit kelihatan berwarna kelabu, dahaga, kekeringan membran mukus dan kulit muncul; lidah kering, dilapisi, diuresis dikurangkan dengan tajam.Pengenal pasti gejala tempatan sangat penting dalam diagnosis P. pada kanak-kanak. Sebagai peraturan, rasa sakit meresap yang ketara semasa palpasi dan perkusi perut, ketegangan otot pelindung pada dinding perut, gejala Blumberg-Shchetkin diperhatikan. Peristalsis semakin lemah, dalam kes lanjut, perut kembung berkembang kerana paresis usus. Diagnosis P. pada kanak-kanak dari 3 tahun pertama kehidupan adalah kesukaran tertentu, kerana pada usia ini gangguan umum yang sama dapat terjadi dengan pelbagai penyakit, pada masa yang sama tidak mungkin untuk mengenal pasti aduan dengan pasti, dan kajian tentang perut sering kali rumit oleh tingkah laku anak. Dalam kes seperti itu, anda perlu meraba perut bayi semasa tidur, yang boleh dipanggil secara artifisial (selepas enema dengan chloral hydrate), tetapi ini hanya boleh digunakan oleh doktor di hospital. Peritonitis pada bayi baru lahir memerlukan perhatian khusus. Ia boleh berkembang sebagai manifestasi sepsis. Mitonium peritonitis berlaku kerana penyumbatan usus kongenital. Baji. gambar dalam kes-kes ini dicirikan oleh muntah berterusan, kembung, pembengkakan dinding perut anterior. Anak mesti segera dibawa ke hospital pembedahan. Sebelum dimasukkan ke hospital, dia tidak boleh dibenarkan minum dan makan, meletakkan enema pembersih, dan lain-lain. Rawatan ini dilakukan dalam pembedahan kecemasan. Dalam semua kes, persediaan sebelum operasi diperlukan selama beberapa jam. Tujuan operasi adalah untuk menghilangkan sumber P. dan mengeluarkan eksudat dari rongga perut. Dengan peritonitis radang usus buntu pada kanak-kanak dalam tempoh selepas operasi, pencucian rongga perut yang berpanjangan berjaya digunakan. Antibiotik diberikan secara intramuskular atau intravena, serta di rongga perut. Titisan intravena larutan glukosa 10% dengan larutan insulin, plasma, garam juga ditunjukkan. Prognosis untuk P. pada kanak-kanak bergantung pada tempoh yang telah berlalu dari permulaan penyakit ke pembedahan. Dengan rawatan yang tepat, tepat pada masanya dan pengurusan rasional tempoh selepas operasi, dalam kebanyakan kes pemulihan berlaku.

Peritonitis: gejala dan sebab, diagnosis dan rawatan, akibat dan prognosis

Dalam komedi terkenal era Soviet "Pokrovsky Gates" terdapat episod indah di mana Rimma Markova (pakar bedah), menghisap rokok di klip, menjawab rakannya di telefon bahawa dia harus memotongnya tanpa menunggu peritonitis (ini mengenai radang usus buntu). Sesungguhnya, keadaan ini menimbulkan ancaman serius bagi kehidupan pesakit, dan kelewatan dalam operasi dalam arti harfiah perkataan kematian adalah seperti.

Menurut statistik, penyakit ini didiagnosis pada 15 - 20% pesakit dengan "perut akut", dan pada 11 - 43% ia menyebabkan laparotomi kecemasan (semakan organ rongga perut). Walaupun berjaya dalam bidang perubatan, kematian dalam patologi ini cukup tinggi dan berada dalam lingkungan 5-60 atau lebih peratus. Sebilangan besar bilangan dijelaskan oleh banyak faktor: penyebab dan tahap proses, kelazimannya, usia pesakit, patologi bersamaan dan lain-lain.

Peritonitis: definisi

Peritonitis disebut keradangan aseptik atau jangkitan bakteria pada peritoneum, dan, dengan demikian, berkembang di rongga perut. Proses ini adalah komplikasi hebat dari penyakit radang perut dan termasuk dalam kumpulan patologi pembedahan akut, disebut sebagai "perut akut". Menurut statistik, penyakit ini berkembang pada 15 - 20% kes pada pesakit dengan penyakit pembedahan akut, dan keperluan untuk laparotomi kecemasan dalam hal ini mencapai 43%. Kematian dengan komplikasi yang serupa diperhatikan pada 4.5 - 58% kes. Sejumlah besar bilangan dijelaskan oleh banyak faktor (penyebab dan tahap proses, kelazimannya, usia pesakit, dan lain-lain).

Kematian yang tinggi dalam keadaan ini dijelaskan oleh dua perkara:

  • rayuan pesakit yang tidak menentu untuk mendapatkan bantuan khusus;
  • peningkatan bilangan pesakit tua (prosesnya tidak begitu akut, yang menyebabkan lawatan lewat ke doktor);
  • peningkatan bilangan pesakit dengan barah;
  • kesilapan dan kesukaran dalam mendiagnosis proses, rawatan yang tidak sesuai;
  • proses yang teruk sekiranya berlaku penyebarannya (peritonitis meresap).

Sedikit anatomi

Rongga perut dilapisi dengan membran serous yang disebut peritoneum. Luas tempurung ini mencapai 210 meter dan sama dengan luas kulit. Peritoneum mempunyai 2 daun: parietal dan visceral. Peritoneum viseral meliputi organ dalaman perut dan pelvis dan merupakan lapisan ketiga mereka, misalnya, rahim mempunyai endometrium (lapisan dalam), myometrium dan membran serous.

Daun parietal menutupi dinding perut dari dalam. Kedua-dua lapisan peritoneum diwakili oleh satu cangkang dan kontur berterusan di seluruh kawasan, tetapi membentuk beg tertutup - rongga perut, di mana terdapat kira-kira 20 ml cecair aseptik. Sekiranya rongga perut ditutup pada lelaki, maka pada wanita ia berkomunikasi dengan alat kelamin luar dengan menggunakan tuba fallopi. Secara visual, peritoneum kelihatan seperti cengkerang yang berkilat dan halus.

Peritoneum melakukan sejumlah fungsi penting. Oleh kerana fungsi penyerapan-penyerapan dan penyerapan, membran serous menghasilkan dan menyerap sehingga 70 liter cecair. Fungsi pelindung disediakan oleh kandungan cairan perut lisozim, imunoglobulin dan faktor imuniti lain, yang memastikan penghapusan mikroorganisma dari rongga perut. Di samping itu, peritoneum membentuk ligamen dan lipatan yang membetulkan organ. Oleh kerana fungsi plastik peritoneum, fokus keradangan dibatasi, yang menghalang penyebaran proses keradangan lebih lanjut.

Punca penyakit

Penyebab utama komplikasi ini adalah bakteria yang memasuki rongga perut. Bergantung pada laluan masuk mikroorganisma, 3 jenis keradangan peritoneal dibezakan:

Peritonitis primer

Proses keradangan dalam kes ini berlaku terhadap latar belakang integriti organ dalaman perut yang dipelihara dan merupakan akibat penyebaran bakteria darah secara spontan ke dalam peritoneum. Keradangan primer peritoneum, seterusnya, dibahagikan kepada:

  • peritonitis spontan pada kanak-kanak;
  • keradangan spontan peritoneum pada orang dewasa;
  • keradangan peritoneum tuberkulosis.

Patogen mewakili satu jenis jangkitan atau jangkitan mono. Streptococcus pneumoniae yang paling biasa. Pada wanita yang melakukan hubungan seks, biasanya keradangan peritoneum disebabkan oleh gonokokus dan klamidia. Sekiranya dialisis peritoneal, bakteria gram positif (eubacteria, peptococci dan clostridia) dikesan.

Pada kanak-kanak, keradangan spontan peritoneum, sebagai peraturan, berlaku pada masa neonatal atau pada 4 - 5 tahun. Pada usia empat hingga lima tahun, faktor risiko perkembangan komplikasi ini adalah penyakit sistemik (scleroderma, lupus erythematosus) atau kerosakan buah pinggang dengan sindrom nefrotik.

Keradangan peritoneum secara spontan pada orang dewasa sering terjadi setelah mengosongkan (menguras) asites, yang disebabkan oleh sirosis hati atau setelah dialisis peritoneal yang berpanjangan.

Tuberkulosis peritoneum berlaku dengan tuberkulosis usus, tiub fallopi (salpingitis) dan ginjal (nefritis). Mycobacterium tuberculosis dengan aliran darah dari fokus utama jangkitan ke penutup serosa rongga perut.

Peritonitis sekunder

Keradangan sekunder peritoneum adalah bentuk komplikasi yang paling biasa dan merangkumi beberapa jenis:

  • keradangan peritoneum kerana integriti organ dalaman yang terganggu (akibat perforasi atau pemusnahannya);
  • pasca operasi;
  • keradangan pasca-trauma peritoneum akibat trauma tumpul ke perut atau luka menembusi rongga perut.

Punca keradangan peritoneal kumpulan pertama adalah jenis patologi berikut:

  • keradangan radang usus buntu (apendisitis), termasuk perforasi apendiks (usus buntu gangren dan berlubang);
  • keradangan organ kelamin dalaman pada wanita (salpingitis dan oophoritis, endometritis), serta pecahnya kista ovari atau tiub fallopio semasa kehamilan ektopik atau dalam kes pyosalpinx;
  • patologi usus (penyumbatan usus, diverticula usus, penyakit Crohn dengan perforasi ulser, perforasi ulser duodenum, perforasi ulser usus etiologi lain: tuberkulosis, sifilis, dll., tumor ganas usus dan perforasinya);
  • penyakit hati, pankreas dan saluran empedu (kolesistitis gangren dengan perforasi pundi hempedu, suppuration dan pecahnya pelbagai kista hepatik dan pankreas, pecahnya kista parapankreas, kolelitiasis).

Peritonitis selepas pembedahan diperuntukkan dalam kumpulan yang berasingan, walaupun jenis penyakit ini disebabkan oleh trauma pada perut. Tetapi harus diperhatikan bahawa trauma yang disebabkan oleh operasi itu berlaku pada pesakit dalam keadaan tertentu, tertakluk pada peraturan aseptik, dan tindak balas negatif tubuh terhadap trauma pembedahan dikaitkan dengan pengurusan anestetik yang kompleks.

Keradangan peritoneum pasca trauma berlaku akibat kecederaan perut tertutup atau disebabkan oleh luka yang menembusi perut. Luka yang menembusi boleh disebabkan oleh luka tembakan, objek menikam (pisau, penajaman) atau disebabkan oleh faktor iatrogenik (prosedur endoskopik, disertai dengan kerosakan pada organ dalaman, pengguguran, penyembunyian rahim, histeroskopi).

Peritonitis tersier

Keradangan peritoneal jenis ini paling sukar dalam diagnosis dan rawatan. Sebenarnya, ini adalah kekambuhan keradangan peritoneal, dan, sebagai peraturan, berlaku selepas operasi pada pesakit yang telah mengalami situasi kecemasan, akibatnya pertahanan tubuh ditindas dengan ketara. Kursus proses ini dibezakan oleh klinik yang usang, dengan perkembangan kegagalan pelbagai organ dan keracunan yang ketara. Faktor risiko keradangan peritoneum tersier merangkumi:

  • keletihan pesakit yang ketara;
  • penurunan mendadak dalam albumin plasma;
  • pengenalpastian mikroorganisma yang tahan terhadap banyak antibiotik;
  • kegagalan pelbagai organ progresif.

Keradangan peritoneum tersier sering membawa maut.

Mekanisme pembangunan

Seberapa cepat ia berkembang, dan betapa sukarnya komplikasi ini berlaku, banyak ditentukan oleh keadaan badan, virulensi mikroorganisma, adanya faktor yang memprovokasi. Mekanisme untuk pengembangan keradangan peritoneal merangkumi perkara berikut:

  • paresis usus (kekurangan peristalsis), yang menyebabkan pelanggaran fungsi penyerapan peritoneum, akibatnya badan mengalami dehidrasi dan kehilangan elektrolit;
  • dehidrasi membawa kepada penurunan tekanan, yang berakhir dengan degupan jantung yang cepat dan sesak nafas;
  • kadar perkembangan proses keradangan dan kelazimannya berkadar langsung dengan bilangan mikrob patogen dan tahap keracunan;
  • keracunan mikroba dilengkapi dengan autointoxication.

Pengelasan

Banyak klasifikasi keradangan peritoneal diketahui. Sehingga kini, klasifikasi yang disarankan oleh WHO digunakan:

Bergantung pada kursus:

  • peritonitis akut;
  • keradangan kronik peritoneum.

Bergantung pada faktor etiologi:

  • keradangan aseptik peritoneum;
  • peritonitis mikrob (berjangkit).

Asal komplikasi:

  • keradangan;
  • berlubang (berlubang organ dalaman);
  • trauma;
  • selepas operasi;
  • hematogen;
  • limfogen;
  • kriptogenik.

Bergantung pada eksudat:

  • peritonitis serous;
  • buasir;
  • berserabut;
  • peritonitis purulen;
  • putrefaktif atau garang.

Bergantung pada penyebaran keradangan:

  • dibatasi (appendicular, subphrenic, subhepatic dan lain-lain);
  • biasa:
    • meresap - kerosakan pada peritoneum yang meliputi 2 tingkat rongga perut;
    • meresap - keradangan peritoneum lebih daripada dua kawasan rongga perut;
    • umum - proses keradangan adalah biasa di seluruh peritoneum.

Peritonitis virus pada manusia tidak berkembang, ia hanya didiagnosis pada haiwan (kucing, anjing).

Gejala

Dengan peritonitis, gejalanya sangat pelbagai, tetapi mempunyai sejumlah gejala yang serupa. Klinik penyakit ini bergantung pada tahap dan patologi utamanya, usia pesakit, rawatan sebelumnya dan kehadiran proses bersamaan yang teruk. Perhatian khusus diperlukan pada pesakit tua, di mana proses peradangan peritoneum terhapus dan tidak biasa. Tanda-tanda peritonitis digabungkan dalam sejumlah sindrom ciri.

Sindrom nyeri

Sindrom ini wujud dalam setiap bentuk keradangan peritoneum. Penyetempatan kesakitan, penyinaran dan sifatnya bergantung pada penyakit utama. Contohnya, jika ulser perut atau ulser duodenum berlubang, rasa sakit yang sangat tajam berlaku, seperti tusukan (sakit belati), pesakit mungkin kehilangan kesedaran. Dalam kes ini, sindrom kesakitan dilokalisasikan di kawasan epigastrik. Sekiranya berlubang apendiks, pesakit menunjukkan penyetempatan kesakitan di kawasan iliac di sebelah kanan.

Sebagai peraturan, rasa sakit yang mendadak dan perkembangan penyakit yang cepat sehingga keadaan seperti kejutan diperhatikan dalam patologi pembedahan akut seperti penyumbatan usus yang mencekik, nekrosis pankreas, perforasi tumor usus, trombosis vena mesenterik. Sekiranya terdapat penyakit radang, gambaran klinikal tumbuh secara beransur-ansur. Keamatan kesakitan bergantung pada tempoh peritonitis..

Sindrom nyeri paling ketara pada permulaan penyakit, sementara rasa sakit meningkat dengan sedikit pergerakan pesakit, perubahan kedudukan badan, bersin atau batuk, dan bahkan ketika bernafas. Pesakit mengambil posisi paksa (di sisi sakit atau di punggungnya), dengan kakinya dibawa ke perutnya dan bengkok di lutut, cuba untuk tidak bergerak, batuk dan menahan nafas. Sekiranya fokus utama terletak di bahagian atas perut, rasa sakit memancar ke skapula atau belakang, kawasan supraklavikular atau di belakang sternum.

Sindrom dyspeptik

Dengan peritonitis, gangguan usus dan perut menampakkan diri dalam bentuk mual dan muntah, pengekalan najis dan gas, kehilangan selera makan, dorongan palsu untuk membuang air besar (tenesmus), cirit-birit. Pada permulaan penyakit, mual dan muntah berlaku secara refleks kerana kerengsaan peritoneum.

Dengan perkembangan peradangan peritoneum lebih lanjut, kekurangan usus meningkat, yang menyebabkan gangguan fungsi evakuasi motor (melemah, dan kemudian ketiadaan peristalsis sepenuhnya), dan ditunjukkan oleh kelewatan najis dan gas. Sekiranya fokus keradangan dilokalisasi di pelvis, tenesmus, banyak najis longgar dan gangguan kencing bergabung. Gejala serupa adalah ciri apendisitis retrocecal phlegmonous atau gangrenous..

Kajian kes

Pada waktu malam (seperti biasa) ambulans melahirkan seorang wanita muda berusia 30 tahun. Aduan kesakitan yang sangat teruk di bahagian bawah abdomen selama 5 hingga 6 jam. Kesakitan menjadi lebih sengit dari masa ke masa, menarik, kadang-kadang memotong. Suhu adalah 38 darjah, ada mual, ada muntah beberapa kali, kencing kerap dan menyakitkan. Pertama sekali, pakar sakit puan dipanggil. Semasa diperiksa, perut terasa tegang, sakit di bahagian bawah, gejala Shchetkin - Blumberg positif, lebih banyak di kawasan iliac di sebelah kanan. Semasa pemeriksaan ginekologi, rahim tidak membesar, anjal, anjakan di belakang leher sangat menyakitkan. Kawasan pelengkap sangat menyakitkan; tidak mungkin untuk memeriksa kemungkinan pembentukan keradangan. Lengkungan belakang mengembang, sakit tajam pada palpasi. Semasa tusukan melalui fornix faraj posterior, sejumlah besar cairan peritoneal keruh (lebih daripada 50 ml) diperoleh. Diagnosis awal: Pelvioperitonitis (keradangan peritoneum di pelvis) Adnexitis sisi kanan akut? Saya memanggil pakar bedah untuk berunding. Pakar bedah sangat berpengalaman, memuncak perutnya dan dengan kata-kata: "Bukan milik saya" bersara ke tempatnya. Dalam masa dua jam, pesakit diberi terapi infus. Selepas 2 jam, keadaan pesakit tidak bertambah baik, sindrom kesakitan berterusan. Memutuskan mengenai laparotomi diagnostik. Pakar bedah itu enggan membantu. Selepas pembedahan dinding abdomen dan pemeriksaan pelengkap (sedikit hiperemia tiub fallopio di sebelah kanan - salpingitis ringan), seorang pakar bedah muncul di bilik operasi (nampaknya ada yang menunjukkan bahawa ia mungkin "ini") dan bangun ke meja. Dia melakukan pemeriksaan usus, terutamanya cecum dan mengesan radang usus buntu gangren. Appendektomi dilakukan, rongga perut dikeringkan. Tempoh selepas operasi tanpa ciri.

Saya menyebut kes ini sebagai contoh: mudah terlepas peritonitis walaupun, nampaknya, dengan penyakit biasa seperti apendisitis. Apendiks tidak selalu terletak biasanya, bukan tanpa alasan pakar bedah mengatakan bahawa apendisitis adalah monyet semua penyakit.

Sindrom intoksikasi-keradangan

Tanda-tanda khas sindrom ini adalah suhu, yang meningkat hingga 38 darjah ke atas, demam bergantian dengan menggigil, pertumbuhan sel-sel darah putih dalam darah periferal dan percepatan ESR. Pernafasan dipercepat, frekuensi melebihi 20 pergerakan pernafasan seminit, nadi dipercepat (selalunya) menjadi 120 - 140 per minit. Ini adalah ciri bahawa denyut jantung tidak sesuai dengan peningkatan suhu (denyut nadi lebih awal daripada suhu).

Sindrom peritoneal

Sindrom ini disebabkan oleh banyak tanda yang dijumpai semasa pemeriksaan pesakit, palpasi dan auskultasi perut, penentuan kadar denyutan jantung, tekanan darah dan kadar pernafasan:

Untuk pertama kalinya, orang yang menderita, ciri keradangan peritoneum yang meluas, digambarkan oleh Hippocrates. Ciri-ciri wajah pesakit diasah kerana dehidrasi (dehidrasi), ekspresi yang menyakitkan di wajah. Kulit pucat, kadang-kadang bersahaja atau berwarna kelabu, membran mukus kering, kekuningan sklera. Ketika penyakit itu berkembang, warna kulit sianotik muncul. Titisan peluh muncul di dahi, terutama setelah setiap serangan sakit..

Mobiliti dinding perut semasa bernafas dinilai dengan memeriksa perut. Perut sama ada hanya terlibat dalam pernafasan atau tidak terlibat sama sekali. Mungkin perubahan bentuk perut (asimetri atau penarikan - ketegangan otot perut).

  • Auskultasi dan perkusi

Semasa mendengar usus, peristalsis yang lemah atau ketiadaannya sepenuhnya (keheningan yang mematikan), kemunculan bunyi usus patologi ditentukan. Perkusi (perkusi rongga perut): kusam hati hilang, timpitis (bunyi drum) ditentukan di semua bahagian perut. Dalam beberapa kes, adalah mungkin untuk mengesan cecair terkumpul..

Semasa memeriksa dinding depan perut, rasa sakitnya ditentukan, sebagai peraturan, tajam, perut terasa tegang - seperti papan jika berlaku perforasi organ berongga, gejala Shchetkin-Blumberg ditentukan (tanda kerengsaan peritoneal). Mungkin tidak adanya ketegangan otot perut, yang diperhatikan pada pesakit pikun, dengan keletihan, sekiranya berlaku keracunan teruk atau lokasi retroperitoneal atau pelvis fokus utama.

Tanda ciri kerengsaan peritoneal adalah gejala Shchetkin-Blumberg. Semasa berdebar-debar perut, pesakit merasa sakit, dan setelah menekan di tempat kesakitan yang paling besar dan penarikan tangan yang tajam oleh doktor, rasa sakit meningkat dengan ketara.

Semasa pemeriksaan rektum dan faraj, anda dapat merasakan infiltrat, abses (abses) atau pengumpulan cecair radang di pelvis. Pada wanita, kesakitan, kelancaran, atau pembengkakan fornix faraj posterior ditentukan.

Diagnostik

Diagnosis peritonitis perut merangkumi sejarah menyeluruh dan penilaian aduan pesakit. Patologi kronik sistem pencernaan diperjelaskan, bagaimana penyakit ini bermula, perjalanannya, keparahan kesakitan dan sindrom keracunan, jangka masa penyakit ini (sehingga 24 jam, dua hari atau 72 atau lebih jam). Pemeriksaan klinikal menilai nadi (hingga 120), tekanan darah (penurunan ketara), kadar pernafasan dan perut. Dinding perut diraba, rongga perut terdengar, tanda-tanda kerengsaan peritoneal ditentukan. Dari kaedah penyelidikan makmal gunakan:

  • ujian darah umum (pertumbuhan leukosit ke 12000 dan lebih tinggi atau penurunan sel darah putih menjadi 4000 dan lebih rendah, pergeseran formula ke kiri, pecutan ESR);
  • analisis biokimia darah (albumin, enzim hati, gula, enzim pankreas, dll.);
  • analisis air kencing umum;
  • keadaan asid-asas ditentukan.

Kaedah pemeriksaan instrumental:

  • Ultrasound organ perut (mengikut petunjuk dan pelvis);
  • radiografi rongga perut (dengan perforasi ulser - kehadiran gas bebas, dengan penyumbatan usus - cawan Kloiber);
  • laparocentesis (tusukan rongga perut - memperoleh efusi besar);
  • tusukan melalui lengkungan faraj posterior (untuk proses keradangan pada pelvis);
  • laparoskopi diagnostik.

Rawatan

Terapi komplikasi ini memerlukan rawatan segera di hospital dan, sebagai peraturan, pembedahan kecemasan. Dalam keadaan apa pun penyakit ini tidak boleh dirawat secara rawat jalan, kerana penyakit ini tidak dapat diramalkan dan, selain campur tangan pembedahan, memerlukan pemerhatian pesakit sebelum dan selepas pembedahan.

Rawatan peritonitis harus tepat pada masanya dan menyeluruh dan terdiri daripada beberapa peringkat:

  • persediaan sebelum operasi;
  • campur tangan pembedahan;
  • rawatan intensif dan pemantauan selepas pembedahan.

Penyediaan pra operasi

Persiapan untuk pembedahan harus lengkap dan berlangsung tidak lebih dari 2, maksimum 3 jam. Penyediaan pra operasi merangkumi:

  • kateterisasi vena pusat (penempatan kateter subclavian);
  • kateterisasi kencing;
  • pengosongan gastrik (penyingkiran kandungan gastrik menggunakan tiub gastrik);
  • terapi infus besar koloid dan kristaloid sekurang-kurangnya 1.5 liter (pampasan jumlah darah yang beredar, normalisasi gangguan peredaran mikro, memerangi asidosis metabolik);
  • persediaan untuk anestesia (ubat penenang);
  • pengenalan antibiotik (ubat sebelum pembedahan dipilih secara empirik);
  • terapi antienzim;
  • normalisasi sistem kardiovaskular;
  • pemeliharaan hati dan buah pinggang.

Pembedahan

Pembedahan mempunyai objektif berikut:

  • menghilangkan fokus utama yang menyebabkan keradangan peritoneum;
  • membersihkan perut;
  • penyahmampatan usus;
  • saliran perut yang berkesan.

Anestesia untuk pembedahan dijalankan dalam beberapa peringkat. Anestesia endotrakeal lebih disukai; dalam kes yang melampau, anestesia tulang belakang (SMA) dilakukan. Semasa melakukan SMA di ruang subdural, kateter dimasukkan, di mana anestetik tempatan (lidocaine) diperkenalkan dalam tempoh selepas operasi, yang mengurangkan keperluan ubat-ubatan.

Dengan keradangan peritoneum, laparotomi median dilakukan (sayatan dari pubis ke pusar dan di atas, ke sternum), yang memberikan akses yang baik ke semua lantai rongga perut.

  • Penghapusan sumber komplikasi

Selepas pemotongan dinding perut anterior, organ perut diperiksa dan sumber utama penyakit ini ditentukan. Pembedahan selanjutnya dijalankan bergantung pada keadaan. Sekiranya berlubang atau pecahnya organ, luka dijahit, dengan keradangan (apendisitis, pyovar, dll.), Organ tersebut dikeluarkan. Dengan penyumbatan usus, reseksi usus dilakukan dengan anastomosis, dan dalam kes keradangan purulen peritoneum, enterostomi.

Efusi dikeluarkan dari rongga perut, setelah penghapusannya, rongga perut berulang kali dicuci dengan larutan antiseptik (chlorhexidine, dioxidine, furacilin) ​​dan disalirkan.

Tiub dengan banyak bukaan lateral dimasukkan ke dalam usus kecil. Pengenalannya adalah melalui hidung, rektum atau enterostomi (diperlukan untuk penyingkiran gas dari usus).

Saliran perut dilakukan dengan tiub silikon atau getah (dipaparkan di dinding perut anterior), yang harus memastikan penyingkiran efusi dari semua bahagian perut.

Operasi diakhiri dengan jahitan luka pasca operasi atau laparostomi. Dengan laparostomi, dinding perut tidak dijahit, hanya bahagian tepi luka yang disatukan dengan jahitan khas.

Terapi pasca operasi

Pengurusan masa pasca operasi harus dipantau, lengkap dan memadai, dengan perubahan cepat janji dan taktik tanpa adanya dinamika positif.

Pengurusan pesakit pasca operasi merangkumi:

  • melegakan kesakitan yang mencukupi;
  • terapi infusi intensif (sehingga 10 liter sehari);
  • terapi detoksifikasi (hemodialisis dan limfosorpsi, pentadbiran diuretik, hemosorpsi, mencuci rongga perut melalui saluran air atau debridement melalui laparostomi);
  • pelantikan antibiotik dalam dos maksimum, kaedah pentadbirannya adalah intravena (gabungan cephalosporins dengan aminoglycosides dan metronidazole);
  • terapi imunokorektif;
  • pencegahan paresis usus (pentadbiran proserin) dan sindrom kekurangan usus (pentadbiran atropin, persediaan kalium);
  • normalisasi kerja semua organ dan sistem;
  • pencegahan komplikasi.

Penjagaan dan pemerhatian pesakit selepas pembedahan

Penjagaan pesakit bermula sebaik sahaja operasi selesai dan harus diteruskan sehingga pesakit dikembalikan kepada kemampuan bekerja. Dalam hal ini, dalam tempoh selepas operasi terdapat 3 fasa (bersyarat):

  • awal - berlangsung dari 3 hingga 5 hari;
  • lewat - 2 - 3 minggu pertama (tinggal di hospital sehingga keluar);
  • jauh - sehingga bekerja atau hilang upaya.

Penjagaan selepas pembedahan awal

Pesakit di gurney dibawa ke unit rawatan rapi, di mana dia dengan hati-hati dipindahkan ke tempat tidur khas dengan tempat tidur bersih. Pesakit diberikan kehangatan dan keselesaan. Pad pemanasan hangat diletakkan di kaki, di atas selimut, dan pundi kencing ais (tidak lebih dari setengah jam) diletakkan di atas luka pasca operasi, yang akan mencegah pendarahan dari luka dan sedikit mengurangkan kesakitan.

Pesakit diberi posisi Fowler di tempat tidur - hujung kepala diangkat 45 darjah, dan kaki sedikit bengkok pada sendi lutut dan pinggul. Sekiranya pesakit tidak sedarkan diri (di bawah anestesia), dia dibaringkan secara mendatar, mengeluarkan bantal dari bawah kepalanya. Untuk mengelakkan penutupan lidah, kepala dilemparkan ke belakang sedikit dan rahang bawah dibawa keluar. Dalam 2 hingga 3 hari pertama selepas pembedahan, pesakit diberi kelaparan dan rehat tidur yang ketat. Sekiranya perlu, teruskan pengudaraan paru-paru buatan, dan sekiranya keadaan pesakit yang memuaskan, oksigen lembap yang dihirup diberikan secara berkala kepadanya.

Perubahan berpakaian pertama dilakukan pada hari ke-2, di bawah pengawasan doktor. Sekiranya pembalut hilang atau pendarahan dari luka meningkat, pembalut dilakukan lebih awal. Sayang. saudari memantau bukan sahaja nadi, kadar pernafasan, tekanan (setiap jam) dan suhu, tetapi juga mengawal perkumuhan air kencing (kateter kencing ditinggalkan selama 2-3 hari lagi selepas pembedahan) dan jumlah dan sifat pembuangan melalui saluran air. Saliran dibasuh secara berkala, pakaiannya diganti oleh doktor.

Pemakanan pesakit selepas pembedahan bermula dengan 2 hari dan laluan parenteral (terapi infus). Pada asasnya, pemakanan parenteral merangkumi pemberian 10% garam glukosa dan asid amino. Isipadu infus dikira dengan formula: 50 - 60 ml / kg berat badan pesakit.

Pada hari pertama selepas pembedahan, pesakit tidak diberi minuman, dan untuk menghilangkan dahaga, bibir disapu dengan kain lembap. Sebaik sahaja peristalsis ditetapkan (biasanya pada hari ke-2), pesakit dibenarkan minum (1 sudu teh air setiap jam) dan beralih ke pemakanan enteral (pengenalan makanan cair dan campuran melalui tiub nasogastrik).

Adalah tidak diingini bagi pesakit untuk tinggal di tempat tidur dalam jangka masa yang lama (tidak aktif memprovokasi berlakunya komplikasi pasca operasi). Memandangkan keadaan pesakit meneruskan pengaktifan awal.

Menjelang akhir hari pertama, pesakit harus mula berkelakuan aktif di ranjang (pusing, bengkok, anggota badan tidak bengkok). Pada hari ke-2 - ke-3, pesakit pertama kali duduk di atas katil, kemudian, setelah menarik nafas dalam-dalam - menghembuskan nafas dan batuk, dia harus bangun dan berjalan di sekitar wad, setelah pesakit dimasukkan ke tempat tidur. Pesakit menolong pesakit bangkit. saudari. Apabila keadaan bertambah baik dan rasa sakit berkurang, pesakit memperluas rejimen mengikut arahan doktor.

Fasa lewat

Sebaik sahaja pesakit membuat peristalsis berterusan, gas keluar dan najis muncul, ia dipindahkan ke pemakanan diri. Makanan diambil pada suhu bilik, secara pecahan, hingga 6 kali sehari, dalam bahagian kecil.

  • Pada minggu pertama, makanan harus cair (kaldu: air setelah mendidih dikeringkan dan diganti dengan yang baru, telur rebus lembut, jeli dan jeli, haluskan sayur dengan sedikit mentega).
  • Selama 3-4 hari, menu pesakit merangkumi keju kotej tumbuk, daging lembu rebus, domba, ayam dan ikan tumbuk, bubur lendir dan sup (nasi, oatmeal). Serat kasar dan makanan yang menjengkelkan saluran pencernaan dan pencernaan tidak termasuk (kekacang, kubis, lobak dan lobak, daging sinewy, kulit dan tulang rawan unggas dan ikan, minuman sejuk). Pengambilan lemak mestilah disebabkan oleh minyak sayuran, krim masam dan krim, sedikit mentega. Karbohidrat yang mudah dicerna (marmalade dan madu, jem, marshmallow, coklat, dll.) Terhad. Roti kering atau panggang semalam dimasukkan ke dalam menu selama 5-7 hari.
  • Rezim percuma (berjalan di jabatan dan di hospital) diberikan selama 6-7 hari. Sekiranya terdapat tempoh pasca operasi yang baik, jahitan dikeluarkan pada hari ke-8 dan ke-9, dan saluran air dikeluarkan pada hari ke-3-4. Pelepasan pesakit biasanya dilakukan pada hari jahitan dikeluarkan..

Fasa terpencil

Selepas keluar, pesakit mesti mematuhi beberapa cadangan perubatan:

  • had mengangkat berat (tidak lebih daripada 3 kg) dan aktiviti fizikal berat selama 3 bulan;
  • rehat seksual sehingga 1.5 bulan;
  • melakukan gimnastik perubatan (latihan sistem pernafasan dan kardiovaskular, menguatkan otot perut dan mencegah perkembangan hernia, pemulihan keupayaan kerja).

Pemulihan pesakit difasilitasi dengan bermain ski, mendaki, pelancongan dekat, berenang. Juga, pesakit disyorkan rawatan spa.

Dalam pemakanan, pesakit harus mematuhi pemecahan (hingga 5 kali sehari), tidak makan berlebihan, tetapi juga tidak kelaparan. Sebaiknya rebus makanan, wap, rebusan atau bakar (tanpa kerak). Hadkan pengambilan produk yang merengsakan saluran gastrointestinal (rempah, lada, perap dan acar, sayur pahit dan masam: sorrel, lobak, bawang putih, bawang, lobak). Lemak tahan api (marjerin, lemak babi, daging asap) harus dibuang dan pengambilan gula (gula-gula, jem) dan makanan yang dibakar mentega harus dibatasi..

Akibat dan Komplikasi

Komplikasi awal peritonitis yang boleh berlaku dalam tempoh akut tanpa rawatan tepat pada masanya termasuk keadaan yang mengancam nyawa:

  • kejutan toksik berjangkit;
  • kekurangan vaskular akut dan keruntuhan;
  • berdarah;
  • perkembangan sepsis;
  • kegagalan buah pinggang akut;
  • gangren usus;
  • edema serebrum;
  • penyahhidratan;
  • edema paru;
  • DIC;
  • kematian pesakit.

Kesan jangka panjang peritonitis (selepas rawatan pembedahan):

  • pembentukan lekatan intra-perut;
  • kemandulan (pada wanita);
  • abses usus;
  • pencetus usus;
  • hernia ventral;
  • paresis usus dan penyumbatan.

Ramalan

Prognosis selepas peritonitis sangat bergantung pada jangka masa gambaran klinikal sebelum memberikan rawatan perubatan, kelaziman lesi peritoneal, usia penyakit dan patologi yang berkaitan. Kematian dengan komplikasi ini masih berada pada tahap yang tinggi, jadi, dengan peradangan peritoneum yang meresap, ia mencapai 40%. Tetapi dengan terapi yang tepat pada waktunya, campur tangan pembedahan awal yang mematuhi semua keperluan operasi untuk komplikasi ini, hasil yang baik diperhatikan pada 90% kes dan banyak lagi.

Peritonitis

Peritonitis, apa itu? Gejala dan Rawatan
Peritonitis adalah proses keradangan peritoneum. Dengan peritonitis, pelanggaran fungsi organ berlaku kerana mabuk badan yang teruk. Tisu penghubung peritoneum menyelimuti semua organ dalaman rongga perut dan berfungsi sebagai pembatas antara persekitaran dalaman rongga perut dan otot perut.

Apabila terdedah kepada patogen atau agen kimia di permukaan peritoneum, ia dapat mengeluarkan bahan khas yang menghentikan proses ini. Sekiranya bilangan faktor patogenik besar, maka peritoneum terlibat dalam keradangan dan peritonitis berlaku. Peritonitis adalah keadaan yang sangat mengancam nyawa. Sekiranya ia berlaku, rawatan perubatan segera dan rawatan segera diperlukan, jika tidak, kematian mungkin terjadi.

Apa ini?

Peritonitis adalah keradangan pada bahagian parietal dan kepingan peritoneum, yang disertai oleh keadaan umum badan yang teruk. Definisi umum tidak sepenuhnya menggambarkan sifat patologi yang bermasalah: dari sudut pandangan pakar bedah praktikal, abses perut harus dikeluarkan dari definisi umum.

Sebagai peraturan, peritonitis mengancam nyawa pesakit dan memerlukan rawatan perubatan kecemasan. Prognosis sekiranya rawatan peritonitis tidak tepat pada waktunya atau tidak mencukupi, prognosis sangat tidak baik.

Punca

Peritonitis adalah primer ketika penyakit ini berkembang ketika mikroorganisma memasuki rongga perut dengan aliran darah atau limfa, dan sekunder apabila penyakit ini berkembang dengan keradangan, perforasi, dan kerusakan pada organ yang terletak di rongga perut.

Sebab-sebab berikut dapat dikenal pasti, yang menyebabkan berlakunya peritonitis:

  1. Kerosakan pada organ perut;
  2. Operasi yang dilakukan pada organ perut;
  3. Peritonitis hematogen (pneumokokus, streptokokus, dan lain-lain);
  4. Proses keradangan pada organ perut (apendisitis, kolesistitis, salpingitis, dll.);
  5. Proses keradangan dari mana-mana asal yang tidak berkaitan dengan organ rongga perut (phlegmon dari dinding perut perut, proses purulen yang dilokalisasi dalam tisu retroperitoneal).
  6. Perforasi pada organ rongga perut (perut atau duodenum dengan ulser peptik, apendiks dengan usus buntu gangren atau phlegmonous, pundi hempedu dengan kolesistitis yang merosakkan, kolon dengan kolitis ulseratif).

Membezakan antara peritonitis bakteria dan aseptik. Ejen penyebab peritonitis bakteria adalah mikroorganisma aerobik (E. coli, Klebsiella, Proteus, Pseudomonas aeruginosa, Staphylococcus) dan anaerobik (bakteroid, Clostridia, peptococcus). Peritonitis sering dipicu oleh persatuan mikroba, iaitu gabungan beberapa mikroorganisma.

Peritonitis aseptik berkembang apabila peritoneum bersentuhan dengan darah, kandungan gastrointestinal, hempedu, dan jus pankreas. Perlu diperhatikan bahawa setelah beberapa jam, mikroflora terlibat dalam proses patologi dan peritonitis aseptik berubah menjadi bakteria.

Gejala peritonitis

Semua gejala yang diperhatikan dengan peritonitis boleh dibahagikan kepada tempatan dan umum. Gejala tempatan berlaku sebagai tindak balas terhadap kerengsaan peritoneum dengan kandungan eksudat, hempedu, dan gastrik. Ini termasuk sakit perut, ketegangan otot di dinding perut anterior, serta gejala kerengsaan peritoneal positif yang dapat dikenal pasti oleh doktor semasa pemeriksaan.

Gejala umum berkembang dengan latar belakang mabuk. Ini adalah gejala yang tidak spesifik seperti demam, kelemahan, takikardia, mual, muntah, kekeliruan. Di samping itu, pesakit tidak hanya mempunyai tanda-tanda keradangan peritoneum, tetapi juga gejala penyakit yang mendasari yang menyebabkan peritonitis.

Gejala peritonitis rongga perut secara berperingkat:

  1. Tahap reaktif. Fasa awal dicirikan oleh penguasaan gejala tempatan dan perkembangan awal gejala umum. Tempohnya adalah dari beberapa jam hingga beberapa hari. Pada peritonitis purulen akut, tempohnya terhad kepada 24 jam. Pada tahap ini, pesakit berada dalam keadaan terpaksa, biasanya berbaring di punggung dengan kaki dibawa ke perutnya. Gejala umum seperti demam dan berdebar muncul. Suhu disebabkan oleh aktiviti penting bakteria dan penembusannya ke dalam darah. Tahap kenaikan suhu berkadar terus dengan patogenikiti mikroorganisma. Oleh itu, dengan peritonitis streptokokus dan staphylococcal, suhu meningkat kepada 39 - 40 darjah celsius. Dengan batuk kering - 38 darjah. Serentak dengan kenaikan suhu, jumlah degupan jantung meningkat. Pada peringkat perkembangan penyakit ini, ini dikaitkan dengan demam. Telah diketahui bahawa untuk setiap tahap yang meningkat, jantung meningkatkan jumlah pengecutannya sebanyak 8 denyutan seminit. Mual dan muntah juga muncul pada tahap ini. Lidah pesakit menjadi bertindih dan kering. Semasa memeriksa pesakit, pernafasan lembut dangkal dikesan. Dengan kesakitan yang sederhana, kesedaran jelas, dengan kejutan kesakitan - keliru. Juga pada tahap ini, gejala objektif kerengsaan peritoneal terungkap, seperti gejala Shchetkin-Blumberg.
  2. Tahap beracun. Tahap ini berlangsung dari 24 hingga 72 jam. Di dalamnya, gejala umum mulai berlaku, yang disebabkan oleh keracunan umum, gangguan metabolisme air-elektrolit dan gangguan metabolik. Toksin dengan aliran darah dan limfa merebak ke seluruh badan. Pertama sekali, mereka mencapai hati dan paru-paru, mengakibatkan kegagalan hati dan gangguan paru-paru. Nafas menjadi kerap, cetek, kadang-kadang sekejap-sekejap. Pesakit terus mengalami muntah, sementara muntah menjadi fetid. Komplikasi utama pada peringkat ini adalah berkaitan dengan dehidrasi dan gangguan elektrolit air. Kerana pelanggaran nada vaskular dan perubahan kebolehtelapan dinding vaskular (semuanya disebabkan oleh tindakan toksin), cairan meresap ke rongga peritoneal. Keadaan anhidremia berkembang, yang dicirikan oleh penurunan tahap cecair di dalam badan. Pesakit terseksa oleh rasa dahaga yang tidak hilang ketika minum. Lidah menjadi kering, dilapisi dengan plak coklat. Tekanan darah turun, dan kadar denyutan jantung meningkat menjadi 140 denyutan seminit. Pada masa yang sama, kerana hipovolemia (tekanan darah rendah), bunyi jantung menjadi pekak dan lemah. Muntah yang kerap menyebabkan kehilangan bukan sahaja air, tetapi juga garam badan. Kerana hipokalemia dan hiponatremia, kejang atau aritmia boleh berlaku. Keadaan pesakit bertambah buruk apabila oliguria berkembang. Dalam kes ini, jumlah air kencing harian menurun dari norma dalam 800 - 1500 hingga 500 ml. Telah diketahui bahawa semua produk metabolik dikeluarkan dari badan dengan air kencing. Ini termasuk urea, asid urik, indican. Walau bagaimanapun, dengan oliguria, mereka tidak diekskresikan, tetapi tetap berada di dalam badan. Ini membawa kepada mabuk badan yang lebih besar. Pada masa yang sama, gejala peritonitis tempatan menjadi terhapus. Ketegangan otot hilang, dan kembung diganti dengan kembung. Pada peringkat ini, paresis usus berkembang, yang dicirikan oleh ketiadaan peristalsisnya. Kesakitan juga hilang atau hilang sepenuhnya, yang berkaitan dengan pengumpulan eksudat di rongga peritoneum. Sekiranya anda tidak mengambil langkah kecemasan, maka tahap ini boleh menuju ke terminal.
  3. Peringkat terminal. Ia berkembang selepas 72 jam atau lebih dari permulaan penyakit. Ia dicirikan oleh dehidrasi dan perkembangan keadaan pramatang. Wajah pesakit pada tahap ini sesuai dengan keterangan Hippocrates (facies Hippocratica). Ciri-ciri wajah seperti itu diasah, mata dan pipi tenggelam, warna memperoleh warna bersahaja. Kulit menjadi sangat kering dan diketatkan sehingga pelipis ditekan. Kesedaran yang keliru, pesakit sering berbaring diam. Perut kembung kuat, palpasi tidak menyakitkan. Nadi pesakit bernafas seperti benang, sekejap-sekejap. Hari ini, sudah tentu tahap akhir sangat jarang berlaku. Keterukan gejala tempatan dan umum pada peritonitis bergantung pada tahap penyebarannya dan penyebab penyakit. Kursus berperingkat klasik diperhatikan dengan peritonitis meresap. Dengan bentuk setempat, gejalanya tidak begitu ketara.

Diagnostik

Diagnosis peritonitis perut merangkumi sejarah menyeluruh dan penilaian aduan pesakit. Patologi kronik sistem pencernaan diperjelaskan, bagaimana penyakit ini bermula, kursusnya, keparahan kesakitan dan sindrom keracunan, tempoh penyakit (sehingga 24 jam, dua hari atau 72 atau lebih jam).

Kaedah pemeriksaan instrumental:

  • Ultrasound organ perut (mengikut petunjuk dan pelvis);
  • radiografi rongga perut (dengan perforasi ulser - kehadiran gas bebas, dengan penyumbatan usus - cawan Kloiber);
  • laparocentesis (tusukan rongga perut - memperoleh efusi besar);
  • tusukan melalui lengkungan faraj posterior (untuk proses keradangan pada pelvis);
  • laparoskopi diagnostik.

Dari kaedah penyelidikan makmal gunakan:

  • ujian darah umum (pertumbuhan leukosit ke 12000 dan lebih tinggi atau penurunan sel darah putih menjadi 4000 dan lebih rendah, pergeseran formula ke kiri, pecutan ESR);
  • analisis biokimia darah (albumin, enzim hati, gula, enzim pankreas, dll.);
  • analisis air kencing umum;
  • keadaan asid-asas ditentukan.

Pemeriksaan klinikal menilai nadi (hingga 120), tekanan darah (penurunan ketara), kadar pernafasan dan perut. Dinding perut diraba, rongga perut terdengar, tanda-tanda kerengsaan peritoneal ditentukan.

Komplikasi

Komplikasi bergantung pada jenis keradangan tertentu. Yang paling biasa termasuk:

  1. Penyumbatan usus berulang - mempunyai hubungan rapat dengan lekatan yang dijelaskan di atas, kerana ia menyebabkan kesukaran untuk menggerakkan kandungan usus..
  2. Perekatan intraperitoneal (hubungan kekal yang tidak normal antara dua bahagian permukaan peritoneum yang meradang, kadang-kadang lekatan boleh berlaku di antara peritoneum dan usus);
  3. Abses intraperitoneal dan subphrenic adalah rongga tertutup yang mengandungi nanah, terpisah dari rongga perut yang lain dengan lekatan. Membuka mereka mungkin merupakan titik permulaan peradangan peritoneum berulang.

Rawatannya terutama dilakukan dalam operasi dan penghapusan penyebab keradangan peritoneum, misalnya, mengobati ulser perut atau menghilangkan radang usus buntu. Sebagai tambahan, rawatan antibiotik dan analgesik boleh digunakan..

Cara merawat peritonitis?

Menurut konsep moden, salah satu faktor utama yang menentukan keterukan dan akibat buruk peritonitis adalah sindrom keracunan endogen..

Pada peringkat awal perkembangan, kaedah pembedahan dengan pemisahan radikal fokus utama dan rongga perut digunakan secara meluas dan berjaya. Namun, pertama, tidak mustahil dilakukan penyusunan semula fokus purulen secara radikal; kedua, pada masa pembedahan, proses keradangan di rongga perut dapat memperoleh ciri jangkitan umum. Berdasarkan yang disebutkan di atas, minat perubatan moden dalam kaedah mengeluarkan produk toksik dari lumen usus dapat difahami..

Adalah logik untuk meningkatkan kesan detoksifikasi, yang dicapai dengan penyaliran saluran gastrointestinal dalam kombinasi dengan enterosorben. Dalam hal ini, dibenarkan untuk mencari enterosorben seperti itu yang akan memiliki semua kualiti positif sorben berbutir, tetapi berbeza daripadanya dalam kelancaran dan kemampuan yang diperoleh untuk melewati berbagai saluran. Data eksperimen dan pemerhatian klinikal menunjukkan bahawa enterosorpsi dengan polifepan dapat digunakan dalam kompleks langkah-langkah untuk memerangi endotoksemia dengan peritonitis meresap.

Dengan beberapa pengecualian (peritonitis terhad asal ginekologi), diagnosis peritonitis akut menyiratkan perlunya campur tangan pembedahan segera untuk menentukan dan menghilangkan sumber peritonitis, pemulihan.

S. I. Spasokukotsky berbicara tentang perlunya rawatan tepat pada waktunya pada tahun 1926: "Dengan peritonitis, operasi pada jam pertama memberikan pemulihan hingga 90%, pada hari pertama - 50%, setelah hari ketiga - hanya 10%." Harus diingat bahawa pada tahun 1926 tidak ada antibiotik, yang secara signifikan meningkatkan peratusan pemulihan.

Selepas operasi

Dalam tempoh selepas operasi, beberapa masalah mungkin timbul berkaitan dengan fungsi usus yang normal, sakit teruk, perkembangan komplikasi bernanah. Disyorkan oleh:

  • pemantauan pesakit, penilaian setiap jam kadar pernafasan, nadi, diuresis, tekanan vena pusat, saliran;
  • menjalankan terapi infusi dengan penyelesaian koloid dan kristaloid;
  • untuk memanaskan pesakit, medium infus dipanaskan hingga suhu badan;
  • paru-paru berventilasi selama 72 jam untuk menyediakan bekalan oksigen yang mencukupi ke organ dan tisu;
  • pemberian larutan glukosa melalui tiub nasogastrik;
  • pemulihan awal pergerakan usus;
  • pencegahan kesakitan. Analgesik narkotik digunakan dalam kombinasi dengan ubat anti-radang bukan steroid. Gunakan fentanyl, morfin, ketorolac.

Pencegahan

Peritonitis, sebagai peraturan, adalah komplikasi penyakit yang ada pada organ perut. Selalunya berkembang dengan latar belakang radang usus buntu, pankreatitis, dan ulser perut. Tujuan pencegahan peritonitis adalah untuk memberitahu penduduk tentang bahaya dan diagnosis tepat pada masanya mengenai penyakit yang menyebabkannya.

Ramalan

Tempoh rawatan peritonitis bergantung pada penyebab penyakit dan keparahan kursus.

Rata-rata, ini adalah 2-4 minggu, tetapi dengan proses yang biasa dan berjalan, prognosisnya buruk. Dengan jangka masa hingga 24 jam, prognosis untuk peritonitis umumnya menguntungkan, dengan jangka masa lebih dari 24 jam, kematian dari 20 hingga 90%.

Ia Adalah Penting Untuk Mengetahui Tentang Cirit-Birit

Anak yang baru lahir tetap menjadi misteri kepada ibunya sejak sekian lama, terutamanya jika anak itu adalah anak sulung. Ibu bapa belum tahu apa tingkah lakunya yang biasa, dan kapan harus membunyikan penggera.

Kemas kini terakhir - 29 Januari 2018 jam 18:57Masa membaca: 4 min.Sering kali, orang tertanya-tanya berapa banyak najis yang diperlukan, bagaimana mengumpulkan dan menyimpan dengan betul jika arahan itu datang dari klinik.